Fanny Wiriaatmadja

Balada N’cus

Posted on: February 22, 2016

stock-cartoon-of-a-cartoon-nanny-goat-pushing-a-carriage-by-ron-leishman-11781.jpg

Recently Suster adalah sebuah momok cukup menakutkan di kalangan para ibu rumah tangga, tidak terkecuali saya sebagai emak-emak baru, mengingat maraknya berita di social media tentang berbagai kasus suster-suster mengerikan yang beredar di muka bumi. Mulai dari jahatin anak yang dijaga, kasus pencurian, dan masih banyak lagi.

Anyway, di luar hal-hal menakutkan itu, I hate the fact that I need a nanny. Aselik. Bener-bener ga kepengen punya suster, tapi apa daya bujang kantoran ini masih butuh uang sehingga perlu bekerja, dan si baby ga bisa ditinggal sendirian. I hate harus berbagi dunia dengan seorang yang tidak dikenal, harus berbagi ruang hidup dengan si mbak yang sebelumnya tidak pernah kita butuhkan; harus berbasa-basi tiap harinya dan mengobrol (sesuatu yang bukan merupakan kesukaan dan keahlian saya), harus paranoid setiap harinya – takut anak kita diapa-apain, benci pula fakta bahwa kita harus berbagi kasih sayang dengan orang tak dikenal itu #emakemakposesif. Pokoknya beneran kalo’ bisa sih ga kepengen deh kenal sama makhluk bernama suster. Tapi ya sudahlah, nasib sudah menuntun saya ke arah sebuah kebutuhan akan sang nanny sehingga akhirnya saya pun mencari nanny.

Awalnya, 1 bulan pertama, kami ga pake’ suster gara-gara orang-orang sekitar pada bilang, “Aduh ga usah pelihara nanny dulu deh.. Sayang.. bayi baru lahir palingan cuma nyusu-tidur-nyusu-tidur..” Hell yeah, yang ngomong gitu kayaknya udah lupa rasanya punya bayi atau ga tau fakta bahwa bayi jaman sekarang sungguh berbeda dengan bayi jaman dulu. Beneran, saran pertama saya adalah jangan percaya dengan ucapan ini. Ikutilah kata hati dan pengalamanmu. Dalam hal ini, saya mengikuti yang kedua : pengalaman. Pengalaman selama 1 bulan membuktikan bahwa saya dan suami ternyata benar-benar membutuhkan seorang suster karena bisa dibilang kami cuma berdua merawat si baby, tanpa bala bantuan berarti.

Seorang teman bahkan pernah berkata, “Haah? Lo orang ga pake’ suster? Gila lo berdua, asli..”

Jadi, sodara-sodara, bayi baru lahir itu ternyata memang bukan cuma tidur-nyusu-tidur-nyusu seperti yang dikatakan orang banyak, tapi (jangan lupa) juga pipis, eek, dan.. NANGIS. Kejer. Tanpa sebab. Di tengah malam buta. Tanpa mau tidur. Oh, jangan lupakan tetek-bengek lain seperti mencuci botol susu, sterilin botol susu, pijat payudara untuk perbanyak ASI, peras payudara supaya ASI banyak, dan urusan rumah tangga lain seperti ngisi air dan lain sebagainya. Intinya, BUANYAK banget kerjaan seorang emak-emak.

Dan akhirnya setelah 1 bulan struggling ga tidur tiap malem, kami pun menyerah dan mencari seorang suster. Dari seorang kenalan, kami dapat seorang suster senior dengan gaji 3 juta. Tanpa yayasan, sehingga ga ada biaya administrasi (tapi si suster tetap minta duit seragam – yah kasihlah.. cincay..).

Masuklah seorang suster senior ke rumah kami. Selama 12 hari. Abis itu tau-tau suatu pagi dia bilang, “Saya mau pulang aja ya Non..”

My response saat itu adalah : LEGA BANGET. Aselik. Damai sejahtera. Bahagia. Senang. Dan lain sebagainya. Karena seperti yang saya sebut di awal, saya adalah seorang makhluk pembenci nanny. Bener-bener 12 hari yang menyiksa harus hidup bersama dengan seorang suster dan memenuhi semua kebutuhannya. Saya terbiasa hidup sendiri, individualistis, sehingga harus memenuhi segala keperluan rumah tangga seorang suster rasanya beban banget buat saya.

Anyway si suster bilang bahwa penyebab dia resign adalah soal makanan yang ga cocok sama dia. Memang sih, Mama saya kan dulu beberapa kali operasi. Setelah itu dia lumayan jaga makan sehingga garam-garam dikurangi. Akibatnya makanan jadi agak tawar. Nah inilah yang menyebabkan si suster ga betah. Dia pernah bilang, dia ga selera makan di sini.

Plus, terakhir ada sedikit case di mana suatu sore ketika saya kelaparan berat, saya beli makanan di restoran di sebelah, kemudian makan pake’ nasi bikinan Mama. Mama bilang, “Nasinya Mama masak dulu ya yang baru..” Cuma karena udah kelaperan, saya bilang ga usah, mau makan nasi yang ada aja. Terus saya sekalian sendokkin si suster, dengan nasi dan lauk hasil beli yang sama, dan ternyata beberapa jam kemudian menurut si suster, nasinya itu udah BASI. Haaa? Asli saya kaget banget karena saya dan suami ga ngerasa loh. Saking laparnya, kayaknya kami makan aja dengan lahapnya, ga berasa basi sama sekali. Malam itu saya cuma bisa minta maaf sama si suster dan bilang bahwa kami beneran ga tau bahwa nasi itu udah basi. Beneran ga ada maksud sama sekali.

Dan si suster sambil berlinang air mata, di hari terakhirnya itu, berkisah bahwa seumur hidup dia ga pernah dikasih nasi basi. Saya sampe’ terhenyak, dan hanya bisa berkata pelan, “Bu, saya dan suami kan juga makan nasi yang sama. Kami sama sekali ga bermaksud ngasih Ibu nasi basi dengan sengaja..” Dia bilang, dia ngerti dan dia ga salahin kami. Ya sudah deh intinya selain soal makanan, sepertinya si suster merasa diperlakukan tidak layak bak TKW di luar sana. Saya pun ga bisa berbuat apa-apa.

Terus dia juga bilang bahwa tiap pagi dia ga pernah dikasih makan. Saya jadi bingung. Saya inget banget pas hari pertama itu suster bilang bahwa kalo’ pagi dia makan biscuit, roti, sereal atau semacam itu dan kami udah stock-in semua di kamarnya. Saya sendiri memang ga pernah sarapan, hanya minum jus aja. Jadi ga ada sarapan berat. Nah si suster juga otomatis ga disediain sarapan, dan sekarang dia bilang dia ga dikasih sarapan. Saya beneran pusing tujuh keliling deh.

Nah kembali ke masa-masa sengsara saya, jadi gini, selama 12 hari itu, saya harus ladenin percakapan-percakapan (ga penting) dengan si suster, yang lumayan doyan ngobrol. Saya itu paling ga demen ngobrol, apalagi dengerin cerita orang. Plus, ceritanya ga ada kaitan pula sama saya, seperti cerita tentang betapa baiknya majikan dia sebelumnya, atau cerita bahwa majikannya sebelumnya adalah seorang Manager di Prudential; atau cerita bahwa dia pernah diajak kerja ke Malaysia; atau cerita bahwa majikannya beliin dia piyama atau baju dengan branded terkenal; atau cerita bahwa ulang tahunnya dirayakan oleh majikannya; atau cerita bahwa dia berhasil menyelamatkan rumah majikannya dari perampok; atau cerita bahwa majikannya sangat sayang padanya sehingga datang pada saat anaknya kawin di kampung, dan masih banyak lagi.

Sumpah saya memang jahat. Saya beneran ga tertarik sama sekali dengerin cerita orang. Rasanya males banget harus comment, “Oh ya? Wah baik yah.. Wah ibu beruntung ya.. Wah asyik banget..” dan lain sebagainya. Rasanya saya hanya ingin menyusui anak saya dengan tenang dan khusyuk tanpa harus ditongkrongin plus diberikan selingan obrolan seperti ini. Asli saya memang orang purba yang demennya hidup menyendiri dalam diam. Ga doyan ngobrol.

Dan itulah salah satu 12 hari paling menyengsarakan dalam hidup saya.

Sebab lain yang tak kalah penting adalah soal senioritas si suster. Yang merasa diri sangat pengalaman dalam soal bayi sehingga memandang rendah kami, orang tua baru nan muda dengan anak pertama. Asli saya merasa begitu sering dibodohi oleh Ybs.

Berikut adalah contoh casenya :

  • My baby itu harus nyusu tiap 2 jam, karena awalnya dia kuning. Tapi syukurlah setelah itu si baby ga kuning lagi. Pas suster mulai kerja, si baby udah sehat sempurna sehingga menurut saya ga perlu nyusu 2 jam di MALAM hari. Maksud saya sebangunnya si bayi aja gitu. Plus toh berat badan si bayi naik-naik aja dengan mulusnya. Jadi ga kekurangan berat. Eh si suter menolak. Katanya harus 2 jam sekali, demi perkembangan otak si bayi. Bawa-bawa otak, saya jadi ngeri dan akhirnya pasrah mengikuti keinginan si suster. Dan sungguh bisa dibilang 24 jam saya harus menyusui 2 jam sekali. Bikin saya ngerasa jadi sapi perah dan ga punya hidup banget. Bukannya ngerasa si bayi sebagai beban sih, cuma come on, saya habis lahiran and I need to rest juga! Malam dengan 2 jam sekali menyusui itu, saya harus bangun sekitar 3 x, belum lagi effort untuk bangunin si bayi yang kalo’ udah pules, ditamparin kiri kanan pun dia ga bakalan bangun. Itu aja bisa makan waktu setengah jaman. Sudah deh jangan ditanya betapa capeknya saya. Setelah si suster berhenti, saya quit ikutin aturan 2 jam menyusui di malam hari and I feel much better, sekaligus ngerasa bego banget karena mau aja nurut sama si suster.
  • Waktu itu saya mau ganti lampu di kamar karena lampunya menurut saya terlalu redup. Saya lebih suka ruangan yang terang-benderang. Dengan tegas, si suster bilang, “Jangan, nanti panas..” Saya bilang, “Nggak lah Bu..” terus dia bilang, “Kasihan nanti anaknya kepanasan..” DUENG.. kesannya saya ibu yang jahat banget. Ampun deh, emangnya lampunya saya pasang 5 cm di atas kepala anak saya? Lagian Bu, di dunia ini sekarang ada yang namanya AC kali. Aduh, saya sampe’ berasa makan ati banget.
  • Terkait jemur pagi, di tempat saya itu kalo’ jam 7 pagi, sinar mataharinya belum keluar. Jadi biasanya saya start jemur itu sekitar 7.30 or 7.45-an. Dan… si suster menolak untuk jemur di jam itu. Alasannya nanti kepanasan bayinya. Padahal berdasarkan 1 bulan my experience, saya udah bilang jam segitu belum ada sinar matahari. Dengan tegas si suster memboyong anak saya keluar untuk jemur, tetap di jam 7 pagi. I just wondering, ini yang takut kepanasan anaknya atau susternya sih? Demikian juga dengan jam mandi, kalo’ saya mau telat dikit, pasti dia menolak sambil berkata, “Mandi sore itu paling telat jam 4 sore!” Haaa? Saya baru denger ada aturan kayak begitu. Padahal saya baru mau coba mandiin bayi di malam hari biar si baby tidur lebih lelap.
  • Di awal-awal kerja si suster, saya udah terlanjur ‘kontrak’ seorang mbak-mbak untuk mandiin my baby tiap pagi. Karena udah dibayar sebulan, ya udah tanggung, diterusin aja. Jadi agak overlap sama si suster sehingga akhirnya pagi hari si mbak yang mandiin, sementara sore hari si suster yang mandiin. Ini terus berlangsung sampai kontrak sebulan dengan si mbak itu selesai. Dan ya ampun saya kasihan banget sama si mbak yang mandiin my baby, karena terus diprotes sama si suster. Selama mandi, si suster ngawasin dengan mata elang dan comment sana-sini, menyatakan ketidaksetujuannya atas pekerjaan si mbak memandikan my baby. “Semua dokter sudah bilang, ga boleh pake gurita bayi.” “Baby Oil jangan dipake’ buat perut. Nanti bayi kepanasan.” Dan semua comment complain lain yang bikin si mbak jadi salting sendiri. Saya sendiri di tengah-tengah jadi bingung mau memihak yang mana. Ah memang susah kalo’ punya suster terlalu senior.
  • Waktu itu saya lihat ada kotoran di dahi anak saya. Terus saya seka pake’ tangan dan saya bilang, “Eh kotor..” Terus dia langsung agak ga seneng dan bilang, “Itu kotoran mah emang dari lahir!” Saya sampe’ bengong. Perasaan kotoran yang saya maksud ini ada semacam noda kayak bekas makanan gitu deh, bukan kotoran bekas lahir antah-berantah mana-mana. Lagian kenapa sensitive gitu ya? Saya kan gak nyalahin situ.
  • Kalo’ saya taruh suatu barang sembarangan, dia akan langsung complain, “Ini kenapa ditaruh di sini ya?” Atau, “Berantakan banget sih..” Haaah? Perasaan ini rumah saya deh. Emang sih suster yang satu ini resik dan rapi banget, which is good, cuma caranya ngomong itu, nyakitin banget, huehehe..
  • Kalo’ saya pilihin baju hari itu untuk anak saya, bisa loh si suster bilang, “Jangan yang ini. Yang merah aja, lebih bagus..” terus baju yang udah saya siapin ga disentuh sama dia. Diambilnya baju merah yang menurutnya lebih bagus itu. Kadang bikin ati sakit banget huhuhu..
  • Awalnya suami saya udah jelasin cara penggunaan mesin steril dan cara cuci selang untuk nyusu (waktu itu saya sempet pake’ selang untuk nyusuin anak saya, supaya anak saya belajar nyedot). Dengan pedenya sang suster berkata, “Saya udah tau. Dulu saya pake’ semua ini..” Dengan ga yakin suami saya pun membiarkan dia praktik dan menggunakan mesin steril serta mencuci sendiri selang bekas nyusu. Dan… seperti dugaan, caranya salah semua. Si suster hanya berkilah, “Dulu di tempat saya pakenya begitu kok..” Ya udah Sus, selamat pindah kembali ke majikan yang lama ya..
  • Habis nyusuin (netek) anak saya, biasanya next step adalah nyusu pake’ sufor. Maklum ASI saya masih sedikit. Jadi harus ditambah lagi pake’ sufor. Nah waktu itu setelah netek, saya bilang ke suster untuk gantiin pampers anak saya dulu, karena memang udah jadwalnya ganti. Dia langsung menolak dengan tegas, “Jangan! Baru juga netek. Nanti anaknya ganti pampers keguncang-guncang bisa muntah loh..” Ya sudah saya turutin saja. Eeeeh next days-nya, abis netek, saya pikir kan mau dikasih sufor. Eeeh si suster malah gantiin pampers dulu!! Saya sampe’ bengong. Lah kemarin katanya kalo’ abis netek digantiin pampers, takut anaknya muntah. Ini kok dilanggar? Eh alesannya, “Biar nanti abis nyusu sufor, anaknya bisa langsung tidur. Kalo’ abis nyusu sufor terus baru digantiin pampers, anaknya nanti bangun, susah lagi ditidurinnya.” Grrr… bener-bener ga konsisten!
  • Waktu itu Mama saya pernah gendong my baby sambil bercanda, “Aduh, Ama’ ajak ke rumah temen ya di sebelah.. gregetan, kamu lucu banget..” Eh langsung si suster nyamber, “Ga boleh. Masih terlalu kecil anaknya..” Emang sih si suster bener. Saya juga pasti ga kasih. Cuma caranya itu loh, lancang banget. I just felt that the way she talked itu ga proper banget. She spoke with my Mom, gitu loh!

Case-case lain yang cukup mengganggu buat saya adalah :

  • Suster ini punya kebiasaan nanya, “Kenapa?” -> bukan kenapa yang menanyakan alasan sesuatu, tapi kenapa yang menunjukkan keingintahuan. Misal saya lagi ngomong sama suami. Terus dia denger. Ga lama kemudian dia akan bertanya, “Kenapa Non?” Awalnya saya masih jawab, jelasin apa yang lagi saya omongin sama suami. Lama-lama, aselik GERAH banget, pengen ngamuk rasanya, sampe’ saya taruhan sama suami, berapa kali dalam sehari si suster akan nanya “Kenapa?”. Lama-kelamaan, saya mulai agak jutekin dan jawab, “Ga apa-apa!” pas dia nanya “kenapa” dan pengen tau pembicaraan saya dan suami. Ga semua hal harus dia diikutsertakan kan?
  • Setiap kali saya dan suami lagi ngobrol, dia pasti langsung nyamber ikutan ngobrol. Misal saya dan suami lagi ngomongin ayah teman yang meninggal. Lagi seru-serunya ngobrol tau-tau tanpa ba-bi-bu si suster nyamber, “Eh kalo temen saya bla bla bla..” dan selanjutnya akhirnya kami pun jadi ngobrol bertiga, padahal seperti yang sudah saya tulis, saya mah ga tertarik dengerin cerita dia, karena ga ada kaitan dengan saya dan kedua karena saya memang jahat.
  • Selain kepo bin ajaib, suster ini juga lumayan pintar. Jadi waktu itu mertua saya datang berkunjung ke rumah. Dia notice bahwa si suster menggunakan alas ompol di pundaknya, untuk tatakan gendong si baby. Mertua pun complain, “Sus jangan pake’ tatakan ompol dong.. kan itu buat kepala bayi..” si suster langsung menggumam-menggumam, kemudian menyingkir gitu sambil membawa si bayi. Saya sih cuek-cuek aja ya sepanjang kainnya toh bersih walaupun memang sebenernya kain semacam itu digunakan untuk alas ompol pas ganti pampers or popok. Beberapa hari kemudian, kami main ke rumah mertua, dan… si suster mengganti alas di pundaknya dengan kain bedong yang bagus! Ga pake’ alas ompol lagi. Wow, peka sekali dia. Padahal beberapa hari kemarin setelah ditegur dan setelah mertua saya pulang, si suster tetep pake alas ompol yang sama tuh. Dan yang lebih ajaib, setelah pulang ke rumah dari kunjungan mertua itu, si suster kembali lagi memakai alas ompol. Lihai yah..

Daaaaan banyak lagi case-case lain. Pernah juga sang suster nanya suami saya (di depan saya), saya dan si suster gendutan siapa.. saya sampe shock lagi, duh.. mentang-mentang berat badan saya masih 59 kilo.. *tapi swear loh bener-bener saya jauh lebih kurus ketimbang si n’cus yang udah ibu-ibu beranak sekian itu.

Yah pokoknya sudah saya bilang beneran 12 hari itu saya jadi tambah jahat banget karena jadi kesel melulu bawaannya sama si suster, tapi ga berani terang-terangan nunjukkin karena takut dia bete or kesel and disalurin or ditumpahin ke anak kita. Aduh asli deh beban banget. Kayaknya orang paranoid dan jahat kayak saya emang ga boleh punya suster kali ya.

Dan pas hari dia resign itu, setelah merasa sangat gembira, saya pun kasih ongkos pulang ke dia sebesar 300 ribu, tapi karena kasihan saya kasih aja tambahan 200 ribu lagi sehingga total jadi 500 ribu.

Ga berapa lama setelah dia packing-packing, dia nyamperin saya, terus bilang, “Non kok duitnya segini?”

Saya bilang, “Oh iya Bu emang saya tambahin..”

Terus dengan mata membelalak, dia bilang, “Gaji saya kan lebih dari 500 ribu!”

Dan saya pun bengong, kemudian baru sadar bahwa ternyata dia kira 500 ribu itu adalah gaji dia. Saya cuma tersenyum pahit, “Bu, itu baru ongkos pulang saja. Gaji Ibu 12 hari nanti saya transfer setelah ini..”

Si Ibu ketawa malu, “Oh.. ya udah, jangan lupa ya..” DUENG!!!

Kemudian-kemudian, semingguan setelah si suster pergi, pembantu saya cerita bahwa si suster curhat ke dia, bahwa si suster merasa ‘terkekang’ karena terus diawasi sama saya selama dia nyendokkin susu buat anak saya.

Saya terhenyak. Lagi.

Jadi gini kisahnya. Setelah ke klinik laktasi, saya disuruh pake’ selang untuk nyusuin anak saya, supaya anak saya belajar ngisap dengan benar. Teknisnya saya ga usah jelasin yah karena agak ribet. Nah beberapa hari pake’ selang selama ‘pemerintahan’ si suster, saya merasa ga terlalu nyaman karena selangnya itu kan disodok-sodok ke dalam mulut anak saya. I was just afraid kalo’ someday mulut anak saya luka. Plus saya takut si suster nyuci selangnya ga bersih. Yang ada malah tuh selang jadi sarang kuman or something like that. Jadi saya pikir saya mau stop aja pake’ selang. Alternatif lain adalah pake’ sendok. Saya sementara ga mau pake’ dot karena takut anaknya bingung puting.

Jadi ya udah setelah itu kami pun pake sendok. Dan yang namanya pake’ sendok kan lumayan ngeri ya. Ada banyak kasus bayi meninggal karena tersedak, dan ada saudara suami yang anaknya meninggal baru-baru ini karena tersedak. Jadinya yah saya juga agak parno dong. Walaupun si suster bilang dia udah biasa nyendokkin bayi, saya tetep liatin mereka selama si suster nyendokkin anak saya. Apalagi pas malem, kan takut si suster masih ngantuk, capek, or ga sabaran nyendokkin.

Dan si suster cerita ke pembantu bahwa dia merasa ga dipercaya sama saya, karena tiap nyendokkin anak ajah, saya ngawasin terus. OMG.. OMG.. saya sampe’ shock berat. Itu kan anak saya! Rasanya saya mau koprol, mau ngupil, mau mencret di depan anak saya, itu hak saya deh. Kedua, ini soal SENDOK yang memang resikonya agak tinggi. Apa salahnya saya bantu liatin pas dia nyendokkin anak saya?? Saya toh ga berdiri tepat di samping dia dan ngawasin kayak inspector atau semacam itu, tapi duduk agak jauhan dikit di ranjang, dan sambil mainan HP pula kadang-kadang. Ketiga, si suster adalah orang yang baru saya kenal beberapa hari saja, how come saya bisa langsung ‘lepas’ anak saya disendokkin sama dia, seseorang yang saya belum tahu tingkat kesabarannya dll?

Asli saya sampe’ bener-bener sedih, sakit, pahit, kesel, dan kecewa banget. Kok bisa-bisanya suster ngomong gitu ke pembantu.

Okelah, intinya ya sudah, saya kecewa dengan si suster – yang mungkin sudah sangat senior sehingga merasa harus semua aturannya yang dilakukan, plus ga mau diawasin or diliatin, tapi di satu sisi lain saya ngerasa free banget pas dia berhenti.

Di luar semua hal jelek (maafkanlah, ga tahan pengen numpahin uneg-uneg) di atas, suster saya itu adalah seorang yang sangat profesional. Kerjanya bagus dan disiplin. Hanya aja karakternya kurang cocok dengan kami (baca : saya).

Setelah itu, saya dan suami ngurus my baby berdua lagi. Biarpun capek setengah mati, at least saya lebih damai dan ga ada tuh beban or pressure tiap bangun, harus ngadepin seseorang yang saya ga suka.

Anyway, setelah saya kerja nanti, kami tetep akan butuh suster. At least saya mau enjoyin masa-masa berdua sama si baby alias masa tenang tanpa suster. Lumayan trauma dan saya berdoa banget semoga next nya kami bisa ketemu suster yang cocok.

Buat kalian yang sudah berhasil ketemu suster yang baik dan cocok, berbahagialah kalian dan bersyukurlah. I want mine, too🙂

 

2 Responses to "Balada N’cus"

fanny,.. i feel you🙂
Meski yang bantu jaga anak gua, masih terhitung saudara sendiri, kadang gua males mendengarkan cerita2 dia yang ga ada hubungan sama gua atau anak gua.

Demi sopan santun aja gua masih dengerin cerita dia, meski dengan muka manyun hehe

Cia yo fan, semoga cepet beruntung ketemu nanny yang cocok🙂

Hoaaa banyak teman senasib 😍 iya males banget y harus comment2 menanggapi.. kalo cuma denger doang ms mending d.. tapi kan ga mungkin kita diem aja pas dia ngomong.. yahh begitulah..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Fanny Wiriaatmadja

Follow Fanny Wiriaatmadja on WordPress.com

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 1,696 other followers

Memories in Picture - IG @fannywa8

<<emosi>> Last nite dinner di Kopitiam, GI

#langsunghilangseleramakan
#kwetiau
#pucatpasi
#polosbanget
#dikitbanget
#4suaphabis
#emosi
#seginiplusteh70ribu 
#enakkankwetiaunyokapgw
#waiternyajelalatanlagi 😑😑😑😑😑😑😑😑😑 1 (foto) lagi dari Mayora.. #aimee #birthday #1yearold #perayaanbatchkedua #celebration #remboelan #plazasenayan #inlawfamily #ayeamakukuyeye Libby and Jamie card for Aimee 😁

#birthdaycard #birthday #aimee #kids #handmadecard #cousin #nephew #niece Libby's card for Aimee 😁

#kids #birthdaycard #cousin #niece #birthday #aimee #handmadecard It's almost Christmas, the most wonderful time of the year!! Last year I didn't enjoy all this season beauty as I'm stucked at thome post-birth. But now?? Yeay!! Mall to mall, get ready!

#christmas #decoration #themostwonderfultimeoftheyear #christmastree One of my favorite place. Tasty food, wide range of variety, reasonable price, beautiful and comfy atmosphere

#remboelan #restaurant #indonesianfood Masih edisi ultah 🎂

Headband by @bearbeecollection 
Dress by @galerieslafayette

#aimee #birthday #1yearold #white #baby #instababy #remboelan #plazasenayan #asyikdengansendokdansegalamacam Family is number one blessing

#aimee #birthday #1yearold #celebration #perayaanbatchkedua #keluargapala #remboelan #plazasenayan #whitebluedresscode ❤👪❤ 3 of us

#aimee #birthday #lunch #1yearold #celebration #perayaanbatchkedua #remboelan #plazasenayan Teeth and tongue 😗

#aimee #baby #laugh #birthday #1yearold #lunch #celebration #perayaanbatchkedua #remboelan #plazasenayan 📷 : @lieta73 😀 Aimee mukanya kok penuh cela gitu si?

#aimee #baby #family #birthday #1yearold Aimee 2nd cake 🍰

A cake 🎂 by @ivenoven, a birthday cake I always want since errr.. forever?? #aimee #birthday #baby #1yearold #cake #ivenoven #winniethepooh #vanillanutella #vanilla #nutella Aimee 1st cake 🎂 🎂 @colettelola

#masihedisiulangtahun #aimee #birthday #1yearold #baby #cake #coletteandlola #chocolate Happy Birthday Aimee 🎂

#masihedisiulangtahun #aimee #birthday #1yearold #baby #changthien #keluargakaret #perayaanbatchpertama #greendresscode Happy birthday sweetheart 😀

Even the power of words (whom I trust the whole of my life) can't describe how I feel for this 1 year journey. 
It's a mixed of rollercoaster jaw-dropping, calming and peaceful feeling from rain and soil smell, soap opera laugh and tears, and so on.. Oh, and one thing for sure I know now what is heavy backpain and sleepless night, lol.. Mommy and Daddy woof you berry berry munch, sweet lil' monster.. Thank you for making me a better person, someone I never knew I could be.. ❤👪 #aimee #birthday #1yearold #baby #perayaanbatchpertama #chsngthien #bihunikanpalingenaksedunia #celebration #dinner #family Impatience has its cost 😐

#pablo #pablonyalongsor #cheesetart #japan #matcha #greentea #gandariacity #gancit #gojek #terimakasihabanggojekyangrelaantri #maugamaukasihtipsgede

@pablo_cheese_tart_indonesia Enjoying 30 % discount of Crispy Beef Steak 🐄🍴🍽 #fillbellies #gajahmada #crispybeefsteak #steak #food #dinner #western @fillbellies Anak kepo part 2

#aimee #baby #mainanembercuciankotor #emaknyaudahkehabisanide #udahhabisenergi #parenthood Anak kepo 😂

#aimee #koper #luggage #tatah #jalan #kepo #kiddy -> lg addicted main ini 😎

#designhome #game #playstore #interior #design

Blog Stats

  • 405,266 hits

FeedJit

Archives

Categories

Protected by Copyscape DMCA Takedown Notice Infringement Search Tool

February 2016
M T W T F S S
« Jan   Mar »
1234567
891011121314
15161718192021
22232425262728
29  
Dream Bender

mari kendalikan mimpi

catatan acturindra

sekelumit cerita penolak lupa

JvTino

semua yang ada di alam ini bersuara, hanya cara mendengarnya saja yang berbeda-beda

Rini bee

Ini adalah kisah perjalanan saya. Kisah yang mungkin juga tentang kamu, dia ataupun mereka. Kisah yang terekam di hati saya. Sebuah karya sederhana untuk cinta yang luar biasa. Sebuah perjalanan hati.. :)

hati dalam tinta

halo, dengarkah kamu saat hatimu bicara?

lukamanis

terlalu manis untuk dilukakan

Agus Noor_files

Dunia Para Penyihir Bahasa

kata dan rasa

hanya kata-kata biasa dari segala rasa yang tak biasa

Iit Sibarani | Akar Pikiran

Serumit akar, menjalar ke setiap sudut pikiran dengan hati sebagai pusat gravitasinya.

cerita daeng harry

cerita fiksi, film, destinasi dan lainnya

Dunia Serba Entah

Tempatku meracau tak jelas

Astrid Tumewu

i am simply Grateful

Mandewi

a home

FIKSI LOTUS

Kumpulan Cerpen Klasik Dunia

Meliya Indri's Notes

ruang untuk hobi menulisnya

anhardanaputra

kepala adalah kelana dan hati titik henti

catatanherma

Apa yang kurasa, kupikirkan...tertuang di sini...

Rido Arbain

Introducing the Monster Inside My Mind

Tempted to Write

Introducing the Monster Inside My Mind

MIZARI'S MIND PALACE

..silent words of a silent learner..

Nins' Travelog

Notes & Photographs from my travels

Gadis Naga Kecil

Aku tidak pandai meramu kata. Tapi aku pemintal rindu yang handal.

lalatdunia's Blog

sailing..exploring..learning..

GADO GADO KATA

Catatan Harian Tak Penting

Catatan Kaki

Kisah ke mana kaki ini melangkah...

Luapan Imajinasi Seorang Mayya

Mari mulai bercerita...

hedia rizki

tuliskan yang tak mampu terucap

Catatannya Sulung

Tiap Kita Punya Rahasia

chocoStorm

The Dark Side of Me

copysual

iwan - Indah - Ikyu

Rindrianie's Blog

Just being me

Nona Senja

hanya sebuah catatan tentang aku, kamu, dan rasa yang tak tersampaikan

He said, I said

Introducing the Monster Inside My Mind

Doodles & Scribles

Introducing the Monster Inside My Mind

All things Europe

Introducing the Monster Inside My Mind

The Laughing Phoenix

Life through broken 3D glasses. Mostly harmless.

miund.com

Introducing the Monster Inside My Mind

Dee Idea

Introducing the Monster Inside My Mind

DATABASE FILM

Introducing the Monster Inside My Mind

www.vabyo.com

Introducing the Monster Inside My Mind

aMrazing

Introducing the Monster Inside My Mind

~13~

Introducing the Monster Inside My Mind

%d bloggers like this: