Fanny Wiriaatmadja

Cerita Kawinan (5)

Posted on: April 29, 2015

Lanjutan :

Pemberkatan

Persiapan pemberkatan juga lumayan jungkir balik. Untung ada cici saya yang bantuin cariin cover liturgi di Immanuel, daftarin n kontak pendetanya, dll. Btw pemberkatan saya di GKI karena saya keanggotaannya di sini dan udah banyak kenal/tau pendeta di sini. Padahal sih saya aktifnya ga ke gereja ini. Tapi gpp deh, ‘berpulang’ ke gereja asal.

Nah dari pendaftaran sampe’ percakapan penggembalaan dengan pendetanya, itu asli lamaaa banget. Maksudnya pendetanya ga kontak-kontak kami, sampe’ 10 hari sebelum hari H, baru si pendeta kontak kami. Kami sampe’ deg-degan juga. Akhirnya janjianlah untuk ketemuan di suatu malam. Ya sudah ngobrol-ngobrol, briefing-briefing, sharing-sharing. Kemudian janjian lagi untuk gladi resik prosesi pemberkatan minggu depannya, hari Jumat (sehari sebelum hari H!) Beneran mepet banget semuanya.

Untuk pembuatan wartanya pun itu lumayan mepet. Tek-tok-tek-tok beberapa kali untunglah wartanya jadi juga. Sebenernya kurang perfect sih karena saya ngerasa banyak kata yang pengetikannya salah. Biasa deh, masalah preposisi, imbuhan dll. Saya kan maunya semua bener. Misal kata ‘diruangan’, seharusnya kan ‘di ruangan’. Pengennya sih semua tiada cela gitu penulisannya, terus margin-marginnya juga. Cuma kan ribet juga ya kalo’ bolak-balik ke pendeta isinya cuma revisian perintilan gitu. Ya sudah deh akhirnya pasrah aja. Ngomong-ngomong soal warta/liturginya, saya lumayan suka covernya. Soft dan lembut banget.

NEW_0759

Pas latihan prosesi sama Pak Pendeta sebelum hari H, agak-agak tegang juga sih karena kan latihan pasti beda sama aslinya. Tapi ya sudah deh yang penting ada gambaran besar urutan-urutan acaranya.

Pas hari H, pemberkatan lancar semua sih. Paling ada beberapa kali di mana Pendetanya harus ngingetin posisi kami.

Pas sungkeman sama ortu itu juga standard sih, pasti mewek. Itu saya belum keingetan Bokap loh. Kalo’ keingetan total, bisa mewek ga brenti.

NEW_0746

Wedding Vow

Sumpah pernikahan juga kacau-balau banget karena baru 2 hari sebelum hari H, saya mulai browsing nyari. Parah ya ga niat banget, bukannya bikin yang personalize dan mendalam gitu, malah nyontek. Padahal kan saya paling suka ngarang kata-kata gitu. Sepertinya energinya memang udah terkuras habis buat ini-itu sampe’ bikin sumpah aja saya ga tertarik lagi untuk mengasah sisi kreativitas. Plus sebagian dari diri ada bergumam sih, buat apa sumpah bagus-bagus dan di-create sepersonalized mungkin, yang penting adalah ngejalaninnya. That’s why saya juga ga gitu eager untuk bikin sumpah yang aneh-aneh dan ngoyo. Yang simple aja tapi diresapi. Ngomong-ngomong soal meresapi, kayake saya lumayan meresapi deh, sampe’ tau-tau somehow pas part ‘I will honor you, respect you..” dll itu saya udah mau mewek sampe’ saya ga bisa ngomong apa-apa lagi dan terbata-bata. Ih keren gila, padahal saya udah stress karena takut lupa sama kata-katanya dan ga kepikir untuk ngeresapin itu gitu, tapi tau-tau pas diucapin rasanya beda. Si suami beda lagi, saking groginya (I’ve predicted this before), dia blank total dan sempet diem lamaaaaaa banget. Saya juga sampe’ speechless ga tahu harus ngapain. Paling cuma natap dia, coba nyemangatin, yang tentunya ga ada guna. Akhirnya dengan terbata-bata, dia berhasil juga menyelesaikan kalimatnya walaupun saya yakin itu pasti banyak yang kurang kata-katanya. Anyway sumpah dia pun saya yang cariin di Google. Bwahaha #pengantenganiat. Pokoknya pengennya memang ga dalam bahasa Indonesia sih, gatau kenapa. Bukan buat gegayaan sih, tapi sepertinya kata-kata dalam Bahasa Inggris lebih simple tapi mengena dan indah, ga terlalu berbunga pula.

Catering Pemberkatan

Nah kalo’ makanan pesta kan udah beres ya, all you can eat di Asia. Ga perlu pusing, tinggal itung pax aja, dan guarantee makanan ga bakalan abis. Nah kalo’ makanan buat pemberkatan di gereja, ini yang saya agak bingung. Tadinya sih yang kepikir cuma lunch box dari Nyonya Hendrawan atau apa deh gitu, standard banget

Menjelang hari H saya sempet’ ke pameran wedding di Kemayoran, dan bawa pulang beberapa brosur. Sampe’ rumah, saya liat-liat ternyata ada Catering Say It With Food (Luminaire Catering kalo’ ga salah) yang packagingnya apik dan unik banget. Asli saya langsung naksir dan langsung booking ke situ, biarpun saya belum pernah cobain/test food (padahal di pameran tadi ada loh tapi saya malah ga nyadar dan cuma ngelewatin dan ambil brosur doang, ga nyobain makanannya).

Nah di Say It With Food ini ada tumpeng mini yang bentuknya lucu banget, kayak tumpeng biasa gitu, dikelilingi side dish nya, cuma ukurannya mini dan packagingnya bisa dicustomize seperti yang kita mau, meskipun ada beberapa limitasi design sih.

Nah abis pesen, si marketingnya bilang dia akan kirimkan sample makanannya minggu depan.

Udah minggu depan, ditagih, bilangnya besok ya Bu.. Besokannya, bilangnya minggu depan ya Bu, lagi ada pameran soalnya. Demikian minggu-minggu berikutnya sampe’ akhirnya saya complain. Akhirnya dia bilang lusa ya Bu.. Saya request besok, eh dia bilang ga bisa, bisanya lusa. Ya udah lusa saya minta dianter ke kantor. Tau-taunya besokannya saya ada urusan dan ga masuk kantor, dan si catering ini dateng bawain sample! Saya sampe’ gondok bukan kepalang;. Saya bilang aja situ kan janjinya lusa, kenapa malah anterin sekarang, ga ada pemberitahuan lagi. Akhirnya dia mau loh anterin ke rumah saya. Sayangnya saya lagi ga di rumah. Akhirnya yang nyobain samplenya itu nyokap dan adik saya.

Saya dag dig dug juga dong karena berharap rasanya enak. Kalo’ ga enak, mampuslah saya, udah nekat pesen buat 100 pax untuk pemberkatan nanti.

BBM sama adik saya, katanya “ga enak!” Dan bikin jantung saya berhenti berdegup.

“Ga enaknya gimana?”

“Gatau, ga enak aja..” -> bikin pengen nampol

“Ya ga enaknya gimana dong?? Keasinan? Tawar??”

“Gatau ya, ga enak deh pokoknya..” -> Emosi maksimum, nyaris melebihi kapasitas hati

“GA ENAKNYA GIMANA YA? BISA DIJELASIN SPESIFIK GA YA???”

“Enggggg berminyak gitu.. minyakan deh pokoknya.. Udah gitu dapet bonus pastel, pastelnya aneh banget masak ada macaroni di dalamnya, ga nyambung..” -> Nah, daritadi begini, napa???

Ya sudah abis itu saya message si marketing Say It With Food dan kasih feedbacknya. Mereka responsenya cukup baik sih. Ga ada tuh ngeyel atau defense atau semacam itu. Seneng juga, biarpun udah terlanjur pasrah karena toh udah pesen. Bisa cancel sih karena sebenernya belum DP juga, tapi ngerasa ga enak ati karena udah bolak-balik design packagingnya pula, dll. Jadi ya udahlah, kalo’ nanti makanannya ga enak, palingan tamu gereja ngutuk-ngutuk doang abis itu cari makan sendiri di mall. Yang penting tampilan/ impresi awal packagingnya lucu. Itu dulu deh sementara (kasian banget ya).

Nah pas hari H ternyata bin ternyata para tamu pada bilang lumayan enak loh!! Pas saya makan juga surprisingly enak kok! Rasanya pingin jitak adik saya karena udah bikin saya megap-megap kuatir. Mungkin waktu itu samplenya karena udah dibawa bolak-balik, jadi ngegumpel atau berminyak kali ya dan jadi ga enak. Gatau deh, males analisa-analisa, pokoknya yang pasti pada bilang OK dan lucu packagingnya (yeayyy). Tapi ribetnya adalah di paket ini ga dapet Aqua, jadi kita harus provide sendiri. Sendok juga terpisah sendiri. Jadi orang agak ribet bahwa nasi bulet gitu, plus sendok, plus Aqua gelas terpisah lagi yang kami sediakan. Erm plus souvenir kelar dari gereja. Mungkin lebih enak kalo’ ada kantung plastik untuk naruh semuanya, tapi ya sudahlah ya.. yang penting enak makannya.

Harga Say It With Food ini u/ tumpeng mininya Rp 35,000 dan selain paket ini, mereka juga punya banyak varian lainnya termasuk package snack juga, bisa dicek di Instagram mereka juga.

IMG_20150325_083108

Catatan Sipil

Di GKI saya, sudah ada orang yang biasanya handle untuk catatan sipil dll. Sayangnya bapak itu lagi masuk RS dan terpaksa saya cari orang lain. Tanya sana sini akhirnya kami ke GKI Samanhudi untuk daftarin catatan sipil. Untung bisa walaupun kami ga pemberkatan di situ, dan ada Bu Etty yang bersedia membantu. Sekalian saya minta surat perjanjian pisah harta juga.

Nah ini masalah satu lagi nih. Awalnya pihak suami ngerasa saya kok itungan banget. Padahal sebenernya tujuan surat ini buat ngelindungin masing-masing pihak juga sih. Emang susah jelasinnya secara saya juga ga ngerti detail isi surat ini. Tapi I have my own point dan suami biarpun butuh waktu lama banget akhirnya bisa ngerti.

Itu pun draft suratnya diganti berkali-kali, supaya statement nya jelas bahwa kedudukan suami istri sama, bukan malah mendeskreditkan atau merugikan suami. Syukur akhirnya masalah ini beres juga. Hari H nya, semua berjalan lancar dan dalam waktu 1 bulan Akta Nikah dll. semua udah jadi.

Apartment

Nah abis married kan kami move ke apartment kecil. Tadinya mau pindah ke rumah saya, tapi pihak suami ga mau (dimaklumi juga sih ya). Belakangan kebetulan kami dapat tawaran apartment kecil dengan harga yang cukup murah dari kenalan kakak ipar suami saya. Ya sudah akhirnya biarpun agak jauh, karena areanya kami sudah familiar dan nyaman, kami akhirnya setuju untuk ambil apartment itu.

Untuk mengakomodir kebutuhan, banyak renovasi yang harus kami lakukan, dan itu baru dimulai prosesnya sekitar 2.5 bulan sebelum hari H. Jadi kebayang deh betapa mepetnya, dan ternyata reno itu ga gampang loh, asli.. Hal simple seperti masang paku buat gantungan aja kadang bisa butuh waktu lama banget karena perlu review dulu, temboknya bisa ga dipakuin, dll. Apalagi tembok apartment ini lebih fragile dibanding tembok rumah pada umumnya. Jadi beneran harus extra hati-hati.

Nah suami saya lah yang kebagian tugas ngawasin renovasi apartment. Untung ada kakak iparnya yang notabene seorang arsitek, jadi bisa bantu banget urusan teknikal yang ga terlalu kami mengerti.

Akhir-akhir saya sempet gregetan karena ngerasa suami saya kerjanya lama banget. Tapi pas saya dateng sendiri ke sana, baru loh ngeliat sendiri bahwa memang kerjaannya ga gampang. Banyak perintilan yang takes time banget dan di situ I learnt not to be too demanding. Kasian juga suami yang tiap ari pagi sampe’ malem selalu nongkrongin apartment, berdebu dan berisik, di tengah suara bor, paku, dll. Tetangga sebelah juga sepertinya udah pada kesel sama kami.

Nah urusan ngisi apartment juga sama bikin stressnya. Kudu set layout, design, dll. Saya pinginnya masukkin ini-itu, set letak semau saya, tapi in real-nya itu tentu saja ga bisa. Banyak faktor yang harus dipertimbangkan, dan saya juga harus belajar untuk ngalah dan ga semua request saya bisa dipenuhi.

Untuk ranjang, kami cuma beli yang 160, padahal jujur ngerasanya itu ranjang kecil banget, mana muat?? Tapi karena memang tempatnya terbatas, akhirnya kami tetep beli yang 160 tadi dan setelah ditidurin syukur semuanya baik-baik aja.

Untuk isi apartment juga saya bawa semua pajangan Iron Man saya, dan udah dicomplain banyak orang karena katanya cuma ngotorin apartment doang. Tapi gimana dong, emang udah hobby, plus kalo’ semua pajangan itu ditinggal di rumah, saya sih ga yakin semuanya itu masih awet. Yang ada bisa-bisa diambil pembantu. bujang atau siapapun yang kebetulan lewat. Jadi daripada ga aman, mendingan saya bawa semua deh.

Semua yang dateng pas ceng ranjang ke apartment langsung shock banget ngeliat semua robot-robotan memenuhi ruangan apartment. Terserah deh mau bilang norak, kampungan atau apapun, yang penting saya bahagia tinggal di situ bersama suami dan Iron Man.

Untuk lemari baju, kami juga ga pake’ lemari sama sekali. Jadi bentuknya cuma semacam wardrobe room gitu, dimana pakaian cuma digantung di ruang terbuka aja. Selain hemat space, hemat budget juga.

Kaca dll. cari di Pejompongan karena lebih murah. Wastafel dll. cari di deket Mangga Besar. Beberapa barang lain juga didapat dengan mudah di Ikea, Informa atau Ace Hardware. Pokoknya bersyukur saya ga terlalu banyak terlibat di proses persiapan apartment ini karena asli terlalu teknikal dan bikin pusing.

Untuk kulkas, teve, mesin cuci semuanya beli Samsung biar beres, sementara AC dan kompor listrik udah dapet dari sananya.

Demikian deh.. Biarpun apartmentnya kecil, asli tetep ngerasa homey banget di sini. Setiap pulang kerja, capek dan stress, rasanya langsung far better begitu bayangin ranjang dan rumah yang menunggu, biarpun perjalanan harus jauh banget dari dan ke kantor.

Waktu ceng ranjang, kan sodara-sodara pada dateng untuk pasang sprei. Nah spreinya itu saya pesen di Greenville, dan sengaja pilih bahan organic. Biarpun agak mahal, at least bahannya enak dan lebih berkualitas, dan sprei-nya motifnya juga saya demen banget. Set sprei kedua, saya beli di Bloomingdale Sogo karena lagi diskon. Bahannya bukan organic, tapi katun Jepang dan harganya lebih murah. Dua-duanya motifnya sama,  bunga-bunga, dengan warna pink kemerahan #penggemarbunga

IMG_20150221_140244

1425386359269 1425386364727 1425386374754

Honeymoon

Honeymoon adalah proses yang menyenangkan, mulai dari pilih-pilih tempatnya sampe’ ngejalaninnya. Awalnya saya mau ke Hong Kong & Macau. Cuma buat kangen-kangenan sama Disneyland aja sih, hehe.. Itung-itung biaya akhirnya ga jadi karena masih mahal. Akhirnya coba Macau aja, eh masih agak mahal. Plus kendala pesawat yang direct ke sana. Belakangan ganti lagi ke Phuket. Eh ada kejadian Air Asia, langsung suami ga mau ke Phuket karena yang direct ke sana kan salah satunya Air Asia. Jadinya batal lagi. Udah desperate banget, sampe’ 2 minggu sebelum hari H kita belum decide mau ke mana.

Seperti dugaan, akhirnya honeymoon jatuhnya ke Bali lagi. Cukup predictable sih karena biaya kawinan udah gede banget (padahal cuma undang keluarga dan temen-temen deket) dan bengkak di sana-sini, apalagi cincin kemarin itu sempet ‘ngotot’ mau yang agak mahal. Yah mau ga mau honeymoon juga harus tahu diri dong, book yang standard aja.

Ya sudah akhirnya ke Bali dan karena kakak ipar saya mau sekalian ke sana, barenganlah kita. Jadi saya 6 hari 5 malam ke Bali, dan masih aja ga puas🙂

Bulan madu kami jangan dipikir mesra-mesra dan ngdekem di villa romantis seperti itu ya. Yang ada isinya makan mulu seharian. Udah kami berdua sama-sama gila makan, ditambah berpartner sama kakak ipar kami + suaminya yang juga doyan makan, jadilan bulan muda kami transformed into wisata kuliner. Plus makanan Bali kan saya emang doyan parah juga. Sehari kami bisa makan 6 x. Bener-bener ga kebayang itu naik berapa kilo pulang dari Bali, sampe’ perut udah berasa mati rasa saking terus dipaksa melahap makanan. Bener-bener liburan yang cukup keterlaluan deh haha.

Selain makan tentunya saya juga selipin beberapa acara yang belum pernah saya coba selama di Bali, misal Submarine (yang ternyata asli jelek banget). Nanti cerita lengkapnya di post-an Honeymoon ya. Juga ke museum yang kayak Alive Museum di Singapore itu (lupa namanya. DMZ??) yang ternyata gitu-gitu aja, bagusan Singapore punya. Juga cobain Pirates Safari gitu. Udah deh rata-rata acara kami cuma seperti itu. Ga ada pantai-pantaian, water-sport atau sejenisnya. All is about eating deh.

Untuk hotel dll. kami book dari Disdus aja supaya murah meriah dan terbukti semua lumayan-lumayan kok. Ga nyesel deh🙂

IMG_20150326_201143 IMG_20150326_200307

IMG_20150327_223528

Malam Midodareri

Untuk malem penganten (biasa kami sebut malem midodareri – bener ga ya, gatau deh), tadinya kami sempet bingung, mau dirayain di rumah, atau di resto, undang tamu juga, atau keluarga besar aja, atau keluarga sendiri doang. Sampe’ 3 hari sebelum hari H kami masih belum mutusin, bener-bener parah.

Akhirnya pas udah mau book restoran, rata-rata semua penuh. Ya udah kami putusin makan sekeluarga aja (ga’ sekeluarga besar) di Bunga Rampai. Itupun detik-detik terakhir masih ribut terus mengenai pilihan tempatnya.

Sebelum makan, saya test make up dulu di MayMay CP sama Aldi, yang sudah saya sebut hasilnya jelek dan serem banget. Abis itu saya dijemput adik saya, terus langsung ke Bunga Rampai. Saya sih dari dulu selalu suka Bunga Rampai, baik makanan maupun interiornya, tapi kata keluarga saya masih lebih enak Kembang Goela atau Seribu Rasa.

Habis dari makan, saya langsung ke hotel karena akan nginep di situ, secara besok sudah hari H🙂

IMG_20150321_181855

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Fanny Wiriaatmadja

Follow Fanny Wiriaatmadja on WordPress.com

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 1,697 other followers

Memories in Picture - IG @fannywa8

Refreshing morning view
.
#view
#morning
#bandung
#mercure
#nature
#familyholiday I must get it!!
.
#aimee
#minnie
#baby
#mercure
#bandung
#holiday
#family Christmas is everywhere 🌲
.
.
#christmas #christmastree #bandung #bandungtrip #aimee #transluxuryhotel #instatravel #instababy FAMILY 👦👧👨👩👴👵👶👱
.
.
#family #bandung #bandungtrip #transluxuryhotel #familyportrait Tempatnya loetjoe. That's it.
.
.
#dinner #bandung #missbeeprovidore #chicken #instafood #food Aimee and Koko Kael at the kids club

#aimee #baby #kidsclub #transluxuryhotel #bandung #holiday #family #kids Swimming!! 🏊🏊🏊
.
.
#aimee #baby #swimming #bandung #bandungtrip #holiday #family #transluxuryhotel Get ready for Aimee 1st traveling experience. We tried the easy one first, Bandung :) #aimee #baby #traveling #jalan2 #longweekend #bandung #family <<emosi>> Last nite dinner di Kopitiam, GI

#langsunghilangseleramakan
#kwetiau
#pucatpasi
#polosbanget
#dikitbanget
#4suaphabis
#emosi
#seginiplustehpajakdll70ribu 
#enakkankwetiaunyokapgw
#waiternyajelalatanlagi 😑😑😑😑😑😑😑😑😑 1 (foto) lagi dari Mayora.. #aimee #birthday #1yearold #perayaanbatchkedua #celebration #remboelan #plazasenayan #inlawfamily #ayeamakukuyeye Libby and Jamie card for Aimee 😁

#birthdaycard #birthday #aimee #kids #handmadecard #cousin #nephew #niece Libby's card for Aimee 😁

#kids #birthdaycard #cousin #niece #birthday #aimee #handmadecard It's almost Christmas, the most wonderful time of the year!! Last year I didn't enjoy all this season beauty as I'm stucked at thome post-birth. But now?? Yeay!! Mall to mall, get ready!

#christmas #decoration #themostwonderfultimeoftheyear #christmastree One of my favorite place. Tasty food, wide range of variety, reasonable price, beautiful and comfy atmosphere

#remboelan #restaurant #indonesianfood Masih edisi ultah 🎂

Headband by @bearbeecollection 
Dress by @galerieslafayette

#aimee #birthday #1yearold #white #baby #instababy #remboelan #plazasenayan #asyikdengansendokdansegalamacam Family is number one blessing

#aimee #birthday #1yearold #celebration #perayaanbatchkedua #keluargapala #remboelan #plazasenayan #whitebluedresscode ❤👪❤ 3 of us

#aimee #birthday #lunch #1yearold #celebration #perayaanbatchkedua #remboelan #plazasenayan Teeth and tongue 😗

#aimee #baby #laugh #birthday #1yearold #lunch #celebration #perayaanbatchkedua #remboelan #plazasenayan 📷 : @lieta73 😀 Aimee mukanya kok penuh cela gitu si?

#aimee #baby #family #birthday #1yearold Aimee 2nd cake 🍰

A cake 🎂 by @ivenoven, a birthday cake I always want since errr.. forever?? 😀

#aimee #birthday #baby #1yearold #cake #ivenoven #winniethepooh #vanillanutella #vanilla #nutella

Blog Stats

  • 405,710 hits

FeedJit

Archives

Categories

Protected by Copyscape DMCA Takedown Notice Infringement Search Tool

April 2015
M T W T F S S
« Feb   May »
 12345
6789101112
13141516171819
20212223242526
27282930  
Dream Bender

mari kendalikan mimpi

catatan acturindra

sekelumit cerita penolak lupa

JvTino

semua yang ada di alam ini bersuara, hanya cara mendengarnya saja yang berbeda-beda

Rini bee

Ini adalah kisah perjalanan saya. Kisah yang mungkin juga tentang kamu, dia ataupun mereka. Kisah yang terekam di hati saya. Sebuah karya sederhana untuk cinta yang luar biasa. Sebuah perjalanan hati.. :)

hati dalam tinta

halo, dengarkah kamu saat hatimu bicara?

lukamanis

terlalu manis untuk dilukakan

Agus Noor_files

Dunia Para Penyihir Bahasa

kata dan rasa

hanya kata-kata biasa dari segala rasa yang tak biasa

Iit Sibarani | Akar Pikiran

Serumit akar, menjalar ke setiap sudut pikiran dengan hati sebagai pusat gravitasinya.

cerita daeng harry

cerita fiksi, film, destinasi dan lainnya

Dunia Serba Entah

Tempatku meracau tak jelas

Astrid Tumewu

i am simply Grateful

Mandewi

a home

FIKSI LOTUS

Kumpulan Cerpen Klasik Dunia

Meliya Indri's Notes

ruang untuk hobi menulisnya

anhardanaputra

kepala adalah kelana dan hati titik henti

catatanherma

Apa yang kurasa, kupikirkan...tertuang di sini...

Rido Arbain

Introducing the Monster Inside My Mind

Tempted to Write

Introducing the Monster Inside My Mind

MIZARI'S MIND PALACE

..silent words of a silent learner..

Nins' Travelog

Notes & Photographs from my travels

Gadis Naga Kecil

Aku tidak pandai meramu kata. Tapi aku pemintal rindu yang handal.

lalatdunia's Blog

sailing..exploring..learning..

GADO GADO KATA

Catatan Harian Tak Penting

Catatan Kaki

Kisah ke mana kaki ini melangkah...

Luapan Imajinasi Seorang Mayya

Mari mulai bercerita...

hedia rizki

tuliskan yang tak mampu terucap

Catatannya Sulung

Tiap Kita Punya Rahasia

chocoStorm

The Dark Side of Me

copysual

iwan - Indah - Ikyu

Rindrianie's Blog

Just being me

Nona Senja

hanya sebuah catatan tentang aku, kamu, dan rasa yang tak tersampaikan

He said, I said

Introducing the Monster Inside My Mind

Doodles & Scribles

Introducing the Monster Inside My Mind

All things Europe

Introducing the Monster Inside My Mind

The Laughing Phoenix

Life through broken 3D glasses. Mostly harmless.

miund.com

Introducing the Monster Inside My Mind

Dee Idea

Introducing the Monster Inside My Mind

DATABASE FILM

Introducing the Monster Inside My Mind

www.vabyo.com

Introducing the Monster Inside My Mind

aMrazing

Introducing the Monster Inside My Mind

~13~

Introducing the Monster Inside My Mind

%d bloggers like this: