Fanny Wiriaatmadja

Archive for May 2015

HBD

Hai Ayah,
Apa kabar?

Sebelumnya, selamat ulang tahun dulu ya..
Kalau Ayah masih di sini, umurmu sekarang 73 tahun..
Ada rambut putih yang berusaha kau sepuh,
Ada ketiak dengan bau khasnya yang terekspos saat kau tidur dengan gaya andalanmu,
Dan sejuta memori lain yang bersarang hangat di hati dan pikiran

Di hari ulang tahunmu ini,
Pasti kita sedang makan bersama malam ini, riuh-rendah-ramai dengan ocehan cucu-cucu Ayah,
Lengkap dengan tiupan lilin dan potong kue.
Serta doa yang terujar pelan dalam hati, tulus untuk Ayah

Ayah,
Aku sungguh rindu tawa bahagia dan binar tulus matamu
Ada begitu banyak yang ingin aku ceritakan,
Walaupun aku tahu Ayah tahu.

Tentang pekerjaan, pindah-pindah lompat-lompat kantor yang aku alami sampai sekarang
Boss bule dari Australia dengan aksen New Zealand yang kental di kantor sebelumnya,
Yang membuatku pusing tujuh keliling tak tahu dia bicara apa
Nyerocos panjang lebar dengan aku mengangguk-angguk seolah paham
Padahal dalam hati aku menjerit penuh nestapa
Merasa malang karena hampir tak mengerti sepatah kata pun
Mengutuk diri karena punya telinga dan otak bebal

Ah, kalau aku cerita, Ayah pasti akan geleng-geleng tidak percaya
Ayah akan menganggap aku anak rendah hati yang hanya mengaku tak mengerti
Karena Ayah selalu menaruh percaya dan bangga di atas rata-rata pada semua anaknya

Ayah,
Sekarang sepertinya aku bisa loh bayarin Ayah jalan-jalan
Ayah mau ke mana pun, kami semua sekarang bisa, mampu, dan sanggup membawamu
Memboyongmu ke Xiamen, Fujian, Guangzhou, sebut saja yang kau damba
Maka kami siap berangkat

Sayang, semua belum kesampaian ya..
Dan kami kini melimpahkan semua hasrat itu ke Ibu..
Semoga Ayah pun bisa menikmati semua perjalanan kami dari atas sana ya.
Dan kami tahu ada senyum bahagia Ayah untuk kami..

Ayah,
Ingat tidak waktu aku jadi guru les privat?
Gajiku cuma tujuh ratus ribu waktu itu
Tapi Ayah gembar-gembor ke semua temanmu, memberitahu mereka gajiku
Banggamu bukan main, padahal aku nyaris tutup wajah karena malu

Tapi itulah engkau
Aku tak tahu dengan sekarang Ayah
Kalau Ayah tahu gajiku yang mungkin memang sudah berlipat dari tujuh ratus ribu itu,
Entah apa rasa yang ada dalam hatimu
Dan entah semembuncah apa rasa banggamu padaku, dan pada semua anakmu yang lain
Aku tak tahu, seberapa sebal dan bosan pastinya teman-temanmu mendengar kisahmu tentang anak-anakmu

Ayah,
Aku sudah menikah
Ayah sama sekali tidak sempat bertemu suamiku
Sayang ya..
Tapi dia permah datang mengunjungi Ayah kok..
Aku tahu Ayah melihatnya,
Percayalah dia akan menjagaku dengan baik, walaupun tentu saja tidak bisa menandingi kasih sayang Ayah
Serbuan cerita penuh bangga dariku tentang sosok Ayah, selalu memenuhi hari-harinya
Semoga Ayah menyayanginya, sama seperti aku menyayanginya
Dan aku percaya dia juga menyayangi dan mengenal Ayah dengan baik
Dia tahu jelas betapa cinta mati istrinya pada sosok ayahnya, dan tahu jelas bahwa posisi Ayah di hatiku tidak akan tergantikan, bahkan oleh dirinya

Ayah,
Kalau Ayah masih ada, Ayah sekarang sudah punya 5 cucu
Dan 6, kalau semua lancar.
Cucu lelaki yang Ayah dambakan sudah ada,
Namanya Jamie
Anaknya ceriwis bukan main, bicara tiada henti, suaranya melengking membuat semua ingin muntah
Ayah pasti pusing dan mabok berada dekatnya
Tapi pasti Ayah bahagia, karena Ayah selalu dan selalu begitu.
Cinta pada keluarga tak terbandingi

Ah Ayah, aku rindu pisan..
Entah harus dilampiaskan ke mana dan bagaimana.
Kadang sungguh membuat frustrasi, ingin menjungkirkan dunia, ingin menjerit, ingin menendang apa pun yang ada di sekitar, apapun itu..

Ayah,
Seperti biasa aku menulis ini dalam linangan air mata
Tak terbendung, tak terhenti
Bahkan pagi hari kemarin saat duduk di busway, melihat pria tua sepantaran dirimu,
Air mataku langsung meledak
Menghempas dahsyat, dan tak bisa kupeduli lagi pandangan orang

Ayah,
Lagi, kau tahu betapa cinta, rindu, dan sayang kami pada dirimu
Tidak usah berharap muluk pada waktu yang kami harap berputar kembali,
Karena dia makhluk kejam tanpa rasa, dan karena semua sesal tiada guna sekarang

Yang terpenting adalah hati,
Yang terus terkoneksi tanpa henti denganmu
Dengan bayang dirimu, memori akan engkau, bau tubuhmu, senyummu, hidung mancungmu, gantengmu, semuanya..
Yang penting adalah mimpi yang sesekali datang membawamu, menghadirkanmu
Membuat kami melepas rindu sekaligus membuat pedih saat terbangun, berharap tak bangun lagi

Selamat ulang tahun Ayah
Kecup cium, peluk dekap seerat mungkin
Belai mesra dan tatap lembut kami untuk Ayah
Dari istri, anak-anak, cucu, dan calon cucu

Kami sayang Ayah..

Jakarta, 10 May 2015

Advertisements

Tom-Downer-Bass-Guitar-Ukulele-5-string-Banjo-Mandolin-Lessons_141764_image

Suatu saat saya datang ke tempat penjahit langganan keluarga, bersama cici, para ponakan, dan mama.

Karena saya ga bikin baju, sementara 4 orang lainnya berniat bikin baju yang notabene dimulai dari tahap 0, maka bengong totallah saya. Ngomong-ngomong, karena si penjahit sedang ada customer lain, maka kami sekeluarga diarahkan dulu ke ponakan perempuannya yang katanya designer juga.

Setelah berkutat dengan game dan segala social media di HP dengan signal pas-pasan, akhirnya mata saya mulai jelalatan di tengah diskusi hangat keluarga saya dengan ponakan si penjahit yang sepertinya umurnya lebih muda lebih saya. Dan saya tahu jelas dari gesture keluarga saya bahwa mereka ga terlalu nyaman dengan saran-saran berbau agak sok tahu dari si ponakan penjahit terkait design baju pesta yang keluarga saya mau buat. Ehm, kasarnya usianya yang muda sepertinya belum terlalu memungkinkan dia dengan proper untuk bicara dengan nada (sok) pintar dan menggurui. Di satu sisi saya ceritanya berusaha memaklumi; namanya abege tentu saja mau dapat pengakuan akan kapabilitasnya sebagai designer dan akibatnya Ybs. jadi bersikap over ke client menurut saya.

Sambil terngantuk-ngantuk saya nangkep sayup-sayup seruan-seruan di ponakan designer yang penuh semangat 45, “Nah, benar saya bilang kan? Kalo’ putih warnanya jadi ga bagus, backdrop lamp-nya nanti nimpa. Bener kan? Ga bagus, saya udah bilang. Coba, nanti orang mau foto cici, cici jadi putih semua gitu, hayo, menurut cici gimana? Bener ga’ kata-kata saya?”

Ih seru loh..

Gak lama, mata saya nangkap bahwa di dinding belakang dia ada gitar nganggur. Saya kan udah taunan ya ga main gitar. Daripada bengong akhirnya saya bilang aja ke dia, “Eh, sorry interupt, boleh pinjem gitarnya ga yang di belakang itu?”

Si ponakan nengok, terus balik natap saya dengan mata bulatnya, kemudian bilang dengan nada meminta maaf, “Aduh sorry banget ya, gitarnya bukan punya saya..”

Saya agak bingung sih, kalo’ gitu punya siapa? Dan saya pikir sebenernya kalo’ pun saya mainin gitarnya, ga bakal rusak atau menurunkan performance si gitar sih. Tapi ya udah, saya kan ceritanya berusaha baik hati dan sabar, mengerti perasaan orang lain dan menempatkan diri di posisi orang lain yang sama sekali tidak saya mengerti.

Jadi saya cuma bilang, “Oh ya udah gpp..” walaupun rasanya malu banget ditolak begitu bwahahaha.. Udah gitu cici saya liatin saya dari jauh dengan mata memicing dan dengan nada ga seneng seolah bilang, “Ngapain sih lo bikin malu minjem-minjem gitar orang, kaga kepantesan..” dan sukses bikin saya jadi super bete.

Si ponakan kayaknya ngeliat muka saya yang berubah kali ya dan ngerasa ga enak. Padahal saya bukan marah ke dia loh, tapi lebih sebel sama cici saya.

Terus si ponakan bilang, “Aduh sorry banget ya, soalnya itu bukan gitar saya. Kan kalo’ bukan milik saya, saya ga berani ya. Nanti kalo’ tau-tau yang punya dateng kan saya ga enak ya.. Kalo’ saya yang punya, oh pasti saya akan pinjemin, ga mungkin saya ga pinjemin. Cuma kan ini bukan saya punya, saya ga berani..”

Dalam hati : iya, iya, daritadi juga lo udah ngomong gitu. Ini kok diulang-ulang mulu semua kalimatnya, mirip-mirip nyaris sama persis lagi. Ga efektif banget kalimatnya. Ntar gw privatin Bahasa Indonesia, baru tau rasa lo.

Saya ngangguk aja sambil senyum manis, padahal masih ngelirik cici saya dengan tajam penuh kekesalan.

Eh si ponakan kepo lagi, bukannya kasih saya diem tenang, langsung nyerocos lagi, “Pasti suka nyanyi ya.. Wah pasti juga jago nih main gitarnya.. Kalo’ nggak, nggak mungkin bisa tau-tau mau minjem gitar..”

Saya padahal lagi pingin menyendiri dan berkubang dalam kebetean sendiri, denger dia masih ngoceh-ngoceh ga karuan gitu, terpaksa dong harus ngeladenin juga. Kan ceritanya anak baik hati dan tidak sombong, cuma demen ngambek aja. Akhirnya cuma bisa senyum lemah aja sih dan bilang, “Nggak kok, cuma iseng aja, cuma bisa main dikit-dikit..” -> padahal sih jago banget.

“Ooooh.. eh kalo’ gitu nonton The Voice aja mau ga? Kalo’ suka main musik, pasti dijamin demen sama The Voice. Kan bagus banget tuh.. Aku stel-in aja ya? Bagus loh, bisa terkagum-kagum deh. Pasti demen..”

“Ngggg, ga usah, gpp.. lagi ga pingin nonton..”

“Ih gpp, aku stel-in aja, pasti kamu suka deh..”

Dalam ati, saya juga tau kali The Voice. Cuma kan lagi ga pengen nonton.

“Nggak usah deh..”

“Oooh kalo’ gitu apa main Ukulele aja? Aku kalo’ gitar ga bisa bantuin pinjemin. Tapi kalo’ Ukulele, aku kayaknya ada. Nanti aku cariin nih abis ini..”

“Errrr ga usah..”

“Eh gpp, seru kok! Pasti kamu demen..”

“Ga usah, saya ga bisa main Ukulele..”

“Gpp, cobain dulu aja..”

*hening* udah gatau mau bales apa. Duh dek, dek, aku ngerti kamu ngerasa bersalah karena ga bisa minjemin gitar itu, but I’m totally fine with that. Beneran ga usah dan ga perlu nyodorin The Voice, apalagi Ukulele. Alat musiknya kayak gimana aja saya kaga tau, sumprit! Udah sana fokus ngurusin design nci’ dan nyokap gw! Grr!

Abis itu, saya udah gatau mau ngomong apa, jadi sebelum dia beranjak ngambil Ukulele-nya, saya pamit ke WC, abis itu langsung BBM pacar (waktu itu) minta jemput.

Ta-Daaaa, sekian intermezzo hari ini bersama dengan Ponakan Super Kepo bin Ga Ketulungan.. *semoga ga pernah bersua lagi.

NB : Habis itu si penjahit selesai dengan customernya, terus ketemuin cici dan mama saya. Dan… semua design yang tadi udah dibuat dan ditawarkan sama si ponakan, langsung ditolak cici dan mama saya, dan mereka minta si penjahit untuk design-in ulang lagi SEMUA gaun yang mereka bikin. Uhuk! Hei ponakan, main Ukulele saja sana!

 

iStock_000001171305checklist

It’s extremely hard di jaman sekarang untuk nyari sesuatu yang beyond standard. Nyari yang standard aja susah, apalagi yang melebihi rata-rata/average. Nyari mediocre ga gampang, apalagi top performer. Nyari service excellence juga udah langka sekarang. Jangankan service excellence, standard service aja setengah mati.

Gara-gara ngurusin kawinan, saya semakin pesimis dengan kualitas standard di industri kita, apalagi di industri yang main line nya bukan service. Yang industry type-nya service aja belum tentu bisa provide quality of service yang diharapkan, apalagi yang jualannya bukan service. Jangan diharapkan deh. Makanya sekarang kalo’ ketemu orang dengan kualitas service yang excellent, kita jadi lebih menghargai dan ‘rela’ untuk kasih award lebih.

Contoh paling simple sih pengalaman ketemu para marketing atau waiter di restoran. Sayanya aja yang sial atau apa ya, kebetulan selalu ketemu sama marketing/ waiter yang ga bisa diandalkan banget.

Marketing : seperti cerita saya di posting kawinan sebelumnya, hampir semua marketing yang saya ketemu dan deal mulai dari hotel, foto, dll. ga ada satu pun yang punya inisiatif, padahal buat saya ini adalah salah satu key competency yang harus dimiliki oleh seorang Sales. We don’t need someone yang jago ngomong dan mulutnya manis. Kami butuh orang yang punya inisatif dan bersikap proaktif. Tanya feedback, tanya saran, kasih ide/usulan, dan lain-lain. Bukan orang yang ga pernah update progress dan harus selalu ditanya dan dikejarin. Ga ada sesuatu yang lebih yang ditawarkan yang bisa jadi nilai plus dari brand-nya, padahal dia sebagai front liner punya banyak kesempatan untuk itu.

Waiter/waitress : ga jauh beda, susah banget ketemu waiter/ waitress yang ngerti makanan yang mereka jual. Bukan cuma sekedar pengetahuan product, cara melayani pengunjung pun cenderung ga punya etiket. No eye contact, menu makanan dilempar begitu saja, atau jawaban standard “Gak Tau” setiap kali kami nanya menu makanan yang ada.  Cara membersihkan meja yang bener pun kadang susah ditemui. Either meja masih berbau lap kotor, atau sisa makanan dan tissue masih tersebar di meja dan lantai, membuat napsu makan sontak terjun bebas ke dasar.

Atau cobalah pergi ke salon, dimana orang menggunting rambut kita sambil cekikikan dengan teman di sampingnya, bahkan berteriak-teriak di telinga kita. Atau pemijat di spa yang bersendawa di depan wajah kita tanpa rasa menyesal. Atau orang-orang di rumah sakit, suster dan dokter, berapa banyak yang punya (ga usah jauh-jauh) standard pelayanan yang baik, bahkan excellent?

Dokter jaman sekarang saking sudah terbiasa dengan ratusan bahkan ribuan pasien, menjelaskan segala sesuatu seperti sudah di luar otak. Penjelasan lancar cepat tanpa titik koma, sementara kita pasien awam kebingungan.

Atau lupakah kita saat ke Bali, di toko atau restoran, saat mereka mengetahui bahwa kita hanyalah orang lokal? Service dan treatment pun berubah.

Entah berapa banyak kita dilempar dan dipingpong sana-sini oleh pihak yang tidak (dan menolak) bertanggung-jawab, dengan dalih “ini bukan area saya”, dan entah berapa banyak ucapan terima kasih atau maaf tulus yang lupa terlontar, yang sebenarnya cukup mampu dan ampuh mengobati semua kekecewaan akan pelayanan yang tidak sesuai standard kita?

Makanya kalo’ sekarang ketemu marketing atau waiter/waitress yang cukup impresif, ga segan-segan rasanya ngasih tips lebih atau compliment tulus. Hari bisa beneran jadi ‘bright’ pas ketemu petugas optik kacamata yang technical skillnya luar biasa dan membuka wawasan kita, belum lagi saran-saran tulus yang dia kemukakan. Padahal mungkin itu hal standard yang mestinya semua officer optical punyai. Tapi again memang di jaman sekarang, sesuatu yang standard saja bahkan sudah langka dan bikin kita jadi bersyukur luar biasa pas menemuinya.

Mungkin saya orang yang ‘gila’ dilayani, meskipun pribadi ga pernah merasa seperti itu. Mungkin ini karena saya pun bergelut di bidang kerja yang menawarkan service ke seluruh karyawan, yakni HR. Jadi saya terbiasa dengan prinsip service excellence. Bukan berarti saya expert dalam hal ini, tapi saya terbiasa dituntut oleh lingkungan untuk punya service bagus, baik dalam sisi waktu, kecepatan, maupun kualitas. Jadi saya terbiasa menerapkan standard yang sama untuk orang lain, terutama orang service.

Di luar service, saya bicara soal absensi karyawan. Di tempat saya kerja sebelumnya, karyawan yang ga pernah datang telat akan dapet award berupa duit. Yang akhirnya cukup berhasil memotivasi karyawan untuk ga dateng telat sih. Padahal, sebenernya kalo’ dipikir-pikir, dateng on time dan ga telat itu kan suatu standard, mandatory dan keharusan seorang karyawan ya, iya nggak sih?

Tapi karena rendahnya kualitas absen karyawan, akhirnya standard itu dijadikan sesuatu achievement dan orang yang bisa mencapai standard itu dianggap sudah memberikan effort lebih sehingga akhirnya dianggap sebagai suatu pencapaian. Padahal tanpa reward apapun, datang on time ke kantor mestinya merupakan kewajiban karyawan.

Aneh kan standard yang berlaku sekarang ini? Bukan cuma aneh, bahkan cenderung kontradiktif.

Ngomong-ngomong mengenai telat tadi, again bukan berarti saya expert mentang-mentang saya HR. Saya sendiri juga hobby banget dateng telat, walaupun otak dan hati tau itu salah.

Para petugas WC  di mall yang mestinya kita hargai karena sudah membersihkan WC, dibuat sebaliknya oleh management mall atau siapapun dalang sesat di balik semua ini. Mereka dibuat dan diinstruksikan untuk menunduk-nunduk penuh hormat, tidak lupa mengucapkan terima kasih pada kita, saat kita masuk dan keluar WC. Entah apa tujuannya. Saya sih pribadi jadi risih karena merasa tak berhak menerima pembungkukan penuh hormat dan kesopanan itu.

Ini hanya opini pribadi. Menurut saya memang standard di dunia ini sudah gila dan terbalik semua. Dunia sudah jungkir-balik dan entah kapan semua ini bisa kembali ke poros yang semua, ke tempat setiap hal seharusnya berada dengan selayaknya dan sepantasnya, dan kita sebagai customer tidak usah lagi bersusah-payah me-manage ekspektasi dan menurunkan standard segala sesuatu ke average level.

 


Fanny Wiriaatmadja

Follow Fanny Wiriaatmadja on WordPress.com

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 1,713 other followers

Memories in Picture - IG @fannywa8

Yes, another tempat enak di bilangan Selatan lagi. This time the famous Dough Darlings came up with their (literally) kitchen . Quite surprised of their dishes taste quality on 2nd opening day. Tried Donut Burger Chicken, Nasi Kecombrang and Crispy Chicken, their Hash Brown and of course their signature donuts and all is super good 😍 . Improvement need on their time of serving (acceptable lah ya since baru 2 hari buka). They have also done serving all the food to our table but beverages was still not ready at all that time and we had to remind them . Their internal communication is also one thing. They have blasted everywhere on their social media channel of 10% discount but their waiter/cashier didn't know it . Overall will be back for sure for their food ❤ enak pisan! @kitchenbydoughdarlings . #kitchen #doughdarling #food #restaurant
Medan - best food besides Pontianak, Bali and Bandung ❤❤❤ . What we ate : . * Ondo - Babi Batak Korea. Kudu, harus, wajib. Ga sah kalo ke Medan ga ke sini * Asan Babi Grill - sama harus dan wajibnya. Gila judulnya enak banget * Chasiu Asan (or bisa juga saingannya, Afoek 88) - menurut gw biasa aja sih. Tapi emang chasiunya garing renyah parah * Soto Sinar Pagi - selalu enak sih ya menurut gw. Mantap! Prefer ini ketimbang Soto Kesawan * RM Pondok Gurih - gokil sop kepala ikannya. Yang lain I have no comment karena memang ga terlalu doyan Padang * Kwetiau Ateng - biasa aja sih menurut gw. Kami juga cobain kwetiau sejenis, PekCha dan lebih biasa lagi. So far kwetiau paling enak sih menurut gw di Penang ya (lupa namanya. Kayaknya Kwetiau Nyonya) * Mie Pangsit Akhun - lumayan enak and super murah * Bakmi TiongSim - nothing special sih ya. Malah malam itu kurang enak. Enakan Jakarta punya * Bakmi HockSeng - juga biasa aja si. Mahal doang 😘 di Jakarta juga ada * Bihun Bebek Kumango - Mantab!! Tapi kurang asin dikit * Bakpao Huang Bao di Kompleks Cemara - wajib kudu beli. Enak!!! Favorite : Obak Komplit. * Bacang Cemara (bacang mini). Selalu enak tapi ud mulai agak bosen nih * Yang lain2 ga usah disebut spesifik ya, ga terlalu spesial - Lontong Kak Lin, TipTop, Mie Balap Wahidin, Macehat, Es Campur Amo, Kopitiam Kok Tong, Ucok Durian . Sekian makanannnya. Banyak juga yang belum kesampean, misal Nasi Simangunsong. Kalo Jala-Jala or Nelayan emang ga mau cobain lagi biarpun rasanya lumayan karena saya and cici pernah gatel-gatel abis makan di situ. Kapok . Kalo objek wisata kami cuma ke Gereja Anna Maria Velangkani yang bentuknya cantik sekali, kemudian ke Rumah Tjong A Fie. . Nginepnya di Arya Duta Hotel. Tipikal hotel 'konservatif' ya. Designnya ga modern tapi lumayanlah. Lokasi juga strategis. Hotel lain yang boleh dicoba kalo ke Medan : Adimulia, Grand Aston City Hall, Cambridge and of course JW Marriott . Sekian dan terima kasih . #medan #culinary #food
#wheninjohor sempet stay 2 nights at this hotel-apartment. Not too bad sih kalau kamu butuh masak, nyuci, dll. Designnya modern, kamarnya simple. Pas masuk kamar agak sedikit bau apek sih tapi the rest is OK. No bathtub . Lokasi deket banget dari Hello Kitty Town. Jalan kaki maybe around 5 minutes. Ada shuttle juga sehari 2x ke Legoland dan Hello Kitty Town dan sebaliknya. Karena dia di kompleks gede gitu, bakal susah cari makan di sekeliling. . Facility jangan expect banyak. Ada outdoor gym, library buat anak-anak and adult (nyaman banget), and no kids club . Breakfast gabung di apartment sebelah (Fraser) dan rame banget kayak pasar. Makanan so-so. . Overall boljug tapi ga bakal balik 😉 . #pinetreemarinaresort #johor #hotel #hotelreview
Aimee and Angelina the Ballerina . #aimee #aimeelynn #hellokittytown
Hua Mui - yang swear biasa banget 😆 . #huamui #johor #hainanesechickenchop #lunch
❤❤ . #aimee #aimeelynn #lego #legoland
Hello again and again, Kitty! This time I bring one lil' girl to meet you ❤ . #hellokitty #aimee #hellokittytown
Tjong A Fie tour always reminds me of this . As for man, his days are as grass: as a flower of the field, so he flourisheth. For the wind passeth over it, and it is gone; and the place thereof shall know it no more. But the mercy of the Lord is from everlasting to everlasting upon them that fear him, and his righteousness unto children's children . To remind myself - Power and pride are not everything 🙂 do not let it take control of your life. Humility is a never ending lesson of life. Be friend with it . #tjongafie #tjongafiemansion #medan #psalm #family
❤ . #medan #family #annavelangkani #church
Let's enjoy these 2 weeks, shall we? 🥰 . #aimee #aimeelynn #holiday
Zen time 🙏 . #royaltulip #gununggeulis #bogor #staycation #hotel
Definitely the absolute winner over the hotel competition in Bogor/Puncak area. Here I'm talking about ambience, service, and interior. Facility they might not be the best, but still overall super love.. Bali is here.. . #pullman #pullmanvimalahills #hotel #staycation
My everything-partner 🥰 . #gendutgoal #couplegendutgoal #bavarianhouse #lunch #fanfanhanhan
August bday 🎂 . #family #bigfamily #bday #pondokkemangi
Don't understand why you always say I'm a caring person. It's obviously an overstatement compared to YOUR caring level. Look what you've done! It's literally more than total of the presents I've received during my 35 times birthday in my life 🤣🤣 and look how personalized, customized and thoughtful all of it. I felt so loved but on the other side so sad as I felt I didn't deserve to be treated this nice. Thanks for all your kindness. I love you gopeceng ❤ . #alfalaval #farewell #colleagues #gift
See you when I see you.. Best wishes for all of you, my kesayangan always ❤❤❤❤ . #farewell #alfalaval #iloveyousapegoceng #colleagues
Off we go! . #yogyakarta #jogja #merapi #merapilavatour #alfalaval #alfalavalouting #companyouting
Hello again, Hottie 🥰 . #borobudur #yogyakarta #alfalaval #alfalavalouting #company #borobudurtemple
What we did today to celebrate Independence Day and yes sorry we know that what we did doesn't justify any nationalism spirit whatsoever . * Potluck as usual and afternoon donut stealing with doubtful reason by @devina_reny * Taking thousand of pictures and videos everwhere in office premises and try to make every lil' corner instagramable, utilizing @ottotanton as a freelance photographer/choreographer * A bit sexual harassment by posing inappropriately in front of @adrian.tanjung whose eyes instantly popped out and fingers shaking on top of the shutter, resulting a failed picture * Ruin HR room and contaminate the holy aura inside by impolite 'raising leg' pose by @shellasoo * A total boobs-show-off pose . . Yeah we're really that fun! . #independenceday #alfalaval #colleagues #potluck
Alfa Laval Virtual World ☻ . #sandboxvr #love #lotte #alfalaval #event

Blog Stats

  • 556,717 hits

FeedJit

Archives

Categories

Protected by Copyscape DMCA Takedown Notice Infringement Search Tool

May 2015
M T W T F S S
« Apr   Jul »
 123
45678910
11121314151617
18192021222324
25262728293031
Advertisements
Dream Bender

mari kendalikan mimpi

catatan acturindra

sekelumit cerita penolak lupa

JvTino

semua yang ada di alam ini bersuara, hanya cara mendengarnya saja yang berbeda-beda

Rini bee

Ini adalah kisah perjalanan saya. Kisah yang mungkin juga tentang kamu, dia ataupun mereka. Kisah yang terekam di hati saya. Sebuah karya sederhana untuk cinta yang luar biasa. Sebuah perjalanan hati.. :)

hati dalam tinta

halo, dengarkah kamu saat hatimu bicara?

Agus Noor_files

Dunia Para Penyihir Bahasa

kata dan rasa

hanya kata-kata biasa dari segala rasa yang tak biasa

Iit Sibarani | Akar Pikiran

Akar Pikiran Besar Mengawali dan Mengawal Evolusi Besar

cerita daeng harry

cerita fiksi, film, destinasi dan lainnya

Dunia Serba Entah

Tempatku meracau tak jelas

Astrid Tumewu

i am simply Grateful

Mandewi

a home

FIKSI LOTUS

Kumpulan Sastra Klasik Dunia

Meliya Indri's Notes

ruang untuk hobi menulisnya

anhardanaputra

kepala adalah kelana dan hati titik henti

catatanherma

Apa yang kurasa, kupikirkan...tertuang di sini...

Rido Arbain's Personal Blog

Introducing the Monster Inside My Mind

Sindy is My Name

Introducing the Monster Inside My Mind

MIZARI'S MIND PALACE

..silent words of a silent learner..

Nins' Travelog

Notes & Photographs from my travels

Gadis Naga Kecil

Aku tidak pandai meramu kata. Tapi aku pemintal rindu yang handal.

lalatdunia's Blog

sailing..exploring..learning..

GADO GADO KATA

Catatan Harian Tak Penting

Catatan Kaki

Kisah ke mana kaki ini melangkah...

Luapan Imajinasi Seorang Mayya

Mari mulai bercerita...

hedia rizki

Pemintal rindu yang handal pemendam rasa yang payah

Catatannya Sulung

Tiap Kita Punya Rahasia

chocoStorm

The Dark Side of Me

copysual

iwan - Indah - Ikyu

Rindrianie's Blog

Just being me

Nona Senja

hanya sebuah catatan tentang aku, kamu, dan rasa yang tak tersampaikan

He said, I said

Introducing the Monster Inside My Mind

Doodles & Scribles

Introducing the Monster Inside My Mind

All things Europe

Introducing the Monster Inside My Mind

The Laughing Phoenix

Life through broken 3D glasses. Mostly harmless.

miund.com

Introducing the Monster Inside My Mind

Dee Idea

Introducing the Monster Inside My Mind

DATABASE FILM

Introducing the Monster Inside My Mind

www.vabyo.com

Introducing the Monster Inside My Mind

amrazing007 tumblr post

Introducing the Monster Inside My Mind

The Naked Traveler

Journey Redefined

~13~

Introducing the Monster Inside My Mind

%d bloggers like this: