Fanny Wiriaatmadja

Archive for September 2015

gojek2

Gojek..

Sama seperti (saya yakin) begitu banyak orang, saya juga falling in love dengan Gojek dan merasa bersyukur banget bahwa di dunia ini ada yang namanya Gojek.

Saya jadi bisa beli Bubur Angke tanpa harus ngantre-berdarah-darah demi sepiring nasi ayam yang rasanya bikin nagih, bisa nyantap Halal Boys yang lagi sohor tanpa harus jauh-jauh ke tempatnya, bisa menuhin hasrat makan nasi babi ala Bali-nya Bu Ayu yang lokasinya jauh banget di Jakarta Timur sana, bisa nikmatin makanan sehat buatan nyokap setiap hari karena ada Gojek yang nganter, dan masih banyak lagi. Lebih banyak sih penggunaannya memang untuk makanan, makanan, dan makanan.

Cuma jujur selama penggunaan Gojek beberapa bulan ini, saya ngerasa ada beberapa hal yang perlu di-improve seperti hal-hal di bawah ini. Semuanya murni observasi orang awam aja sih.

* Masalah peta -> saya gatau teknologi map seperti apa yang Gojek gunakan, tapi jujur ada beberapa kali lokasi yang sama bisa saya temukan di Google Map dengan mudah sementara di Gojek rasanya ga ketemu. Akhirnya saya harus geser-geser dan mengira-ngira sendiri lokasi tsb. di gambar peta di dalam aplikasi Gojek alias harus manual adjustment. Semoga ke depannya map-nya Gojek lebih akurat lagi. Anyway kalau koneksi lagi lemot, jangan harap bisa buka map Gojek. Selalu ada warning error yang kadang bikin frustrasi.

* Histori -> Sama seperti point no. 1, saya ga ngerti gimana algoritma histori di Gojek. Saya coba pelajari patternnya, tetep aja ga dapet polanya. Kadang 5 histori lokasi bisa tau-tau ilang dan hanya tersisa 2 lokasi. Kadang lokasi yang paling saya sering gunakan menghilang, diganti histori lokasi terbaru, dan jujur semuanya kadang bikin kesel karena kita harus input ulang lokasi baru dan ngetik detail address lagi. Takes time banget dan sangat ga efisien. Kenapa sih ga dibikin opsi khusus untuk nge-save address/lokasi history yang kita mau? Jadi bukan system yang decide (itupun dengan pola dan pengaturan yang tak teridentified), tapi kita sendiri yang tentukan, mau save address/location histori yang mana.

* Gojek yang kadang ga available -> dulu sering banget ngalamin hal ini, booking sampe 5-6 x tetep aja ga ada Gojek yang available, apalagi jam-jam sore, tapi memang belakangan sudah ada improvement cukup signifikan sih. Mungkin karena terakhir sudah ada recruitment gojek-gojek baru. Semoga saja Gojek Driver selalu available, apalagi dalam keadaan urgent.

* Gojek skill & knowledge -> Biar ada gambaran, saya kasih contoh pengalaman saya ya bersama dengan Gojek selama ini :

(1) Lagi pesen Gojek buat beli Bebek Haji Slamet. Ga lama kemudian drivernya telepon :

Driver : “Bu, mau pesen apa ya?”

Saya : “Bebek kan Pak? Kan saya udah tulis dan input pesanan saya..”

Driver : “Ooo, itu dimana ya Bu?”

Saya : “Hah? Ya di Bebek Haji Slamet yang di jalan xxxx.. bukannya saya udah pilih dan ada di petanya?”
Driver : “Ooo, jadi pesen bebek di Bebek Haji Slamet ya Bu?”

Saya : …..

Ga lama kemudian, dia telepon lagi

Driver : “Bu, saya sudah sampe’ ya di Bebeknya..”

Saya : (so what??) “Oh, ya udah..”

Driver : “Ini Ibu udah pesen belum ya bebeknya?”

Saya : “Hah?? Ya belum dong Pak, Bapak yang pesenin sesuai pesenan saya..”

Driver : “Oh, ya udah Bu.. Ibu mau pesennya apa ya?”

Saya : “Hah?? Kan udah ada di aplikasinya kan, saya pesen bebek goreng 3 porsi..”

Driver : “Oooh, OK Bu.. Tunggu ya Bu, saya pesen dulu..”

Saya : *terpana indah..

(2) Driver : “Bu, ini barangnya mau diambil di mana ya?”

Saya : “Di Jalan xxx Pak.. sesuai pesanan saya aja di aplikasi Gojeknya..”

Driver : “OK Bu, ini saya sudah sampe nih Bu di depan kost-an..”

Saya : “Eh bukan di kost-an dong Pak. Kan saya bilang pintu pertama di dalam gang. Kost-an kan udah lebih dalem..”

Driver : “Jadi saya mesti kemana Bu?”

Saya : “Ya ke depan dong Pak, ke pintu pertama di depan gang..”

Driver : “Itu di mana ya Bu?”

Saya : “Aduh, Bapak keluar dulu deh terus nengok kiri, cari rumah pertama dari luar gang.. Kan saya udah tulis jelas detailnya.. Itu langsung keliatan kok pintunya warna xxx..”

Driver : “OK Bu saya liat dulu ya..”

10 menit kemudian :

Driver : “Bu, itu rumahnya yang mana ya?”

Saya : “Loh, daritadi belum nemu juga Pak? Itu cuma tinggal belok kiri, sebelahnya itu udah rumah saya Pak! Pintu pertama dari masuk gang..”

Driver : “Oh, ya udah saya liat dulu ya Bu..”

Saya : *pengen banting HP tapi sayang.

(3) Driver : “Halo Bu, saya dari Gojek.. saya sudah terima pesanan Ibu ya, saya akan jalan sekarang..”

Saya : “Oh OK Pak, makasih..”

Beberapa lama kemudian :

Driver : “Bu, saya udah sampe ya..”

Saya : “Oh OK Pak, makasih..”

Beberapa lama kemudian :

Driver : “Bu, saya udah di depan kasir ya, lagi mau pesen. Ibu pesen apa ya?.”

Saya : “Oh OK Pak, makasih.. Eh salah, maksud saya, pesanan saya ayam goreng xxxx.. Kan saya udah tulis..”

Driver : “Baik Bu, akan saya pesankan..”

Beberapa lama kemudian :

Driver : “Bu, saya udah pesankan ya sesuai pesanan Ibu, ini saya lagi mau bayar..”

Saya : *OMG, ini saya daritadi lagi meeting, rasanya pingin hantem meja sampe’ pecah dua. Sekalian aja Pak di-update, “Bu, saya lagi melangkah keluar ya..”, “Bu, saya lagi mengangkat kaki saya menaiki motor saya ya..”, “Bu, saya lagi menunggu di detik ke-37 lampu merah di persimpangan xxxx ya Bu..” dll.

Paaaak, saya cuma pingin makanan saya nyampe, itu aja Paaak, saya udah laper pingin makan orang!!

(4) Baru pesan Gojek untuk ambil makanan di rumah mama saya dan bawa ke rumah saya

Ga lama saya terima status “Your driver will be arrive in 5 minutes”.

Ga lama kemudian, “Your Driver is Arriving at Jl. XXXX..”

Dalam hati, “oooh bagus deh udah nyampe ke rumah nyokap..”

Setengah jam kemudian, ada telepon masuk

“Bu, saya sudah sampe’ nih Bu di Jl. XXXX..”

HAAAAH? Perasaan daritadi statusnya ud nyampe rumah nyokap saya.. *bingung

(5) Habis pesan Gojek, ga lama kemudian ada telepon masuk, tapi ga keangkat karena lagi pipis.

Saya langsung call balik 10 detik kemudian.

Saya : “Halo? Bapak barusan telepon saya?”

Driver : “Hah? Ini siapa? Saya ga telepon..”

Saya : *bingung, lalu cepet-cepet minta maaf, takut salah pencet nomor

Setelah cek, eh bener kok nomornya, jadi saya telepon lagi.

Saya : “Halo? Bapak, barusan telepon saya ada apa ya?:

Driver : “Hah? Saya ga telepon siapa-siapa..”

Saya : “Ini Gojek kan??”

Driver : “Hah? Eh iya.. Oh ini Ibu Fanny ya?? Aduh Ibu saya telepon kok ga angkat?”

Cape’ deh Pak, itu saya udah telepon balik kali dua kali, masih ga ‘ngeh’ bahwa itu dari saya. Duh..

Jadi intinya seorang Gojek Driver harus dilatih sedemikian rupa sehingga mereka :

* Tahu how to treat customer dan ngatur intensitas/frekuensi kontak ke customer supaya tidak mengganggu customer

* Tahu jelas kapan harus update status di aplikasi ke pelanggan sehingga statusnya memang aktual dan faktual

Saya ngerti sih dari ribuan pengendara Gojek, pasti kan tingkat pendidikan, usia, daya serap dll. sangat mempengaruhi. Ada Gojek yang tanggap, cepat ngerti, ada yang agak lamban dan susah banget diomonginnya. Tapi kadang yang kita ‘expect’ itu hanya hal-hal basic loh. Misal, akan lebih baik kalau drivernya ga usah nelepon tiap detik untuk ngabarin kita, karena kadang kita lagi sibuk, meeting, dll., dan diteleponin gitu asli annoying banget. Kalo’ ga diangkat takutnya penting/butuh konfirmasi sesuatu, jadi mau ga mau diangkat juga. Kadang saya seneng banget kalo’ ketemu Gojek driver yang dari awal terima pesanan sampe’ nganterin, ga telepon sama sekali. Tau-tau beres, pesanan nyampe. Duh, biasanya langsung saya kasih bintang 5. Tapi ya mungkin memang ada customer yang lebih seneng/prefer kalo drivernya telepon tiap menit kali ya. Jadi mungkin beda-beda preference aja.

Kadang saya juga pingin Gojeknya ga usah nanya hal-hal yang udah jelas bisa dibaca di aplikasinya seperti nama restoran, pesanannya apa dll. Kan udah jelas-jelas ditulis di dalam aplikasinya dan mestinya bisa dibaca dan dimengerti kan? Kalo’ tiap kali harus nanya lagi dari nol, buat apa kita ngetik cape-cape di aplikasi Gojeknya?

Anyway biarpun kadang gregetan campur hiru biru bersama Gojek, tetep saya ‘sayang’ banget sama mereka karena keberadaan mereka sangat ngebantu idup saya banget. Semoga ada improvement lebih baik ke depannya ya buat Gojek.

 

Advertisements

It’s such amazing thing that never come to my mind – not even once, and here’s the story for the 1st trimester, written in ‘still-the-same’ amazing feeling.

Jadi dari kawinan bulan Maret, di akhir April saya mendadak suka ngerasa eneg, padahal saya jarang banget eneg, baik sama orang (paling cuma yang nyebelin aja) maupun sama makanan (how come?? Makanan adalah sahabat terbaik saya!).

Sempet sih ada secuwil tanya, “masa hamil sih?” yang biasanya cepat disanggah sama diri sendiri, mengingat fakta bahwa suami saya bekas perokok berat plus siklus menstruasi saya sama sekali ga teratur (bisa dua bulan baru dapet), plus saya kurang akur sama nyokap yang notabene selalu membuat pikiran tanpa sadar tertanam dalam benak saya bahwa saya akan susah punya anak gara-gara hal itu.

Habis itu saya google-google juga gejala orang hamil, dan setengah dari list gejalanya memang saya alamin sih, seperti ngantuk mulu (saya sempet beberapa hari tidur jam 8 malem melulu) dll. Tapi ya karena alasan-alasan di atas tadi, tetep aja saya ngerasa kayaknya ga mungkin hamil deh. Masa sih secepet ini..

Jadi waktu akhirnya test-pack dengan dag dig dug, saya surprise banget pas liat hasilnya. Waktu itu saya lagi nginep di rumah nyokap, dan saya belum bilang hasilnya ke suami walaupun suami udah punya kecurigaan yang sama.

Besoknya pas udah pulang ke apartemen, saya test lagi bareng suami dan hasilnya masih sama.

Rasanya saat itu? Biasa aja sih, ga ada perasaan gembira ataupun sedih. Kosong aja gitu. Mungkin saking bingung dan shock harus gimana kali ya.. Jadi ya kayak biasa-biasa aja gitu. Cuma sempet kepikiran aja, perasaan baru minggu lalu saya karaoke bareng anak kantor dan masih lompat-lompat liar bareng mereka, masih lari pontang-panting ngejar busway, masih ‘import’ kain dari rumah ke apartemen buat tatakan tidur selama periode haid supaya gak tembus ke ranjang (akhirnya sampe’ sekarang tuh kain ga pernah sekalipun kepake..), dll., dan sekarang tahu-tahu ada fakta ajaib di depan muka bahwa saya hamil. Aneh banget rasanya. Beneran ga nyangka dan jujur ga siap juga rasanya, tapi ya kudu dijabanin.

Pas ngasitau sanak-keluarga, mereka semua juga kaget karena ga nyangka. Kok cepet banget sih.. Saya udah kuatir aja disangkain MBA karena emang asli super cepet. Setelah ke dokter, dihitung-hitung si janin ini langsung jadi pas periode honeymoon or bahkan pas malam pertama. Gile ya saya sampe’ speechless banget. Yang bikin orang bakal menyangka MBA lagi adalah ternyata hitungan umur janin di dalam kandungan itu start dihitung dari tanggal terakhir menstruasi, bukan dari tanggal pertama hubungan. Jadi saya married tanggal 23 Maret, terakhir tanggal mulai menstruasi itu tanggal 9 or 10 Maret. Nah, hitungan si umur janin ya dimulai dari 9 or 10 Maret itu. Jadi ya udah deh pasrah aja kalo’ orang pikir macem-macem.

Ga heran juga sih kalo’ jadinya cepet banget karena ternyata pas periode married+honeymoon itu memang pas lagi periode subur, which is 2 minggu dari tanggal menstruasi terakhir.

Sekian penjelasan tentang praduga MBA. Udah biasa banget kalo’ liat tatapan aneh orang-orang pas saya jawab usia kehamilan saya.

Nah dimulailah periode trimester pertama kehamilan saya yang cukup naik turun. Demikian point-point pengalaman saya :

* Sebelum nyadar hamil, karena saya masih belum puas honeymoon dan wisata kuliner, saya yang susah dipuaskan ini akhirnya book tiket lagi ke Bali bareng suami buat pergi di bulan April/May awal (lupa). Book-nya udah dari bulan Februari-an gitu deh kira-kira. Dan pas nyadar hamil, akhirnya saya dan suami terpaksa merelakan tiket tsb. melayang. Emang sih kerabat semua pada bilang, “pergi aja, ga apa-apa kok naik pesawat..” Malah sampe’ ada yang ngebego-begoin karena kami rela kehilangan duit ongkos pesawat yang notabene bukan jumlah kecil. Tapi karena ga mau ambil resiko, akhirnya saya dan suami mutusin untuk ga pergi.

Karena pesawatnya Lion dan sepupu saya orang ternama di Lion, tiketnya jadi bisa diganti ke nama lain, dan nama lain itu adalah.. sepupu saya itu! Hahaha.. jadi akhirnya tiketnya dipake’ sama sepupu saya dan temannya. Pas kebetulan hotel semua juga udah booking dan bayar juga. Ya sudah deh memang belum rejeki ke Bali lagi, tapi yang penting dapet rejeki lain yang lebih gede di dalam perut ini 🙂

Yang agak bikin ‘sedih’ dikit adalah soal kegilaan travelling saja yang tentunya harus ditunda selama beberapa tahun ke depan. Punya anak tentunya ga bisa segampang itu travelling ke mana-mana kan? Padahal baru aja hepi abis married, udah punya partner tetep buat travelling dan jalan ke mana-mana. Ternyata langsung semuanya kayak ‘pupus’ begitu aja. Tapi saya yakin dengan adanya si baby, pasti akan ada ‘hiburan’ lain yang jauh lebih meaningful daripada sekedar travelling 🙂 -> walaupun tiap liat foto orang travelling rasanya langsung pengen jedotin jidat ke jamban saking ngirinya.

Nah, 3 bulan pertama, sama seperti orang kebanyakan, adalah periode yang cukup menyengsarakan karena rasa eneg dan ga enak badan yang ngotot konsisten sepanjang waktu. Badan selalu berasa meriang dan kedinginan, bawaannya ngantuk terus dan enegnya juga lumayan mengganggu walaupun syukurlah ga sampe’ muntah dan makanan selalu masuk dengan teratur. Ternyata orang rakus memang tidak dapat disangkal dan dilawan bahkan dengan rasa eneg saat hamil. Naik mobil sedeket apapun jaraknya, saya hampir selalu tidur dan pules. Pokoknya kasian deh suami dicuekkin karena selalu saya tinggal tidur. Sosialisasi juga hampir ga ada alias ga pernah ke mall, ngumpul sama temen dll. Boro-boro jalan ke mall, ngebayanginnya aja rasanya udah ilfeel banget, pinginnya tidur terus sepanjang masa, sampe’ ada saudara yang sensi dan ngerasa saya menghindar dan menjauh (padahal kaga ama sekali). Pokoknya saya bertransformasi jadi pemalas dan ‘ga asyik’ banget deh. Kasihan setiap suami minta ditemenin jalan or nonton, selalu saya tolak karena tidur dan ranjang adalah selingkuhan baru saya yang lebih bisa memuaskan saat itu.

Selain itu, saya juga jadi lebih protektif dan paranoid dengan keadaan baru ini. Kalo’ naik mobil dan suami nyetirnya ‘begajulan’, saya pasti jadi marah-marah sendiri karena ngerasa dia ga care. Jadi akhirnya dia harus nyetir sepelan dan selembut mungkin kalo’ bawa princess yang satu ini. Pokoknya urusan mobil dan jalanan, saya jadi bengis banget deh. Kalo’ naik kendaraan umum sih udah pasrah deh, karena ga mungkin maki-maki dan ngomelin supirnya. Nyalinya belum segede itu sayangnya.

Ngomong-ngomong soal kendaraan umum, setiap pagi ke kantor itu saya masih naik busway, yang selalu menciptakan dilema dalam diri gara-gara kehamilan saya yang masih kecil di semester pertama sehingga nyaris tak terlihat :

– Kalau dapet duduk di busway, saya sering pura-pura tidur karena paling takut kalo’ diminta bangun untuk kasih orang lain duduk. Duh maaf ya kesannya saya emang ga berhati banget ya, tapi beneran pas eneg-eneg mual di pagi hari itu, rasanya ga kepengen deh bangun dan ngasih duduk orang, dan kudu berdiri sepanjang 1 jam 45 menit sampe kantor. Asli bisa pingsan saya karena eneg dan darah rendah. Jadi daripada diminta bangun atau ngerasa bersalah karena ga kasih duduk ke orang lain, kadang saya suka belaga tidur aja, tentunya dengan pose dan mimik muka yang tetap cantik. Pernah sih pas lagi tidur, saya dibangunin, disuruh kasih duduk buat orang hamil. Karena emang sayanya juga lagi hamil dan lagi eneg, saya tolak aja, saya bilang saya lagi hamil juga dan lagi eneg. Akhirnya cewek di sebelah saya yang kasih duduk ke ibu hamil itu. Abis itu langsung berasa malu dan ga enak banget, sampe’ muka jadi merah dan panas, Pernah juga ada cewek yang tau-tau nowel-nowel saya dan dengan muka pucat berkata, “Mbak, tolong kasih saya duduk ya, saya udah mau pingsan nih..” Kalo’ udah kayak gini masa’ saya ga kasih duduk? Daripada dia pingsan dan nimpa saya + si baby, ya udah buru-buru bangun. Oh ya btw sedikit note ga penting aja, percayalah kalo’ di busway jelas cowok-cowok itu lebih baik hati dan tahu diri u/ kasih orang duduk.

– Dilema lain adalah pas saya sendiri ga kebagian duduk alias harus berdiri. Karena waktu itu kehamilan saya masih kecil, ga ada yang aware saya hamil dan ga ada yang tertarik ngasih saya duduk biarpun saya udah acting elus-elus perut dengan muka keibuan sekaligus penuh iba. Ya sudah nasib saya harus berdiri terus sepanjang jalan (untung kalo’ dipaksa ternyata kuat juga), karena saya paling anti minta duduk ke si penjaga busway atau ke salah satu penumpang, maklum saya sombong dan gengsian.

Semakin besarnya kandungan saya (dan semakin kelihatan), kadang ada aja orang yang cuek bebek ga ngasih duduk. Kayaknya pada jago pura-pura tidur semua, kayak saya. Ya sudahlah, selama saya masih kuat sih saya OK-OK aja. Tapi tentu aja orang baik masih ada. Sering juga kok ada orang yang langsung ngasih saya duduk pas liat perut gentong saya sekarang. Kalo’ udah ketemu orang baik model gini, langsung deh sepanjang jalan bawaannya saya komat-kamit memberkati ni orang, keluarganya, pekerjaannya, dll., bwahaha..

Intinya kalo’ dulu saya suka bela-belain pake dress model baju hamil biar orang aware saya hamil, sekarang mah pake baju biasa aja orang udah langsung ngeh bahwa ni cewek lagi hamil.

Terkait perut yang kecil dan belum gede-gede di trimester pertama, saya kadang jadi parno karena terus-menerus ditanyain orang, “Ih kok ga keliatan ya hamilnya..” dan jadi sering banget ngaca plus monitor progress penggedean perutnya. Padahal mestinya malah seneng ya karena ga kelihatan gendut dan gembrot. Cuma kan namanya bumil norak, jadinya pinginnya eksis dan keliatan hamil gitu (plus biar dikasih duduk kalo’ di busway).

Ngomong-ngomong naik busway, pernah juga loh pas saya lagi dapet duduk, eh ada seorang cewek berdiri yang pegangan (angkat tangan) ke atas. Dasar mata saya jelalatan, ga sengaja ni mata nangkep ketiak tuh cewek yang sumpah beneran item dan berbulu. Emang dasar lagi eneg dan mual ya, asli langsung loh itu kayak ada mercon yang meledak dari perut ke kerongkongan (atau tenggorokan?), dan langsung saya refleks “Hoekkkkkkk..” Nyaris mau muntah, sampe’ saya harus tutup mulut saya. Habis itu langsung keringet dingin gara-gara rasa mau muntah itu. Ampuuun.. cepet-cepet saya alihkan pandangan saya sambil mencoba menciptakan gambar virtual yang indah-indah dalam pikiran, misalnya makanan. Eeeeh dasar sial, karena posisi cewek itu ada di depan, di deket supir, mau ga mau pas saya liat jalanan, mata saya nangkep tuh cewek lagi plus bulu ketiak hitamnya yang lumayan lebat, dan langsung si mercon meledak lagi. Hoekkkk!! Langsung saya tutup mulut lagi cepet-cepet. Asli itu baru pertama kali sampe’ bener-bener pengen muntah dan hampir ga tahan. Udah deh abis itu saya memilih merem dan (pura-pura) tidur aja. Ketek perangsang mual nan kurang ajar, grrr..

Untuk pulang kantor, sejak bulan-bulan ketiga/keempat karena asli pulang dari daerah kantor ke apartemen naik busway itu adalah suatu derita tak berkesudahan (busway selalu full dan jalanan macetnya udah level kepar*t campur j*hanam), suami trenyuh juga dan akhirnya jadi jemput deh tiap hari pas pulang kantor. Horeeee.. Hidupku jadi lebih tenang sekarang.. Baik banget dia, padahal anter jemput saya lumayan macet loh dan takes time total pulang pergi itu hampir 4 jam buat dia. Cuma duitnya yang ga tenang karena bensin kudu isi 2 hari sekali hi-hi-hi..

Terus kalo’ soal makanan, seperti yang saya sebut tadi, saya so far masih makan dengan baik dan ga pernah muntah, syukurlah. Tiap siang saya bawa bekal (dibawain adik saya atau pesen anter ke Gojek) masakan nyokap yang notabene super sehat karena hampir selalu berpola 4 sehat 5 sempurna. Buahnya aja bisa dikasih sekotak buah yang dipotong-potong, kemudian ditambahin lagi dua botol jus buah. Kadang dibawain makanan buat sore juga. Plus nyokap lagi sering masak salmon. Pokoknya lumayan sehat deh, tapi kadang kalo’ malem saya suka makan di luar yang tentu saja kontradiktif dengan keadaan pas siang. Jadi kalo’ malem itu banyakan saya makan makanan ga sehat seperti bakmi, babi, dan segala makanan berminyak lainnya. Asli loh tiap abis makan makanan ga sehat, rasanya saya langsung ngerasa berasalah banget sama diri sendiri + sama si baby. Beda banget rasanya setiap abis makan makanan nyokap yang sehat : walaupun kurang enak dan ga suka, tetep ada rasa puas setelah selesai menyantapnya. Kayaknya berasa udah jadi mommy yang baik gitu. Jadi yah begitulah perasaan naik turun seorang bumil yang kadang makan sehat, kadang ga makan sehat. At the end bersyukur banget karena punya nyokap yang suka masak sehat gila-gilaan (ga heran anaknya ga bisa masak sama sekali).

Nah kalo lagi laper, pasti saya eneg dan mual. Jadi harus sebisa mungkin makan supaya ga laper. Kalo’ udah terlanjur laper dan enegnya nyerang, saya pasti jadi ga napsu makan. Jadi kadang kalo’ udah mau laper, suka langsung paranoid, langsung cepet-cepet hantam makanan biar mualnya ga kumat.. Untung setelah trimester pertama, rasa eneg ini menghilang.

‘Kesengsaraan lain’ adalah tiap ganti posisi tidur ke miring kiri/kanan, badan pasti langsung kegatelan. Kayak langsung kesemutan dan berasa pingin garuk semua bagian tubuh. Aneh banget deh, padahal sebelumnya ga pernah kayak gini. Jadi harus garuk-garuk dulu beberapa menit sampe’ semua gatel menghilang, trus abis itu baru deh bisa tidur. Nah masalahnya kan makin gede kandungan memang tidur disarankan harus miring kiri/kanan (lebih bagus kiri) kan? Jadi ya setiap malam saya harus melalui rutinitas kegatelan itu setiap kali switch dari posisi terlentang ke posisi miring. Bener-bener no idea, apa penyebabnya.

Selama masa hamil ini, asma juga masih terus menyerang, setia banget dia, heran! Terus obat asma yang biasanya ampuh banget buat saya ternyata ga boleh dipake’ selama kehamilan ini karena mengandung komponen apa gitu. Sedihnya.. akhirnya saya terpaksa ganti obat yang notabene ga gitu ampuh alias kadang ngefek, kadang nggak. Agak parno aja tiap kali asmanya nyerang dan saya harus batuk-batuk tanpa henti. Takut baby-nya kurang pasokan oksigen + keguncang-guncang gara-gara batuk yang ga berhenti. Semoga babynya ga apa-apa ya 🙂 Saya selalu doain biar baby saya jadi anak yang kuat dan tahan banting (plus cinta mati dan takut sama Tuhan).

Selain asma, segala turunannya pun keluar juga, malah semakin parah, misalnya kegatelan. Tiap malem pasti badan kegatelan semua, ga jelas karena memang saya mengidap autoimun atau karena memang lagi hamil. Jadi kerjaannya ngegaruk mulu biarpun udah diwarning mengenai stretchmark. Aduh ga ngegaruk itu susah banget rasanya, asli. Bisa bikin pengen ngegebrak meja sampe’ retak, dan kalo’ udah ngegaruk itu rasanya nikmat banget, sampe’ langit ketujuh dan serasa di awang-awang. Udah dikasih Mustela juga sih – krim yang memang khusus buat anti stretchmark walaupun gatau seberapa ampuh krim ini.

Terus-terus, saya juga engap terus napasnya selama kehamilan ini, gatau kenapa, dan ini definitely saya yakin bukan engap gara-gara asma. Bawaannya deg-degan terus, jantungnya kenceng banget. Bukan ritmenya ya, tapi intensitas bunyi degup jantungnya itu kenceng banget (bukan cepet). Baca-baca internet sih katanya itu normal kalo kandungan udah gede tapi ini kan masih kecil banget, kok bawaannya engap mulu. Sampe’ udah cek dokter jantung juga katanya gpp, normal. Jadi ya udah dijabanin aja engap-engapnya. Ga kebayang kalo’ ketemu cowok kece, deg-deg-annya bakalan jadi kayak gimana. Jadi kalo’ lagi jalan-jalan, saya akan berusaha menghadap ke depan saja, tidak tengok kiri-kanan, apalagi jelalatan. Semoga berhasil.

Yang juga menyengsarakan adalah.. pipis mulu.. Huhuhuhu bayangin, saya yang biasanya pules bablas semaleman sampe’ pagi tanpa jeda, sekarang harus 5-6 x bangun ke WC di malam hari. Terus kalo’ pagi-pagi, saking udah parnonya karena bakal perjalanan panjang naik busway 1 jam 45 menit, saya bakal minum sesedikit mungkin gara-gara kandung kemih jadi ‘latah’ banget, demen banget pipis. Hadeuh, paranoid deh. Waktu ke Bandung aja saya pake’ pampers saking takutnya kebelet pipis. Tissue di WC itu jadi cepet banget abisnya. Rasanya 1 mingguan udah abis saking seringnya sesi pipis. Anehnya, makin gede kandungannya (maksud saya di trimester kedua) pipisnya malah mendingan loh frekuensinya, gatau kenapa. Bagus deh..

Selain pipis mulu, yang juga jadi sering adalah sendawa (/semacam cegukan sih tepatnya) dan.. kentut mulu. Suami saya ngotot bahwa sehari saya bisa kentut lebih dari 50 x, yang menurut saya sangat membuat hati tersinggung. Setelah berdebat kami ‘tiba’ dan setuju dengan angka 20 x / hari untuk frekuensi kentutnya. Biasanya sering terjadi di malam hari.

Kalau di atas bahas ‘sengsara’nya selama hamil, enaknya tentu juga ada. Orang jadi baik dan perhatian banget sama kita 🙂 Bawa barang berat, ga boleh.. mau pergi ke mana-mana, selalu saya ditanyain mau ke mana dan mau makan apa. Naik mobil, selalu disuruh duduk depan, ga boleh sempit-sempitan sama yang lain di belakang. Hihi.. itulah enaknya, jadi berasa spesial banget.

Selama hamil, saya kan baru pertama kali ya dan notabene masih sangat super dodol. Jadi banyak hal yang saya gatau. Errr kalo’ pantangan makan mentah sih saya tau lah ya, karena sering denger. Jadi kalo’ ke Sushi Tei palingan pesen semua sushi yang mateng, ga peduli apapun itu, pokoknya saya hajar selama mateng. Ga peduli itu nama sushinya apa, tampangnya kayak apa, yang penting mateng. Hajar! Kadang susahnya adalah saya suka gatau ini makanannya mateng atau mentah sih? Jadi kadang biar safe semua yang terlihat atau terasa tidak mateng ya saya ga makan deh..Sedih juga karena saya yang doyan makan ini sekarang jadi ga bisa makan steak, karedok, salad, dll.

Nah, kalo’ pantangan lain saya banyak gak taunya. Misal ternyata orang hamil ga boleh ngecat rambut, ngecat kuku, makan anggur, dll. Ih bodoh banget ya saya, asli saya gatau loh kalo’ ga dikasitau temen saya. Untung dikasihtahu, soalnya baru aja saya rencana mau ngecat rambut sama kuku. Habis itu jadi parno karena takut masih banyak pantangan lain yang saya ga tahu. Akhirnya jadi sering google-google deh yang notabene ternyata berguna juga dan jadi banyak kasih wawasan buat orang awam dan bodoh macam saya.

Terkait hobi nonton bioskop, suami saya ga kasih saya nonton film horor or thriller-thriller. Huhuhuhu.. padahal itu salah satu genre favorite saya. Ya udah deh sementara nurut saja, karena saya tahu biarpun tegang-tegang nikmat, sepertinya efeknya memang kurang bagus ya buat janin.

Selama hamil juga ada kontraksi-kontraksi. Tapi jeleknya kadang saya suka ga ngerasa kalo’ saya lagi kontraksi. Tau-tau pas USG, dokternya bilang “Wah kok kecil dan sempit banget nih rahimnya, kasian babynya kejepit.. Ayo diminum obat kontraksinya..” Duh sedih banget rasanya tau baby kita kejepit tapi kita ga ngerasain. Habis itu saya suka makan obat kontraksinya random, untum meminimalisir resiko kontraksi. Kata dokternya sih gpp minum obat random gitu, ga ada efek sampingnya.

Mengenai emosi ga stabil dll. yang katanya jadi ciri khas orang hamil, rasanya saya fine-fine aja ya. Datar-datar aja gitu. Ga ngerasa lebih sensitif sih. Tapi gatau deh orang lain ngerasanya gimana. Untuk stress, saya berusaha banget untuk manage ini dengan baik terutama urusan kantor. So far masih bisa kehandle dengan baik sih syukurlah.

Untuk susu hamil, awalnya saya minum, lumayan rajin. Lama-lama males juga, udah gitu rasanya ga ada enak-enaknya acan lagi. Plus saya udah banyak bener pasokan minuman bergizi seperti jus dan susu cokelat biasa, belum lagi kaldu ayam yang nyokap sering masakkin. Jadi akhirnya saya berhenti deh minum susu hamil karena ga yakin juga ada gunanya. Semoga si baby baik-baik aja (lagi).

Sekian cerita dari balik perut. Trimester kedua akan segera menyusul ya storynya.. Ke depannya tentu rasa kuatir selalu ada. Banyak banget kisah-kisah tentang orang keguguran dll. yang kadang bikin saya paranoid banget. Tapi toh ga ada jalan lain selain dijabanin dan berserah kan? Malah makin bagus karena saya jadi makin belajar untuk percaya dan berserah sama Yang Di Atas, bukan pake’ kekuatan saya sendiri. Belum lagi soal penyakit saya yang banyak banget, mulai dari mata dengan minus tinggi, asma yang parah, plus suami juga asma dan eksim. Rasanya ga kebayang gimana nanti si anak akan nurunin semua itu, apalagi pas masih baby/masih kecil. Pasti kasian banget. Yah, di situlah kami harus belajar berserah. Yang penting pasti yang terbaik yang dikasih buat kami dan pasti kami dikasih kekuatan untuk ngadepin semua itu. Amin..


Fanny Wiriaatmadja

Follow Fanny Wiriaatmadja on WordPress.com

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 1,713 other followers

Memories in Picture - IG @fannywa8

Yes, another tempat enak di bilangan Selatan lagi. This time the famous Dough Darlings came up with their (literally) kitchen . Quite surprised of their dishes taste quality on 2nd opening day. Tried Donut Burger Chicken, Nasi Kecombrang and Crispy Chicken, their Hash Brown and of course their signature donuts and all is super good 😍 . Improvement need on their time of serving (acceptable lah ya since baru 2 hari buka). They have also done serving all the food to our table but beverages was still not ready at all that time and we had to remind them . Their internal communication is also one thing. They have blasted everywhere on their social media channel of 10% discount but their waiter/cashier didn't know it . Overall will be back for sure for their food ❤ enak pisan! @kitchenbydoughdarlings . #kitchen #doughdarling #food #restaurant
Medan - best food besides Pontianak, Bali and Bandung ❤❤❤ . What we ate : . * Ondo - Babi Batak Korea. Kudu, harus, wajib. Ga sah kalo ke Medan ga ke sini * Asan Babi Grill - sama harus dan wajibnya. Gila judulnya enak banget * Chasiu Asan (or bisa juga saingannya, Afoek 88) - menurut gw biasa aja sih. Tapi emang chasiunya garing renyah parah * Soto Sinar Pagi - selalu enak sih ya menurut gw. Mantap! Prefer ini ketimbang Soto Kesawan * RM Pondok Gurih - gokil sop kepala ikannya. Yang lain I have no comment karena memang ga terlalu doyan Padang * Kwetiau Ateng - biasa aja sih menurut gw. Kami juga cobain kwetiau sejenis, PekCha dan lebih biasa lagi. So far kwetiau paling enak sih menurut gw di Penang ya (lupa namanya. Kayaknya Kwetiau Nyonya) * Mie Pangsit Akhun - lumayan enak and super murah * Bakmi TiongSim - nothing special sih ya. Malah malam itu kurang enak. Enakan Jakarta punya * Bakmi HockSeng - juga biasa aja si. Mahal doang 😘 di Jakarta juga ada * Bihun Bebek Kumango - Mantab!! Tapi kurang asin dikit * Bakpao Huang Bao di Kompleks Cemara - wajib kudu beli. Enak!!! Favorite : Obak Komplit. * Bacang Cemara (bacang mini). Selalu enak tapi ud mulai agak bosen nih * Yang lain2 ga usah disebut spesifik ya, ga terlalu spesial - Lontong Kak Lin, TipTop, Mie Balap Wahidin, Macehat, Es Campur Amo, Kopitiam Kok Tong, Ucok Durian . Sekian makanannnya. Banyak juga yang belum kesampean, misal Nasi Simangunsong. Kalo Jala-Jala or Nelayan emang ga mau cobain lagi biarpun rasanya lumayan karena saya and cici pernah gatel-gatel abis makan di situ. Kapok . Kalo objek wisata kami cuma ke Gereja Anna Maria Velangkani yang bentuknya cantik sekali, kemudian ke Rumah Tjong A Fie. . Nginepnya di Arya Duta Hotel. Tipikal hotel 'konservatif' ya. Designnya ga modern tapi lumayanlah. Lokasi juga strategis. Hotel lain yang boleh dicoba kalo ke Medan : Adimulia, Grand Aston City Hall, Cambridge and of course JW Marriott . Sekian dan terima kasih . #medan #culinary #food
#wheninjohor sempet stay 2 nights at this hotel-apartment. Not too bad sih kalau kamu butuh masak, nyuci, dll. Designnya modern, kamarnya simple. Pas masuk kamar agak sedikit bau apek sih tapi the rest is OK. No bathtub . Lokasi deket banget dari Hello Kitty Town. Jalan kaki maybe around 5 minutes. Ada shuttle juga sehari 2x ke Legoland dan Hello Kitty Town dan sebaliknya. Karena dia di kompleks gede gitu, bakal susah cari makan di sekeliling. . Facility jangan expect banyak. Ada outdoor gym, library buat anak-anak and adult (nyaman banget), and no kids club . Breakfast gabung di apartment sebelah (Fraser) dan rame banget kayak pasar. Makanan so-so. . Overall boljug tapi ga bakal balik 😉 . #pinetreemarinaresort #johor #hotel #hotelreview
Aimee and Angelina the Ballerina . #aimee #aimeelynn #hellokittytown
Hua Mui - yang swear biasa banget 😆 . #huamui #johor #hainanesechickenchop #lunch
❤❤ . #aimee #aimeelynn #lego #legoland
Hello again and again, Kitty! This time I bring one lil' girl to meet you ❤ . #hellokitty #aimee #hellokittytown
Tjong A Fie tour always reminds me of this . As for man, his days are as grass: as a flower of the field, so he flourisheth. For the wind passeth over it, and it is gone; and the place thereof shall know it no more. But the mercy of the Lord is from everlasting to everlasting upon them that fear him, and his righteousness unto children's children . To remind myself - Power and pride are not everything 🙂 do not let it take control of your life. Humility is a never ending lesson of life. Be friend with it . #tjongafie #tjongafiemansion #medan #psalm #family
❤ . #medan #family #annavelangkani #church
Let's enjoy these 2 weeks, shall we? 🥰 . #aimee #aimeelynn #holiday
Zen time 🙏 . #royaltulip #gununggeulis #bogor #staycation #hotel
Definitely the absolute winner over the hotel competition in Bogor/Puncak area. Here I'm talking about ambience, service, and interior. Facility they might not be the best, but still overall super love.. Bali is here.. . #pullman #pullmanvimalahills #hotel #staycation
My everything-partner 🥰 . #gendutgoal #couplegendutgoal #bavarianhouse #lunch #fanfanhanhan
August bday 🎂 . #family #bigfamily #bday #pondokkemangi
Don't understand why you always say I'm a caring person. It's obviously an overstatement compared to YOUR caring level. Look what you've done! It's literally more than total of the presents I've received during my 35 times birthday in my life 🤣🤣 and look how personalized, customized and thoughtful all of it. I felt so loved but on the other side so sad as I felt I didn't deserve to be treated this nice. Thanks for all your kindness. I love you gopeceng ❤ . #alfalaval #farewell #colleagues #gift
See you when I see you.. Best wishes for all of you, my kesayangan always ❤❤❤❤ . #farewell #alfalaval #iloveyousapegoceng #colleagues
Off we go! . #yogyakarta #jogja #merapi #merapilavatour #alfalaval #alfalavalouting #companyouting
Hello again, Hottie 🥰 . #borobudur #yogyakarta #alfalaval #alfalavalouting #company #borobudurtemple
What we did today to celebrate Independence Day and yes sorry we know that what we did doesn't justify any nationalism spirit whatsoever . * Potluck as usual and afternoon donut stealing with doubtful reason by @devina_reny * Taking thousand of pictures and videos everwhere in office premises and try to make every lil' corner instagramable, utilizing @ottotanton as a freelance photographer/choreographer * A bit sexual harassment by posing inappropriately in front of @adrian.tanjung whose eyes instantly popped out and fingers shaking on top of the shutter, resulting a failed picture * Ruin HR room and contaminate the holy aura inside by impolite 'raising leg' pose by @shellasoo * A total boobs-show-off pose . . Yeah we're really that fun! . #independenceday #alfalaval #colleagues #potluck
Alfa Laval Virtual World ☻ . #sandboxvr #love #lotte #alfalaval #event

Blog Stats

  • 556,718 hits

FeedJit

Archives

Categories

Protected by Copyscape DMCA Takedown Notice Infringement Search Tool

September 2015
M T W T F S S
« Jul   Oct »
 123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
282930  
Advertisements
Dream Bender

mari kendalikan mimpi

catatan acturindra

sekelumit cerita penolak lupa

JvTino

semua yang ada di alam ini bersuara, hanya cara mendengarnya saja yang berbeda-beda

Rini bee

Ini adalah kisah perjalanan saya. Kisah yang mungkin juga tentang kamu, dia ataupun mereka. Kisah yang terekam di hati saya. Sebuah karya sederhana untuk cinta yang luar biasa. Sebuah perjalanan hati.. :)

hati dalam tinta

halo, dengarkah kamu saat hatimu bicara?

Agus Noor_files

Dunia Para Penyihir Bahasa

kata dan rasa

hanya kata-kata biasa dari segala rasa yang tak biasa

Iit Sibarani | Akar Pikiran

Akar Pikiran Besar Mengawali dan Mengawal Evolusi Besar

cerita daeng harry

cerita fiksi, film, destinasi dan lainnya

Dunia Serba Entah

Tempatku meracau tak jelas

Astrid Tumewu

i am simply Grateful

Mandewi

a home

FIKSI LOTUS

Kumpulan Sastra Klasik Dunia

Meliya Indri's Notes

ruang untuk hobi menulisnya

anhardanaputra

kepala adalah kelana dan hati titik henti

catatanherma

Apa yang kurasa, kupikirkan...tertuang di sini...

Rido Arbain's Personal Blog

Introducing the Monster Inside My Mind

Sindy is My Name

Introducing the Monster Inside My Mind

MIZARI'S MIND PALACE

..silent words of a silent learner..

Nins' Travelog

Notes & Photographs from my travels

Gadis Naga Kecil

Aku tidak pandai meramu kata. Tapi aku pemintal rindu yang handal.

lalatdunia's Blog

sailing..exploring..learning..

GADO GADO KATA

Catatan Harian Tak Penting

Catatan Kaki

Kisah ke mana kaki ini melangkah...

Luapan Imajinasi Seorang Mayya

Mari mulai bercerita...

hedia rizki

Pemintal rindu yang handal pemendam rasa yang payah

Catatannya Sulung

Tiap Kita Punya Rahasia

chocoStorm

The Dark Side of Me

copysual

iwan - Indah - Ikyu

Rindrianie's Blog

Just being me

Nona Senja

hanya sebuah catatan tentang aku, kamu, dan rasa yang tak tersampaikan

He said, I said

Introducing the Monster Inside My Mind

Doodles & Scribles

Introducing the Monster Inside My Mind

All things Europe

Introducing the Monster Inside My Mind

The Laughing Phoenix

Life through broken 3D glasses. Mostly harmless.

miund.com

Introducing the Monster Inside My Mind

Dee Idea

Introducing the Monster Inside My Mind

DATABASE FILM

Introducing the Monster Inside My Mind

www.vabyo.com

Introducing the Monster Inside My Mind

amrazing007 tumblr post

Introducing the Monster Inside My Mind

The Naked Traveler

Journey Redefined

~13~

Introducing the Monster Inside My Mind

%d bloggers like this: