Fanny Wiriaatmadja

Archive for the ‘Love’ Category

Ini adalah itin saya selama honeymoon ke Bali 6 ari 5 malem :

Senin

* Terbang dengan Citilink siang hari, sempet delay hampir 1.5 jam

* Nyampe airport supir bookingan udah ready, syukurlah. Not bad walaupun agak terkesan preman dan dingin.

* Langsung makan Warung Candra. Itu loh, makanan nasi babi di Denpasar. Suami yang baru pertama kali coba langsung doyan setengah mati, sementara saya somehow ngerasa biasa aja. Mungkin udah bosen.

IMG_20150324_223912

* Check-in hotel di Kanishka Villas Seminyak, terus nikmatin hotel sebentar – tepatnya private villa sih. Tempatnya luas dan cukup menyenangkan dengan small private pool. I love this place! My husband said (setelah honeymoon selesai) bahwa ada bayangan-bayangan sekilas yang dia lihat di dalam kamar, tapi dia berusaha ignore itu. Hiiiy..

IMG_20150325_081520

IMG_20150325_081817

* Malem makan Bubba Gump di Kuta. I always love this place dengan crowd-nya yang unique dan very special seafood platters. Terbukti malam itu kami pesan 3 menu lagi dan semuanya enak. Forrest Gump never failed!

IMG_20150324_224639

Tadinya abis makan Bubba, mau ngoboy nyari makan lagi, tapi karena udah kemaleman, akhirnya kami balik ke hotel.

Selasa
* Pagi breakfast di hotel dengan optional breakfast yang diantarkan ke private villa kami. Not really impressive. Nasi goreng pesanan saya sangat ga enak. Sisanya variety american breakfastnya yang rasanya lumayan sih.

IMG_20150324_224515
* Setelahnya check-out sekalian makan kecil di Angelita Patisserie, hasil liat di suatu website. Tempatnya very nice dengan nuansa French yang kental banget, plus makanan super enak. Kami cobain Pancake Apple Caramel-nya (lupa namanya) dan beberapa kue kecilnya. A really nice place to return.

IMG_20150324_211849 IMG_20150324_205610 IMG_20150324_205342 IMG_20150329_054002

* Jalan-jalan ke Krishna buat nurunin perut walaupun saya ga terlalu suka pusat oleh-oleh ini. Tapi toh tetep saja membawa pulang daster-daster untuk orang di rumah.
* Agak gila, siangnya lanjut lagi makan Warung Liku, warung yang pernah saya makan bareng temen-temen kantor lama pas outing ke Bali. Selalu suka makan di sini, nasi ayam betutu campur babi. Sayang babinya udah habis hari itu.
* Lanjut ke DMZ Museum, itu loh, museum 3D tempat kita bisa foto-foto seakan itu real. Karena udah pernah ke Alive Museum di Singapore sebelumnya, museum ini jadi ga terlalu spesial lagi. Cuma karena super sepi, mbaknya dedicated sepanjang jalan motoin kita dan nunjukkin gaya tercocok. Harga tiket kalo’ ga salah Rp 95,000.

IMG_20150331_194549

* Karena kami masih kehilangan kewarasan kami, kami lanjut makan lagi ke Wahaha – babi guling yang mirip Nuris. This is my first time dan tetep ngerasa enakan Nuris. Kami cuma pesen 1 porsi untuk berdua. Menurut saya bumbunya kemanisan. So this would be the first and the last.

IMG_20150324_204316

* Check in ke Horison Hotel, beres-beres bentar terus keluar nyari spa jalanan. Spa deh, sementara suami refleksi. Karena memang tempat spa ecek-ecek, tempatnya agak terbuka, banyak tamu lalu-lalang sampai saya ngerasa ga terlalu nyaman. Mbak-mbaknya juga super cuek buka tutup tirai tanpa ngeliat-ngeliat dulu. Kelar dari sini, badan lengket banget, ga nyaman banget. Akhirnya balik hotel dan mandi dulu.
* Selanjutnya ketemuan sama kakak ipar dan suaminya, karena mereka baru sampe’ Bali. Mereka nginep di sebelah, di Haven. Supir dan mobil saya sudah selesai, dan kami ganti mobil yang dipesan kakak ipar saya, yang dia sewa tanpa driver karena kami akan nyetir sendiri.

* Abis itu lanjut dinner Warung Made. Saya pesen nasi ayam betutu lagi. Super kenyang.
* Balik ke Krishna lagi karena kakak ipar mau cari oleh-oleh.
* Makan penutupan di Warung Itali, pesen 1 loyang pizza aja.

Hari ini makan 6 x. Amazing..

Rabu
* Pagi-pagi karena sama-sama ga dapet breakfast, kami makan Malen Babi Panggang. Ini juga pertama kali saya makan, dan emang enak banget. Saya lebih suka ini daripada Candra, tapi suami lebih suka Candra.

IMG_20150328_121805

* Lanjut makan es krim Gusto Gelato yang porsinya banyak dan murah meriah. Tapi rasanya menurut saya biasa aja.
* Perjalanan lanjut ke Pasar Sukowati karena memang mau ke arah Ubud, belanja di tempat langganan kakak ipar. Dari dulu saya memang ga terlalu suka Pasar Sukowati, tapi hari itu lumayan panen dan dapat banyak barang.
* Lunch Bebek Leka-Leke di Ubud. Biasa aja. Buat saya semua bebek ini sama aja sih rasanya : Bengil, Tepi Sawah, Leka-Leke. Bebek ya begitu aja. Malah lebih enak makan bebek pas di Yogya.

IMG_20150325_155848 IMG_20150329_060526

* Habis itu lanjut hunting Batik Indigo Bu Jok, dapet referensi dari sepupunya suami. Ternyata batik tulis gitu dan harganya mahal. Plus ga menarik motif-motifnya buat saya. Padahal udah semangat mau beli batik.
* Tadinya mau ngopi di Lotus Garden tapi timing ga keburu.
* Makan di Vue Beach Club hasil nemu di Disdus. Pesen cabbana gitu buat 4 orang, tempatnya nice banget dan makanannya enak. Terbukti yang di Disdus belum tentu buruk. Jadi di situ cuma leha-leha santai-santai duduk-duduk di cabbana deket kolam renang dan nikmatin pemandangan pantai + langit senja. Setelah ke situ, kami iseng-iseng liat ke hotelnya. Wuih sepi sekali, tapi lumayan menarik kamarnya.

IMG_20150326_091922 IMG_20150329_054228 IMG_20150329_054620 IMG_20150329_055246 IMG_20150331_194233

* Muter-muter Seminyak karena suami jarang ke Bali. Ngasih liat ini-itu ke suami.
* Makan Nuris. Enak seperti biasanya, tapi cuma pesen dua untuk rame-rame karena udah kekenyangan.
* Pulang ke Hotel. Masih ke Horison karena kami nginep 2 malam.

Kamis
* Breakfast hotel karena kali ini pesen breakfast. Ga enak, super dikit dan sangat ga menarik.
* Ke Joger + Laris beli-beli beberapa barang dan oleh-oleh makanan.
* Lunch ke Merah Putih yang notabene biarpun mahal, worth it juga karena makanannya enak-enak, appearancenya cakep dan tempatnya bagus (eh tapi porsinya sedikit deng)

IMG_20150326_171632 IMG_20150326_131150 IMG_20150326_125647

* Lanjut ke Alea Hotel karena sebelumnya saya salah book tanggal untuk hotel Astana Kunti di Disdus, dan mereka ga mau berbaik hati merevisi tanggalnya, grrr.. Akhirnya terpaksa hunting hotel baru on the spot, lewat internet dan ketemu hotel ini. Not bad, not bad, hotel baru, sangat murah, walaupun lokasinya agak dalam.
* Beli croissant – Monsieur Spoon buat ngemil nanti. Tempatnya berupa cafe kecil, dan saya kecewa karena ga ada croissant gorengan, adanya manis semua.
* Angelita Patisserie lagi, karena kakak ipar mau cobain. Pesen makanan yang agak berbeda dengan sebelumnya dan lagi-lagi semuanya enak. Luar biasa..
* Berangkat ke Mulia Hotel karena kakak ipar nginep di situ, lewat tol yang cakep design pilar-pilarnya (*ga penting). Main-main dan muter-muter di dalam Mulia, yang sangat-sangat bagus, tapi kamarnya biasa aja sih, cuma gede aja. WC nya udah kayak toilet Jepang yang banyak tombol automaticnya.

IMG_20150328_154346

IMG_20150326_200711 IMG_20150326_200307 IMG_20150326_200847 IMG_20150328_155205 IMG_20150329_053427 IMG_20150329_053221 IMG_20150331_192805 IMG_20150402_142050

* Nongkrong di SkyBar, salah satu open bar di Mulia. Cuma bengong-bengong aja sambil nikmatin senja.
* Makan di resto Thai di Nusa Dua, namanya Tao, sambil ketemuan sama temennya kakak ipar. Makanannya not bad, tapi not special juga sih menurut saya. Tempatnya ga bisa nilai karena udah malem, very dark. Harga mahal.

IMG_20150328_153815

* Pulang drop-in kakak ipar ke Mulia, terus kami balik ke Alea Hotel (yang mini, kecil, dan tersembunyi itu).

Jum’at

* Pagi-pagi dijemput sama supir dari Odyssey Submarine, kapal selam yang kami order. Jalan deh kami ke pelabuhan (saya lupa namanya) yang asli jauh banget. Sekitar 2 jam-an. Sepanjang jalan mobilnya ngebut total sampe’ perut saya kumat kegelian. Stress dan keringet dingin.

* Sampe’ sana nunggu 45 menitan. Banyak turis mulai berdatangan. Ada bule, Korea, Jepang, China dll. Sepertinya cuma kami yang orang lokal. Orang-orang Submarinenya sangat ramah, dan mereka selalu dahuluin kami sebagai orang lokal. Jarang-jarang banget ada treatment kayak gini. Biasanya kan turis luar diperlakuin kayak raja.

* Berangkat deh naik perahu dulu sampai agak ke tengah laut, terus keliatan deh submarinenya. Masuk satu-satu pake’ tangga vertikal ke bawah. Briefing-briefing bentar (guidenya OK banget bisa semua bahasa), dan berangkatlah kami selama 45 menit. Selama perjalanan, to be honest semuanya boring banget. Palingan cuma 5-10 menit ada rombongan ikan yang banyak dan seorang diver yang ngasih makan sehingga dikelilingi ikan-ikan itu. Ikannya pun cuma 1 jenis, ikan badut. Pokoknya untuk ukuran 500 ribu / orang, asli ini ga worth it banget. Bener-bener cuma buat tau aja. Coba kalo’ medan submarinenya lebih bagus ya, pasti underwater world nya juga lebih mempesona dan jadinya kan tripnya lebih worth it.

IMG_20150327_224052 IMG_20150327_223528

* Balik ke tempat tadi, kami dikasih makan prasmanan setelah nyelem. Not bad sih sayurnya. Habis makan kami dikasih sertifikat, terus balik hotel, diantar lagi, and it’s another 2 hours.

* Sampe’ di hotel udah jam 1.30-an siang. Habis check-out (boleh late check-out) langsung ngemil lagi ke Fat Turtle, cafe yang saya dapet dari website lagi. Ih enak loh, saya doyan banget. Ada makanan apa gitu (avocado something) yang rasanya unik banget. Pokoknya someday saya pasti balik lagi ke sini.

IMG_20150327_223243 IMG_20150327_223430 IMG_20150327_223341

* Abis itu jalan ke arah Nusa Dua lagi, untuk check-in hotel kami, Amaroossa Hotel di Nusa Dua, sekalian ke Mulia, untuk jemput kakak ipar dan suaminya. Di tengah jalan mampir ke Pia Legong karena sambil ngelewatin, tapi gagal karena antriannya udah panjang bener.

* Sampe’ hotel kami, check-in dulu, dan suami agak kecewa karena dia kira ini private villa. Ternyata cuma kamar biasa dengan private pool aja sih dan private pool nya juga ga ada penutup atasnya jadi sepertinya tetangga bisa ngintip.

IMG_20150402_065011

* Habis liat-liat hotel, kami jalan lagi ke Mulia, kakak ipar udah pesen Nasi Babi Pak Dobiel, hasil bawa pulang. Ih enak juga. Saya mendadak inget bahwa sebelumnya saya udah pernah makan di sini juga. Saya makan 1 porsi berdua sama suami.
* Habis makan dan siap-siap kami berangkat ke Pelabuhan something lagi (lupa) untuk ikutan Pirates Safari Cruise yang banyak di Disdus itu. Sampe’ sana masih proses registrasi dan kami dikasih penutup mata bajak laut, sorban khas bajak laut, dan welcome drink. Buat lucu-lucuan aja sih. Setengah jam kemudian, kapalnya udah dibuka, dan kami masuk deh, ke meja yang sudah tertulis di dalam tiket. Mataharinya masih silau banget. Habis itu bengong-bengong doang sih beberapa lama, dan kemudian ada orang kapal yang suruh kami naik karena acara akan segera dimulai. Ya udah kami ke atas terus acara dimulai deh. Ada singer orang Indo cewek yang lumayan kocak dan menguasai panggung, nyanyi-nyanyi. Sayang penonton/pengunjungnya kurang heboh, minim bule, banyakan orang China, jadi audience nya ga gitu berani dan muka tebel. Habis itu ada acara sulap, fire-dance, tari perut dll. Lumayan menghibur sih. Mendekati malam, dinner juga dimulai. Sayurnya saya bilang biasa aja sih. Turis China jangan ditanya ya, ambil sayurnya segunung ga kira-kira. Jorok pula. Seperti biasa deh.

IMG_20150327_222537 IMG_20150327_224642

* Selesai acara, kami balik ke Krishna lagi karena ada barang yang masih mau dibeli sama kakak ipar.

* Lanjut makan Nasi Pedas Andika. Bawa pulang doang sih, cuma saya ga gitu suka Andika dari dulu, jadi saya ga ikutan pesen.

Sabtu
* Pagi breakfast di hotel, dan karena katanya pengunjung hotel kurang dari 10 orang, maka breakfastnya ga buffet, melainkan ala carte. Ih kasian amat. Jadinya saya pesen nasi goreng yang rasanya biasa banget.
* Habis sarapan kami check out, terus saya ke Uluwatu liat-liat baju. Bukan Uluwatu tempat wisata si tebing itu ya, tapi Uluwatu toko baju putih-putih renda-renda itu. Ga nemu yang bagus dan harganya aji gile semua, jadi kami ga lama-lama ke situ.
* Setelahnya kami ke Warung Liku lagi untuk makan, karena ngejar babinya. Waktu makan di hari-hari pertama kan kebetulan babinya udah abis. Terus sekalian bawa pulang satu bungkus buat kakak ipar di Mulia nanti.
* Habis itu coba cari-cari es atau gelatto gitu tapi muter-muter malah kejebak macet di Kuta dan Legian. Jadinya batal deh.

* Lanjut ke Mulia untuk jemput kakak ipar karena mereka harus ke airport, jadwal penerbangan siang hari. Kami sempet ke Pia Legong lagi dan akhirnya berhasil beli walaupun untuk beberapa rasa ada pembatasan jumlah beli.

* Sampe’ Mulia, kakak ipar cobain makan Liku yang kami bawa, terus setelah mereka check-out kami makan Dobiel lagi, kali ini di tempatnya. Ah, emang top deh nasi babi yang satu ini. Biarpun panas terik, tetep keenakannya ga tertutupi.
* Abis itu anterin kakak ipar ke airport, sementara kami masih keliling-keliling Bali karena jadwal kami lebih sore plus tadi pagi kami dapat notifikasi bahwa pesawat Citilink kami akan delay sampe’ jam 6. Ya sudah.
* Dari airport, kami ke Livingstone, sebuah cafe yang saya tahu dari website yang sama yang merekomendasikan cafe-cafe keren di Bali. Tempatnya bagus, atmosfernya enak banget dan makanannya enak semua. Hadeuh, top deh.

IMG_20150328_153400

IMG_20150402_212936

* Habis dari Livingstone kami balik ke airport dan selesailah perjalanan kali ini 🙂 Asli selama perjalanan bersyukur banget sama si penemu Google Map karena udah bikin perjalanan kami jadi terbantu banget. Cuma kadang buat saya pribadi, karena terlalu terfokus ngeliatin peta di HP, akhirnya jalanan bener/aktualnya saya jadi ga perhatiin. Terlalu berpatokan sama peta. Beda sama penyetir yang liat langsung jalanan di depan mata, sehingga nextnya tentu tanpa peta pun Ybs. sudah bisa inget-inget sedikit jalannya.

Advertisements

Semoga ini yang terakhir..

Acara & Persiapan Acara

Acara saya standard aja sih. Pagi dandan di hotel (Aldi dari MayMay dateng ke kamar) terus ritual penjemputan di kamar saya, terus saya ke kamar pengantin cowok untuk sungkeman sama calon mertua.

Abis itu pemberkatan di gereja, terus balik ke hotel untuk foto (sebelumnya makan catering Say It With Food dulu di kamar) di area hotel dan di restoran Lobo. Sebelumnya saya pernah makan di Lobo ini dan suka banget sama interiornya, jadi pas confirm married di Ritz ini saya udah ijin minta supaya boleh foto di sini. Untung dikasih.

Hari itu ternyata sempet ujan, jadinya kami ga bisa foto di pool, sayang juga.

Habis sesi foto siang harinya, saya lanjut retouch di sore harinya (Aldi dateng lagi), terus te-pai. Karena retouchnya lumayan bongkar ulang, te-painya jadi agak telat. Habis te-pai, keluarga bisa langsung makan duluan, sementara saya dan suami naik dulu ke kamar, nongkrong satu jam-an sampe’ jam 7-an, sebelum kemudian turun untuk prosesi pesta. Udah deh gitu doang, tapi asli capek banget loh. Bajunya juga lumayan berat dan sepertinya kawat di baju sebelah kiri lumayan ngegencet, samppe’ badan kiri saya di bawah ketiak habis itu berasa sakit dan memar dikit.

Balik dikit soal make-up, selain make-up saya, Aldi juga make-up-in ponakan saya (pengapit) sama cici kedua saya. Cici pertama saya, ipar dll. semua make-up di MayMay juga, tapi sama orang lain.

Untuk pipis-pipisan, hari itu saya cuma pipis dua kali doang. Ajaib deh. Pipisnya pun dibantuin sama pengapit alias keponakan saya. Seinget saya paginya emang sih nyokap kasih saya ramuan china itu tuh, apa ya namanya lupa, sehingga pipisnya bisa ketahan. Padahal saya minumnya lumayan banyak loh. Ajaib memang ramuan itu.

Kemudian untuk sore hari itu, Cici saya bawa makanan dari luar sekitar 10 box makanan, buat para babysitters, fotografer dll. Jadinya sebelum acara mereka bisa makan dulu di ruang te-pai dan mereka memang ga terhitung di jumlah pax acara, sudah kesepakatan dengan pihak hotel. Untung dikasih.

Mengenai baju, dari keluarga saya temanya pink sedangkan dari pihak keluarga suami, temanya Cyan. Kenapa ga nyambung gitu ya? Saya juga gatau.. Dari awal saya maunya pink aja biar gampang dan supaya ga nyusahin orang, tapi karena keluarga pihak suami sudah punya warna andalan, saya sih fine-fine aja. Malah lebih bervariasi dan lebih cerah warnanya, lebih bagus.

Periode-periode paling sibuk sebenernya sih pas 2 mingguan sebelum hari H ya, apalagi seminggu sebelum hari H. Rasanya semua numpuk jadi satu. Apartment belum beres, list tamu belum beres, undangan baru jadi dan lagi sibuk bagi-bagiin + print-print label undangan, list te-pai belum fix, list tamu untuk di buku penerima tamu juga belum beres, sticker buat angpau belum dibikin, permen belum dibeli (tadinya kan mau beli permen buat ngisiin kaleng souvenir), kotak angpau belum dibeli (akhirnya beli di Mangga Dua, lupa harganya yang pasti lebih murah daripada nyewa), angpau-angpau buat pengapit, penerima angpau belum diisiin, dan banyak lagi printilan yang lain. Belum itinerary yang selalu berubah, PIC-PIC yang harus dibrief rundownnya (PIC penerima makanan, PIC yang ngurusin souvenir, PIC yang ngurusin kotak angpau, para penerima tamu dll).

Yang ribet juga adalah metode penerimaan tamu. Karena kami makan buffet yang langsung itung pax dan tamunya juga terbatas, system penerimaan tamunya agak membingungkan juga. Saya prefer pake guest list dan tamu yang masuk akan dicentang namanya, sementara suami maunya pake sistem orang masuk, alias setiap orang masuk, langsung dicatet aja berapa orang. Jadi ga usah tau namanya siapa-siapa. Bingung kan? Dari hotel sistemnya beda lagi, mereka pake’ bowl aquarium gitu. Tiap adult masuk, mereka masukkin kertas putih. Kalau anak kecil, kertasnya item. Nah, tambah ribet. Terus orang hotel punya checker manual juga. Ahhh pokoknya banyak banget dan asli di akhir itu pas kami cek, jumlah tamunya sepertinya ga akurat banget deh. Ada beberapa anggota keluarga saya yang ga kena itung, ada 2 orang masuk diitungnya 5 orang. Ada yang udah masuk terus ke WC, eh diitung lagi. Jadi beneran kacau. Tapi ya udahlah, udah lewat. Itu memang part dari ribetnya ngitung per pax seperti itu. Yang penting syukurlah semuanya berjalan cukup lancar.

Nah masa-masa persiapan itu, di minggu terakhir saya pulang jam 11, 12 malem bahkan jam 1 subuh setiap hari, sementara badan mestinya ud dipersiapkan buat acara. Mestinya relax, istirahat dll. tapi peak-nya malah di minggu terakhir itu dan boro-boro bisa istirahat. Paling hantem Vitamin C aja terus sih.

Terus saya sempet cuti di hari Rabu untuk acara ceng ranjang, kemudian hari Jumat untuk acara persiapan, yang isinya latihan prosesi pemberkatan, spa terakhir sebelum acara, terus test-make-up. Sebelumnya hari Kamis malam, saya sudah nail-art-an di Grand Indo. Bener-bener minggu yang sibuk.

Cantik-Cantikan

Nah, masih part dari persiapan, namanya juga cewek. Tentunya pengen juga ikutan kayak calon penganten lain, ngelakuin ritual-ritual pre-married umumnya. Saya cuma spa aja sih. Tadinya cukup takut spa karena saya orangnya geli-an, takut kegelian pas dipijit badannya gitu. Tapi ternyata enak yah.. dan mahal, grrr.. Waktu itu saya ambil di Tamansari. Dan abis itu jadi ketagihan, yang ada jadi ritual umum, bukan dalam rangka persiapan married lagi. Intinya sih pijat-pijat gini saya cuma lakuin di badan aja. Untuk wajah saya ga mau touch sama sekali karena takut alergi atau ga cocok.

Terus sempet juga lakuin ritual whitening armpit dll. Yang telat banget notabene. Seminggu sebelum hari H, saya baru start. Jadinya ga ada efek apa-apa deh haha. Saya coba di Michani Clinic di Pantai Indah Kapuk gara-gara referensi di internet. Katanya murah meriah, sekali whitening cuma 300-400 ribuan. Pas selesai, saya kaget lihat tagihan 1 juta lebih. Ritualnya emang bener 300-400 ribuan, tapi krim perawatannya (ada sekitar 6 krim) ratusan ribu, Asli eneg banget, tapi saking shocknya, kartu kredit langsung keluar. Duh.. Abis itu ga pernah tuh balik ke situ lagi. Kapok!

Soal kuku juga pingin sih kuku lebih cantik. Tapi saya paling takut mani-pedi, jadi cuma mau ngecat kuku aja pake motif aneh-aneh. Saya bikin di Grand Indonesia, nama tempatnya lupa. Di basement itu loh. Tapi saya ga bikin yang 3D karena ngerasa susah maintainnya dan ehm agak norak. Jadi yang simple aja. Pas udah milih motif yang saya mau, saya iseng ganti warna dasarnya jadi pink (tadinya biru keputihan gitu). Yang ada akhirnya jadi jelek, hix. Ya sudah deh, sudah terlanjur pilihan sendiri.

Btw salut ya sama mbak-mbak yang bisa telaten ngegambarin satu-satu motif di kuku kita. Saya aja udah gerah dan ga bisa diam banget, pengen cepet kelar. Salut sama mereka yang bisa begitu sabar, udah gitu matanya bisa tajem gitu lagi.

Ribut-Ributan

Namanya kawinan gini tentu ada (banyak) ribut-ributannya, termasuk saya dan pasangan. Kesibukan dan ke-hectic-an masing-masing bikin kami jadi gampang naik darah, belum lagi interupsi dari dua keluarga yang beda pemikiran, beda pengennya, beda selera. Ampuun, emang bener ya mending nikah tamasya aja kadang-kadang. Sometimes saya terlalu nge-push dia untuk urusan ini-itu sementara dia juga harus discuss sama orang tuanya. Sometimes juga saya ngerasa dia kerjanya ‘lelet’ banget, ini-itu banyak yang belum beres. Hihihih kayaknya triggernya lebih banyak dari saya ya?

Saya sendiri juga banyak gesekan dengan keluarga saya sendiri. Asli banyak friksi dan pertengkaran yang terjadi. Saya ngerasa mereka ga bisa ngertiin dan nempatin diri di posisi saya, dan mungkin mereka pun ngerasa saya terlalu aneh maunya.

Hal kecil kayak sepatu nyokap, saya pinginnya yang bagus supaya nyokap juga tampil cantik, bisa bikin ribut sama cici karena cici ngerasa sepatu yang ada udah bagus, padahal saya ngerasa sepatu itu kayak sepatu buat ke pasar. Yang ada tercetuslah kalimat, “Emangnya pesta mau adu keren-kerenan..” dan saya langsung nangis lagi dalem ati karena ngerasa, “Ini pesta saya, ga ada yang bisa ngerti.. cuma karena ini hanya pesta keluarga kan bukan berarti saya ga berhak pingin mama tampil cantik dan proper..” Tapi rasanya semua orang under-estimate segala hal. Begitu giliran saya ga mau pake kue, ga mau pake bunga, dll. semua juga ngomel karena katanya ga pernah ada pesta tanpa kue, undangan, dll. Rasanya pengen bales bilang, “Kan bukan buat gegayaan!”

I mean, standardnya jadi ganda. Di satu sisi saat gw mau sesuatu yang more/advance, mereka nolak dengan alesan ini cuma pesta keluarga dll. Di satu sisi saat saya mau sesuatu yang less, mereka complain, bilang ga proper. Jadi rasanya semua serba salah.

Saya juga jadi sensitif banget. Kayak cici-cici saya baru mulai bikin baju 2 bulan sebelum acara, itu sempet bikin bete. I mean, kesannya underestimate dan ga menghargai banget alias ngegampangin banget. Coba kalau itu pesta mereka sendiri, gimana rasanya?

So asli beneran hati tuh diobrak-abrik banget selama proses persiapan pernikahan ini, terutama yang nyangkut keluarga. Ga heran kalo’ banyak yang putus di masa-masa persiapan seperti ini. Seminggu terakhir sebelum hari H, saya dan pasangan yang mestinya udah ga boleh ketemu demi buat nenangin hati, siapin diri dll., masih aja ketemu karena memang banyak hal yang belum beres. Masih ribut-ribut, bete-betean, sindir-sindiran dan masih banyak lagi.

Untung akhirnya sekarang semua sudah berakhir dan kita bisa kembali netral. Ga ada hal jelek yang terus dibawa-bawa atau diungkit-ungkit lagi. Fiuhh..

Demikianlah cerita super panjang mengenai kawinan ini. Intinya yang penting bukan pestanya kan, but gimana kita ngejalanin ke depannya 🙂

IMG_20150316_235637 IMG_20150317_000048 IMG_20150403_205916

Tags:

Lanjutan :

Pemberkatan

Persiapan pemberkatan juga lumayan jungkir balik. Untung ada cici saya yang bantuin cariin cover liturgi di Immanuel, daftarin n kontak pendetanya, dll. Btw pemberkatan saya di GKI karena saya keanggotaannya di sini dan udah banyak kenal/tau pendeta di sini. Padahal sih saya aktifnya ga ke gereja ini. Tapi gpp deh, ‘berpulang’ ke gereja asal.

Nah dari pendaftaran sampe’ percakapan penggembalaan dengan pendetanya, itu asli lamaaa banget. Maksudnya pendetanya ga kontak-kontak kami, sampe’ 10 hari sebelum hari H, baru si pendeta kontak kami. Kami sampe’ deg-degan juga. Akhirnya janjianlah untuk ketemuan di suatu malam. Ya sudah ngobrol-ngobrol, briefing-briefing, sharing-sharing. Kemudian janjian lagi untuk gladi resik prosesi pemberkatan minggu depannya, hari Jumat (sehari sebelum hari H!) Beneran mepet banget semuanya.

Untuk pembuatan wartanya pun itu lumayan mepet. Tek-tok-tek-tok beberapa kali untunglah wartanya jadi juga. Sebenernya kurang perfect sih karena saya ngerasa banyak kata yang pengetikannya salah. Biasa deh, masalah preposisi, imbuhan dll. Saya kan maunya semua bener. Misal kata ‘diruangan’, seharusnya kan ‘di ruangan’. Pengennya sih semua tiada cela gitu penulisannya, terus margin-marginnya juga. Cuma kan ribet juga ya kalo’ bolak-balik ke pendeta isinya cuma revisian perintilan gitu. Ya sudah deh akhirnya pasrah aja. Ngomong-ngomong soal warta/liturginya, saya lumayan suka covernya. Soft dan lembut banget.

NEW_0759

Pas latihan prosesi sama Pak Pendeta sebelum hari H, agak-agak tegang juga sih karena kan latihan pasti beda sama aslinya. Tapi ya sudah deh yang penting ada gambaran besar urutan-urutan acaranya.

Pas hari H, pemberkatan lancar semua sih. Paling ada beberapa kali di mana Pendetanya harus ngingetin posisi kami.

Pas sungkeman sama ortu itu juga standard sih, pasti mewek. Itu saya belum keingetan Bokap loh. Kalo’ keingetan total, bisa mewek ga brenti.

NEW_0746

Wedding Vow

Sumpah pernikahan juga kacau-balau banget karena baru 2 hari sebelum hari H, saya mulai browsing nyari. Parah ya ga niat banget, bukannya bikin yang personalize dan mendalam gitu, malah nyontek. Padahal kan saya paling suka ngarang kata-kata gitu. Sepertinya energinya memang udah terkuras habis buat ini-itu sampe’ bikin sumpah aja saya ga tertarik lagi untuk mengasah sisi kreativitas. Plus sebagian dari diri ada bergumam sih, buat apa sumpah bagus-bagus dan di-create sepersonalized mungkin, yang penting adalah ngejalaninnya. That’s why saya juga ga gitu eager untuk bikin sumpah yang aneh-aneh dan ngoyo. Yang simple aja tapi diresapi. Ngomong-ngomong soal meresapi, kayake saya lumayan meresapi deh, sampe’ tau-tau somehow pas part ‘I will honor you, respect you..” dll itu saya udah mau mewek sampe’ saya ga bisa ngomong apa-apa lagi dan terbata-bata. Ih keren gila, padahal saya udah stress karena takut lupa sama kata-katanya dan ga kepikir untuk ngeresapin itu gitu, tapi tau-tau pas diucapin rasanya beda. Si suami beda lagi, saking groginya (I’ve predicted this before), dia blank total dan sempet diem lamaaaaaa banget. Saya juga sampe’ speechless ga tahu harus ngapain. Paling cuma natap dia, coba nyemangatin, yang tentunya ga ada guna. Akhirnya dengan terbata-bata, dia berhasil juga menyelesaikan kalimatnya walaupun saya yakin itu pasti banyak yang kurang kata-katanya. Anyway sumpah dia pun saya yang cariin di Google. Bwahaha #pengantenganiat. Pokoknya pengennya memang ga dalam bahasa Indonesia sih, gatau kenapa. Bukan buat gegayaan sih, tapi sepertinya kata-kata dalam Bahasa Inggris lebih simple tapi mengena dan indah, ga terlalu berbunga pula.

Catering Pemberkatan

Nah kalo’ makanan pesta kan udah beres ya, all you can eat di Asia. Ga perlu pusing, tinggal itung pax aja, dan guarantee makanan ga bakalan abis. Nah kalo’ makanan buat pemberkatan di gereja, ini yang saya agak bingung. Tadinya sih yang kepikir cuma lunch box dari Nyonya Hendrawan atau apa deh gitu, standard banget

Menjelang hari H saya sempet’ ke pameran wedding di Kemayoran, dan bawa pulang beberapa brosur. Sampe’ rumah, saya liat-liat ternyata ada Catering Say It With Food (Luminaire Catering kalo’ ga salah) yang packagingnya apik dan unik banget. Asli saya langsung naksir dan langsung booking ke situ, biarpun saya belum pernah cobain/test food (padahal di pameran tadi ada loh tapi saya malah ga nyadar dan cuma ngelewatin dan ambil brosur doang, ga nyobain makanannya).

Nah di Say It With Food ini ada tumpeng mini yang bentuknya lucu banget, kayak tumpeng biasa gitu, dikelilingi side dish nya, cuma ukurannya mini dan packagingnya bisa dicustomize seperti yang kita mau, meskipun ada beberapa limitasi design sih.

Nah abis pesen, si marketingnya bilang dia akan kirimkan sample makanannya minggu depan.

Udah minggu depan, ditagih, bilangnya besok ya Bu.. Besokannya, bilangnya minggu depan ya Bu, lagi ada pameran soalnya. Demikian minggu-minggu berikutnya sampe’ akhirnya saya complain. Akhirnya dia bilang lusa ya Bu.. Saya request besok, eh dia bilang ga bisa, bisanya lusa. Ya udah lusa saya minta dianter ke kantor. Tau-taunya besokannya saya ada urusan dan ga masuk kantor, dan si catering ini dateng bawain sample! Saya sampe’ gondok bukan kepalang;. Saya bilang aja situ kan janjinya lusa, kenapa malah anterin sekarang, ga ada pemberitahuan lagi. Akhirnya dia mau loh anterin ke rumah saya. Sayangnya saya lagi ga di rumah. Akhirnya yang nyobain samplenya itu nyokap dan adik saya.

Saya dag dig dug juga dong karena berharap rasanya enak. Kalo’ ga enak, mampuslah saya, udah nekat pesen buat 100 pax untuk pemberkatan nanti.

BBM sama adik saya, katanya “ga enak!” Dan bikin jantung saya berhenti berdegup.

“Ga enaknya gimana?”

“Gatau, ga enak aja..” -> bikin pengen nampol

“Ya ga enaknya gimana dong?? Keasinan? Tawar??”

“Gatau ya, ga enak deh pokoknya..” -> Emosi maksimum, nyaris melebihi kapasitas hati

“GA ENAKNYA GIMANA YA? BISA DIJELASIN SPESIFIK GA YA???”

“Enggggg berminyak gitu.. minyakan deh pokoknya.. Udah gitu dapet bonus pastel, pastelnya aneh banget masak ada macaroni di dalamnya, ga nyambung..” -> Nah, daritadi begini, napa???

Ya sudah abis itu saya message si marketing Say It With Food dan kasih feedbacknya. Mereka responsenya cukup baik sih. Ga ada tuh ngeyel atau defense atau semacam itu. Seneng juga, biarpun udah terlanjur pasrah karena toh udah pesen. Bisa cancel sih karena sebenernya belum DP juga, tapi ngerasa ga enak ati karena udah bolak-balik design packagingnya pula, dll. Jadi ya udahlah, kalo’ nanti makanannya ga enak, palingan tamu gereja ngutuk-ngutuk doang abis itu cari makan sendiri di mall. Yang penting tampilan/ impresi awal packagingnya lucu. Itu dulu deh sementara (kasian banget ya).

Nah pas hari H ternyata bin ternyata para tamu pada bilang lumayan enak loh!! Pas saya makan juga surprisingly enak kok! Rasanya pingin jitak adik saya karena udah bikin saya megap-megap kuatir. Mungkin waktu itu samplenya karena udah dibawa bolak-balik, jadi ngegumpel atau berminyak kali ya dan jadi ga enak. Gatau deh, males analisa-analisa, pokoknya yang pasti pada bilang OK dan lucu packagingnya (yeayyy). Tapi ribetnya adalah di paket ini ga dapet Aqua, jadi kita harus provide sendiri. Sendok juga terpisah sendiri. Jadi orang agak ribet bahwa nasi bulet gitu, plus sendok, plus Aqua gelas terpisah lagi yang kami sediakan. Erm plus souvenir kelar dari gereja. Mungkin lebih enak kalo’ ada kantung plastik untuk naruh semuanya, tapi ya sudahlah ya.. yang penting enak makannya.

Harga Say It With Food ini u/ tumpeng mininya Rp 35,000 dan selain paket ini, mereka juga punya banyak varian lainnya termasuk package snack juga, bisa dicek di Instagram mereka juga.

IMG_20150325_083108

Catatan Sipil

Di GKI saya, sudah ada orang yang biasanya handle untuk catatan sipil dll. Sayangnya bapak itu lagi masuk RS dan terpaksa saya cari orang lain. Tanya sana sini akhirnya kami ke GKI Samanhudi untuk daftarin catatan sipil. Untung bisa walaupun kami ga pemberkatan di situ, dan ada Bu Etty yang bersedia membantu. Sekalian saya minta surat perjanjian pisah harta juga.

Nah ini masalah satu lagi nih. Awalnya pihak suami ngerasa saya kok itungan banget. Padahal sebenernya tujuan surat ini buat ngelindungin masing-masing pihak juga sih. Emang susah jelasinnya secara saya juga ga ngerti detail isi surat ini. Tapi I have my own point dan suami biarpun butuh waktu lama banget akhirnya bisa ngerti.

Itu pun draft suratnya diganti berkali-kali, supaya statement nya jelas bahwa kedudukan suami istri sama, bukan malah mendeskreditkan atau merugikan suami. Syukur akhirnya masalah ini beres juga. Hari H nya, semua berjalan lancar dan dalam waktu 1 bulan Akta Nikah dll. semua udah jadi.

Apartment

Nah abis married kan kami move ke apartment kecil. Tadinya mau pindah ke rumah saya, tapi pihak suami ga mau (dimaklumi juga sih ya). Belakangan kebetulan kami dapat tawaran apartment kecil dengan harga yang cukup murah dari kenalan kakak ipar suami saya. Ya sudah akhirnya biarpun agak jauh, karena areanya kami sudah familiar dan nyaman, kami akhirnya setuju untuk ambil apartment itu.

Untuk mengakomodir kebutuhan, banyak renovasi yang harus kami lakukan, dan itu baru dimulai prosesnya sekitar 2.5 bulan sebelum hari H. Jadi kebayang deh betapa mepetnya, dan ternyata reno itu ga gampang loh, asli.. Hal simple seperti masang paku buat gantungan aja kadang bisa butuh waktu lama banget karena perlu review dulu, temboknya bisa ga dipakuin, dll. Apalagi tembok apartment ini lebih fragile dibanding tembok rumah pada umumnya. Jadi beneran harus extra hati-hati.

Nah suami saya lah yang kebagian tugas ngawasin renovasi apartment. Untung ada kakak iparnya yang notabene seorang arsitek, jadi bisa bantu banget urusan teknikal yang ga terlalu kami mengerti.

Akhir-akhir saya sempet gregetan karena ngerasa suami saya kerjanya lama banget. Tapi pas saya dateng sendiri ke sana, baru loh ngeliat sendiri bahwa memang kerjaannya ga gampang. Banyak perintilan yang takes time banget dan di situ I learnt not to be too demanding. Kasian juga suami yang tiap ari pagi sampe’ malem selalu nongkrongin apartment, berdebu dan berisik, di tengah suara bor, paku, dll. Tetangga sebelah juga sepertinya udah pada kesel sama kami.

Nah urusan ngisi apartment juga sama bikin stressnya. Kudu set layout, design, dll. Saya pinginnya masukkin ini-itu, set letak semau saya, tapi in real-nya itu tentu saja ga bisa. Banyak faktor yang harus dipertimbangkan, dan saya juga harus belajar untuk ngalah dan ga semua request saya bisa dipenuhi.

Untuk ranjang, kami cuma beli yang 160, padahal jujur ngerasanya itu ranjang kecil banget, mana muat?? Tapi karena memang tempatnya terbatas, akhirnya kami tetep beli yang 160 tadi dan setelah ditidurin syukur semuanya baik-baik aja.

Untuk isi apartment juga saya bawa semua pajangan Iron Man saya, dan udah dicomplain banyak orang karena katanya cuma ngotorin apartment doang. Tapi gimana dong, emang udah hobby, plus kalo’ semua pajangan itu ditinggal di rumah, saya sih ga yakin semuanya itu masih awet. Yang ada bisa-bisa diambil pembantu. bujang atau siapapun yang kebetulan lewat. Jadi daripada ga aman, mendingan saya bawa semua deh.

Semua yang dateng pas ceng ranjang ke apartment langsung shock banget ngeliat semua robot-robotan memenuhi ruangan apartment. Terserah deh mau bilang norak, kampungan atau apapun, yang penting saya bahagia tinggal di situ bersama suami dan Iron Man.

Untuk lemari baju, kami juga ga pake’ lemari sama sekali. Jadi bentuknya cuma semacam wardrobe room gitu, dimana pakaian cuma digantung di ruang terbuka aja. Selain hemat space, hemat budget juga.

Kaca dll. cari di Pejompongan karena lebih murah. Wastafel dll. cari di deket Mangga Besar. Beberapa barang lain juga didapat dengan mudah di Ikea, Informa atau Ace Hardware. Pokoknya bersyukur saya ga terlalu banyak terlibat di proses persiapan apartment ini karena asli terlalu teknikal dan bikin pusing.

Untuk kulkas, teve, mesin cuci semuanya beli Samsung biar beres, sementara AC dan kompor listrik udah dapet dari sananya.

Demikian deh.. Biarpun apartmentnya kecil, asli tetep ngerasa homey banget di sini. Setiap pulang kerja, capek dan stress, rasanya langsung far better begitu bayangin ranjang dan rumah yang menunggu, biarpun perjalanan harus jauh banget dari dan ke kantor.

Waktu ceng ranjang, kan sodara-sodara pada dateng untuk pasang sprei. Nah spreinya itu saya pesen di Greenville, dan sengaja pilih bahan organic. Biarpun agak mahal, at least bahannya enak dan lebih berkualitas, dan sprei-nya motifnya juga saya demen banget. Set sprei kedua, saya beli di Bloomingdale Sogo karena lagi diskon. Bahannya bukan organic, tapi katun Jepang dan harganya lebih murah. Dua-duanya motifnya sama,  bunga-bunga, dengan warna pink kemerahan #penggemarbunga

IMG_20150221_140244

1425386359269 1425386364727 1425386374754

Honeymoon

Honeymoon adalah proses yang menyenangkan, mulai dari pilih-pilih tempatnya sampe’ ngejalaninnya. Awalnya saya mau ke Hong Kong & Macau. Cuma buat kangen-kangenan sama Disneyland aja sih, hehe.. Itung-itung biaya akhirnya ga jadi karena masih mahal. Akhirnya coba Macau aja, eh masih agak mahal. Plus kendala pesawat yang direct ke sana. Belakangan ganti lagi ke Phuket. Eh ada kejadian Air Asia, langsung suami ga mau ke Phuket karena yang direct ke sana kan salah satunya Air Asia. Jadinya batal lagi. Udah desperate banget, sampe’ 2 minggu sebelum hari H kita belum decide mau ke mana.

Seperti dugaan, akhirnya honeymoon jatuhnya ke Bali lagi. Cukup predictable sih karena biaya kawinan udah gede banget (padahal cuma undang keluarga dan temen-temen deket) dan bengkak di sana-sini, apalagi cincin kemarin itu sempet ‘ngotot’ mau yang agak mahal. Yah mau ga mau honeymoon juga harus tahu diri dong, book yang standard aja.

Ya sudah akhirnya ke Bali dan karena kakak ipar saya mau sekalian ke sana, barenganlah kita. Jadi saya 6 hari 5 malam ke Bali, dan masih aja ga puas 🙂

Bulan madu kami jangan dipikir mesra-mesra dan ngdekem di villa romantis seperti itu ya. Yang ada isinya makan mulu seharian. Udah kami berdua sama-sama gila makan, ditambah berpartner sama kakak ipar kami + suaminya yang juga doyan makan, jadilan bulan muda kami transformed into wisata kuliner. Plus makanan Bali kan saya emang doyan parah juga. Sehari kami bisa makan 6 x. Bener-bener ga kebayang itu naik berapa kilo pulang dari Bali, sampe’ perut udah berasa mati rasa saking terus dipaksa melahap makanan. Bener-bener liburan yang cukup keterlaluan deh haha.

Selain makan tentunya saya juga selipin beberapa acara yang belum pernah saya coba selama di Bali, misal Submarine (yang ternyata asli jelek banget). Nanti cerita lengkapnya di post-an Honeymoon ya. Juga ke museum yang kayak Alive Museum di Singapore itu (lupa namanya. DMZ??) yang ternyata gitu-gitu aja, bagusan Singapore punya. Juga cobain Pirates Safari gitu. Udah deh rata-rata acara kami cuma seperti itu. Ga ada pantai-pantaian, water-sport atau sejenisnya. All is about eating deh.

Untuk hotel dll. kami book dari Disdus aja supaya murah meriah dan terbukti semua lumayan-lumayan kok. Ga nyesel deh 🙂

IMG_20150326_201143 IMG_20150326_200307

IMG_20150327_223528

Malam Midodareri

Untuk malem penganten (biasa kami sebut malem midodareri – bener ga ya, gatau deh), tadinya kami sempet bingung, mau dirayain di rumah, atau di resto, undang tamu juga, atau keluarga besar aja, atau keluarga sendiri doang. Sampe’ 3 hari sebelum hari H kami masih belum mutusin, bener-bener parah.

Akhirnya pas udah mau book restoran, rata-rata semua penuh. Ya udah kami putusin makan sekeluarga aja (ga’ sekeluarga besar) di Bunga Rampai. Itupun detik-detik terakhir masih ribut terus mengenai pilihan tempatnya.

Sebelum makan, saya test make up dulu di MayMay CP sama Aldi, yang sudah saya sebut hasilnya jelek dan serem banget. Abis itu saya dijemput adik saya, terus langsung ke Bunga Rampai. Saya sih dari dulu selalu suka Bunga Rampai, baik makanan maupun interiornya, tapi kata keluarga saya masih lebih enak Kembang Goela atau Seribu Rasa.

Habis dari makan, saya langsung ke hotel karena akan nginep di situ, secara besok sudah hari H 🙂

IMG_20150321_181855

Maafkan, masih saja berlanjut..

Undangan

Undangan adalah salah satu part yang penuh gonjang-ganjing juga karena kami tadinya ga mau pake undangan. Pikiran kan cuma undang keluarga dan temen deket doang gitu. Maksud saya, buat temen deket undang aja lewat FB atau nanti bikin design sederhana kek pake’ word, ambil gambar dari Google, tempel sana tempel sini, jadi deh undangan sederhana.

Tapi lagi-lagi pilihan saya (kami) dicela banyak orang. Akhirnya berasa iya juga sih, masa’ ga ada undangan sama sekali, kayaknya ga proper juga. Padahal pinginnya kan ga usah pake’ sekalian menghemat budget gitu #pengantenpelit Tapi ya sudah akhirnya di 2 bulan terakhir kami baru finally decide untuk pake undangan. Keliling deh sana sini dengan panik. Dan karena kuantitas undangannya cuma dikit, maka harganya semua jadi mahal. Begitulah prinsip printing, bukan? Harga undangan normal 15-20 ribu bisa jadi 30-40 ribu karena kami cuma request 150 kartu undangan doang.

Sampe’ pusing nyari ke sana-sini, akhirnya ketemu sama Adel Wedding Invitation di Muara Karang, dan surprisingly bisa dapet harga 10,500 padahal udah keliling 5 tempat, semua paling minim harganya di 25 ribuan. Aduh seneng banget. Cuma harga murah juga tentunya ada ‘bayarannya’ juga ya. Design ga bisa macem-macem plus waktu juga udah mepet. Jadi kami beneran cuma niru sama persis dari undangan yang ada. Asal pilih dan tunjuk aja, gitu deh.

Abis itu mulai deh proses design ulang dan tek-tok-tek-tok lewat email. Saya kan paling ga betah ya liat margin, font dll. urusan tulis-menulis deh, jadinya akhirnya berbuntut panjang sampe’ Adelnya juga sebel kali ya. Udah gitu komunikasi lewat email kan juga susah karena ga bisa nunjukkin bendanya secara langsung gitu. Harus lewat deskripsi doang. Akhirnya kami datengin Adel ini ke pameran, pikiran supaya lebih gampang urusin designnya. Ketemuanlah kami dan pas itu saya kebetulan liat undangan lain yang rasanya lebih bersih dan lebih rapi. Kepincut dikit dan akhirnya.. ganti total design, horeeeee… Kebayang ga tampangnya si Adel ini waktu dengan wajah tersipu malu, saya bilang tanpa dosa, “Adel, saya mau design yang ini aja ya.. sama persis kok, ga usah ubah apa-apa lagi..”

Ya sudah pokoknya responsenya Adel ga usah dijabarkan lagi deh. Untungnya dia tetep iya-in. Dan dimulailah tek-tok-tek-tok design lagi, yang berbuntut panjang lagi tentunya karena saya agak cerewet urusan ginian.

Akhirnya undangannya jadi, dan saya masih kecewa karena merasa ukuran Font nya semua terlalu gede dibandingkan sama kertas undangannya. Ah dasar manusia. Udah berkali-kali cek design, masih aja ada yang salah. Maklum ga liat hasil jadi aslinya, jadi agak beda pas liat real-nya. Ya sudah deh ya, biarpun kecewa yang penting udah jadi, on time, dan cuma buat keluarga/temen deket ini toh.

Selama proses pembuatan design juga ada banyak interupsi dan masukan dari berbagai pihak. Jadi memang banyak koreksi pula. Ah pokoknya kasian deh si Adel, tapi saya rasa emang begitu kali ya resiko tukang undangan.

Terus-terus, itu kan undangan pesta ya. Nah saya kan juga bikin sendiri undangan buat pemberkatan gereja. Jadi memang temen-temen kantor dll. itu diundangnya ke pemberkatan, bukan ke pesta (*maafkan ya). Nah gambar undangannya saya google, terus copy paste gitu deh di Word, design dikit-dikit pake font yang ada, terus ya diconvert ke picture. Jadi deh. Aneh dan maksa banget deh pokoknya, tapi yang penting jadi deh hahaha.. Abis itu undangannya tinggal di-send ke HP, terus di-send lagi ke temen-temen lewat email/FB deh hihihih.. ga modal.

Btw pas google-google gambar undangan nikah, saya sampe’ berasa nyesel lagi karena pas design undangan pesta waktu itu saya main nyontek undangan yang udah aja. Padahal di google banyak banget gambar-gambar classic yang simple tapi lucu-lucu. Sampe’ berasa nyesek banget, pengen bisa muter balik waktu. Tapi baru inget juga sih bahwa memang waktu kami udah terbatas banget. Kalo’ pake design aneh-aneh lagi takutnya nanti malah molor.

Tapi ya teteuplah, pinginnya bisa ngulang lagi dan design undangan dari ulang. I mean gambar/templatenya aja gitu hix hix..

Untuk ayat hafalan, saya juga google sendiri. Pokoknya ga mau pake’ ayat yang standard, pinginnya yang merhema di hati gitu. Cari-cari, kok ga ada yang nampol ya. Akhirnya cari yang seadanya aja deh bwahaha.. Tapi not bad kan, cukup manis gitu ayatnya? Iya kan? Kan? Kan? -> Colossians 3:14 : And above all these put on love, which binds everything together in perfect harmony

Untuk label undangan saya juga perlu bereksperimen beberapa kali supaya label namanya jatuhnya bagus dan pas gitu. Ga sempurna sih, tapi OK lah. List tamu pun masih belepotan karena di akhir pun masih bingung mau undangan siapa. Apakah keluarga X diundang, keluarga Y diundang dll. Karena makannya buffet, beberapa undangan juga kami batasi jumlah tamunya, misal 1 undangan berlaku untuk 2 orang saja, dll. Pokoknya masalah label dan tetamuan ini lumayan ribet deh.

Nempelin dan masukkin undangan ke plastiknya juga takes time lagi, apalagi jujurnya sepertinya kualitas bahan plastiknya kurang OK, jadi cepet robek dan bahannya lecek banget. Memang ada harga, ada barang.

New depan

Souvenir

Souvenir sama kacaunya sama undangan. Tadinya kami ga mau pake’ souvenir, bayangkan saudara-saudara. Nyaris kalian pulang dengan tangan hampa dari pesta kami! Tapi karena kesadaran di akhir bahwa tamu harus dihargai dan dikasih sesuatu, akhirnya kami cepet-cepet hunting souvenir, bwahahaha..Sebenernya saya sih emang dari awal pinginnya pake’ souvenir cuma ada pihak-pihak yang maunya ga usah pake’. Ah pokoknya gitu deh. Untung akhirnya masih keburu.

Jadi seperti biasa kan kami keliling dong ke toko souvenir. Awalnya nyari di Mangga Dua, cuma ya ampun sumpah semuanya pasaran dan ‘ga banget’ deh. Maksud saya, ga mau deh ngasih orang yang ‘seadanya’ gitu. I mean bukan berarti harus ngasih yang mahal, tapi saya maunya something special dan lebih personalised dong. Beneran deh bukannya songong tapi barang-barang di MangDu itu enggak banget. Kualitasnya bener-bener ga OK. Eh gatau ya, selera juga. Maaf buat yang tersinggung, semoga nyadar bahwa kualitas kalian emang ga bagus.

Sama seperti undangan, akhirnya karena depresi, baru deh mulai nyontek dari Weddingku website. Cari referensi di situ. Ketemu beberapa yang bagus-bagus loh, misalnya di ruko angkatan laut seberang Mangga Dua Square itu. Ih cakep-cakep amat. Ini baru souvenir. Modelnya udah yang lucu-lucu kayak di Scoop gitu, sayang karena timingnya udah mepet (tinggal 1.5 bulan kalo’ ga salah), akhirnya semua barang di situ ga bisa diorder huhuhuhuh..

Dalam keputusasaan kami pindah ke Sunter atau Kelapa Gading gitu (lupa), ke Weddingku Store. Ih lucu-lucu juga dan akhirnya pesen kaleng yang dicustomize gitu. Harganya kalo’ ga salah Rp 10,000. Lumayan deh, daripada barang MangDu itu.

Tadinya tuh kalengnya niatnya mau diisiin permen-permen gitu, kalo nggak kan terlalu kosong. Tapi karena waktu juga, ga sempet beli permen, udah gitu harga permen amit-amit juga ya mahalnya, plus saya sendiri ngerasa ga sreg karena pake’ permen kayaknya udah pasaran banget gitu, akhirnya dibiarkan aja kalengnya kosong begitu aja. Bwahaha maafkan #pengantengamodal

Kira-kira design kalengnya kayak beginih :

Souvenir

Foto

Seperti kasus-kasus di atas, kami memang penganten parah yang tadinya juga ga mau pake’ foto liputan pas hari H. Cuma dipikir-pikir emang agak gila sih kalo’ begitu. Akhirnya kami pake’ juga deh, itu pun jujur cuma seadanya. Budget fotografernya di bawah 10 juta. Gile pisan, jaman sekarang minimal juga foto 15 juta. Lupakan Axioo, lupakan semua fotografer tersohor, akhirnya kami mengikuti referensi dari May May untuk ambil di New Life Image Studio yang budgetnya memungkinkan di bawah 10 juta, bahkan cukup jauh di bawah itu.

Tadinya Papa Mertua malah bilang, “Ga usah pake’ video ya, foto aja.. buat apa pake’ video..” Tapi kan aneh juga ya kalo’ cuma foto. Akhirnya pake’ juga deh video. Itu pun nawarnya udah sampe’ titik darah penghabisan. Akhirnya ambil 2 fotografer dan 1 video.

Terus foto pre-wedding juga ga ada loh, karena sayanya males banget harus pose-pose gitu, ganti-ganti gaun dll. Mendingan (again) duitnya saya pake’ buat yang lain, misal jalan-jalan. Jadi confirmed bahwa foto pre-wedding ga ada.

Tadinya kakak ipar saya yang demen fotografi dan udah ikutan beberapa kursus nawarin mau fotoin. Tempting banget sih, cuma rasa malas harus pose-pose (belum sungkan dan mati gayanya karena ini diarahkan sama kakak ipar sendiri), nyari tempat (plus bayar lagi), sewa gaun dll. akhirnya membuat kami mengurungkan niat. Mungkin someday kali ya.

Pas hari H, team fotonya dateng agak telat 15 menitan, tapi masih OK lah. Awalnya semua OK tapi makin siang, makin sore, makin malam, menurut suami saya, team fotografernya kayak udah agak unfriendly, gatau kenapa. Mungkin kecapekan juga plus di pesta keluarga besar saya kan emang deket banget dan seneng foto bareng, ngumpul bareng. Jadi dikit-dikit foto. Mungkin si fotografernya pada bete kecapekan kali. Saya sih ga terlalu ngerasa, tapi si suami bilang gitu. Ada benernya juga kali ya, karena pas sesi foto-foto di hotel siangnya (setelah pemberkatan, sambil nunggu time retouch), gaun saya kan panjang ya, terus pengapit saya kan masih abege hi-hi-hi jadi sering main HP terus. Akhirnya fotografernya yang awalnya negur terus, ” Nadine tolong dong gaunnya dirapiin..” capek ati atau semacam itu kali hihihi jadi akhirnya mereka sendiri yang kudu bungkuk-bungkuk rapiin gaun saya, yang aktualnya bukan kerjaan gampang loh. Capek loh tiap pose geser dikit, mereka kudu bungkuk-bungkuk rapiin demi hasil foto yang bagus. Ga heran kalo’ pada saat itu mereka agak bete. Di luar itu saya rasa mestinya ga bete sih ya, makanan siang dan malam juga semua dikasih ontime dan cukup proper. Gatau juga deh

Pas pulang juga mereka ga pamitan lagi, tau-tau ngacir aja gitu. Gatau sih kalo’ mereka pamitan sama keluarga kami atau nggak. Pokoknya agak-agak gimana sih jadinya.

Terus-terus beberapa bulan kemudian pas saya ambil foto ke tempat mereka, eeeh ketemu lagi sama para fotografer itu. Ketara banget kalo’ mereka blaga ga ngeliat gitu. Cuma karena saya orangnya baik hati dan sedikit sombong saja, saya samperin dong terus nyapa, berharap sih mereka masih inget sama kami. Eh mereka cuma nengok ngeliat kami tanpa ekspresi terus bilang, “Hei..” dengan nada super datar. Terus mereka bangun dari bangku dan ngeloyor keluar. Ih ih ih, shock juga sih. Beneran kali yah mereka sebel sama kami hihihi..

Ngomong-ngomong lagi, beberapa lama setelah pesta selesai kan saya BBM si marketingnya ya untuk nanya fotonya jadinya kapan. BBM nya delivered, tapi ga ke-read sampe’ malem. Saya kan bingung ya. Udah gitu tau-tau si marketingnya itu update-update foto, keliatan dari Recent Updates. Saya bingung juga sih, nih orang BBnya aktif tapi kok BB saya ga dibales. Jadinya besoknya saya BB lagi, nanya kira-kira album foto selesainya kapan. Eh terulang lagi loh hal yang sama. Sepanjang hari BB saya cuma delivered, tapi dia ga baca-baca. Padahal update status dan foto jalan terus. Ini ada apa ya? Gregetan, akhirnya saya telepon dong ke studio fotonya (bukan ke HP dia). Eh pas yang ngangkat dia. Langsung saya tembak dong dengan agak jutek. Dia tergagap-gagap terus bilang komputernya lagi rusak de-el-el makanya fotonya kayaknya kepending. Terakhir tidak lupa bumbu, “iya, masih rusak komputernya.. makanya aku ga berani bales BB kamu..” Saya sampe’ bengong. Alesannya ga kreatip amat sih. Kalo’ komputer rusak, kan tinggal reply BB saya, bilang “Sorry Say kompu masih rusak de-el-el-de-el-el..” kan beres ya? Kenapa harus nganggurin BBM orang, udah gitu sengaja ga di-read lagi. Bener-bener bikin sebel.

Ini kenapa ya kayaknya orang sana kok problem-problem, jadi gregetan. Giliran awal-awal nagih pembayaran, response BB nya cepet setengah mati. Giliran cuma nanya album foto aja, sampe’ sengaja ga bales-bales. Mending ga bales, di-read juga kaga. Aneh!

Lanjuuuuutttt..

Sepatu

Sepatu kan penting ga penting ya, biarpun niatnya sih pengennya nyeker, karena saya paling ga tahan pake high heel tinggi. Akhirnya keliling dept store deh nyari sepatu dan semua yang kerlap-kerlip cantik itu hanya bisa dipandangi karena heelnya amit-amit, tajemnya sadis. Jadinya banyak limitasi deh milih sepatunya.

Ada yang bilang cari aja di Mangga Dua, katanya ada toko sepatu buat bikin sepatu penganten. Cuma bayangin ke MangDu rasanya males total banget. Kwetiau Amungnya doang yang bikin napsu. Jadi akhirnya mutusin cari di dept store dulu deh.

Muter punya muter berminggu-minggu ketemulah satu sepatu Emily Dillen (I love the name!) yang harganya masih bisa dimaklumi sedikit deh, 700 ribuan. Nemunya di Sogo. Sepatunya kayak Cinderella, heel nya tinggi tapi ga keterlaluan. Seluruh permukaannya kerlap-kerlip kayak sepatu kaca tapi kayaknya (ngerasa) ga norak. Modelnya juga beda dikit kayak sepatu pada umumnya. Jadinya ambil deh. Sizenya pas sih, 36. Tapi pas pake, takut agak kesempitan. Akhirnya mutusin untuk keliling Sogo lain deh cari size 37. Believe it or not, minggu-minggu berikutnya keliling 5 biji SOGO, ga ada yang punya size 37. Malah ada yang kaga punya merk Emily Dillen di dalemnya. Kutu!

Buntut-buntutnya balik lagi ke Kota Casablanca, tempat Sogo pertama itu, dan udah dag dig dug takut sizenya udah keambil orang. Untung ya ampun masih ada, di display. Memang ga baru sih, tapi cek-cek kondisi sepertinya masih OK, jadi ya sudah deh ambil aja. Ahhh lega bener..

Pas hari H pake, sempet agak nyesel karena ternyata itu sepatu nyaris ga keliatan ama sekali, ketutup poll sama si gaun. Tau gitu ngapain beli sepatu mahal-mahal cuma dipake sekali. Atau mending pake sneakers. Atau flat shoes. Atau apapun deh.

Pas dipake pula, untungnya ga sakit sih sepatunya biarpun pas sesi foto siang harinya, kaki udah mulai sakit dikit di telapaknya (pegel maksudnya). Untung abis itu bisa istirahat pas retouch dll. Jadi lumayan buat ademin kaki.

IMG_20150114_212541  IMG_1594

Mobil Pengantin

Mobil adalah prioritas ke sekian dari persiapan kami. Sekitar 1 bulanan sebelum acara sepertinya baru deh kami confirm order mobil. Menurut saya rata-rata sama aja sih ya mobil. Harga juga ga terlalu beda. Dekor juga standard lah gitu-gitu aja, plus mobil saya cuma dipake buat stand by di hotel, terus ke gereja, terus balik hotel lagi. Jadi simple banget. Untuk biaya mobil saya agak lupa, kalau ga salah kena 2 jutaan deh. Saya pribadi sebenernya lebih suka mobilnya Sedan, karena lebih elegan gitu. Tapi seperti biasa atas dasar kemudahan, pesennya Alphard. Malah sebenernya kalo’ bisa saya pinginnya pake’ mobil di rumah aja, Grand Max tua keluarga kami yang biasa buat bawa barang sepertinya adalah pilihan cukup keren. Rasanya lebih edgy dan unik, ketimbang mobil pengantin sewaan itu. Tapi tau sendiri dong, begitu saya came up dengan ide itu, saya diomelin lagi dengan seluruh anggota keluarga dari segala penjuru.

IMG_2003

Cincin

Cincin sih standard ya, awalnya nyari di Frank n Co. Ga terlalu suka sih model-modelnya, tapi ada 1 yang kita pikir paling mendingan. Bentuknya agak batik gitu. Habis itu sempet pending lama karena sibuk ngurus yang lain, dan terakhir-akhir, 2 bulanan sebelum hari H baru kita kelabakan nyari cincin lagi. Kebetulan mertua ada beberapa kenalan. Pertama kita satronin ke Pluit Village, di sebuah toko di lantai atas. Pas ke sana, asli berliannya bling-bling banget. I mean, orang awam aja bisa berasa gitu. Sayang modelnya ga ada yang bagus dan harganya mahal-mahal.

Belakangan kita cobain ke St. Moritz di Puri, ke toko yang namanya Adele. Ih modelnya bagus-bagus loh, demen semua deh. Marketingnya juga bagus, sayang berliannya ga terlalu mengkilap. Tapi dasar cewek, begitu udah naksir sama modelnya, langsung ngotot mau yang itu. Cuma kan ga bisa langsung beli ya, harus discuss dulu sama orang tua dll. Bolak-balik semingguan sampe’ nawar langsung ke ownernya, akhrnya harga ga bisa turun lagi, masih agak tinggi. Untung akhirnya setelah nego-nego sama orang tua bahwa bulan madu diturunin deh kelasnya, yang penting cincinnya bisa yang ini, baru akhirnya kita jadi ambil cincin ini, yeaaay..

Di sinilah aku merasa negosiasi itu sangat berguna.

Begitu jadi, beneran makin ketara bahwa berlian cincin pesanan kami ini ga nyala ama sekali. Bener-bener cuma beli ‘model’ doang. Model yang kami beli itu, kalo’ dua buah cincinnya disatuin, mereka akan ngebentuk lambang love. Udah, itu doang!

Waktu kita lagi transaksi sebelumnya, si marketing janjiin kita bahwa kalau kita beli model itu, kita akan dapat liontin bentuk kunci. Dasar manusia, ga boleh dijanjiin gratisin, langsung dong kita tagih pas kita udah bayar beberapa minggu kemudian. Si marketingnya sampe pucat pasi karena tahu bahwa kita kenalan ownernya, dan bahwa ternyata liontin itu sebenernya kita ga dapet karena (katanya) udah ganti bulan lah, udah ga promosi lah dan lain-lain. Sempet sebel juga sih sama mulut manisnya itu. Bukan kepengenan banget liontinnya sih, cuma caranya aja yang bikin ga suka. Akhirnya sebagai pengganti kita dikasih souvenir ga guna lain seperti gelas, powerbank dll.

Kemudian pas udah di mobil, tau-tau keingetan, eh nama kita udah diukir belum ya di cincinnya?? Pas liat-liat dalam kegelapan, ternyata.. belon diukir!! Sampe kaget banget, padahal minggu depan udah hari H. Langsung kita kontak marketingnya dan dia cuma responsenya gini : “Oh belum diukir ya? OK nanti aku cek dulu ordernya ke bagian produksi ya..” Padahal kan dia marketingnya, dia yang bikin surat ordernya dll. Besokannya dia bilang memang belum diukir, dan dia bilang kalau mau diukir sekarang takutnya ga keburu karena sudah mau deket hari H. Palingan nanti sehabis acara. Ya udah kami juga ga ada choice kan. Salah kami juga sih, gara-gara heboh nego harga jadi lupa soal ukiran nama di cincin. Oh ya selama itu, si marketing seinget saya ga ada sekalipun bilang sorry loh 😦

So intinya buat Adele, untuk model emang OK. Mereka claim loh bahwa model mereka cuma satu-satunya di Indonesia. Jadi kalo penasaran bisa aja cek Adele di St. Moritz. Tokonya gede dan nuansanya biru. Mencolok kok. Cuma untuk karat berlian dll. jangan terlalu berharap ya. Plus after sales servicenya buat saya kurang OK. So, antara recommend/ not recommend deh. Tapi marketingnya emang jago banget jualannya. Type sales sejati yang bisa ngambil hati orang, walaupun buat saya strategi ngelesnya itu kadang basi banget.

IMG_1748 IMG_20150411_221513

Kue

Believe it or not, kami ga pake kue.. ta-daaaaaa.. Karena :

1. Saya males banget prosesi potong kue ditontonin orang gitu, abis itu kiss. Buat saya ga ada kerjaan, wasting time, dan ga berguna.

2. Kebetulan di Asia juga karena nyampur sama tamu lain, jadi dari pihak hotel udah mentoned bahwa mereka agak keberatan kalo ada prosesi potong kue dll.

Jadi ya sudah baguslah klop reason nomor 1 dan 2, akhirnya kami ga pake’ kue. Waktu mutusin ga pake’ kue, ada pihak keluarga yang keberatan. Katanya seumur-umur ke kondangan ga pernah liat orang ga pake kue. Bakal aneh banget kalo’ tiada kue, dan katanya masa’ ga ada penghormatan kasih kue buat para tetua keluarga. Aduh, ribet amat ya.

Akhirnya sempet keliling toko kue, dan terakhir cari yang termurah di Timothy Cake di Tomang. Ga ada yang saya suka designnya, sampe’ berasa hopeless banget dan sepertinya mereka bisa ngerasain kedesperateannya saya, akhirnya mereka kasih majalah-majalah luar gitu. Ya ampun cakep-cakep amat modelnya. Langsung semangat ’45 dan book beberapa design. Abis cantik pisan kue-kuenya. Untung si Timothy ini nyanggupin bisa bikin design kayak gitu. Kita book cuma 3 tingkat, pokoknya seminim mungkin, semurah mungkin. Cuma buat formalitas aja.

Belakangan setelah mikir-mikir lagi, makin ari asli berasa makin males pake acara potong kue, apalagi hotel sudah terus mewanti-wanti ga boleh ada acara potong kue. Ya udah, akhirnya kami batalin pemesanan kuenya. Untung belum DP apapun. Gpp sih, saya hepi-hepi aja karena emang males pake’ acara ga guna begitu. Cuma sedih aja karena ga bisa ngeliat design kue yang cantik pilihan kami itu. Udah, itu aja sedihnya.

1420978652117 1420978700043 1420978703582 1420978706909

Bunga

Bunga adalah salah satu item yang nyaris ga ada juga. Tadinya saya pikir karena ini cuma acara keluarga, ga usah pake’ bunga-bungaan deh. Kan lumayan hemat budget juga, plus saya ngerasa ga worth it bunga ratusan ribu (ada yang hampir sejuta) tapi cuma dipake seharian doang, tanpa menambah makna apapun gitu. Tapi ya udah karena lagi-lagi diomelin, saya akhirnya jadi pake’ bunga deh. Keliling sana-sini dan cek ke mana-mana, bunga itu lumayan mahal ya ternyata walaupun memang sih cakep-cakep banget. Gara-gara hunting bunga, saya jadi jatuh cinta sama bunga Peony. Ampun, sepertinya rose jadi ga ada apa-apanya dibanding bunga satu ini. Manissss banget bunganya. Sayang ga ada di Indonesia dan cuma ada di musim tertentu (plus mahal hihi). Ya udah setelah cari-cari akhirnya kita ke Central Park, ke toko bunga Eden dan nemu bunga dengan budget 450 ribuan.

Pas jadi, ternyata asli bunganya beda banget sama design-nya dan keciiiil banget. Memang harga ga bohong ya.

Untuk bunga dada (mendadak lupa namanya apaan), itu suami saya pesan di toko bunga di Tanjung Duren karena per piece nya lebih murah.

IMG_1757  IMG_1797

 

Lanjut postingan sebelumnya ya..

Venue + Makan

Ini kisah yang tidak kalah panjang dengan kisah gaun dan make-up. Jadi prinsipnya kami sebagai #pengantengamaususahgamauribet maunya cari tempat yang memudahkan kami dalam segala hal. Ga perlu catering, ga perlu dekor. Biarpun pengen tempatnya cantik dan bagus, masalah dekor emang paling amit-amit karena mahalnya gak ketulungan. Rasanya Rp 20-30 juta ga ada artinya buat dekor. Palingan cuma bunga-bunga sederhana. Kalau mau dekor bagus sepertinya budget kudu Rp 50-100 juta.

Saya sih daripada buang duit buat bunga idup yang cuma buat sehari, mending buat jalan-jalan deh.. Jadi ya udah intinya kami mau cari tempat yang simple aja, apalagi ini toh cuma pesta keluarga dan temen-temen deket aja yang notabene total-total cuma 250 orangan.

Dari dulu, impian saya adalah married di Sampoerna Strategic Square karena kalo’ malem lampunya cantik banget, udah gitu kan gedungnya juga classic gitu. Tapi pas cek-cek harga dll., langsung urung deh karena kepentok masalah dekor itu, plus orang tua suami juga kurang sreg sama tempatnya.

Jadi 2 taunan lalu itu saya udah keliling ke cukup banyak tempat sih, mulai dari Merchantile WTC, CIMB Niaga punya tempat kawinan, terus berbagai tempat di Kuningan itu, dan akhirnya atas asas kesederhanaan dan kemudahan, kami memilih resto buffet di hotel aja karena paling gampang, tamu tinggal makan all you can eat dan biasanya resto model gini at least dekornya udah ada dikit lah, ud cakep dikit, ga perlu dekor heboh dan ga kosong-kosong banget ruangannya. Akhirnya 2 tahun lalu itu, kita udah book di Asia – Ritz Carlton Mega Kuningan. Cuman untungnya belum bayar loh, secara akhirnya kan weddingnya itu di-cancel. Jadi baru taruh nama aja.

Nah, kemarin itu kan start hunting tempat lagi. Entah kenapa Asia jadi terlupakan karena kata ortu suami, tempatnya tua dan kuno. Ya udah akhirnya melanglangbuana deh ke Mulia, Kempinski dll. Kan buffet mereka emang enak-enak. Sayangnya kita kepentok beberapa hal. Either restonya memang ga kasih reservasi buat kawinan (dengan bergaun pengantin gitu), atau karena ada minimum revenue untuk close tempat. Pokoknya banyak deh tetek-bengek ini-itu yang bikin kita ga bisa di Table 8, The Cafe, Signature, dan lain sejenisnya, padahal kan tempatnya cakep-cakep pisan dan enak pula. Ini aja nulisnya sampe’ ngeces, padahal baru makan nasi goreng.

Akhirnya hunting-hunting lagi, ketemu sama ‘Rasa,’ buffet resto di Inter Continental, dan tempatnya kecil tapi manis juga dan bisa open ke pool-nya, which is quite good gitu. Makanan ga gitu banyak sih, tapi masih OK. Harga juga cukup OK. Ya sudah mulai deal-deal sama marketingnya dan setengah jalan sampe’ ganti marketing karena ngerasa si Marketing yang pertama assh*le abis (sempet saya posting di blog), ga bisa diandalkan dan bikin emosi tingkat dewa.

Eeeh dasar #pengantengokil, pas udah ganti marketing, udah nego harga (yang susah banget, asli! Marketing sini bener-bener ga bisa dinego apapun, dan ga berusaha nawarin jalan tengah atau solusi lain. Jadi asli kita kayak orang bodoh, ‘ngemis’ untuk nawar ini-itu, dan akhirnya tetep aja ga berhasil) dan akhirnya ready buat bayar, tau-tau kami ngerasa ragu gitu, dan paralel dengan itu ortu cowok juga mendadak pengen liat Asia lagi di Ritz. Gatau kesambet apaan.

Ya sudah kita balik Asia lagi, liat-liat. Eh bokap suami langsung kepincut lagi. Dapat dimengerti sih, dari Rasa yang kecil sumpek, ke Asia yang luas dan lega dan ceiling tinggi, pasti rasanya lebih gimana gitu. Harga juga masih OK. Akhirnya Rasa kami batalkan, dan kami pindah ke Asia. Bwa-hahahaah.. Udah ganti marketing, udah debat-debat, nego setengah mati, ud ready bayar, akhirnya malah pindah ke Asia. Emang jodoh ga ke mana, dari 2 taun lalu kepending di sini, akhirnya tetep aja di Asia sini. Itu marketing Rasa pasti benci total sama saya. Sampe’ pas saya Whatsapp cancellation bookingnya aja mereka ga bales sama sekali, padahal saya udah baik hati loh terangin alesannya dengan tulus menyesal disertai kata-kata indah.

Emang sih awal pas decide di Rasa, keluarga saya juga udah agak ragu karena pas mereka ngeliat ke sana, mereka ngerasa tempatnya kecil banget. Walaupun cuma pesta keluarga dan teman-teman deket, tapi tetep aja 250-an orang loh. Rasa kayaknya terlalu kecil, menurut mereka.

Ya sudah akhirnya pindah ke Asia dan di situlah kami married, deng-deng-deng-deng… Kami book buat 250-an orang, dan itu ga di-close for public. Jadi lantai yang bawah itu full buat kami semua dan lantai atas itu buat tamu. Cukup OK lah, soalnya kalau mau tutup semua, minimum revenuenya cukup gede. Kalo’ ga salah buat 500-an orang, dan di tempat lain juga hampir semua begitu. Jadi memang sepertinya paling mending ya di Asia ini deh.

IMG_9617

IMG_20150406_212008

Nah terus-terus, pengalaman sama marketing Asia juga seru-seru-gokil-ajaib. Kalo’ ketemu orangnya (marketingnya), rasanya mantep banget, she’s a very nice and communicative girl. Tapi setelahnya, follow-up semua request itu susah banget. Kadang ga dibales, kadang cuma bilang “akan saya usahakan ya” dll. Misalnya pas minta upgrade kamar gratisan. Buset ampe berbulan-bulan ngejarin, ga ada kabar ama sekali. Maksud saya, kalo’ memang ga bisa ya udah gpp, tapi jangan ngambangin orang kayak begitu. Kan males kudu ngejar-ngejarin terus.

Tapi nanti pas ketemu langsung, gayanya meyakinkan sekali. Jadi kita yang tadinya sebel-sebel akhirnya luruh lagi. Nah abis itu, again follow-up-nya setengah mati lagi. Aduh gitu terus deh polanya, sampe’ depresi dikit. Jadinya tiap mau ngomongin sesuatu, kita lebih milih dateng dan ketemu langsung, kalo lewat WhatsApp atau call sepertinya setengah mati banget.

Demikian juga dengan test food. Setelah test food juga ga ada basa-basi ama sekali. I meant, percaya deh kalau saya seorang marketing, saya akan langsung initiative nanya ke client, “Eh gimana kemarin test food nya? Ada masukan apa?” dll. Maksud saya, itu baru namanya marketing yang baik. Ini mah boro-boro, seakan lenyap ditelan bumi, basa-basi dikit acan juga ga ada. Begitu deh, pokoknya inisiatif selalu harus dari kita, kadang gregetan juga.

Ngomong-ngomong soal test food, agak kurang enak sih, gatau kenapa. Minggu depannya cici saya makan lagi di sana karena masih berlaku promo buy 1 get 1 pake BCA kalo’ ga salah dan dia bilang makanannya juga kurang enak dan dikit banget. Saya jadi ngeri-ngeri juga sih tapi ya sudahlah sudah pilih di sana. Lagian waktu itu saya 2 x makan di Asia semuanya OK dan enak kok. Kalau makan buffet begini memang resiko sih ya. Bisa pas dapet rotasi makanan yang enak, bisa juga pas dapet yang ga enak. Jadi ga bisa 100 % item di atas putih bilang enak atau ga enak.

Pas udah deket hari H dan terutama hari H, balik lagi ke soal marketing, itu lebih ngecewain lagi.

Pas acara te-pai, ga ada orang hotel yang stand by sampe’ suami harus keliling-keliling hotel nyari orang yang harus nuangin tehnya dan orang yang pegang list nama te-pai. Suami sampe’ kesel banget. Terus pas kami masuk ruangan, believe it or not, kan singer mestinya nyanyi lagu penganten atau semacam itu supaya tamu juga aware bahwa penganten udah mau masuk, tapi yang ada singer malah masih sibuk nyanyi lagu lain. Cici saya nyamperin dan minta lagu pengantennya dimainkan, tapi singernya katanya malah kebingungan sendiri. Akhirnya kacau-balau begitu, kami sang penganten masuk aja deh karena udah nunggu kelamaan di luar. Jadi pas kami masuk itu, lagunya bukan lagu penganten melainkan lagu A Thousand Years yang udah dinyanyikan setengah jalan dan tamu ga ada yang aware kami masuk (kecuali yang berdiri deket-deket pintu luar). Ah kacau banget deh.

Maksud saya, mestinya kan dari orang hotelnya ada yang koordinasi dong sama singernya. Ini singernya aja sampe’ bingung banget, kayak baru tahu bahwa malam ini ada orang kawinan, ya ampun. Emang sih saya ga pernah specific discuss soal singer dll. ke marketing Asia, tapi come on, hal kayak gini kan mestinya ada orang hotel yang koordinasi internal gitu loh.. Ampun deh.

Kemudian kelar acara sampe’ besok-besoknya, si marketing juga ga pernah sedikit pun nanya feedback apapun. Gimana pestanya kemarin? Ada feedback apa? Dll.. dan saya pun udah males untuk ngontak dan ngasih feedback karena bisa A sampe’ Z isinya jelek semua.. Kontak Ybs. cuma karena pingin nagih refund.

Nah ngomong-ngomong soal refund, ada peristiwa lagi yang cukup mengecewakan tapi memang kami juga sih yang salah. Jadi kan kami udah book buat 250 orang. Nah kalo ternyata yang dateng kurang dari 250 (minimum 225) itu akan ada refund ceritanya. Nah kami tiap x denger refund itu yang ada di benak adalah refund duit dong, iya nggak sih? Ternyata bin ternyata, sehari sebelum acara (di mana kami udah bayar lunas semua), yang dimaksud refund adalah refund dalam bentuk voucher makanan. Ya amplop..

Katanya sih sudah ada statementnya di kontrak (yang ternyata memang bener, tapi asli kalimatnya ga menonjol banget), dan come on, menurut saya sebagai marketing itu satu hal yang sangat penting yang seharusnya LO harus highlight ke customer. Bahwa refund adalah dalam bentuk voucher. OMG masak berbulan-bulan kita ngomongin soal pembayaran, jumlah tamu, dll, dan ga sekalipun soal refund dalam bentuk voucher itu disebutkan??? Menurut saya sih ini fatal loh.. Sorry ya bukan bermaksud mencari-cari kesalahan, tapi ini harusnya ga boleh ‘disembunyikan’ dengan alasan di kontrak sudah disebutkan. Ini adalah salah satu point yang harus dimention verbal dengan jelas kepada customer karena ini hal yang penting. Sangat penting.

Tapi ya sudahlah kami juga yang salah karena ga membaca kontrak dengan teliti. Tapi kalaupun membaca, mungkin saya juga ga akan terlalu aware karena kalimatnya halus sekali, ga explicitly bilang bahwa refund akan dikembalikan dalam bentuk voucher makanan. Yah terserahlah mau disebut apa, apakah ini strategi hotel atau apa, yang pasti kami merasa kecewa sih dikit.

At the end kami dapat refund sekitar 20-an voucher makan di Asia lagi karena jumlah tamu yang dateng memang ga sampe’ 250 orang, yang akhirnya digunakan untuk pesta ulang tahun Mertua bulan berikutnya.

Daritadi ngomonginnya soal negatif mulu ya.. Anyway tentu saja juga ada hal yang baik di sini. Misal pas kita request makanan India dan tambahan martabak, mereka penuhin dan customize buat kita di hari wedding kita itu. Terus.. Kita boleh bawa masuk 10-an paket makanan dari luar pas sore-sore itu buat para baby-sitters sehingga mereka ga usah diitung pax nya di Asia. Terus mereka ijinin kita foto-foto di restoran lain di dalam hotel. Terus.. apalagi ya? Ehm kayaknya cuma itu aja, hihihi..

Eh eh ngomong-ngomong soal singer, mau cerita jahat dikit nih. Kan waktu test food itu hari Sabtu ya, hari yang sama dengan hari married saya nanti. Jadi live music/bandnya pun sama gitu. Nah, pas denger mereka main musik, saya sih lumayan suka. I mean, OK lah kunci-kunci lagunya masih bener, mainnya smooth, dll. Tapi begitu singernya ‘masuk’ buat nyanyi, saya sampe’ sesek napas. Saya ga bilang singernya jelek atau fales ya, tapi I just don’t like the way she sings, gatau kenapa. Susah dijelaskan. Saya sempet loh nanya marketingnya, boleh ga singernya ditiadakan, jadi cuma pemain musicnya aja? Which is of course saya udah tahu jawabannya ga bisa hahaha.. Namanya nyoba, kali aja ada keajaiban.

IMG_20150406_213823

Nah terus ngomong-ngomong soal makanan, kata tamu dari pihak keluarga suami sih katanya makanannya enak-enak, malah ada yang bilang, “Ini baru pesta!” Biarpun kita ga ngerti itu maksudnya apa. Tapi dari keluarga saya pada bilang makanannya ya gitu-gitu aja. Jadi saya gatau deh mana yang bener, karena kita sibuk foto dan keliling, dan ga sempet nyobain makanan. Ada sih chef dan waiter yang bolak-balik bawain makanan khusus buat kita (hasil karya chef nya sendiri) dan sempet cobain seicip-icip dan memang enak banget tapi itu kan memang special dibikin buat kita. Sayang karena emang ga napsu makan, kita ga abisin, walaupun si suami sempet kepikir pengen minta dibawain ke kamar *garela

Jadi intinya makanan yang dibawain buat penganten itu enakkkk banget.

Terus saya sempet impress sih dengan pelayanan para waiter dan chef nya di situ ke kami berdua, selama pesta berlangsung. Mereka ramah, super responsive dan baik banget. Ternyata kalo’ menurut mertua saya, itu karena mertua saya udah kasih mereka advanced tips duluan yang besarnya lumayan, ratusan ribu. Oooh pantes servicenya bener-bener top markotop. Eh tapi gatau juga sih ya, mungkin aja memang kualitas servicenya sebagus itu (biarpun tanpa tips). Jadi saya ga mau ngomong banyak deh untuk hal ini.

Ngomong-ngomong pas kami makan lagi di Asia sebulan kemudian, birthdaynya mertua saya, menggunakan voucher refund tadi, para waiternya masih mengenali kami loh.. ada satu yang bilang, “Wah Pak, dulu pas pengantenan masih belum puas ya makannya, sekarang dateng lagi..” 😀 Seneng juga..

Kesimpulan soal Asia, saya bilang sih masih OK ya in terms of harga dan makanan. Marketingnya juga masih cukup OK deh biarpun kurang cepet dan kurang inisitatif proaktif. Dekor, jangan berharap terlalu banyak ya karena ya standard aja gitu walaupun tentu aja mendingan ketimbang auditorium atau ballroom kosong. Memang masih lebih bagus interiornya Lobo Restaurant, di dalam hotel yang sama. Dibanding sama Table 8 Mulia memang super jauh sih.

Di Asia juga agak susah untuk foto keluarga. Maksudnya spot backgroundnya ga ada yang bagus. Jadi ya seadanya aja. Tapi overall saya cukup puas kok dengan segala kesebelan-kesebelan yang terjadi. Score 7.5/10 deh.

Kamar

Sebelum hari H, saya nginep dulu semalam sebelumnya, karena penjemputan oleh pengantin pria di hari H rencananya memang dilakukan di kamar hotel, bukan di rumah. Maklum rumahnya di gang, takut mobil ga muat masuk, takut panas, takut pula sama bau si Peipei dan si Monyong, dua anjing tercinta saya, dan lain sebagainya.

Jadi intinya venuenya di hotel deh akhirnya. Yang malam pertama ini kami bayar sendiri karena pas sekalian ada promo pake BCA kalau ga salah jadi USD 100-an berapa gitu. Jadi lumayan murah. Jadi saya sekamar sendiri (sama ponakan saya), suami juga sendiri (bareng sama papa mamanya).

Kakak ipar saya juga pesen di sini malam sebelumnya, untuk 2 malam, supaya kamarnya besok bisa dipake buat dandan dll., dan dia pesen kamar yang paling bagus typenya, Mayfair. Bwahahaha, ini yang pengantenan siapa nih jadinya?? kita penganten jadi ngarep-ngarep bisa tukeran kamar 😀 Maklum minta upgrade kamar ke marketingnya ga berhasil.

Nah malam setelah pesta kan kami memang dapat compliment kamar dari Ritz-nya. Jadi kami stay lagi di sana. Dekor kamarnya biasa banget loh, saya sampe amazed. Cuma bebek-bebekan terus ditabur bunga gitu. Asli kayak hotel bintang tiga. Pas difoto di atas ranjang aja (sesi foto) sampe’ berasa ga nyaman karena asli ga bagus banget.

Selain dekor, kamarnya OK sih, gede banget. Jadi so far so good deh

  NEW_0990

Hai-hai.. Hai-hai.. saya baru nikah loh.. *ga penting..

Udah lama banget ga post apapun di blog karena lagi bloody busy urusan kantor (baru pindah kerja) sama urusan kawinan. Tips 1 : Sebisa mungkin jangan pindah kerja pas lagi ngurusin kawinan. Either tetek-bengek kawinan jadi ga keurus, atau kerjanya jadi ga perform. In this case, saya ngalamin yang pertama. Namanya juga baru pindah kerja, jadi mau ga mau urusan kerja jadi number 1. Urusan kawinan jadi agak terbengkalai, apalagi urusan game – Batlle Camp maksudnya. Kalo’ dulu bisa maen tiap jam bahkan tiap menit, sekarang boro-boro, 1x login ke game nya aja bisa dibilang sebuah pencapaian mengharukan #disinisayamerasarindupadagameini

OK balik lagi ke kawinan, mau cerita dikit ya (sebenernya sih banyak banget) tentang tetek-bengek-super-rese yang disebut di atas.

Mulai dari awal, sepakat mau kawin, waktu kayaknya masih lama gitu. Masih agak nyantai. Tiap mau urus ini-itu pun dari pihak orang tua masih pasif-pasif nyantai gitu. Ya udah kita juga ga bisa gerak. Akhirnya bulan demi bulan makin seret, tau-tau tinggal 2-3 bulan lagi dan baru deh semua kelabakan, horeeee.. #pengantenganiat

Bahas satu-satu ya biar enak.

Baju kawin + Make Up

Persiapan

2 tahun lalu kan saya cancel married dan baju udah di-booking di MayMay, puji syukur ternyata tuh baju masih disimpenin dan harga ga naik, Saya juga masih demen sama itu baju, dan DP yang udah dikasih 2 tahun lalu itu pun masih dianggap valid. Sujud penuh haru deh, untung pisan. Pengen dan tergoda juga sih untuk liat-liat baju lain yang modelnya lebih baru, tapi merasa harus tau diri juga karena harga baju baru pasti beda kan, jadi akhirnya stick to the old gown.

Nah, untuk make-up-nya, sayangnya mereka kena charge lagi 2 juta. Ya sudahlah apa mau dikata. Jadi di MayMay ini saya cuma ambil baju+make-up doang, ga pake printilan kayak foto-foto dll. Make-up sekali, retouch sekali, bonus make-up pengapit/orang tua 2 orang plus sekali test make-up. Make-up nya at our place alias tukang dandannya dateng ke tempat kita stay (either hotel/rumah). Waktu itu saya book-nya make-up sama Aldi karena dulu cici ipar saya sama dia. Mengenai make-up saya rasa itu untung-untungan ya. Mau dapet yang jagoan make-up sekalipun, kalo’ emang lagi apes atau mukanya ga ‘cocok’ atau kasarnya buruk rupa, ya tetep aja jelek, dan sebaliknya, biarpun kitanya jeleknya amit-amit, kalo’ pas dapet yang dandannya cocok ya bisa aja jadi kinclong, jadi jujur saya ga terlalu pusing sih soal dandan walaupun tentu aja pengennya cakep gitu dandannya #pengantenganiat.

Soal baju, saya dan cici waktu itu demen sama Brika, gaun yang akhirnya saya pake’ pas pesta (biarpun modelnya agak anak-anak sih). Abis gaunnya cantik gitu, bahannya bahan lecek yang kesannya numpuk-numpuk dan buntutnya juga ‘indah’ dan bisa diangkat, jadi ga terlalu ribet (walaupun hari H tetep aja ribet dan berat amit-amit sampe’ punggung serasa retak sempurna). Sebenernya ada satu gaun lagi yang lebih simple dan elegan, namanya Verona, dan dari keluarga lelaki malah lebih seneng gaun itu. Saya pribadi juga lumayan suka sih gaun itu karena asli bikin diri jadi elegan banget (aslinya kan kaga bwahaha). Cuma kalo’ difoto, kerlip-kerlipnya itu ga terlalu keliatan, jadi kok sepertinya polos banget gitu.

NEW_0333

1425097517536 1425097523921

Biarpun sempet dilema walaupun tidur tetep pules sejahtera, akhirnya saya mutusin tetep ambil Brika. Itupun udah tiap minggu kerjaannya cobain melulu di showroomnya MayMay di Kebon Jeruk. Pertama cobain, sama cici-cici dan nyokap (kan udah 2 tahun ga nyobain, jadi perlu memantapkan diri lagi dong). Minggu depannya sama calon suami (waktu itu). Terus beberapa minggu kemudian fitting. Terus minggu terakhir, final fitting. Mbak-mbaknya pasti eneg sekali liat saya.

Selain cobain baju, saya juga kudu milih bolero, kalung, crown, sarung tangan, anting, slayer dll. Masalahnya adalah baju saya itu warnanya broken white, dan sebagian besar bolero dan kalungnya somehow warnanya putih bersih banget, jadinya pas dipake beneran ga matching warnanya. Aduh prahara banget deh buat saya si pecinta perfeksionisme. Untung akhirnya si Mbak bilang boleronya bisa dicelup biar warnanya agak sedikit menyamai gaunnya (walaupun pas hari H, tetep keliatan perbedaan warnanya sih).

Untuk sarung tangan juga modelnya jadul semua, untung akhirnya nemu juga yang modelnya agak lain, biarpun agak ‘India’ dikit. Sengaja pilih sarung tangan yang jarinya bolong supaya pake’ cincinnya nanti gampang dan muat.

IMG_20150228_232323 IMG_20150406_135321

Nah dalam periode-periode coba-coba gaun itu, sempet loh sekali liat gaun orang lain yang cantiknya keterlaluan. Modelnya agak bulu gitu tapi ga ada noraknya ama sekali, malahan jatuhnya manis banget. Aduh kepincutnya bukan main, sampe’ nanya-nanya sama si mbak, bisa ga gaun saya si Brika dituker sama yang itu. Kata Mbaknya bisa, tapi nambah 4 juta. Aaaak!! Langsung mengurungkan niat deh biarpun demen banget sama baju itu. Rumput tetangga selalu lebih hijau.

Trus masih ga rela juga, masih coba tanya mbaknya, “Mbak Mbak, boleh ga cobain baju itu?” Maksudnya biarpun tak bisa memiliki, yang penting sempat menyatu dan melekat bersama gitu. Eh kunyuk juga, Mbaknya bilang, “Maaf Mbak udah ga bisa, soalnya besok mau dibawa sama pengantennya ke Macau buat foto pre-wed..” Aaaaak!! Langsung kebayang-bayang asyiknya foto di Macau pake’ gaun cantik gitu. Ah ya sudah deh lupakan gaun itu. Maafkan ya Brika, bukan maksud pindah hati.

Nah masih soal yang sama, selama periode-periode itu saya kan juga suka liat Instagram baju-baju wedding ya, iih langsung berasa pengen banget pake’ baju-baju model sekarang yang motif dan bordirannya lebih unik dan lebih keren. Maksudnya, baju saya itu kan model 2 tahun lalu yang notabene pasti udah agak jadul dan modelnya memang konservatif, terutama bagian atasnya yang memang cuma ‘kemben’ doang. Coba deh liat baju-baju sekarang yang ukirannya cantik-cantik dan unik-unik banget. Saya suka banget liatin Instagram Chandbride karena baju-bajunya asli cantik banget, bikin ngces. Kalau ada kesempatan lagi saya mau ah nyontek bikin gaun pesta sesuai model baju-baju pengantennya Chanbride (silahkan cek Instagramnya). Ah dasar manusia, tidak pernah merasa puas 🙂

Kemudian masalah make-up, saya emang bener-bener #pengantenganiat ya, test make-up nya aja baru sehari sebelum acara. Soalnya agak bingung, saya kan ga pake’ foto-foto pre-wed, jadi test-make-up nya ga kepake. Akhirnya setelah confirm Jum’at malam saya akan ada acara dinner sama family, baru deh saya putusin untuk test make-up hari itu aja, supaya bisa ‘berguna’ dan ‘kepake’ gitu. Kalau ga ada acara, rasanya sayang test make-up.

Pas test make-up, saya agak-agak shock soalnya matanya jadi serem banget. Eye shadownya agak marun, jadi matanya gelap sekali. Dalam hati bersyukur banget, untuk ga foto-foto pre-wedding, kalo’ nggak bisa nangis darah karena make-upnya saya ga suka. Pas dinner bareng keluarga di Bunga Rampai Jum’at malemnya, mereka juga pada kaget dan memandangi saya dengan prihatin. Duh untungnya besokannya pas acara make-up nya ga gelap-gelap gitu lagi dan sepertinya far better..

 Hari H

Pas hari H, orang banyak complain, katanya cup dada bajunya kecil banget. Jadi seperti wanita tanpa dada gitu. Aiiih, baru ngeh juga. Jadinya jelek kali ya? Tapi saya mah emang cuek sih, emang dadanya rata mau diapain dong. Nanti pake’ sumpelan sana-sini saya malah ga nyaman dan berasa ‘palsu’ banget gitu. Jadi ya sudah deh apa boleh buat kalo’ cup dadanya kecil.

Seperti yang saya sebut di atas, bajunya lumayan berat. Terus sempet agak kepanjangan depannya sehingga keinjek terus, sampe’ si Mbak yang dateng ke hotel akhirnya kudu in action mendekkin gaun itu dengan jarum-jarum dll. Kece deh jagoan bener, dan abis itu jadi mendingan ga keinjek-injek terus.

Malem-malem pas lagi makan steak khusus buatan chef di tempat resepsi, si suami numpahin bumbu cokelat gitu ke gaunnya, di bagian bawah. Maklum makannya kenapsuan #pengantenkelaperan. Tidaaaaak, gaunnya jadi cemong mentereng. Untung bisa dibersihin dikit-dikit.

Mengenai make-up, saya kan pake’ hardlense ya, alias contact lense yang terbuat dari kaca. Jadinya mata memang lebih sensitif dan saya paling ga bisa pake’ penjepit bulu mata. Pasti hardlensenya lepas setiap kali bulu mata dijepit, gatau kenapa. Karena udah paranoid, saya selalu wanti-wanti setiap kali mau dandan sama orang, supaya dia sepelan mungkin pas berurusan/menyentuh area mata. Aldi pun sampe’ lumayan stress karena saya sering banget kedip dll. sebagai reaksi otomatis demi melindungi hardlense saya, dan at the end dia bilang dia merasa bagian mata saya belum maksimal make-upnya karena dia jadi ga bisa pasang bulu mata bawah, dan bulu mata ga dijepit. Kata Aldi, “baru pertama kali saya harus berkali-kali balapan utak-atik bulu mata orang, sebelum orangnya keburu kedip..” Aduh maaf ya Aldi.. :’)

Buat acara pemberkatan, make-upnya saya kasih bebas ke Aldi aja sih. Yang penting ga mau smokey-smokey, udah wanti-wanti dia. Dipenuhi sih. Pas udah jadi, lumayan suka sih sama make-upnya. Tapi pas angle-angle tertentu, misal lagi jalan terus lewatin kaca, bisa berasa “Ih kok ga bagus ya..” Gitu.. terus ntar pas di kaca lain, berasa mendingan, dan begitu terus polanya. Di foto-foto sih not bad hasilnya.

IMG_20150406_182135

Nah pas abis dandan dan Aldi udah balik, si mbak MayMay kan bantuin saya pasang kerudung ya, dan tada-tada-tadaaaaaa, bulu mata saya selalu nyangkut di kerudung itu. Jadinya saya ga bisa buka mata normal, karena bulu matanya (yang panjang cetar membahana) nyangkut terus di wedding veilnya. Ya ampun, beneran kayak picek sebelah loh. Di foto keliatan banget matanya sebelah menyipit, sebelah lagi belo’. Gimana cara ngakalinnya ya buat para pengantin lain. Entahlah. Pokoknya nyiksa banget, pengen cepet acara buka kerudung biar bebas. Liat aja sendiri nih di foto di bawah ini, gimana mata saya sebelah selalu ketahan sama di kerudung itu.

IMG_1953

Kemudian entah kenapa, abis acara pemberkatan kan ada acara foto-foto gitu di area hotel, somehow semua foto jadinya mata saya kecil sebelah. Entah karena kerudung jahan*m yang daritadi bikin bulu mata saya ketekuk sebelah terus sehingga rusak atau karena acara mewek-mewek di pemberkatan tadi pas sungkeman sama orang tua. Gatau deh apa penyebabnya, pokoknya fotonya jadi jelek-jelek karena matanya kecil sebelah (padahal kan udah ga pake veil lagi).

Sorenya kan ada retouch, nah cici saya udah request minta eye shadownya dibikin biru. Karena saya juga demen warna-warna pastel, saya setuju aja. Akhirnya request disampaikan ke Aldi dan Aldi pun OK-OK aja biarpun sepertinya ga terlalu sreg dengan ide itu. Mungkin Aldi udah punya bayangan sendiri. Tapi ya sudah akhirnya permintaan customer dipenuhi.

Setelah jadi, ngaca-ngaca, saya lumayan suka sama hasil make-upnya. Tapi setelah foto-foto, ternyata hasilnya kurang bagus semua huhuhhu.. Kayaknya emang sering gitu deh, pas di kaca kayake OK, tapi pas di foto/ di pandangan orang, sebenernya kurang bagus. Gatau kenapa, saya cukup sering ngalamin seperti itu. Jadinya di foto itu kayaknya eye shadow birunya terlalu dominan, jadi eye-linernya terkesan kurang tebel dan mata saya jadi terkesan tajam dan sipit gitu. Mata kucing dikit, tapi kurang OK. Jadinya again hasil fotonya kurang bagus deh, biarpun ada yang bilang jadi kayak Bunga Citra Lestari (which I’m not happy at all since I don’t like her, hiiiiyyyy..)

Tapi tetep dong saya suka pilihan kalung, baju dll-nya. Kayaknya lumayan matching bwa-ha-ha-ha..

Demikian deh kisah tentang gaun dan make-up. Cerita selanjutnya di postingan berikutnya ya..

aa

Lagi ngerenung singkat aja di tengah siang bolong yang mengantukkan dengan kondisi perut sedikit sakit maag karena kemarin malam dinner super banyak dan langsung hajar yoghurt lagi tanpa jeda.

Teman dan Partner, adalah dua kubu yang tidak-bisa-tidak, entah-mengapa, hampir selalu berada di dua kutub yang berlawanan, yang pada akhirnya membuat posisi seseorang tidak mengenakkan – prioritas pada temankah atau partnerkah (dalam hal ini pacar/suami/istri)? Jangan bicara diplomatis dengan mengedepankan ‘balance’, karena kalo’ ‘balance’ bisa selalu tercapai dengan mudah, topik ini tidak perlu diangkat.

First, I’m writing this from my own perspective.

Masuk lebih dalam, sebut saja A, kini berpacaran dengan B. Dengan dengan berpacarannya kedua insan tersebut, otomatis waktu A dengan teman-temannya berkurang atau bahkan bisa dibilang pupus sama sekali. Apakah teman-teman A berhak marah? Jelas. Tentu saja. Pasti. Tapi, kalo’ saya temannya A, saya pikir saya perlu berpikir pikiran-pikiran seperti di bawah ini :

Seandainya A jadi begitu karena pacarnya : Menurut saya sah-sah saja kalo’ A mengorbankan waktunya bersama dengan teman-temannya, demi sang pacar. Pertama, karena saya ga tahu backgroundnya seperti apa. Bisa saja pacarnya A punya histori yang ga enak, sehingga pacarnya itu either ga mengijinkan A bertemu teman-temannya, atau ga suka kalo’ A ngumpul sama teman-temannya, atau apapun itu. I will not judge A. A pasti punya pertimbangan sendiri; entah dia mengerti reason pacarnya yang ga ngasih dia ngumpul sama teman, atau either A-nya yang ‘bego’ karena mau aja nurut sama pacaranya atau takut kehilangan pacaranya itu. Again apapun itu, I will appreciate it and I won’t judge him.

Seandainya A jadi begitu karena dirinya sendiri alias ‘cepet’ ngelupain temen : Ya ga apa-apa juga kan? Ilang satu temen kayak gitu, ga masalah toh? Berkah juga..

Jadi intinya saya sih ga pusing.. Kehilangan mungkin aja, tapi kalo’ itu yang terbaik buat A, I won’t say anything. Apalagi kalo’ dia sudah married, yang bikin situasi lebih kompleks karena udah ada komitmen jangka panjang. Kalo’ dia lebih pilih keluarga (istri dan anak) baik itu terpaksa maupun dengan rela/kesadaran sendiri, ya udah just let it go. Hilang satu temen ngumpul tapi sepanjang dia hepi dengan keluarganya, I think it’s worth it. We call ourselves his/her friend, right? I think that’s what friends do one each other.

Kemudian, case berikutnya : Kalo’ mendadak A tau-tau (setelah sekian lama ‘ngilang’) ngajak jalan lagi temen-temennya, either karena pacarnya lagi di luar kota atau pacarnya lagi gatau, dll., pasti bakalan banyak temen-temennya yang ‘ogah’ diajak ngumpul karena dianggap ban serep. Saya pribadi sih dalam hal ini lebih milih untuk ‘nrima-nrima’ aja. Maksudnya, saya sih hepi-hepi aja kalo’ dia tau-tau ngajak jalan, dan saya sepertinya bukan tipe yang bakalan ngomel atau nyindir atau mempermasalahkan hal ini. Seeing from the positive perspective, saya malah seneng karena dia masih inget sama kami dan dia masih mau meluangkan waktunya untuk kami atau nyari kami. I will still appreciate him, bahwa dia masih punya good intention dengan nyari kami di tengah segala ‘derita’nya jalan sama pacar yang ga mengijinkannya ngumpul sama kami.

Btw kalo’ dibalik situasinya – misal kita yang punya pacar baru, bisa aja kita jadi orang yang bakalan ninggalin temen juga. Jadi mending jangan ‘judge’ duluan kalo’ kita memang ga ngerti dan ga ngalamin. Belum tentu kita lebih baik kok kalo’ kita ada di posisi mereka.

Cerita lain, saya pribadi termasuk orang yang jarang ngajak ngumpul temen – baik itu lagi punya pacar maupun ga punya pacar. Gatau kenapa, kayaknya saya lebih demen berkutat sama buku atau game favorite di HP. Someday seorang temen, sebut saja A, ngajakkin jalan. Jadi I passed this to other friend, sebut saja B. Maksudnya kan kalo’ mau ngumpul mendingan rame-rame. Kebetulan waktu itu kondisi lagi single. Pas jadi ngumpul, si B, si temen yang saya ajak itu, langsung nyindir, “Kalo’ lagi butuh aja baru lo nyari kita..” and man, it hurts, somehow, tapi I choose to silent that time. Males ngejelasin bahwa bukan saya kok yang ngajak ngumpul. Saya cuma nerusin ajakan si A aja ke si B, yang notabene membuat point tuduhan B jadi ga valid dong ke saya. It’s not ME who ask them to hang out. Kalo’ A ga ngajak ngumpul juga saya ga bakalan ngajak ngumpul duluan, means that saya ga jadiin mereka ban serep dong? Tapi ya sudahlah terserah juga sih mau ngomong apa.

Hal kedua yang saya alamin adalah I’m family-oriented person. Ajakan apapun yang dateng barengan dengan acara keluarga, hampir pasti ditolak. Pacar aja sering complain 🙂 Sabtu hampir seharian and sometimes on Sunday, I will spend my time with family – including para ponakan yang saya sayang banget (I’m a ‘children-maniac’). Not to mention, kami sekeluarga cukup doyan makan. Ada yang birthday, biasanya makan. Ada event special tertentu, biasanya makan juga. Lagi pengen makan karena iseng aja, ya keluar makan juga. Jadi intinya kami sekeluarga lumayan hobi makan deh. So seringkali ajakan teman saya tolak karena saya memang ada acara keluarga. Namanya orang yang ditolak berkali-kali, ngerti juga sih bahwa mereka pasti super kesel. Jadilah saya dituduh ngibul karena tiap kali nolak ajakan mereka, alesan saya selalu ‘mau makan ama keluarga’ atau ‘ponakan ultah’ dll. Harus gimana ya kalo’ memang kenyataannya begitu?

Erm intinya, posisi dengan teman sometimes bikin jadi serba salah.

One day temen ngajakkin karaoke, terus saya bilang belum tentu bisa karena rencananya ntar malem mau nginep di rumah cici. Nanti saya kabarin. Terus si temen bilang “Ga usah ngabarin deh, kalo’ memang ga bisa bilang aja sekarang..” -> intinya jangan ngasih harapan palsu kali ya. Eh pas mood saya lagi ga bagus, kesulut juga digituin. Jadi saya bales, “Oh ya udah kalo’ gitu, ga bisa deh ntar!” Trus dia bales lagi dengan sama sengitnya, “Nah gitu dong!” Deng-deng… jadi agak-agak perang deh. Pengen sih rasanya marah dan ngamuk dan bilang, “Kalo’ lo memang ga punya satu keluarga besar yang hubungannya sebegitu intense seperti my family, that’s not my fault!” tapi ya ditahan-tahan aja.

Ah, begitulah dilema antara teman dan pasangan (or keluarga).

Anyway apapun itu, semoga yang jadi pasangan bisa ngertiin, yang jadi temen juga bisa ngertiin. Ideal dan bakalan indah banget sih kalo’ semua saling ngerti, bisa balance antara keluarga, pacar, teman, dll., tapi saya sih ga pernah ngarepin itu terjadi. You must choose at the very-end.

Pernah denger cerita orang yang udah married dan punya anak, tapi masih bisa ngumpul sama gank-nya : clubbing, nginep di tempat temen, hang-out sampe’ subuh, dll. Wah itu sih one of a kind ya, either pasangannya super percaya ama dia, atau pasangannya kalah dominan dan ga berani ngambek. Apapun itu, yang pasti jangan dijadiin patokan dong bahwa semua orang bisa punya ‘luck’ kayak gitu.

Ya sudah sekian renungan panjang tanpa solusi yang meleber ke mana-mana siang hari ini. Selamat menikmati jam-jam mendekati pulang kantor.

Gambar diambil sesuai caption

Gambar diambil sesuai footage di kanan

Punggungmu itu..
Tahukah kamu, aku menatapnya lekat-lekat?
Melahap habis semuanya dengan liar
Ada haru, sedih, sesal dan bahagia di sini, di hati

Di dirimu,
Pula ada bahu bidang yang syukurlah dicipta seperti itu
Mungkin Yang Kuasa tahu bahwa kau harus menanggung beban seberat itu

Penolakan demi penolakan yang singgah berkenalan denganmu
Panggung hidup yang menempatkanmu di sisi peraduannya
Atau nasib buruk yang enggan berhenti bercinta denganmu

Ah, aku pun sakit mengingat semua kisah itu lagi

Entah menguar ke mana balasan semua baikmu, sampai yang buruk yang kau t’rima
Ucap orang, entah dosa apa yang kau tunaikan dahulu kala, sampai tuaianmu sekarang busuk

Apapun itu,
Berilah aku maaf
Karena ikut menjadi penyakit yang menggerogotimu
Dengan kata pedas dan tajam
Menyilet relung hati yang kutahu lemah lembut betul
Ampuni aku
Untuk alpa mengingat kebaikan tulusmu
Untuk sejumlah kasar yang kuhunus tajam
Atau beribu pahit yang kutanam subur dan tumbuh ranum di batinmu

Pada akhirnya,
Alam pun takjub, maafmu tetap tersaji hangat
Semesta pun penuh haru melihat dalamnya hatimu
Maka mereka pun meluncurkan aksi untuk dan demi kamu

Kutahu kamu masih sakit
Maka berilah aku satu kali
Untuk mengenalkanmu dengan bahagia
Supaya kamu percaya
Bahwa roda memang berputar
Bahwa bola itu bulat
Atau bahwa Yang Di Atas tidak diam dalam senyap

Punggungmu itu
Yang mengundangku untuk bangkit berdiri
Meraih dan membawanya dalam dekap dari belakang
Aku berharap pelukku bicara banyak kata
Berbisik pun tak apa
Karena kutahu telingamu sama lembutnya dengan hatimu

Taken from Inoils.wordpress.com

Taken from Inoils.wordpress.com

Tatap yang bergulir dalam gelisah
Pandang yang sesekali dicuri dalam lontaran
Atau lirik yang melesat dalam kilas
Jua tawa yang membahana sengaja, hanya demi sebuah toleh penuh tanya
Pada akhirnya senyum yang siap ditoreh hangat
Namun padam oleh semburat merah di pipi
Punah oleh tundukan cepat

Dan usailah sudah
Demi dan atas nama dia yang bernama sungkan, dia menyerah
Melepas hasrat dan membuang rasa
Didorong waktu yang semakin tipis sediaannya, dia meninggalkan yang tadi dikejar dalam benak walau tanpa rela, tentu saja
Melangkah berat, siap berbalik dipicu nekat yang meletup
Tapi sayang akhirnya reda dengan lekas jua
Memilih selamat tinggal dari salam kenal atau selayang sapa
Meraup pergi daripada datang
Maka hadirlah sepi dan sesal bersama, seiring langkah gontai yang menjauh itu.


Fanny Wiriaatmadja

Follow Fanny Wiriaatmadja on WordPress.com

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 1,713 other followers

Memories in Picture - IG @fannywa8

Keseruan malam ini dipersembahkan oleh bakmi gm, o'o anjing keriting dan jamie yang tidak kenal Yudas Iskariot . #bigfamily #whysolucky #crossgift #togetherness #blessing
Last one! I wish I can do this more often 😆😆 . . . . Decor - @monvielle - cuma order backdrop and bebalonan ya, not kind of full-decor 🤗 Cake Istana Tsum2 - @cforcupcakes Cake kecoak - @susancanbake Cake keju cokelat : @lanleycake Cake es teler / cokelat baileys - @jellyrosecollection Cupcake - @cforcupcakes Dress - @happyelm Headband : @jellyrosecollection Paper Bag - @etcelshop Koper - @lorrainehamper
When all the same blood reunited 😊😊 . ** will share all the vendor later ya ** . #aimee #aimeebday #3yo #aimeeturns3 #bdayparty
Happy birthday Aimee.. hope yesterday you can feel the warmth of our big family and the strong bonding. See how much we super-duper love you, baby! . #aimee #aimeelynn #birthday #3yo
Happy Birthday Aimee! I have no wise quotes or nice words today. I just want us to have more understanding one each other and enjoy all those beautiful processes. Thank you for always being a home for me ❤ @ggpartystore #aimee #birthday #balloons #surprise
😎😎 . #aimee #aimeelynn #samsung #weekend
🤗🤗 . #aimee #aimeelynn #dinner #easternopulance
Always love EK but my feeling is far deeper to Lewis & Carroll 😍 . #erickayser #dessert #carrotcake #mangocake
Boljug eayaman ini . #weenamkee #weeeeeeenak #dinner #chicken #chickenrice
Jadul . #nature #coconuttree #twinhouse #scientiapark
🌻🌻❤ @arumdalu.farm . #sunflower #morning #garden #farm #nature
Just can't resist anything flowery 🌻🌻 . @arumdalu.farm #arumdalu #sunflower #flower #nature
Let's santhai sejenak 🌴 . #santhai #dinner #thai #mangostickyrice
Opening session, together with my inseparable little koalamonster . #aimee #alfalaval #familyday #allianzecopark
Alfa Laval Quarterly Update . Supported by : @reginacatering @tabemasu_sushi @bakeawhisk.id . #alfalaval #quarterlyupdate #southeastasia #colleagues #lunch
Not comparable to Gudetama Cafe in Suntec Mall, Spore, but this one is seriously-not-bad 😍 . #gudetama #gudetamacafe #dinner #ferriswheel
Looks calm, peaceful and relaxing but don't get trapped; the sunlight and the heat is extremely insane. Not exaggerating. Got sunburn and it triggers my skin allergy 🤢🤢 . #greenery #sunburn #alfalaval #familyday #allianzecopark #ancol
Long time no see, piggies! . #pighunter #porky #piggy #resto #dinner #porkbelly
Thank you for today! 🤗🤗 . #alfalaval #alfalavalfamilyday #familyday #ecopark #ancol #allianzecopark
Doggy chocolate mousse and bunny egg tart, anyone? . #cforcupcakes #cupcake #cutenessoverload #cutecupcake #woof #doggy

Blog Stats

  • 540,154 hits

FeedJit

Archives

Categories

Protected by Copyscape DMCA Takedown Notice Infringement Search Tool

December 2018
M T W T F S S
« Dec    
 12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930
31  
Advertisements
Dream Bender

mari kendalikan mimpi

catatan acturindra

sekelumit cerita penolak lupa

JvTino

semua yang ada di alam ini bersuara, hanya cara mendengarnya saja yang berbeda-beda

Rini bee

Ini adalah kisah perjalanan saya. Kisah yang mungkin juga tentang kamu, dia ataupun mereka. Kisah yang terekam di hati saya. Sebuah karya sederhana untuk cinta yang luar biasa. Sebuah perjalanan hati.. :)

hati dalam tinta

halo, dengarkah kamu saat hatimu bicara?

lukamanis

terlalu manis untuk dilukakan

Agus Noor_files

Dunia Para Penyihir Bahasa

kata dan rasa

hanya kata-kata biasa dari segala rasa yang tak biasa

Iit Sibarani | Akar Pikiran

Serumit akar, menjalar ke setiap sudut pikiran dengan hati sebagai pusat gravitasinya.

cerita daeng harry

cerita fiksi, film, destinasi dan lainnya

Dunia Serba Entah

Tempatku meracau tak jelas

Astrid Tumewu

i am simply Grateful

Mandewi

a home

FIKSI LOTUS

Kumpulan Cerpen Klasik Dunia

Meliya Indri's Notes

ruang untuk hobi menulisnya

anhardanaputra

kepala adalah kelana dan hati titik henti

catatanherma

Apa yang kurasa, kupikirkan...tertuang di sini...

Rido Arbain's Personal Blog

Introducing the Monster Inside My Mind

Tempted to Write

Introducing the Monster Inside My Mind

MIZARI'S MIND PALACE

..silent words of a silent learner..

Nins' Travelog

Notes & Photographs from my travels

Gadis Naga Kecil

Aku tidak pandai meramu kata. Tapi aku pemintal rindu yang handal.

lalatdunia's Blog

sailing..exploring..learning..

GADO GADO KATA

Catatan Harian Tak Penting

Catatan Kaki

Kisah ke mana kaki ini melangkah...

Luapan Imajinasi Seorang Mayya

Mari mulai bercerita...

hedia rizki

Pemintal rindu yang handal pemendam rasa yang payah

Catatannya Sulung

Tiap Kita Punya Rahasia

chocoStorm

The Dark Side of Me

copysual

iwan - Indah - Ikyu

Rindrianie's Blog

Just being me

Nona Senja

hanya sebuah catatan tentang aku, kamu, dan rasa yang tak tersampaikan

He said, I said

Introducing the Monster Inside My Mind

Doodles & Scribles

Introducing the Monster Inside My Mind

All things Europe

Introducing the Monster Inside My Mind

The Laughing Phoenix

Life through broken 3D glasses. Mostly harmless.

miund.com

Introducing the Monster Inside My Mind

Dee Idea

Introducing the Monster Inside My Mind

DATABASE FILM

Introducing the Monster Inside My Mind

www.vabyo.com

Introducing the Monster Inside My Mind

aMrazing

Introducing the Monster Inside My Mind

~13~

Introducing the Monster Inside My Mind

%d bloggers like this: