Fanny Wiriaatmadja

Bandung Trip – July 2015

Posted on: July 14, 2015

Weekend ini saya (cuma) ke Bandung 3 ari 2 malem sama family. Sedihnya sekarang no more travelling jarak jauh, apalagi dengan plane, gegara ada bumil yang rese, yang kalo’ jalan dikit atau bawa barang dikit, bawaannya capek mulu dan jantungnya langsung kocar-kacir deg-degan dengan ritme ga jelas, terus napasnya langsung engap, ditambahy asmanya konsisten kambuh.

Ya sudah yang penting tetep esensinya jalan-jalan dan ngumpul sama keluarga. Kami jalan 3 mobil, dengan total 9 orang dewasa dan 3 anak kecil serta 1 bayi dan 1 janin. Semangat 45 banget walaupun takut perjalanan ke Bandung bakal macet menjelang musim mudik ini. Kan (lagi-lagi) ada bumil parno yang tiap 20 menit demen banget pipis melulu, merujuk pada mengecilnya kandung kemih akibat tertekan rahim yang membesar menurut Google. Untung setelah usaha minum sesedikit mungkin dan sekali berhenti di rest area plus udah pake’ pampers juga (my first experience), akhirnya pipisnya berhasil ditahan sampe’ Bandung, dan untungnya jalanan super lancar. Cuma sempet macet di KM 8-14, setelah itu lancar jaya.

Anyway pake’ pampers itu ga enak banget. Selain bikin jadi gendut, juga bikin gerah dan panas. Juga sedikit berat. Dan celana jadi kencang. Dan at the end ga guna juga karena pipisnya bisa ditahan dengan sukses.

Hari Pertama

Ya sudah Sabtu pagi kami berangkat jam 7 pagi-an. Bumil rese udah panik dan gelisah karena harus breakfast dulu, kalau nggak perutnya keroncongan, dan cicinya ternyata ga sempet’ beli roti Dandy dulu di deket rumahnya karena kesiangan. Akhirnya di mobil cuma makan roti Ovomaltine yang tiap hari udah jadi rutinitas breakfast, jadi rasanya udah lumayan bosen dan eneg.

Sampe’ di rest area, rest area-nya salah pilih pula, pilihnya yang restonya abal-abal semua. No Starbucks, McD atau KFC. Ud keliling dua kali, cuma dapet Indomart plus beberapa resto tak ternama yang jualannya ga menarik banget. Mau beli minuman juga udah paranoid takut mau pipis terus. Ya udah akhirnya setelah puas pipis di rest area, keluarlah kami semua dari rest area dengan tangan dan perut hampa, hati pun kecewa dan desperate. Akhirnya di mobil menyantap 2 biji telur rebus yang nyokap bawa sambil berniat balas dendam sepuas-puasnya nanti sesampainya di Bandung. Untung telur itu rasanya emang enak dari sananya dan merupakan salah satu makanan terenak di dunia menurut saya, jadi lumayan membuat hati damai.

3 jam-an, kami sampai Bandung dan langsung ke Dusun Bambu yang lagi ngehits itu. Sebenernya udah lama sih happening-nya, cuma kaminya aja yang ketinggalan dan kurang gaul. Setelah masuk ke sana (bayar per orang 10 ribuan kalo’ ga salah) dan setelah ritual pipis seperti biasa, kami naik semacam mobil shuttle untuk ke area restorannya. Mau jalan kaki juga bisa, tapi ada bumil malas yang maunya nyaman dan enak, jadi semua setuju dengan terpaksa untuk naik mobil dengan alasan hak asasi manusia dan penjunjungan tinggi hak seorang bumil.

2015711105540  2015711111851  2015711112043  2015711112052  2015711110412

Ada 3 tempat makan di Dusun Bambu situ (bisa cek websitenya di http://www.dusunbambu.com) :

1. Pasar Khatulistiwa yang isinya kios makanan semua kayak food court gitu. Ada cemilan, ada juga makanan berat. Jenisnya lumayan banyak. Saya sekeluarga mutusin nyemil aja akhirnya di sini, dan sumprit hampir semuanya ga ada yang enak. Cobain Zuppa Soup, Tom Yam Soup, Nasi Bakar, Mpek-Mpek, semuanya bikin pengen nangis. Yang mendingan cuma mie-nya (mie tek-tek?) sama batagornya.

2015711111951    2015711112442 2015711112816

2015711112936 2015711112948 2015711114021 2015711114351 2015711114412 2015711114419

2. Burangrang (kalo’ ga salah namanya ini. Males Google, lagi di comfort zone keyboard, males beralih ke mouse). Ini restonya lumayan gede dan megah, temboknya kaca semua dan bisa lihat view ke luar gitu. Tempatnya cakep. Sayangnya kalo’ weekend dia systemnya buffet semua dan kayaknya harganya berapa ratus ribu gitu/orang. Males banget kami berbelas-belas orang gini harus makan dengan harga per pax ratusan ribu, mending buffetnya bakalan enak. Itulah penyebab kami batal makan di sini, demikian juga banyak pengunjung lain yang kami tahu benar dari body languagenya, cancel makan di situ gara-gara harga dan buffet system. Kenapa sih Burangrang ini ga bikin ala carte aja? Kalo’ bikin ala carte pasti rame dan jelas itu bakalan jadi income gitu, ketimbang lose customer gara-gara harga yang ga make sense dan system buffet ciptaan mereka ini. Super aneh.

2015711112312 2015711112316 2015711112510

3. Lutung Kasarung (ini kalo’ ga salah lagi). Jadi bentuknya kayak sarang burung raksasa gitu dimana kita bisa sewa per sarangnya Rp 120,000 (per jam kalau ga salah). Di dalam sarang burung ini ada bangku dan meja melingkar. Jadi semacam saung gitu deh. Makanan yang kita pesan di Pasar Khatulistiwa / Burangrang boleh dibawa ke sini (diantar sama waiter/waitressnya).

2015711124459

Setelah pengalaman makan yang ga enak ini, kami sempet liat-liat sekeliling sebentar. Ada semacam supermarket di tengah Pasar Khatulistiwa, ada pula kios dagangan (kecil) yang saya notice jualan boneka kecil Iron Man dan Marvel. Untung saja saya tahan iman untuk ga beli. Selain itu, di luarnya ada juga taman dengan banyak bunga warna-warni yang ga spesial-spesial banget, terus ada semacam sungai kecil dengan bebatuan dimana anak-anak bisa turun dan berfoto (yang sebenernya ga penting banget, karena sungainya ga ada bagus-bagusnya beneran, licin pula dan bahaya). Katanya bisa juga maen ATV dll.

2015711112941  2015711123128 2015711123134 2015711123145 2015711123159 2015711123357 2015711123405  2015711123411

Setelahnya kami balik lagi ke lobby depan naik mobil shuttle, pipis lagi, dan jalan balik ke mobil untuk lanjutin perjalanan. Oh iya, sayang tadi ga sempet lihat tempat nginapnya.

Overall saya ngerasa Dusun Bambu itu ga ada apa-apanya, tapi mungkin itu karena kami ga spent some more time untuk explore lebih lagi. Intinya boleh lah nyobain, the 1st and the last. Yang enak di situ cuma hawanya yang sejuk dan menenangkan ati.

Dari Dusun Bambu, kami lanjut ke Tahu Susu Lembang. Di sinilah kami menebus pengalaman kulinari yang tidak terlalu enak di Dusun Bambu tadi. Kami duduk sebentar di sini, pesan tahu susu (saya ga kebagian karena direbut jatahnya oleh para ponakan), batagor (yang bolehlah rasanya), tempe mendoan, yoghurt dll.

2015711133707

Setelah dari situ, kami ke Floating Market. Tiket masuk bisa dituker minuman berlebih gula seperti lemon tea, jus jeruk buatan dll. Masuk ke sini, tempatnya lebih buat anak-anak ya sepertinya. Ada area cukup gede tempat banyak kelinci dilepas dan anak-anak diberi jatah 2 buah wortel untuk bisa kasih makan para kelinci-berlebih-berat-badan itu (termasuk menggendong-gendong para kelinci itu, menjatuhkannya dengan semena-mena ke tanah, dll. Ga heran banyak anak kecil dicakar sang kelinci), danau gede dimana orang bisa naik perahu bersama keluarga, pasangan, selingkuhan, atau apapun itu, restoran, sampan-sampan yang isinya jualan makanan (kayak floating market di Bangkok), dan masih banyak lagi.

2015711141958 2015711142050 2015711142249 2015711142329 2015711142643 2015711142707 2015711142716 2015711142733

Ponakan-ponakan langsung sibuk main di taman kelinci (kayaknya bayar lagi, lupa bayar berapa) sementara kami duduk-duduk sambil ngobrol, seraya ngeliatin kelinci-kelinci ditindas, dibengkek, dijepit, dijatuhkan, oleh para anak kecil yang okelah belum mengerti, kemungkinan. Kasian banget liatnya. Kelincinya juga udah gembrot-gembrot banget, tanda kebanyakan dikasih makan. Rasanya nyawanya pendek.

Setelahnya kami naik perahu (bayar 4 ribu per orang) dan keliling danau. Tapi karena udah sore dan si pengayuh perahu sepertinya capek dan sudah mau persiapan buka puasa, akhirnya kami ngalah dan nyuruh dia balik aja. Apalagi satu perahu yang mestinya 4 orang dewasa kami jejali dengan 5 orang dewasa plus 2 anak kecil, tanda keluarga pelit yang enggan menyewa tambahan perahu.

Setelah menikmati hawa yang lagi-lagi adem dan enak banget (cenderung dingin malahan), kami balik ke mobil dan ngelanjutin perjalanan ke hotel. Malam pertama kami nginep di Hilton. Anak-anak ga sempet berenang karena sudah sore banget, dan setelah check-in plus beres-beres dan ngemil lumpia basah yang koko saya beli di seberang hotel, kami lanjut dinner di Sierra, yang sebenernya kami udah tahu rasanya kurang enak, tapi entah kenapa tetep aja dipilih jadi tempat dinner.

Sampe’ Sierra seperti dugaan makanannya memang kurang OK. Bayangin aja, saya yang kalap dan makan Chicken Cordon Bleu, Fettucini Aglio Olio plus Broccoli Soup, ngerasa tiga-tiganya ga ada yang enak. Yang lain juga pesen menu-menu yang berbeda dan rasanya juga ga terlalu enak. Jadi ya sudah setelah ini lupakanlah Sierra. Malah sempet mati lampu 3 x lagi selama di sana.

 2015711182822 2015711183614 2015711183902 2015711184026 2015711184157

Habis dari Sierra, kami para tukang makan memutuskan ke Cibadak lagi u/ ngemil-ngemil session. Errr Cibadak ini sama kan ya dengan daerah Gardujati tempat makanan-makanan berjejer di pinggir jalan? Yang arah ke Hotel Trio itu loh.. Ada bakmi, ronde, dll. Kami makan di salah satu resto di sana, Warna Warni, dan pesan ronde (saya ga doyan ronde jadi ga makan ama sekali. Menurut yang lain rondenya enak banget, dengan pilihan kuah susu kacang dll.) Sempet pesen nasi campurnya juga, yang rasanya enak banget sampe’ saya rebutan sendok terus sama 2 ponakan saya. Terus saya juga pesen madu jeruk nipis yang rasanya seger banget, tapi berasa pemanis buatannya alias gulanya. Ya sudahlah sesekali.

2015711204838-1

Rasanya hari ini sepanjang makan, inilah makanan yang paling enak. Nyum!

Setelah ngemil kami balik ke hotel dan tidur. Anyway soal Hilton, hotelnya OK banget kok. Lokasi strategis di Paskal, di seberangnya banyak makanan semua, kamar pun super gede. Kami pesen total 3 kamar, dan untuk kamar saya, saya pesan kamar dengan 2 ranjang Queen. Believe it or not, saya tidur sekamar berlima sama mama, adik saya, cici saya dan anaknya yang ABG. Pake’ bawa kasur lipat 1 sih dari rumah. Ranjangnya juga gede karena memang Queen size, jadi OK banget untuk berdua. Kebetulan juga ada promo dan kita ambil harga promo itu, yang sayangnya saya gatau detailnya karena cici saya yang bayar + saya males nanya ke cici saya untuk ditulis di sini hi-hi. Paket promonya no breakfast ya, dan akan berakhir di Lebaran jadi notabene mestinya udah ga ada lagi.

 2015711163049 2015711163533 2015711163614 2015711163630 2015711163656

Malem itu pules banget karena capek (bangun jam 5 pagi tadi pagi) plus kekenyangan..

Hari Kedua

Hari kedua, anak-anak siap-siap untuk berenang. Kolamnya OK juga, outdoor gitu dengan saung-saung di pinggir kolamnya, dimana kita harus ngerobok jalan di air sedikit kalau mau berjalan menuju ke saungnya.

2015712083734 2015712083740

Paginya demi mama saya dan bumil yang maruk, cici saya jalan ke seberang jalan untuk cari cemilan. Maklum ga dapet breakfast. Di seberang hotel setelah hunting-hunting dia berhasil dapetin bubur ayam serta sandwich dan roti bakar. Bubur ayamnya enak, walaupun saya cuma cobain sesendok (rebutan sama nyokap dan adik saya), dan sandwichnya juga OK walaupun mayo nya agak banyak. Yang penting kenyang!

Koko saya ke gereja dulu (GKI apa gitu di deket Hilton) -> sangat rajin kan? Pulang gereja, dia jalan dan beli Mie Rica untuk dibawa pulang. Jadi sementara ngobrol-ngobrol (udah mandi) di tepi kolam renang dan liatin para ponakan berenang, kami makan Mie Rica nya juga. Ada banyak cabang Mie Rica di Bandung (saya gatau nama pastinya apa), yang penting rasanya enak dan pedes banget. Saya abis 1 bungkus dan menolak berbagi dengan yang lain dengan tegasnya. Aduh ini breakfastnya daritadi enak-enak banget.

Seorang sepupu saya kebetulan juga sedang nginep di hotel yang sama, jadi kami ketemuan dan ngobrol cukup lama di tepi kolam renang.

Setelahnya kami siap-siap, check-out dan lunch di Alas Daun, rekomendasi adik saya. Dari awal saya udah curiga, dari nama dan definisi serta penjelasannya, bahwa ini restonya Sunda banget, model kayak Warung Nasi Ampera atau Bumbu Desa yang notabene saya ga doyan dan ga pernah doyan dan kemungkinan ga akan pernah doyan. Bener aja, sampe’ di sana, restonya ternyata sistemnya pilih-pilih makanan dan ya itu dia makanannya semua ati ampela, jeroan, oncom, pepes, tempe. tahu, dan lain-lain yang asli Indonesia banget. Langsung pucat pasi deh saya dan akhirnya saya cuma pesen ayam goreng doang, makan sama nasi plus comot dikit tempe dan bakwan jagung. Akh sengsara banget!

 2015712122210 2015712122939 2015712123000 2015712124021 2015712130821-1  2015712132750

Sesuai namanya, kita makannya ga pake’ piring di sini, tapi pake’ daun doang. Setelah makan yang menyedihkan itu (saya kayaknya cuma makan nasih 5 suap makan aja), kami pesen dessert es kepala yang isinya kayak es podeng, yang disajikan pula dengan 1 scoop es krim vanilla yang overall rasanya uenak banget. Duh cuma ini best part-nya.

Tadinya karena koko saya tahu saya paling anti dan ga bisa makan makanan Indonesia kayak gini, dia nyuruh saya pesan bakso aja di sebelah restoran. Pas saya ke sana, ternyata restonya belum buka, jadi asli menyedihkan banget deh.

Selesai makan, kami lanjut ke Kingsley untuk makan batagor. Di sinilah saya bales dendam, dengan memesan batagor, bakso kuah, es oyen, dan lain-lain. Cici, koko, adik saya juga pesan makanan lain seperti yamien, es duren, Asli kenyang banget se-pol-pol-nya. Saya sempet napsu lagi liat smoked beef risoles, tapi pas mau pesen ternyata stocknya udah abis. Nelangsa banget deh, nancepnya sampe’ ke ati.

2015712140425 2015712140943

Setelah puas makan, kami check-in di Trans Luxury Hotel. Itu tuh yang satu kompleks sama Trans Studio dan Ibis Hotel. Lagi-lagi kami pake’ harga promo juga, pake Mega Card. Cici-cici saya emang paling jagoan kalo’ urusan promo hotel.

2015712151800 2015712152014 2015712152042 2015712152331 2015712152343 2015712152351 2015712152403 2015712152424 2015712152437  2015713122143

Setelah check-in dan menikmati kebagusan hotelnya (sayang kamarnya lebih kecil dari Hilton dan ranjangnya asli kecil (2 ranjang) dan ga bakal cukup buat tidur berdua seranjang, tapi ya sudah masalah itu dipikirkan nanti saja), anak-anak langsung berenang lagi. Kolamnya lumayan bagus, ada kolam pasirnya dan air kolamnya semua kata koko saya hangat banget. Sore itu jadinya kami ngobrol-ngobrol di tepi kolam sambil liatin anak-anak berenang. Anginnya lumayan kenceng di situ.

2015712155909 2015712155915 2015712155918 2015712155943 2015712155951 2015712160132 2015713094017

Setelah anak-anak puas berenang, kami balik kamar bentar dan siap-siap untuk dinner. Part of promonya, kami bakalan dapat compliment dinner and breakfast. Sayangnya karena kami jumlah orangnya banyak banget padahal 1 kamar cuma dapat 2 jatah adult, kami jadi kudu bayar additional beberapa orang dan itu kena 300 ribuan. Hoaaa mahal juga ya, padahal belum tentu dinner buffetnya enak. Eh pas kami masuk, saking ramenya pas jam buka puasa, semuanya malah lolos dan ga ada yang kena bayar. Ajaib banget deh.. Plus dikasih ruang khusus lagi karena di dalam udah penuh banget dan mereka kayaknya lihat kami ada 1 baby. Ih baik banget.

Dimulailah dinner setelah itu. Overall makanan sih ga terlalu banyak, rasa juga so-so lah, tapi masih acceptable (apalagi ga bayar huhuhhu).

Setelah makan (dan merasa super kenyang sampe’ berasa stress karena harus mandi and beres-beres dulu, ga bisa langsung nyusruk ke ranjang), cici-cici dan mama saya lanjut ke mall lagi, sementara saya balik kamar dan langsung mandi, sebelum rebutan kamar mandi sama 4 orang lainnya. Di hotel ini anyway kami juga pesan 3 kamar.

Ga lama kemudian semuanya balik ke kamar, dan mulailah kami memikirkan strategi pembagian ranjang supaya semuanya (kami ber-5 tepatnya) bisa tidur dengan nyaman malam itu, dengan sikon ranjangnya sempit banget (cuma sekitar 120an gitu ukurannya. Akhirnya berjibakulah semua nurunin masing-masing ranjang ke bawah (enaknya jadi bumil adalah ga usah ikutan dorong-dorong ranjang), terus diputer-puter sedemikian rupa, sehingga saya dan nyokap tidur berdua dengan posisi ranjang horisontal dijadiin vertikal dengan alas ranjang sebagai alas kaki (susah jelasinnya), sementara ponakan saya tidur sendiri di atas ranjang yang sudah diturunin, cici saya dapet tidur di alas ranjangnya (yang jelas lumayan keras karena dari kayu, tapi ditumpuk-tumpuk pake’ selimut), sedangkan adik saya tetap di kasur lipat yang dibawa dari rumah.

Kondisi kamar saat itu full dengan ranjang yang bertebaran tanpa juntrungan, sampe’ mau jalan ke toilet aja susah banget dan harus mengandalkan balance serta kelenturan tubuh. Dalam proses geser-menggeser ranjang, giwang saya yang saya taruh di atas meja juga sempet jatuh dan hilang, dan 10 menitan kami jongkok-jongkok nyariin tuh giwang. Untung akhirnya nemu.

Demikianlah proses tidur malam itu (tetap pulas seperti hari sebelumnya).

Hari Ketiga

Hari ini saya bangun agak siang, jam 8-an. Mungkin capek yang terakumulasi dari malam-malam sebelumnya.

Setelah bangun, langsung mandi dan breakfast di tempat yang sama dengan tempat dinner semalam. Dan breakfastnya kurang enak dibanding dinner dari kemarin, plus lumayan sebel sama satu chef yang masak pasta.

Jadi saya kan request fettucini carbonara. Terus dia bilang lagi rame, masih 3 orang lagi. Yah udah saya bilang OK nanti saya balik lagi, tolong dibikinin.

Selesai makan ini itu, saya balik lagi ke tempat pasta, dan orang itu lagi nganggur. Terus saya tanya pasta saya udah jadi belum? Dia bilang yang mana ya? Saya bilang yang Fettucini Carbonara. Dia bilang ‘oh iya, ok saya bikinin ya..’

Abis itu dasar saya rakus, saya keliling lagi nyari makanan lain sambil nungguin tuh pasta dibuat.

Balik-balik, tempat pastanya kosong, ga ada orang. Saya celingak-celinguk tuh orang ga ada. Ya udah saya balik ke tempat duduk, dan kembali lagi ke tempat pasta 15 menitan kemudian.

Pas balik, tuh orang lagi nganggur lagi dan saya tanyain lagi, pasta saya mana. Eh dia bilang “Oh oke oke, saya bikinin sekarang..” Saya sampe’ speechless dengernya. Udah bolak-balik daritadi, dan baru sekarang dia mau bikinin pasta saya?? Ajaib..

Akhirnya saya tungguin d di situ. Saya satronin dengan muka bak bulldog habis lahiran. Saya nungguinnya sambil main HP biar ga brasa lama. Baru juga 6-7 menitan, tau-tau nih mas nyodorin sepiring fettucini yang penampilannya berantakan banget alias banyak fettucini yang menjuntai keluar dari piring! Saya sampe speechless lagi, dan menatap si mas dengan muka ga percaya. Beneran nih, chef hotel bintang 6 nyajiin fettucini kayak gini?? I mean ya ampun coba deh itu yang menjuntai-juntai dirapikan dulu, dibenerin dulu, sebelum dikasih ke customer! Udah gitu kok cepet banget ya masaknya? Saya sampe’ curiga. Dengan wajah penuh antipati saya liatin dia bergantian dengan si fettucini supaya dia menangkap jelas message pandangan saya, dan setelahnya sambil menghentak-hentakkan kaki, saya bawa piring itu ke meja. Dan bener aja pas dimakan, fettucini asli masih keras banget kayak belum matang. Ya amplop..

Aduh, lagi laper terus makanannya ga enak itu rasanya langsung bikin darah naik sampe’ pol ya, dan langsung celingak-celinguk nyari manager restonya atau siapapun yang berjas lebih keren yang sepertinya on duty, tapi ga nemu-nemu. Ceritanya mau arogan mau complain dan ngomel-ngomel. Tapi lama-lama setelah lebih tenang, baru bisa memutuskan untuk memaafkan si chef kurang ajar itu. Grrr.. lagian dipikir-pikir belum tentu guna juga sih ngadu ke managernya. Palingan dia cuma say sorry-sorry doang dan belum tentu ada next action.

Ya sudah setelah bete dan ngambek karena breakfast yang tidak enak itu, saya balik ke kamar untuk nonton teve (boleh lah ada film ‘2012’) sementara anak-anak masih berenang.

Setelah anak-anak selesai, siang kami check-out dan jalan ke Primarasa untuk beli oleh-oleh. Saya paling suka belanja di sini karena kuenya enak-enak (ketimbang Kartika Sari) dan jenisnya lumayan banyak. Setelah beli banyak kue, risol, ngemil Thai Tea, beli siomay pula, akhirnya kami selesai dan lanjut lunch ke Dunia Baru, chinese food oldies di daerah Gardujati. Kami pesen puyunghai, mun tahu, gurame tahu tausi sama kangkung hotplate, yang semuanya menurut saya biasa aja, malah kangkungnya cenderung tawar tiada rasa. Jadi intinya saya kurang suka makan di Dunia Baru.

Setelah makan, kami masih mampir di factory outlet 5 menit doang karena ga ada yang bagus, terus lanjut beli lumpia basah dan Kartika Sari.

Habis itu jalan pulang deh dan lega banget tolnya lancar jaya, sampe’ Jakarta. Untungnya lagi saya harus ke dokter di Kelapa Gading, jadi kami ambil tol ke Priok dan bukan ke Semanggi. Kembali tolnya lancar poll sementara tol ke Semanggi stuck parah, mungkin karena jam pulang kantor di hari Senin. Aduh leganya bisa lolos dari macet.

Selesai deh trip ke Bandung, yang tentu saja at the end selalu ngangenin dan bikin pengen cepet-cepet jalanin trip berikutnya bareng family!

 

4 Responses to "Bandung Trip – July 2015"

Fan, ini acara weekend kemarin tgl 11 Juli kah? Gua juga nginap di hilton tgl 11 kemaren, tau gitu janjian ya hehehe.
Gua kemarin papasan sama dirut bpjs tk di lift, tadinya mau sok akrab gua sapa hihihhi

Hoaaa iya Nge ini weekend kmaren.. sayang ga tau ya haha.. wuihh ada dirut bpjs, keren 😂

Fan, sebnernya pas di dusun bambu, breakfast buffet or lunch buffetnya enak bgt lho.. Seorang cuma 75rb. Gw jg tgl 11 itu ada di dusun bambu.. Kalo yg di fud court gw makan sate sapi ma soto daging.. Rasa ok koq..

Btw dulu kalo di kampus lo makan aje tuh soto pinggir anggrek kalo makan rame ma si tegal fan wkwkw

Kmrin ratusan ribu mpu harga buffetnya trus liat menunya ga meyakinkan gitu haha.. aiih di binus mah yg enak cuma nasi gilanya. Skrg agak susah cari nasi gila yang rasanya sama kayak di binus

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Fanny Wiriaatmadja

Follow Fanny Wiriaatmadja on WordPress.com

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 1,697 other followers

Memories in Picture - IG @fannywa8

Refreshing morning view
.
#view
#morning
#bandung
#mercure
#nature
#familyholiday I must get it!!
.
#aimee
#minnie
#baby
#mercure
#bandung
#holiday
#family Christmas is everywhere 🌲
.
.
#christmas #christmastree #bandung #bandungtrip #aimee #transluxuryhotel #instatravel #instababy FAMILY 👦👧👨👩👴👵👶👱
.
.
#family #bandung #bandungtrip #transluxuryhotel #familyportrait Tempatnya loetjoe. That's it.
.
.
#dinner #bandung #missbeeprovidore #chicken #instafood #food Aimee and Koko Kael at the kids club

#aimee #baby #kidsclub #transluxuryhotel #bandung #holiday #family #kids Swimming!! 🏊🏊🏊
.
.
#aimee #baby #swimming #bandung #bandungtrip #holiday #family #transluxuryhotel Get ready for Aimee 1st traveling experience. We tried the easy one first, Bandung :) #aimee #baby #traveling #jalan2 #longweekend #bandung #family <<emosi>> Last nite dinner di Kopitiam, GI

#langsunghilangseleramakan
#kwetiau
#pucatpasi
#polosbanget
#dikitbanget
#4suaphabis
#emosi
#seginiplustehpajakdll70ribu 
#enakkankwetiaunyokapgw
#waiternyajelalatanlagi 😑😑😑😑😑😑😑😑😑 1 (foto) lagi dari Mayora.. #aimee #birthday #1yearold #perayaanbatchkedua #celebration #remboelan #plazasenayan #inlawfamily #ayeamakukuyeye Libby and Jamie card for Aimee 😁

#birthdaycard #birthday #aimee #kids #handmadecard #cousin #nephew #niece Libby's card for Aimee 😁

#kids #birthdaycard #cousin #niece #birthday #aimee #handmadecard It's almost Christmas, the most wonderful time of the year!! Last year I didn't enjoy all this season beauty as I'm stucked at thome post-birth. But now?? Yeay!! Mall to mall, get ready!

#christmas #decoration #themostwonderfultimeoftheyear #christmastree One of my favorite place. Tasty food, wide range of variety, reasonable price, beautiful and comfy atmosphere

#remboelan #restaurant #indonesianfood Masih edisi ultah 🎂

Headband by @bearbeecollection 
Dress by @galerieslafayette

#aimee #birthday #1yearold #white #baby #instababy #remboelan #plazasenayan #asyikdengansendokdansegalamacam Family is number one blessing

#aimee #birthday #1yearold #celebration #perayaanbatchkedua #keluargapala #remboelan #plazasenayan #whitebluedresscode ❤👪❤ 3 of us

#aimee #birthday #lunch #1yearold #celebration #perayaanbatchkedua #remboelan #plazasenayan Teeth and tongue 😗

#aimee #baby #laugh #birthday #1yearold #lunch #celebration #perayaanbatchkedua #remboelan #plazasenayan 📷 : @lieta73 😀 Aimee mukanya kok penuh cela gitu si?

#aimee #baby #family #birthday #1yearold Aimee 2nd cake 🍰

A cake 🎂 by @ivenoven, a birthday cake I always want since errr.. forever?? 😀

#aimee #birthday #baby #1yearold #cake #ivenoven #winniethepooh #vanillanutella #vanilla #nutella

Blog Stats

  • 405,732 hits

FeedJit

Archives

Categories

Protected by Copyscape DMCA Takedown Notice Infringement Search Tool

July 2015
M T W T F S S
« May   Sep »
 12345
6789101112
13141516171819
20212223242526
2728293031  
Dream Bender

mari kendalikan mimpi

catatan acturindra

sekelumit cerita penolak lupa

JvTino

semua yang ada di alam ini bersuara, hanya cara mendengarnya saja yang berbeda-beda

Rini bee

Ini adalah kisah perjalanan saya. Kisah yang mungkin juga tentang kamu, dia ataupun mereka. Kisah yang terekam di hati saya. Sebuah karya sederhana untuk cinta yang luar biasa. Sebuah perjalanan hati.. :)

hati dalam tinta

halo, dengarkah kamu saat hatimu bicara?

lukamanis

terlalu manis untuk dilukakan

Agus Noor_files

Dunia Para Penyihir Bahasa

kata dan rasa

hanya kata-kata biasa dari segala rasa yang tak biasa

Iit Sibarani | Akar Pikiran

Serumit akar, menjalar ke setiap sudut pikiran dengan hati sebagai pusat gravitasinya.

cerita daeng harry

cerita fiksi, film, destinasi dan lainnya

Dunia Serba Entah

Tempatku meracau tak jelas

Astrid Tumewu

i am simply Grateful

Mandewi

a home

FIKSI LOTUS

Kumpulan Cerpen Klasik Dunia

Meliya Indri's Notes

ruang untuk hobi menulisnya

anhardanaputra

kepala adalah kelana dan hati titik henti

catatanherma

Apa yang kurasa, kupikirkan...tertuang di sini...

Rido Arbain

Introducing the Monster Inside My Mind

Tempted to Write

Introducing the Monster Inside My Mind

MIZARI'S MIND PALACE

..silent words of a silent learner..

Nins' Travelog

Notes & Photographs from my travels

Gadis Naga Kecil

Aku tidak pandai meramu kata. Tapi aku pemintal rindu yang handal.

lalatdunia's Blog

sailing..exploring..learning..

GADO GADO KATA

Catatan Harian Tak Penting

Catatan Kaki

Kisah ke mana kaki ini melangkah...

Luapan Imajinasi Seorang Mayya

Mari mulai bercerita...

hedia rizki

tuliskan yang tak mampu terucap

Catatannya Sulung

Tiap Kita Punya Rahasia

chocoStorm

The Dark Side of Me

copysual

iwan - Indah - Ikyu

Rindrianie's Blog

Just being me

Nona Senja

hanya sebuah catatan tentang aku, kamu, dan rasa yang tak tersampaikan

He said, I said

Introducing the Monster Inside My Mind

Doodles & Scribles

Introducing the Monster Inside My Mind

All things Europe

Introducing the Monster Inside My Mind

The Laughing Phoenix

Life through broken 3D glasses. Mostly harmless.

miund.com

Introducing the Monster Inside My Mind

Dee Idea

Introducing the Monster Inside My Mind

DATABASE FILM

Introducing the Monster Inside My Mind

www.vabyo.com

Introducing the Monster Inside My Mind

aMrazing

Introducing the Monster Inside My Mind

~13~

Introducing the Monster Inside My Mind

%d bloggers like this: