Fanny Wiriaatmadja

Para Pejuang ASI

Posted on: March 18, 2016

ASI

Sub-Judul : Kisah sedih tentang si ASI *background lagu ‘Kisah Sedih di Hari Minggu’ nya Marshanda

Bicara soal ASI, I think I was one of the most stupid emak-emak-baru ever, karena mengira bahwa… jreng-jreng, semua emak-emak-baru pasti bisa kasih ASI ke bayinya. Dengan lancar. Tanpa masalah. Mulus. Kayak paha ikan.

Beneran loh, sejak hamil, mungkin saking sibuknya sama kerjaan, saya ga pernah ngurusin persiapan ASI sama sekali, sampai sekitar beberapa minggu sebelum lahiran, saya sempet chat sama Eka, temen kantor lama saya, dan di situ kita ngomongin ASI. Saya sempet bingung karena Eka kok concern banget ya soal ASI, sampe’ nyuruh saya ke klinik laktasi dll. Saya sih iya-iya aja demi sopan santun. Saya kan orangnya baik.

Di satu mingguan terakhir sebelum lahiran, saya juga kebetulan nyasar ke link soal ASI dan pijat ASI, dan baca bahwa pijat ASI tidak disarankan untuk ibu-ibu yang mau lahir Cesar, karena katanya bisa merangsang kontraksi. Di situ saya ngangguk-angguk bangga, “Nah, untung saya ga pernah pijat-pijat,” gumam saya waktu itu -> ini membuktikan kebegoan saya lagi. Ngetik ini aja sampe’ gregetan sendiri.

Udah gitu pas lagi belanja perlengkapan bayi di Mangga Dua dan lagi mau beli pompa ASI dll, cici-cici saya pada bilang, “Aduh ga usah dulu deh, belum tentu ASI lo keluar..” Saya sebenernya agak bingung waktu itu, karena seperti yang saya jelaskan di atas, I thought semua ibu-ibu pasti keluar ASI dengan lancar jaya. Tapi waktu itu saya ngikutin aja dan ga beli pompa ASI dulu. Udah gitu saya cerita ke temen saya si Zha tentang statement cici saya itu, dan Zha bilang dengan tegas, bahwa dia ga setuju sama statement cici saya. Dia bilang, comment-comment semacam itulah yang bikin para ibu baru jadi ‘rendah diri’ dan akhirnya beneran bisa bikin ASI ga keluar. Padahal encouragement mengenai ASI sangat penting, karena perasaan percaya diri, gembira, bahagia dll. itu kan bisa ngerangsang keluarnya ASI terkait produksi hormon oksitoksin, dan bahwa ASI itu is the matter of demand-supply *eh aku udah macam kayak konsultan klinik laktasi aja

Dan jreng-jrenggggg baru setelah lahiran, saya ngeh dan nyadar kayak orang baru ditempeleng bajaj, bahwa persiapan ASI itu ternyata penting banget dan bahwa ASI itu udah kayak mantra ajaib buat para emak-emak. Ga heran abis lahiran, tiap ketemu emak-emak lain, pasti yang ditanya adalah, “ASI ga, ASI ga?” *iya kaaaan, ngaku, para emak-emak!

Ah sudahlah, intinya :
* Saya ga terlalu aware soal ASI dan persiapannya. Buta sama sekali soal IMD, LDR dll. Baru belakangan ini aware soal semua ini, dan nyeselnya bukan main *tersungkur sambil mukulin tanah
* Orang-orang di sekeliling saya termasuk orang-orang ‘jadul’ (no offense please) yang memang juga ga terlalu pro ASI. Maksudnya prinsip mereka “ada ASI syukur, ga ada ya udah, terima aja..” Padahal seiring dengan modernisasi serta kemajuan jaman di mana media sosial merajalela, kita bisa ‘ketemu’ para ibu-ibu (muda) modern jaman sekarang via online, yang sangat pro ASI, dan bisa ketularan positif dalam menyikapi ASI. No more paradigma yang menyepelekan ASI lagi. Dengan luapan informasi yang beragam, kita bisa belajar dari sharing mereka soal ASI dan makin aware bahwa persiapannya itu sebenernya ga susah kok dan ASI itu ya memang beneran super-penting dan nyaris ‘segalanya’.Sungguh baru terbuka mata saya sekarang betapa pentingnya ASI itu -> asli emak-emak paling bego sedunia.

Anyway-busway, sebagai akibat dari ketidak-care-an saya dan ketidak-aware-an saya, pada saat lahiran dan Rumah Sakit menanyakan apakah ibunya akan ASI ekslusif atau nggak, dengan PD (tanpa tahu apa-apa) saya mengatakan “Oh iya dong..” dan kemudian terhenyak saat tahu bahwa ‘konsekuensi’ dari pilihan itu, berarti si bayi akan tidur sekamar sama si ibu supaya ibu bisa menyusui anytime. Keluarga, seperti yang saya bilang, karena kebanyakan mungkin ga aware soal ASI juga, langsung menolak sambil mengernyitkan dahi, “Hah? Ibunya masih kesakitan, masa mesti tidur sama si bayi..” dan pendapat-pendapat sejenisnya. Termasuk suami saya. Termasuk saya juga, yang ngerasa ga nyaman harus langsung tidur bareng si baby demi ASI saat saya sendiri aja masih struggle dengan pain pasca lahiran baik fisik maupun mental. Akhirnya kami mengubah keputusan untuk si baby ga ASI eksklusif, melainkan… dikasih SUFOR. Oh no..

Asli kalau saja saat itu saya tahu mengenai seluk beluk IMD, ASI eksklusif dll., saya merasa semuanya pasti beda. If I could turn back the time, I would definitely do it. Rasanya nyesel banget karena ga lebih aware dan prepared. Dan seperti biasa muncul segala macam perandaian. Andai saya tahu pentingnya ASI, mungkin saya akan bela-belain untuk merangsang keluarnya ASI buat si baby sejak hari pertama dan ga langsung kasih sufor. Andai saya punya keluarga yang aware soal ASI pula, mungkin akan ada yang mencerahkan pikiran saya dan saya tidak akan ‘menyepelekan’ ASI. Andai saya tahu pentingnya ASI, saya bakalan tidur dengan baby saya di hari-hari di Rumah Sakit, karena keberadaan si baby (katanya) somehow justru could heal us, instead of bikin kita ribet. Mundur sedikit, andai saya tahu ini semua, saya akan prepare dengan mengunjungi klinik laktasi, melakukan pijat payudara, dan seterusnya.

Anyway ini sudah terjadi, dan sampai sekarang my baby jadinya minum sufor plus ASI. Eat the fact.

Jadi di awal-awal hari lahiran di Rumah Sakit, secara berkala Aimee dibawa ke saya untuk disusui. Namanya ibu-ibu baru, pas si baby terlihat ga mau nyusu, saya ya pasrah dan ngerasa fine-fine aja, terus saya pulangin lagi deh si Aimee ke si suster. Begitu terus, sampe’ bisa dibilang Aimee tuh ga ASI sama sekali pas di Rumah Sakit. Semuanya sufor. Saya bahkan gatau apakah ASI saya keluar atau nggak.

Di hari terakhir dirawat, dokter kandungan saya me-refer saya ke konsultan laktasi di RS itu, dan syukurlah ini dilakukan, karena saya jadi tahu soal pijat payudara (untuk pertama kalinya). Di situ saya dipijat sama konsultannya, dan itulah pertama kalinya saya liat ASI keluar dari payudara sendiri. Berasa kayak liat bayi sendiri pas pertama dia keluar n nongol di dunia, saking terharunya. Si konsultan juga berusaha menyemangati, “Ini udah mulai keluar loh Bu ASI-nya.. harus rajin dipijat ya..” katanya.

Pulang dari RS, karena segala macam kesibukan dan kemalasan, pijat ASI ga dilakukan dengan teratur. Jadi ya setiap kali Aimee memang dalam posisi menyusui, tapi saya bahkan gatau apakah ASI-nya keluar atau nggak. Udah gitu semua orang ribut nanyain, “ASI nggak?”, “ASI nya banyak ga?” dll., sampe’ saya pingin ngerekam suara saya aja atau tempelin tulisan di dahi, “ASI saya sedikit”.

Sempet juga saya coba peras payudara pake’ pompa, dimana yang keluar hanya beberapa tetes aja. Coba juga pake’ tangan, hasilnya sama. Tapi at least kan keluar gitu, dan secara masih norak, langsung saya bangga-banggain ke keluarga,

Saya : “Eh ASI gw ada loh! Bisa nih dperas.. keluar, keluar! Eh eh ini dimasukkin kulkas gitu ya kalo’ mau disimpen?”
Cici : “Iya, dimasukkin kulkas. Emang ASI lo ada berapa banyak? Gw aja dulu cuma 30 mili-an..”
Saya : “Gatau nih, ini mau sambil peras lagi..”
terus coba peras lagi dan hasilnya tetep cuma beberapa tetes aja #putusasa.#malu

Nah kemudian setelah ngobrol-ngobrol dikit sama sepupu saya Dyna, akhirnya saya mutusin datang ke klinik laktasi di St. Carolus demi dan atas nama ASI dan Aimee.

Pertama datang, saya ga bawa Aimee, karena saya pikir saya datang untuk dipijat payudaranya seperti waktu di Rumah Sakit paska lahiran -> kebegoan untuk ke sekian kalinya.

Pas ketemu dokternya, dokternya bingung. “Kok anaknya ga dibawa Bu?” Saya tersipu-sipu malu semalu-malunya.

Kata dokter lagi, “Kalo’ saya suruh pulang, nanti Ibu tersinggung. Tapi kalo’ sesi ini diterusin, Ibu ga bawa bayinya. Gimana saya bisa lihat proses menyusuinya?” Saya tersipu-sipu lagi. Nama saya perlu dirubah jadi Ms. Tersipu.

Akhirnya karena kasihan, dokter mengajak kami ngobrol soal ASI dan Aimee. Lumayan sih nambah pengetahuan. Dokter langsung mengultimatum : No more pake dot. Kalo’ nggak, nanti anaknya ga mau netek karena keenakan pake dot. Dokter suruh kami kasih sufornya pake sendok, tidak lupa mengajarkan cara memberikan susu yang benar dengan sendok tsb. Oh-oh.. denger ini aja saya udah stress. Ga kebayang deh repot dan ribetnya kudu nyendokkin si baby pake sendok, satu demi satu. Belum lagi ngerinya sama resiko tersedak.

Saya sempet berkilah, “Dok, buktinya sekarang anaknya masih mau netek kok.. padahal tiap hari juga kami kasih sufor pake dot..” Tapi dokter hanya tersenyum manis dan tetep kekeuh, “Akan ada some point of time dimana dia akan berhenti netek sama sekali dan hanya mau minum susu dari dot.” Saya sih masih ga percaya, tapi baca-baca di internet memang sih semua suggestion adalah jangan pake’ dot kalo’ mau ASI ekslusif. Pilihan lain ya sendok, feeder cup, dll., dan memang alternatif paling memungkinkan dan ‘user-friendly’ saat itu memang sendok sih sebagai pengganti dot.

Ya sudah kami pulang dengan beban.

Besokannya saya dateng lagi, kali ini tentu saja bersama Aimee, yang langsung celingak-celinguk kebingungan dengan noraknya, di tempat baru.

Setelah nunggu super lama karena memang di tiap sesi dokter harus liatin cara nyusuin pasien yang notabene ga sebentar, saya akhirnya masuk. Saya pun memeragakan cara saya menyusui Aimee ke si dokter (plus beneran netekin). Kayaknya sih fine-fine aja ya. Cuma dikasih masukan-masukan sedikit untuk memperbaiki pelekatan.

Di akhir sesi, untuk merangsang ASI, dokter mutusin untuk kurangin takaran sufor Aimee dari 60 mili menjadi…. 30 mili. Setengahnya. OMG. Saya sampe’ shock. Saya bilang, “Dok, how come? Bisa jejeritan ini anak, jatah sufornya dikurangi setengahnya, sementara ASI saya masih sedikit..” Dokternya cuma senyum-senyum aja. Pokoknya dia bilang, saya harus rajin peras dan pijat supaya ASI-nya bisa tambah banyak. Sufor nanti hari demi hari dikurangi.

Pulang dari dokter, saya stress setengah mati, tapi akhirnya coba dijabanin. Sufor dijadiin 30 mili doang, sama seperti jatah waktu lahir, sementara Aimee sekarang sudah hampir 1 bulan. Beneran ga tega ngurangin jatahnya jadi setengahnya. Seperti dugaan, Aimee jadi rewel luar biasa. Nangis kejer sepanjang hari. Ini berlangsung sekitar semingguan sebelum sesi kontrol kami berikutnya. Untuk medianya sendiri, saya masih nekat pake dot instead of pake sendok seperti suggestion dokter.

Sesi berikutnya lagi, si dokter nimbang berat badan Aimee dan surprisingly, berat badannya naik! Padahal takarannya udah diubah jadi 30 mili doang. Dokternya aja sampe’ surprise, tapi akhirnya seneng juga karena berarti Aimee ‘fine-fine’ aja dengan takaran sufor cuma 30 mili. “Lanjutkan,” kata dia. Okeh..

Kemudian dokter sekali lagi ngeliatin cara saya nyusuin. Kali ini, pas dokter liat, dokter bilang bahwa Aimee masih ga bener ngisepnya. Dianggapnya Aimee cuma ngempeng doang. Solusinya, dokter ngasih selang sebagai pengganti sendok. Jadi sambil netek, dengan posisi mulut Aimee masih melekat ke payudara, selang dimasukkan (diselipkan) ke mulut Aimee, kemudian ujung satu lagi ditaruh di botol berisi sufor. Karena Aimee akan menghisap payudara, nanti otomatis sufornya pun terhisap dan Aimee tinggal nelen aja deh dari selang itu. Kata dokter, dengan begini dia belajar menghisap supaya hisapannya juga kuat, sekaligus meminimalisir penggunaan dot.

Di situ saya sempet down lagi. Kok ada-ada aja ya? Kemarin harus pake’ sendok. Hari ini pake’ selang. Ribet banget. Pas saya cerita ke keluarga, semua juga geleng-geleng dan seperti biasa comment-comment negatif berdatangan. “Aduh, udah deh, ga usah ke klinik laktasi lagi,” atau “Ga usah aneh-aneh deh, pake’ sendok lah, pake’ selang lah.. udah pake’ dot aja kenapa sih? Buktinya anaknya masih mau netek toh..” dan lain-lain. Kebayang ga sih pressurenya?

Anyway saya tetep ikutin saran dokter, dan memakaikan selang saat Aimee menetek. Ternyata enak juga loh karena sufornya lebih cepet abis tanpa harus menyusui lewat botol. Lebih hemat waktu gitu, walaupun lebih ribet saat mencuci selang tersebut.

Jadi ya sudah hari-hari ke depan kami pakai selang untuk sufornya Aimee, sementara netek masih jalan terus. Intinya kami ga pake’ dot lagi.

Minggu depannya, sesuai instruksi, kami kontrol lagi ke klinik laktasi untuk liat perkembangan Aimee. Eeeh katanya masih belum terlalu OK ngisepnya. Saya sampe’ sebel dan frustrasi juga. Mesti diapain lagi sih? Di sesi tersebut dokter juga mengajarkan cara pijat payudara (refresh sesi di RS pasca lahiran dulu) yang bikin saya bingung juga. Kenapa baru diajarin sekarang, padahal saya udah pernah nanya dari sesi pertama soal pijat payudara. Terus mulai berasa kok sesi-sesi belakangan serasa ‘gak guna’ ya. Datang cuma untuk dilihatin cara nyusunya Aimee yang katanya ‘kurang’ ada perkembangan. Saya jadi capek sendiri, ini ujungnya sampe’ kapan ya? Kalopun teknik Aimee sudah benar, then what? -> ini emak-emak-baru yang cepet nyerah dan ga sabaran, ga bisa menikmati proses.

Akhirnya setelah itu saya berhenti mengunjungi klinik laktasi lagi. Saya gatau sih (sampe’ sekarang) apakah ini keputusan yang benar atau nggak. Yang penting saya udah dapat ilmu untuk peras payudara dengan menggunakan tangan dan teknik pijat payudara yang benar (walaupun saya hampir ga pernah pijat karena beneran ga ada waktu plus males juga hi-hi-hi).

Kesimpulan dari klinik laktasi :
* Harga mati ga boleh pake’ dot. Gunakan sendok, feeder cup atau yang lainnya.
* Pijat dengan kompres panas dingin sudah tidak digunakan (bikin saya bingung karena di internet semua bilang ini membantu kelancaran ASI)
* Jangan gunakan empeng, karena bisa merusak struktur gigi
* Better peras secara manual dengan tangan ketimbang dengan pompa karena beresiko menyebabkan luka dan lecet pada puting / payudara.

However balik ke soal ASI, walaupun saya ga balik ke klinik laktasi, saya tetap pake’ selang untuk sementara karena udah ‘keenakan’. Plus lama kelamaan karena Aimee rewel terus, saya naikkin lagi sufornya dari 30 mili, terus-menerus dan sekarang sudah 80 mili tiap minum sufor.

Kemudian kami punya suster, dan terkait pemakaian selang, somehow saya paranoid takut susternya nyuci selangnya ga bersih. Plus, entah kenapa susternya ga terlalu jago ‘nyelipin’ selang itu ke mulut Aimee, beda sama suami saya. Yang ada mulut Aimee disodok-sodok untuk masukkin selang itu ke posisi yang tepat supaya sufornya ‘terhisap’ pas dia lagi netek. Saya jadi ngeri mulutnya luka.

Jadi karena alasan-alasan di atas, akhirnya saya berhenti pake’ selang dan mulai pakai sendok. Suster yang nyendokkin. Bener-bener ‘mumpung’ ada suster juga (yang bilang bahwa dia sudah terbiasa ngasih susu pake sendok untuk para bayi yang dijaganya sebelumnya, sehingga kesabarannya mestinya cukup OK), Demi dan supaya Aimee ga mengenal dot lagi, segala upaya dijalani termasuk pake’ sendok yang menurut orang ‘berbahaya’ karena kans tersedaknya cukup tinggi. Makanya saya selalu liatin baik-baik setiap kali Aimee disendokkin, apalagi pas malam hari, karena takut susternya ngantuk, sampe’ bikin sang suster gerah dan akhirnya quit.

Di sisi lain, keluarga juga terus mendesak kami dan menyatakan secara eksplisit antipati mereka terhadap penggunaan sendok karena resiko tersedak tadi.

Mereka : “Udah pake dot aja..”
Kami : “Kalo’ si bayi kebiasaan ‘enak’ pake’ dot, lama-lama dia ga mau netek lagi. Netek kan perlu usaha ngisep, sementara pake dot tinggal terima beres..”
Mereka : “Ya kalo’ si bayi ga mau netek, nanti ASI nya diperas aja, kasih lewat dot juga.. Bisa kan tetep ASI?”
Kami : “Kalo’ si anak ga mau netek, berarti payudara tidak disedot. Means payudara tidak dirangsang untuk menghasilkan ASI. Akhirnya ASI-nya jadi tambah dikit loh dan lama-lama habis (eh masih bisa peras sih, tapi kan tetep sedotan bayi lebih efektif)
Mereka : “Kalo’ sampe ga mau netek lagi ya sudahlah.. Nih gw udah 30-an dan dulu pas bayi gw cuma minum sufor, tapi daya tahan gw baik-baik aja.. Tuh anak si XXX juga ga ASI tapi sehat sentosa aja.. Kayaknya ga ada beda deh anak ASI sama anak sufor..”

Speechless, tapi di satu sisi ‘terhibur’ juga dan membuat saya berkata pada diri sendiri, “Iya juga sih, ASI bukan segalanya kok..” walaupun semua orang di dunia definitely bilang bahwa bayi yang mengkonsumsi ASI lebih bagus daya tahan tubuhnya dan bonding dengan ibunya dengan ‘attached’ ketimbang anak sufor. Jujur sekarang saya udah ga peduli deh akurasi kebenarannya, yang penting diusahain kasih ASI semaksimal mungkin aja.

Jadi, menurut keluarga :
* Pakailah dot kalau tidak ingin mencelakakan anakmu.
* Kalo’ dot membuat anak tak mau menetek lagi, ya udah ga apa-apa. Ga bakalan mati kok. Gitu.

Anyway balik ke soal selang vs dot vs sendok, karena si suster tadi someday berhenti, akhirnya mau ga mau terpaksa kami ‘nurut’ saran keluarga untuk pake’ dot, karena walaupun sudah pernah diajarin di klinik laktasi cara menggunakan sendok yang benar, kami tetep ga PD dan merasa ga seahli si suster yang udah biasa nyendokkin bayi dan tahu penempatan sendok yang benar untuk meminimalisir resiko tersedak, termasuk saat bayi sedang menyusu dalam kondisi ngantuk, merem, bahkan tidur.

Dan setelah 1 bulanan, somehow ramalan ala nostradamus si dokter klinik laktasi terwujud. Aimee ngamuk dan nangis kejer setiap kali mau netek. Even baru diposisikan mau netek aja, dia langsung blingsatan dan jejeritan, sementara pas dikasih dot, doi langsung diem total dan merem-melek, asyik bersantap susu. Oh no, betapa sedih dan sakitnya ni hati, liat anak sendiri ga mau netek. Kalo’ dulu saya sering ngerasa jenuh banget dan berasa jadi ‘sapi perah’ karena harus netekin dia setiap 2 jam, sekarang rasanya I will pay everything untuk kembali ke saat-saat itu, dimana my baby masih mau netek walaupun ASI nya sedikit. Buat para orang tua di luar sana, bersyukurlah kalau your baby masih mau netek. It’s a greatest gift ever, beneran deh. It hurts so deep when your baby refused your milk.

Jadinya sekarang saya stop dulu netekin sementara, dan ‘kejar’ di peras aja. Sesekali saya masih coba usaha netekin Aimee dengan segala strategi dan tipu daya, walaupun sampai saat ini belum berhasil karena ternyata bayi sekarang cukup cerdas dan ga bisa ditipu. Mereka tahu bahwa mereka mau disuruh netek.

Kembali ke soal peras, karena ASI nya memang sedikit, sekali peras paling saya bisa dapat 30 mili. Kalo’ lagi banyak bisa dapat 40-60 mili. Di kantor saya usahakan 3x peras walaupun seringkali berhasilnya cuma 2 x peras. Dibawa pulang palingan cuma cukup buat sekali minum untuk Aimee.

Masih inget waktu pertama kali keluar rumah setelah 30-40 arian dipingit di rumah gitu pasca-lahiran, saya ke Ikea sama suami untuk nyari barang. Perginya lumayan lama, dari siang sampe’ sore. Sampe’ rumah, langsung cepet-cepet peras deh dan dapet hampir 80 mili. Abis itu mandi dan terus lanjut peras lagi, dan dapet 60 milian lagi. Kayaknya cuma itu pengalaman peras ASI yang terbanyak hi-hi. Setelah itu konstan sedikit terus. Anyway tetep bersyukur deh berapapun yang diperoleh, ASI masih bisa dan mau keluar.

Kadang bosen juga sih di awal-awal pasca lahiran tiap kali orang yang sama selalu nanyain, “ASI nya masih dikit?” Sampe’ saya bisa memahami deh perasaan orang-orang yang tiap lebaran or sinchia ditanyain “Kapan kawin? Masih single? Belum punya anak juga?” dll. Aku kini mengerti sungguh!

Balik ke pertanyaan-pertanyaan macam di atas, kadang emang sih statement-statement kayak gitu discourage kita banget (baca : saya). Jadinya kan ngerasa ‘rendah diri’, terus kayak diingetin terus bahwa “eh ASI lo dikit loh.. camkan itu siang dan malam ya.. inget, ASI lo DIKIT. D-I-K-I-T…” Lalu saya berasa sebal, sedih, kadang pingin nangis, terus efek ke pasokan ASI yang berkurang gara-gara hormon. Ah begitulah.. Sebenernya sih tergantung sayanya. Sayanya aja yang kurang positif, jadinya ‘ga bisa bawa santai’ tiap kali ditanyain gitu. Eh mungkin hormon juga kali ya, jadinya lebih sensitif -> kambing itemin hormon.

Anyway, thanks to my cousin Dyna yang ngasitau soal LDR dan lumayan ngefek untuk perbanyak ASIP. It works, saya sampe’ takjub. Rasanya banyak ya seluk-beluk ASI yang masih harus dipelajari dan dipraktikkan.

Jujur kalo’ liat orang posting foto ASIP mereka yang berbotol-botol itu, hati langsung ‘nyut’ gitu. I envy you all hi-hi.. Juga kalo’ baca-baca soal sharing / cerita di internet tentang para pejuang ASI yang berhasil ngasih ASI ekslusif, yang ada kok bukan termotivasi ya, tapi malahan sedih karena begitu banyak orang yang berhasil sementara diri sendiri melempem banget ASI-nya. Baca cerita mereka soal betapa banyak dan melimpahnya ASI mereka sampe’ muncrat-muncrat dll. itu bikin hati kayak dikentutin.

Anyway again tetep, kalo’ lagi down gini, diusahain sebisa mungkin untuk bersyukur karena masih bisa kasih ASI biarpun cuma sedikit. Bersyukur itu susah-susah gampang ya?πŸ™‚ I’m still learning though..

Next kalau ada kesempatan punya anak lagi (sementara belum mau lagi karena masih trauma), saya pasti bakalan lebih prepared biar bisa kasih full ASI eksklusif. Hmmhh!! No more kebodohan, kebegoan dan ketidaksiapan #mengepalkantanganpenuhtekad

Buat para pejuang ASI di luar sana, SEMANGKA!! Buat yang ASInya muncrat-muncrat, semoga makin deras. Buat yang cuma netes, semoga tetesannya menjadi aliran. Buat yang karena suatu kondisi apapun tidak bisa memberikan ASI, keep smiling karena kesehatan anakmu ada di tangan TuhanπŸ™‚ Berserah saja..

Happy fri-yeay!!

17 Responses to "Para Pejuang ASI"

Fanny, gua juga e-ping Mom selama 10 bulan buat si bocah kecil yang kedua.
Karena dia bingung puting di usia 7 bulan, sampe akhirnya dia berenti minum asi perah di umur 1.5 tahun. Dia emang kurang suka asi perah, masa berat badannya dari umur 6 bulan – 1,5 tahun cuma naek 1.5kg. Eh begitu dikasih sufor, bb naek 800 gr selama 2 minggu,..

Tapi kenaikan dia yg seumprit selama 1 tahun itu, bukan salah asi juga sih, hehe ga tau kenapa aja tuh dia ga naek BB selama 3 bulan (dari 6-9 bulan).

Eh, ada enaknya lho dia ga nete langsung, ga ada drama nyapih anak hehehe
#tetap ada yg positif#.
Semangat Fanny,…

Tengkyu Ngeee.. Haaa nge parah banget cuma naik 1.5 kg.. untung skrg gpp n lancar2 aja ya.. hihi enakkan susu lain ya daripada ASI..

Fan, gw juga termasuk pejuang asi. Awal abis lahiran asi ga keluar. Baru keluar hari ke 5 pasca lahiran. Itu juga udah coba segala cara segala suplemen. Sampe babyku tiap disuruh netek bete ngamuk karena ga ada yg keluar. Setelah keluar pun ga banyak. Tp karena gw stubborn, gw tetep kekeuh. Kasih terus. Sampe gw bela belain tiap 1 jam pumping. Namanya power pump (coba googling deh) plus netekin diluar jam pumping. Hasilnya dalam seminggu ada peningkatan volume tapi lecet bow puting gw. Bayangin aja kerjanya pumping sama netekin molo. Dan itupun ga banyak. Sebelom power pump gw sekali pumping (di luar netekin) itu cuma dapet 40 ml paling banyak. Setelah power pump seminggu berdarah darah – ga tidur- lelah – lecet dapetnya 60 ml per kali pumping. Jadi asi nya masih kejar kejaran sama bayinya nyusu. Sampe babyku 3-4 bulan masih berjuang sama asi loh. Trus diajarin juga banyak minum. Nah ini yg efek. Dalam sehari minum 3 liter cairan (kuah, air putih, jus). Beneran jd banyak loh asinya. Plus masih rajin pumping ya. Tapi uda ga netekin krn gw pake dot si baby bingung puting. Usia 3 bulan uda ga mau netek, maunya pake dot. Jadinya ya asip. Tapi semenjak minum banyak plus pumping 4 jam sekali, per kali pumping dapet 2x 100 ml. Lumayan banget. Tetep ga nyetok sih karena baby nya minum nya juga tambah banyak tapi at least ga pake tambahan sufor lagi (pas 3 bulan pertama pake sufor tambahan). Jadinya sufor cuma buat cadangan kalo gw pulang malem dan asi keabisan, which is sufornya hampir ga keminum. Bisa dibilang full asi jadinya.
Bangga deh, mengingat dulu berkali kali mau nyerah lanjutin kasih asi. Cape pumping sampe ga tidur, hasil dikit, lecet2; terbayar. Pokoknya jangan nyerah fan. Gw pernah baca ada ibu2 tulis di blog: MENYUSUILAH DENGAN KERAS KEPALA. Nah jadi motivasi gw tuh. Pokoknya keras kepala aja usahain asi. Krn asi itu however makanan terbaik bayi kita. Trus asi booster tiap orang beda2. Ada yg milo, ada yg susu kentel manis, ada yg mama soya, dll. Kamu cari cari sendiri asi booster kamu makanan apa.
Semangat yaaa. Saya teringat perjuangan dulu menyusui waktu baca postingan fanny. Haha

Hoaaa asli gw terharu lo baca comment lo. Kayak baca novel gitu dengan happy ending haha.. iya pernah baca power pump. Kayake gw cukup rajin netein dulu 2 jam skali tp mungkin kurang pompa n kurang suplemen jg x ya dan belum nemu booster yg cocok or belum ngeh. Haha.. tengkyu ya.. senang d membaca commentmu.

aku termasuk yg emak oplosan eh campur nih. anakku minum asiku langsung, asi perahku, asip donor dan… sufor…. hahaha…. ganti2an aja…. klo pas ASIP ku lg ada stok (dan ASIP donor jg pas ada) ya minum ASIP, lewat apa? dot saja laaah…… klo pas ASIP stok lg kosong, selagi nunggu emaknya nyetok lagi, ya minum sufor lah anak gw. plus ditetekin juga tentunya…. dimana aku masih ragu klo cm ASI langsung saja, kok kayaknya nggak cukup (blm perfect nih latch on nya)… hrs nambah ASIP juga.

Ahahaha segala sumber deh ya yang penting anak sehat :p

Bwahahah komplit banget.. iya yg penting segala sumber dikerahkan ya..πŸ˜€

seandainya bisa balik waktu, pengen juga jadi pejuang asi. jaman dulu edukasi soal asi gak begitu kuat, ditambah sayanya yang melakukan pembiaran. anak yang pertama cuman 2 bulan minum asi karena cuma dikit, anak yang kedua sampai 1,5thn kalo kerja minum sufor pas malamnya baru nenen. tapi sudahlah yang penting anak2 jarang sakit dan ceria…

Iya pengen d bisa turn back the time. Tapi ya udah yang penting jadi pelajaran dan anak baik2 ajaπŸ˜€

Ci setau gue dimana2 kalo anak pertama pasti ortunya nyari tau dgn semangat ttg apapun termasuk ASI, setelah itu memutuskan ASI eksklusif ato sufor aja. Baru tahu dirimu secuek ini hihi maaf ya 😝

Hihihi iya parah ya.. gw sibuknya nyari nama bayi dlk wahahahaha.. jd pelajaran banget d :p

Gpp lah Ci prioritas org ttg anaknya beda2 wkwkwk 😝

Kamu mesti shopping2 terus Fan kalau gitu biar dpt banyak…hehee…pengalaman dari IKEA itu

Kalau motivasi dari mertua gw mah “nanti kalo punya anak harus kasih ASI, sufor mahal, bisa bangkut kalian”

Bwahahaha iya Ka sayangnya shopping jg susah ni.. susah ninggalin or ngajak ni anak.. dan emang bener, sufor mahalnya amit2.. kantong mau brojol rasanya huhuhu.. apa boleh buat ASI nya seret haha..

eh comment gw msk ga ya td itu…hahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Fanny Wiriaatmadja

Follow Fanny Wiriaatmadja on WordPress.com

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 1,696 other followers

Memories in Picture - IG @fannywa8

<<emosi>> Last nite dinner di Kopitiam, GI

#langsunghilangseleramakan
#kwetiau
#pucatpasi
#polosbanget
#dikitbanget
#4suaphabis
#emosi
#seginiplusteh70ribu 
#enakkankwetiaunyokapgw
#waiternyajelalatanlagi πŸ˜‘πŸ˜‘πŸ˜‘πŸ˜‘πŸ˜‘πŸ˜‘πŸ˜‘πŸ˜‘πŸ˜‘ 1 (foto) lagi dari Mayora.. #aimee #birthday #1yearold #perayaanbatchkedua #celebration #remboelan #plazasenayan #inlawfamily #ayeamakukuyeye Libby and Jamie card for Aimee 😁

#birthdaycard #birthday #aimee #kids #handmadecard #cousin #nephew #niece Libby's card for Aimee 😁

#kids #birthdaycard #cousin #niece #birthday #aimee #handmadecard It's almost Christmas, the most wonderful time of the year!! Last year I didn't enjoy all this season beauty as I'm stucked at thome post-birth. But now?? Yeay!! Mall to mall, get ready!

#christmas #decoration #themostwonderfultimeoftheyear #christmastree One of my favorite place. Tasty food, wide range of variety, reasonable price, beautiful and comfy atmosphere

#remboelan #restaurant #indonesianfood Masih edisi ultah πŸŽ‚

Headband by @bearbeecollection 
Dress by @galerieslafayette

#aimee #birthday #1yearold #white #baby #instababy #remboelan #plazasenayan #asyikdengansendokdansegalamacam Family is number one blessing

#aimee #birthday #1yearold #celebration #perayaanbatchkedua #keluargapala #remboelan #plazasenayan #whitebluedresscode ❀πŸ‘ͺ❀ 3 of us

#aimee #birthday #lunch #1yearold #celebration #perayaanbatchkedua #remboelan #plazasenayan Teeth and tongue πŸ˜—

#aimee #baby #laugh #birthday #1yearold #lunch #celebration #perayaanbatchkedua #remboelan #plazasenayan πŸ“· : @lieta73 πŸ˜€ Aimee mukanya kok penuh cela gitu si?

#aimee #baby #family #birthday #1yearold Aimee 2nd cake 🍰

A cake πŸŽ‚ by @ivenoven, a birthday cake I always want since errr.. forever?? #aimee #birthday #baby #1yearold #cake #ivenoven #winniethepooh #vanillanutella #vanilla #nutella Aimee 1st cake πŸŽ‚ πŸŽ‚ @colettelola

#masihedisiulangtahun #aimee #birthday #1yearold #baby #cake #coletteandlola #chocolate Happy Birthday Aimee πŸŽ‚

#masihedisiulangtahun #aimee #birthday #1yearold #baby #changthien #keluargakaret #perayaanbatchpertama #greendresscode Happy birthday sweetheart πŸ˜€

Even the power of words (whom I trust the whole of my life) can't describe how I feel for this 1 year journey. 
It's a mixed of rollercoaster jaw-dropping, calming and peaceful feeling from rain and soil smell, soap opera laugh and tears, and so on.. Oh, and one thing for sure I know now what is heavy backpain and sleepless night, lol.. Mommy and Daddy woof you berry berry munch, sweet lil' monster.. Thank you for making me a better person, someone I never knew I could be.. ❀πŸ‘ͺ #aimee #birthday #1yearold #baby #perayaanbatchpertama #chsngthien #bihunikanpalingenaksedunia #celebration #dinner #family Impatience has its cost 😐

#pablo #pablonyalongsor #cheesetart #japan #matcha #greentea #gandariacity #gancit #gojek #terimakasihabanggojekyangrelaantri #maugamaukasihtipsgede

@pablo_cheese_tart_indonesia Enjoying 30 % discount of Crispy Beef Steak πŸ„πŸ΄πŸ½ #fillbellies #gajahmada #crispybeefsteak #steak #food #dinner #western @fillbellies Anak kepo part 2

#aimee #baby #mainanembercuciankotor #emaknyaudahkehabisanide #udahhabisenergi #parenthood Anak kepo πŸ˜‚

#aimee #koper #luggage #tatah #jalan #kepo #kiddy -> lg addicted main ini 😎

#designhome #game #playstore #interior #design

Blog Stats

  • 405,266 hits

FeedJit

Archives

Categories

Protected by Copyscape DMCA Takedown Notice Infringement Search Tool

March 2016
M T W T F S S
« Feb   May »
 123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
28293031  
Dream Bender

mari kendalikan mimpi

catatan acturindra

sekelumit cerita penolak lupa

JvTino

semua yang ada di alam ini bersuara, hanya cara mendengarnya saja yang berbeda-beda

Rini bee

Ini adalah kisah perjalanan saya. Kisah yang mungkin juga tentang kamu, dia ataupun mereka. Kisah yang terekam di hati saya. Sebuah karya sederhana untuk cinta yang luar biasa. Sebuah perjalanan hati.. :)

hati dalam tinta

halo, dengarkah kamu saat hatimu bicara?

lukamanis

terlalu manis untuk dilukakan

Agus Noor_files

Dunia Para Penyihir Bahasa

kata dan rasa

hanya kata-kata biasa dari segala rasa yang tak biasa

Iit Sibarani | Akar Pikiran

Serumit akar, menjalar ke setiap sudut pikiran dengan hati sebagai pusat gravitasinya.

cerita daeng harry

cerita fiksi, film, destinasi dan lainnya

Dunia Serba Entah

Tempatku meracau tak jelas

Astrid Tumewu

i am simply Grateful

Mandewi

a home

FIKSI LOTUS

Kumpulan Cerpen Klasik Dunia

Meliya Indri's Notes

ruang untuk hobi menulisnya

anhardanaputra

kepala adalah kelana dan hati titik henti

catatanherma

Apa yang kurasa, kupikirkan...tertuang di sini...

Rido Arbain

Introducing the Monster Inside My Mind

Tempted to Write

Introducing the Monster Inside My Mind

MIZARI'S MIND PALACE

..silent words of a silent learner..

Nins' Travelog

Notes & Photographs from my travels

Gadis Naga Kecil

Aku tidak pandai meramu kata. Tapi aku pemintal rindu yang handal.

lalatdunia's Blog

sailing..exploring..learning..

GADO GADO KATA

Catatan Harian Tak Penting

Catatan Kaki

Kisah ke mana kaki ini melangkah...

Luapan Imajinasi Seorang Mayya

Mari mulai bercerita...

hedia rizki

tuliskan yang tak mampu terucap

Catatannya Sulung

Tiap Kita Punya Rahasia

chocoStorm

The Dark Side of Me

copysual

iwan - Indah - Ikyu

Rindrianie's Blog

Just being me

Nona Senja

hanya sebuah catatan tentang aku, kamu, dan rasa yang tak tersampaikan

He said, I said

Introducing the Monster Inside My Mind

Doodles & Scribles

Introducing the Monster Inside My Mind

All things Europe

Introducing the Monster Inside My Mind

The Laughing Phoenix

Life through broken 3D glasses. Mostly harmless.

miund.com

Introducing the Monster Inside My Mind

Dee Idea

Introducing the Monster Inside My Mind

DATABASE FILM

Introducing the Monster Inside My Mind

www.vabyo.com

Introducing the Monster Inside My Mind

aMrazing

Introducing the Monster Inside My Mind

~13~

Introducing the Monster Inside My Mind

%d bloggers like this: