Fanny Wiriaatmadja

December Trip With The Kids

Posted on: February 3, 2015

Kalau tahun-tahun sebelumnya Bali, Hong Kong, dan Malang jadi tujuan liburan kami sekeluarga, Desember tahun ini giliran Singapore yang kebagian jatah terhormat ini. Halah!

Dari bulan Maret-April kami udah plan semuanya, mulai dari tiket, hotel, objek wisata, dll., walaupun yang namanya nyatuin 12 orang sekaligus dengan berbagai keinginan yang berbeda tentu saja ga gampang. Pemilihan hotel aja bisa bikin saling bete-betean di ujungnya. Belum lagi pemilihan waktu, pesawat, penyesuaian dengan jatah cuti bagi kami yang kerja, dll. Seru campur bikin mules deh!

Tiap bulan kami juga udah pusing ngadepin serangan bertubi-tubi Libby dan Jamie, dua anak cici saya, yang sangat konsisten bertanya dengan nada buas, “Masih berapa hari lagi sampai kita liburan ke Singapore, hah? Masih berapa lama lagi??”

Saya juga plan untuk ketemuan sama sesama Recruiter yang base yang di Singapore, plus satu headhunter yang saya kenal baik di Singapore. Udah janjian, tapi at the end ga ketemu waktu yang pas buat ketemuan.

Anyway singkat cerita, mendekati 20-an Desember, saya dan cici kedua serta dua anaknya pun berangkat duluan ke Singapore. Kenapa kami duluan, sebabnya adalah karena kami mau control ke dokter dulu. Saya ke dokter mata, cici ke dokter reumatik. Awalnya kami sudah book lewat Medilink untuk didaftarkan di RS apa aja di Singapore, selama tanggalnya adalah tanggal xx Desember dan kami berdua bisa control dalam satu hari yang sama. Back and forth beberapa kali, akhirnya cuma RS Tan Tok Seng yang bisa mengakomodir jam konsultasi di waktu yang berdekatan, dalam satu hari yang sama, biarpun kayaknya rada ga meyakinkan gitu kalo’ di Tan Tok Seng (sombong).

Menjelang akhir tahu-tahu cici saya dapat rekomendasi dari satu dokter di Singapore yang kebetulan kami kenal dan sedang ada di Jakarta, untuk coba berobat di klinik di Lucky Plaza. Bukan klinik sih sebenernya, tapi semacam medical center. Ya sudah akhirnya Tan Tok Seng pun kami batalkan dan akhirnya jadi berobat di medical center di Lucky Plaza itu. Reservasinya pun dilakukan oleh si dokter Singapore tadi. Maaf banget ya Medilink yang udah susah-susah ngecekkin RS-RS di Singapore demi kami, tapi at the end di menit-menit terakhir dengan enaknya kami batalin. Salahkan cici saya! Salibkan dia!

Balik ke keberangkatan, seperti biasa kami naik Lion karena ada sepupu yang kerja di Lion dan bisa bantu untuk tiket lebih murah. Makasih Caun untuk semua bantuannya yang tak terhingga, kesabarannya ngadepin kami yang suka plin-plan ganti-ganti tanggal, waktu, sampe’ suka batalin tiket dan tau-tau jadiin lagi. Ga bakal heran kalo’ Caun bisa botak sempurna, ngadepin kami.

Pagi itu, Kamis, alarm HP saya mati total, entah kenapa, dan saya telat bangun 1 jam. Langsung terbirit-birit bangun dengan panik, nyaris mau nangis karena kudu nongkrongin pup dan pup-nya kurang ajar ga mau keluar-keluar. Plus baru inget bahwa saya lupa pesen taxi pula kemarin. Akhirnya setelah mandi dan beres-beres, langsung lari ke depan rumah panggil taxi, nyaris nyeker doang, ga pake’ sepatu, suruh sang supir masuk ke gang rumah, dan baru deh koper dimasukkin. Udah usaha dandan cantik-cantik langsung lepek kayak upil, keringetan.

Untung banget ga telat biarpun mendekati bandara ternyata jalanan lumayan macet. Maklum musim liburan. Banyak orang kaya demen ke airport.

Pas saya nyampe, udah kedengeran announcement berkali-kali untuk penumpang Lion ke Singapore masuk segera ke gate keberangkatan. Iyah iyah, sabar pisan, kawan..

Ah, intinya syukurlah masih keburu. Cici saya dan dua anaknya udah nyampe daritadi, asyik minum jus bikinan sendiri.

Lion berangkat tanpa delay pagi itu. Perjalanan pun lancar jaya amat sangat. Saya duduk di samping dua orang India tanpa bau berarti.

Nyampe Singapore, kami dijemput keponakannya suami cici saya yang tinggal di Johor. Setelah agak berselisih jalan di airport, akhirnya kami berhasil saling menemukan. Langsung semua koper kami titip ke Yen Yen, keponakan suami cici saya itu, termasuk Libby dan Jamie. Mereka semua plus koper bakal langsung balik ke Johor, karena kami memang akan nginep di sana beberapa malam. Saya sendiri dan cici langsung naik MRT ke Orchard karena memang janjian konsultasi dokter hari ini.

Untungnya tadi di pesawat saya sempet makan nasi goreng yang nyokap bekalin, jadi siang akhirnya kami ga usah lunch dulu.

Nyampe di Orchard, kami jalan ke Lucky Plaza, ke medical center di lantai atas-atas. Ada banyak klinik di situ, mulai dari klinik rheumatic, klinik kulit, dll. Waktu kami sampe’ jam 1-an, semua pintu masih kekunci. Sepertinya mereka masih makan siang semua. Setelah nunggu beberapa saat, baru semua pintu dibuka. Masuk deh kami.

Di Lucky Plaza ini, yang akan control duluan adalah cici saya, terkait dengan penyakit rheumatiknya. Kami juga bakalan dapat satu penerjemah buat ngedampingin selama konsultasi. Nah si penerjemah ini belum dateng. Akhirnya kami jadi nungguin dia sampe’ hampir setengah jam. Setelah dia dateng, baru kami masuk ke ruangan dokter.

20141218143037 20141218143054

Karena dokternya lumayan komunikatif, akhirnya sesi control yang mestinya dijadwalin 20 menitan, jadi molor ke 1 jam. Kena biaya tambahan deh. Tadinya ga gitu ngeh bahwa kalo’ control lebih dari 20 menit, bakal kena extra charge tiap 10 menitnya, karena sebelum-sebelumnya ke dokter Singapore kayaknya ga ada extra charge gitu. Belakangan pas liat bill baru terkaget-kaget karena biayanya jadi SGD 500. Cuma buat sekali control aja. Cici langsung lemes banget, apalagi dokter nganjurin untuk ulang test check up karena dia ga percaya sama hasil lab dari Indonesia (yang cici bawa) dan control lagi besok-besoknya. Ga kebayang bakal jadi berapa biaya totalnya nanti.

Ya sudah setelah lemes-lemes soal biaya gara-gara keseruan konsultasi ama dokter (dan dokternya pun ga bisa kasih solusi atau diagnose apapun karena nganggap semua test check-up di Indonesia tadi ga valid), kami pindah ke Paragon, di sampingnya Lucky Plaza. Kali ini giliran saya yang bakal check-up dokter mata. Aini si penerjemah masih setia mendampingi.

Sampe’ sana, sepertinya ada miskomunikasi atau sejenisnya, yang pasti dokternya sedang operasi dan setelah itu bakal ada janji dengan pasien lain. Saya udah bilang, kami bakalan nunggu aja, tapi katanya tetep ga memungkinkan untuk ketemu hari itu, jadi mereka suggest untuk di-reschedule. Setelah mikir-mikir tentang jadwal jalan-jalan di Singapore sampe’ minggu depan, akhirnya kami sepakat untuk reschedule ke hari Rabu pagi minggu depan, sebelum kami balik ke Jakarta. Ah, berkurang deh jadwal jalan-jalanku!

Selesai ke dokter dan bye-bye-an sama Aini (sempet ragu untuk ngasih tips/nggak ke Aini, tapi akhirnya kami ga kasih, entah dengan alasan apa. Bisa pelit, bisa ngerasa ga proper, bisa karena kami buru-buru, bisa karena semuanya), kami muter sebentar di Paragon dan jalan-jalan Orchard bentar, kemudian jalan balik ke MRT. Sempet tergiur beli kebab tapi batal karena harganya SGD 11, terus akhirnya mampir beli roti yang lebih acceptable harganya untuk nangsel plus liat-liat baju, sebelum kemudian berangkat ke Bukit Batok MRT Station, karena kami akan ketemuan lagi sama keponakannya suami cici saya, Wei Wei (cicinya Yen Yen yang tadi jemput anak-anak di bandara).

20141218151531

Bukit Batok adalah tempat Wei Wei kerja, juga berdekatan dengan kantor suaminya. Jadi setelah ketemuan di MRT, kami makan dulu di food court dekat situ sambil menunggu suaminya. Keliling-keliling, seperti biasa pilihan jatuh ke makanan andalan : bakmi.

20141218174419

 20141218172211

20141218172202

Setelahnya kami sempet jalan-jalan plus beli yoghurt macam Sour Sally yang porsinya gede banget dan rasanya ga gitu enak (udah gitu ga abis, taruh di mobil, dan lupa dibawa turun sampe’ besok pagi, aaaaakkkkkhhh). Untung dibayarin sama Wei-Wei yang baik hati dan tidak sombong.

20141218182050

Setelah suaminya dateng, kami naik mobil dari situ nyebrang ke Johor, karena seperti yang sudah disebut, kami akan nginep di rumah cicinya suami cici saya (ribet yah haha.. intinya : kakak ipar cici saya). Dalam perjalanan kami juga harus jemput Li Wen, adiknya Wei Wei dan Yen Yen, yang juga kerja di Singapore. Baru deh habis itu kami pulang ke Johor.

Perjalanan hampir 2,5 jam dan menurut mereka itu normal banget. Macetnya luar biasa, dan inilah makanan sehari-hari Wei Wei, suaminya, dan Li Wen yang kerja di Singapore. Everyday bolak-balik Johor-Singapore-Johor. Ga kebayang.. Seinget saya waktu beberapa tahun lalu saya ke Johor dari Singapore dengan bus, macetnya masih normal banget. Sekarang kok jadi super parah, sampe’ mati gaya banget di dalam mobil. Mungkin karena ini jamnya after office hour kali ya, sehingga macetnya pun jahanam banget (padahal itu kami berangkat dari Singapore-nya jam 8 malem loh, tapi tetep aja macet). Rasanya Sudirman-Thamrin jadi nice guy banget dibanding jalanan imigrasi Singapore-Johor ini.

Sampe di rumah Ci Aying (diulang : cicinya suami cici saya alias kakak iparnya cici saya), kami pun beres-beres. Koper udah di sana semua karena tadi siang udah dibawa sama Yen Yen. Dan baru tahu juga bahwa perjalanan Yen Yen tadi siang, dari Singapore ke Johor, makan waktu 3 jam. Macet. Ga kebayang betapa tersiksanya dia, dengan dua bocah kecil (keponakan saya, Libby dan Jamie) yang mulutnya aktif tanpa henti, nyerocos sepanjang jalan.

Pas ditanya, Yen Yen cuma cengengesan sambil melirik dua ponakan saya “They,” kata Yen Yen, “non-stop talking for 3 hours..”

Kami cuma bisa tepuk jidat, bayangin penderitaan Yen Yen tadi siang.

Rumah Ci Aying ini modelnya agak tua, tapi luas banget, terdiri dari dua lantai. Jadi saya dan cici serta dua bocah kacrut tidur sama Ci Aying di kamarnya Ci Aying yang lumayan gede di lantai atas. Saya dan Ci Aying tidur di bawah, di sisi kiri dan kanan dari ranjang. Cici dan dua anaknya tidur di ranjang. Suaminya Ci Aying lagi di luar kota, dan kalaupun ada, bisa tidur di kamar lain.

20141219074105 20141219074047 20141219074122

Selain Ci Aying, suaminya, Yen Yen, Wei Wei dan suaminya, serta Li Wen, ada lagi Min Yang, anak Ci Aying yang lain, serta Emelda, anak Wei Wei yang baru umur 1 tahun dan super cute. Jadi Ci Aying emang punya 4 orang anak : Wei Wei, Yen Yen, Min Yang, sama Li Wen. Wei Wei ud married sama Daniel dan punya anak namanya Emelda. Haha infonya penting ga sih?? Rame deh pokoknya rumahnya!

Hari kedua, saya bangun dengan badan agak ga enak karena kurang tidur dan sepertinya kecapean dari kemarin narik-narik koper sepanjang airport Singapore waktu cari-carian ama Yen Yen. Bahu sakit semua. Bayangin aja saya narik koper cici saya yang isinya lengkap, ada blender, buah-buahan (pepaya, tomat, apel, dll) seberat 20-an kilo. Belum lagi koper saya sendiri. Masih ada lagi satu koper penuh yang isinya makanan dari Jakarta buat Ci Aying di Johor. Belum lagi kudu nuntun 2 anak kucrit yang energinya berlebih, ditambah keaktifan mulutnya. Wah, komplet capeknya. Malam sebelumnya di Jakarta juga saya ga bisa tidur dan pulang cukup malem (salah sendiri!). Jadi deh capeknya numpuk semua.

Intinya, pagi ini saya bangun dengan badan yang ga seger banget.

Setelahnya langsung mandi dan turun ke bawah, main-main dan ngobrol-ngobrol dikit sama anak-anaknya Ci Aying. Mereka ga terlalu bisa bahasa Indonesia. Fasihnya bahasa Mandarin dan Inggris, walaupun Inggrisnya pun ga sepenuhnya lancar banget. So komunikasi kami lebih pake Inggris campur Melayu.

Pagi itu saya ga breakfast, dan kami langsung lunch makan ba-kut-teh sekitar jam 11-an yang rasanya lumayan juga, bareng sama seluruh keluarga Ci Aying, kecuali yang masih pada kerja hari itu (hari itu masih Jum’at). Saya pribadi ga terlalu suka ba-kut-teh, tapi asli sayur asin di tempat itu enak banget. Babi merahnya juga OK. Kenyang banget.

20141219110028 20141219111006 20141219111021 20141219111130

Setelah makan, kami ke Hello Kitty Town di Johor. Saya, cici, dua bocah, Wei Wei, Ci Aying, dan Emelda. Wei Wei cuti hari Jumat itu.

Sampe’ Hello Kitty Town, biarpun saya udah pernah, tetep aja bawaannya pingin foto-foto tempatnya karena memang cute banget. Libby dan Jamie langsung heboh lari sana-sini. Kami mulai ngantre untuk bikin cookies, kalung, pin, foto pake’ kostum Hello Kitty dan teman-temannya, masuk ke rumah Hello Kitty, dll. Mainan anak-anak banget deh. Paling seru sih pas bikin cookies karena cookies kami semua berantakan banget. Cookies Jamie looked like alien bertangan seribu. My cookies lumayan cute dan tampangnya kayak’ ginger bread dikit somehow.

IMG_20141226_092453

Anyway sekilas soal Hello Kitty Town, jadi tempat indoor ini terdiri dari beberapa lantai. Lantai paling bawah adalah tempat beli tiket, Hello Kitty Café, dan tempat belanja. Lantai berikutnya pure Hello Kitty semua. Lantai di atasnya lagi adalah lantai untuk Big Club. Jadi ada Angelina the Ballerina, ada Bob The Builder, Pingu, dll. Lantai paling atasnya adalah lantai khusus Thomas. Untuk info lebih lengkap, bisa lihat di postingan saya dulu-dulu.

 IMG_20141226_092729 IMG_20141226_113239 IMG_20141226_141324 IMG_20141226_114643  IMG_20141227_100611 IMG_20141227_095754 IMG_20141227_095615 IMG_20141227_095226

Waktu kami masih sibuk di lantai Hello Kitty, Jamie udah ngambek karena pingin cepet-cepet ke lantai Thomas. Akhirnya kami mencar, cici dan Jamie ke lantai Thomas, sementara saya dan Libby serta Ci Aying dan Emelda di lantai Hello Kitty.

Di beberapa waktu tertentu juga bakal ada show-show seperti tari-tarian, ballet lesson, meet ‘n greet, dll. Bagus-bagus juga shownya. Masalahnya, badan saya beneran asli meriang sepanjang hari, jadi berasa teler banget.

Ga brasa, waktu cepet banget berlalu dan tau-tau udah sore aja. Suami Ci Aying dan Yen Yen udah jemput dan nunggu di luar, tapi kami masih sibuk belanja dulu di toko, diikuti dengan acara Libby nangis histeris karena ga dikasih beli mainan sama mamanya. Setelahnya kami makan di sebuah restoran chinese food yang makanannya unik-unik banget, dan abis itu pulang deh dengan badan rontok.

20141219190426

20141219190345

  20141219190531 20141219190356

Dalam perjalanan pulang, saya sempet beli Fillet O’ Fish di McD sana, karena setahu saya Fillet O’ Fish udah ga ada lagi di McD Jakarta. Nyum! Forget about diet deh beneran selama di sini.

Sampe rumah Ci Aying, setelah makan burger dan basa-basi dikit, saya langsung naik, beres-beres, dan tidur. Badan masih ga enak banget.

Malam ini, suami cici saya nyusul juga ke Johor. Dari Jakarta, dia ke Singapore dulu, terus dijemput sama suami Wei Wei di airport, sebelum kemudian balik bareng ke Johor.

 

Hari ketiga, pagi, kami cuma nyantai-nyantai doang. Tadinya mau ke salon atau ke mall sebentar, tapi timingnya ga pas. Apalagi pagi itu cici udah sibuk dengan ritual buat anak-anaknya. Ngejus, ngasih makan, dll.

Pagi itu Ci Aying ke pasar dan pulang bawa makanan banyak banget buat breakfast. Ampun deh, ada roti prata dengan kari yang enak banget, babi merah satu piring gede, kwetiau kayak kwetiau Penang gitu, bakso ikan, teh tarik, dll. Ini kami beneran dijamu habis-habisan di sini. Sampe’ kalap dan bingung mau focus ngabisin makanan yang mana duluan.

Setelah beres-beres, kami diantar ke Singapore untuk ketemuan sama mama, cici pertama, koko, adik saya dll. yang baru nyampe Singapore today. Saya bawa semua koper saya, sementara cici ninggal koper raksasanya di rumah Ci Aying dan cuma bawa koper kecil karena dalam beberapa hari kami akan balik lagi ke Johor. Rute kami emang agak aneh karena jadi terkesan ga efektif, bolak-balik Singapore-Johor-Singapore-Johor-Singapore. Banyak pertimbangan yang bikin rutenya akhirnya terfinalisasi seperti itu, dan sepertinya itu udah yang the best.

Setelah melewati perjalanan 2 jam lagi dari Johor, kami langsung di-drop Yen Yen ke V Lavender Hotel, tempat kami bakal stay selama di Singapore. Di situ, cici pertama dan yang lain-lain udah nyampe, langsung dari airport. Heboh deh ketemuannya, kayak udah 2 tahun ga ketemu.

Setelah check-in dan taruh barang (dan cici saya ngasih makan anak-anaknya dll.) yang rasanya berjam-jam lamanya, kami pun jalan naik taxi ke Suntec Mall, untuk masuk ke Alive Museum. Itu loh, museum semacam 3 dimensi yang fotonya unik-unik sehingga kalo’ kita foto di situ, hasilnya bakal seperti beneran. Nanti liat aja gambar-gambarnya di bawah.

Selain Alive Museum, ada juga Trick Eye Museum di Sentosa kalo’ ga salah yang konsepnya mirip-mirip, tapi waktu itu sepertinya lokasi kami lebih deket ke Suntec (Alive Museum).

Nah, karena kami ber-12 orang, akhirnya kami kudu naik 3 taxi, apalagi istri koko saya lagi hamil. Tapi dasar koko saya agak pelit, dia dan adik saya malah milih naik MRT. Pas di bawah hotel kami itu memang langsung MRT Station (memang sengaja pilih di situ supaya deket MRT walaupun kenyataannya kami lebih sering naik taxi daripada MRT).

Jadinya pas ketemuan di Suntec, kami jadi agak selisih jalan karena yang naik taxi turun di lobby, sementara yang naik MRT entah turunnya di mana. Setelah SMS-SMS-an, yang sangat nguras pulsa saya, jadilah kami langsung ketemuan di Alive Museumnya.

Nah sebelum ke sana, kami kudu beli dulu tiketnya. Beli tiketnya sama aja tempatnya kayak beli tiket u/ Duck Tour, Singapore Double Decker, dan tour-tour khas Singapore itu. Kalo’ saya ga salah inget, tempat loket tiketnya adalah di Suntec Tower 3. Tinggal cari counter Adidas, di sampingnya ada lorong menuju keluar, nah di luar tinggal belok kanan, udah bakal nampak loketnya. Kalo’ belum jelas bisa liat postingan saya sebelum-sebelumnya.

Dari Tower 3 setelah beli tiket, kami harus jalan agak jauh ke Tower 5, tempat Museum Alive berada. Setelah sampe’ sana, langsung ada antrian cukup panjang, yang bikin lumayan deseperate. Waktu itu udah sekitar jam 3-an lewat. Setelah ngantri setengah jaman, baru deh kami semua bisa masuk.

Seperti yang udah disebut, Museum Alive, seperti namanya, berisi banyak spot lucu-lucu yang membuat orang di dalamnya bisa berfoto seakan beneran. Tempatnya cukup gede, berbentuk agak labirin, dan tentu saja kita harus antri untuk berfoto di spot-spot di dalamnya. Selama di sini, bakal keliatan orang yang kreatif dan yang nggak. Yang kreatif bisa bikin gaya aneh-aneh yang bikin gambar/fotonya makin kayak real. Seru! Yang pasti sih saya kreativitasnya hampir bisa dipastikan mati total. Hampir 1,5-2 jam kami di dalam sini.

IMG_20141226_071005 IMG_20141226_093025 IMG_20141226_092122 IMG_20141226_155639 IMG_20141226_155821 IMG_20141226_160704 IMG_20141226_155916  IMG_20141226_184345 IMG_20141226_185313 IMG_20141226_185611

Setelahnya, kami ke food court untuk dinner, dan saya pilih nasi bryani. Ih enaknya!

20141220172845

Habis makan, kami naik taxi lagi ke Gardens By The Bay. Itu loh, taman raksasa buatan yang isinya tetanaman semua. Saya udah pernah ke sini sebelumnya, tapi waktu itu perginya siang hari, dan sekarang jadi penasaran pingin pergi malem hari untuk liat lampu-lampunya, dan malam ini terbukti ternyata beneran bagus lampu-lampunya, apalagi didekorasi Natal. Cantik banget.

 ???? ???? 20141220195202 20141220195158 20141220195152 20141220191108 20141220191333 20141220191406 20141220193559 20141220194640 20141220190828 20141220190513 20141220190503 20141220190439  20141220183339 ???? 20141220184920  20141220185639 ????

Untuk tiketnya, suami Wei Wei udah beliin kami tiketnya di airport waktu dia jemput suaminya cici saya kemarin. Harganya lebih murah beberapa dollar. Sayang ada 1 tiket yang ga kepake’ karena adik saya janji ketemuan temennya di Singapore, dan sia-sialah tiket Gardens By The Bay itu.

Sampe sana, kami langsung masuk ke Flower Dome (agak-agak lupa). Ini kayak taman indoor gitu. Di dalemnya dingiiin banget. Badan saya masih agak-agak meriang. Sayangnya, walaupun lampunya memang cantik-cantik, di dalamnya penerangannya remang banget, nyaris gelap, sehingga kita ga bisa liat tetanaman yang ada di dalamnya (saya sih ga keberatan karena toh pas kunjungan sebelumnya udah pernah liat tetanamannya, yang menurut saya biasa banget). Cici saya yang belum pernah ke situ langsung ngomel-ngomel karena saya yang maksa pergi malem supaya bisa liat lampu. Sekarang jadi ga bisa liat tetanamannya. Hihihih..

20141220185114 20141220190342

Dari situ, kami mau lanjut ke Rain Forrest apa gitu yang ada air terjun raksasanya itu, tapi ada pengumuman light show gitu di OCBC SkyWay yang berbentu lima tower raksasa megar yang jadi icon Gardens By The Bay itu, Akhirnya kami cepet-cepet ke tempat shownya, dan ga berapa lama kemudian berkumandanglah lagu-lagu Natal dengan megahnya, diikuti lampu-lampu yang menyala kerlap-kerlip mengikuti irama lagu, di menara-menara raksasa-raksasa itu. Cantilk banget dan berasa bahagia banget. Nuansa Natalnya nonjok banget ke ati. Suka, walaupun kepala pegal harus dongak beberapa lama.

15 menitan shownya selesai, dan kami balik ke Rain Forrest itu untuk liat-liat, yang memang ga ada apa-apa.

20141220201347

At the end semua bilang ga bakal mau lagi ke Gardens By The Bay lagi. The 1st and the last. Saya sih OK-OK aja. Cukup deh 2x ke Gardens By The Bay.

Setelahnya kami nunggu taxi, yang panjangnya luar biasa. Nunggu 30-45 menitan, abis itu balik hotel deh.

 

Hari keempat, sekarang adalah harinya jalan-jalan di Singapore. V Lavender Hotel menurut saya OK banget loh. Di belakangnya langsung sederetan restoran dan di bawahnya langsung MRT.

20141220140800 20141220140832

Untuk breakfast, kami jalan ke Bugis, naik taxi lagi, dan cari makan di pasarnya. Saya makan nasi lemak yang rasanya enak banget.. Koko saya dan istrinya misah, makan Prata di sisi lain Pasar Bugis, setelahnya baru kami ketemuan lagi. Menyenangkan memang, makan di pasar, harganya murah-murah banget.

20141221091306 20141221091043

Setelah itu kami ke OG liat-liat, dan baru beberapa menit saya udah berasa bosan total. I mean, ngapain ke mall, di Jakarta juga banyak, dan toh ga belanja juga at the end. Sepanjang menit saya mikir berulang-ulang, apakah saya bakalan jalan sendiri aja atau gimana. Bergumul banget rasanya deh.

Setelah ke OG, kami nyebrang ke arah Bugis Junction dan katanya mau ke mall lagi. Hadeuh, ga tahan deh saya, akhirnya saya mutusin misah dan jalan sendiri naik MRT. Saya ke Suntec City lagi yang kemarin dan turun di Promenade, kemudian menuju ke loket tiket yang sama tempat saya beli tiket Museum Alive kemarin. Tergesa-gesa banget karena tahu nanti jam 3.30-an Yen Yen dll. akan jemput kami (3 mobil!) dari Johor, karena kami akan balik ke Johor supaya besok Senin bisa ke Legoland.

Dari Promenade halte sampe’ ke loket, itu jalan kakinya brasa jauhhh banget. Sampe’ di loket saya baru ngeh bahwa deket situ ada halte Somerset. Ampun! Tau gitu turunnya di Somerset aja. Selama ini tiap ke Suntect saya selalu turun di Promenade. Next time, kalo’ mau ke Suntec dan mau ke Tower 3 (tempat beli tiket-tiket objek wisata itu) turunlah di Somerset. Kalo’ mau turun di belahan mal yang lain dari Suntec, baru bisa turun di Promenade.

Sampe’ di loket saya langsung beli tiket buat Duck Tour, karena dari taun kapan memang saya udah ngincer pengen tahu naik Duck ini kayak apa. Emang norak banget sih, kayak turis jauh aja, tapi sudahlah.

Waitu itu saya masih harus nunggu 30 menitan lagi untuk keberangkatan berikutnya, so saya jalan-jalan dulu di mall dan beli Aqua dulu. Harga tiket Duck Tour kalo’ ga salah SGD 30-an.

Di jam yang sudah tertera, setelahnya saya langsung ngantri (ngantrinya juga di deket loket tiket kok, sangat gampang). Di pinggir jalan ud berjejer bus-bus Double Decker, Duck Tour, dll. Saya udah itung-itung, durasi Duck Tour ini adalah 1 jam-an, which means setelahnya saya harus langsung ngebut balik ke V Lavender Hotel untuk ambil barang dll. dan Yen Yen dll. akan jemput di situ.

Duck Tour ini adalah bekas kapal perang Vietnam (kalo’ ga salah) yang dimodifikasi. Jadi dia bakalan jalan di darat dulu sambil semacam city tour Singapore (dijelasin tempat-tempat di Singapore) tanpa kita harus turun dan abis itu bakal terjun (dan jalan) ke air.

??????????

Ada satu local guidenya di dalam kapal itu, cewek agak tua yang suaranya kayak cowok, cenderung agak kayak waria. Sepanjang perjalanan dia menjelaskan dalam bahasa Inggris, berbagai hal tentang Singapore, mulai dari historynya, objek-objek wisata yang kami lalui di sepanjang jalan, dan masih banyak lagi. Asli menarik banget. I meant selama ini ke Singapore ga pernah put attention ke hal-hal kayak gini, ternyata banyak banget fact yang menarik. Misal Suntec City ternyata bentuknya lima jari, ga heran tower-nya pun ada lima tower. Di telapak tangannya, ada kolam sebagai ‘pangkal’. Atau fakta lain bahwa Singapore punya stadium terapung yang sebentar lagi bakal di-close dan diganti dengan stadium lain yang lebih gede. Atau bahwa Singapore punya kontrak dengan Malaysia terkait penyediaan air tawar dan kontraknya bakal habis, sehingga Singapore jauh-jauh hari sudah mulai prepare untuk melakukan proses purifikasi air hujan supaya bisa supply sendiri air tawar. Atau bahwa hanya ada 2 hotel bintang 6 di Singapore yang salah satunya adalah Ritz Carlton. Satu lagi kok saya mendadak lupa ya, kalo’ ga salah Furlington. Nah fact-fact kayak gitu deh, menarik banget tuh.

IMG_20141226_155359 IMG_20141226_155548

Kapal kami itu jalan sekitar 15 menitan di darat, kemudian terjun ke perairan, dan kami akan lewatin stadium terapung Singapore, Merlion, Marina Bay Sands, sedikit liat Garden By The Bay, Singapore Flyer, dll. Sambil dengerin penjelasan si ibu, tentu saja kita bisa foto-foto.

Gitu deh sekilas tentang Duck Tour. Ga recommend buat anak kecil. Sepertinya mereka bakal agak bosen.

Setelah selesai, cepet-cepet saya ke MRT Somerset yang letaknya deket banget sama loket tiket tadi, dan langsung meluncur ke Lavender, tempat hotel kami. Saya nyampe on time banget, dan cici dll. udah di hotel, lagi beres-beres barang sekaligus titip ke concierge beberapa koper karena dalam 2 hari ke depan kami akan balik nginep di sini lagi.

Saya sempet ke belakang hotel dan beli burger Wendys dulu karena belum sempet lunch.

Setengah jam kemudian, 3 mobil dari Johor datang menjemput kami. Kasian banget Yen Yen dll. itu harus bolak-balik antar-jemput kami Singapore-Johor dan sebaliknya, dan setiap kali jalan makan waktu 2-2.5 jam. Maaf banget yah ngerepotin.. Sebenernya kami sempet bilang ga usah dijemput, nanti kami sewa mobil aja atau naik bus atau gimana gitu, tapi Ci Aying ga kasih dan ngotot mau anter jemput kami. Baiknya kelewatan duh..

Setelah dijemput dengan 3 mobil (karena kami ber-12), jalanlah kami ke Johor. Another 2 jam lagi. Sampe’ sana kami langsung dibawa dinner di sebuah chinese food/sea food restaurant yang lagi-lagi rasanya enak. Di sini sempet cici pertama saya bayar bill-nya diem-diem, tapi ketahuan dan langsung suaminya Ci Aying ngomel karena dia ga mau kami yang treat. Kenapa yah ada keluarga yang begitu baik kayak keluarga Ci Aying??

Habis makan, anak-anak langsung dipulangin ke rumah Ci Aying, dan yang cowo-cowok langsung ke hotel dengan 2 mobil lainnya, sementara kami cewek-cewek langsung ke Sutra Mall lagi untuk belanja dengan Ci Aying (saya, nyokap, dan dua cici saya). Kita belanja H & M di situ sampe’ 1.5 jam.

Setelah belanja, kami pun balik ke hotel. Kami nginep di Hotel Oriental yang letaknya deket banget sama rumahnya Ci Aying. Cici kedua, suami, dan anak-anaknya masih stay di rumah Ci Aying. Sekalian menghemat biaya hotel.

20141223074208 20141223074204

Kamar hotelnya sendiri gede banget, tapi agak sederhana. Kayak model losmen gitu deh. Kata nyokap dan adik saya, kamarnya ada baunya, sementara saya ga cium apapun tuh. Langsung tidur pules. Malam itu adik saya, suami cici saya, serta anak-anak cowoknya Ci Aying keluar lagi untuk minum-minum dan main bilyard.

 

Hari kelima, Senin, pagi-pagi saya dan yang lain-lain yang stay di hotel, langsung breakfast di depan hotel. Ada banyak tempat makan di pinggiran, dan semuanya menarik. Kami makan nasi goreng, roti prata, teh tarik, dll. Enak dan murah meriah, walaupun rasanya berminyak banget. Heran, ga ada makanan yang ga enak yah di sini?

20141222075403

20141222080341 20141222080158 20141222080141  20141222080131

Setelah itu kami jalan kaki ke rumah Ci Aying. Jalannya gampang aja kok. Paling 5-10 menit jalan kaki. Sampe’ sana kami ngobrol-ngobrol sebentar, terus langsung berangkat ke Legoland di Johor (3 mobil lagi). Tiketnya udah dibeli online sebelumnya. Sampe’ sana, kami harus tukerin lagi tiket online itu dengan tiket masuk beneran, dan nama si pemesan online akan dicek passportnya.

Anak-anak udah heboh banget karena ngebet mau ke Legoland. Koko saya dan istrinya naik taxi ke mall lain di Johor, karena istrinya itu kan lagi hamil. So prefer duduk-duduk aja di mall, sambil belanja beberapa barang titipan kami seperti obat-obatan untuk nyokap, dll (daripada ke Legoland).

2 taunan lalu, saya udah pernah ke Legoland. Waktu itu, Legoland baru buka dan masih gersang banget. Pohon-pohonannya baru mulai ditanam. Panas banget waktu itu. Sekarang setelah beberapa tahun sih mestinya udah lebih berkembang ya. Hotelnya pun udah jadi kan. Sayang kami ga nginep di hotelnya. Gatau kenapa, lupa juga alesannya.

Pertama-tama, anak-anak main kapal-kapalan terbang gitu, ga jelas deh, terus lanjut liat-liat miniature lego landmark-landmark dari seluruh Asia yang memang cute dan keren banget. Menurut saya di Legoland cuma tempat ini satu-satunya yang menarik, hihi..

IMG_20141226_093447  IMG_20141226_091205 IMG_20141226_085711 IMG_20141226_112900 IMG_20141226_091541 IMG_20141226_184601 IMG_20141226_184727 IMG_20141226_190343

Setelah foto-foto dan keliling-keliling (cici kedua udah mulai ngeluh karena ngerasa Legoland membosankan banget), kami nonton show di sebuah stadium indoor kecil, tentang The Missing Santa, yang “yah-bolehlah”, dimana anak-anak terutama cewek-cewek itu bisa foto sama ballerina, Santa Claus, dll. Setelah keluar, tahu-tahu hujan langsung mengguyur, gede banget. Akhirnya kami langsung berteduh, anak-anak sibuk pake jas hujan dll., terus kami jalan ke food court yang asli ramenya setengah mati karena memang jam makan siang + orang berteduh semua. Nyari tempat kosong aja lama banget, plus antrinya, hampir 1 jam. Bener-bener lama. Cuma makan seadanya aja deh, nasi hainam ayam gitu.

Setelah makan, hujan masih sisa sedikit-sedikit. Akhirnya anak-anak main lagi beberapa permainan, termasuk main Driving School dimana anak-anak bisa naik mobil-mobilan dan berkendara di jalan raya, lengkap dengan rambu-rambu lalu lintas. Ngantri permainan ini aja hampir 1 jam 45 menit, lama banget. Setelahnya kami masih sempet main perahu-perahuan di air, yang lumayan seru juga, dan kemudian belanja juga di toko, dimana para penggila Lego menemukan surganya (I am not).

20141222151736 20141222151740 20141222151758

Habis itu saya + ponakan saya, Nadine, yang masih abege, misah sendiri untuk main atraksi lain. Kami nonton 4D, yang surprisingly lucu juga. Terakhir saya ke Legoland, saya ga inget 4D nya lumayan bagus kayak sekarang.

Setelah itu Nadine naik satu atraksi dimana kita duduk di sebuah bangku, terus ada talinya dan kita harus tarik tali itu supaya bangku kita bisa naik terus ke atas (semacam pengungkit), dan kita bisa lepas tali itu sehingga bangku kita akan langsung turus drastis ke bawah. Udah cuma gitu-gitu doang. Intinya adu otot, adu kuat cepet-cepetan ngangkat bangku diri sendiri pake’ tali sampe’ ke atas, terus lepasin talinya sehingga bangku meluncur turun. Ga menarik banget, haha, tapi saya toh pernah nyoba naik yang sama.

Setelah itu, Legoland nya udah mau tutup dan kami udah dijemput, jadi selesai deh sesi Legoland. Adik saya dan suami cici saya udah ga sabar banget pengen balik karena udah boring banget di Legoland. Boys! Beberapa jam terakhir di Legoland memang penuh dengan bete-betean antara semua orang. Ada yang uring-uringan karena bosen (adik saya, nyokap, suami cici), ada yang bete karena capek jagain anak-anak yang energinya ga abis-abis, ada yang kesel karena ngerasa sia-sia udah beliin tiket tapi yang dibeliin malah uring-uringan, dll. Hmmmh itulah tantangannya pergi ber-12 orang.

Dari Legoland kami makan malam di chinese food yang dua malam sebelumnya kami makan (pas cici saya dan saya doang yang udah stay di Johor dan yang lainnya belum datang). Masih enak seperti sebelumnya, dengan sayuran yang unik. Babi Talas, Yong Tau Fu yang bentuknya asli beda banget sama di Jakarta, dll. Seperti biasa, keluarga Ci Aying menolak mentah-mentah saat kami memaksa hendak bayar.

20141221174316

Setelah makan, lagi-lagi kami cewek-cewek lanjut ke mall, kali ini ke mall yang berbeda dengan yang sebelumnya (lupa namanya). Sempet belanja lagi, sebelum kemudian pulang dan balik ke hotel/rumah Ci Aying.

Hari keenam, pagi, kami makan lagi di depan hotel, di tempat yang sama seperti kemarin, dengan sayur yang sama juga, nasi goreng, roti prata, dll. Kali ini ditambah indomie, yang rasanya biasa saja.

Setelah breakfast, kami jalan kaki lagi ke rumah Ci Aying, ngobrol-ngobrol sebentar, setelah itu 3 mobil langsung stand by untuk nganter kami (lagi) ke Singapore, karena kami bakalan ke Universal Studio hari ini. Tibalah saatnya beneran berpamitan dengan keluarga Ci Aying. Thank you so much Ci Aying and fam untuk semua kebaikan kalian yang ga ada taranya. Semoga bener-bener semua berkat itu balik ganda ke kalian dan keluarga.

Sampe’ Singapore, kami di drop di V Lavender Hotel lagi, karena kami harus taruh barang dll., secara nanti malam akan menginap di situ lagi. Setelah beberes sebentar (masih belum bisa check-in karena baru jam 11.30-an), kami berangkat naik taxi ke Universal Studio, menggunakan dua taxi. Koko saya dan istrinya ga ikut lagi, sama seperti Legoland kemarin, dan prefer duduk-duduk aja di Vivo City. Suami cici saya dan adik saya juga ga ikut karena males main ke USS ini. Hmmh padahal tiketnya udah dibeliin online loh dari kapan. Beneran buang duit beberapa juta jadinya. Kedua cici saya masih agak bete karena udah mahal-mahal bayar tiket, eh beberapa orang (katanya) dengan enaknya bilang ga mau ikut aja. Suami cici saya dan adik saya mau ke Casino aja.

Sampe’ di Universal Studio, karena kami dua taxi yang berbeda, akhirnya kami jadi mencar dan turun di tempat yang berbeda. Yang ada jadi tunggu-tungguan lagi setengah jam. Buang waktu lagi deh. Setelah akhirnya ketemu, kami sempet berdiri deket loket untuk jual tiket online yang udah terlanjur kami beli buat adik saya dan suami cici (kan mereka cancel ikut). Duh saya dari awal udah males banget kudu ngejual kayak gini, karena udah tahu, ga bakalan ada yang mau beli.

Bener aja, pas saya dan cici bergantian berupaya menjual tuh tiket, asli kami ditolak mentah-mentah. Ada yang langsung jutek banget, ada yang langsung mencibir, ada yang langsung ketawa ngejek, ada yang langsung nyingkir cepet-cepet kayak kami ini virus menular. Intinya, mereka semua nganggep kami calo, walaupun saya udah mati-matian menjelaskan bahwa dua orang rombongan kami cancel to join dan kami punya sisa tiket, and willing to sell cheaper.

Asli setelah semua penolakan itu, saya langsung berasa bete banget, ga jelas kenapa. I meant di satu sisi saya tahu tiket itu mahal dan alangkah baiknya kalo’ kita bisa jual ke orang lain, tapi di satu sisi lain juga, saya berasa malu banget and felt so pathetic karena harus ngemis-ngemis jual tiket itu dan ngadepin semua penolakan ga friendly dari orang-orang itu. I understand juga, karena kalo’ dibalik posisinya, saya juga ga bakal mau beli tiket dari orang ga jelas.

Akhirnya kedua cici saya liat saya udah super bete, memutuskan untuk let it go. Ya sudah, anggap kita buang duit dan tiket deh. Baru deh kita masuk ke USS.

Seperti biasa, selalu menyenangkan masuk ke theme-park kayak gini. Apalagi nuansanya lagi Natal banget, nikin jiwa damai dan bahagia (semu), walaupun saya lebih suka ke Disneyland.

IMG_20141226_090311

IMG_20141226_064902 IMG_20141226_001932 IMG_20141226_001557 IMG_20141226_154904

Tiket USS yang kami beli itu udah termasuk dapet makan gratis di tempat-tempat yang tercantum di tiketnya, jadi nyampe-nyampe setelah nonton 4D Shrek yang membosankan banget (kayaknya saya udah nonton berkali-kali deh, waktu di USS Singapore dan di Jepang) dan naik river safari something-something itu, kami lunch di suatu tempat yang lagi-lagi bau-baunya nasi hainam dan ayam gitu. Ah bosannya..

Setelah makan dan ngantri panjang banget seperti biasa, kami lanjut main lagi. Kali ini, again saya dan Nadine memisahkan diri. Kami main Steven Spielberg Studio something-something itu, yang sebenernya juga udah pernah sih, tapi ya sudah dijabanin lagi daripada ga ada mainan lagi.

Sorenya, dua tiket sisa yang ga kepake itu akhirnya dipake buat koko dan istrinya. Daripada bosen di mall juga, akhirnya mereka masuk ke USS dengan dua tiket itu, sekedar untuk nonton-nonton show gitu deh. Biarpun sempet ada miskom-miskom pas penjemputan ke gerbang USS gara-gara koko telat ke gerbang USS dan HP cici mati, untunglah akhirnya semua berhasil ketemu dan koko serta istrinya bisa masuk.

Sore itu kami juga nonton show Sesame Street yang cute banget, yang bikin saya somehow jadi mulai demen sama Elmo and the gank. Habis itu anak-anak foto-foto sama Santa Claus, Minion, dll., ga lupa kami juga dua kali menikmati turunnya salju bohongan (anak-anak seneng banget), terus nonton beberapa show outdoor yang asli beneran ga bagus dan membosankan.

IMG_20141226_065159

Setelahnya kami sempet naik semacam kapal simulasi Elmo yang ceritanya lagi nyari Spaghetti gitu, yang menyenangkan dan cute banget. Naik kapal indoor yang jalan dan terbang dengan di kiri-kanan tokoh-tokoh Sesame Street yang berbicara dan bergerak, seakan kita lagi baca live book gitu. Bagus..

Habis itu, saya nongkrong di toko untuk belanja, terutama toko Transformers yang cute-cute banget itu (dan beli beberapa!), sementara anak-anak yang nyalinya lebih gede dari saya itu, masih asyik main Transformers dan kapal-kapalan yang bisa bikin jantung melorot itu.

Malam, kami dinner lagi di sebuah western restaurant, masih di dalam Universal Studio.

Puas main dan makan, kami naik taxi balik ke V Lavender Hotel. Yang paling capek pastinya cici pertama saya, yang sepanjang jalan dari kemarin harus bawa satu koper kecil yang isinya bekal/mainan dan jas hujan serta baju ganti anak-anak, berbotol-botol Aqua, dan masih banyak lagi. Tangan dan pundaknya pasti mati rasa.

Sampe hotel, cici pertama, nyokap dan koko masih keluar lagi ke Mustafa, sementara saya udah tepar dengan kondisi badan masih belum fit biarpun udah hajar obat berhari-hari.

 

Hari terakhir, sesuai perjanjian, kami ke Orchard lagi karena saya ada janji dengan dokter mata di Paragon. Sebelumnya kami breakfast dulu di Orchard Yong Tau Fu yang terkenal itu, rekomendasi koko saya yang pernah makan di situ dan katanya enak banget. Emang lumayan enak sih, bakso-baksonya banyak jenis dan tasty banget. Nyokap sampe’ beli dan bawa pulang ke Jakarta.

20141224090624 20141224084236 20141224084255

Habis breakfast yang letaknya udah deket Orchard, kami jalan kaki ke Paragon, dan saya ditinggal di situ untuk cek mata sementara yang lain keliling Orchard. Saya sempet janjian sama Aini yang bakal bantu dampingin, tapi kemudian Aini berhalangan sehingga diganti sama koleganya (yang saya mendadak lupa namanya).

Ya sudah abis itu saya nunggu dokternya di medical center sini. Medical Centernya itu ada di lantai atas-atas gitu deh, lantai berapa belas gitu.

Sambil menunggu, saya dan cici kedua sempet kontak-kontakan karena cici kedua mau extend lagi di Johor, nginep di rumah Ci Aying lagi bareng saya. Cici pertama sudah pasti ga bisa karena pulang dari Singapore ini dia akan langsung ke Taiwan. So yang ‘available’ bisa dibilang cuma saya dan nyokap. Adik dan koko saya dijamin ga akan mau.

Sayangnya at the end, karena udah berhari-hari masih dilemma terus dan ga bisa decide, akhirnya pas call ke Caun dan minta di-extend tiket Lion-nya, Caun-nya lagi ga di kantor dan ga bisa bantu extend-in, plus harga tiketnya udah naik lagi cukup tinggi. Ya sudah batal deh extend. Saya antara mau dan ga mau extend juga sih. Mau karena makanan Johor enak-enak, plus masih mau jalan-jalan dll. Enggannya karena baju semua udah kepake dan ribet kalo’ harus cuci-cuci baju, setrika dll. Plus on top of all, kami bakalan ngerepotin keluarga Ci Aying lagi in terms of biaya dan anter-jemput Singapore-Johor lagi, walaupun Ci Aying udah berkali-kali bilang nyuruh kami extend.

Balik ke dokter lagi, nunggunya ini lamanya setengah mati. Kenapa lama, tanyakanlah pada mata saya yang ga kooperatif. Jadi kalo’ dokter mau liat mata kita kan, sesuatu di mata kita itu harus ngebuka dulu (kornea? Pupil?), supaya dalamnya bisa kelihatan jelas. Nah, kita akan ditetesin obat mata yang bikin mata kita agak perih dan burem, untuk membuat mata jadi terbuka. Mata saya udah ditetesin sekali, kemudian 15 menit dicek, masih belum ngebuka bagian matanya. Ditetesin lagi, 15 menit dicek lagi, belum ngebuka juga. Ditetesin lagi, terus begitu, sampe 5 x ditetesin, akhirnya mulai kebuka dikit dan kebetulan dokternya udah mau buru-buru karena hari itu kan Christmas Eve dan dokter cuma praktik setengah hari. Ya sudah saya diperiksa sama dokternya, dan begonya saya bilang saya cuma mau control, jadi dokternya nganggap saya ga ada keluhan. So periksanya pun cepet, dan saya cuma nanya, terus dijawab satu patah kata. Saya tanya lagi, dia jawab lagi sepatah. Begitu terus sampe’ saya berasa desperate banget. Kalo’ gini mah ngapain jauh-jauh ke Singapore.

 20141218144337 20141218144403

Yah intinya mata saya masih ga apa-apa biarpun banyak benang-benang ga teratur di mata saya, berjalan hilir-mudik tanpa kenal aturan dan menamai diri mereka floater; walaupun sering ada berkas cahaya yang berjalan memutar setiap pagi saya bangun, dan banyak keluhan permanen lain. Terima aja deh, saya ga apa-apa.

Dan.. saya harus bayar SGD 160 untuk pemeriksaan kurang dari 15 menit itu. Ah!! Semoga asuransi mau ganti pemeriksaan mata yang tidak berdiagnosa penyakit ini.

Yang mengerikan lagi, tetes mata yang berkali-kali itu sepertinya baru mulai bekerja, jadi pas saya turun lift, mulai jalan ke MRT dll. itu, mata saya buremnya setengah mati, berair pula, sampe’ saya ga bisa lihat apapun dengan jelas! Sempet agak panik dikit sih, ini gimana bisa jalan ke MRT nih, burem semua gini, gawat. Akhirnya jalan pelan-pelan deh dan sempet nyasar dikit nyari arah ke MRT. Buset!

Keluarga saya semua udah nunggu di hotel, mereka udah packing-packing dan ambil semua koper yang pagi tadi dititipin pas check-out. Akhirnya karena waktu mepet, saya disuruh langsung ke airport aja. Ya sudah dari Orchard saya langsung ke airport.

Sampe’ airport, mata masih buta setengah, dan ada banyak show-show Natal di situ. Kami sempet nonton dulu, dan cici juga udah beliin saya makanan yang dibungkus, jadi saya bisa makan di airport, karena tadi kan memang ga sempet lunch lagi.

20141224141249 20141224141416 20141224141243 20141224141237

Sudah deh, habis itu kami boarding, dan kembali ke Jakarta, naik Lion lagi. Untung ga ada delay lagi.

Seperti biasa jalan sama keluarga selalu nyenengin. Karena emang demen anak-anak, saya enjoy aja ke tempat-tempat anak kecil, ngeliatin mereka main, even kalo’ saya ga bisa main ini itu dan cuma bisa nemenin mereka aja. Ga keberatan ama sekali, karena ngeliat mereka hepi aja kita udah berasa hepi banget. Saya malah bete kalo’ ke mall, karena buat saya ga berbobot banget.

Mungkin beda sama adik saya yang memang cowok, dan pastinya berasa boring banget di Legoland dll. Jadi mungkin ga terlalu enjoy so far dengan trip kali ini. Masalahnya pergi ini tujuan utamanya memang ngajak anak-anak jalan, jadi focus tempat-tempat wisatanya pun ya disesuaikan dengan anak-anak. Ah memang susah ya, mengakomodir 12 orang dengan tujuan yang berbeda. Semoga next time trip nya lebih baik dan lebih seru.

6 Responses to "December Trip With The Kids"

Fan, ud coba cek mata di KMN? Gue dulu jg pernah ada floaters, ternyata di foto matanya dan cek darah kena toksoplasma hehe ya hopefully sih lo gpp krn kadang floaters emang suka muncul dan awal diagnosa katanya sih gak bahaya dan gak kenapa napa🙂

Hadeuh serem amat Rein.. akhirnya bisa sembuhkah?? Duh iya nih sepertinya gw kudu check ulang lagi u/ make sure.. thank you yaah.. nanti klo ada apa2 gw tanya2 yah😀

somehow baca2 tulisan kamu fun bgt! ada kalanya ngakak juga.. krn dipikir2 bahasanya “gua” bgt hahaha… salam kenal yaa! ada fb/path/line ga? pgn cari temen buat ngakak LOL

Salam kenal juga Tin.. Social media jarang update, jarang buka :p Nice to know you!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Fanny Wiriaatmadja

Follow Fanny Wiriaatmadja on WordPress.com

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 1,696 other followers

Memories in Picture - IG @fannywa8

Impatience has its cost 😐

#pablo #pablonyalongsor #cheesetart #japan #matcha #greentea #gandariacity #gancit #gojek #terimakasihabanggojekyangrelaantri #maugamaukasihtipsgede

@pablo_cheese_tart_indonesia Enjoying 30 % discount of Crispy Beef Steak 🐄🍴🍽 #fillbellies #gajahmada #crispybeefsteak #steak #food #dinner #western @fillbellies Anak kepo part 2

#aimee #baby #mainanembercuciankotor #emaknyaudahkehabisanide #udahhabisenergi #parenthood Anak kepo 😂

#aimee #koper #luggage #tatah #jalan #kepo #kiddy -> lg addicted main ini 😎

#designhome #game #playstore #interior #design Yg masak mau kawin tampaknya.. #bintanggading #pik #elanglaut #noodle #bakmi #pork #porknoodle #asinbangetyangdisini 😲😝😖😕 Tryin' this just now.. Agak kecewa.. rasanya flat banget dan ga ada wangi2nya.. istilah gw : rasanya cuma di lidah dan ga nyampe' ke hidung 😅

However teksturnya bener lembut dan agak basah, jadi gak seret kayak kue bolu.

Suggestion : mending rasa matcha-nya ketimbang original cheese cakenya. Rasanya lebih intense.

#fuwafuwa #cheesecake #pik #elanglaut #kue #cake #dessert #japan Kemasannya lutjuuu 😄 #samyang #samyangcheese #instantnoodle #korea #mieinstant #mujigae #pluitvillage #bulgogi #koreanfood #kimchi #chicken #dinner #food #instafood #tiramitsu ala my sister 
#cake #handmade #baileys #dessert Lunch batch 1, diikuti nasi padang #kalimantan #noodle #bakmi #pontianak -> supercool ❤😶😶😶❤ #tyrionlannister #tyrion #gameofthrones #georgerrmartin #series #lannister #biarceboltapikece Happy playin' with the new playmat and fence *for only 10-15' and then yellin' askin' to get out

All is rented via @gigel.id

#playmat #fence #cobyhaus #baby #aimee 🐳🐋🐬🐟🐠🐡 #sulawesi #megakuningan #seafood #parape #ricarica #dinner #squid #crab #soka #makassar 🐷🐖🐽 #babipanggang #pork #pig #food #brunch #asemka #gataunamatempatnya 😶😶😶 #halloween #latepost #gardin #bali  #green #greenery #traveling Coffee? No, please.. #gadoyan #inipunyasuami #coffee #seniman #senimancoffee #bali #ubud #cafehopping #wisatakulinerbali #wisatakuliner #traveling 🌙🌛🌜☁⭐ #selfie
#smile 
#goodnite
#seeyoundari May our path cross again in the future @alicia_tibob 
#farewell #sundari #alfalaval #hrd #teamwork 🐷🐖🐽 #porkbelly #pork #porkneverdies #bali #slipperystone #greek #food #instafood #travelling #dinner #cafehopping

Blog Stats

  • 404,271 hits

FeedJit

Archives

Categories

Protected by Copyscape DMCA Takedown Notice Infringement Search Tool

February 2015
M T W T F S S
« Dec   Apr »
 1
2345678
9101112131415
16171819202122
232425262728  
Dream Bender

mari kendalikan mimpi

catatan acturindra

sekelumit cerita penolak lupa

JvTino

semua yang ada di alam ini bersuara, hanya cara mendengarnya saja yang berbeda-beda

Rini bee

Ini adalah kisah perjalanan saya. Kisah yang mungkin juga tentang kamu, dia ataupun mereka. Kisah yang terekam di hati saya. Sebuah karya sederhana untuk cinta yang luar biasa. Sebuah perjalanan hati.. :)

hati dalam tinta

halo, dengarkah kamu saat hatimu bicara?

lukamanis

terlalu manis untuk dilukakan

Agus Noor_files

Dunia Para Penyihir Bahasa

kata dan rasa

hanya kata-kata biasa dari segala rasa yang tak biasa

Iit Sibarani | Akar Pikiran

Serumit akar, menjalar ke setiap sudut pikiran dengan hati sebagai pusat gravitasinya.

cerita daeng harry

cerita fiksi, film, destinasi dan lainnya

Dunia Serba Entah

Tempatku meracau tak jelas

Astrid Tumewu

i am simply Grateful

Mandewi

a home

FIKSI LOTUS

Kumpulan Cerpen Klasik Dunia

Meliya Indri's Notes

ruang untuk hobi menulisnya

anhardanaputra

kepala adalah kelana dan hati titik henti

catatanherma

Apa yang kurasa, kupikirkan...tertuang di sini...

Rido Arbain

Introducing the Monster Inside My Mind

Tempted to Write

Introducing the Monster Inside My Mind

MIZARI'S MIND PALACE

..silent words of a silent learner..

Nins' Travelog

Notes & Photographs from my travels

Gadis Naga Kecil

Aku tidak pandai meramu kata. Tapi aku pemintal rindu yang handal.

lalatdunia's Blog

sailing..exploring..learning..

GADO GADO KATA

Catatan Harian Tak Penting

Catatan Kaki

Kisah ke mana kaki ini melangkah...

Luapan Imajinasi Seorang Mayya

Mari mulai bercerita...

hedia rizki

tuliskan yang tak mampu terucap

Catatannya Sulung

Tiap Kita Punya Rahasia

chocoStorm

The Dark Side of Me

copysual

iwan - Indah - Ikyu

Rindrianie's Blog

Just being me

Nona Senja

hanya sebuah catatan tentang aku, kamu, dan rasa yang tak tersampaikan

He said, I said

Introducing the Monster Inside My Mind

Doodles & Scribles

Introducing the Monster Inside My Mind

All things Europe

Introducing the Monster Inside My Mind

The Laughing Phoenix

Life through broken 3D glasses. Mostly harmless.

miund.com

Introducing the Monster Inside My Mind

Dee Idea

Introducing the Monster Inside My Mind

DATABASE FILM

Introducing the Monster Inside My Mind

www.vabyo.com

Introducing the Monster Inside My Mind

aMrazing

Introducing the Monster Inside My Mind

~13~

Introducing the Monster Inside My Mind

%d bloggers like this: