Fanny Wiriaatmadja

Cerita Kawinan (2)

Posted on: April 29, 2015

Lanjut postingan sebelumnya ya..

Venue + Makan

Ini kisah yang tidak kalah panjang dengan kisah gaun dan make-up. Jadi prinsipnya kami sebagai #pengantengamaususahgamauribet maunya cari tempat yang memudahkan kami dalam segala hal. Ga perlu catering, ga perlu dekor. Biarpun pengen tempatnya cantik dan bagus, masalah dekor emang paling amit-amit karena mahalnya gak ketulungan. Rasanya Rp 20-30 juta ga ada artinya buat dekor. Palingan cuma bunga-bunga sederhana. Kalau mau dekor bagus sepertinya budget kudu Rp 50-100 juta.

Saya sih daripada buang duit buat bunga idup yang cuma buat sehari, mending buat jalan-jalan deh.. Jadi ya udah intinya kami mau cari tempat yang simple aja, apalagi ini toh cuma pesta keluarga dan temen-temen deket aja yang notabene total-total cuma 250 orangan.

Dari dulu, impian saya adalah married di Sampoerna Strategic Square karena kalo’ malem lampunya cantik banget, udah gitu kan gedungnya juga classic gitu. Tapi pas cek-cek harga dll., langsung urung deh karena kepentok masalah dekor itu, plus orang tua suami juga kurang sreg sama tempatnya.

Jadi 2 taunan lalu itu saya udah keliling ke cukup banyak tempat sih, mulai dari Merchantile WTC, CIMB Niaga punya tempat kawinan, terus berbagai tempat di Kuningan itu, dan akhirnya atas asas kesederhanaan dan kemudahan, kami memilih resto buffet di hotel aja karena paling gampang, tamu tinggal makan all you can eat dan biasanya resto model gini at least dekornya udah ada dikit lah, ud cakep dikit, ga perlu dekor heboh dan ga kosong-kosong banget ruangannya. Akhirnya 2 tahun lalu itu, kita udah book di Asia – Ritz Carlton Mega Kuningan. Cuman untungnya belum bayar loh, secara akhirnya kan weddingnya itu di-cancel. Jadi baru taruh nama aja.

Nah, kemarin itu kan start hunting tempat lagi. Entah kenapa Asia jadi terlupakan karena kata ortu suami, tempatnya tua dan kuno. Ya udah akhirnya melanglangbuana deh ke Mulia, Kempinski dll. Kan buffet mereka emang enak-enak. Sayangnya kita kepentok beberapa hal. Either restonya memang ga kasih reservasi buat kawinan (dengan bergaun pengantin gitu), atau karena ada minimum revenue untuk close tempat. Pokoknya banyak deh tetek-bengek ini-itu yang bikin kita ga bisa di Table 8, The Cafe, Signature, dan lain sejenisnya, padahal kan tempatnya cakep-cakep pisan dan enak pula. Ini aja nulisnya sampe’ ngeces, padahal baru makan nasi goreng.

Akhirnya hunting-hunting lagi, ketemu sama ‘Rasa,’ buffet resto di Inter Continental, dan tempatnya kecil tapi manis juga dan bisa open ke pool-nya, which is quite good gitu. Makanan ga gitu banyak sih, tapi masih OK. Harga juga cukup OK. Ya sudah mulai deal-deal sama marketingnya dan setengah jalan sampe’ ganti marketing karena ngerasa si Marketing yang pertama assh*le abis (sempet saya posting di blog), ga bisa diandalkan dan bikin emosi tingkat dewa.

Eeeh dasar #pengantengokil, pas udah ganti marketing, udah nego harga (yang susah banget, asli! Marketing sini bener-bener ga bisa dinego apapun, dan ga berusaha nawarin jalan tengah atau solusi lain. Jadi asli kita kayak orang bodoh, ‘ngemis’ untuk nawar ini-itu, dan akhirnya tetep aja ga berhasil) dan akhirnya ready buat bayar, tau-tau kami ngerasa ragu gitu, dan paralel dengan itu ortu cowok juga mendadak pengen liat Asia lagi di Ritz. Gatau kesambet apaan.

Ya sudah kita balik Asia lagi, liat-liat. Eh bokap suami langsung kepincut lagi. Dapat dimengerti sih, dari Rasa yang kecil sumpek, ke Asia yang luas dan lega dan ceiling tinggi, pasti rasanya lebih gimana gitu. Harga juga masih OK. Akhirnya Rasa kami batalkan, dan kami pindah ke Asia. Bwa-hahahaah.. Udah ganti marketing, udah debat-debat, nego setengah mati, ud ready bayar, akhirnya malah pindah ke Asia. Emang jodoh ga ke mana, dari 2 taun lalu kepending di sini, akhirnya tetep aja di Asia sini. Itu marketing Rasa pasti benci total sama saya. Sampe’ pas saya Whatsapp cancellation bookingnya aja mereka ga bales sama sekali, padahal saya udah baik hati loh terangin alesannya dengan tulus menyesal disertai kata-kata indah.

Emang sih awal pas decide di Rasa, keluarga saya juga udah agak ragu karena pas mereka ngeliat ke sana, mereka ngerasa tempatnya kecil banget. Walaupun cuma pesta keluarga dan teman-teman deket, tapi tetep aja 250-an orang loh. Rasa kayaknya terlalu kecil, menurut mereka.

Ya sudah akhirnya pindah ke Asia dan di situlah kami married, deng-deng-deng-deng… Kami book buat 250-an orang, dan itu ga di-close for public. Jadi lantai yang bawah itu full buat kami semua dan lantai atas itu buat tamu. Cukup OK lah, soalnya kalau mau tutup semua, minimum revenuenya cukup gede. Kalo’ ga salah buat 500-an orang, dan di tempat lain juga hampir semua begitu. Jadi memang sepertinya paling mending ya di Asia ini deh.

IMG_9617

IMG_20150406_212008

Nah terus-terus, pengalaman sama marketing Asia juga seru-seru-gokil-ajaib. Kalo’ ketemu orangnya (marketingnya), rasanya mantep banget, she’s a very nice and communicative girl. Tapi setelahnya, follow-up semua request itu susah banget. Kadang ga dibales, kadang cuma bilang “akan saya usahakan ya” dll. Misalnya pas minta upgrade kamar gratisan. Buset ampe berbulan-bulan ngejarin, ga ada kabar ama sekali. Maksud saya, kalo’ memang ga bisa ya udah gpp, tapi jangan ngambangin orang kayak begitu. Kan males kudu ngejar-ngejarin terus.

Tapi nanti pas ketemu langsung, gayanya meyakinkan sekali. Jadi kita yang tadinya sebel-sebel akhirnya luruh lagi. Nah abis itu, again follow-up-nya setengah mati lagi. Aduh gitu terus deh polanya, sampe’ depresi dikit. Jadinya tiap mau ngomongin sesuatu, kita lebih milih dateng dan ketemu langsung, kalo lewat WhatsApp atau call sepertinya setengah mati banget.

Demikian juga dengan test food. Setelah test food juga ga ada basa-basi ama sekali. I meant, percaya deh kalau saya seorang marketing, saya akan langsung initiative nanya ke client, “Eh gimana kemarin test food nya? Ada masukan apa?” dll. Maksud saya, itu baru namanya marketing yang baik. Ini mah boro-boro, seakan lenyap ditelan bumi, basa-basi dikit acan juga ga ada. Begitu deh, pokoknya inisiatif selalu harus dari kita, kadang gregetan juga.

Ngomong-ngomong soal test food, agak kurang enak sih, gatau kenapa. Minggu depannya cici saya makan lagi di sana karena masih berlaku promo buy 1 get 1 pake BCA kalo’ ga salah dan dia bilang makanannya juga kurang enak dan dikit banget. Saya jadi ngeri-ngeri juga sih tapi ya sudahlah sudah pilih di sana. Lagian waktu itu saya 2 x makan di Asia semuanya OK dan enak kok. Kalau makan buffet begini memang resiko sih ya. Bisa pas dapet rotasi makanan yang enak, bisa juga pas dapet yang ga enak. Jadi ga bisa 100 % item di atas putih bilang enak atau ga enak.

Pas udah deket hari H dan terutama hari H, balik lagi ke soal marketing, itu lebih ngecewain lagi.

Pas acara te-pai, ga ada orang hotel yang stand by sampe’ suami harus keliling-keliling hotel nyari orang yang harus nuangin tehnya dan orang yang pegang list nama te-pai. Suami sampe’ kesel banget. Terus pas kami masuk ruangan, believe it or not, kan singer mestinya nyanyi lagu penganten atau semacam itu supaya tamu juga aware bahwa penganten udah mau masuk, tapi yang ada singer malah masih sibuk nyanyi lagu lain. Cici saya nyamperin dan minta lagu pengantennya dimainkan, tapi singernya katanya malah kebingungan sendiri. Akhirnya kacau-balau begitu, kami sang penganten masuk aja deh karena udah nunggu kelamaan di luar. Jadi pas kami masuk itu, lagunya bukan lagu penganten melainkan lagu A Thousand Years yang udah dinyanyikan setengah jalan dan tamu ga ada yang aware kami masuk (kecuali yang berdiri deket-deket pintu luar). Ah kacau banget deh.

Maksud saya, mestinya kan dari orang hotelnya ada yang koordinasi dong sama singernya. Ini singernya aja sampe’ bingung banget, kayak baru tahu bahwa malam ini ada orang kawinan, ya ampun. Emang sih saya ga pernah specific discuss soal singer dll. ke marketing Asia, tapi come on, hal kayak gini kan mestinya ada orang hotel yang koordinasi internal gitu loh.. Ampun deh.

Kemudian kelar acara sampe’ besok-besoknya, si marketing juga ga pernah sedikit pun nanya feedback apapun. Gimana pestanya kemarin? Ada feedback apa? Dll.. dan saya pun udah males untuk ngontak dan ngasih feedback karena bisa A sampe’ Z isinya jelek semua.. Kontak Ybs. cuma karena pingin nagih refund.

Nah ngomong-ngomong soal refund, ada peristiwa lagi yang cukup mengecewakan tapi memang kami juga sih yang salah. Jadi kan kami udah book buat 250 orang. Nah kalo ternyata yang dateng kurang dari 250 (minimum 225) itu akan ada refund ceritanya. Nah kami tiap x denger refund itu yang ada di benak adalah refund duit dong, iya nggak sih? Ternyata bin ternyata, sehari sebelum acara (di mana kami udah bayar lunas semua), yang dimaksud refund adalah refund dalam bentuk voucher makanan. Ya amplop..

Katanya sih sudah ada statementnya di kontrak (yang ternyata memang bener, tapi asli kalimatnya ga menonjol banget), dan come on, menurut saya sebagai marketing itu satu hal yang sangat penting yang seharusnya LO harus highlight ke customer. Bahwa refund adalah dalam bentuk voucher. OMG masak berbulan-bulan kita ngomongin soal pembayaran, jumlah tamu, dll, dan ga sekalipun soal refund dalam bentuk voucher itu disebutkan??? Menurut saya sih ini fatal loh.. Sorry ya bukan bermaksud mencari-cari kesalahan, tapi ini harusnya ga boleh ‘disembunyikan’ dengan alasan di kontrak sudah disebutkan. Ini adalah salah satu point yang harus dimention verbal dengan jelas kepada customer karena ini hal yang penting. Sangat penting.

Tapi ya sudahlah kami juga yang salah karena ga membaca kontrak dengan teliti. Tapi kalaupun membaca, mungkin saya juga ga akan terlalu aware karena kalimatnya halus sekali, ga explicitly bilang bahwa refund akan dikembalikan dalam bentuk voucher makanan. Yah terserahlah mau disebut apa, apakah ini strategi hotel atau apa, yang pasti kami merasa kecewa sih dikit.

At the end kami dapat refund sekitar 20-an voucher makan di Asia lagi karena jumlah tamu yang dateng memang ga sampe’ 250 orang, yang akhirnya digunakan untuk pesta ulang tahun Mertua bulan berikutnya.

Daritadi ngomonginnya soal negatif mulu ya.. Anyway tentu saja juga ada hal yang baik di sini. Misal pas kita request makanan India dan tambahan martabak, mereka penuhin dan customize buat kita di hari wedding kita itu. Terus.. Kita boleh bawa masuk 10-an paket makanan dari luar pas sore-sore itu buat para baby-sitters sehingga mereka ga usah diitung pax nya di Asia. Terus mereka ijinin kita foto-foto di restoran lain di dalam hotel. Terus.. apalagi ya? Ehm kayaknya cuma itu aja, hihihi..

Eh eh ngomong-ngomong soal singer, mau cerita jahat dikit nih. Kan waktu test food itu hari Sabtu ya, hari yang sama dengan hari married saya nanti. Jadi live music/bandnya pun sama gitu. Nah, pas denger mereka main musik, saya sih lumayan suka. I mean, OK lah kunci-kunci lagunya masih bener, mainnya smooth, dll. Tapi begitu singernya ‘masuk’ buat nyanyi, saya sampe’ sesek napas. Saya ga bilang singernya jelek atau fales ya, tapi I just don’t like the way she sings, gatau kenapa. Susah dijelaskan. Saya sempet loh nanya marketingnya, boleh ga singernya ditiadakan, jadi cuma pemain musicnya aja? Which is of course saya udah tahu jawabannya ga bisa hahaha.. Namanya nyoba, kali aja ada keajaiban.

IMG_20150406_213823

Nah terus ngomong-ngomong soal makanan, kata tamu dari pihak keluarga suami sih katanya makanannya enak-enak, malah ada yang bilang, “Ini baru pesta!” Biarpun kita ga ngerti itu maksudnya apa. Tapi dari keluarga saya pada bilang makanannya ya gitu-gitu aja. Jadi saya gatau deh mana yang bener, karena kita sibuk foto dan keliling, dan ga sempet nyobain makanan. Ada sih chef dan waiter yang bolak-balik bawain makanan khusus buat kita (hasil karya chef nya sendiri) dan sempet cobain seicip-icip dan memang enak banget tapi itu kan memang special dibikin buat kita. Sayang karena emang ga napsu makan, kita ga abisin, walaupun si suami sempet kepikir pengen minta dibawain ke kamar *garela

Jadi intinya makanan yang dibawain buat penganten itu enakkkk banget.

Terus saya sempet impress sih dengan pelayanan para waiter dan chef nya di situ ke kami berdua, selama pesta berlangsung. Mereka ramah, super responsive dan baik banget. Ternyata kalo’ menurut mertua saya, itu karena mertua saya udah kasih mereka advanced tips duluan yang besarnya lumayan, ratusan ribu. Oooh pantes servicenya bener-bener top markotop. Eh tapi gatau juga sih ya, mungkin aja memang kualitas servicenya sebagus itu (biarpun tanpa tips). Jadi saya ga mau ngomong banyak deh untuk hal ini.

Ngomong-ngomong pas kami makan lagi di Asia sebulan kemudian, birthdaynya mertua saya, menggunakan voucher refund tadi, para waiternya masih mengenali kami loh.. ada satu yang bilang, “Wah Pak, dulu pas pengantenan masih belum puas ya makannya, sekarang dateng lagi..”😀 Seneng juga..

Kesimpulan soal Asia, saya bilang sih masih OK ya in terms of harga dan makanan. Marketingnya juga masih cukup OK deh biarpun kurang cepet dan kurang inisitatif proaktif. Dekor, jangan berharap terlalu banyak ya karena ya standard aja gitu walaupun tentu aja mendingan ketimbang auditorium atau ballroom kosong. Memang masih lebih bagus interiornya Lobo Restaurant, di dalam hotel yang sama. Dibanding sama Table 8 Mulia memang super jauh sih.

Di Asia juga agak susah untuk foto keluarga. Maksudnya spot backgroundnya ga ada yang bagus. Jadi ya seadanya aja. Tapi overall saya cukup puas kok dengan segala kesebelan-kesebelan yang terjadi. Score 7.5/10 deh.

Kamar

Sebelum hari H, saya nginep dulu semalam sebelumnya, karena penjemputan oleh pengantin pria di hari H rencananya memang dilakukan di kamar hotel, bukan di rumah. Maklum rumahnya di gang, takut mobil ga muat masuk, takut panas, takut pula sama bau si Peipei dan si Monyong, dua anjing tercinta saya, dan lain sebagainya.

Jadi intinya venuenya di hotel deh akhirnya. Yang malam pertama ini kami bayar sendiri karena pas sekalian ada promo pake BCA kalau ga salah jadi USD 100-an berapa gitu. Jadi lumayan murah. Jadi saya sekamar sendiri (sama ponakan saya), suami juga sendiri (bareng sama papa mamanya).

Kakak ipar saya juga pesen di sini malam sebelumnya, untuk 2 malam, supaya kamarnya besok bisa dipake buat dandan dll., dan dia pesen kamar yang paling bagus typenya, Mayfair. Bwahahaha, ini yang pengantenan siapa nih jadinya?? kita penganten jadi ngarep-ngarep bisa tukeran kamar😀 Maklum minta upgrade kamar ke marketingnya ga berhasil.

Nah malam setelah pesta kan kami memang dapat compliment kamar dari Ritz-nya. Jadi kami stay lagi di sana. Dekor kamarnya biasa banget loh, saya sampe amazed. Cuma bebek-bebekan terus ditabur bunga gitu. Asli kayak hotel bintang tiga. Pas difoto di atas ranjang aja (sesi foto) sampe’ berasa ga nyaman karena asli ga bagus banget.

Selain dekor, kamarnya OK sih, gede banget. Jadi so far so good deh

  NEW_0990

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Fanny Wiriaatmadja

Follow Fanny Wiriaatmadja on WordPress.com

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 1,696 other followers

Memories in Picture - IG @fannywa8

Impatience has its cost 😐

#pablo #pablonyalongsor #cheesetart #japan #matcha #greentea #gandariacity #gancit #gojek #terimakasihabanggojekyangrelaantri #maugamaukasihtipsgede

@pablo_cheese_tart_indonesia Enjoying 30 % discount of Crispy Beef Steak 🐄🍴🍽 #fillbellies #gajahmada #crispybeefsteak #steak #food #dinner #western @fillbellies Anak kepo part 2

#aimee #baby #mainanembercuciankotor #emaknyaudahkehabisanide #udahhabisenergi #parenthood Anak kepo 😂

#aimee #koper #luggage #tatah #jalan #kepo #kiddy -> lg addicted main ini 😎

#designhome #game #playstore #interior #design Yg masak mau kawin tampaknya.. #bintanggading #pik #elanglaut #noodle #bakmi #pork #porknoodle #asinbangetyangdisini 😲😝😖😕 Tryin' this just now.. Agak kecewa.. rasanya flat banget dan ga ada wangi2nya.. istilah gw : rasanya cuma di lidah dan ga nyampe' ke hidung 😅

However teksturnya bener lembut dan agak basah, jadi gak seret kayak kue bolu.

Suggestion : mending rasa matcha-nya ketimbang original cheese cakenya. Rasanya lebih intense.

#fuwafuwa #cheesecake #pik #elanglaut #kue #cake #dessert #japan Kemasannya lutjuuu 😄 #samyang #samyangcheese #instantnoodle #korea #mieinstant #mujigae #pluitvillage #bulgogi #koreanfood #kimchi #chicken #dinner #food #instafood #tiramitsu ala my sister 
#cake #handmade #baileys #dessert Lunch batch 1, diikuti nasi padang #kalimantan #noodle #bakmi #pontianak -> supercool ❤😶😶😶❤ #tyrionlannister #tyrion #gameofthrones #georgerrmartin #series #lannister #biarceboltapikece Happy playin' with the new playmat and fence *for only 10-15' and then yellin' askin' to get out

All is rented via @gigel.id

#playmat #fence #cobyhaus #baby #aimee 🐳🐋🐬🐟🐠🐡 #sulawesi #megakuningan #seafood #parape #ricarica #dinner #squid #crab #soka #makassar 🐷🐖🐽 #babipanggang #pork #pig #food #brunch #asemka #gataunamatempatnya 😶😶😶 #halloween #latepost #gardin #bali  #green #greenery #traveling Coffee? No, please.. #gadoyan #inipunyasuami #coffee #seniman #senimancoffee #bali #ubud #cafehopping #wisatakulinerbali #wisatakuliner #traveling 🌙🌛🌜☁⭐ #selfie
#smile 
#goodnite
#seeyoundari May our path cross again in the future @alicia_tibob 
#farewell #sundari #alfalaval #hrd #teamwork 🐷🐖🐽 #porkbelly #pork #porkneverdies #bali #slipperystone #greek #food #instafood #travelling #dinner #cafehopping

Blog Stats

  • 404,271 hits

FeedJit

Archives

Categories

Protected by Copyscape DMCA Takedown Notice Infringement Search Tool

April 2015
M T W T F S S
« Feb   May »
 12345
6789101112
13141516171819
20212223242526
27282930  
Dream Bender

mari kendalikan mimpi

catatan acturindra

sekelumit cerita penolak lupa

JvTino

semua yang ada di alam ini bersuara, hanya cara mendengarnya saja yang berbeda-beda

Rini bee

Ini adalah kisah perjalanan saya. Kisah yang mungkin juga tentang kamu, dia ataupun mereka. Kisah yang terekam di hati saya. Sebuah karya sederhana untuk cinta yang luar biasa. Sebuah perjalanan hati.. :)

hati dalam tinta

halo, dengarkah kamu saat hatimu bicara?

lukamanis

terlalu manis untuk dilukakan

Agus Noor_files

Dunia Para Penyihir Bahasa

kata dan rasa

hanya kata-kata biasa dari segala rasa yang tak biasa

Iit Sibarani | Akar Pikiran

Serumit akar, menjalar ke setiap sudut pikiran dengan hati sebagai pusat gravitasinya.

cerita daeng harry

cerita fiksi, film, destinasi dan lainnya

Dunia Serba Entah

Tempatku meracau tak jelas

Astrid Tumewu

i am simply Grateful

Mandewi

a home

FIKSI LOTUS

Kumpulan Cerpen Klasik Dunia

Meliya Indri's Notes

ruang untuk hobi menulisnya

anhardanaputra

kepala adalah kelana dan hati titik henti

catatanherma

Apa yang kurasa, kupikirkan...tertuang di sini...

Rido Arbain

Introducing the Monster Inside My Mind

Tempted to Write

Introducing the Monster Inside My Mind

MIZARI'S MIND PALACE

..silent words of a silent learner..

Nins' Travelog

Notes & Photographs from my travels

Gadis Naga Kecil

Aku tidak pandai meramu kata. Tapi aku pemintal rindu yang handal.

lalatdunia's Blog

sailing..exploring..learning..

GADO GADO KATA

Catatan Harian Tak Penting

Catatan Kaki

Kisah ke mana kaki ini melangkah...

Luapan Imajinasi Seorang Mayya

Mari mulai bercerita...

hedia rizki

tuliskan yang tak mampu terucap

Catatannya Sulung

Tiap Kita Punya Rahasia

chocoStorm

The Dark Side of Me

copysual

iwan - Indah - Ikyu

Rindrianie's Blog

Just being me

Nona Senja

hanya sebuah catatan tentang aku, kamu, dan rasa yang tak tersampaikan

He said, I said

Introducing the Monster Inside My Mind

Doodles & Scribles

Introducing the Monster Inside My Mind

All things Europe

Introducing the Monster Inside My Mind

The Laughing Phoenix

Life through broken 3D glasses. Mostly harmless.

miund.com

Introducing the Monster Inside My Mind

Dee Idea

Introducing the Monster Inside My Mind

DATABASE FILM

Introducing the Monster Inside My Mind

www.vabyo.com

Introducing the Monster Inside My Mind

aMrazing

Introducing the Monster Inside My Mind

~13~

Introducing the Monster Inside My Mind

%d bloggers like this: