Fanny Wiriaatmadja

Posts Tagged ‘Denpasar

Ini adalah itin saya selama honeymoon ke Bali 6 ari 5 malem :

Senin

* Terbang dengan Citilink siang hari, sempet delay hampir 1.5 jam

* Nyampe airport supir bookingan udah ready, syukurlah. Not bad walaupun agak terkesan preman dan dingin.

* Langsung makan Warung Candra. Itu loh, makanan nasi babi di Denpasar. Suami yang baru pertama kali coba langsung doyan setengah mati, sementara saya somehow ngerasa biasa aja. Mungkin udah bosen.

IMG_20150324_223912

* Check-in hotel di Kanishka Villas Seminyak, terus nikmatin hotel sebentar – tepatnya private villa sih. Tempatnya luas dan cukup menyenangkan dengan small private pool. I love this place! My husband said (setelah honeymoon selesai) bahwa ada bayangan-bayangan sekilas yang dia lihat di dalam kamar, tapi dia berusaha ignore itu. Hiiiy..

IMG_20150325_081520

IMG_20150325_081817

* Malem makan Bubba Gump di Kuta. I always love this place dengan crowd-nya yang unique dan very special seafood platters. Terbukti malam itu kami pesan 3 menu lagi dan semuanya enak. Forrest Gump never failed!

IMG_20150324_224639

Tadinya abis makan Bubba, mau ngoboy nyari makan lagi, tapi karena udah kemaleman, akhirnya kami balik ke hotel.

Selasa
* Pagi breakfast di hotel dengan optional breakfast yang diantarkan ke private villa kami. Not really impressive. Nasi goreng pesanan saya sangat ga enak. Sisanya variety american breakfastnya yang rasanya lumayan sih.

IMG_20150324_224515
* Setelahnya check-out sekalian makan kecil di Angelita Patisserie, hasil liat di suatu website. Tempatnya very nice dengan nuansa French yang kental banget, plus makanan super enak. Kami cobain Pancake Apple Caramel-nya (lupa namanya) dan beberapa kue kecilnya. A really nice place to return.

IMG_20150324_211849 IMG_20150324_205610 IMG_20150324_205342 IMG_20150329_054002

* Jalan-jalan ke Krishna buat nurunin perut walaupun saya ga terlalu suka pusat oleh-oleh ini. Tapi toh tetep saja membawa pulang daster-daster untuk orang di rumah.
* Agak gila, siangnya lanjut lagi makan Warung Liku, warung yang pernah saya makan bareng temen-temen kantor lama pas outing ke Bali. Selalu suka makan di sini, nasi ayam betutu campur babi. Sayang babinya udah habis hari itu.
* Lanjut ke DMZ Museum, itu loh, museum 3D tempat kita bisa foto-foto seakan itu real. Karena udah pernah ke Alive Museum di Singapore sebelumnya, museum ini jadi ga terlalu spesial lagi. Cuma karena super sepi, mbaknya dedicated sepanjang jalan motoin kita dan nunjukkin gaya tercocok. Harga tiket kalo’ ga salah Rp 95,000.

IMG_20150331_194549

* Karena kami masih kehilangan kewarasan kami, kami lanjut makan lagi ke Wahaha – babi guling yang mirip Nuris. This is my first time dan tetep ngerasa enakan Nuris. Kami cuma pesen 1 porsi untuk berdua. Menurut saya bumbunya kemanisan. So this would be the first and the last.

IMG_20150324_204316

* Check in ke Horison Hotel, beres-beres bentar terus keluar nyari spa jalanan. Spa deh, sementara suami refleksi. Karena memang tempat spa ecek-ecek, tempatnya agak terbuka, banyak tamu lalu-lalang sampai saya ngerasa ga terlalu nyaman. Mbak-mbaknya juga super cuek buka tutup tirai tanpa ngeliat-ngeliat dulu. Kelar dari sini, badan lengket banget, ga nyaman banget. Akhirnya balik hotel dan mandi dulu.
* Selanjutnya ketemuan sama kakak ipar dan suaminya, karena mereka baru sampe’ Bali. Mereka nginep di sebelah, di Haven. Supir dan mobil saya sudah selesai, dan kami ganti mobil yang dipesan kakak ipar saya, yang dia sewa tanpa driver karena kami akan nyetir sendiri.

* Abis itu lanjut dinner Warung Made. Saya pesen nasi ayam betutu lagi. Super kenyang.
* Balik ke Krishna lagi karena kakak ipar mau cari oleh-oleh.
* Makan penutupan di Warung Itali, pesen 1 loyang pizza aja.

Hari ini makan 6 x. Amazing..

Rabu
* Pagi-pagi karena sama-sama ga dapet breakfast, kami makan Malen Babi Panggang. Ini juga pertama kali saya makan, dan emang enak banget. Saya lebih suka ini daripada Candra, tapi suami lebih suka Candra.

IMG_20150328_121805

* Lanjut makan es krim Gusto Gelato yang porsinya banyak dan murah meriah. Tapi rasanya menurut saya biasa aja.
* Perjalanan lanjut ke Pasar Sukowati karena memang mau ke arah Ubud, belanja di tempat langganan kakak ipar. Dari dulu saya memang ga terlalu suka Pasar Sukowati, tapi hari itu lumayan panen dan dapat banyak barang.
* Lunch Bebek Leka-Leke di Ubud. Biasa aja. Buat saya semua bebek ini sama aja sih rasanya : Bengil, Tepi Sawah, Leka-Leke. Bebek ya begitu aja. Malah lebih enak makan bebek pas di Yogya.

IMG_20150325_155848 IMG_20150329_060526

* Habis itu lanjut hunting Batik Indigo Bu Jok, dapet referensi dari sepupunya suami. Ternyata batik tulis gitu dan harganya mahal. Plus ga menarik motif-motifnya buat saya. Padahal udah semangat mau beli batik.
* Tadinya mau ngopi di Lotus Garden tapi timing ga keburu.
* Makan di Vue Beach Club hasil nemu di Disdus. Pesen cabbana gitu buat 4 orang, tempatnya nice banget dan makanannya enak. Terbukti yang di Disdus belum tentu buruk. Jadi di situ cuma leha-leha santai-santai duduk-duduk di cabbana deket kolam renang dan nikmatin pemandangan pantai + langit senja. Setelah ke situ, kami iseng-iseng liat ke hotelnya. Wuih sepi sekali, tapi lumayan menarik kamarnya.

IMG_20150326_091922 IMG_20150329_054228 IMG_20150329_054620 IMG_20150329_055246 IMG_20150331_194233

* Muter-muter Seminyak karena suami jarang ke Bali. Ngasih liat ini-itu ke suami.
* Makan Nuris. Enak seperti biasanya, tapi cuma pesen dua untuk rame-rame karena udah kekenyangan.
* Pulang ke Hotel. Masih ke Horison karena kami nginep 2 malam.

Kamis
* Breakfast hotel karena kali ini pesen breakfast. Ga enak, super dikit dan sangat ga menarik.
* Ke Joger + Laris beli-beli beberapa barang dan oleh-oleh makanan.
* Lunch ke Merah Putih yang notabene biarpun mahal, worth it juga karena makanannya enak-enak, appearancenya cakep dan tempatnya bagus (eh tapi porsinya sedikit deng)

IMG_20150326_171632 IMG_20150326_131150 IMG_20150326_125647

* Lanjut ke Alea Hotel karena sebelumnya saya salah book tanggal untuk hotel Astana Kunti di Disdus, dan mereka ga mau berbaik hati merevisi tanggalnya, grrr.. Akhirnya terpaksa hunting hotel baru on the spot, lewat internet dan ketemu hotel ini. Not bad, not bad, hotel baru, sangat murah, walaupun lokasinya agak dalam.
* Beli croissant – Monsieur Spoon buat ngemil nanti. Tempatnya berupa cafe kecil, dan saya kecewa karena ga ada croissant gorengan, adanya manis semua.
* Angelita Patisserie lagi, karena kakak ipar mau cobain. Pesen makanan yang agak berbeda dengan sebelumnya dan lagi-lagi semuanya enak. Luar biasa..
* Berangkat ke Mulia Hotel karena kakak ipar nginep di situ, lewat tol yang cakep design pilar-pilarnya (*ga penting). Main-main dan muter-muter di dalam Mulia, yang sangat-sangat bagus, tapi kamarnya biasa aja sih, cuma gede aja. WC nya udah kayak toilet Jepang yang banyak tombol automaticnya.

IMG_20150328_154346

IMG_20150326_200711 IMG_20150326_200307 IMG_20150326_200847 IMG_20150328_155205 IMG_20150329_053427 IMG_20150329_053221 IMG_20150331_192805 IMG_20150402_142050

* Nongkrong di SkyBar, salah satu open bar di Mulia. Cuma bengong-bengong aja sambil nikmatin senja.
* Makan di resto Thai di Nusa Dua, namanya Tao, sambil ketemuan sama temennya kakak ipar. Makanannya not bad, tapi not special juga sih menurut saya. Tempatnya ga bisa nilai karena udah malem, very dark. Harga mahal.

IMG_20150328_153815

* Pulang drop-in kakak ipar ke Mulia, terus kami balik ke Alea Hotel (yang mini, kecil, dan tersembunyi itu).

Jum’at

* Pagi-pagi dijemput sama supir dari Odyssey Submarine, kapal selam yang kami order. Jalan deh kami ke pelabuhan (saya lupa namanya) yang asli jauh banget. Sekitar 2 jam-an. Sepanjang jalan mobilnya ngebut total sampe’ perut saya kumat kegelian. Stress dan keringet dingin.

* Sampe’ sana nunggu 45 menitan. Banyak turis mulai berdatangan. Ada bule, Korea, Jepang, China dll. Sepertinya cuma kami yang orang lokal. Orang-orang Submarinenya sangat ramah, dan mereka selalu dahuluin kami sebagai orang lokal. Jarang-jarang banget ada treatment kayak gini. Biasanya kan turis luar diperlakuin kayak raja.

* Berangkat deh naik perahu dulu sampai agak ke tengah laut, terus keliatan deh submarinenya. Masuk satu-satu pake’ tangga vertikal ke bawah. Briefing-briefing bentar (guidenya OK banget bisa semua bahasa), dan berangkatlah kami selama 45 menit. Selama perjalanan, to be honest semuanya boring banget. Palingan cuma 5-10 menit ada rombongan ikan yang banyak dan seorang diver yang ngasih makan sehingga dikelilingi ikan-ikan itu. Ikannya pun cuma 1 jenis, ikan badut. Pokoknya untuk ukuran 500 ribu / orang, asli ini ga worth it banget. Bener-bener cuma buat tau aja. Coba kalo’ medan submarinenya lebih bagus ya, pasti underwater world nya juga lebih mempesona dan jadinya kan tripnya lebih worth it.

IMG_20150327_224052 IMG_20150327_223528

* Balik ke tempat tadi, kami dikasih makan prasmanan setelah nyelem. Not bad sih sayurnya. Habis makan kami dikasih sertifikat, terus balik hotel, diantar lagi, and it’s another 2 hours.

* Sampe’ di hotel udah jam 1.30-an siang. Habis check-out (boleh late check-out) langsung ngemil lagi ke Fat Turtle, cafe yang saya dapet dari website lagi. Ih enak loh, saya doyan banget. Ada makanan apa gitu (avocado something) yang rasanya unik banget. Pokoknya someday saya pasti balik lagi ke sini.

IMG_20150327_223243 IMG_20150327_223430 IMG_20150327_223341

* Abis itu jalan ke arah Nusa Dua lagi, untuk check-in hotel kami, Amaroossa Hotel di Nusa Dua, sekalian ke Mulia, untuk jemput kakak ipar dan suaminya. Di tengah jalan mampir ke Pia Legong karena sambil ngelewatin, tapi gagal karena antriannya udah panjang bener.

* Sampe’ hotel kami, check-in dulu, dan suami agak kecewa karena dia kira ini private villa. Ternyata cuma kamar biasa dengan private pool aja sih dan private pool nya juga ga ada penutup atasnya jadi sepertinya tetangga bisa ngintip.

IMG_20150402_065011

* Habis liat-liat hotel, kami jalan lagi ke Mulia, kakak ipar udah pesen Nasi Babi Pak Dobiel, hasil bawa pulang. Ih enak juga. Saya mendadak inget bahwa sebelumnya saya udah pernah makan di sini juga. Saya makan 1 porsi berdua sama suami.
* Habis makan dan siap-siap kami berangkat ke Pelabuhan something lagi (lupa) untuk ikutan Pirates Safari Cruise yang banyak di Disdus itu. Sampe’ sana masih proses registrasi dan kami dikasih penutup mata bajak laut, sorban khas bajak laut, dan welcome drink. Buat lucu-lucuan aja sih. Setengah jam kemudian, kapalnya udah dibuka, dan kami masuk deh, ke meja yang sudah tertulis di dalam tiket. Mataharinya masih silau banget. Habis itu bengong-bengong doang sih beberapa lama, dan kemudian ada orang kapal yang suruh kami naik karena acara akan segera dimulai. Ya udah kami ke atas terus acara dimulai deh. Ada singer orang Indo cewek yang lumayan kocak dan menguasai panggung, nyanyi-nyanyi. Sayang penonton/pengunjungnya kurang heboh, minim bule, banyakan orang China, jadi audience nya ga gitu berani dan muka tebel. Habis itu ada acara sulap, fire-dance, tari perut dll. Lumayan menghibur sih. Mendekati malam, dinner juga dimulai. Sayurnya saya bilang biasa aja sih. Turis China jangan ditanya ya, ambil sayurnya segunung ga kira-kira. Jorok pula. Seperti biasa deh.

IMG_20150327_222537 IMG_20150327_224642

* Selesai acara, kami balik ke Krishna lagi karena ada barang yang masih mau dibeli sama kakak ipar.

* Lanjut makan Nasi Pedas Andika. Bawa pulang doang sih, cuma saya ga gitu suka Andika dari dulu, jadi saya ga ikutan pesen.

Sabtu
* Pagi breakfast di hotel, dan karena katanya pengunjung hotel kurang dari 10 orang, maka breakfastnya ga buffet, melainkan ala carte. Ih kasian amat. Jadinya saya pesen nasi goreng yang rasanya biasa banget.
* Habis sarapan kami check out, terus saya ke Uluwatu liat-liat baju. Bukan Uluwatu tempat wisata si tebing itu ya, tapi Uluwatu toko baju putih-putih renda-renda itu. Ga nemu yang bagus dan harganya aji gile semua, jadi kami ga lama-lama ke situ.
* Setelahnya kami ke Warung Liku lagi untuk makan, karena ngejar babinya. Waktu makan di hari-hari pertama kan kebetulan babinya udah abis. Terus sekalian bawa pulang satu bungkus buat kakak ipar di Mulia nanti.
* Habis itu coba cari-cari es atau gelatto gitu tapi muter-muter malah kejebak macet di Kuta dan Legian. Jadinya batal deh.

* Lanjut ke Mulia untuk jemput kakak ipar karena mereka harus ke airport, jadwal penerbangan siang hari. Kami sempet ke Pia Legong lagi dan akhirnya berhasil beli walaupun untuk beberapa rasa ada pembatasan jumlah beli.

* Sampe’ Mulia, kakak ipar cobain makan Liku yang kami bawa, terus setelah mereka check-out kami makan Dobiel lagi, kali ini di tempatnya. Ah, emang top deh nasi babi yang satu ini. Biarpun panas terik, tetep keenakannya ga tertutupi.
* Abis itu anterin kakak ipar ke airport, sementara kami masih keliling-keliling Bali karena jadwal kami lebih sore plus tadi pagi kami dapat notifikasi bahwa pesawat Citilink kami akan delay sampe’ jam 6. Ya sudah.
* Dari airport, kami ke Livingstone, sebuah cafe yang saya tahu dari website yang sama yang merekomendasikan cafe-cafe keren di Bali. Tempatnya bagus, atmosfernya enak banget dan makanannya enak semua. Hadeuh, top deh.

IMG_20150328_153400

IMG_20150402_212936

* Habis dari Livingstone kami balik ke airport dan selesailah perjalanan kali ini 🙂 Asli selama perjalanan bersyukur banget sama si penemu Google Map karena udah bikin perjalanan kami jadi terbantu banget. Cuma kadang buat saya pribadi, karena terlalu terfokus ngeliatin peta di HP, akhirnya jalanan bener/aktualnya saya jadi ga perhatiin. Terlalu berpatokan sama peta. Beda sama penyetir yang liat langsung jalanan di depan mata, sehingga nextnya tentu tanpa peta pun Ybs. sudah bisa inget-inget sedikit jalannya.

Advertisements

Postingan ini adalah cerita terakhir dari rangkaian perjalanan ke Bali, dengan postingan pertama di sini dan postingan kedua di sini.

Hari ketiga ini temanya adalah Bali-agak-ke-utara.

Paginya, kami breakfast di Nasi Pecel Bu Tinuk, juga di Kuta. Maklum kami ga dapet breakfast di hotel. Nasi pecelnya lumayan enak, dan lagi-lagi harganya murah, sekitar Rp 15,000. Saya sendiri minum jus di sini, secara udah beberapa hari ga menyentuh buah di Bali. Untuk pemilihan menunya, metodenya seperti biasa, tinggal tunjuk sana-sini ke deretan sayur yang dipajang di etalase kaca gitu.

DSCN5371 DSCN5372 DSCN5373 DSCN5375

Selesai makan, kami mampir ke Krisna sebentar untuk belanja. Saya cuma bela-beli celana dan sandal Bali plus pai susu aneka merk.

DSCN5376

kami jalan ke Pura Taman Ayun di Mengwi. Jalannya lumayan jauh, 1 jaman. Sampe’ sana, kami beli tiket seharga Rp 10,000/orang, lalu masuk ke dalam kompleksnya yang ternyata ga ada apa-apa selain bangunan-bangunan dan danau gede yang  biasa-biasa aja. Karena ga berhasil nemu sisi menariknya, akhirnya kami balik lagi ke mobil. Sebenernya sih pasti secara histori bangunan ini pastinya punya suatu nilai, kalo’ nggak sepertinya ga mungkin tempat ini selalu masuk jadi salah satu objek wisata di setiap tour itinery yang saya pernah browse.

DSCN5383 DSCN5389  DSCN5385 DSCN5387  DSCN5390 DSCN5391 DSCN5393 DSCN5394 DSCN5402 DSCN5404 DSCN5406  DSCN5412 DSCN5413 DSCN5415 DSCN5416 DSCN5418  DSCN5423 DSCN5424

DSCN5420 DSCN5408

Again, hari itu Bali panasnya luar biasa, sementara denger kabar Jakarta hujan gila-gilaan sepanjang hari.

Dari Pura Taman Ayun, kami lanjut ke daerah Jatiluwih, karena saya mau lihat hamparan sawah bertingkat khas Bali yang tersohor cantiknya itu. Pak Komang tampaknya agak enggan ke sana, karena katanya jalan masuknya dalam, agak kecil, dan jalannya rusak. Sebagai ganti dia nawarin mampir di restoran deket gerbang masuk Jatiluwih aja, dimana kita bisa tetap lihat pemandangan sawah bertingkat itu. Ya sudah kami ngalah lagi. Kayaknya banyak yang kami agak ngalah ke supir satu ini.

Sampe’ ke restoran yang dimaksud, yang namanya Gunung Sari, ternyata sistemnya buffet, dan ya ampun makanannya secara tampang sangat jauh dari menafsukan dan menjanjikan. Mie goreng, nasi goreng, tahu kuah kecap, ayam asam manis, tuna cah, dll. Dan kita juga harus nambah beli minuman lagi. Pas dimakan, tampang ga bohong, makanannya kurang enak walaupun ga bisa bilang ga enak juga sih. Pokoknya kami cuma makan sekali doang, ga pake acara nambah-nambah lagi, dan harga all you can eat itu Rp 80,000/orang. Yah hanya sepiring nasi dan sedikit sayur seharga 80,000, rasanya lumayan nyesek sih, belum lagi minuman Rp 25,000-an. Jadi total per orang kira-kira 100,000. Huff..

IMG_20140118_115339 IMG_20140118_115518

Secara view sendiri, memang benar sih kita bisa lihat sawah bertingkat dari sini, tapi letaknya agak jauh, jadi viewnya ya kecil aja deh. Restorannya sendiri ga terlalu rame’, tapi ada beberapa turis di sini.

Setelah makan siang yang mengundang murka itu, kami jalan ke Bedugul. Itu loh, danau gede dengan pura di tengahnya, yang jadi pemandangan di lembaran duit 50,000-an kita. Perjalanan ke sini juga lumayan jauh, sekitar 1 jaman.

Sampai sana, masuk beli tiket Rp 10,000/orang, terus jalan deh ke kompleksnya. Ih dari jauh danau Bedugul dan puranya itu udah kelihatan. Cakep banget. Ga nyesel deh jauh-jauh kemari. Cuaca waktu itu udah mulai mendung, jadi langitnya pun agak berkabut dan gunung di belakangnya jadi ga keliatan, kalo’ nggak pasti view-nya tambah cantik. Tapi plus-nya, mendung-mendungnya itu jadi bikin view Bedugulnya jadi agak mistis. Orang-orang ramai berkumpul di sekitar spot pura untuk berfoto, dan sejumlah pemeluk Hindu bersiap naik perahu ke danau –mungkin part dari sembahyang mereka. Pemandangan yang menarik banget.

DSCN5467 DSCN5482 DSCN5492 DSCN5498

DSCN5454  DSCN5464

DSCN5430 DSCN5431 DSCN5435 DSCN5436 DSCN5438 DSCN5439 DSCN5441 DSCN5446

Setelahnya kami jalan agak memutar supaya bisa lihat puranya dari angle yang berbeda, dan ternyata dari belakang viewnya lebih cantik lagi karena ada tetanaman dan bunga-bungaan yang memperkaya view-nya saat difoto.

Habis itu, keliling-keliling sebentar dimana ada patung-patung kartun binatang, ada tempat burung hantu, kandang rusa, pura-pura dan gapura-gapura khas Bali yang cantik itu.

Setelahnya hujan mulai turun walaupun kecil. Untung juga kami sudah sempat berkeliling. Sampai mobil, kami melanjutkan perjalanan. Entah kenapa secara ajaib Pak Komang mengajak kami masuk lebih dalam ke Jatiluwih, tempat sawah bertingkat tadi. Dia bilang sekalian menghabiskan waktu, toh kita juga ga bisa turun ke bawah dengan cuaca seperti ini. Saya kurang ngerti sih maksudnya apa, tapi ya sudah saya sih seneng-seneng aja karena jadi bisa lihat Jatiluwih dari dekat.

Anyway kalo’ ternyata sekarang kami mau ke Jatiluwih beneran untuk liat sawah bertingkat, ngapain juga kami tadi harus makan di Gunung Sari demi liat pemandangan sawah bertingkat dari jauh dan ngabisin Rp 100,000? Grrrr.. Tapi ya sudahlah, kan ke Jatiluwih sekarang ini juga ga disengaja dan karena kebetulan hujan aja.

Perjalanan ke Jatiluwih lumayan menyeramkan. Pertama, karena kabut sisa hujan lumayan tebal, bener-bener membuat jarak pandang ke depan itu minim banget. Kedua, jalannya sempit, naik-turun dan berkelok-kelok dengan kiri-kanan banyak jurang. Ketiga, jalanannya rusak, sehingga banyak guncangan. Memang ga heran kalo’ tadi di awal Pak Komang agak enggan ke masuk lebih dalam ke Jatiluwih.

Yah anyway setelah perjalanan panjang, nyampe’ juga kami ke desa ini, dan ada beberapa spot kosong tempat banyak mobil parkir dan orang-orangnya turun untuk lihat pemandangan sawah bertingkat yang terlihat jelas dari situ. Saya dan yang lain pun melakukan hal yang sama, dan memang benar pemandangannya cantik sekali. Sebenernya kita bisa lihat lebih jelas lagi dengan terus masuk ke dalam Jatiluwihnya, tapi sepertinya Pak Komang sudah menyerah dan karena keterbatasan waktu juga, ya sudah kami setuju untuk tidak melanjutkan perjalanan ke dalam.

DSCN5530 DSCN5538

Setelahnya kami harus melalui perjalanan panjang lagi ke daerah Seminyak, tepatnya Potato Head. Tadinya mau mampir Tanah Lot dulu, tapi waktu ga memungkinkan juga dan yang lain lebih tertarik ke Potato Head, resto&bar terkenal ini. Ya sudah kami jalan ke sana. Padahal saya pingin juga ke Tanah Lot karena again dulu I was there with my father.

Sampe’ Potato Head untunglah antrian belum terbentuk sehingga kami bisa langsung masuk dengan lancar. Dari depan, desain eksterior tempat ini sudah lumayan menarik perhatian. Setelah masuk ke dalam, jujur saya agak kaget melihat hampir 75 % tempat ini semua dipenuhi oleh bule yang asyik bermalasan di kursi panjang maupun ranjang-ranjang yang  disediakan, belum lagi mereka yang berjemur di rerumputan beralas tikar. Benar-benar serasa bukan di Indonesia. Musik yang berkumandang juga membuat nuansa turisnya makin kental. Bener-bener tempat yang hippies banget.

DSCN5566 DSCN5572 DSCN5576 DSCN5582

DSCN5548 DSCN5551 DSCN5553 DSCN5556 DSCN5558 DSCN5559

Sampai sana kami ditawari mau makan atau minum doang. Karena kami cuma mau minum-minum aja, tempat yang disediakan pun berbeda. Seorang waiter bilang bahwa tempat untuk minum-minum sudah full, tapi mendadak seorang waitress yang tampaknya lebih senior langsung memboyong kami ke sebuah sofa santai yang nyaman dengan view langsung ke kolam renang dan pantai, mirip di Klapa Jimbaran, hanya saja crowd nya sangat berbeda di sini. Ah, perfect. Hanya silaunya matahari saja yang sedikit mengganggu.

Again kami pesan minuman dan enjoying sekitar 45 minutes dengan pemandangan bule berbikini lalu-lalang serta berbagai turis negara lainnya. Orang lokal sungguh jadi minoritas di sini. Setelah beberapa saat minum-minum dan sudah diusir secara halus oleh waitress yang menanyakan apakah masih akan pesan minuman lagi atau tidak, kami balik ke mobil dan lanjut ke Babi Guling Candra di Denpasar. Tadinya Pak Komang menawarkan Ayam Gilimanuk dengan alasan sore hari biasanya jalan di Denpasar agak macet, tapi sepertinya Pak Komang sudah agak keterlaluan hari itu dengan terus mencoba mengkompromikan semua tujuan yang mau kami datangi, jadi dengan tegas kami katakan bahwa kami tetap ingin makan di Candra. Ya sudah dia pun mingkem seribu bahasa.

Sampai Denpasar ternyata jalanan lancar-lancar aja kok. Makanlah kami di Candra, dimana menunya sama seperti di Warung Liku, langsung berupa nasi dengan sepiring babi guling dalam berbagai versi dan kombinasi. Setelah makan ya ampun berasa surga banget saking enaknya. Seingat saya, dulu saya pernah makan di sini tapi ga ada kesan apapun yang tertinggal, tapi kenapa kali itu makanannya enak banget ya, sampe’ mata merem-melek. Secara harga pun, ga mahal loh, tapi sayang saya lupa berapa duit.

Alamatnya : Jl. Teuku Umar 140, Denpasar.

DSCN5583 DSCN5585 DSCN5590

Dari Denpasar kami balik ke Legian untuk pulang hotel, dan kali ini hotelnya adalah 101 Legian. Letaknya dekat dengan dunia malam Legian, jadi enak buat jalan-jalan. Sayangnya pas udah nyampe’ hotel dan masuk kamar, kami malah berasa capek banget dan akhirnya tidur, ga jalan-jalan lagi. Sayang juga sih.

Anyway ini hari terakhir kami memakai jasa rental mobil, dan tiba saatnya berpisah dengan Pak Komang. Overall kami cukup puas dengan jasanya walaupun sesekali memang dia memperlihatkan dengan jelas keengganannya untuk pergi ke tempat yang agak jauh atau merepotkan. Tapi dilihat dari teknik menyetir mobil, saya pribadi puas banget. Nyetirnya kalem, jarang ngebut dan lumayan bikin safe. Selama hari-hari kami bersama, tiap diajak makan juga dia selalu menolak dengan sopan. Again, overall cukup OK.

Kemudian bahas hotelnya, lagi-lagi hotelnya juga OK, walaupun secara space, Grand Whiz kemarin lebih luas. Harganya juga mirip-mirip Grand Whiz, yakni Rp 400 ribuan. Pokoknya overall 3 hotel selama di Bali mulai dari Pop, Grand Whiz dan 101 Legian is recommended kok, ga nyesel banget stay di sini.

 DSCN5599 DSCN5601

DSCN5595

Hari Keempat

Ga dirasa, sudah saatnya untuk balik Jakarta. Pagi-pagi saya sendiri sengaja bangun lebih dini untuk jalan-jalan dulu di sekitar dan ngunjungin Ground Zero, monumen untuk mengenang peristiwa Bom Bali. Ada semacam tugu datar tinggi di sana, dan daftar nama-nama para korban. Saya hanya sempat foto-foto saja di sana, setelahnya lanjut jalan-jalan dan akhirnya makan di sebuah restoran bergaya tradisional dan memesan nasi goreng.

DSCN5607

Setelahnya saya balik hotel, check-out dan naik taksi ke bandara. Hanya Rp 30,000 saja dari Legian ke airport. Sengaja tidak memakai rental mobil karena harganya jauh lebih mahal.

Sampai airport yang ternyata sekarang sudah semakin bagus dibanding dulu dan setelah proses check-in yang ajigile ramenya, saya nunggu di gate yang sudah ditentukan dan makan Nasi Jinggo lagi. Terakhir nih, puas-puasin bersantap makanan Bali.

Sudah deh selesai trip 4 hari ke Bali. Berasa ga nyaman banget pas pulang karena terus-menerus kebayang menyenangkannya di Bali, terutama makanannya yang bener-bener bikin addicted. Rasanya saya taun ini pasti bakal balik ke sana lagi deh hanya demi makanannya. Enaknya ga ketulungan semuanya.

Bersyukur karena cuaca walaupun terik, masih cukup mendukung, ketimbang hujan terus-menerus dan ga bisa menikmati perjalanan.

Goodbye Bali, see you again 😀

Bali adalah tempat (buat saya) dimana seberapa seringnya pun kita pergi, kita masih selalu bisa enjoy-in perjalanannya. Perpaduan pantai, wisata alam dan kulinernya selalu bikin nagih dan mengundang balik lagi dan lagi.

Jadi here we go, trip Bali ke-5 dalam hidup saya.

Tapak tilas sekilas, pertama ke Bali adalah waktu suami cici saya yang notabene seorang dokter menghadiri konferensi di sana. Saya,  cici, anaknya, serta Mama dan Papa waktu itu pun ikut pergi ke sana. Kalo’ ga salah itu pertama kalinya juga saya naik pesawat, sekitar tahun 2005-an sepertinya. Tempat wisata yang dikunjungi tentu saja objek-objek populer di Bali seperti Tanah Lot, Uluwatu, Garuda Wisnu Kencana (GWK) dll.

Kedua ke Bali adalah waktu sepupu saya Diana married di Bali, tepatnya di Blue Point Bay, sekalian ngunjungin sepupu saya yang lain yang memang tinggal di Bali waktu itu.

Ketiga, saya ke Bali pas company outing tahun 2011. Selain acara teamwork, kami dikasih kesempatan juga untuk jalan-jalan sendiri dan waktu itu saya dan temen-temen sewa mobil dan wisata kuliner di Bali. Fun!

Keempat, pas saya sekeluarga ke Bali di tahun yang sama, 2011. Karena perginya sama anak-anak kecil, rutenya tentu disesuaikan. Objek-objek wisata yang didatangi adalah yang memang spesialisasi buat anak-anak seperti Bird Park, ngeliat penyu, dll. Selalu menyenangkan pergi ramai-ramai bersama keluarga.

Nah trip kelima ini sepertinya akan balik ke pertama kali saat pergi ke Bali karena ada teman yang belum pernah ke Bali. Jadi rutenya kembali disesuaikan dengan rute populer pada umumnya. Saya pribadi sih ga keberatan, anggap aja refreshing.

Fase persiapan seperti biasa adalah tahapan favorit saya. Berpicu dengan waktu yang hanya sekian hari (maklum rencananya dadakan, belum lagi ngumpulin peserta yang kadang ga jelas jadi/ga jadi pergi), saya sebagai biang kepo harus nyari hotel dan nyusun itinery. Mengasyikkan dan menantang banget deh pokoknya. Google sana-sini, browsing, nanya-nanya temen dan sodara-sodara, menghimpun semua informasi dan men-translatenya menjadi itinery, milih-milih hotel dari Agoda yang notabene menampilkan ribuan hotel di Bali sampe’ bikin saya pening seketika, dan lain-lain. Seru!

OK, hari pertama pagi hari akhirnya kami sampe’ di Bandara Ngurah Rai setelah perjalanan yang cukup menyeramkan karena turbulence-nya cukup ajigile, dengan turunan-turunan mendadak yang bikin perut jumpalitan kegelian. Anyway waktu sampe’ di sana, hujan turun, tapi ga terlalu deras. Sedikit was-was sih memikirkan nasib perjalanan kami 3 hari ke depan di musim hujan ini.

Keluar airport, supir rental yang kami sewa, Pak Komang, sudah ready menyambut. Untuk rental mobil, kami pakai Avanza seharga Rp 350,000/hari, sudah masuk supir dan BBM.

Perjalanan pun dimulai dengan makan pagi menjelang siang di Warung Liku di Jalan Gandapura, Denpasar. Waktu itu saya pernah cobain tempat makan ini pas outing kantor, dan asli saya langsung pusing tujuh keliling saking enaknya nih makanan. Ga heran sekarang saya bela-belain lagi datang ke sini.

Jadi Warung Liku ini spesialisasinya di menu Ayam Betutu. Itu tuh, ayam khas Bali yang dibumbui khusus, bikin ayamnya terasa sedap banget. Menu utamanya ya nasi, Ayam Betutu, Babi Kecap (bisa ga pake babi) sama sayur-sayur khas Bali itu loh (apa sih ya namanya). Nuansa pedasnya kerasa banget, jadi buat non-pencinta pedas, waspadalah.

DSCN4824

DSCN4821

DSCN4822

DSCN4823

 DSCN4825

Pokoknya Warung Liku ini pembuka santap pagi menjelang siang yang mantap banget deh. Padahal tadi di airport Jakarta kami sudah sempat makan Bakmi GM, tapi semua tetap makan dengan napsu di Warung Liku ini. Harga per porsi nasinya kalo’ ga salah cuma Rp 10,000 aja. Oh ya katanya Warung Liku ini pernah masuk teve juga loh..

Anyway, Warung Liku letaknya agak masuk gang-gang. Dari pertama book rental, saya sudah kasih itinery lengkap dengan alamatnya dan make sure bahwa supir pasti tahu semua tempat tujuan, jadi nanti pas trip berlangsung ga ada acara cari-carian tempat dan nyasar-nyasaran, dan untungnya Pak Komang tahu hampir semua tempat tujuan yang kami incar, termasuk Warung Liku ini. Mungkin karena tujuan wisata kami pun kebanyakan objek-objek yang populer.

Warung Ayam Betutu Liku
Jl. Gandapura III F No 10
Denpasar – Bali
0361-463119

Dari Warung Liku di Denpasar, kami lanjut ke daerah Ubud. Waktu itu hujan sudah mulai berhenti. Dalam perjalanan kami discuss sama Pak Komang mengenai itinery. Rupanya itinery yang saya buat agak ga efisien secara rute, alias bolak-balik. Padahal saya nyontek-nyontek juga itinery-nya dari hasil browsing. Ya sudah setelah kompromi sana-sini akhirnya itinery dirombak cukup habis-habisan.

Denpasar ke Ubud (di peta, kita akan naik ke atas) lumayan jauh perjalanannya. Objek pertama di Ubud adalah Museum Antonio Blanco. Saya pernah ke sini dalam trip Bali sebelum-sebelumnya, dan tour museumnya buat saya cukup menyenangkan, sehingga saya merekomendasikan museum ini dalam trip kali ini.

Jadi Antonio Blanco itu adalah seorang pelukis Spanyol kelahiran tahun 1911 yang kemudian berkunjung ke Bali (tepatnya Ubud), bertemu dengan seorang penari Bali bernama Rontje dan menikah serta menetap di sana. Rontje ini anyway adalah penari favorit Presiden Soekarno pada waktu itu. Karena hasil karyanya dan sumbangsihnya terhadap masyarakat Ubud, Antonio Blanco ini diberi penghargaan khusus both dari pemerintah Spanyol (diberi titel kebangsawanan) dan dari Raja Ubud waktu itu (dianggap sebagai keluarga kerajaan).  Bahkan sampai Antonio meninggal tahun 1990-an something, Raja Ubud sendiri yang meng-arrange pemakamannya dan pemakamannya dilakukan secara formal ala anggota kerajaan.

Nah hasil-hasil karyanya itulah yang dipajang di museum Antonio Blanco ini. Dari depan bangunannya, sudah terlihat semacam gapura berbentuk unik simetris yang ternyata merupakan bentuk tanda-tangan Antonio sendiri. Museumnya sendiri hanya ada satu di dunia yakni di Ubud, dan tidak membuka cabang mana pun atas titah Antonio Blanco sendiri yang sudah berikrar untuk mengabadikan hidup dan karyanya untuk Ubud yang sangat dicintainya. Banyak turis menyayangkan hal ini, tapi biar bagaimana pun tentu kita harus menghargai keputusannya bukan? Orisinalitas museum ini pun lebih terjaga karenanya.

DSCN4837

DSCN4840

Yang menarik di sini adalah karya-karyanya semua kebanyakan berupa gambar wanita bugil, karena 1. Antonio sangat menggemari ‘wanita’ – menggemari di sini adalah dalam arti positif ya. Bagi dia wanita itu sangat indah dan mengagumkan, dan semua kecintaan itu dituangkan dalam karyanya 2. Waktu itu di Ubud semua wanita memang bertelanjang dada, sehingga dilukisnya ya sebagaimana keadaan sebenarnya. Jadi ketelanjangan di sini harap dilihat dari sisi artistiknya ya.

Yang juga menarik, Antonio merancang sendiri semua pigura lukisannya, sehingga terlihat jelas bagaimana semua pigura punya tema yang sesuai dengan lukisannya, sehingga terkesan menyatu. Katanya, untuk membuat lukisan Antonio bisa menyelesaikannya dalam 1 hari, tapi untuk mendesain sebuah pigura, kadang dia bisa merancangnya sampai 1 tahun, saking perfeksionisnya. Plus untuk pigura itu Antonio hanya mau memakai bahan/materi yang berkualitas bagus, sehingga ya kadang perlu waktu lebih lama untuk mendapatkannya.

Again, yang menarik lagi, Antonio yang punya sense of humor yang tinggi ini juga kadang menyelipkan teka-teki dalam lukisannya; semacam joke yang tersembunyi di beberapa karyanya. Misal kita ditantang untuk mencari 12 botol dalam sebuah lukisan, atau akan ada lukisan yang berbentuk pintu yang bisa dibuka, yang mengundang rasa penasaran untuk mengetahui isinya, dll. Pernah juga Antonio Blanco bertemu Michael Jackson di Singapore dan kemudian melukisnya, serta melontarkan joke untuk para penikmat karyanya di museum, “Apa warna penis Michael Jackson? Black or White?” Silakan tunggu jawaban benarnya dari si guide ya 😀

Oh ya, di museum ini, memang akan ada seorang guide yang menemani kita berkeliling sambil memberikan penjelasan, dan si guide adalah orang yang mendengarkan langsung cerita-cerita tentang Antonio dari Bu Rontje, istrinya. Jadi semua ceritanya menarik dan detail banget; tentang keseharian hidup Antonio dan keluarganya, tabiatnya yang unik dan nyentrik, rumah-tangganya, dan banyak lagi, misal bagaimana (menurut si guide), Bu Rontje menceritakan tentang pahit-manis kehidupannya bersama suaminya yang ‘ajaib’ itu, dimana setiap hari jam 7 pagi Bu Rontje harus sudah stand by memakai gaun dan high-heel untuk mendampingi suaminya melukis di sanggar, karena katanya Antonio baru bisa mendapatkan inspirasi saat istrinya ada di sampingnya. Dan selama proses melukis itu, Bu Rontje tidak boleh bergerak dan berkomentar. Pernah sekali waktu ia memuji lukisan suaminya, Antonio marah besar dan langsung merobek lukisan yang sedang dikerjakannya. Ah, memang unik pelukis satu ini. Heran ya bagaimana seorang Bu Rontje bisa tahan mendampingi orang keras macam suaminya itu. Mungkin itu yang dinamakan pengabdian, yang jaman modern ini sudah sangat minim keberadaannya dalam dunia rumah-tangga. Anyway pasangan ini berselisih usia sangat banyak, kalo’ ga salah 20-an tahun. Bu Rontje sendiri sudah meninggal tahun 2000 something kemarin (lupa).

Di samping museum juga ada rumah keluarga mereka yang masih ditinggali sampai saat itu oleh anak-anak Antonio. Karena anak-anak dan cucunya juga mewarisi darah seni ayahnya, ada banyak pula lukisan-lukisan hasil karya Mario, anak bungsu (dan laki-laki satu-satunya) dari Antonio Blanco. Ada karya-karya yang juga dijual di sini, tapi hanya replikanya karena yang asli akan tetap dipajang di sini. Di dalam museum tidak diijinkan memoto, jadi kami waktu itu hanya lihat-lihat saja.

Ada pula satu spot di luar bangunan dimana terdapat burung-burung berbulu warna-warni yang ternyata merupakan koleksi Mario, yang katanya aktif melakukan penangkaran Burung Jalak Bali.

DSCN4830

Kami menghabiskan waktu hampir 2 jam di sini, termasuk menikmati Welcome Drink di restoran Rontje. Minumannya hanya berupa es teh manis, tapi rasanya enak banget dan wanginya khas.

DSCN4829

DSCN4851

DSCN4855

Antonio Blanco Museum Bali – Ubud
Jalan Campuhan, Ubud, Bali, Indonesia +62 361 975502
The Blanco Renaissance Museum Campuan, Ubud Bali – Indonesia P.O. Box 80571
Phone. 0361-975502 Fax. 0062 0361-975551 e-mail a-blanco@indo.net.id

Dari Museum Antonio Blanco, perjalanan lanjut ke Bebek Tepi Sawah untuk lunch. Agak gila sih sebenarnya mengingat dalam 5 jam kami sudah akan makan 3 x, tapi ya sudah supaya rutenya enak, kami ke sini dulu.

Buat saya pribadi, Bebek Bengil sebenernya biasa aja rasanya, ga terlalu istimewa, baik itu di Restoran Bebek Tepi Sawah, Leka-Leke dll. Cuma ya memang kita beli suasana sih di sini; suasana sawah dan pedesaan yang asri dan hijau, yang jadi ‘teman’ makan yang cocok banget dengan menu tradisional Bali ini. Beberapa waktu sekali juga akan ada performance tari-tarian tradisional.

DSCN4857

DSCN4861

DSCN4862

DSCN4867

DSCN4870

DSCN4874

DSCN4877

Dari Bebek Tepi Sawah, kami lanjut ke arah Danau Kintamani (di peta, arahnya akan semakin naik ke atas). Perjalanannya jauh, lagi-lagi. Sampai kompleksnya, untuk masuk kami harus membayar (lupa berapa harganya), kemudian mobil parkir dan kami turun, melihat-lihat dari atas pemandangan Danau Kintamani yang memang cantik sih, dengan background Gunung Batur. Menenangkan dan bikin hati damai banget, walaupun di sekeliling banyak penjual yang gigih menawarkan dagangannya.

Tadinya saya pikir pingin juga coba ‘turun’ beneran ke danaunya supaya bisa lihat langsung seperti apa danaunya, tapi tampaknya Pak Komang agak enggan, ditambah lagi kami juga ngejar waktu untuk ke objek wisata berikutnya, sehingga akhirnya kami ga turun sampai ke dasar dan hanya menikmati pemandangan dari atas saja plus foto-foto tentunya.

DSCN4910

DSCN4891

DSCN4918

DSCN4919

DSCN4895

Kalau mau lunch di Kintamani, biasanya model restorannya adalah all you can eat alias buffet, tapi setahu saya di danaunya sendiri ada semacam restoran apung dimana kita bisa makan dengan view langsung ke danau, dan menunya tentu saja berbau seafood. Monggo kalo’ mau diexplore lebih lanjut, urusan makan-memakan ini.

Okeh setelah ke Kintamani, perjalanan mulai ‘turun’ ke Pemandian Tirta Empul/Tampak Siring. Saya pribadi gatau sih perbedaan kedua nama ini apa. Sepertinya yang satu nama daerahnya sedangkan yang lain nama pemandiannya, entahlah.

DSCN4921

DSCN4920

Sampai sana, kami harus bayar tiket masuk Rp 15,000 dan harus pakai sarung. Di dalamnya, sesuai namanya, isinya ya pemandian gitu plus pura dll. Pemandiannya katanya bisa menyembuhkan penyakit ya kalo’ ga salah, dan ya ampun pemandiannya rame’ banget, penuh dengan orang-orang yang berendam.

DSCN4941

DSCN4938

Selain pemandian juga ada kolam ikan yang lumayan gede, serta beberapa bangunan lainnya termasuk pura-pura dimana beberapa orang tampak sedang bersembahyang. Ada beberapa kompleks yang memang ga boleh dimasuki, atau kalaupun boleh dimasuki, rambut tidak boleh terurai dan harus diikat, walaupun saya lihat beberapa pengunjung cuek-bebek saja mengurai rambutnya.

DSCN4975

DSCN4953

DSCN4923

 DSCN4924

DSCN4997

DSCN4993

DSCN4990

DSCN4988

DSCN4987

DSCN4979

DSCN4970

DSCN4967

DSCN4965

DSCN4957

DSCN4928

DSCN4929

DSCN4933

DSCN4934

Kurang dari setengah jam, kami selesai berkeliling dan kembali ke mobil. Yang buat saya menyenangkan untuk semua objek wisata di Bali adalah eksterior bangunan dan bagian-bagiannya yang indah banget, dengan ukiran, relief dan motif yang beranekaragam. Eksotis, itu menurut saya. Detail bangunan selalu mempesona dan bikin mikir, kok bisa ya manusia bikin bangunan-bangunan seindah ini.

Okeh, dari situ kami mulai balik turun ke bawah lagi, tepatnya ke Pasar Sukowati, pasar tradisional terkenal di Bali. Sebenarnya udah tahu sih bahwa jualannya pasti itu-itu aja dan biasanya kurang menarik, tapi ya ga apa-apalah disatronin lagi.

Di situ saya cuma beli beberapa celana pendek khas Bali dan daster buat Mama. 15 menit saja di dalam, setelahnya kami balik ke mobil.

DSCN5000

Next destination, karena sudah sore menjelang malam, adalah daerah Kerobokan (Seminyak ya kalo’ ga salah) karena kami akan dinner di Warung Nuris. Ni warung juga punya cabang di Ubud, tapi biasanya saya lebih sering makan di sini. Biarpun sekarang di Jakarta cabangnya udah ada beberapa, tetep berasa banget bahwa Nuris di Ubud memang lebih enak. Ribsnya legit dan sedap banget (harga kalo’ ga salah 90 rbuan), belum lagi atmosfer turisnya yang kental (gatau kenapa, saya selalu suka daerah ramai turis), jingle buatan mereka saat toast untuk minum margarita, interior restoran yang cozy banget, dan lain-lain. Benar-benar selalu dinner yang berkesan setiap kali makan di sini.

Alamat Warung Nuris : Jalan Batu Belig, Kerobokan telp +62 361 6722847.

IMG_20140116_172610

DSCN5011

Selesai dinner, kami jalan ke hotel. Maklum rental mobil ini disewa hanya 10 jam, dan saat kami berniat memperpanjang dengan additional hour fee, Pak Komang nampaknya keberatan dengan alasan maksimal penyewaan hanya 10 jam terkait stamina supir. OMG, alasan macam apa itu? Kalo’ memang maksimal 10 jam, buat apa ada tarif tambahan per jam yang dicantumkan di website mereka? Tapi ya sudahlah kami mengalah saja, toh nanti juga bisa jalan-jalan sendiri.

Terkait hotel, atas kesepakatan bersama kami akan menginap di 3 hotel yang berbeda selama 3 malam ini. Maklum hotel di Bali super banyak, bergelimpangan seperti tahi ayam di peternakan, sehingga memilih 1 hotel saja bakalan sulit. Lagipula, 3 hotel yang berbeda pasti bakal mengasyikkan; kita bisa menikmati plus-minus dari masing-masing hotel dan lokasi hotel pun bisa berganti-ganti, mau dekat pantai, dekat mall, dan lain sebagainya.

Jadi, hotel pertama kami malam ini adalah Pop Hotel, semacam budget hotel model Fave atau Amaris Hotel. Harganya per malam Rp 300,000-an saja. Letaknya di deretan Jalan Pantai Kuta, sederet sama Hard Rock Hotel/Café dan Beach Walk Mall.

Kalo dari peta sih kesannya dari jalan gede (Pantai Kuta), kita tinggal belok kanan terus sampe ke hotel ini. Dalam kenyataan, ya ampun ternyata dari Hotel Bali Palaya di depan, kita harus masuk jalan yang kecil banget (gang, tepatnya, dan hanya cukup buat 1 mobil aja) dan berkelok-kelok. Terpencil banget dan jalannya agak gelap. Jadi kalo’ malam-malam better jalan minimal 2 orang deh untuk ke jalan gede di depan, supaya lebih aman.

Anyway biarpun terkesan jauh masuk ke dalam gang ini, ternyata nantinya pas jalan kaki ke depan jaraknya ga gitu jauh kok. Palingan 5 menitan aja, dan kita sudah bisa sampe’ jalan gede , tinggal nyebrang dan sudah tampaklah Pantai Kuta.

Sebenarnya hotel ini punya 2 gang untuk akses masuk, tapi selalu pilihlah gang yang dekat Hotel Bali Palaya yang saya sebut di atas tadi, karena akses lewat gang ini lebih dekat dibanding gang sebelumnya yang letaknya lebih dahulu.

Jadi menurut saya tetep bolehlah nginap di hotel ini dilihat dari sisi lokasi vs budget, sepanjang nginapnya memang beramai-ramai, supaya ga serem pas jalan menyusuri gang gelap lokasi hotel ini.

DSCN5017

DSCN5016

DSCN5015

Dari sisi interior, kamarnya kecil, tapi bersih dan modern. Nuansa hotel ini menurut saya mirip Harris Hotel, dengan warna oranye dan hijau (muda). Kamar mandinya juga model yang one-stop-bath gitu, alias (kayaknya) beli/pesen terus ditancapin di kamar gitu, tapi saya suka designnya yang terkesan futuristik. Jadi overall buat saya kamarnya OK banget kok dengan harga Rp 300,000. Itu juga asyiknya, dengan banyaknya hotel di Bali, harga jadi super bersaing, dan kita bisa dapatin kamar OK dengan harga yang affordable banget. Biasalah, prinsip demand and supply.

DSCN5020

DSCN5023

DSCN5019

Yang juga selalu saya suka dari hotel di Bali adalah mau sekecil apapun, mereka pasti punya kolam renang. Sebenarnya ga efek sih ke saya, toh saya ga bisa berenang, tapi buat penghuni lain kan keberadaan sebuah kolam renang kayak hidup-mati.

Setelah beres-beres di kamar, kami jalan-jalan keluar lagi menyusuri jalan Pantai Kuta. Lumayan juga sih jalannya, tapi masih dalam batasan akal sehat kok. Setelah jalan kira-kira 10-15 menitan (kalo’ ga salah ya karena saya agak dodol soal visualisasi range waktu), kita bakal sampai di Beach Walk Mall. Kalo’ mau ke Hard Rock sih bisa aja, tapi asli lebih jauh lagi.

Ngomong-ngomong Beach Walk Mall, ya ampun saya suka banget sama konsep mall ini. Mall-nya mirip Marina di Singapore. Ada area outdoor dan indoornya, dan sebagian besar restoran mangkal di area outdoornya dengan design yang juga keren-keren. Pokoknya nice banget deh, toko-toko di dalamnya pun lumayan branded – middle class deh kira-kira, model kayak Zara, Dorothy Perkins, Topman dll. I just simply love this mall.

Believe it or not, di mall ini kami mampir lagi ke Food Courtnya dan pesen makan lagi. Mengerikan, jadi total hari ini kami bersantap 5 x mulai dari Bakmi GM di Jakarta, Warung Liku, Bebek Tepi Sawah, Warung Nuris dan sekarang Bakmi Kepiting Pontianak di Food Court ini.. Agak amazing ga sih? Rasanya saya bisa denger perut saya asma berat di dalam sana, engap kekenyangan.

DSCN5030

DSCN5029

DSCN5031

Ya sudah selesai makan, kami jalan-jalan sebentar dan kemudian balik hotel naik taksi karena udah males jalan kaki lagi. Taksi di sini juga berseliweran banyak banget, gampang ditemuin kayak para banci di daerah Taman Lawang. Blue Bird jelas ada, tapi ada juga taksi berlogo burung dengan warna badan biru muda kayak Blue Bird, jadi jangan ketipu. Tapi agak beda dengan Jakarta, sepertinya taksi di luar merk Blue Bird pun di sana cukup aman deh. Anyway taksi Blue Bird dan taksi-taksi lain di sana biasanya mengusung nama Bali Taxi di badan mobilnya.

Demikian deh hari pertama kami di Bali. Bersyukur banget bahwa hari ini ga hujan sehingga semua perjalanan lancar jaya. Ah, Bali, dari hari pertama pun perut saya sudah digoda seperti ini. Ga terbayang hari-hari selanjutnya.

Cerita hari-hari berikutnya is to be posted later.


Fanny Wiriaatmadja

Follow Fanny Wiriaatmadja on WordPress.com

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 1,713 other followers

Memories in Picture - IG @fannywa8

Keseruan malam ini dipersembahkan oleh bakmi gm, o'o anjing keriting dan jamie yang tidak kenal Yudas Iskariot . #bigfamily #whysolucky #crossgift #togetherness #blessing
Last one! I wish I can do this more often 😆😆 . . . . Decor - @monvielle - cuma order backdrop and bebalonan ya, not kind of full-decor 🤗 Cake Istana Tsum2 - @cforcupcakes Cake kecoak - @susancanbake Cake keju cokelat : @lanleycake Cake es teler / cokelat baileys - @jellyrosecollection Cupcake - @cforcupcakes Dress - @happyelm Headband : @jellyrosecollection Paper Bag - @etcelshop Koper - @lorrainehamper
When all the same blood reunited 😊😊 . ** will share all the vendor later ya ** . #aimee #aimeebday #3yo #aimeeturns3 #bdayparty
Happy birthday Aimee.. hope yesterday you can feel the warmth of our big family and the strong bonding. See how much we super-duper love you, baby! . #aimee #aimeelynn #birthday #3yo
Happy Birthday Aimee! I have no wise quotes or nice words today. I just want us to have more understanding one each other and enjoy all those beautiful processes. Thank you for always being a home for me ❤ @ggpartystore #aimee #birthday #balloons #surprise
😎😎 . #aimee #aimeelynn #samsung #weekend
🤗🤗 . #aimee #aimeelynn #dinner #easternopulance
Always love EK but my feeling is far deeper to Lewis & Carroll 😍 . #erickayser #dessert #carrotcake #mangocake
Boljug eayaman ini . #weenamkee #weeeeeeenak #dinner #chicken #chickenrice
Jadul . #nature #coconuttree #twinhouse #scientiapark
🌻🌻❤ @arumdalu.farm . #sunflower #morning #garden #farm #nature
Just can't resist anything flowery 🌻🌻 . @arumdalu.farm #arumdalu #sunflower #flower #nature
Let's santhai sejenak 🌴 . #santhai #dinner #thai #mangostickyrice
Opening session, together with my inseparable little koalamonster . #aimee #alfalaval #familyday #allianzecopark
Alfa Laval Quarterly Update . Supported by : @reginacatering @tabemasu_sushi @bakeawhisk.id . #alfalaval #quarterlyupdate #southeastasia #colleagues #lunch
Not comparable to Gudetama Cafe in Suntec Mall, Spore, but this one is seriously-not-bad 😍 . #gudetama #gudetamacafe #dinner #ferriswheel
Looks calm, peaceful and relaxing but don't get trapped; the sunlight and the heat is extremely insane. Not exaggerating. Got sunburn and it triggers my skin allergy 🤢🤢 . #greenery #sunburn #alfalaval #familyday #allianzecopark #ancol
Long time no see, piggies! . #pighunter #porky #piggy #resto #dinner #porkbelly
Thank you for today! 🤗🤗 . #alfalaval #alfalavalfamilyday #familyday #ecopark #ancol #allianzecopark
Doggy chocolate mousse and bunny egg tart, anyone? . #cforcupcakes #cupcake #cutenessoverload #cutecupcake #woof #doggy

Blog Stats

  • 540,154 hits

FeedJit

Archives

Categories

Protected by Copyscape DMCA Takedown Notice Infringement Search Tool

December 2018
M T W T F S S
« Dec    
 12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930
31  
Advertisements
Dream Bender

mari kendalikan mimpi

catatan acturindra

sekelumit cerita penolak lupa

JvTino

semua yang ada di alam ini bersuara, hanya cara mendengarnya saja yang berbeda-beda

Rini bee

Ini adalah kisah perjalanan saya. Kisah yang mungkin juga tentang kamu, dia ataupun mereka. Kisah yang terekam di hati saya. Sebuah karya sederhana untuk cinta yang luar biasa. Sebuah perjalanan hati.. :)

hati dalam tinta

halo, dengarkah kamu saat hatimu bicara?

lukamanis

terlalu manis untuk dilukakan

Agus Noor_files

Dunia Para Penyihir Bahasa

kata dan rasa

hanya kata-kata biasa dari segala rasa yang tak biasa

Iit Sibarani | Akar Pikiran

Serumit akar, menjalar ke setiap sudut pikiran dengan hati sebagai pusat gravitasinya.

cerita daeng harry

cerita fiksi, film, destinasi dan lainnya

Dunia Serba Entah

Tempatku meracau tak jelas

Astrid Tumewu

i am simply Grateful

Mandewi

a home

FIKSI LOTUS

Kumpulan Cerpen Klasik Dunia

Meliya Indri's Notes

ruang untuk hobi menulisnya

anhardanaputra

kepala adalah kelana dan hati titik henti

catatanherma

Apa yang kurasa, kupikirkan...tertuang di sini...

Rido Arbain's Personal Blog

Introducing the Monster Inside My Mind

Tempted to Write

Introducing the Monster Inside My Mind

MIZARI'S MIND PALACE

..silent words of a silent learner..

Nins' Travelog

Notes & Photographs from my travels

Gadis Naga Kecil

Aku tidak pandai meramu kata. Tapi aku pemintal rindu yang handal.

lalatdunia's Blog

sailing..exploring..learning..

GADO GADO KATA

Catatan Harian Tak Penting

Catatan Kaki

Kisah ke mana kaki ini melangkah...

Luapan Imajinasi Seorang Mayya

Mari mulai bercerita...

hedia rizki

Pemintal rindu yang handal pemendam rasa yang payah

Catatannya Sulung

Tiap Kita Punya Rahasia

chocoStorm

The Dark Side of Me

copysual

iwan - Indah - Ikyu

Rindrianie's Blog

Just being me

Nona Senja

hanya sebuah catatan tentang aku, kamu, dan rasa yang tak tersampaikan

He said, I said

Introducing the Monster Inside My Mind

Doodles & Scribles

Introducing the Monster Inside My Mind

All things Europe

Introducing the Monster Inside My Mind

The Laughing Phoenix

Life through broken 3D glasses. Mostly harmless.

miund.com

Introducing the Monster Inside My Mind

Dee Idea

Introducing the Monster Inside My Mind

DATABASE FILM

Introducing the Monster Inside My Mind

www.vabyo.com

Introducing the Monster Inside My Mind

aMrazing

Introducing the Monster Inside My Mind

~13~

Introducing the Monster Inside My Mind

%d bloggers like this: