Fanny Wiriaatmadja

Posts Tagged ‘Honeymoon

Ini adalah itin saya selama honeymoon ke Bali 6 ari 5 malem :

Senin

* Terbang dengan Citilink siang hari, sempet delay hampir 1.5 jam

* Nyampe airport supir bookingan udah ready, syukurlah. Not bad walaupun agak terkesan preman dan dingin.

* Langsung makan Warung Candra. Itu loh, makanan nasi babi di Denpasar. Suami yang baru pertama kali coba langsung doyan setengah mati, sementara saya somehow ngerasa biasa aja. Mungkin udah bosen.

IMG_20150324_223912

* Check-in hotel di Kanishka Villas Seminyak, terus nikmatin hotel sebentar – tepatnya private villa sih. Tempatnya luas dan cukup menyenangkan dengan small private pool. I love this place! My husband said (setelah honeymoon selesai) bahwa ada bayangan-bayangan sekilas yang dia lihat di dalam kamar, tapi dia berusaha ignore itu. Hiiiy..

IMG_20150325_081520

IMG_20150325_081817

* Malem makan Bubba Gump di Kuta. I always love this place dengan crowd-nya yang unique dan very special seafood platters. Terbukti malam itu kami pesan 3 menu lagi dan semuanya enak. Forrest Gump never failed!

IMG_20150324_224639

Tadinya abis makan Bubba, mau ngoboy nyari makan lagi, tapi karena udah kemaleman, akhirnya kami balik ke hotel.

Selasa
* Pagi breakfast di hotel dengan optional breakfast yang diantarkan ke private villa kami. Not really impressive. Nasi goreng pesanan saya sangat ga enak. Sisanya variety american breakfastnya yang rasanya lumayan sih.

IMG_20150324_224515
* Setelahnya check-out sekalian makan kecil di Angelita Patisserie, hasil liat di suatu website. Tempatnya very nice dengan nuansa French yang kental banget, plus makanan super enak. Kami cobain Pancake Apple Caramel-nya (lupa namanya) dan beberapa kue kecilnya. A really nice place to return.

IMG_20150324_211849 IMG_20150324_205610 IMG_20150324_205342 IMG_20150329_054002

* Jalan-jalan ke Krishna buat nurunin perut walaupun saya ga terlalu suka pusat oleh-oleh ini. Tapi toh tetep saja membawa pulang daster-daster untuk orang di rumah.
* Agak gila, siangnya lanjut lagi makan Warung Liku, warung yang pernah saya makan bareng temen-temen kantor lama pas outing ke Bali. Selalu suka makan di sini, nasi ayam betutu campur babi. Sayang babinya udah habis hari itu.
* Lanjut ke DMZ Museum, itu loh, museum 3D tempat kita bisa foto-foto seakan itu real. Karena udah pernah ke Alive Museum di Singapore sebelumnya, museum ini jadi ga terlalu spesial lagi. Cuma karena super sepi, mbaknya dedicated sepanjang jalan motoin kita dan nunjukkin gaya tercocok. Harga tiket kalo’ ga salah Rp 95,000.

IMG_20150331_194549

* Karena kami masih kehilangan kewarasan kami, kami lanjut makan lagi ke Wahaha – babi guling yang mirip Nuris. This is my first time dan tetep ngerasa enakan Nuris. Kami cuma pesen 1 porsi untuk berdua. Menurut saya bumbunya kemanisan. So this would be the first and the last.

IMG_20150324_204316

* Check in ke Horison Hotel, beres-beres bentar terus keluar nyari spa jalanan. Spa deh, sementara suami refleksi. Karena memang tempat spa ecek-ecek, tempatnya agak terbuka, banyak tamu lalu-lalang sampai saya ngerasa ga terlalu nyaman. Mbak-mbaknya juga super cuek buka tutup tirai tanpa ngeliat-ngeliat dulu. Kelar dari sini, badan lengket banget, ga nyaman banget. Akhirnya balik hotel dan mandi dulu.
* Selanjutnya ketemuan sama kakak ipar dan suaminya, karena mereka baru sampe’ Bali. Mereka nginep di sebelah, di Haven. Supir dan mobil saya sudah selesai, dan kami ganti mobil yang dipesan kakak ipar saya, yang dia sewa tanpa driver karena kami akan nyetir sendiri.

* Abis itu lanjut dinner Warung Made. Saya pesen nasi ayam betutu lagi. Super kenyang.
* Balik ke Krishna lagi karena kakak ipar mau cari oleh-oleh.
* Makan penutupan di Warung Itali, pesen 1 loyang pizza aja.

Hari ini makan 6 x. Amazing..

Rabu
* Pagi-pagi karena sama-sama ga dapet breakfast, kami makan Malen Babi Panggang. Ini juga pertama kali saya makan, dan emang enak banget. Saya lebih suka ini daripada Candra, tapi suami lebih suka Candra.

IMG_20150328_121805

* Lanjut makan es krim Gusto Gelato yang porsinya banyak dan murah meriah. Tapi rasanya menurut saya biasa aja.
* Perjalanan lanjut ke Pasar Sukowati karena memang mau ke arah Ubud, belanja di tempat langganan kakak ipar. Dari dulu saya memang ga terlalu suka Pasar Sukowati, tapi hari itu lumayan panen dan dapat banyak barang.
* Lunch Bebek Leka-Leke di Ubud. Biasa aja. Buat saya semua bebek ini sama aja sih rasanya : Bengil, Tepi Sawah, Leka-Leke. Bebek ya begitu aja. Malah lebih enak makan bebek pas di Yogya.

IMG_20150325_155848 IMG_20150329_060526

* Habis itu lanjut hunting Batik Indigo Bu Jok, dapet referensi dari sepupunya suami. Ternyata batik tulis gitu dan harganya mahal. Plus ga menarik motif-motifnya buat saya. Padahal udah semangat mau beli batik.
* Tadinya mau ngopi di Lotus Garden tapi timing ga keburu.
* Makan di Vue Beach Club hasil nemu di Disdus. Pesen cabbana gitu buat 4 orang, tempatnya nice banget dan makanannya enak. Terbukti yang di Disdus belum tentu buruk. Jadi di situ cuma leha-leha santai-santai duduk-duduk di cabbana deket kolam renang dan nikmatin pemandangan pantai + langit senja. Setelah ke situ, kami iseng-iseng liat ke hotelnya. Wuih sepi sekali, tapi lumayan menarik kamarnya.

IMG_20150326_091922 IMG_20150329_054228 IMG_20150329_054620 IMG_20150329_055246 IMG_20150331_194233

* Muter-muter Seminyak karena suami jarang ke Bali. Ngasih liat ini-itu ke suami.
* Makan Nuris. Enak seperti biasanya, tapi cuma pesen dua untuk rame-rame karena udah kekenyangan.
* Pulang ke Hotel. Masih ke Horison karena kami nginep 2 malam.

Kamis
* Breakfast hotel karena kali ini pesen breakfast. Ga enak, super dikit dan sangat ga menarik.
* Ke Joger + Laris beli-beli beberapa barang dan oleh-oleh makanan.
* Lunch ke Merah Putih yang notabene biarpun mahal, worth it juga karena makanannya enak-enak, appearancenya cakep dan tempatnya bagus (eh tapi porsinya sedikit deng)

IMG_20150326_171632 IMG_20150326_131150 IMG_20150326_125647

* Lanjut ke Alea Hotel karena sebelumnya saya salah book tanggal untuk hotel Astana Kunti di Disdus, dan mereka ga mau berbaik hati merevisi tanggalnya, grrr.. Akhirnya terpaksa hunting hotel baru on the spot, lewat internet dan ketemu hotel ini. Not bad, not bad, hotel baru, sangat murah, walaupun lokasinya agak dalam.
* Beli croissant – Monsieur Spoon buat ngemil nanti. Tempatnya berupa cafe kecil, dan saya kecewa karena ga ada croissant gorengan, adanya manis semua.
* Angelita Patisserie lagi, karena kakak ipar mau cobain. Pesen makanan yang agak berbeda dengan sebelumnya dan lagi-lagi semuanya enak. Luar biasa..
* Berangkat ke Mulia Hotel karena kakak ipar nginep di situ, lewat tol yang cakep design pilar-pilarnya (*ga penting). Main-main dan muter-muter di dalam Mulia, yang sangat-sangat bagus, tapi kamarnya biasa aja sih, cuma gede aja. WC nya udah kayak toilet Jepang yang banyak tombol automaticnya.

IMG_20150328_154346

IMG_20150326_200711 IMG_20150326_200307 IMG_20150326_200847 IMG_20150328_155205 IMG_20150329_053427 IMG_20150329_053221 IMG_20150331_192805 IMG_20150402_142050

* Nongkrong di SkyBar, salah satu open bar di Mulia. Cuma bengong-bengong aja sambil nikmatin senja.
* Makan di resto Thai di Nusa Dua, namanya Tao, sambil ketemuan sama temennya kakak ipar. Makanannya not bad, tapi not special juga sih menurut saya. Tempatnya ga bisa nilai karena udah malem, very dark. Harga mahal.

IMG_20150328_153815

* Pulang drop-in kakak ipar ke Mulia, terus kami balik ke Alea Hotel (yang mini, kecil, dan tersembunyi itu).

Jum’at

* Pagi-pagi dijemput sama supir dari Odyssey Submarine, kapal selam yang kami order. Jalan deh kami ke pelabuhan (saya lupa namanya) yang asli jauh banget. Sekitar 2 jam-an. Sepanjang jalan mobilnya ngebut total sampe’ perut saya kumat kegelian. Stress dan keringet dingin.

* Sampe’ sana nunggu 45 menitan. Banyak turis mulai berdatangan. Ada bule, Korea, Jepang, China dll. Sepertinya cuma kami yang orang lokal. Orang-orang Submarinenya sangat ramah, dan mereka selalu dahuluin kami sebagai orang lokal. Jarang-jarang banget ada treatment kayak gini. Biasanya kan turis luar diperlakuin kayak raja.

* Berangkat deh naik perahu dulu sampai agak ke tengah laut, terus keliatan deh submarinenya. Masuk satu-satu pake’ tangga vertikal ke bawah. Briefing-briefing bentar (guidenya OK banget bisa semua bahasa), dan berangkatlah kami selama 45 menit. Selama perjalanan, to be honest semuanya boring banget. Palingan cuma 5-10 menit ada rombongan ikan yang banyak dan seorang diver yang ngasih makan sehingga dikelilingi ikan-ikan itu. Ikannya pun cuma 1 jenis, ikan badut. Pokoknya untuk ukuran 500 ribu / orang, asli ini ga worth it banget. Bener-bener cuma buat tau aja. Coba kalo’ medan submarinenya lebih bagus ya, pasti underwater world nya juga lebih mempesona dan jadinya kan tripnya lebih worth it.

IMG_20150327_224052 IMG_20150327_223528

* Balik ke tempat tadi, kami dikasih makan prasmanan setelah nyelem. Not bad sih sayurnya. Habis makan kami dikasih sertifikat, terus balik hotel, diantar lagi, and it’s another 2 hours.

* Sampe’ di hotel udah jam 1.30-an siang. Habis check-out (boleh late check-out) langsung ngemil lagi ke Fat Turtle, cafe yang saya dapet dari website lagi. Ih enak loh, saya doyan banget. Ada makanan apa gitu (avocado something) yang rasanya unik banget. Pokoknya someday saya pasti balik lagi ke sini.

IMG_20150327_223243 IMG_20150327_223430 IMG_20150327_223341

* Abis itu jalan ke arah Nusa Dua lagi, untuk check-in hotel kami, Amaroossa Hotel di Nusa Dua, sekalian ke Mulia, untuk jemput kakak ipar dan suaminya. Di tengah jalan mampir ke Pia Legong karena sambil ngelewatin, tapi gagal karena antriannya udah panjang bener.

* Sampe’ hotel kami, check-in dulu, dan suami agak kecewa karena dia kira ini private villa. Ternyata cuma kamar biasa dengan private pool aja sih dan private pool nya juga ga ada penutup atasnya jadi sepertinya tetangga bisa ngintip.

IMG_20150402_065011

* Habis liat-liat hotel, kami jalan lagi ke Mulia, kakak ipar udah pesen Nasi Babi Pak Dobiel, hasil bawa pulang. Ih enak juga. Saya mendadak inget bahwa sebelumnya saya udah pernah makan di sini juga. Saya makan 1 porsi berdua sama suami.
* Habis makan dan siap-siap kami berangkat ke Pelabuhan something lagi (lupa) untuk ikutan Pirates Safari Cruise yang banyak di Disdus itu. Sampe’ sana masih proses registrasi dan kami dikasih penutup mata bajak laut, sorban khas bajak laut, dan welcome drink. Buat lucu-lucuan aja sih. Setengah jam kemudian, kapalnya udah dibuka, dan kami masuk deh, ke meja yang sudah tertulis di dalam tiket. Mataharinya masih silau banget. Habis itu bengong-bengong doang sih beberapa lama, dan kemudian ada orang kapal yang suruh kami naik karena acara akan segera dimulai. Ya udah kami ke atas terus acara dimulai deh. Ada singer orang Indo cewek yang lumayan kocak dan menguasai panggung, nyanyi-nyanyi. Sayang penonton/pengunjungnya kurang heboh, minim bule, banyakan orang China, jadi audience nya ga gitu berani dan muka tebel. Habis itu ada acara sulap, fire-dance, tari perut dll. Lumayan menghibur sih. Mendekati malam, dinner juga dimulai. Sayurnya saya bilang biasa aja sih. Turis China jangan ditanya ya, ambil sayurnya segunung ga kira-kira. Jorok pula. Seperti biasa deh.

IMG_20150327_222537 IMG_20150327_224642

* Selesai acara, kami balik ke Krishna lagi karena ada barang yang masih mau dibeli sama kakak ipar.

* Lanjut makan Nasi Pedas Andika. Bawa pulang doang sih, cuma saya ga gitu suka Andika dari dulu, jadi saya ga ikutan pesen.

Sabtu
* Pagi breakfast di hotel, dan karena katanya pengunjung hotel kurang dari 10 orang, maka breakfastnya ga buffet, melainkan ala carte. Ih kasian amat. Jadinya saya pesen nasi goreng yang rasanya biasa banget.
* Habis sarapan kami check out, terus saya ke Uluwatu liat-liat baju. Bukan Uluwatu tempat wisata si tebing itu ya, tapi Uluwatu toko baju putih-putih renda-renda itu. Ga nemu yang bagus dan harganya aji gile semua, jadi kami ga lama-lama ke situ.
* Setelahnya kami ke Warung Liku lagi untuk makan, karena ngejar babinya. Waktu makan di hari-hari pertama kan kebetulan babinya udah abis. Terus sekalian bawa pulang satu bungkus buat kakak ipar di Mulia nanti.
* Habis itu coba cari-cari es atau gelatto gitu tapi muter-muter malah kejebak macet di Kuta dan Legian. Jadinya batal deh.

* Lanjut ke Mulia untuk jemput kakak ipar karena mereka harus ke airport, jadwal penerbangan siang hari. Kami sempet ke Pia Legong lagi dan akhirnya berhasil beli walaupun untuk beberapa rasa ada pembatasan jumlah beli.

* Sampe’ Mulia, kakak ipar cobain makan Liku yang kami bawa, terus setelah mereka check-out kami makan Dobiel lagi, kali ini di tempatnya. Ah, emang top deh nasi babi yang satu ini. Biarpun panas terik, tetep keenakannya ga tertutupi.
* Abis itu anterin kakak ipar ke airport, sementara kami masih keliling-keliling Bali karena jadwal kami lebih sore plus tadi pagi kami dapat notifikasi bahwa pesawat Citilink kami akan delay sampe’ jam 6. Ya sudah.
* Dari airport, kami ke Livingstone, sebuah cafe yang saya tahu dari website yang sama yang merekomendasikan cafe-cafe keren di Bali. Tempatnya bagus, atmosfernya enak banget dan makanannya enak semua. Hadeuh, top deh.

IMG_20150328_153400

IMG_20150402_212936

* Habis dari Livingstone kami balik ke airport dan selesailah perjalanan kali ini 🙂 Asli selama perjalanan bersyukur banget sama si penemu Google Map karena udah bikin perjalanan kami jadi terbantu banget. Cuma kadang buat saya pribadi, karena terlalu terfokus ngeliatin peta di HP, akhirnya jalanan bener/aktualnya saya jadi ga perhatiin. Terlalu berpatokan sama peta. Beda sama penyetir yang liat langsung jalanan di depan mata, sehingga nextnya tentu tanpa peta pun Ybs. sudah bisa inget-inget sedikit jalannya.

Advertisements

Lanjutan :

Pemberkatan

Persiapan pemberkatan juga lumayan jungkir balik. Untung ada cici saya yang bantuin cariin cover liturgi di Immanuel, daftarin n kontak pendetanya, dll. Btw pemberkatan saya di GKI karena saya keanggotaannya di sini dan udah banyak kenal/tau pendeta di sini. Padahal sih saya aktifnya ga ke gereja ini. Tapi gpp deh, ‘berpulang’ ke gereja asal.

Nah dari pendaftaran sampe’ percakapan penggembalaan dengan pendetanya, itu asli lamaaa banget. Maksudnya pendetanya ga kontak-kontak kami, sampe’ 10 hari sebelum hari H, baru si pendeta kontak kami. Kami sampe’ deg-degan juga. Akhirnya janjianlah untuk ketemuan di suatu malam. Ya sudah ngobrol-ngobrol, briefing-briefing, sharing-sharing. Kemudian janjian lagi untuk gladi resik prosesi pemberkatan minggu depannya, hari Jumat (sehari sebelum hari H!) Beneran mepet banget semuanya.

Untuk pembuatan wartanya pun itu lumayan mepet. Tek-tok-tek-tok beberapa kali untunglah wartanya jadi juga. Sebenernya kurang perfect sih karena saya ngerasa banyak kata yang pengetikannya salah. Biasa deh, masalah preposisi, imbuhan dll. Saya kan maunya semua bener. Misal kata ‘diruangan’, seharusnya kan ‘di ruangan’. Pengennya sih semua tiada cela gitu penulisannya, terus margin-marginnya juga. Cuma kan ribet juga ya kalo’ bolak-balik ke pendeta isinya cuma revisian perintilan gitu. Ya sudah deh akhirnya pasrah aja. Ngomong-ngomong soal warta/liturginya, saya lumayan suka covernya. Soft dan lembut banget.

NEW_0759

Pas latihan prosesi sama Pak Pendeta sebelum hari H, agak-agak tegang juga sih karena kan latihan pasti beda sama aslinya. Tapi ya sudah deh yang penting ada gambaran besar urutan-urutan acaranya.

Pas hari H, pemberkatan lancar semua sih. Paling ada beberapa kali di mana Pendetanya harus ngingetin posisi kami.

Pas sungkeman sama ortu itu juga standard sih, pasti mewek. Itu saya belum keingetan Bokap loh. Kalo’ keingetan total, bisa mewek ga brenti.

NEW_0746

Wedding Vow

Sumpah pernikahan juga kacau-balau banget karena baru 2 hari sebelum hari H, saya mulai browsing nyari. Parah ya ga niat banget, bukannya bikin yang personalize dan mendalam gitu, malah nyontek. Padahal kan saya paling suka ngarang kata-kata gitu. Sepertinya energinya memang udah terkuras habis buat ini-itu sampe’ bikin sumpah aja saya ga tertarik lagi untuk mengasah sisi kreativitas. Plus sebagian dari diri ada bergumam sih, buat apa sumpah bagus-bagus dan di-create sepersonalized mungkin, yang penting adalah ngejalaninnya. That’s why saya juga ga gitu eager untuk bikin sumpah yang aneh-aneh dan ngoyo. Yang simple aja tapi diresapi. Ngomong-ngomong soal meresapi, kayake saya lumayan meresapi deh, sampe’ tau-tau somehow pas part ‘I will honor you, respect you..” dll itu saya udah mau mewek sampe’ saya ga bisa ngomong apa-apa lagi dan terbata-bata. Ih keren gila, padahal saya udah stress karena takut lupa sama kata-katanya dan ga kepikir untuk ngeresapin itu gitu, tapi tau-tau pas diucapin rasanya beda. Si suami beda lagi, saking groginya (I’ve predicted this before), dia blank total dan sempet diem lamaaaaaa banget. Saya juga sampe’ speechless ga tahu harus ngapain. Paling cuma natap dia, coba nyemangatin, yang tentunya ga ada guna. Akhirnya dengan terbata-bata, dia berhasil juga menyelesaikan kalimatnya walaupun saya yakin itu pasti banyak yang kurang kata-katanya. Anyway sumpah dia pun saya yang cariin di Google. Bwahaha #pengantenganiat. Pokoknya pengennya memang ga dalam bahasa Indonesia sih, gatau kenapa. Bukan buat gegayaan sih, tapi sepertinya kata-kata dalam Bahasa Inggris lebih simple tapi mengena dan indah, ga terlalu berbunga pula.

Catering Pemberkatan

Nah kalo’ makanan pesta kan udah beres ya, all you can eat di Asia. Ga perlu pusing, tinggal itung pax aja, dan guarantee makanan ga bakalan abis. Nah kalo’ makanan buat pemberkatan di gereja, ini yang saya agak bingung. Tadinya sih yang kepikir cuma lunch box dari Nyonya Hendrawan atau apa deh gitu, standard banget

Menjelang hari H saya sempet’ ke pameran wedding di Kemayoran, dan bawa pulang beberapa brosur. Sampe’ rumah, saya liat-liat ternyata ada Catering Say It With Food (Luminaire Catering kalo’ ga salah) yang packagingnya apik dan unik banget. Asli saya langsung naksir dan langsung booking ke situ, biarpun saya belum pernah cobain/test food (padahal di pameran tadi ada loh tapi saya malah ga nyadar dan cuma ngelewatin dan ambil brosur doang, ga nyobain makanannya).

Nah di Say It With Food ini ada tumpeng mini yang bentuknya lucu banget, kayak tumpeng biasa gitu, dikelilingi side dish nya, cuma ukurannya mini dan packagingnya bisa dicustomize seperti yang kita mau, meskipun ada beberapa limitasi design sih.

Nah abis pesen, si marketingnya bilang dia akan kirimkan sample makanannya minggu depan.

Udah minggu depan, ditagih, bilangnya besok ya Bu.. Besokannya, bilangnya minggu depan ya Bu, lagi ada pameran soalnya. Demikian minggu-minggu berikutnya sampe’ akhirnya saya complain. Akhirnya dia bilang lusa ya Bu.. Saya request besok, eh dia bilang ga bisa, bisanya lusa. Ya udah lusa saya minta dianter ke kantor. Tau-taunya besokannya saya ada urusan dan ga masuk kantor, dan si catering ini dateng bawain sample! Saya sampe’ gondok bukan kepalang;. Saya bilang aja situ kan janjinya lusa, kenapa malah anterin sekarang, ga ada pemberitahuan lagi. Akhirnya dia mau loh anterin ke rumah saya. Sayangnya saya lagi ga di rumah. Akhirnya yang nyobain samplenya itu nyokap dan adik saya.

Saya dag dig dug juga dong karena berharap rasanya enak. Kalo’ ga enak, mampuslah saya, udah nekat pesen buat 100 pax untuk pemberkatan nanti.

BBM sama adik saya, katanya “ga enak!” Dan bikin jantung saya berhenti berdegup.

“Ga enaknya gimana?”

“Gatau, ga enak aja..” -> bikin pengen nampol

“Ya ga enaknya gimana dong?? Keasinan? Tawar??”

“Gatau ya, ga enak deh pokoknya..” -> Emosi maksimum, nyaris melebihi kapasitas hati

“GA ENAKNYA GIMANA YA? BISA DIJELASIN SPESIFIK GA YA???”

“Enggggg berminyak gitu.. minyakan deh pokoknya.. Udah gitu dapet bonus pastel, pastelnya aneh banget masak ada macaroni di dalamnya, ga nyambung..” -> Nah, daritadi begini, napa???

Ya sudah abis itu saya message si marketing Say It With Food dan kasih feedbacknya. Mereka responsenya cukup baik sih. Ga ada tuh ngeyel atau defense atau semacam itu. Seneng juga, biarpun udah terlanjur pasrah karena toh udah pesen. Bisa cancel sih karena sebenernya belum DP juga, tapi ngerasa ga enak ati karena udah bolak-balik design packagingnya pula, dll. Jadi ya udahlah, kalo’ nanti makanannya ga enak, palingan tamu gereja ngutuk-ngutuk doang abis itu cari makan sendiri di mall. Yang penting tampilan/ impresi awal packagingnya lucu. Itu dulu deh sementara (kasian banget ya).

Nah pas hari H ternyata bin ternyata para tamu pada bilang lumayan enak loh!! Pas saya makan juga surprisingly enak kok! Rasanya pingin jitak adik saya karena udah bikin saya megap-megap kuatir. Mungkin waktu itu samplenya karena udah dibawa bolak-balik, jadi ngegumpel atau berminyak kali ya dan jadi ga enak. Gatau deh, males analisa-analisa, pokoknya yang pasti pada bilang OK dan lucu packagingnya (yeayyy). Tapi ribetnya adalah di paket ini ga dapet Aqua, jadi kita harus provide sendiri. Sendok juga terpisah sendiri. Jadi orang agak ribet bahwa nasi bulet gitu, plus sendok, plus Aqua gelas terpisah lagi yang kami sediakan. Erm plus souvenir kelar dari gereja. Mungkin lebih enak kalo’ ada kantung plastik untuk naruh semuanya, tapi ya sudahlah ya.. yang penting enak makannya.

Harga Say It With Food ini u/ tumpeng mininya Rp 35,000 dan selain paket ini, mereka juga punya banyak varian lainnya termasuk package snack juga, bisa dicek di Instagram mereka juga.

IMG_20150325_083108

Catatan Sipil

Di GKI saya, sudah ada orang yang biasanya handle untuk catatan sipil dll. Sayangnya bapak itu lagi masuk RS dan terpaksa saya cari orang lain. Tanya sana sini akhirnya kami ke GKI Samanhudi untuk daftarin catatan sipil. Untung bisa walaupun kami ga pemberkatan di situ, dan ada Bu Etty yang bersedia membantu. Sekalian saya minta surat perjanjian pisah harta juga.

Nah ini masalah satu lagi nih. Awalnya pihak suami ngerasa saya kok itungan banget. Padahal sebenernya tujuan surat ini buat ngelindungin masing-masing pihak juga sih. Emang susah jelasinnya secara saya juga ga ngerti detail isi surat ini. Tapi I have my own point dan suami biarpun butuh waktu lama banget akhirnya bisa ngerti.

Itu pun draft suratnya diganti berkali-kali, supaya statement nya jelas bahwa kedudukan suami istri sama, bukan malah mendeskreditkan atau merugikan suami. Syukur akhirnya masalah ini beres juga. Hari H nya, semua berjalan lancar dan dalam waktu 1 bulan Akta Nikah dll. semua udah jadi.

Apartment

Nah abis married kan kami move ke apartment kecil. Tadinya mau pindah ke rumah saya, tapi pihak suami ga mau (dimaklumi juga sih ya). Belakangan kebetulan kami dapat tawaran apartment kecil dengan harga yang cukup murah dari kenalan kakak ipar suami saya. Ya sudah akhirnya biarpun agak jauh, karena areanya kami sudah familiar dan nyaman, kami akhirnya setuju untuk ambil apartment itu.

Untuk mengakomodir kebutuhan, banyak renovasi yang harus kami lakukan, dan itu baru dimulai prosesnya sekitar 2.5 bulan sebelum hari H. Jadi kebayang deh betapa mepetnya, dan ternyata reno itu ga gampang loh, asli.. Hal simple seperti masang paku buat gantungan aja kadang bisa butuh waktu lama banget karena perlu review dulu, temboknya bisa ga dipakuin, dll. Apalagi tembok apartment ini lebih fragile dibanding tembok rumah pada umumnya. Jadi beneran harus extra hati-hati.

Nah suami saya lah yang kebagian tugas ngawasin renovasi apartment. Untung ada kakak iparnya yang notabene seorang arsitek, jadi bisa bantu banget urusan teknikal yang ga terlalu kami mengerti.

Akhir-akhir saya sempet gregetan karena ngerasa suami saya kerjanya lama banget. Tapi pas saya dateng sendiri ke sana, baru loh ngeliat sendiri bahwa memang kerjaannya ga gampang. Banyak perintilan yang takes time banget dan di situ I learnt not to be too demanding. Kasian juga suami yang tiap ari pagi sampe’ malem selalu nongkrongin apartment, berdebu dan berisik, di tengah suara bor, paku, dll. Tetangga sebelah juga sepertinya udah pada kesel sama kami.

Nah urusan ngisi apartment juga sama bikin stressnya. Kudu set layout, design, dll. Saya pinginnya masukkin ini-itu, set letak semau saya, tapi in real-nya itu tentu saja ga bisa. Banyak faktor yang harus dipertimbangkan, dan saya juga harus belajar untuk ngalah dan ga semua request saya bisa dipenuhi.

Untuk ranjang, kami cuma beli yang 160, padahal jujur ngerasanya itu ranjang kecil banget, mana muat?? Tapi karena memang tempatnya terbatas, akhirnya kami tetep beli yang 160 tadi dan setelah ditidurin syukur semuanya baik-baik aja.

Untuk isi apartment juga saya bawa semua pajangan Iron Man saya, dan udah dicomplain banyak orang karena katanya cuma ngotorin apartment doang. Tapi gimana dong, emang udah hobby, plus kalo’ semua pajangan itu ditinggal di rumah, saya sih ga yakin semuanya itu masih awet. Yang ada bisa-bisa diambil pembantu. bujang atau siapapun yang kebetulan lewat. Jadi daripada ga aman, mendingan saya bawa semua deh.

Semua yang dateng pas ceng ranjang ke apartment langsung shock banget ngeliat semua robot-robotan memenuhi ruangan apartment. Terserah deh mau bilang norak, kampungan atau apapun, yang penting saya bahagia tinggal di situ bersama suami dan Iron Man.

Untuk lemari baju, kami juga ga pake’ lemari sama sekali. Jadi bentuknya cuma semacam wardrobe room gitu, dimana pakaian cuma digantung di ruang terbuka aja. Selain hemat space, hemat budget juga.

Kaca dll. cari di Pejompongan karena lebih murah. Wastafel dll. cari di deket Mangga Besar. Beberapa barang lain juga didapat dengan mudah di Ikea, Informa atau Ace Hardware. Pokoknya bersyukur saya ga terlalu banyak terlibat di proses persiapan apartment ini karena asli terlalu teknikal dan bikin pusing.

Untuk kulkas, teve, mesin cuci semuanya beli Samsung biar beres, sementara AC dan kompor listrik udah dapet dari sananya.

Demikian deh.. Biarpun apartmentnya kecil, asli tetep ngerasa homey banget di sini. Setiap pulang kerja, capek dan stress, rasanya langsung far better begitu bayangin ranjang dan rumah yang menunggu, biarpun perjalanan harus jauh banget dari dan ke kantor.

Waktu ceng ranjang, kan sodara-sodara pada dateng untuk pasang sprei. Nah spreinya itu saya pesen di Greenville, dan sengaja pilih bahan organic. Biarpun agak mahal, at least bahannya enak dan lebih berkualitas, dan sprei-nya motifnya juga saya demen banget. Set sprei kedua, saya beli di Bloomingdale Sogo karena lagi diskon. Bahannya bukan organic, tapi katun Jepang dan harganya lebih murah. Dua-duanya motifnya sama,  bunga-bunga, dengan warna pink kemerahan #penggemarbunga

IMG_20150221_140244

1425386359269 1425386364727 1425386374754

Honeymoon

Honeymoon adalah proses yang menyenangkan, mulai dari pilih-pilih tempatnya sampe’ ngejalaninnya. Awalnya saya mau ke Hong Kong & Macau. Cuma buat kangen-kangenan sama Disneyland aja sih, hehe.. Itung-itung biaya akhirnya ga jadi karena masih mahal. Akhirnya coba Macau aja, eh masih agak mahal. Plus kendala pesawat yang direct ke sana. Belakangan ganti lagi ke Phuket. Eh ada kejadian Air Asia, langsung suami ga mau ke Phuket karena yang direct ke sana kan salah satunya Air Asia. Jadinya batal lagi. Udah desperate banget, sampe’ 2 minggu sebelum hari H kita belum decide mau ke mana.

Seperti dugaan, akhirnya honeymoon jatuhnya ke Bali lagi. Cukup predictable sih karena biaya kawinan udah gede banget (padahal cuma undang keluarga dan temen-temen deket) dan bengkak di sana-sini, apalagi cincin kemarin itu sempet ‘ngotot’ mau yang agak mahal. Yah mau ga mau honeymoon juga harus tahu diri dong, book yang standard aja.

Ya sudah akhirnya ke Bali dan karena kakak ipar saya mau sekalian ke sana, barenganlah kita. Jadi saya 6 hari 5 malam ke Bali, dan masih aja ga puas 🙂

Bulan madu kami jangan dipikir mesra-mesra dan ngdekem di villa romantis seperti itu ya. Yang ada isinya makan mulu seharian. Udah kami berdua sama-sama gila makan, ditambah berpartner sama kakak ipar kami + suaminya yang juga doyan makan, jadilan bulan muda kami transformed into wisata kuliner. Plus makanan Bali kan saya emang doyan parah juga. Sehari kami bisa makan 6 x. Bener-bener ga kebayang itu naik berapa kilo pulang dari Bali, sampe’ perut udah berasa mati rasa saking terus dipaksa melahap makanan. Bener-bener liburan yang cukup keterlaluan deh haha.

Selain makan tentunya saya juga selipin beberapa acara yang belum pernah saya coba selama di Bali, misal Submarine (yang ternyata asli jelek banget). Nanti cerita lengkapnya di post-an Honeymoon ya. Juga ke museum yang kayak Alive Museum di Singapore itu (lupa namanya. DMZ??) yang ternyata gitu-gitu aja, bagusan Singapore punya. Juga cobain Pirates Safari gitu. Udah deh rata-rata acara kami cuma seperti itu. Ga ada pantai-pantaian, water-sport atau sejenisnya. All is about eating deh.

Untuk hotel dll. kami book dari Disdus aja supaya murah meriah dan terbukti semua lumayan-lumayan kok. Ga nyesel deh 🙂

IMG_20150326_201143 IMG_20150326_200307

IMG_20150327_223528

Malam Midodareri

Untuk malem penganten (biasa kami sebut malem midodareri – bener ga ya, gatau deh), tadinya kami sempet bingung, mau dirayain di rumah, atau di resto, undang tamu juga, atau keluarga besar aja, atau keluarga sendiri doang. Sampe’ 3 hari sebelum hari H kami masih belum mutusin, bener-bener parah.

Akhirnya pas udah mau book restoran, rata-rata semua penuh. Ya udah kami putusin makan sekeluarga aja (ga’ sekeluarga besar) di Bunga Rampai. Itupun detik-detik terakhir masih ribut terus mengenai pilihan tempatnya.

Sebelum makan, saya test make up dulu di MayMay CP sama Aldi, yang sudah saya sebut hasilnya jelek dan serem banget. Abis itu saya dijemput adik saya, terus langsung ke Bunga Rampai. Saya sih dari dulu selalu suka Bunga Rampai, baik makanan maupun interiornya, tapi kata keluarga saya masih lebih enak Kembang Goela atau Seribu Rasa.

Habis dari makan, saya langsung ke hotel karena akan nginep di situ, secara besok sudah hari H 🙂

IMG_20150321_181855


Fanny Wiriaatmadja

Follow Fanny Wiriaatmadja on WordPress.com

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 1,713 other followers

Memories in Picture - IG @fannywa8

Yes, another tempat enak di bilangan Selatan lagi. This time the famous Dough Darlings came up with their (literally) kitchen . Quite surprised of their dishes taste quality on 2nd opening day. Tried Donut Burger Chicken, Nasi Kecombrang and Crispy Chicken, their Hash Brown and of course their signature donuts and all is super good 😍 . Improvement need on their time of serving (acceptable lah ya since baru 2 hari buka). They have also done serving all the food to our table but beverages was still not ready at all that time and we had to remind them . Their internal communication is also one thing. They have blasted everywhere on their social media channel of 10% discount but their waiter/cashier didn't know it . Overall will be back for sure for their food ❤ enak pisan! @kitchenbydoughdarlings . #kitchen #doughdarling #food #restaurant
Medan - best food besides Pontianak, Bali and Bandung ❤❤❤ . What we ate : . * Ondo - Babi Batak Korea. Kudu, harus, wajib. Ga sah kalo ke Medan ga ke sini * Asan Babi Grill - sama harus dan wajibnya. Gila judulnya enak banget * Chasiu Asan (or bisa juga saingannya, Afoek 88) - menurut gw biasa aja sih. Tapi emang chasiunya garing renyah parah * Soto Sinar Pagi - selalu enak sih ya menurut gw. Mantap! Prefer ini ketimbang Soto Kesawan * RM Pondok Gurih - gokil sop kepala ikannya. Yang lain I have no comment karena memang ga terlalu doyan Padang * Kwetiau Ateng - biasa aja sih menurut gw. Kami juga cobain kwetiau sejenis, PekCha dan lebih biasa lagi. So far kwetiau paling enak sih menurut gw di Penang ya (lupa namanya. Kayaknya Kwetiau Nyonya) * Mie Pangsit Akhun - lumayan enak and super murah * Bakmi TiongSim - nothing special sih ya. Malah malam itu kurang enak. Enakan Jakarta punya * Bakmi HockSeng - juga biasa aja si. Mahal doang 😘 di Jakarta juga ada * Bihun Bebek Kumango - Mantab!! Tapi kurang asin dikit * Bakpao Huang Bao di Kompleks Cemara - wajib kudu beli. Enak!!! Favorite : Obak Komplit. * Bacang Cemara (bacang mini). Selalu enak tapi ud mulai agak bosen nih * Yang lain2 ga usah disebut spesifik ya, ga terlalu spesial - Lontong Kak Lin, TipTop, Mie Balap Wahidin, Macehat, Es Campur Amo, Kopitiam Kok Tong, Ucok Durian . Sekian makanannnya. Banyak juga yang belum kesampean, misal Nasi Simangunsong. Kalo Jala-Jala or Nelayan emang ga mau cobain lagi biarpun rasanya lumayan karena saya and cici pernah gatel-gatel abis makan di situ. Kapok . Kalo objek wisata kami cuma ke Gereja Anna Maria Velangkani yang bentuknya cantik sekali, kemudian ke Rumah Tjong A Fie. . Nginepnya di Arya Duta Hotel. Tipikal hotel 'konservatif' ya. Designnya ga modern tapi lumayanlah. Lokasi juga strategis. Hotel lain yang boleh dicoba kalo ke Medan : Adimulia, Grand Aston City Hall, Cambridge and of course JW Marriott . Sekian dan terima kasih . #medan #culinary #food
#wheninjohor sempet stay 2 nights at this hotel-apartment. Not too bad sih kalau kamu butuh masak, nyuci, dll. Designnya modern, kamarnya simple. Pas masuk kamar agak sedikit bau apek sih tapi the rest is OK. No bathtub . Lokasi deket banget dari Hello Kitty Town. Jalan kaki maybe around 5 minutes. Ada shuttle juga sehari 2x ke Legoland dan Hello Kitty Town dan sebaliknya. Karena dia di kompleks gede gitu, bakal susah cari makan di sekeliling. . Facility jangan expect banyak. Ada outdoor gym, library buat anak-anak and adult (nyaman banget), and no kids club . Breakfast gabung di apartment sebelah (Fraser) dan rame banget kayak pasar. Makanan so-so. . Overall boljug tapi ga bakal balik 😉 . #pinetreemarinaresort #johor #hotel #hotelreview
Aimee and Angelina the Ballerina . #aimee #aimeelynn #hellokittytown
Hua Mui - yang swear biasa banget 😆 . #huamui #johor #hainanesechickenchop #lunch
❤❤ . #aimee #aimeelynn #lego #legoland
Hello again and again, Kitty! This time I bring one lil' girl to meet you ❤ . #hellokitty #aimee #hellokittytown
Tjong A Fie tour always reminds me of this . As for man, his days are as grass: as a flower of the field, so he flourisheth. For the wind passeth over it, and it is gone; and the place thereof shall know it no more. But the mercy of the Lord is from everlasting to everlasting upon them that fear him, and his righteousness unto children's children . To remind myself - Power and pride are not everything 🙂 do not let it take control of your life. Humility is a never ending lesson of life. Be friend with it . #tjongafie #tjongafiemansion #medan #psalm #family
❤ . #medan #family #annavelangkani #church
Let's enjoy these 2 weeks, shall we? 🥰 . #aimee #aimeelynn #holiday
Zen time 🙏 . #royaltulip #gununggeulis #bogor #staycation #hotel
Definitely the absolute winner over the hotel competition in Bogor/Puncak area. Here I'm talking about ambience, service, and interior. Facility they might not be the best, but still overall super love.. Bali is here.. . #pullman #pullmanvimalahills #hotel #staycation
My everything-partner 🥰 . #gendutgoal #couplegendutgoal #bavarianhouse #lunch #fanfanhanhan
August bday 🎂 . #family #bigfamily #bday #pondokkemangi
Don't understand why you always say I'm a caring person. It's obviously an overstatement compared to YOUR caring level. Look what you've done! It's literally more than total of the presents I've received during my 35 times birthday in my life 🤣🤣 and look how personalized, customized and thoughtful all of it. I felt so loved but on the other side so sad as I felt I didn't deserve to be treated this nice. Thanks for all your kindness. I love you gopeceng ❤ . #alfalaval #farewell #colleagues #gift
See you when I see you.. Best wishes for all of you, my kesayangan always ❤❤❤❤ . #farewell #alfalaval #iloveyousapegoceng #colleagues
Off we go! . #yogyakarta #jogja #merapi #merapilavatour #alfalaval #alfalavalouting #companyouting
Hello again, Hottie 🥰 . #borobudur #yogyakarta #alfalaval #alfalavalouting #company #borobudurtemple
What we did today to celebrate Independence Day and yes sorry we know that what we did doesn't justify any nationalism spirit whatsoever . * Potluck as usual and afternoon donut stealing with doubtful reason by @devina_reny * Taking thousand of pictures and videos everwhere in office premises and try to make every lil' corner instagramable, utilizing @ottotanton as a freelance photographer/choreographer * A bit sexual harassment by posing inappropriately in front of @adrian.tanjung whose eyes instantly popped out and fingers shaking on top of the shutter, resulting a failed picture * Ruin HR room and contaminate the holy aura inside by impolite 'raising leg' pose by @shellasoo * A total boobs-show-off pose . . Yeah we're really that fun! . #independenceday #alfalaval #colleagues #potluck
Alfa Laval Virtual World ☻ . #sandboxvr #love #lotte #alfalaval #event

Blog Stats

  • 556,718 hits

FeedJit

Archives

Categories

Protected by Copyscape DMCA Takedown Notice Infringement Search Tool

September 2019
M T W T F S S
« Dec    
 1
2345678
9101112131415
16171819202122
23242526272829
30  
Advertisements
Dream Bender

mari kendalikan mimpi

catatan acturindra

sekelumit cerita penolak lupa

JvTino

semua yang ada di alam ini bersuara, hanya cara mendengarnya saja yang berbeda-beda

Rini bee

Ini adalah kisah perjalanan saya. Kisah yang mungkin juga tentang kamu, dia ataupun mereka. Kisah yang terekam di hati saya. Sebuah karya sederhana untuk cinta yang luar biasa. Sebuah perjalanan hati.. :)

hati dalam tinta

halo, dengarkah kamu saat hatimu bicara?

Agus Noor_files

Dunia Para Penyihir Bahasa

kata dan rasa

hanya kata-kata biasa dari segala rasa yang tak biasa

Iit Sibarani | Akar Pikiran

Akar Pikiran Besar Mengawali dan Mengawal Evolusi Besar

cerita daeng harry

cerita fiksi, film, destinasi dan lainnya

Dunia Serba Entah

Tempatku meracau tak jelas

Astrid Tumewu

i am simply Grateful

Mandewi

a home

FIKSI LOTUS

Kumpulan Sastra Klasik Dunia

Meliya Indri's Notes

ruang untuk hobi menulisnya

anhardanaputra

kepala adalah kelana dan hati titik henti

catatanherma

Apa yang kurasa, kupikirkan...tertuang di sini...

Rido Arbain's Personal Blog

Introducing the Monster Inside My Mind

Sindy is My Name

Introducing the Monster Inside My Mind

MIZARI'S MIND PALACE

..silent words of a silent learner..

Nins' Travelog

Notes & Photographs from my travels

Gadis Naga Kecil

Aku tidak pandai meramu kata. Tapi aku pemintal rindu yang handal.

lalatdunia's Blog

sailing..exploring..learning..

GADO GADO KATA

Catatan Harian Tak Penting

Catatan Kaki

Kisah ke mana kaki ini melangkah...

Luapan Imajinasi Seorang Mayya

Mari mulai bercerita...

hedia rizki

Pemintal rindu yang handal pemendam rasa yang payah

Catatannya Sulung

Tiap Kita Punya Rahasia

chocoStorm

The Dark Side of Me

copysual

iwan - Indah - Ikyu

Rindrianie's Blog

Just being me

Nona Senja

hanya sebuah catatan tentang aku, kamu, dan rasa yang tak tersampaikan

He said, I said

Introducing the Monster Inside My Mind

Doodles & Scribles

Introducing the Monster Inside My Mind

All things Europe

Introducing the Monster Inside My Mind

The Laughing Phoenix

Life through broken 3D glasses. Mostly harmless.

miund.com

Introducing the Monster Inside My Mind

Dee Idea

Introducing the Monster Inside My Mind

DATABASE FILM

Introducing the Monster Inside My Mind

www.vabyo.com

Introducing the Monster Inside My Mind

amrazing007 tumblr post

Introducing the Monster Inside My Mind

The Naked Traveler

Journey Redefined

~13~

Introducing the Monster Inside My Mind

%d bloggers like this: