Fanny Wiriaatmadja

Archive for the ‘Memory’ Category

stock-cartoon-of-a-cartoon-nanny-goat-pushing-a-carriage-by-ron-leishman-11781.jpg

Recently Suster adalah sebuah momok cukup menakutkan di kalangan para ibu rumah tangga, tidak terkecuali saya sebagai emak-emak baru, mengingat maraknya berita di social media tentang berbagai kasus suster-suster mengerikan yang beredar di muka bumi. Mulai dari jahatin anak yang dijaga, kasus pencurian, dan masih banyak lagi.

Anyway, di luar hal-hal menakutkan itu, I hate the fact that I need a nanny. Aselik. Bener-bener ga kepengen punya suster, tapi apa daya bujang kantoran ini masih butuh uang sehingga perlu bekerja, dan si baby ga bisa ditinggal sendirian. I hate harus berbagi dunia dengan seorang yang tidak dikenal, harus berbagi ruang hidup dengan si mbak yang sebelumnya tidak pernah kita butuhkan; harus berbasa-basi tiap harinya dan mengobrol (sesuatu yang bukan merupakan kesukaan dan keahlian saya), harus paranoid setiap harinya – takut anak kita diapa-apain, benci pula fakta bahwa kita harus berbagi kasih sayang dengan orang tak dikenal itu #emakemakposesif. Pokoknya beneran kalo’ bisa sih ga kepengen deh kenal sama makhluk bernama suster. Tapi ya sudahlah, nasib sudah menuntun saya ke arah sebuah kebutuhan akan sang nanny sehingga akhirnya saya pun mencari nanny.

Awalnya, 1 bulan pertama, kami ga pake’ suster gara-gara orang-orang sekitar pada bilang, “Aduh ga usah pelihara nanny dulu deh.. Sayang.. bayi baru lahir palingan cuma nyusu-tidur-nyusu-tidur..” Hell yeah, yang ngomong gitu kayaknya udah lupa rasanya punya bayi atau ga tau fakta bahwa bayi jaman sekarang sungguh berbeda dengan bayi jaman dulu. Beneran, saran pertama saya adalah jangan percaya dengan ucapan ini. Ikutilah kata hati dan pengalamanmu. Dalam hal ini, saya mengikuti yang kedua : pengalaman. Pengalaman selama 1 bulan membuktikan bahwa saya dan suami ternyata benar-benar membutuhkan seorang suster karena bisa dibilang kami cuma berdua merawat si baby, tanpa bala bantuan berarti.

Seorang teman bahkan pernah berkata, “Haah? Lo orang ga pake’ suster? Gila lo berdua, asli..”

Jadi, sodara-sodara, bayi baru lahir itu ternyata memang bukan cuma tidur-nyusu-tidur-nyusu seperti yang dikatakan orang banyak, tapi (jangan lupa) juga pipis, eek, dan.. NANGIS. Kejer. Tanpa sebab. Di tengah malam buta. Tanpa mau tidur. Oh, jangan lupakan tetek-bengek lain seperti mencuci botol susu, sterilin botol susu, pijat payudara untuk perbanyak ASI, peras payudara supaya ASI banyak, dan urusan rumah tangga lain seperti ngisi air dan lain sebagainya. Intinya, BUANYAK banget kerjaan seorang emak-emak.

Dan akhirnya setelah 1 bulan struggling ga tidur tiap malem, kami pun menyerah dan mencari seorang suster. Dari seorang kenalan, kami dapat seorang suster senior dengan gaji 3 juta. Tanpa yayasan, sehingga ga ada biaya administrasi (tapi si suster tetap minta duit seragam – yah kasihlah.. cincay..).

Masuklah seorang suster senior ke rumah kami. Selama 12 hari. Abis itu tau-tau suatu pagi dia bilang, “Saya mau pulang aja ya Non..”

My response saat itu adalah : LEGA BANGET. Aselik. Damai sejahtera. Bahagia. Senang. Dan lain sebagainya. Karena seperti yang saya sebut di awal, saya adalah seorang makhluk pembenci nanny. Bener-bener 12 hari yang menyiksa harus hidup bersama dengan seorang suster dan memenuhi semua kebutuhannya. Saya terbiasa hidup sendiri, individualistis, sehingga harus memenuhi segala keperluan rumah tangga seorang suster rasanya beban banget buat saya.

Anyway si suster bilang bahwa penyebab dia resign adalah soal makanan yang ga cocok sama dia. Memang sih, Mama saya kan dulu beberapa kali operasi. Setelah itu dia lumayan jaga makan sehingga garam-garam dikurangi. Akibatnya makanan jadi agak tawar. Nah inilah yang menyebabkan si suster ga betah. Dia pernah bilang, dia ga selera makan di sini.

Plus, terakhir ada sedikit case di mana suatu sore ketika saya kelaparan berat, saya beli makanan di restoran di sebelah, kemudian makan pake’ nasi bikinan Mama. Mama bilang, “Nasinya Mama masak dulu ya yang baru..” Cuma karena udah kelaperan, saya bilang ga usah, mau makan nasi yang ada aja. Terus saya sekalian sendokkin si suster, dengan nasi dan lauk hasil beli yang sama, dan ternyata beberapa jam kemudian menurut si suster, nasinya itu udah BASI. Haaa? Asli saya kaget banget karena saya dan suami ga ngerasa loh. Saking laparnya, kayaknya kami makan aja dengan lahapnya, ga berasa basi sama sekali. Malam itu saya cuma bisa minta maaf sama si suster dan bilang bahwa kami beneran ga tau bahwa nasi itu udah basi. Beneran ga ada maksud sama sekali.

Dan si suster sambil berlinang air mata, di hari terakhirnya itu, berkisah bahwa seumur hidup dia ga pernah dikasih nasi basi. Saya sampe’ terhenyak, dan hanya bisa berkata pelan, “Bu, saya dan suami kan juga makan nasi yang sama. Kami sama sekali ga bermaksud ngasih Ibu nasi basi dengan sengaja..” Dia bilang, dia ngerti dan dia ga salahin kami. Ya sudah deh intinya selain soal makanan, sepertinya si suster merasa diperlakukan tidak layak bak TKW di luar sana. Saya pun ga bisa berbuat apa-apa.

Terus dia juga bilang bahwa tiap pagi dia ga pernah dikasih makan. Saya jadi bingung. Saya inget banget pas hari pertama itu suster bilang bahwa kalo’ pagi dia makan biscuit, roti, sereal atau semacam itu dan kami udah stock-in semua di kamarnya. Saya sendiri memang ga pernah sarapan, hanya minum jus aja. Jadi ga ada sarapan berat. Nah si suster juga otomatis ga disediain sarapan, dan sekarang dia bilang dia ga dikasih sarapan. Saya beneran pusing tujuh keliling deh.

Nah kembali ke masa-masa sengsara saya, jadi gini, selama 12 hari itu, saya harus ladenin percakapan-percakapan (ga penting) dengan si suster, yang lumayan doyan ngobrol. Saya itu paling ga demen ngobrol, apalagi dengerin cerita orang. Plus, ceritanya ga ada kaitan pula sama saya, seperti cerita tentang betapa baiknya majikan dia sebelumnya, atau cerita bahwa majikannya sebelumnya adalah seorang Manager di Prudential; atau cerita bahwa dia pernah diajak kerja ke Malaysia; atau cerita bahwa majikannya beliin dia piyama atau baju dengan branded terkenal; atau cerita bahwa ulang tahunnya dirayakan oleh majikannya; atau cerita bahwa dia berhasil menyelamatkan rumah majikannya dari perampok; atau cerita bahwa majikannya sangat sayang padanya sehingga datang pada saat anaknya kawin di kampung, dan masih banyak lagi.

Sumpah saya memang jahat. Saya beneran ga tertarik sama sekali dengerin cerita orang. Rasanya males banget harus comment, “Oh ya? Wah baik yah.. Wah ibu beruntung ya.. Wah asyik banget..” dan lain sebagainya. Rasanya saya hanya ingin menyusui anak saya dengan tenang dan khusyuk tanpa harus ditongkrongin plus diberikan selingan obrolan seperti ini. Asli saya memang orang purba yang demennya hidup menyendiri dalam diam. Ga doyan ngobrol.

Dan itulah salah satu 12 hari paling menyengsarakan dalam hidup saya.

Sebab lain yang tak kalah penting adalah soal senioritas si suster. Yang merasa diri sangat pengalaman dalam soal bayi sehingga memandang rendah kami, orang tua baru nan muda dengan anak pertama. Asli saya merasa begitu sering dibodohi oleh Ybs.

Berikut adalah contoh casenya :

  • My baby itu harus nyusu tiap 2 jam, karena awalnya dia kuning. Tapi syukurlah setelah itu si baby ga kuning lagi. Pas suster mulai kerja, si baby udah sehat sempurna sehingga menurut saya ga perlu nyusu 2 jam di MALAM hari. Maksud saya sebangunnya si bayi aja gitu. Plus toh berat badan si bayi naik-naik aja dengan mulusnya. Jadi ga kekurangan berat. Eh si suter menolak. Katanya harus 2 jam sekali, demi perkembangan otak si bayi. Bawa-bawa otak, saya jadi ngeri dan akhirnya pasrah mengikuti keinginan si suster. Dan sungguh bisa dibilang 24 jam saya harus menyusui 2 jam sekali. Bikin saya ngerasa jadi sapi perah dan ga punya hidup banget. Bukannya ngerasa si bayi sebagai beban sih, cuma come on, saya habis lahiran and I need to rest juga! Malam dengan 2 jam sekali menyusui itu, saya harus bangun sekitar 3 x, belum lagi effort untuk bangunin si bayi yang kalo’ udah pules, ditamparin kiri kanan pun dia ga bakalan bangun. Itu aja bisa makan waktu setengah jaman. Sudah deh jangan ditanya betapa capeknya saya. Setelah si suster berhenti, saya quit ikutin aturan 2 jam menyusui di malam hari and I feel much better, sekaligus ngerasa bego banget karena mau aja nurut sama si suster.
  • Waktu itu saya mau ganti lampu di kamar karena lampunya menurut saya terlalu redup. Saya lebih suka ruangan yang terang-benderang. Dengan tegas, si suster bilang, “Jangan, nanti panas..” Saya bilang, “Nggak lah Bu..” terus dia bilang, “Kasihan nanti anaknya kepanasan..” DUENG.. kesannya saya ibu yang jahat banget. Ampun deh, emangnya lampunya saya pasang 5 cm di atas kepala anak saya? Lagian Bu, di dunia ini sekarang ada yang namanya AC kali. Aduh, saya sampe’ berasa makan ati banget.
  • Terkait jemur pagi, di tempat saya itu kalo’ jam 7 pagi, sinar mataharinya belum keluar. Jadi biasanya saya start jemur itu sekitar 7.30 or 7.45-an. Dan… si suster menolak untuk jemur di jam itu. Alasannya nanti kepanasan bayinya. Padahal berdasarkan 1 bulan my experience, saya udah bilang jam segitu belum ada sinar matahari. Dengan tegas si suster memboyong anak saya keluar untuk jemur, tetap di jam 7 pagi. I just wondering, ini yang takut kepanasan anaknya atau susternya sih? Demikian juga dengan jam mandi, kalo’ saya mau telat dikit, pasti dia menolak sambil berkata, “Mandi sore itu paling telat jam 4 sore!” Haaa? Saya baru denger ada aturan kayak begitu. Padahal saya baru mau coba mandiin bayi di malam hari biar si baby tidur lebih lelap.
  • Di awal-awal kerja si suster, saya udah terlanjur ‘kontrak’ seorang mbak-mbak untuk mandiin my baby tiap pagi. Karena udah dibayar sebulan, ya udah tanggung, diterusin aja. Jadi agak overlap sama si suster sehingga akhirnya pagi hari si mbak yang mandiin, sementara sore hari si suster yang mandiin. Ini terus berlangsung sampai kontrak sebulan dengan si mbak itu selesai. Dan ya ampun saya kasihan banget sama si mbak yang mandiin my baby, karena terus diprotes sama si suster. Selama mandi, si suster ngawasin dengan mata elang dan comment sana-sini, menyatakan ketidaksetujuannya atas pekerjaan si mbak memandikan my baby. “Semua dokter sudah bilang, ga boleh pake gurita bayi.” “Baby Oil jangan dipake’ buat perut. Nanti bayi kepanasan.” Dan semua comment complain lain yang bikin si mbak jadi salting sendiri. Saya sendiri di tengah-tengah jadi bingung mau memihak yang mana. Ah memang susah kalo’ punya suster terlalu senior.
  • Waktu itu saya lihat ada kotoran di dahi anak saya. Terus saya seka pake’ tangan dan saya bilang, “Eh kotor..” Terus dia langsung agak ga seneng dan bilang, “Itu kotoran mah emang dari lahir!” Saya sampe’ bengong. Perasaan kotoran yang saya maksud ini ada semacam noda kayak bekas makanan gitu deh, bukan kotoran bekas lahir antah-berantah mana-mana. Lagian kenapa sensitive gitu ya? Saya kan gak nyalahin situ.
  • Kalo’ saya taruh suatu barang sembarangan, dia akan langsung complain, “Ini kenapa ditaruh di sini ya?” Atau, “Berantakan banget sih..” Haaah? Perasaan ini rumah saya deh. Emang sih suster yang satu ini resik dan rapi banget, which is good, cuma caranya ngomong itu, nyakitin banget, huehehe..
  • Kalo’ saya pilihin baju hari itu untuk anak saya, bisa loh si suster bilang, “Jangan yang ini. Yang merah aja, lebih bagus..” terus baju yang udah saya siapin ga disentuh sama dia. Diambilnya baju merah yang menurutnya lebih bagus itu. Kadang bikin ati sakit banget huhuhu..
  • Awalnya suami saya udah jelasin cara penggunaan mesin steril dan cara cuci selang untuk nyusu (waktu itu saya sempet pake’ selang untuk nyusuin anak saya, supaya anak saya belajar nyedot). Dengan pedenya sang suster berkata, “Saya udah tau. Dulu saya pake’ semua ini..” Dengan ga yakin suami saya pun membiarkan dia praktik dan menggunakan mesin steril serta mencuci sendiri selang bekas nyusu. Dan… seperti dugaan, caranya salah semua. Si suster hanya berkilah, “Dulu di tempat saya pakenya begitu kok..” Ya udah Sus, selamat pindah kembali ke majikan yang lama ya..
  • Habis nyusuin (netek) anak saya, biasanya next step adalah nyusu pake’ sufor. Maklum ASI saya masih sedikit. Jadi harus ditambah lagi pake’ sufor. Nah waktu itu setelah netek, saya bilang ke suster untuk gantiin pampers anak saya dulu, karena memang udah jadwalnya ganti. Dia langsung menolak dengan tegas, “Jangan! Baru juga netek. Nanti anaknya ganti pampers keguncang-guncang bisa muntah loh..” Ya sudah saya turutin saja. Eeeeh next days-nya, abis netek, saya pikir kan mau dikasih sufor. Eeeh si suster malah gantiin pampers dulu!! Saya sampe’ bengong. Lah kemarin katanya kalo’ abis netek digantiin pampers, takut anaknya muntah. Ini kok dilanggar? Eh alesannya, “Biar nanti abis nyusu sufor, anaknya bisa langsung tidur. Kalo’ abis nyusu sufor terus baru digantiin pampers, anaknya nanti bangun, susah lagi ditidurinnya.” Grrr… bener-bener ga konsisten!
  • Waktu itu Mama saya pernah gendong my baby sambil bercanda, “Aduh, Ama’ ajak ke rumah temen ya di sebelah.. gregetan, kamu lucu banget..” Eh langsung si suster nyamber, “Ga boleh. Masih terlalu kecil anaknya..” Emang sih si suster bener. Saya juga pasti ga kasih. Cuma caranya itu loh, lancang banget. I just felt that the way she talked itu ga proper banget. She spoke with my Mom, gitu loh!

Case-case lain yang cukup mengganggu buat saya adalah :

  • Suster ini punya kebiasaan nanya, “Kenapa?” -> bukan kenapa yang menanyakan alasan sesuatu, tapi kenapa yang menunjukkan keingintahuan. Misal saya lagi ngomong sama suami. Terus dia denger. Ga lama kemudian dia akan bertanya, “Kenapa Non?” Awalnya saya masih jawab, jelasin apa yang lagi saya omongin sama suami. Lama-lama, aselik GERAH banget, pengen ngamuk rasanya, sampe’ saya taruhan sama suami, berapa kali dalam sehari si suster akan nanya “Kenapa?”. Lama-kelamaan, saya mulai agak jutekin dan jawab, “Ga apa-apa!” pas dia nanya “kenapa” dan pengen tau pembicaraan saya dan suami. Ga semua hal harus dia diikutsertakan kan?
  • Setiap kali saya dan suami lagi ngobrol, dia pasti langsung nyamber ikutan ngobrol. Misal saya dan suami lagi ngomongin ayah teman yang meninggal. Lagi seru-serunya ngobrol tau-tau tanpa ba-bi-bu si suster nyamber, “Eh kalo temen saya bla bla bla..” dan selanjutnya akhirnya kami pun jadi ngobrol bertiga, padahal seperti yang sudah saya tulis, saya mah ga tertarik dengerin cerita dia, karena ga ada kaitan dengan saya dan kedua karena saya memang jahat.
  • Selain kepo bin ajaib, suster ini juga lumayan pintar. Jadi waktu itu mertua saya datang berkunjung ke rumah. Dia notice bahwa si suster menggunakan alas ompol di pundaknya, untuk tatakan gendong si baby. Mertua pun complain, “Sus jangan pake’ tatakan ompol dong.. kan itu buat kepala bayi..” si suster langsung menggumam-menggumam, kemudian menyingkir gitu sambil membawa si bayi. Saya sih cuek-cuek aja ya sepanjang kainnya toh bersih walaupun memang sebenernya kain semacam itu digunakan untuk alas ompol pas ganti pampers or popok. Beberapa hari kemudian, kami main ke rumah mertua, dan… si suster mengganti alas di pundaknya dengan kain bedong yang bagus! Ga pake’ alas ompol lagi. Wow, peka sekali dia. Padahal beberapa hari kemarin setelah ditegur dan setelah mertua saya pulang, si suster tetep pake alas ompol yang sama tuh. Dan yang lebih ajaib, setelah pulang ke rumah dari kunjungan mertua itu, si suster kembali lagi memakai alas ompol. Lihai yah..

Daaaaan banyak lagi case-case lain. Pernah juga sang suster nanya suami saya (di depan saya), saya dan si suster gendutan siapa.. saya sampe shock lagi, duh.. mentang-mentang berat badan saya masih 59 kilo.. *tapi swear loh bener-bener saya jauh lebih kurus ketimbang si n’cus yang udah ibu-ibu beranak sekian itu.

Yah pokoknya sudah saya bilang beneran 12 hari itu saya jadi tambah jahat banget karena jadi kesel melulu bawaannya sama si suster, tapi ga berani terang-terangan nunjukkin karena takut dia bete or kesel and disalurin or ditumpahin ke anak kita. Aduh asli deh beban banget. Kayaknya orang paranoid dan jahat kayak saya emang ga boleh punya suster kali ya.

Dan pas hari dia resign itu, setelah merasa sangat gembira, saya pun kasih ongkos pulang ke dia sebesar 300 ribu, tapi karena kasihan saya kasih aja tambahan 200 ribu lagi sehingga total jadi 500 ribu.

Ga berapa lama setelah dia packing-packing, dia nyamperin saya, terus bilang, “Non kok duitnya segini?”

Saya bilang, “Oh iya Bu emang saya tambahin..”

Terus dengan mata membelalak, dia bilang, “Gaji saya kan lebih dari 500 ribu!”

Dan saya pun bengong, kemudian baru sadar bahwa ternyata dia kira 500 ribu itu adalah gaji dia. Saya cuma tersenyum pahit, “Bu, itu baru ongkos pulang saja. Gaji Ibu 12 hari nanti saya transfer setelah ini..”

Si Ibu ketawa malu, “Oh.. ya udah, jangan lupa ya..” DUENG!!!

Kemudian-kemudian, semingguan setelah si suster pergi, pembantu saya cerita bahwa si suster curhat ke dia, bahwa si suster merasa ‘terkekang’ karena terus diawasi sama saya selama dia nyendokkin susu buat anak saya.

Saya terhenyak. Lagi.

Jadi gini kisahnya. Setelah ke klinik laktasi, saya disuruh pake’ selang untuk nyusuin anak saya, supaya anak saya belajar ngisap dengan benar. Teknisnya saya ga usah jelasin yah karena agak ribet. Nah beberapa hari pake’ selang selama ‘pemerintahan’ si suster, saya merasa ga terlalu nyaman karena selangnya itu kan disodok-sodok ke dalam mulut anak saya. I was just afraid kalo’ someday mulut anak saya luka. Plus saya takut si suster nyuci selangnya ga bersih. Yang ada malah tuh selang jadi sarang kuman or something like that. Jadi saya pikir saya mau stop aja pake’ selang. Alternatif lain adalah pake’ sendok. Saya sementara ga mau pake’ dot karena takut anaknya bingung puting.

Jadi ya udah setelah itu kami pun pake sendok. Dan yang namanya pake’ sendok kan lumayan ngeri ya. Ada banyak kasus bayi meninggal karena tersedak, dan ada saudara suami yang anaknya meninggal baru-baru ini karena tersedak. Jadinya yah saya juga agak parno dong. Walaupun si suster bilang dia udah biasa nyendokkin bayi, saya tetep liatin mereka selama si suster nyendokkin anak saya. Apalagi pas malem, kan takut si suster masih ngantuk, capek, or ga sabaran nyendokkin.

Dan si suster cerita ke pembantu bahwa dia merasa ga dipercaya sama saya, karena tiap nyendokkin anak ajah, saya ngawasin terus. OMG.. OMG.. saya sampe’ shock berat. Itu kan anak saya! Rasanya saya mau koprol, mau ngupil, mau mencret di depan anak saya, itu hak saya deh. Kedua, ini soal SENDOK yang memang resikonya agak tinggi. Apa salahnya saya bantu liatin pas dia nyendokkin anak saya?? Saya toh ga berdiri tepat di samping dia dan ngawasin kayak inspector atau semacam itu, tapi duduk agak jauhan dikit di ranjang, dan sambil mainan HP pula kadang-kadang. Ketiga, si suster adalah orang yang baru saya kenal beberapa hari saja, how come saya bisa langsung ‘lepas’ anak saya disendokkin sama dia, seseorang yang saya belum tahu tingkat kesabarannya dll?

Asli saya sampe’ bener-bener sedih, sakit, pahit, kesel, dan kecewa banget. Kok bisa-bisanya suster ngomong gitu ke pembantu.

Okelah, intinya ya sudah, saya kecewa dengan si suster – yang mungkin sudah sangat senior sehingga merasa harus semua aturannya yang dilakukan, plus ga mau diawasin or diliatin, tapi di satu sisi lain saya ngerasa free banget pas dia berhenti.

Di luar semua hal jelek (maafkanlah, ga tahan pengen numpahin uneg-uneg) di atas, suster saya itu adalah seorang yang sangat profesional. Kerjanya bagus dan disiplin. Hanya aja karakternya kurang cocok dengan kami (baca : saya).

Setelah itu, saya dan suami ngurus my baby berdua lagi. Biarpun capek setengah mati, at least saya lebih damai dan ga ada tuh beban or pressure tiap bangun, harus ngadepin seseorang yang saya ga suka.

Anyway, setelah saya kerja nanti, kami tetep akan butuh suster. At least saya mau enjoyin masa-masa berdua sama si baby alias masa tenang tanpa suster. Lumayan trauma dan saya berdoa banget semoga next nya kami bisa ketemu suster yang cocok.

Buat kalian yang sudah berhasil ketemu suster yang baik dan cocok, berbahagialah kalian dan bersyukurlah. I want mine, too 🙂

 

Advertisements

2016125151205[1]

Aimee Lynn. Banyak orang tanya, kenapa ni anak dikasih nama kayak gitu. Ada juga yang bilang namanya aneh, ga familiar, jarang denger, dll., hihihi.. Syukurin..

Sebenernya saya memang sengaja nyari nama yang belum banyak dipake’ orang. Habis kecepatan pertumbuhan populasi bayi di semesta kayaknya melebihi kreativitas manusia dalam mencipta nama, jadinya banyak banget anak yang bernama sama.

Tadinya saya mau kasih nama Elaine or Faye ke si baby, tapi apa daya udah banyak yang pake’ juga (‘poke’ implisit ke temen saya Farica sama Eric). Maklum saya manusia sedikit sombong bin congkak, jadinya pinginnya nama anaknya belum pasaran-pasaran banget.

Terus setelah merenung setiap hari dengan teduh dan khusyuk dalam perjalanan ke kantor di busway, akhirnya saya memutuskan pingin kasih nama Renee ke nih anak. ‘e’ nya sih pengennya pake ‘e’ yang di atasnya ada garis miring tuh, kayak model Perancis punya. Maklum, namanya juga nama dari Bahasa Perancis. Sekali lagi harap diingat saya manusia sombong.

Apa daya ternyata memang ga memungkinkan, kalo’ pake’ ‘e’ yang aneh-aneh gitu di Indonesia ini, jadinya ya udah Renee aja tanpa sentuhan cantik garis seksi di atas huruf ‘e’-nya.

Sejalan waktu, saya mulai ragu sendiri karena bingung, ‘Renee’ itu diucapinnya ‘Ri-ne’ atau ‘Re-ne’ ya? Aih, si manusia congkak tertelan kesombongannya sendiri dan harus menderita sebuah kebingungan. Google sana-sini, kayaknya sih orang Perancis aslinya ngucapinnya ‘Re-ne’ sementara orang bule ngucapinnya ‘Ri-ne’. Jangan-jangan orang Indo ngucapinnya ‘Re-ne-e’. Lebih ngaco lagi. Nah lo, jadi tambah bingung kan.

Kebingungan semakin merebak karena setau saya nama Renee banyaknya dipake’ sama kaum adam deh di Perancis sana, sementara anakku kan perempuan! Kayaknya ga rela juga namanya jadi biseksual gitu. Akhirnya saya memutuskan untuk mulai menyeleweng ke nama lain.

Gatau kenapa, either gara-gara nonton Asia Next Top Model atau saya memang pinter, tau-tau saya nemu dan falling in love sama nama Aimee, salah satu kontestan di acara itu yang masuk 3 besar dan merupakan salah satu favorite saya karena kecantikan dan kekalemannya. Eh, lagi-lagi nama Perancis. Biarpun sombong nan angkuh, saya sebenernya demennya nama yang simple; ga keberatan dan merupakan nama ‘jadi’, bukan nama jadi-jadian atau dibuat-buat. Ermmm nama yang dibuat-buat itu maksud saya adalah nama hasil kreativitas para mama, misal kayak Rubenia atau Joicelyne atau semacam itu. Eh maaf ya buat yang bernama seperti itu atau yang punya anak dikasih nama seperti itu. Itu kan cuma pendapat wanita sombong ini saja. Eh (lagi), pada ngerti kan ya maksud saya.. maksudnya saya lebih suka nama yang ‘jadi’, bukan yang dirangkai-rangkai sendiri gitu.

Balik ke nama Aimee, saya baru inget juga bahwa di Indonesia ada model yang namanya Aimee Juliet. Jadi yah nama ini ga ‘asing’-‘asing’ banget lah ya..

Setelah cukup mantap dengan nama ini, iseng-iseng saya google, ni nama punya arti ga ya.. Pas dicek, eeeeh ternyata artinya (kalau ga salah inget – males google lagi) dalam bahasa Perancis adalah Yang Disayangi/ Tersayang/ Terkasih. Mirip-mirip gitu deh. Saya langsung hepi dan surprise banget, karena emang bener sih ni anak pasti banyak banget yang sayang (pe-de) secara keluarga saya keluarga besar, keluarga suami juga ga mau kalah, keluarga besar pula. Diliat dari sisi kuantitas, pasti ada banyak orang yang bakal sayang sama nih anak. Iya ga sih? Jadi saya ngerasa makna namanya kok nendang banget ya.

Dan ga berapa lama kemudian, pas mau formulain nama mandarin buat Aimee, eeeeh ternyata ada huruf ‘Ai’ dalam nama itu, yang dalam bahasa mandarin berarti Cinta. Ya ampun, kok bisa sama dengan arti dalam bahasa Perancisnya? Saya sampe’ takjub dan bener-bener ngerasa miracle banget. Agak lebay sih, tapi berasa keren aja gitu nih nama bisa punya makna yang aligned antara bahasa Perancis dan mandarinnya. Seneng banget! Jadi makin mantep untuk pake’ nama Aimee.

Eh iya satu lagi, Aimee itu juga bisa ditulis sebagai I Am Me. Aimee. Hi-hi, berasa norak banget. Kan bisa buat identitas diri gitu. I Am Me.

Mengenai nama keduanya yakni ‘Lynn’, saya gatau sih asal-muasalnya dapet darimana, pokoknya seperti yang saya bilang, saya emang demennya nama yang simple dan ga berat. Jadi ya udah pake’ Lynn aja. Beberapa orang bilang nama ‘Lynn’ ini kayak orang Bule, which is bikin saya agak bingung. Masa sih ya? Kalo’ iya ya ga apa-apa juga sih, cuma mau bingung aja. Boleh kan?

Oh ya ada juga sih yang nanya, “Ga kasian namanya berhuruf depan ‘A’? Nanti kalo’ di sekolahan, dia selalu dipanggil pertama loh..” Bener juga sih, saya juga udah lama kepikir gitu, tapi saya pikir ga apa-apa lah, ada enaknya juga. Dipanggil duluan, abis itu ‘deg-degan’nya ilang, ga ada beban lagi. Coba bayangin anak yang huruf depannya ‘Z’, pasti deg-degan nunggu dipanggil ujian praktik olahraga, nunggu pengumuman nilai (misalnya), dll. Nama depan ‘A’ bebannya cuma sebentar, habis itu bisa santai-santai.

Nah begitulah sejarah nama Aimee Lynn. Sederhana dan simple, seperti namanya.

Mengenai Aimee sendiri, setelah hampir 2 bulan kenal dia, ternyata anaknya sangat ‘mengejutkan’ terutama dari sisi emosi. Ga sabaran, cepet marah, grumpy, dll. Contoh :

  • Akan marah-marah dan ngedumel dengan bahasa bayi paling ajaib bak nge-rap, saat ada orang yang berisik/ngobrol pas dia lagi menyusu. Oh, bahkan pernah pas lagi menyusu, perut saya bunyi karena laper, dan believe It or not, matanya langsung buka, dan dia langsung nangis sambil ngeluarin bunyi aneh yang intinya marah-marah. Cukup lama untuk ngeredain nangisnya. Pokoknya kalo’ lagi nyusu, dia maunya tenang damai sentosa.
  • Kalau lagi ‘nete’ dan pasokan mulai seret (maklum ASInya masih dikit), dia juga akan marah-marah dan mulai nge-rap ‘maki-maki’ (bahasa ‘halus’) yang kedengerannya lucu dan ajaib banget, bikin kita mau ketawa. Plus badannya akan dia banting sana-sini untuk berusaha meraih, menarik, menggigit, dll. Berasa ngeliat bulldog. Takjub deh akan kelenturan gerak badan dan kepalanya.
  • Kalau lagi tidur, dia sering ngulet/menggeliat dan keluarin suara marah-marah/ teriak gitu.

Yah pokoknya ni anak ajaib deh. Ga sabaran dan agak sedikit pemarah. Semoga gedean dikit, emosinya lebih stabil ya Nak..

Biarpun dia sedikit temperamental, tentu aja kami-kami yang namanya bapak-emaknya sayang banget sama nih anak. Gatau kenapa ya, liatin tampangnya yang lucu, gendut, berdagu lipat dll. bikin ‘nagih’ banget. Kadang bisa sampe’ berlinang air mata karena terharu dan ngerasa sayang banget sama nih bocah *emak-emak lebay yang emosinya ga stabil dan hipersensitif. Rasanya emang jadi lebih sering nangis pas udah punya anak, daripada pas hamil.

Selain nangis, saya dan suami juga sering banget dibuat ngakak sama anak yang satu ini, terutama oleh tingkahnya pas mau tidur/ pas lagi tidur. Mata yang teler sehingga bagian bola mata itemnya ilang, menyisakan bagian mata yang putih saja (we call it mata Sadako), kemudian sering ngakak sendirian pas mau tidur sampe’ ranjang bergoncang-goncang dan bikin kami kaget (gatau kenapa), dan masih banyak lagi. We simply love and enjoy all the moments!

Btw juga, si Aimee ini katanya mewarisi mulut jutek mamanya (we call it mulut Gunung Fuji), dan forum muka bapaknya. Hidungnya sih tengah-tengah deh, campuran hidung mommy-daddy-nya, jadi lumayan adil.

Waktu lahir, kepala Aimee sempet benjol sebelah, tanpa sebab musebab apapun. Konsultasi ke berbagai dokter, katanya sih ga apa-apa, cuma kepentok jalan lahir or tulang vagina, dan syukurlah sampai sekarang kepalanya udah kembali ke ukuran normal. Problem kepala lainnya sekarang muncul, yakni gepeng sebelah gara-gara tiap tidur/digendong, kepalanya selalu belok ke sebeah kanan. Duh!

Aimee-dudut (panggilan sayang), kadang juga kami panggil Little-Monster karena beneran bikin kami dag-dig-dug dan agak paranoid. Setiap dia start agak pules pas kami tidurin dia dan taruh dia di boxnya, cepet-cepet kami berjingkat-jingkat tanpa suara, ngumpet dan balik ke ranjang, menatap nanar langit-langit dengan big-worry-takut-dia-bangun yang biasanya terbukti benar.

Begitu kami denger satu bunyi aneh tanpa dosa dari mulutnya di box tempatnya bertakhta itu, pertanda nih anak bangun lagi, langsung jantung kami berpacu lebih cepet dan keringet dingin ngalir keluar; tanda we’re ready untuk start dari awal lagi nimang-nimang, nyanyi-nyanyi, gendong dengan segala gaya dan usaha untuk bikin dia pules dan mau lagi ditaruh di box-nya. Arrrgh, our sweet little monster!

Buat masa depan Aimee, plan jangka pendek adalah bikinin dia email address dimana saya bakalan tulis surreal buat dia anytime, dan bakal kasih dia passwordnya pas dia udah gede. Semoga dia cukup rajin untuk mau baca surat dari Mommynya selama belasan tahun! -> rencana masa depan jangka pendek yang ga penting banget hihi.

Rencana lain adalah bukain tabungan buat dia sehingga dia punya duit sendiri, tempat dia bisa simpen hasil pemberian orang-orang pas dia lahir, pas Imlek, dan pas ulang tahun setiap tahunnya. So at least buat dia sekolah, ada sedikit dana yang bisa dipake. Kami berdua, saya dan suami, commit untuk ga touch duit itu sama sekali. Itu adalah duitnya Aimee dan kami hanya boleh pake’ untuk kepentingan dia.

Last but not least, tiap ari Mommy and Daddy selalu ngedoain biar Aimee tumbuh jadi anak yang takut dan cinta mati sama Tuhan. I don’t need anak yang pinter, cantik, dll. (ga perlulah, udah ada gen emaknya). I just want anak yang selalu pegang tangan Tuhan selama idupnya, muliain nama Tuhan dan jadi berkat buat sesama, secara saya tau, kami ga akan mungkin terus ngawasin Aimee seumur hidup. Cuma berserah sama Tuhan dan doain Aimee selalu jalanin firman Tuhan, yang bisa bikin kami hidup tenang dan yakin bahwa anak ini akan ‘baik-baik saja’. Ga akan ada gunanya kuatirin apakah dia akan terjun ke pergaulan bebas, apakah dia akan punya pacar yang ga baik, dll. Mikir dari A sampai Z, ga ada jalan lain untuk tenang selain berserah. Sepanjang Aimee hidup takut akan Tuhan, maka kami orangtuanya bisa tenang. Makanya itu yang selalu saya doain. Semoga kami dapat hikmat untuk mendidik dan merawat dia dengan baik. AMIN.

 

article-1016703-01045CA000000578-108_634x345

Berikut adalah persiapan lahiran sejak tanggal 1 Desember. Kronologis pengingat buat di-share ke anak someday.

* 1 Desember

Udah mulai cuti. Sibuk ngurusin pindahan rumah dari apartemen yang notabene banyak banget. Mulai gunting rambut juga, pendekkin supaya pas lahiran ga gerah. Jadi ke Chandra Gupta yang biasanya adalah salon andalan untuk rambut pendek, dan hasilnya surprisingly asli jelek banget. Kecewa total. Abis itu ke dept store juga beli bra untuk menyusui dan keperluan lainnya.

* 2 Desember

Cek lab di RS untuk monitor detak jantung baby dan kondisi saya. Semuanya OK untungnya. Sempet ke-notice ada satu kali kontraksi di hasil lab nya. Setelah itu, saya balik ke salon lain lagi di Baywalk untuk rapiin rambut, siapatau bisa bagusan. Eeeh yang ada tetep jelek. Ya udah terima aja nasib, bakalan ketemu si baby dalam kondisi bad hair day. Sebel banget

* 3 Desember

Rencana lahiran adalah siang jam 12-an, karena menurut mertua itu tanggal dan waktu cantik. Okeh, ikutin aja deh. Lahirannya bakalan Cesar, karena saya asma dan mata minusnya tinggi.

Operasi akan start siang, jadi jam 9-an saya udah di RS. ngurus-ngurus administrasi dll. Ambil kelas 2 sajah, secara RS Mitra Kelapa Gading mahalnya poll dan kebetulan kantor saya ga ganti terlalu banyak untuk manfaat lahiran.

Saran buat yang mau lahiran, dari awal coba cek dulu biaya lahiran biar bisa ancang-ancang atau mutusin, beneran mau di RS itu atau nggak.

Kemudian babynya (dalem perut) di-final cek lagi sebelum proses lahiran. Abis itu dokter anestesi dateng kasih briefing mengenai proses penyuntikan obat bius yang bakalan dilakukan dari punggung.

Mertua dan cici, nyokap, semua pada dateng dan mertua bilang mau makan Bakmi Benteng di Kelapa Gading, mumpung lagi di daerah situ. Sedih dan sakit banget karena pengeeeen banget makan bakmi itu, tapi sayangnya kan lagi puasa dari pagi hari. Jadi dari pagi jam 5 itu saya cuma makan roti 2 biji plus jus kalo’ ga salah. Setelahnya no more food. Yang susah adalah ga boleh minumnya itu. Dari jam 5 pagi sampe’ jam 12 siang ga minum itu sesuatu banget loh.

Setelah itu proses lahiran dimulai deh. Saya dipakein baju operasi, kemudian masuk ruang operasi. Agak dag dig dug sih. Suami dll. semua ga boleh ikutan, itu aturan baru dari RS nya. Tapi emang suami saya ga mau ikut masuk sih karena takut ga kuat liat darah katanya.

Terus setelah sekian waktu yang rasanya lama banget, saya mulai disuruh duduk dan disuntik obat bius dari belakang sama si dokter anestesi. Eeeh aneh banget, ternyata tulang punggung saya agak bengkok or something deh, sepertinya semacam scoliosis dikit, sehingga suntikannya ga masuk-masuk. Heboh banget deh saya jadi tontonan seisi ruangan operasi karena dicoba berkali-kali dalam berbagai posisi, suntikannya tetep gagal, dan badan saya gerak terus otomatis setiap kali suntikan masuk dan ‘mentok’ ke tulang belakang. Dokter teriak-teriak, “Relax Bu, relax!!” Dalam ati, relax emak lo, orang badan ini otomatis gerak sendiri. Bayangin aja lo dikelitikin di pinggang, kan pasti reflex gerak. Udah gitu si dokter teriak-teriak panik gitu, “Waduh! Masih gagal! Gimana nih!” dll. Gimana orang ga makin kepengaruh. Ada kali 10-15 menitan dicoba terus-menerus, akhirnya syukur banget suntikannya berhasil masuk. Kaki saya mulai berasa semutan dan mati rasa. Hidung saya juga dimasukkin infus gitu.

Untuk operasi Cesar ini, bius yang dilakukan adalah bius Spinal (kalo’ ga salah). Jadi kaki ke bawah itu mati rasa dan kaki ke atas tetep sadar. Jadi initnya saya sadar sih. Di leher dipasangi tirai, jadi saya ga bisa liat proses pembedahan di perut sana. Anyway saya merasa saya liat percikan darah di tirai itu deh pas proses pembedahan udah mulai. Hiiiiy horror banget. Entah saya salah atau nggak, tau-tau pokoknya ada percikan darah gitu, titik-titik, di tirai itu.

Operasinya sendiri ga lama. Tau-tau saya denger suara baby nangis, terus babynya dibawa ke saya, didekapin di dada dan coba disusui, yang ternyata gagal karena ASI nya ga keluar. Waktu itu jujur sih ga ada perasaan apa-apa sih. Cuma seneng aja, tapi ga ada tangis haru-biru dll. Mati rasa banget sih saya haha..

Nah, setelah itu bayi dibawa sama suster, dan setelahnya adalah masa-masa paling menderita buat saya, yang bikin saya mencamkan dalam hati bahwa saya ga mau punya anak lagi kalo’ prosesnya kayak gini lagi.

Jadi setelah bayi dibawa pergi, perut saya kan harus dijahit alias ditutup. Nah itu saya masih terus sadar kan. Tau-tau karena saya memang lagi flu dan ruangannya dingin, hidung saya jadi mampet. Udah gitu kaki kan mati rasa dan bisa gerak. Belum lagi tangan dua-duanya diiket karena katanya biar ga nyentuh daerah steril (gatau maksudnya apa). Jadi asli saat itu saya panik banget dan berasa klaustrofobia atau semacam itu. Saya jadi ngerti perasaan orang yang stroke dan ga bisa gerak sama sekali, itu ga enak banget dan bikin mau ngamuk. Itu yang saya alami. Beneran sampe’ panik dan mau teriak rasanya. 45 menit saya merasakan itu, sambil dengerin celotehan dokter. Bener-bener salah satu worst time in my life. Mengerikan banget, ga bisa napas dan hampir seluruh tubuh ga bisa gerak. Pingin berontak dan jerit rasanya.

Akhirnya saya cuma bisa ngomong lemah ke suster, “hidung saya mampet..” dan suster cuma bilang “iya nanti dikasih obat ya..” tapi bayangin, obat pelega hidung baru dikasih sama suster setelah operasi beneran selesai. Rasanya pingin ngamuk banget. Saya juga minta obat penenang yang bikin ngantuk, dan dikasih sama suster, tapi ternyata ga mempan. Jadi ya 45 menit itu saya tetep sadar dan cuma bisa napas pake’ mulut karena hidung saya mampet total.

Selesai operasi, badan saya ditebolak-tebalikkin karena ada beberapa kali pindah ranjang. Dengan posisi kaki mati rasa, ditebolak-tebalikkin gitu rasanya ga enak banget, kayak kita mau didorong jatuh, dan kita ga punya control sama sekali. Serem banget rasanya. Tau ga, saya sampe’ bilang dalam hati, rasanya mendingan hamil 9 bulan lagi ketimbang ngulang 1 x proses cesar lagi, hihi..

Keluar-keluar, suami diijinin masuk sebentar untuk lihat saya. Dia masuk dengan raut muka bahagia gitu, dan saya inget dia bilang, “thank you..” sambil meremas tangan saya. Tapi asli waktu itu (dia bilang) dia kaget karena muka saya horror banget dan saya sama sekali ga bales ucapan dia. Kayak ga berarti gitu ucapan dia. Maklum deh, itu pas lagi trauma dan saya bener-bener lagi shock banget. Di situ hidung saya masih mampet, dan saya bilang ke suami untuk mintain obat pelega hidung. Baru di situ suster kasih saya obatnya, dan langsung hidung saya ga tersumbat lagi. Kenapa ga daritadi sih? Sedih dan kesel banget.. Kalo’ daritadi kan at least pengalaman operasi saya ga serem-serem banget.

Horor masih terus berlanjut. Saya dibawa balik ke kamar rawat inap, dan kaki saya masih mati rasa. Dokter bilang kaki saya bakalan normal 2-3 jam lagi. Kenyataannya tau ga, saya dibawa ke kamar inap itu jam 2 an siang dan jam 7 malem, kaki saya baru normal. OMG.. itu 5 jam.. 5 jam mati rasa dan kesemutan, ditambah rasa frustrasi karena ga bisa gerak sama sekali. Asli, bukan mau nakut-nakutin, tapi itu semua serem banget deh.

Keluarga mulai berdatangan dan jenguk setelahnya, dan saya sama sekali ga bisa senyum atau bicara karena masih trauma. Yang ada saya beneran pingin mereka semua pergi. Bahkan saya sama sekali ga keingetan sama bayi saya ataupun pingin ketemu sama dia. Beneran saya memilih untuk merem aja supaya semua tamu pergi. Pingin banget bisa tidur supaya tau-tau bangun kaki udah normal, tapi lagi-lagi obat tidurnya ga mempan ke saya. Jadi saya melek terus deh dari siang sampe’ malem. Asli stress banget.

Sore hari saya udah mulai boleh minum, tapi ga ada rasa kepingin sama sekali. Belakangan dokter kandungan saya datang dan bilang bahwa rasa semutan dan biusnya akan ilang cepet kalau saya banyak minum. Jadi obat biusnya bisa kebuang lewat urin. Langsung deh saya minum cepet-cepet dan banyak-banyak.

Jam 7-an malem, beneran kakinya mulai berasa enak. Saya mulai bisa gerak dan jam 8-9 an malem kakinya bisa dibilang udah normal total. Baru deh mulai bisa senyum cantik dikit.

Setelahnya saya makan malam, disuapin, karena ga boleh bangun sama sekali. Posisi harus terus tidur sampe pagi berikutnya, itu titah dari dokter kandungan. Again rasanya ga enak dan sengsara banget. Makan minum semua harus dari posisi tiduran. Terhibur dikit karena makanan malam itu ternyata lumayan enak. Sakit aja masih rakus.

Btw suami saya ga nginep di RS karena rasanya saya sendiri juga masih bisa. Palingan dikit-dikit panggil suster.

Untungnya lagi malam itu saya bisa tidur lumayan nyenyak. Kebangun beberapa kali, tapi badan kerasa lebih seger. Udah deh, pagi harinya saya udah bisa ‘hidup’ normal. Bayinya mulai dibawa ke saya untuk disusui tapi lagi-lagi ASI nya ga keluar dan saya masih kagok posisi menggendongnya. Akhirnya cuma sebentar-sebentar aja deh gendong dan liatnya, setelah itu saya istirahat lagi.

Btw kepala my baby ternyata agak benjol sebelah, cukup besar, di sebelah kanan, dan bikin kami sekeluarga cukup kaget, karena hari pertama lahiran, kepalanya baik-baik saja. Tanya-tanya dokter katanya sih ga apa-apa, tapi mereka juga ga bisa jelasin penyebabnya. Masalahnya saya kan lahirnya Cesar, bukan normal. So seharusnya ga ada proses apapun yang akan berimpact ke kepala si baby. Kisah mengenai kepala ini akan saya share later.

Saya masuk RS itu hari Kamis dan udah boleh pulang hari Sabtu, tapi keluarga suami memilih hari Minggu aja, sesuai mitos yang dipercaya. Ya sudah saya ngikut lagi saja.

Hari ketiga siang, saya mulai belajar berdiri dan jalan. Bekas operasinya ga terlalu sakit sih, cuma agak ganjel aja. Hari itu saya juga masih mandi di ranjang.

Hari berikutnya, hari terakhir dirawat, saya coba mandi sendiri di kamar mandi di kamar, dan… keramas. Setelahnya pas keluarga tau, saya dimaki-maki abis-abisan karena berani-berani keramas. Pake air dingin lagi. Seharusnya kan nunggu sampe’ 40 ari. Asli agak nyesel juga sih, abis ga tahan gerah dan keringetan setengah mati selama 2 harian itu dan badan udah lepek banget. Huhuhuhuhu..

Hari terakhir saya didaftarin ikutan massage payudara (yang notabene sakit setengah mati) untuk ASI dan ada juga briefing untuk perawatan bayi bareng seorang cewek India, dll. Siangnya saya udah boleh pulang ke rumah. Syukurlah!

Selama di RS itu saya 2x ganti ‘temen’ sekamar. Ga saling ngobrol atau bicara sih, sendiri-sendiri aja. Paling kalo’ papasan pas ke WC ya saling senyum aja (info ga penting).

Anyway karena dokter kandungan saya adalah kakak ipar saya sendiri, di RS itu somehow suster-suster pada baik banget sama saya. Saya sih menduga sebabnya ya karena mereka tau bahwa saya itu iparnya dokter xxx. Curigation banget ya saya..Tapi ya gatau juga sih, mungkin aja memang standard service di RS Mitra Keluarga Kelapa Gading memang udah lumayan bagus.

Oh ya, saran saya selama dirawat : Bawa celana dan gurita lebihan, in case pembalut yang digunakan bocor dan tembus, karena itu yang saya alami. Akhirnya cici saya harus bawain saya celana dan gurita baru karena yang lama tembus.

Demikian sedikit kisah lahiran. Kisah si baby akan diposting terpisah.

 

vector-of-a-cartoon-pregnant-woman-holding-her-belly-coloring-page-outline-by-ron-leishman-14422

Gambar dari Vecto.rs

This is a late post of the latest series of my pregnancy period yang dituliskan dengan paksa demi menyimpan dan mengabadikan memori trimester kehamilan ketiga or terakhir sebelum benak hilang kemampuan untuk mengingat.

Di trimester ketiga, segalanya berlangsung lebih baik, selain sesak dan napas yang tersengal di setiap aktivitas, sekecil apapun itu, termasuk bicara atau ngobrol. Ga ada rasa eneg lagi dan selera makan beneran seperti normal. Juga ga ada rasa gatel-gatel yang selalu konsisten mendera di trimester sebelumnya. Rasa ingin buang air kecil sih masih terus ada, tapi silih berganti, sepertinya tergantung posisi janin. Di 5 menit pertama bisa pingin kencing banget, dan di 5 menit berikutnya rasa tersebut bisa hilang. Jadi semuanya masih ter-manage banget.

Yang ga enak palingan rasa gerah yang makin menggila. Di ruang ber-AC pun saya bisa keringetan, sampe’ saya setting ulang ruangan kerja saya di kantor supaya AC nya nyemprot gila-gilaan dan semua yang masuk complain kedinginan. Apa boleh buat.. Selain itu, badan juga lebih bau daripada biasanya. Maaf ya buat yang sering nyium or ngerasain bau badan saya, ha-ha, itu beneran karena hormon loh. Biasanya sehari-hari saya ga bau-bau dan ga jorok-jorok banget. Memang ngebetein sih, tapi diapain juga ga ngefek, tetep badan ada bau ga enaknya, gatau kenapa. Terima aja deh.

Asma juga masih ada terus. Masih sering batuk-batuk dan harus sering pake’ semprotan, tapi at least sekarang nemu bahwa kalo’ saya pake’ parfum ternyata asma saya makin sering kumat. Jadi sekarang no more parfum, or mungkin harus ganti parfum lain (tapi belum sempet).

Balik dikit soal makanan, saya sekarang bener-bener udah sembarangan makannya. Beneran kayak orang normal aja, walaupun pantangan dasar orang hamil tentu saja masih diikutin kayak no makanan mentah dan bakar-bakaran. Eh eh eh tapi selain makan sembarangan, kontradiktifnya saya makin banyak makan asupan vitamin and makanan bergizi lainnya loh, misal sarang burung (bener-bener nguras kantong saya untuk beliin sarang burung tiap minggu di 3 bulan terakhir), yoghurt, kacang ijo, susu kacang, jus buah, susu hamil, dll. Sampe’ tiap hari bingung, ini mau mulai makannya gimana ya dan urutan makannya yang bener gimana supaya semua makanan bergizi tadi itu efektif ke tubuh. Yang ada pola makan jadi agak berantakan dan ngasal. Pokoknya pagi begitu bangun biasanya saya konsumsi sarang burung dulu. Tunggu beberapa menit, terus minum jus. Kadang kalo’ lagi males minum jus, saya langsung makan roti and minum susu hamil. Malem biasanya jatahnya susu kacang, dan siang hari pas weekend biasanya saya makan yoghurt, kacang ijo, dll. Kacau-balau deh.

Hal lain di trimester ketiga ini adalah badan yang makin menggendut dan dagu yang berlipit tiga, dengan masing-masing bagian ngotot ingin eksis sebisa mungkin. Asli physically saya bener-bener buruk rupa banget. Lipatan mata juga makin bengkak, jadi bikin kayak orang ngantuk. Asli ga ada cakep-cakepnya acan. Orang semua ngira saya hamil anak cowok saking kumel dan jeleknya plus bentuk perut yang mancung ke depan, padahal saya hamil anak cewek. Jadi malu, tidak representative sebagai ibu bercalon anak cewek.

Di trimester ketiga ini, pas beberapa kali kontrol kehamilan, ada sedikit masalah dengan janinnya. Jadi pas diukur, panjang tulang pahanya itu ‘tekor’ beberapa minggu. Misal mestinya usia kandungan saya udah 28 minggu, panjang tulang paha si baby itu masih panjang untuk janin usia 25 minggu. Tekornya cukup konsisten, sekitar 3 mingguan, jadi akhirnya demi ngegenjot panjang tulang pahanya itu, vitamin D dan kalsium saya digandain dan saya harus jemur sinar matahari tiap pagi.

Karena terkendala kerja di tempat yang cukup jauh akhirnya jemur pagi hanya bisa dilakukan di Sabtu Minggu aja. Itu pun kadang mataharinya suka ngumpet. Di kontrol berikutnnya sampai di minggu terakhir, ukuran tulang pahanya masih ga ngejar. Akhirnya saya masih usahain jemur di kantor. Sampe kantor, saya langsung turun ke lobby dan cari posisi yang kena sinar matahari. Beneran kayak orang bego banget dan satpam semua pada kebingungan, ngapain ni ibu berdiri bengong di bawah terik matahari. Biasanya sebagai kamuflase, saya belaga main HP atau nelepon orang, or makan roti, sambil membunuh waktu juga.

Aaaaand terbukti masih ga ngefek juga. Akhirnya ya udah pasrah aja, palingan nanti kekurangan ukuran panjang pahanya harus ngejar pas si baby udah lahir.

Nah-nah, terus untuk 4D, saking bodohnya saya, saya pikir 4D itu pure cuma untuk ngeliat muka si baby doang. Jadi saya pikir nanti aja 4D-nya tunggu deket-deket lahiran biar muka babynya makin aktual, ciyeh.. Bodoh banget ya, ternyata pas mau 4D, usia kandungan saya udah mencapaai 35-36 mingguan yang notabene udah telat banget karena air ketuban udah sedikit dan muka si baby belum tentu bisa sejelas 4D yang dilakukan di usia kandungan yang lebih muda. Huhuhu nyesel banget karena ga nanya-nanya juga sama dokter kandungannya.

Pas 4D itu juga sekalian dicek mengenai issue ukuran panjang si baby. Dokter 4D nya juga bingung sih kenapa tulang pahanya doang yang ‘pendek’ sementara tulang punggung dll. semua bagus-bagus aja. Akhirnya dia menduga saya kekurangan kalsium (padahal kalsium udah digandain double) dan saya disuruh cek lab untuk ngukur kadar kalsium saya. Hari itu juga saya langsung cek ke Prodia. Hasilnya keluar beberapa hari kemudian, dan ternyata kadar kalsium saya memang rendah. Ga jelas kenapa, apakah saya memang kurang asupan kalsium atau memang badan saya yang problem dan metabolisme kalsiumnya ga bagus, itu mesti go for further check dan saya beneran ga ada waktu lagi. Jadi akhirnya ya udah sementara terima aja bahwa memang kadar kalsium saya rendah sehingga ga nyampe ke babynya dan efeknya tulang paha babynya pendek. Gatau juga kenapa larinya ke tulang paha dan bukan tulang yang lain, tapi apapun itu ya sudah terima aja. Untungnya itu bukan semacam kelainan atau ‘cacat’, hanya aja nanti babynya bisa pendek or bogel. Semoga saja nanti pas lahir bisa dikejar lewat jemur di bawah sinar matahari dll.

Berdasarkan hasil kontrol juga, kata dokternya lambung my baby ukurannya gede banget, means dia sepertinya kuat makan (seperti emak-bapaknya, hihih).

Di trimester ketiga ini karena makin engap kalo’ jalan, akhirnya selain pulang kerja dijemput, perginya sekarang saya dianterin juga, yang notabene sangat ngebantu banget. Emang sih jadi abis bensin, nambah biaya dll., tapi asli saya ga kebayang harus naik busway tiap pagi dan jalan cukup jauh dengan kondisi engap dan perut yang udah segede gentong. Thanks to suami yang cukup pengertian, ga usah diminta, langsung inisiatif mau nganterin pergi kerja di minggu-minggu terakhir.

Duduk juga ga bisa duduk lama-lama karena setelahnya pas bangun pasti tulang pantatnya jadi sakit. Mungkin karena ada beban berat si baby. Susahnya saya kan (di awal-awal trimester 3) masih naik busway dan duduknya lumayan lama, sekitar 2 jaman. Di kantor juga selalu duduk terus. Jadi memang rasa sakit di pantatnya lumayan sering kerasa.

Di minggu-minggu terakhir menjelang hamil, tau-tau saya juga kena batuk pilek yang cukup parah, dan ga sembuh sampe sebulan. Lumayan bikin parno karena takut efek ke babynya, apalagi batuknya lumayan parah dan sampe’ perut keguncang-guncang. Kasian banget deh babynya. Udah ke berbagai dokter dan minum various obat, sampe udah abis obat batuk 2 botol dengan jenis berbeda,tetep aja ga bae. Dokter akhirnya cuma bilang, obatnya ya harus istirahat, yang bikin saya agak worry karena urusan kantor lagi hectic-hectinya menjelang saya mau cuti hamil, plus saya lagi sibuk urusin pindah rumah terkait kehamilan saya. Mana bisa istirahat? Itu pun udah ijin sick leave berhari-hari untuk rest di rumah, dan yang ada akhirnya sedikit dipertanyakan karena ini HRD kok sering banget ga masuk hihihi.. Abis sakitnya ga baek-baek. Sampe’ ga enak banget sama boss (tapi ga ngerasa bersalah sih, abis emang kondisinya batuk pilek ga baek-baek, mau diapain dong).

Sampe’ hari lahiran, saya masih officially batuk pilek huhuh.. abis lahiran sih langsung sembuh untungnya.

Di trimester ketiga ini juga somehow posisi tidur saya malah lebih nyaman terlentang, walaupun saya tahu mestinya yang bagus kan tidur miring. Soalnya tiap kali saya miring, entah kenapa si baby selalu nendang dan lumayan sakit, gatau kenapa. Akhirnya saya harus balik terlentang lagi dan lama-lama malah lebih enak tidur terlentang.

Si baby juga udah sering diajak ngobrol walaupun cuma pas malem aja sih karena pas kerja ga sempet. Malem juga jujur kadang udah teler sih abis kerja, jadinya suami yang lebih sering ngajak ngomong si baby. Kadang worry juga loh, since seharian tiap kali di kantor sering banget ketemu boss dan meeting, jangan-jangan si baby lebih ngenalin suara si boss daripada suara suami saya yang cuma didenger malam hari, huhuhh.. Jangan sampe’ deh.

Untuk berat badan, total kenaikannya adalah 17 kg, hiiiiy.. banyak juga ya. Baju-baju akhirnya cuma pake yang itu-itu aja saking baju lain semua udah ga muat dan saya ga banyak beli baju hamil. Pelit.com.

Kira-kira naik-turun trimester ketiga seperti itu deh. Postingan terkait lahiran akan diupdate ASAP.

 

 

2015204195250

Hari ini mendengar kabar pahit dari rumah,
“Peipei dibuang, kutunya kebanyakan, buang kotoran sembarangan, Mama ga tahan..”

Aku beku sekejap, lalu pening
Tonjokan yang terhujam mantap ke hati

Terbayang wajah sendu Peipei, kesayangan keluarga lebih dari 1 dasawarsa
Pedih menyelinap, berjingkat pelan dalam hati,
Kerongkongan tercekat, ribuan rasa berebut keluar dalam segala format
Tapi tak terlaksana jua

Maka hanya benak yang masih waras,
Otomatis memutar rangkaian hidup Peipei yang penuh naik turun
Intinya, anjing yang seharusnya berkesempatan punya hidup lebih baik
Di tangan orang lain yang lebih berhati

Peipei yang menggemaskan datang ke keluarga kami tahun 90-an akhir
Menggantikan Pompom yang diberikan ke orang lain, yang kemudian memberikannya lagi ke orang lain dan entahlah..
Jejaknya tak terlacak, pupus dihujam waktu dan masa
Dan semua dilakukan dalam diam, seperti kasus Peipei

Mengapa kembali memelihara anjing bila yang sebelumnya tak terawat?
Karena mau tak mau tetap akal tahu, rumah butuh anjing
At least gonggongan mereka membantu mengindikasi adanya tamu yang datang
Atau membantu menakut-nakuti kucing – dan tikus, yang cinta berkeliaran di rumah tua ini

Peipei mencintai Mama
Selalu, hanya Mama
Padahal cinta Mama mungkin tidak sebesar Peipei
Mama punya terlalu banyak pekerjaan dan 1 ekor anjing cukup merepotkan baginya
Kasih sayangnya sudah terkuras habis untuk kami
Mama hanya kalah suara menghadapi kami

Memang Mamalah yang memberikan Peipei makan, walaupun tidak dalam frekuensi yang regular
Hanya seingatnya saja – atau bila ada makanan
Dan Mama juga yang memandikan Peipei,
Walau hanya ketika sebuah ‘sempat’ datang
Pula, di sisi lain, Mama yang sering mengasari Peipei
Mengomeli atau memukul Peipei ketika dia pipis sembarangan
Atau melakukan kesalahan lain
Niatnya mungkin untuk mendidik?

Tapi Peipei sepertinya hanya bisa mengerti bahwa yang memenuhi kebutuhannya, itulah yang berjasa
Dan kepadanyalah hidupnya didedikasikan
Unconditional Love buat Mama, dari Peipei

Bagi Peipei, kami yang lain tidak ada
Seberapa hati kami mencintainya pun, yang dilihatnya adalah aksi dan perbuatan nyata
Bukan hati kami yang hangat saat mengingatnya atau kata-kata bahwa kami menyayangi Peipei,
Sementara sosok kami tidak pernah ada untuk dia
Sesekali belaian kaki atau sapaan sayang, “Peipei..” tak ada arti untuknya
Ekor yang melambai lambat tanpa semangat,
Sekecil itulah makna kami untuknya

Bila Mama pergi,
Peipei akan menunggu diam di garasi seharian
Sungguh, harafiah
Sampai Mama kembali, dia terbaring tak beranjak
Lesu bagai hilang kekasih
Dan seperti hidup kembali saat Mama datang atau pulang

Terbayangkah oleh kalian
Kala Mama ke luar negeri
7 hari, 10 hari
Peipei penuh nestapa dan nelangsa

Kami belum pernah melihat cinta sebesar itu
Datang dari makhluk polos tanpa daya
Yang hidupnya mengandalkan tangan tuannya semata

Bila Mama membentak atau memarahinya,
Bahkan memukulnya – seperti yang kusebut tadi
Dia terkaing-kaing dalam pilu
Hancur lebur hatinya
Penuh lebam jiwanya

Namun begitu pun, selalu ada maaf tak terucap buat Mama
Kesetiaan tanpa pamrih
Cinta luar biasa buat Mama –
Cinta yang mungkin tak terbalas?

Pernah sekali dia menghilang
Kami mencari ke mana-mana tiada hasil
Dan kami sudah siap belajar rela, menerima bahwa dia hilang
Dan keajaiban terjadi, seminggu kemudian ponakan kami mengabari
Temannya temukan Peipei di kompleks bangunan yang sedang direnovasi dekat rumah
Di tangan seorang tukang, dan dibelinya Peipei, kemudian dirawatnya

Setelah akhirnya kembali ke rumah kami, Peipei berhenti menggonggong
Entah apa yang menimpanya, tapi dia suaranya hilang total
Sakit hati ini membayangkan apa yang telah dilakukan tukang yang menemukannya
Sesuatu yang kejikah sampai Peipei kehilangan nyali untuk menggonggong lagi – seumur hidupnya?

Itu kisah tragis pertama Peipei.

2014806194837 2014806194756 2014806194818

Kami membiasakan diri hidup tanpa keriaan dan gonggongannya
Kucing bahagia, lewat tanpa dipedulikannya
Kami belajar menerima kecacatannya
Belajar melihatnya tidur sepanjang hari di sudut terdalam ruangan-ruangan di rumah
Yang penting dia ada bersama kami

Lalu Peipei mulai menua
Bulunya rontok, kutu mulai tumbuh entah darimana, menggilai tubuhnya
Merajah dan memperkosa darahnya

Matanya rabun
Tubuhnya tekor kalsium
Napasnya sesak dan sepatah-patah
Berbunyi seperti asma
Badannya kurus tinggal tulang
Gairah hidupnya hilang
Berjalan pun mengerahkan tenaga sekuatnya

Peipei @doctor

Peipei @doctor

Peipei @doctor

Peipei @doctor

Peipei @doctor

Peipei @doctor

Peipei @doctor

Peipei @doctor

Peipei @doctor

Peipei @doctor

Peipei @doctor

Peipei @doctor

Tiada seseorang yang cukup memedulikannya
Semua menganggap itu penuaan
Maka aku, yang saat itu sedang mempersiapkan pernikahan –
Bersiap keluar dari rumah yang puluhan tahun kuhuni,
Menganggap inilah balas jasa terakhirku untuk Peipei

Kubawa dia ke dokter, beberapa kali dalam sebulan
Biaya tidak murah
Effort tidak kecil
Tapi karena ada rasa sayang, kami semua toh lakukan itu
Memberikan obat tiap hari untuk dia
Yang notabene sungguh tidak mudah
Karena menyangkut daya upaya untuk mencekoki zat dengan rasa tak enak
Ke mulut seekor anjing yang lemah dan setengah hidup
Tapi lagi, kami toh jalani itu
Sebab kami ingin dia sembuh
Sebab rasa sayang menumpas habis seluruh lelah dan malas

Dia memang membaik

Tapi sebagaimana manusia pada lazimnya
Setelah sembuh, perawatan dihentikan perlahan
Tiada lagi yang peduli padanya
Semua sibuk dengan urusannya
Maka penyakitnya hilang-timbul lagi

Aku kemudian menikah, keluar dari rumah
Dan beberapa bulan kemudian – hari ini tepatnya, mendengar kabar ini

Ah, rasanya lebih baik kalau dia mati
Lebih bisa diterima akal sehat dan hati
Ketimbang tahu dia dibuang
Oleh yang dianggapnya tercinta

Atau, alternatif lainnya
Lebih baik dia dibuang oleh orang lain
Olehku mungkin,
Atau adikku

Sebab sakit rasanya di penghujung hidupmu,
Tahu bahwa orang yang sangat kau sayang sudah mencapai batasnya
Dan tanpa rasa sesal pun sedih
Membuangmu begitu jauh dari rumah,
Sehingga kemungkinan untuk kembali, bersua, berjumpa, bertemu kembali
Lebih tiada dari nol

Maka sambil memikirkan semuanya, air mataku merebak,
Mengembang menjadi isak tangis tanpa henti sepanjang perjalanan pulang ke rumah
Sesengukan sampai air mata bercampur ingus dan segala yang lain
Sebab tahu sejelas-jelasnya, makhluk yang begitu lemah pesakitan
Kini sendiri di jalan tanpa pegangan
Kesepian di tengah kejamnya dunia
Ketakutan, kebingungan, hancur hati, penuh pertanyaan, ketidakmengertian
Ribuan mengapa pastilah menghujani pikirannya
Ekornya akan kuyu terselip di antara kakinya, mungkin?
Matanya jelalatan liar penuh kecemasan dan kepanikan

Entah berapa orang yang akan mempermainkannya atau menyiksanya
Tak berani kami berharap akan kemungkinan seseorang yang jatuh iba kemudian merawatnya
Sebab Peipei anjing pesakitan, orang pasti tahu

Aku berharap dia mati dalam sekejap saat dibuang
Tidak dalam derita
Dan yang terpenting,
Bisa mengampuni orang yang sangat disayanginya,
Di ujung usianya

Sebab rasanya sebuah maaf lebih bisa diharap darinya,
Ketimbang dari makhluk berakal dan berperasaan seperti kita
Dia toh sudah melakukan itu bertahun-tahun
Dengan hatinya yang lapang dan penuh cinta

_____________________________

Tribute for Peipei
Yang selamanya terkenang dalam keluarga Wiriaatmadja
Dari kami yang mencintaimu,
Meski wujud perbuatan kami seolah tak mencerminkannya

emon wiria atmadjatr

HBD

Hai Ayah,
Apa kabar?

Sebelumnya, selamat ulang tahun dulu ya..
Kalau Ayah masih di sini, umurmu sekarang 73 tahun..
Ada rambut putih yang berusaha kau sepuh,
Ada ketiak dengan bau khasnya yang terekspos saat kau tidur dengan gaya andalanmu,
Dan sejuta memori lain yang bersarang hangat di hati dan pikiran

Di hari ulang tahunmu ini,
Pasti kita sedang makan bersama malam ini, riuh-rendah-ramai dengan ocehan cucu-cucu Ayah,
Lengkap dengan tiupan lilin dan potong kue.
Serta doa yang terujar pelan dalam hati, tulus untuk Ayah

Ayah,
Aku sungguh rindu tawa bahagia dan binar tulus matamu
Ada begitu banyak yang ingin aku ceritakan,
Walaupun aku tahu Ayah tahu.

Tentang pekerjaan, pindah-pindah lompat-lompat kantor yang aku alami sampai sekarang
Boss bule dari Australia dengan aksen New Zealand yang kental di kantor sebelumnya,
Yang membuatku pusing tujuh keliling tak tahu dia bicara apa
Nyerocos panjang lebar dengan aku mengangguk-angguk seolah paham
Padahal dalam hati aku menjerit penuh nestapa
Merasa malang karena hampir tak mengerti sepatah kata pun
Mengutuk diri karena punya telinga dan otak bebal

Ah, kalau aku cerita, Ayah pasti akan geleng-geleng tidak percaya
Ayah akan menganggap aku anak rendah hati yang hanya mengaku tak mengerti
Karena Ayah selalu menaruh percaya dan bangga di atas rata-rata pada semua anaknya

Ayah,
Sekarang sepertinya aku bisa loh bayarin Ayah jalan-jalan
Ayah mau ke mana pun, kami semua sekarang bisa, mampu, dan sanggup membawamu
Memboyongmu ke Xiamen, Fujian, Guangzhou, sebut saja yang kau damba
Maka kami siap berangkat

Sayang, semua belum kesampaian ya..
Dan kami kini melimpahkan semua hasrat itu ke Ibu..
Semoga Ayah pun bisa menikmati semua perjalanan kami dari atas sana ya.
Dan kami tahu ada senyum bahagia Ayah untuk kami..

Ayah,
Ingat tidak waktu aku jadi guru les privat?
Gajiku cuma tujuh ratus ribu waktu itu
Tapi Ayah gembar-gembor ke semua temanmu, memberitahu mereka gajiku
Banggamu bukan main, padahal aku nyaris tutup wajah karena malu

Tapi itulah engkau
Aku tak tahu dengan sekarang Ayah
Kalau Ayah tahu gajiku yang mungkin memang sudah berlipat dari tujuh ratus ribu itu,
Entah apa rasa yang ada dalam hatimu
Dan entah semembuncah apa rasa banggamu padaku, dan pada semua anakmu yang lain
Aku tak tahu, seberapa sebal dan bosan pastinya teman-temanmu mendengar kisahmu tentang anak-anakmu

Ayah,
Aku sudah menikah
Ayah sama sekali tidak sempat bertemu suamiku
Sayang ya..
Tapi dia permah datang mengunjungi Ayah kok..
Aku tahu Ayah melihatnya,
Percayalah dia akan menjagaku dengan baik, walaupun tentu saja tidak bisa menandingi kasih sayang Ayah
Serbuan cerita penuh bangga dariku tentang sosok Ayah, selalu memenuhi hari-harinya
Semoga Ayah menyayanginya, sama seperti aku menyayanginya
Dan aku percaya dia juga menyayangi dan mengenal Ayah dengan baik
Dia tahu jelas betapa cinta mati istrinya pada sosok ayahnya, dan tahu jelas bahwa posisi Ayah di hatiku tidak akan tergantikan, bahkan oleh dirinya

Ayah,
Kalau Ayah masih ada, Ayah sekarang sudah punya 5 cucu
Dan 6, kalau semua lancar.
Cucu lelaki yang Ayah dambakan sudah ada,
Namanya Jamie
Anaknya ceriwis bukan main, bicara tiada henti, suaranya melengking membuat semua ingin muntah
Ayah pasti pusing dan mabok berada dekatnya
Tapi pasti Ayah bahagia, karena Ayah selalu dan selalu begitu.
Cinta pada keluarga tak terbandingi

Ah Ayah, aku rindu pisan..
Entah harus dilampiaskan ke mana dan bagaimana.
Kadang sungguh membuat frustrasi, ingin menjungkirkan dunia, ingin menjerit, ingin menendang apa pun yang ada di sekitar, apapun itu..

Ayah,
Seperti biasa aku menulis ini dalam linangan air mata
Tak terbendung, tak terhenti
Bahkan pagi hari kemarin saat duduk di busway, melihat pria tua sepantaran dirimu,
Air mataku langsung meledak
Menghempas dahsyat, dan tak bisa kupeduli lagi pandangan orang

Ayah,
Lagi, kau tahu betapa cinta, rindu, dan sayang kami pada dirimu
Tidak usah berharap muluk pada waktu yang kami harap berputar kembali,
Karena dia makhluk kejam tanpa rasa, dan karena semua sesal tiada guna sekarang

Yang terpenting adalah hati,
Yang terus terkoneksi tanpa henti denganmu
Dengan bayang dirimu, memori akan engkau, bau tubuhmu, senyummu, hidung mancungmu, gantengmu, semuanya..
Yang penting adalah mimpi yang sesekali datang membawamu, menghadirkanmu
Membuat kami melepas rindu sekaligus membuat pedih saat terbangun, berharap tak bangun lagi

Selamat ulang tahun Ayah
Kecup cium, peluk dekap seerat mungkin
Belai mesra dan tatap lembut kami untuk Ayah
Dari istri, anak-anak, cucu, dan calon cucu

Kami sayang Ayah..

Jakarta, 10 May 2015

Ini adalah itin saya selama honeymoon ke Bali 6 ari 5 malem :

Senin

* Terbang dengan Citilink siang hari, sempet delay hampir 1.5 jam

* Nyampe airport supir bookingan udah ready, syukurlah. Not bad walaupun agak terkesan preman dan dingin.

* Langsung makan Warung Candra. Itu loh, makanan nasi babi di Denpasar. Suami yang baru pertama kali coba langsung doyan setengah mati, sementara saya somehow ngerasa biasa aja. Mungkin udah bosen.

IMG_20150324_223912

* Check-in hotel di Kanishka Villas Seminyak, terus nikmatin hotel sebentar – tepatnya private villa sih. Tempatnya luas dan cukup menyenangkan dengan small private pool. I love this place! My husband said (setelah honeymoon selesai) bahwa ada bayangan-bayangan sekilas yang dia lihat di dalam kamar, tapi dia berusaha ignore itu. Hiiiy..

IMG_20150325_081520

IMG_20150325_081817

* Malem makan Bubba Gump di Kuta. I always love this place dengan crowd-nya yang unique dan very special seafood platters. Terbukti malam itu kami pesan 3 menu lagi dan semuanya enak. Forrest Gump never failed!

IMG_20150324_224639

Tadinya abis makan Bubba, mau ngoboy nyari makan lagi, tapi karena udah kemaleman, akhirnya kami balik ke hotel.

Selasa
* Pagi breakfast di hotel dengan optional breakfast yang diantarkan ke private villa kami. Not really impressive. Nasi goreng pesanan saya sangat ga enak. Sisanya variety american breakfastnya yang rasanya lumayan sih.

IMG_20150324_224515
* Setelahnya check-out sekalian makan kecil di Angelita Patisserie, hasil liat di suatu website. Tempatnya very nice dengan nuansa French yang kental banget, plus makanan super enak. Kami cobain Pancake Apple Caramel-nya (lupa namanya) dan beberapa kue kecilnya. A really nice place to return.

IMG_20150324_211849 IMG_20150324_205610 IMG_20150324_205342 IMG_20150329_054002

* Jalan-jalan ke Krishna buat nurunin perut walaupun saya ga terlalu suka pusat oleh-oleh ini. Tapi toh tetep saja membawa pulang daster-daster untuk orang di rumah.
* Agak gila, siangnya lanjut lagi makan Warung Liku, warung yang pernah saya makan bareng temen-temen kantor lama pas outing ke Bali. Selalu suka makan di sini, nasi ayam betutu campur babi. Sayang babinya udah habis hari itu.
* Lanjut ke DMZ Museum, itu loh, museum 3D tempat kita bisa foto-foto seakan itu real. Karena udah pernah ke Alive Museum di Singapore sebelumnya, museum ini jadi ga terlalu spesial lagi. Cuma karena super sepi, mbaknya dedicated sepanjang jalan motoin kita dan nunjukkin gaya tercocok. Harga tiket kalo’ ga salah Rp 95,000.

IMG_20150331_194549

* Karena kami masih kehilangan kewarasan kami, kami lanjut makan lagi ke Wahaha – babi guling yang mirip Nuris. This is my first time dan tetep ngerasa enakan Nuris. Kami cuma pesen 1 porsi untuk berdua. Menurut saya bumbunya kemanisan. So this would be the first and the last.

IMG_20150324_204316

* Check in ke Horison Hotel, beres-beres bentar terus keluar nyari spa jalanan. Spa deh, sementara suami refleksi. Karena memang tempat spa ecek-ecek, tempatnya agak terbuka, banyak tamu lalu-lalang sampai saya ngerasa ga terlalu nyaman. Mbak-mbaknya juga super cuek buka tutup tirai tanpa ngeliat-ngeliat dulu. Kelar dari sini, badan lengket banget, ga nyaman banget. Akhirnya balik hotel dan mandi dulu.
* Selanjutnya ketemuan sama kakak ipar dan suaminya, karena mereka baru sampe’ Bali. Mereka nginep di sebelah, di Haven. Supir dan mobil saya sudah selesai, dan kami ganti mobil yang dipesan kakak ipar saya, yang dia sewa tanpa driver karena kami akan nyetir sendiri.

* Abis itu lanjut dinner Warung Made. Saya pesen nasi ayam betutu lagi. Super kenyang.
* Balik ke Krishna lagi karena kakak ipar mau cari oleh-oleh.
* Makan penutupan di Warung Itali, pesen 1 loyang pizza aja.

Hari ini makan 6 x. Amazing..

Rabu
* Pagi-pagi karena sama-sama ga dapet breakfast, kami makan Malen Babi Panggang. Ini juga pertama kali saya makan, dan emang enak banget. Saya lebih suka ini daripada Candra, tapi suami lebih suka Candra.

IMG_20150328_121805

* Lanjut makan es krim Gusto Gelato yang porsinya banyak dan murah meriah. Tapi rasanya menurut saya biasa aja.
* Perjalanan lanjut ke Pasar Sukowati karena memang mau ke arah Ubud, belanja di tempat langganan kakak ipar. Dari dulu saya memang ga terlalu suka Pasar Sukowati, tapi hari itu lumayan panen dan dapat banyak barang.
* Lunch Bebek Leka-Leke di Ubud. Biasa aja. Buat saya semua bebek ini sama aja sih rasanya : Bengil, Tepi Sawah, Leka-Leke. Bebek ya begitu aja. Malah lebih enak makan bebek pas di Yogya.

IMG_20150325_155848 IMG_20150329_060526

* Habis itu lanjut hunting Batik Indigo Bu Jok, dapet referensi dari sepupunya suami. Ternyata batik tulis gitu dan harganya mahal. Plus ga menarik motif-motifnya buat saya. Padahal udah semangat mau beli batik.
* Tadinya mau ngopi di Lotus Garden tapi timing ga keburu.
* Makan di Vue Beach Club hasil nemu di Disdus. Pesen cabbana gitu buat 4 orang, tempatnya nice banget dan makanannya enak. Terbukti yang di Disdus belum tentu buruk. Jadi di situ cuma leha-leha santai-santai duduk-duduk di cabbana deket kolam renang dan nikmatin pemandangan pantai + langit senja. Setelah ke situ, kami iseng-iseng liat ke hotelnya. Wuih sepi sekali, tapi lumayan menarik kamarnya.

IMG_20150326_091922 IMG_20150329_054228 IMG_20150329_054620 IMG_20150329_055246 IMG_20150331_194233

* Muter-muter Seminyak karena suami jarang ke Bali. Ngasih liat ini-itu ke suami.
* Makan Nuris. Enak seperti biasanya, tapi cuma pesen dua untuk rame-rame karena udah kekenyangan.
* Pulang ke Hotel. Masih ke Horison karena kami nginep 2 malam.

Kamis
* Breakfast hotel karena kali ini pesen breakfast. Ga enak, super dikit dan sangat ga menarik.
* Ke Joger + Laris beli-beli beberapa barang dan oleh-oleh makanan.
* Lunch ke Merah Putih yang notabene biarpun mahal, worth it juga karena makanannya enak-enak, appearancenya cakep dan tempatnya bagus (eh tapi porsinya sedikit deng)

IMG_20150326_171632 IMG_20150326_131150 IMG_20150326_125647

* Lanjut ke Alea Hotel karena sebelumnya saya salah book tanggal untuk hotel Astana Kunti di Disdus, dan mereka ga mau berbaik hati merevisi tanggalnya, grrr.. Akhirnya terpaksa hunting hotel baru on the spot, lewat internet dan ketemu hotel ini. Not bad, not bad, hotel baru, sangat murah, walaupun lokasinya agak dalam.
* Beli croissant – Monsieur Spoon buat ngemil nanti. Tempatnya berupa cafe kecil, dan saya kecewa karena ga ada croissant gorengan, adanya manis semua.
* Angelita Patisserie lagi, karena kakak ipar mau cobain. Pesen makanan yang agak berbeda dengan sebelumnya dan lagi-lagi semuanya enak. Luar biasa..
* Berangkat ke Mulia Hotel karena kakak ipar nginep di situ, lewat tol yang cakep design pilar-pilarnya (*ga penting). Main-main dan muter-muter di dalam Mulia, yang sangat-sangat bagus, tapi kamarnya biasa aja sih, cuma gede aja. WC nya udah kayak toilet Jepang yang banyak tombol automaticnya.

IMG_20150328_154346

IMG_20150326_200711 IMG_20150326_200307 IMG_20150326_200847 IMG_20150328_155205 IMG_20150329_053427 IMG_20150329_053221 IMG_20150331_192805 IMG_20150402_142050

* Nongkrong di SkyBar, salah satu open bar di Mulia. Cuma bengong-bengong aja sambil nikmatin senja.
* Makan di resto Thai di Nusa Dua, namanya Tao, sambil ketemuan sama temennya kakak ipar. Makanannya not bad, tapi not special juga sih menurut saya. Tempatnya ga bisa nilai karena udah malem, very dark. Harga mahal.

IMG_20150328_153815

* Pulang drop-in kakak ipar ke Mulia, terus kami balik ke Alea Hotel (yang mini, kecil, dan tersembunyi itu).

Jum’at

* Pagi-pagi dijemput sama supir dari Odyssey Submarine, kapal selam yang kami order. Jalan deh kami ke pelabuhan (saya lupa namanya) yang asli jauh banget. Sekitar 2 jam-an. Sepanjang jalan mobilnya ngebut total sampe’ perut saya kumat kegelian. Stress dan keringet dingin.

* Sampe’ sana nunggu 45 menitan. Banyak turis mulai berdatangan. Ada bule, Korea, Jepang, China dll. Sepertinya cuma kami yang orang lokal. Orang-orang Submarinenya sangat ramah, dan mereka selalu dahuluin kami sebagai orang lokal. Jarang-jarang banget ada treatment kayak gini. Biasanya kan turis luar diperlakuin kayak raja.

* Berangkat deh naik perahu dulu sampai agak ke tengah laut, terus keliatan deh submarinenya. Masuk satu-satu pake’ tangga vertikal ke bawah. Briefing-briefing bentar (guidenya OK banget bisa semua bahasa), dan berangkatlah kami selama 45 menit. Selama perjalanan, to be honest semuanya boring banget. Palingan cuma 5-10 menit ada rombongan ikan yang banyak dan seorang diver yang ngasih makan sehingga dikelilingi ikan-ikan itu. Ikannya pun cuma 1 jenis, ikan badut. Pokoknya untuk ukuran 500 ribu / orang, asli ini ga worth it banget. Bener-bener cuma buat tau aja. Coba kalo’ medan submarinenya lebih bagus ya, pasti underwater world nya juga lebih mempesona dan jadinya kan tripnya lebih worth it.

IMG_20150327_224052 IMG_20150327_223528

* Balik ke tempat tadi, kami dikasih makan prasmanan setelah nyelem. Not bad sih sayurnya. Habis makan kami dikasih sertifikat, terus balik hotel, diantar lagi, and it’s another 2 hours.

* Sampe’ di hotel udah jam 1.30-an siang. Habis check-out (boleh late check-out) langsung ngemil lagi ke Fat Turtle, cafe yang saya dapet dari website lagi. Ih enak loh, saya doyan banget. Ada makanan apa gitu (avocado something) yang rasanya unik banget. Pokoknya someday saya pasti balik lagi ke sini.

IMG_20150327_223243 IMG_20150327_223430 IMG_20150327_223341

* Abis itu jalan ke arah Nusa Dua lagi, untuk check-in hotel kami, Amaroossa Hotel di Nusa Dua, sekalian ke Mulia, untuk jemput kakak ipar dan suaminya. Di tengah jalan mampir ke Pia Legong karena sambil ngelewatin, tapi gagal karena antriannya udah panjang bener.

* Sampe’ hotel kami, check-in dulu, dan suami agak kecewa karena dia kira ini private villa. Ternyata cuma kamar biasa dengan private pool aja sih dan private pool nya juga ga ada penutup atasnya jadi sepertinya tetangga bisa ngintip.

IMG_20150402_065011

* Habis liat-liat hotel, kami jalan lagi ke Mulia, kakak ipar udah pesen Nasi Babi Pak Dobiel, hasil bawa pulang. Ih enak juga. Saya mendadak inget bahwa sebelumnya saya udah pernah makan di sini juga. Saya makan 1 porsi berdua sama suami.
* Habis makan dan siap-siap kami berangkat ke Pelabuhan something lagi (lupa) untuk ikutan Pirates Safari Cruise yang banyak di Disdus itu. Sampe’ sana masih proses registrasi dan kami dikasih penutup mata bajak laut, sorban khas bajak laut, dan welcome drink. Buat lucu-lucuan aja sih. Setengah jam kemudian, kapalnya udah dibuka, dan kami masuk deh, ke meja yang sudah tertulis di dalam tiket. Mataharinya masih silau banget. Habis itu bengong-bengong doang sih beberapa lama, dan kemudian ada orang kapal yang suruh kami naik karena acara akan segera dimulai. Ya udah kami ke atas terus acara dimulai deh. Ada singer orang Indo cewek yang lumayan kocak dan menguasai panggung, nyanyi-nyanyi. Sayang penonton/pengunjungnya kurang heboh, minim bule, banyakan orang China, jadi audience nya ga gitu berani dan muka tebel. Habis itu ada acara sulap, fire-dance, tari perut dll. Lumayan menghibur sih. Mendekati malam, dinner juga dimulai. Sayurnya saya bilang biasa aja sih. Turis China jangan ditanya ya, ambil sayurnya segunung ga kira-kira. Jorok pula. Seperti biasa deh.

IMG_20150327_222537 IMG_20150327_224642

* Selesai acara, kami balik ke Krishna lagi karena ada barang yang masih mau dibeli sama kakak ipar.

* Lanjut makan Nasi Pedas Andika. Bawa pulang doang sih, cuma saya ga gitu suka Andika dari dulu, jadi saya ga ikutan pesen.

Sabtu
* Pagi breakfast di hotel, dan karena katanya pengunjung hotel kurang dari 10 orang, maka breakfastnya ga buffet, melainkan ala carte. Ih kasian amat. Jadinya saya pesen nasi goreng yang rasanya biasa banget.
* Habis sarapan kami check out, terus saya ke Uluwatu liat-liat baju. Bukan Uluwatu tempat wisata si tebing itu ya, tapi Uluwatu toko baju putih-putih renda-renda itu. Ga nemu yang bagus dan harganya aji gile semua, jadi kami ga lama-lama ke situ.
* Setelahnya kami ke Warung Liku lagi untuk makan, karena ngejar babinya. Waktu makan di hari-hari pertama kan kebetulan babinya udah abis. Terus sekalian bawa pulang satu bungkus buat kakak ipar di Mulia nanti.
* Habis itu coba cari-cari es atau gelatto gitu tapi muter-muter malah kejebak macet di Kuta dan Legian. Jadinya batal deh.

* Lanjut ke Mulia untuk jemput kakak ipar karena mereka harus ke airport, jadwal penerbangan siang hari. Kami sempet ke Pia Legong lagi dan akhirnya berhasil beli walaupun untuk beberapa rasa ada pembatasan jumlah beli.

* Sampe’ Mulia, kakak ipar cobain makan Liku yang kami bawa, terus setelah mereka check-out kami makan Dobiel lagi, kali ini di tempatnya. Ah, emang top deh nasi babi yang satu ini. Biarpun panas terik, tetep keenakannya ga tertutupi.
* Abis itu anterin kakak ipar ke airport, sementara kami masih keliling-keliling Bali karena jadwal kami lebih sore plus tadi pagi kami dapat notifikasi bahwa pesawat Citilink kami akan delay sampe’ jam 6. Ya sudah.
* Dari airport, kami ke Livingstone, sebuah cafe yang saya tahu dari website yang sama yang merekomendasikan cafe-cafe keren di Bali. Tempatnya bagus, atmosfernya enak banget dan makanannya enak semua. Hadeuh, top deh.

IMG_20150328_153400

IMG_20150402_212936

* Habis dari Livingstone kami balik ke airport dan selesailah perjalanan kali ini 🙂 Asli selama perjalanan bersyukur banget sama si penemu Google Map karena udah bikin perjalanan kami jadi terbantu banget. Cuma kadang buat saya pribadi, karena terlalu terfokus ngeliatin peta di HP, akhirnya jalanan bener/aktualnya saya jadi ga perhatiin. Terlalu berpatokan sama peta. Beda sama penyetir yang liat langsung jalanan di depan mata, sehingga nextnya tentu tanpa peta pun Ybs. sudah bisa inget-inget sedikit jalannya.

Semoga ini yang terakhir..

Acara & Persiapan Acara

Acara saya standard aja sih. Pagi dandan di hotel (Aldi dari MayMay dateng ke kamar) terus ritual penjemputan di kamar saya, terus saya ke kamar pengantin cowok untuk sungkeman sama calon mertua.

Abis itu pemberkatan di gereja, terus balik ke hotel untuk foto (sebelumnya makan catering Say It With Food dulu di kamar) di area hotel dan di restoran Lobo. Sebelumnya saya pernah makan di Lobo ini dan suka banget sama interiornya, jadi pas confirm married di Ritz ini saya udah ijin minta supaya boleh foto di sini. Untung dikasih.

Hari itu ternyata sempet ujan, jadinya kami ga bisa foto di pool, sayang juga.

Habis sesi foto siang harinya, saya lanjut retouch di sore harinya (Aldi dateng lagi), terus te-pai. Karena retouchnya lumayan bongkar ulang, te-painya jadi agak telat. Habis te-pai, keluarga bisa langsung makan duluan, sementara saya dan suami naik dulu ke kamar, nongkrong satu jam-an sampe’ jam 7-an, sebelum kemudian turun untuk prosesi pesta. Udah deh gitu doang, tapi asli capek banget loh. Bajunya juga lumayan berat dan sepertinya kawat di baju sebelah kiri lumayan ngegencet, samppe’ badan kiri saya di bawah ketiak habis itu berasa sakit dan memar dikit.

Balik dikit soal make-up, selain make-up saya, Aldi juga make-up-in ponakan saya (pengapit) sama cici kedua saya. Cici pertama saya, ipar dll. semua make-up di MayMay juga, tapi sama orang lain.

Untuk pipis-pipisan, hari itu saya cuma pipis dua kali doang. Ajaib deh. Pipisnya pun dibantuin sama pengapit alias keponakan saya. Seinget saya paginya emang sih nyokap kasih saya ramuan china itu tuh, apa ya namanya lupa, sehingga pipisnya bisa ketahan. Padahal saya minumnya lumayan banyak loh. Ajaib memang ramuan itu.

Kemudian untuk sore hari itu, Cici saya bawa makanan dari luar sekitar 10 box makanan, buat para babysitters, fotografer dll. Jadinya sebelum acara mereka bisa makan dulu di ruang te-pai dan mereka memang ga terhitung di jumlah pax acara, sudah kesepakatan dengan pihak hotel. Untung dikasih.

Mengenai baju, dari keluarga saya temanya pink sedangkan dari pihak keluarga suami, temanya Cyan. Kenapa ga nyambung gitu ya? Saya juga gatau.. Dari awal saya maunya pink aja biar gampang dan supaya ga nyusahin orang, tapi karena keluarga pihak suami sudah punya warna andalan, saya sih fine-fine aja. Malah lebih bervariasi dan lebih cerah warnanya, lebih bagus.

Periode-periode paling sibuk sebenernya sih pas 2 mingguan sebelum hari H ya, apalagi seminggu sebelum hari H. Rasanya semua numpuk jadi satu. Apartment belum beres, list tamu belum beres, undangan baru jadi dan lagi sibuk bagi-bagiin + print-print label undangan, list te-pai belum fix, list tamu untuk di buku penerima tamu juga belum beres, sticker buat angpau belum dibikin, permen belum dibeli (tadinya kan mau beli permen buat ngisiin kaleng souvenir), kotak angpau belum dibeli (akhirnya beli di Mangga Dua, lupa harganya yang pasti lebih murah daripada nyewa), angpau-angpau buat pengapit, penerima angpau belum diisiin, dan banyak lagi printilan yang lain. Belum itinerary yang selalu berubah, PIC-PIC yang harus dibrief rundownnya (PIC penerima makanan, PIC yang ngurusin souvenir, PIC yang ngurusin kotak angpau, para penerima tamu dll).

Yang ribet juga adalah metode penerimaan tamu. Karena kami makan buffet yang langsung itung pax dan tamunya juga terbatas, system penerimaan tamunya agak membingungkan juga. Saya prefer pake guest list dan tamu yang masuk akan dicentang namanya, sementara suami maunya pake sistem orang masuk, alias setiap orang masuk, langsung dicatet aja berapa orang. Jadi ga usah tau namanya siapa-siapa. Bingung kan? Dari hotel sistemnya beda lagi, mereka pake’ bowl aquarium gitu. Tiap adult masuk, mereka masukkin kertas putih. Kalau anak kecil, kertasnya item. Nah, tambah ribet. Terus orang hotel punya checker manual juga. Ahhh pokoknya banyak banget dan asli di akhir itu pas kami cek, jumlah tamunya sepertinya ga akurat banget deh. Ada beberapa anggota keluarga saya yang ga kena itung, ada 2 orang masuk diitungnya 5 orang. Ada yang udah masuk terus ke WC, eh diitung lagi. Jadi beneran kacau. Tapi ya udahlah, udah lewat. Itu memang part dari ribetnya ngitung per pax seperti itu. Yang penting syukurlah semuanya berjalan cukup lancar.

Nah masa-masa persiapan itu, di minggu terakhir saya pulang jam 11, 12 malem bahkan jam 1 subuh setiap hari, sementara badan mestinya ud dipersiapkan buat acara. Mestinya relax, istirahat dll. tapi peak-nya malah di minggu terakhir itu dan boro-boro bisa istirahat. Paling hantem Vitamin C aja terus sih.

Terus saya sempet cuti di hari Rabu untuk acara ceng ranjang, kemudian hari Jumat untuk acara persiapan, yang isinya latihan prosesi pemberkatan, spa terakhir sebelum acara, terus test-make-up. Sebelumnya hari Kamis malam, saya sudah nail-art-an di Grand Indo. Bener-bener minggu yang sibuk.

Cantik-Cantikan

Nah, masih part dari persiapan, namanya juga cewek. Tentunya pengen juga ikutan kayak calon penganten lain, ngelakuin ritual-ritual pre-married umumnya. Saya cuma spa aja sih. Tadinya cukup takut spa karena saya orangnya geli-an, takut kegelian pas dipijit badannya gitu. Tapi ternyata enak yah.. dan mahal, grrr.. Waktu itu saya ambil di Tamansari. Dan abis itu jadi ketagihan, yang ada jadi ritual umum, bukan dalam rangka persiapan married lagi. Intinya sih pijat-pijat gini saya cuma lakuin di badan aja. Untuk wajah saya ga mau touch sama sekali karena takut alergi atau ga cocok.

Terus sempet juga lakuin ritual whitening armpit dll. Yang telat banget notabene. Seminggu sebelum hari H, saya baru start. Jadinya ga ada efek apa-apa deh haha. Saya coba di Michani Clinic di Pantai Indah Kapuk gara-gara referensi di internet. Katanya murah meriah, sekali whitening cuma 300-400 ribuan. Pas selesai, saya kaget lihat tagihan 1 juta lebih. Ritualnya emang bener 300-400 ribuan, tapi krim perawatannya (ada sekitar 6 krim) ratusan ribu, Asli eneg banget, tapi saking shocknya, kartu kredit langsung keluar. Duh.. Abis itu ga pernah tuh balik ke situ lagi. Kapok!

Soal kuku juga pingin sih kuku lebih cantik. Tapi saya paling takut mani-pedi, jadi cuma mau ngecat kuku aja pake motif aneh-aneh. Saya bikin di Grand Indonesia, nama tempatnya lupa. Di basement itu loh. Tapi saya ga bikin yang 3D karena ngerasa susah maintainnya dan ehm agak norak. Jadi yang simple aja. Pas udah milih motif yang saya mau, saya iseng ganti warna dasarnya jadi pink (tadinya biru keputihan gitu). Yang ada akhirnya jadi jelek, hix. Ya sudah deh, sudah terlanjur pilihan sendiri.

Btw salut ya sama mbak-mbak yang bisa telaten ngegambarin satu-satu motif di kuku kita. Saya aja udah gerah dan ga bisa diam banget, pengen cepet kelar. Salut sama mereka yang bisa begitu sabar, udah gitu matanya bisa tajem gitu lagi.

Ribut-Ributan

Namanya kawinan gini tentu ada (banyak) ribut-ributannya, termasuk saya dan pasangan. Kesibukan dan ke-hectic-an masing-masing bikin kami jadi gampang naik darah, belum lagi interupsi dari dua keluarga yang beda pemikiran, beda pengennya, beda selera. Ampuun, emang bener ya mending nikah tamasya aja kadang-kadang. Sometimes saya terlalu nge-push dia untuk urusan ini-itu sementara dia juga harus discuss sama orang tuanya. Sometimes juga saya ngerasa dia kerjanya ‘lelet’ banget, ini-itu banyak yang belum beres. Hihihih kayaknya triggernya lebih banyak dari saya ya?

Saya sendiri juga banyak gesekan dengan keluarga saya sendiri. Asli banyak friksi dan pertengkaran yang terjadi. Saya ngerasa mereka ga bisa ngertiin dan nempatin diri di posisi saya, dan mungkin mereka pun ngerasa saya terlalu aneh maunya.

Hal kecil kayak sepatu nyokap, saya pinginnya yang bagus supaya nyokap juga tampil cantik, bisa bikin ribut sama cici karena cici ngerasa sepatu yang ada udah bagus, padahal saya ngerasa sepatu itu kayak sepatu buat ke pasar. Yang ada tercetuslah kalimat, “Emangnya pesta mau adu keren-kerenan..” dan saya langsung nangis lagi dalem ati karena ngerasa, “Ini pesta saya, ga ada yang bisa ngerti.. cuma karena ini hanya pesta keluarga kan bukan berarti saya ga berhak pingin mama tampil cantik dan proper..” Tapi rasanya semua orang under-estimate segala hal. Begitu giliran saya ga mau pake kue, ga mau pake bunga, dll. semua juga ngomel karena katanya ga pernah ada pesta tanpa kue, undangan, dll. Rasanya pengen bales bilang, “Kan bukan buat gegayaan!”

I mean, standardnya jadi ganda. Di satu sisi saat gw mau sesuatu yang more/advance, mereka nolak dengan alesan ini cuma pesta keluarga dll. Di satu sisi saat saya mau sesuatu yang less, mereka complain, bilang ga proper. Jadi rasanya semua serba salah.

Saya juga jadi sensitif banget. Kayak cici-cici saya baru mulai bikin baju 2 bulan sebelum acara, itu sempet bikin bete. I mean, kesannya underestimate dan ga menghargai banget alias ngegampangin banget. Coba kalau itu pesta mereka sendiri, gimana rasanya?

So asli beneran hati tuh diobrak-abrik banget selama proses persiapan pernikahan ini, terutama yang nyangkut keluarga. Ga heran kalo’ banyak yang putus di masa-masa persiapan seperti ini. Seminggu terakhir sebelum hari H, saya dan pasangan yang mestinya udah ga boleh ketemu demi buat nenangin hati, siapin diri dll., masih aja ketemu karena memang banyak hal yang belum beres. Masih ribut-ribut, bete-betean, sindir-sindiran dan masih banyak lagi.

Untung akhirnya sekarang semua sudah berakhir dan kita bisa kembali netral. Ga ada hal jelek yang terus dibawa-bawa atau diungkit-ungkit lagi. Fiuhh..

Demikianlah cerita super panjang mengenai kawinan ini. Intinya yang penting bukan pestanya kan, but gimana kita ngejalanin ke depannya 🙂

IMG_20150316_235637 IMG_20150317_000048 IMG_20150403_205916

Tags:

Lanjutan :

Pemberkatan

Persiapan pemberkatan juga lumayan jungkir balik. Untung ada cici saya yang bantuin cariin cover liturgi di Immanuel, daftarin n kontak pendetanya, dll. Btw pemberkatan saya di GKI karena saya keanggotaannya di sini dan udah banyak kenal/tau pendeta di sini. Padahal sih saya aktifnya ga ke gereja ini. Tapi gpp deh, ‘berpulang’ ke gereja asal.

Nah dari pendaftaran sampe’ percakapan penggembalaan dengan pendetanya, itu asli lamaaa banget. Maksudnya pendetanya ga kontak-kontak kami, sampe’ 10 hari sebelum hari H, baru si pendeta kontak kami. Kami sampe’ deg-degan juga. Akhirnya janjianlah untuk ketemuan di suatu malam. Ya sudah ngobrol-ngobrol, briefing-briefing, sharing-sharing. Kemudian janjian lagi untuk gladi resik prosesi pemberkatan minggu depannya, hari Jumat (sehari sebelum hari H!) Beneran mepet banget semuanya.

Untuk pembuatan wartanya pun itu lumayan mepet. Tek-tok-tek-tok beberapa kali untunglah wartanya jadi juga. Sebenernya kurang perfect sih karena saya ngerasa banyak kata yang pengetikannya salah. Biasa deh, masalah preposisi, imbuhan dll. Saya kan maunya semua bener. Misal kata ‘diruangan’, seharusnya kan ‘di ruangan’. Pengennya sih semua tiada cela gitu penulisannya, terus margin-marginnya juga. Cuma kan ribet juga ya kalo’ bolak-balik ke pendeta isinya cuma revisian perintilan gitu. Ya sudah deh akhirnya pasrah aja. Ngomong-ngomong soal warta/liturginya, saya lumayan suka covernya. Soft dan lembut banget.

NEW_0759

Pas latihan prosesi sama Pak Pendeta sebelum hari H, agak-agak tegang juga sih karena kan latihan pasti beda sama aslinya. Tapi ya sudah deh yang penting ada gambaran besar urutan-urutan acaranya.

Pas hari H, pemberkatan lancar semua sih. Paling ada beberapa kali di mana Pendetanya harus ngingetin posisi kami.

Pas sungkeman sama ortu itu juga standard sih, pasti mewek. Itu saya belum keingetan Bokap loh. Kalo’ keingetan total, bisa mewek ga brenti.

NEW_0746

Wedding Vow

Sumpah pernikahan juga kacau-balau banget karena baru 2 hari sebelum hari H, saya mulai browsing nyari. Parah ya ga niat banget, bukannya bikin yang personalize dan mendalam gitu, malah nyontek. Padahal kan saya paling suka ngarang kata-kata gitu. Sepertinya energinya memang udah terkuras habis buat ini-itu sampe’ bikin sumpah aja saya ga tertarik lagi untuk mengasah sisi kreativitas. Plus sebagian dari diri ada bergumam sih, buat apa sumpah bagus-bagus dan di-create sepersonalized mungkin, yang penting adalah ngejalaninnya. That’s why saya juga ga gitu eager untuk bikin sumpah yang aneh-aneh dan ngoyo. Yang simple aja tapi diresapi. Ngomong-ngomong soal meresapi, kayake saya lumayan meresapi deh, sampe’ tau-tau somehow pas part ‘I will honor you, respect you..” dll itu saya udah mau mewek sampe’ saya ga bisa ngomong apa-apa lagi dan terbata-bata. Ih keren gila, padahal saya udah stress karena takut lupa sama kata-katanya dan ga kepikir untuk ngeresapin itu gitu, tapi tau-tau pas diucapin rasanya beda. Si suami beda lagi, saking groginya (I’ve predicted this before), dia blank total dan sempet diem lamaaaaaa banget. Saya juga sampe’ speechless ga tahu harus ngapain. Paling cuma natap dia, coba nyemangatin, yang tentunya ga ada guna. Akhirnya dengan terbata-bata, dia berhasil juga menyelesaikan kalimatnya walaupun saya yakin itu pasti banyak yang kurang kata-katanya. Anyway sumpah dia pun saya yang cariin di Google. Bwahaha #pengantenganiat. Pokoknya pengennya memang ga dalam bahasa Indonesia sih, gatau kenapa. Bukan buat gegayaan sih, tapi sepertinya kata-kata dalam Bahasa Inggris lebih simple tapi mengena dan indah, ga terlalu berbunga pula.

Catering Pemberkatan

Nah kalo’ makanan pesta kan udah beres ya, all you can eat di Asia. Ga perlu pusing, tinggal itung pax aja, dan guarantee makanan ga bakalan abis. Nah kalo’ makanan buat pemberkatan di gereja, ini yang saya agak bingung. Tadinya sih yang kepikir cuma lunch box dari Nyonya Hendrawan atau apa deh gitu, standard banget

Menjelang hari H saya sempet’ ke pameran wedding di Kemayoran, dan bawa pulang beberapa brosur. Sampe’ rumah, saya liat-liat ternyata ada Catering Say It With Food (Luminaire Catering kalo’ ga salah) yang packagingnya apik dan unik banget. Asli saya langsung naksir dan langsung booking ke situ, biarpun saya belum pernah cobain/test food (padahal di pameran tadi ada loh tapi saya malah ga nyadar dan cuma ngelewatin dan ambil brosur doang, ga nyobain makanannya).

Nah di Say It With Food ini ada tumpeng mini yang bentuknya lucu banget, kayak tumpeng biasa gitu, dikelilingi side dish nya, cuma ukurannya mini dan packagingnya bisa dicustomize seperti yang kita mau, meskipun ada beberapa limitasi design sih.

Nah abis pesen, si marketingnya bilang dia akan kirimkan sample makanannya minggu depan.

Udah minggu depan, ditagih, bilangnya besok ya Bu.. Besokannya, bilangnya minggu depan ya Bu, lagi ada pameran soalnya. Demikian minggu-minggu berikutnya sampe’ akhirnya saya complain. Akhirnya dia bilang lusa ya Bu.. Saya request besok, eh dia bilang ga bisa, bisanya lusa. Ya udah lusa saya minta dianter ke kantor. Tau-taunya besokannya saya ada urusan dan ga masuk kantor, dan si catering ini dateng bawain sample! Saya sampe’ gondok bukan kepalang;. Saya bilang aja situ kan janjinya lusa, kenapa malah anterin sekarang, ga ada pemberitahuan lagi. Akhirnya dia mau loh anterin ke rumah saya. Sayangnya saya lagi ga di rumah. Akhirnya yang nyobain samplenya itu nyokap dan adik saya.

Saya dag dig dug juga dong karena berharap rasanya enak. Kalo’ ga enak, mampuslah saya, udah nekat pesen buat 100 pax untuk pemberkatan nanti.

BBM sama adik saya, katanya “ga enak!” Dan bikin jantung saya berhenti berdegup.

“Ga enaknya gimana?”

“Gatau, ga enak aja..” -> bikin pengen nampol

“Ya ga enaknya gimana dong?? Keasinan? Tawar??”

“Gatau ya, ga enak deh pokoknya..” -> Emosi maksimum, nyaris melebihi kapasitas hati

“GA ENAKNYA GIMANA YA? BISA DIJELASIN SPESIFIK GA YA???”

“Enggggg berminyak gitu.. minyakan deh pokoknya.. Udah gitu dapet bonus pastel, pastelnya aneh banget masak ada macaroni di dalamnya, ga nyambung..” -> Nah, daritadi begini, napa???

Ya sudah abis itu saya message si marketing Say It With Food dan kasih feedbacknya. Mereka responsenya cukup baik sih. Ga ada tuh ngeyel atau defense atau semacam itu. Seneng juga, biarpun udah terlanjur pasrah karena toh udah pesen. Bisa cancel sih karena sebenernya belum DP juga, tapi ngerasa ga enak ati karena udah bolak-balik design packagingnya pula, dll. Jadi ya udahlah, kalo’ nanti makanannya ga enak, palingan tamu gereja ngutuk-ngutuk doang abis itu cari makan sendiri di mall. Yang penting tampilan/ impresi awal packagingnya lucu. Itu dulu deh sementara (kasian banget ya).

Nah pas hari H ternyata bin ternyata para tamu pada bilang lumayan enak loh!! Pas saya makan juga surprisingly enak kok! Rasanya pingin jitak adik saya karena udah bikin saya megap-megap kuatir. Mungkin waktu itu samplenya karena udah dibawa bolak-balik, jadi ngegumpel atau berminyak kali ya dan jadi ga enak. Gatau deh, males analisa-analisa, pokoknya yang pasti pada bilang OK dan lucu packagingnya (yeayyy). Tapi ribetnya adalah di paket ini ga dapet Aqua, jadi kita harus provide sendiri. Sendok juga terpisah sendiri. Jadi orang agak ribet bahwa nasi bulet gitu, plus sendok, plus Aqua gelas terpisah lagi yang kami sediakan. Erm plus souvenir kelar dari gereja. Mungkin lebih enak kalo’ ada kantung plastik untuk naruh semuanya, tapi ya sudahlah ya.. yang penting enak makannya.

Harga Say It With Food ini u/ tumpeng mininya Rp 35,000 dan selain paket ini, mereka juga punya banyak varian lainnya termasuk package snack juga, bisa dicek di Instagram mereka juga.

IMG_20150325_083108

Catatan Sipil

Di GKI saya, sudah ada orang yang biasanya handle untuk catatan sipil dll. Sayangnya bapak itu lagi masuk RS dan terpaksa saya cari orang lain. Tanya sana sini akhirnya kami ke GKI Samanhudi untuk daftarin catatan sipil. Untung bisa walaupun kami ga pemberkatan di situ, dan ada Bu Etty yang bersedia membantu. Sekalian saya minta surat perjanjian pisah harta juga.

Nah ini masalah satu lagi nih. Awalnya pihak suami ngerasa saya kok itungan banget. Padahal sebenernya tujuan surat ini buat ngelindungin masing-masing pihak juga sih. Emang susah jelasinnya secara saya juga ga ngerti detail isi surat ini. Tapi I have my own point dan suami biarpun butuh waktu lama banget akhirnya bisa ngerti.

Itu pun draft suratnya diganti berkali-kali, supaya statement nya jelas bahwa kedudukan suami istri sama, bukan malah mendeskreditkan atau merugikan suami. Syukur akhirnya masalah ini beres juga. Hari H nya, semua berjalan lancar dan dalam waktu 1 bulan Akta Nikah dll. semua udah jadi.

Apartment

Nah abis married kan kami move ke apartment kecil. Tadinya mau pindah ke rumah saya, tapi pihak suami ga mau (dimaklumi juga sih ya). Belakangan kebetulan kami dapat tawaran apartment kecil dengan harga yang cukup murah dari kenalan kakak ipar suami saya. Ya sudah akhirnya biarpun agak jauh, karena areanya kami sudah familiar dan nyaman, kami akhirnya setuju untuk ambil apartment itu.

Untuk mengakomodir kebutuhan, banyak renovasi yang harus kami lakukan, dan itu baru dimulai prosesnya sekitar 2.5 bulan sebelum hari H. Jadi kebayang deh betapa mepetnya, dan ternyata reno itu ga gampang loh, asli.. Hal simple seperti masang paku buat gantungan aja kadang bisa butuh waktu lama banget karena perlu review dulu, temboknya bisa ga dipakuin, dll. Apalagi tembok apartment ini lebih fragile dibanding tembok rumah pada umumnya. Jadi beneran harus extra hati-hati.

Nah suami saya lah yang kebagian tugas ngawasin renovasi apartment. Untung ada kakak iparnya yang notabene seorang arsitek, jadi bisa bantu banget urusan teknikal yang ga terlalu kami mengerti.

Akhir-akhir saya sempet gregetan karena ngerasa suami saya kerjanya lama banget. Tapi pas saya dateng sendiri ke sana, baru loh ngeliat sendiri bahwa memang kerjaannya ga gampang. Banyak perintilan yang takes time banget dan di situ I learnt not to be too demanding. Kasian juga suami yang tiap ari pagi sampe’ malem selalu nongkrongin apartment, berdebu dan berisik, di tengah suara bor, paku, dll. Tetangga sebelah juga sepertinya udah pada kesel sama kami.

Nah urusan ngisi apartment juga sama bikin stressnya. Kudu set layout, design, dll. Saya pinginnya masukkin ini-itu, set letak semau saya, tapi in real-nya itu tentu saja ga bisa. Banyak faktor yang harus dipertimbangkan, dan saya juga harus belajar untuk ngalah dan ga semua request saya bisa dipenuhi.

Untuk ranjang, kami cuma beli yang 160, padahal jujur ngerasanya itu ranjang kecil banget, mana muat?? Tapi karena memang tempatnya terbatas, akhirnya kami tetep beli yang 160 tadi dan setelah ditidurin syukur semuanya baik-baik aja.

Untuk isi apartment juga saya bawa semua pajangan Iron Man saya, dan udah dicomplain banyak orang karena katanya cuma ngotorin apartment doang. Tapi gimana dong, emang udah hobby, plus kalo’ semua pajangan itu ditinggal di rumah, saya sih ga yakin semuanya itu masih awet. Yang ada bisa-bisa diambil pembantu. bujang atau siapapun yang kebetulan lewat. Jadi daripada ga aman, mendingan saya bawa semua deh.

Semua yang dateng pas ceng ranjang ke apartment langsung shock banget ngeliat semua robot-robotan memenuhi ruangan apartment. Terserah deh mau bilang norak, kampungan atau apapun, yang penting saya bahagia tinggal di situ bersama suami dan Iron Man.

Untuk lemari baju, kami juga ga pake’ lemari sama sekali. Jadi bentuknya cuma semacam wardrobe room gitu, dimana pakaian cuma digantung di ruang terbuka aja. Selain hemat space, hemat budget juga.

Kaca dll. cari di Pejompongan karena lebih murah. Wastafel dll. cari di deket Mangga Besar. Beberapa barang lain juga didapat dengan mudah di Ikea, Informa atau Ace Hardware. Pokoknya bersyukur saya ga terlalu banyak terlibat di proses persiapan apartment ini karena asli terlalu teknikal dan bikin pusing.

Untuk kulkas, teve, mesin cuci semuanya beli Samsung biar beres, sementara AC dan kompor listrik udah dapet dari sananya.

Demikian deh.. Biarpun apartmentnya kecil, asli tetep ngerasa homey banget di sini. Setiap pulang kerja, capek dan stress, rasanya langsung far better begitu bayangin ranjang dan rumah yang menunggu, biarpun perjalanan harus jauh banget dari dan ke kantor.

Waktu ceng ranjang, kan sodara-sodara pada dateng untuk pasang sprei. Nah spreinya itu saya pesen di Greenville, dan sengaja pilih bahan organic. Biarpun agak mahal, at least bahannya enak dan lebih berkualitas, dan sprei-nya motifnya juga saya demen banget. Set sprei kedua, saya beli di Bloomingdale Sogo karena lagi diskon. Bahannya bukan organic, tapi katun Jepang dan harganya lebih murah. Dua-duanya motifnya sama,  bunga-bunga, dengan warna pink kemerahan #penggemarbunga

IMG_20150221_140244

1425386359269 1425386364727 1425386374754

Honeymoon

Honeymoon adalah proses yang menyenangkan, mulai dari pilih-pilih tempatnya sampe’ ngejalaninnya. Awalnya saya mau ke Hong Kong & Macau. Cuma buat kangen-kangenan sama Disneyland aja sih, hehe.. Itung-itung biaya akhirnya ga jadi karena masih mahal. Akhirnya coba Macau aja, eh masih agak mahal. Plus kendala pesawat yang direct ke sana. Belakangan ganti lagi ke Phuket. Eh ada kejadian Air Asia, langsung suami ga mau ke Phuket karena yang direct ke sana kan salah satunya Air Asia. Jadinya batal lagi. Udah desperate banget, sampe’ 2 minggu sebelum hari H kita belum decide mau ke mana.

Seperti dugaan, akhirnya honeymoon jatuhnya ke Bali lagi. Cukup predictable sih karena biaya kawinan udah gede banget (padahal cuma undang keluarga dan temen-temen deket) dan bengkak di sana-sini, apalagi cincin kemarin itu sempet ‘ngotot’ mau yang agak mahal. Yah mau ga mau honeymoon juga harus tahu diri dong, book yang standard aja.

Ya sudah akhirnya ke Bali dan karena kakak ipar saya mau sekalian ke sana, barenganlah kita. Jadi saya 6 hari 5 malam ke Bali, dan masih aja ga puas 🙂

Bulan madu kami jangan dipikir mesra-mesra dan ngdekem di villa romantis seperti itu ya. Yang ada isinya makan mulu seharian. Udah kami berdua sama-sama gila makan, ditambah berpartner sama kakak ipar kami + suaminya yang juga doyan makan, jadilan bulan muda kami transformed into wisata kuliner. Plus makanan Bali kan saya emang doyan parah juga. Sehari kami bisa makan 6 x. Bener-bener ga kebayang itu naik berapa kilo pulang dari Bali, sampe’ perut udah berasa mati rasa saking terus dipaksa melahap makanan. Bener-bener liburan yang cukup keterlaluan deh haha.

Selain makan tentunya saya juga selipin beberapa acara yang belum pernah saya coba selama di Bali, misal Submarine (yang ternyata asli jelek banget). Nanti cerita lengkapnya di post-an Honeymoon ya. Juga ke museum yang kayak Alive Museum di Singapore itu (lupa namanya. DMZ??) yang ternyata gitu-gitu aja, bagusan Singapore punya. Juga cobain Pirates Safari gitu. Udah deh rata-rata acara kami cuma seperti itu. Ga ada pantai-pantaian, water-sport atau sejenisnya. All is about eating deh.

Untuk hotel dll. kami book dari Disdus aja supaya murah meriah dan terbukti semua lumayan-lumayan kok. Ga nyesel deh 🙂

IMG_20150326_201143 IMG_20150326_200307

IMG_20150327_223528

Malam Midodareri

Untuk malem penganten (biasa kami sebut malem midodareri – bener ga ya, gatau deh), tadinya kami sempet bingung, mau dirayain di rumah, atau di resto, undang tamu juga, atau keluarga besar aja, atau keluarga sendiri doang. Sampe’ 3 hari sebelum hari H kami masih belum mutusin, bener-bener parah.

Akhirnya pas udah mau book restoran, rata-rata semua penuh. Ya udah kami putusin makan sekeluarga aja (ga’ sekeluarga besar) di Bunga Rampai. Itupun detik-detik terakhir masih ribut terus mengenai pilihan tempatnya.

Sebelum makan, saya test make up dulu di MayMay CP sama Aldi, yang sudah saya sebut hasilnya jelek dan serem banget. Abis itu saya dijemput adik saya, terus langsung ke Bunga Rampai. Saya sih dari dulu selalu suka Bunga Rampai, baik makanan maupun interiornya, tapi kata keluarga saya masih lebih enak Kembang Goela atau Seribu Rasa.

Habis dari makan, saya langsung ke hotel karena akan nginep di situ, secara besok sudah hari H 🙂

IMG_20150321_181855

Maafkan, masih saja berlanjut..

Undangan

Undangan adalah salah satu part yang penuh gonjang-ganjing juga karena kami tadinya ga mau pake undangan. Pikiran kan cuma undang keluarga dan temen deket doang gitu. Maksud saya, buat temen deket undang aja lewat FB atau nanti bikin design sederhana kek pake’ word, ambil gambar dari Google, tempel sana tempel sini, jadi deh undangan sederhana.

Tapi lagi-lagi pilihan saya (kami) dicela banyak orang. Akhirnya berasa iya juga sih, masa’ ga ada undangan sama sekali, kayaknya ga proper juga. Padahal pinginnya kan ga usah pake’ sekalian menghemat budget gitu #pengantenpelit Tapi ya sudah akhirnya di 2 bulan terakhir kami baru finally decide untuk pake undangan. Keliling deh sana sini dengan panik. Dan karena kuantitas undangannya cuma dikit, maka harganya semua jadi mahal. Begitulah prinsip printing, bukan? Harga undangan normal 15-20 ribu bisa jadi 30-40 ribu karena kami cuma request 150 kartu undangan doang.

Sampe’ pusing nyari ke sana-sini, akhirnya ketemu sama Adel Wedding Invitation di Muara Karang, dan surprisingly bisa dapet harga 10,500 padahal udah keliling 5 tempat, semua paling minim harganya di 25 ribuan. Aduh seneng banget. Cuma harga murah juga tentunya ada ‘bayarannya’ juga ya. Design ga bisa macem-macem plus waktu juga udah mepet. Jadi kami beneran cuma niru sama persis dari undangan yang ada. Asal pilih dan tunjuk aja, gitu deh.

Abis itu mulai deh proses design ulang dan tek-tok-tek-tok lewat email. Saya kan paling ga betah ya liat margin, font dll. urusan tulis-menulis deh, jadinya akhirnya berbuntut panjang sampe’ Adelnya juga sebel kali ya. Udah gitu komunikasi lewat email kan juga susah karena ga bisa nunjukkin bendanya secara langsung gitu. Harus lewat deskripsi doang. Akhirnya kami datengin Adel ini ke pameran, pikiran supaya lebih gampang urusin designnya. Ketemuanlah kami dan pas itu saya kebetulan liat undangan lain yang rasanya lebih bersih dan lebih rapi. Kepincut dikit dan akhirnya.. ganti total design, horeeeee… Kebayang ga tampangnya si Adel ini waktu dengan wajah tersipu malu, saya bilang tanpa dosa, “Adel, saya mau design yang ini aja ya.. sama persis kok, ga usah ubah apa-apa lagi..”

Ya sudah pokoknya responsenya Adel ga usah dijabarkan lagi deh. Untungnya dia tetep iya-in. Dan dimulailah tek-tok-tek-tok design lagi, yang berbuntut panjang lagi tentunya karena saya agak cerewet urusan ginian.

Akhirnya undangannya jadi, dan saya masih kecewa karena merasa ukuran Font nya semua terlalu gede dibandingkan sama kertas undangannya. Ah dasar manusia. Udah berkali-kali cek design, masih aja ada yang salah. Maklum ga liat hasil jadi aslinya, jadi agak beda pas liat real-nya. Ya sudah deh ya, biarpun kecewa yang penting udah jadi, on time, dan cuma buat keluarga/temen deket ini toh.

Selama proses pembuatan design juga ada banyak interupsi dan masukan dari berbagai pihak. Jadi memang banyak koreksi pula. Ah pokoknya kasian deh si Adel, tapi saya rasa emang begitu kali ya resiko tukang undangan.

Terus-terus, itu kan undangan pesta ya. Nah saya kan juga bikin sendiri undangan buat pemberkatan gereja. Jadi memang temen-temen kantor dll. itu diundangnya ke pemberkatan, bukan ke pesta (*maafkan ya). Nah gambar undangannya saya google, terus copy paste gitu deh di Word, design dikit-dikit pake font yang ada, terus ya diconvert ke picture. Jadi deh. Aneh dan maksa banget deh pokoknya, tapi yang penting jadi deh hahaha.. Abis itu undangannya tinggal di-send ke HP, terus di-send lagi ke temen-temen lewat email/FB deh hihihih.. ga modal.

Btw pas google-google gambar undangan nikah, saya sampe’ berasa nyesel lagi karena pas design undangan pesta waktu itu saya main nyontek undangan yang udah aja. Padahal di google banyak banget gambar-gambar classic yang simple tapi lucu-lucu. Sampe’ berasa nyesek banget, pengen bisa muter balik waktu. Tapi baru inget juga sih bahwa memang waktu kami udah terbatas banget. Kalo’ pake design aneh-aneh lagi takutnya nanti malah molor.

Tapi ya teteuplah, pinginnya bisa ngulang lagi dan design undangan dari ulang. I mean gambar/templatenya aja gitu hix hix..

Untuk ayat hafalan, saya juga google sendiri. Pokoknya ga mau pake’ ayat yang standard, pinginnya yang merhema di hati gitu. Cari-cari, kok ga ada yang nampol ya. Akhirnya cari yang seadanya aja deh bwahaha.. Tapi not bad kan, cukup manis gitu ayatnya? Iya kan? Kan? Kan? -> Colossians 3:14 : And above all these put on love, which binds everything together in perfect harmony

Untuk label undangan saya juga perlu bereksperimen beberapa kali supaya label namanya jatuhnya bagus dan pas gitu. Ga sempurna sih, tapi OK lah. List tamu pun masih belepotan karena di akhir pun masih bingung mau undangan siapa. Apakah keluarga X diundang, keluarga Y diundang dll. Karena makannya buffet, beberapa undangan juga kami batasi jumlah tamunya, misal 1 undangan berlaku untuk 2 orang saja, dll. Pokoknya masalah label dan tetamuan ini lumayan ribet deh.

Nempelin dan masukkin undangan ke plastiknya juga takes time lagi, apalagi jujurnya sepertinya kualitas bahan plastiknya kurang OK, jadi cepet robek dan bahannya lecek banget. Memang ada harga, ada barang.

New depan

Souvenir

Souvenir sama kacaunya sama undangan. Tadinya kami ga mau pake’ souvenir, bayangkan saudara-saudara. Nyaris kalian pulang dengan tangan hampa dari pesta kami! Tapi karena kesadaran di akhir bahwa tamu harus dihargai dan dikasih sesuatu, akhirnya kami cepet-cepet hunting souvenir, bwahahaha..Sebenernya saya sih emang dari awal pinginnya pake’ souvenir cuma ada pihak-pihak yang maunya ga usah pake’. Ah pokoknya gitu deh. Untung akhirnya masih keburu.

Jadi seperti biasa kan kami keliling dong ke toko souvenir. Awalnya nyari di Mangga Dua, cuma ya ampun sumpah semuanya pasaran dan ‘ga banget’ deh. Maksud saya, ga mau deh ngasih orang yang ‘seadanya’ gitu. I mean bukan berarti harus ngasih yang mahal, tapi saya maunya something special dan lebih personalised dong. Beneran deh bukannya songong tapi barang-barang di MangDu itu enggak banget. Kualitasnya bener-bener ga OK. Eh gatau ya, selera juga. Maaf buat yang tersinggung, semoga nyadar bahwa kualitas kalian emang ga bagus.

Sama seperti undangan, akhirnya karena depresi, baru deh mulai nyontek dari Weddingku website. Cari referensi di situ. Ketemu beberapa yang bagus-bagus loh, misalnya di ruko angkatan laut seberang Mangga Dua Square itu. Ih cakep-cakep amat. Ini baru souvenir. Modelnya udah yang lucu-lucu kayak di Scoop gitu, sayang karena timingnya udah mepet (tinggal 1.5 bulan kalo’ ga salah), akhirnya semua barang di situ ga bisa diorder huhuhuhuh..

Dalam keputusasaan kami pindah ke Sunter atau Kelapa Gading gitu (lupa), ke Weddingku Store. Ih lucu-lucu juga dan akhirnya pesen kaleng yang dicustomize gitu. Harganya kalo’ ga salah Rp 10,000. Lumayan deh, daripada barang MangDu itu.

Tadinya tuh kalengnya niatnya mau diisiin permen-permen gitu, kalo nggak kan terlalu kosong. Tapi karena waktu juga, ga sempet beli permen, udah gitu harga permen amit-amit juga ya mahalnya, plus saya sendiri ngerasa ga sreg karena pake’ permen kayaknya udah pasaran banget gitu, akhirnya dibiarkan aja kalengnya kosong begitu aja. Bwahaha maafkan #pengantengamodal

Kira-kira design kalengnya kayak beginih :

Souvenir

Foto

Seperti kasus-kasus di atas, kami memang penganten parah yang tadinya juga ga mau pake’ foto liputan pas hari H. Cuma dipikir-pikir emang agak gila sih kalo’ begitu. Akhirnya kami pake’ juga deh, itu pun jujur cuma seadanya. Budget fotografernya di bawah 10 juta. Gile pisan, jaman sekarang minimal juga foto 15 juta. Lupakan Axioo, lupakan semua fotografer tersohor, akhirnya kami mengikuti referensi dari May May untuk ambil di New Life Image Studio yang budgetnya memungkinkan di bawah 10 juta, bahkan cukup jauh di bawah itu.

Tadinya Papa Mertua malah bilang, “Ga usah pake’ video ya, foto aja.. buat apa pake’ video..” Tapi kan aneh juga ya kalo’ cuma foto. Akhirnya pake’ juga deh video. Itu pun nawarnya udah sampe’ titik darah penghabisan. Akhirnya ambil 2 fotografer dan 1 video.

Terus foto pre-wedding juga ga ada loh, karena sayanya males banget harus pose-pose gitu, ganti-ganti gaun dll. Mendingan (again) duitnya saya pake’ buat yang lain, misal jalan-jalan. Jadi confirmed bahwa foto pre-wedding ga ada.

Tadinya kakak ipar saya yang demen fotografi dan udah ikutan beberapa kursus nawarin mau fotoin. Tempting banget sih, cuma rasa malas harus pose-pose (belum sungkan dan mati gayanya karena ini diarahkan sama kakak ipar sendiri), nyari tempat (plus bayar lagi), sewa gaun dll. akhirnya membuat kami mengurungkan niat. Mungkin someday kali ya.

Pas hari H, team fotonya dateng agak telat 15 menitan, tapi masih OK lah. Awalnya semua OK tapi makin siang, makin sore, makin malam, menurut suami saya, team fotografernya kayak udah agak unfriendly, gatau kenapa. Mungkin kecapekan juga plus di pesta keluarga besar saya kan emang deket banget dan seneng foto bareng, ngumpul bareng. Jadi dikit-dikit foto. Mungkin si fotografernya pada bete kecapekan kali. Saya sih ga terlalu ngerasa, tapi si suami bilang gitu. Ada benernya juga kali ya, karena pas sesi foto-foto di hotel siangnya (setelah pemberkatan, sambil nunggu time retouch), gaun saya kan panjang ya, terus pengapit saya kan masih abege hi-hi-hi jadi sering main HP terus. Akhirnya fotografernya yang awalnya negur terus, ” Nadine tolong dong gaunnya dirapiin..” capek ati atau semacam itu kali hihihi jadi akhirnya mereka sendiri yang kudu bungkuk-bungkuk rapiin gaun saya, yang aktualnya bukan kerjaan gampang loh. Capek loh tiap pose geser dikit, mereka kudu bungkuk-bungkuk rapiin demi hasil foto yang bagus. Ga heran kalo’ pada saat itu mereka agak bete. Di luar itu saya rasa mestinya ga bete sih ya, makanan siang dan malam juga semua dikasih ontime dan cukup proper. Gatau juga deh

Pas pulang juga mereka ga pamitan lagi, tau-tau ngacir aja gitu. Gatau sih kalo’ mereka pamitan sama keluarga kami atau nggak. Pokoknya agak-agak gimana sih jadinya.

Terus-terus beberapa bulan kemudian pas saya ambil foto ke tempat mereka, eeeh ketemu lagi sama para fotografer itu. Ketara banget kalo’ mereka blaga ga ngeliat gitu. Cuma karena saya orangnya baik hati dan sedikit sombong saja, saya samperin dong terus nyapa, berharap sih mereka masih inget sama kami. Eh mereka cuma nengok ngeliat kami tanpa ekspresi terus bilang, “Hei..” dengan nada super datar. Terus mereka bangun dari bangku dan ngeloyor keluar. Ih ih ih, shock juga sih. Beneran kali yah mereka sebel sama kami hihihi..

Ngomong-ngomong lagi, beberapa lama setelah pesta selesai kan saya BBM si marketingnya ya untuk nanya fotonya jadinya kapan. BBM nya delivered, tapi ga ke-read sampe’ malem. Saya kan bingung ya. Udah gitu tau-tau si marketingnya itu update-update foto, keliatan dari Recent Updates. Saya bingung juga sih, nih orang BBnya aktif tapi kok BB saya ga dibales. Jadinya besoknya saya BB lagi, nanya kira-kira album foto selesainya kapan. Eh terulang lagi loh hal yang sama. Sepanjang hari BB saya cuma delivered, tapi dia ga baca-baca. Padahal update status dan foto jalan terus. Ini ada apa ya? Gregetan, akhirnya saya telepon dong ke studio fotonya (bukan ke HP dia). Eh pas yang ngangkat dia. Langsung saya tembak dong dengan agak jutek. Dia tergagap-gagap terus bilang komputernya lagi rusak de-el-el makanya fotonya kayaknya kepending. Terakhir tidak lupa bumbu, “iya, masih rusak komputernya.. makanya aku ga berani bales BB kamu..” Saya sampe’ bengong. Alesannya ga kreatip amat sih. Kalo’ komputer rusak, kan tinggal reply BB saya, bilang “Sorry Say kompu masih rusak de-el-el-de-el-el..” kan beres ya? Kenapa harus nganggurin BBM orang, udah gitu sengaja ga di-read lagi. Bener-bener bikin sebel.

Ini kenapa ya kayaknya orang sana kok problem-problem, jadi gregetan. Giliran awal-awal nagih pembayaran, response BB nya cepet setengah mati. Giliran cuma nanya album foto aja, sampe’ sengaja ga bales-bales. Mending ga bales, di-read juga kaga. Aneh!


Fanny Wiriaatmadja

Follow Fanny Wiriaatmadja on WordPress.com

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 1,713 other followers

Memories in Picture - IG @fannywa8

It's a happiness to see new place with beautiful decor, lighting and ornament
.
#hotel
#grandswissbelhotel
#medan
#decor
#interior
#lighting
#breakfast Morning devil
.
#coffeetime 
#coffeewithme
#pik
#breakfast
#food Unyu-unyu 😘
.
@shellasoo - ternyata aku sudah pernah liat yang ini and emang cute tempatnya 😀
.
#coffeewithme 
#pik
#coffee
#cafe Carnivore time 🥓🥓 lebih suka side dish-nya daripada dagingnya 😶😶
.
#magal
#korean
#bbq
#food
#restaurant
#pik DISTRICT 7 - new coffee spot in PIK. Fresh from the oven. Feels like home.
.
@district7.coffee
#district7
#coffee
#cafe
#pik Tampangnya enegin banget 😂😂😂
.
#aimeelynn 
#aimee
#daghter
#coffee
#morning
#cafe
#pik
#district7 Short clip of our coy outing 15-16 Sept 😀
.

#pulauharapan
#kepulauanseribu
#alfalaval
#paradiso
#nature
#sea
#beach One of our favorite place for dinner
.
Recommended :
* nasi hainam campur
* nasi goreng yangchou
* bubur pitan babi
* cumi lada garam
* and all their yammie (tapi saya si udah bosen banget)
.
#topyammie
#yammie
#manggabesar
#restaurant
#review
#food
#dinner New cafè coming from Bangkok! Location : Lobby Arjuna - West Mall. Ex tempat Mad for Garlic.
.
Impressive decor and many-many menu selection that will take you super long time to decide.
.
They recommended Granita Thai Tea yang memang lumayan enak and Pink Journey yang sumprit I don't get it, it's only es serut pake strawberry dll which is (menurut saya) ga ada enaknya. I felt ga rela bayar hampir 60 rebu buat minuman gini.
.
Mango cakenya (70an rebu) penuh whipped cream gitu tapi surprisingly enak si whipped creamnya rasa mango pula.
.

Haven't got a chance to try the food but will do segera-segera.
.
Tips : booking dulu (like I did) as I've seen many groups coming and sadly rejected.
.
#greyhound
#greyhoundindonesia
#greyhoundjakarta
#cafe
#review
#grandindonesia We returned here simply because this is so so good. We love the broth and the soup!
.
#8treasures
#restaurant
#suki
#wagyu
#food
#lupafotomakanansakingkegirangan I remember during my biztrip to Spore last month, I saw lots of the flight attendance were preparing the wheelchairs for some senior passengers and my eyes were instantly full of tears.
.
10 years ago exactly this day my father should've been on the same wheelchair if only he could make it that night. Our chartered plane has been ready that night on Halim Perdanakusumah to bring our father to Spore when suddenly his condition dropped with no reason. And there he was with no opportunity to get a better medication and treatment. Everything was too late.
.
My father is truly my hero. I'm his and will always be his little princess. He sacrificed a lot by sending me to one of the best high school in Indonesia with unreasonable admission fee and monthly charge. We shared our love to words, Mandarin songs and Jay Chou and I learnt Mandarin from him. We listened all that CCTV mandarin shows and knew that it was our 'daddy daughter' moment. Our 'us time' is filling out Suara Pembaruan Teka Teki Silang everyday together and built our TTS dictionary for cheat. I will read my novel while he read the bible and made lots of notes. That's our silent and sacral moment but full of intimacy, not to mention our church session every Sunday morning.
.
No one will ever understand and cure the deep hole inside this heart after he's gone. Not even the presence of Aimee. My father is the strongest person I've ever known who've struggled the whole of his life with accute asthma.
.
His 'nose' will be forever with me, so does all the memory we've created before. I wish you're here with us but moreover I know it's best for you to be free from all the pain and hurt because your suffering broke our heart so bad.
.
We ❤ you
.
**those who still have your parents with you, cherish every noment with them because you'll never know. Stop saying "I'll do this and this and this.." stop delaying everything.. make it real before it's too late. In ❤ with this jutek girl 😁
.
Glasses by Ii @pingping.victory168
.
#aimee
#aimeelynn
#daughter
#kids
#ootd Silhouette of ❤
.
#daddydaughter
#silhouette
#loveyoupisan Welcoming autumn 🍁🍁
.
#aimee
#aimeelynn 
#kids
#daughter Situation. Restaurant / bakery / cafe plus a small spot for playground. Suitable for your lil' one. Cheap price
.
#broodenbooter 
#review
#restaurant
#food
#bakery
#cafe
#kidsrestaurant
#kidsplace
#daywellspent The more I stressed, the more I run into food.
.
#brunch
#broodenbooter
#cafe
#restaurant
#instafood
#food Being here for Lady Aimee
.
#seaworld
#fish
#ancol
#sea
#aquarium Balas dendam makan-minim di Pulau Harapan 🤣
.
#bakmiace
#ace
#bakmipontianak
#noodle
#food
#instafood Sky. Sea. Blue. Tree.
.
#pulaubirakecil
#pulauseribu
#outing 
#view
#nature
#beach Isn't it cute? 🤣
.
#ayammutiara
#doggy
#animal
#viewthismorning
#friendship

Blog Stats

  • 456,072 hits

FeedJit

Archives

Categories

Protected by Copyscape DMCA Takedown Notice Infringement Search Tool

September 2017
M T W T F S S
« Dec    
 123
45678910
11121314151617
18192021222324
252627282930  
Jia Effendie

author, editor, translator, and literary agent

Dream Bender

mari kendalikan mimpi

catatan acturindra

sekelumit cerita penolak lupa

JvTino

semua yang ada di alam ini bersuara, hanya cara mendengarnya saja yang berbeda-beda

Rini bee

Ini adalah kisah perjalanan saya. Kisah yang mungkin juga tentang kamu, dia ataupun mereka. Kisah yang terekam di hati saya. Sebuah karya sederhana untuk cinta yang luar biasa. Sebuah perjalanan hati.. :)

hati dalam tinta

halo, dengarkah kamu saat hatimu bicara?

lukamanis

terlalu manis untuk dilukakan

Agus Noor_files

Dunia Para Penyihir Bahasa

kata dan rasa

hanya kata-kata biasa dari segala rasa yang tak biasa

Iit Sibarani | Akar Pikiran

Serumit akar, menjalar ke setiap sudut pikiran dengan hati sebagai pusat gravitasinya.

cerita daeng harry

cerita fiksi, film, destinasi dan lainnya

Dunia Serba Entah

Tempatku meracau tak jelas

Astrid Tumewu

i am simply Grateful

Mandewi

a home

FIKSI LOTUS

Kumpulan Cerpen Klasik Dunia

Meliya Indri's Notes

ruang untuk hobi menulisnya

anhardanaputra

kepala adalah kelana dan hati titik henti

catatanherma

Apa yang kurasa, kupikirkan...tertuang di sini...

Rido Arbain

Introducing the Monster Inside My Mind

Tempted to Write

Introducing the Monster Inside My Mind

MIZARI'S MIND PALACE

..silent words of a silent learner..

Nins' Travelog

Notes & Photographs from my travels

Gadis Naga Kecil

Aku tidak pandai meramu kata. Tapi aku pemintal rindu yang handal.

lalatdunia's Blog

sailing..exploring..learning..

GADO GADO KATA

Catatan Harian Tak Penting

Catatan Kaki

Kisah ke mana kaki ini melangkah...

Luapan Imajinasi Seorang Mayya

Mari mulai bercerita...

hedia rizki

Pemintal rindu yang handal pemendam rasa yang payah

Catatannya Sulung

Tiap Kita Punya Rahasia

chocoStorm

The Dark Side of Me

copysual

iwan - Indah - Ikyu

Rindrianie's Blog

Just being me

Nona Senja

hanya sebuah catatan tentang aku, kamu, dan rasa yang tak tersampaikan

He said, I said

Introducing the Monster Inside My Mind

Doodles & Scribles

Introducing the Monster Inside My Mind

All things Europe

Introducing the Monster Inside My Mind

The Laughing Phoenix

Life through broken 3D glasses. Mostly harmless.

miund.com

Introducing the Monster Inside My Mind

Dee Idea

Introducing the Monster Inside My Mind

DATABASE FILM

Introducing the Monster Inside My Mind

www.vabyo.com

Introducing the Monster Inside My Mind

aMrazing

Introducing the Monster Inside My Mind

~13~

Introducing the Monster Inside My Mind

%d bloggers like this: