Fanny Wiriaatmadja

East Europe Trip – 1st & 2nd Day – Praha (Czech)

Posted on: May 5, 2014

Lanjutan dari postingan sebelumnya :

10 April Jumat adalah hari keberangkatan saya. Pesawat berangkat jam 6.55 malam dan kami harus sudah di airport jam 4 sore. Jadi jam 2 saya terbirit-birit ijin dari kantor, itupun dengan super ga tenang karena kerjaan masih banyak banget ga ketulungan.

Sampe’ rumah saya langsung mandi dan beres-beres, dan menunggu taxi pesanan di hari sebelumnya untuk hari ini jam 2.45 siang.

Jam 2.45 taxi masih ga nongol, bikin saya mulai gelisah karena biasanya Blue Bird selalu stand by 15 menit sebelumnya. Saya coba call operator dan mereka bilang taxi sudah dekat. Ga lama kemudian si supir menelepon HP saya dan kasihtau bahwa dia sudah di depan Sampoerna, yang lumayan bikin lega karena jalan kaki dari Sampoerna ke rumah saya palingan cuma 5-7 menit, apalagi pake’ taxi.

Jam 3 taxi masih ga nongol. Saya SMS si supir, tanya udah di mana. Ga lama kemudian balesan dateng, “Udah deket Bu.”

Emosi mulai naik sedikit. 1. Saya paling ga suka telat 2. Jalanan ke airport jam segini pasti super macet 3. Bilangnya daritadi udah deket, yang seolah jadi kayak ngibul. 4. Ga ada informasi yang detail dan lengkap terkait lokasi pasti sang supir saat ini, kesannya jadi kayak menutupi.

Hampir jam 3.15, saya ga tahan, saya call operatornya dan saya tanya dimana posisi taxinya. Mereka bilang “Udah di Jalan Satrio Bu, udah deket..” Akhirnya meledaklah saya – tentunya dengan cara marah yang masih sopan. Intinya saya ga suka mereka terus bohong kayak begitu. Masa’ dari Sampoerna ke Karet setengah jam ga sampe’?? Dan maafkanlah, saya tahu jalanan Karet macet, tapi saya sudah beribu-ribu kali melewati jalanan itu dalam keadaan macet, dan jelas setengah jam bukan waktu yang make sense, itupun belum sampe!

Saya bilang bahwa kalo taxinya ga bisa nyampe di rumah saya on time, kasitau saya dengan jujur dari awal dong, kan saya bisa decide apakah saya akan nunggu, atau cari taxi lain aja. Jangan terus-menerus bilang ‘udah deket, udah deket’. Atau kalo’ memang super macet, jujur kasitau saya dong sikonnya, jadi saya bisa ambil keputusan juga, harus gimana.

Saya tau, sang supir juga pasti pengen orderan ke airport ini secara memang semua supir taxi paling demen nganter ke airport, tapi kalo’ sampe ngerugiin client kan sebenernya ga bagus juga. Don’t do that way!

Setelah si operator minta maaf, akhirnya jam 3.20-an taxinya nyampe. Saya masih bertampang bete, tapi memilih untuk ga ngomelin supirnya secara nasib saya di jalan nanti tergantung di dia.

Eh ini kok nyeritain supir taxi aja sampe beberapa paragraf, ahaha.. Maaf, maklum emosi agak ga stabil.

Yah sudah setelah itu kami jalan, dan stuck sampe’ Atma Jaya karena memang jalanan super macet. 40 menitan cuma dari Karet sampe’ Atma Jaya, dan syukurlah setelah itu jalanan lancar.

Jam 4.30-an sore saya sudah berhasil nyampe airport. Terhitung ga terlalu telat sih, tapi tetep aja saya paling ga suka telat!

Sampe’ sana, setelah kenalan sama Tour Leadernya dan beberapa peserta lain, saya memilih membunuh waktu dengan baca novel Mary Mary – James Patterson. My BB have battery problem, jadi mending hemat-hemat karena nanti bakalan perlu info-info orang rumah pas departure dan landing.

Anyway syukurlah total peserta tour ini cuma 15 orang aja, jadi ga terlalu rame. Ada calon dokter yang berangkat sendirian, ada ibu-ibu dan anaknya yang sama-sama penggemar Bayern Munchen dan ikutan tour ini karena ada acara ngunjungin Allianz Arena di itinerarynya, ada pasangan suami-istri yang hobi travelling, ada ibu dan anak yang ehm, tukang complain, ada pasangan suami istri yang kalem dan lemah lembut banget, ada ibu dan anak yang suka belanja barang branded, ada dua ngko yang super kocak dan murah hati, dll. Seru deh.

Mendekati jam 6.55, pesawat boarding. Kami naik Turkish and this is my 2nd time flying with Turkish. Untunglah berangkatnya lumayan on time. Dari Jakarta, kami bakalan singgah di Singapore dulu cuma untuk ‘keluar’ dan ‘masuk’ lagi, gatau kenapa. Abis dari Singapore, kami bakalan transit lagi di Istanbul sekitar 1-2 jam, kemudian ganti pesawat yang lebih kecil ke Praha, ibukota Czech alias Ceko.

Selama di pesawat seperti biasa aktivitasnya ya nonton film dan denger lagu. Perjalanan total-total sampai ke Praha sekitar 16 jam-an. Malam saya ga terlalu bisa tidur, cuma tidur-tidur ayam doang.

Yang bikin seneng adalah saya nemu satu film super bagus yang ga pernah ditonton sebelumnya, yakni I Am Sam. Ya ampun film ini bagus sekali, berkali-kali scene-nya bikin saya banjir air mata. Ceritanya tentang seorang pria yang agak terbelakang mentalnya yang mengadopsi satu anak cewek. Someday terjadi sebuah kekacauan di pesta ultah si anak, dan langsung hak adopsi si anak dicabut karena si ayah yang terbelakang dianggap ga mampu mengasuh dan membesarkan si anak. Si ayah harus memperjuangkan lagi hak asuh tersebut dengan menemukan pengacara yang tepat untuk membantunya

Ni film beneran jaminan mutu, secara yang main Sean Penn, Dakota Fanning dan Michelle Pfeiffer. Filmnya udah lumayan lama, jadi Sean Penn masih terlihat muda, dan Dakota Fanningnya masih cute banget. Aktingnya Sean Penn dong yang ga nahan kerennya. Sebagai seorang yang terbelakang, mulai dari cara jalan, cara ngomong dan mimik, Sean jagoan banget bawainnya. Dakota juga tampil super keren sebagai anak yang juga tumbuh lebih dewasa daripada umurnya dan juga mati-matian untuk bisa hidup bareng ayahnya lagi. Si pengacara, Michelle Pfeiffer juga jangan ditanya aktingnya. Naik turun dan segala permasalahan hidupnya kelihatan banget dari gerak-geriknya yang sangat natural.

Please if you have any time, just download/buy this movie!

Anyway kayaknya saya udah lama banget ga naik pesawat ‘bagus’ (terakhir naik China Airline itu pas ke Taiwan 2 tahun lalu) dan surprise sendiri karena landingnya semua mulus banget, sampe’perut saya yang biasanya sensitif dan kegelian bisa ‘free’ banget. Ga ada tuh bumpy landing. Semuanya mulus total, 3 x landing (Sinagpore, Istanbul dan Praha). Saya beneran lupa begini rasanya having a smooth landing. I just felt so comfortable. 1.5 tahun belakangan emang saya banyakan naik Lion, Air Asia, Sriwijaya, dll. yang tentu saja goncangan dan goyangannya lebih mantap🙂

Selama di pesawat, hal yang paling bikin saya stress adalah soal minum, karena saya terbiasa minum banyak dan jelas kami ga bisa bawa minuman ke dalam pesawat. Jadi biasanya saya cuma bawa beberapa botol Aqua kosong, dan secara berkala saya akan minta air putih dari si pramugari dan memindahkannya ke botol-botol kosong itu sampe’ semuanya terisi penuh.. Masalahnya ga semua pramugari itu mau dengan gampang ngasih air minum, gatau kenapa. Kadang ada yang bilang “Nanti ya..” atau mengalihkan ke rekannya, yang kemudian mengalihkan lagi ke rekannya yang lain dan intinya kami ga berhasil minta minum. Emang sih saya lumayan banyak minta air minumnya. Buat dinner/breakfast aja saya bisa minta air bergelas-gelas, belum lagi nyokap. Ga heran kami udah diblacklist kali ya. Mungkin si pramugari heran, kenapa Turkish bisa ngangkut dua onta gendut dari Indonesia. Intinya masalah minum lumayan menyengsarakan, tapi masih acceptable deh secara kami banyakan tidur, jadi hausnya ga gitu kerasa, atau kerasa dikit tapi mati-matian ditekan.

OK, sampe’ di Istanbul, karena kita sempet delay di Singapore-nya, waktu nunggunya ga terlalu lama. Habis itu kami langsung lanjut ke Praha.

Sampe’ Praha, suhu katanya sekitar 7-8 derajat. Padahal saya cuma pake cardigan doang, karena mengira ini spring yang adem-adem aja. Begitu dapet koper, langsung saya keluarin jaket untuk jaga-jaga. Sebel juga sih soalnya jaket ini sebenernya ga matching sama celananya. Tapi atas nama rasa dingin, terpaksa mode diabaikan (penting).

DSCN5621 DSCN5626

Btw waktu itu kami sampe’ sekitar jam 1.30 siang waktu setempat, dan selisih waktu dengan Jakarta adalah 5 jam (Jakarta duluan). Jadi memang agak kerasa ngantuk dan capek dikit sih karena masalah timezone itu.

Kemudian kami juga dikenalin sama Katarina, local guide di sana yang rambutnya merah banget. Bahasa Inggrisnya agak beraksen, tapi masih bisa dimengerti.

Rute pertama adalah ngunjungin Prague Castle, kompleks istana yang luas banget. Saya beneran terlalu sibuk nikmatin suasana dan moto-moto sampe’ ga terlalu aware jadinya sejarah dan guna tempat-tempat yang kami kunjungi/lewati di dalam kompleks istana yang sudah berumur lebih dari 100 tahun ini.

IMG_20140425_190617

 IMG_20140424_100156

IMG_20140501_011237

IMG_20140425_190428
DSCN5660

Yang saya tau, pertama masuk kami langsung ngeliat dari jauh sebuah istana dengan dinding agak hitam. Saya parah banget ya, I can’t even remember what castle is that! Maafkanlah! Kalo’ ga salah sih namanya Hradcany Castle (nyontek itin).

Habis itu kami masuk ke dalam gereja yang super cantik dan megah yang kalo’ ga salah namanya St. Virtus Cathedral, dan di dalamnya banyak terdapat statue dan makam para uskup. Katarina jelasin satu demi satu spot yang kami lewati mulai dari statue, lukisan, makam, dll., walaupun kebanyakan ga nyantel di kepala saya. Trik standard saya biasanya jalan lebih dahulu dibanding peserta lain supaya nemuin spot-spot yang cantik dan bisa duluan foto-foto plus nikmatin dengan bebas kecakepan spot temuan itu sebelum terkontaminasi peserta lain, abis itu cepet-cepet balik ke tempat Katarina untuk dengerin penjelasan dia, ga lupa pasang tampang serius dan ngangguk-ngangguk keren.

IMG_20140421_212549

IMG_20140425_190240

IMG_20140425_185447
IMG_20140425_185857

IMG_20140425_185714

IMG_20140425_182806

IMG_20140428_213908

IMG_20140424_215958

IMG_20140428_213617

Setelah keluar gereja, kami jalan menyusuri toko-toko di kiri kanan, tapi Tour Leader dan Katarina sudah wanti-wanti untuk ga shopping dll. karena nanti kami bakalan ke Old Town Square dan harga barang-barang di sana jelas lebih murah.

Selain toko-toko, juga banyak bangunan lain seperti istana yang sedang direparasi, gereja-gereja, dll. Kita juga bisa lihat pemandangan kota Praha dari kejauhan, yang lumayan cantik.

IMG_20140424_215144

IMG_20140425_190109

IMG_20140424_215518

IMG_20140501_164345

IMG_20140428_211158

IMG_20140424_215829

IMG_20140428_213318

Pas lagi jalan, tau-tau nyokap kebelet mau kencing. Di sini sayangnya WC umum kudu bayar, either dengan Euro maupun dengan Corona, mata uang lokal Czech. Sayangnya dan begonya, saya memang ga prepare uang kecil. Maka terpaksalah pinjam uang kecil ke Katarina karena buat masuk WC ini, duitnya harus dimasukkin ke mesin dan harus koin gitu karena ga menerima kembalian.

Katarina ngasih kami dua koin dengan total yang sama dengan biaya masuk WC. Misal ongkosnya 10 Corona, maka Katarina ngasih kami pecahan 5 dan 5 Corona. Pas masukkin di mesin, ternyata tuh mesin ga mau nerima duit ga pas macam begitu. Itu harus bulet 10 Corona! Ajigile, pongah bener nih mesin, dikasi duit pecahan aja kaga mau.

Sempet minta pinjem sama sesama turis yang ada di depan WC eh malah dijutekkin. Capek deh.. Sebagian peserta kan udah jalan duluan, jadi kami juga udah bingung mau pinjam receh ke siapa lagi. Untunglah ada beberapa peserta yang ternyata masih di sekitar situ dan syukurlah mereka punya koin 1 Euro. Sukses deh akhirnya acara pipis nyokap. Pastinya makin pol karena perjuangannya susah. Bersusah-susah dahulu, bernikmat-nikmat kemudian. Lama setelah itu saya masih mengutuki kebodohan saya karena ga prepare receh Euro dari awal.

Setelah muter-muter di Prague Castle, kami lanjut lagi ke Charles Bridge, yang katanya adalah jembatan paling romantis di Eropa.Sayangnya kok saya ga ngerasa begitu ya? :p Di bawahnya ada sungai gede, kalo’ ga salah Sungai Danube, sungai cantik yang melintasi 10-an negara Eropa. Bisa naik kapal kalo’ mau, bak di Venetian gitu.

Di deket sungai, ada pagar kawat yang penuh dengan gembok, mirip dengan di Korea. Sesuai mitos, pasangan yang katanya mau awet forever harus mengikatkan gembok di situ dan membuang kuncinya di sungai. Saya sih jelas ga percaya mitos seperti itu, tapi lucu juga buat dilakukan. Sayang ga bawa gembok dan kalo’ beli harganya mahal. Mendingan duitnya buat beli Aqua deh.

IMG_20140424_225229

So, setelahnya kami naik tangga ke Charles Bridge itu, terus jalan deh sepanjang situ sambil menikmati pemandangan.

Di kiri-kanan sepanjang jembatan banyak statue-statue dalam berbagai bentuk, kebanyakan terkait dengan sejarah kerajaan-kerajaan. Di jembatan ini juga salah seorang raja yang sangat terkenal dibunuh terkait perang Kristen dan Katolik, dan spot itu sekarang malah jadi tempat bunuh diri yang terkenal. Bunuh diri kok masih sempet-sempetnya mikirin sejarah dan ngepas-ngepasin tempatnya, sok kreatif banget.

IMG_20140501_010606

IMG_20140424_214741

IMG_20140424_225108

Selain statues, banyak banget seniman jalanan yang keren, kayak seorang kakek yang mengendalikan boneka monyet yang bermain gitar dengan tali (kok bisa ya? Keren banget), lima penyanyi dengan variasi suara 1, 2 dan 3 yang harmonis banget, pelukis jalanan, dan masih banyak lagi. Bener-bener pusat kota yang ramai turis. Suasananya cukup menyenangkan, cuma memang kebanyakan orang sih sampe’ jalan aja kita kesusahan karena harus tabrak dan seruduk sana-sini. Di sini ga ada lagi deh sopan santun. Demi mendapatkan jalur jalan yang mulus dan aman, kita harus main bahu dan senggal-senggol sana-sini untuk survive.

IMG_20140501_164101

Di sini juga kami selalu diwanti-wanti untuk waspada sama copet. Tau sendiri kan copet Eropa itu lihainya luar biasa, apalagi didukung tampang yang aduhai. Para turis Asia biasanya sering banget jadi incaran.

Dari Charles Bridge, kami turun tangga ke sebuah taman kecil, istirahat dan foto-foto, kemudian jalan lagi ke Old Town Square nya Prague. Tema hari ini bener-bener jalan, jalan, dan jalan.

IMG_20140424_224621

IMG_20140424_095901

Di Old Town, kami dibawa ngeliat Astronomical Clock, jam terkenal di Eropa yang beneran baru pertama kali saya denger. Jamnya modelnya vertical gitu dan terdiri dari 3 bunderan. Saya ga terlalu perhatiin penjelasan Katarina, tapi yang pasti seluruh zodiac itu ada di sepanjang bulatan di salah satu jam itu dan katanya tiap sejam sekali juga jamnya bakalan bunyi. Sayang 2 jaman di situ, saya ga denger ada bebunyian apapun dari jam itu.

IMG_20140424_203809

Ada beberapa statue kecil juga di sekeliling jam yang masing-masing punya maknanya, mewakili pekerjaan/bisnis, duit, dll. (saya lupa deh).

Setelah liat jam ini, kami dilepas sekitar 2 jam-an untuk belanja di sini. Khas sebuah Old Town, kiri kanan banyak tukang jualan, restoran, kedai, dll. Menarik banget, tapi lagi-lagi saya punya kendala soal mata uang. Uang saya 100-an euro yang sepertinya akan susah untuk digunakan dan dipecah. Sebagian besar dari penjual juga akan mengembalikan duit kita dalam mata uang lokal alias Corona, padahal besok kami sudah akan pindah negara sehingga Corona ga akan lagi digunakan.

Akhirnya terpaksa saya keliling cari money changer dan syukurlah ketemu. Saya pecahin uang 100 Euro saya, tapi hanya mau 5 Euro untuk ditukar ke Corona. Cuma untuk beli cemilan dan souvenir. Si penjaga kios menatap saya dengan sebal, tapi akhirnya mau menukar 5 Euro ke Corona. Sayangnya rate-nya dimainin. Misal kalo dengan 5 Euro saya bisa dapet 120-an Corona, dia cuma kasih saya 75 Corona. Dia bilang soalnya saya cuma tukerin 5 Euro. Urgh, sebel juga, tapi ga bisa berbuat apa-apa. Yang penting sekarang saya terima 95 euro dalam pecahan dan sekarang saya punya uang Corona.

Liat-liat souvenir, semuanya mahal-mahal. Akhirnya duit corona itu cuma abis buat beli satu sate raksasa gitu yang terdiri dari potongan sosis, udang, ayam, timun, dan kawan-kawan sebangsanya, yang rasanya ga enak, serta es krim Gelatto yang syukurlah rasanya enak banget.

IMG_20140425_080408

IMG_20140424_224813

Setelahnya karena udah bingung gatau mau ngapain, kami dan beberapa peserta tour cuma duduk-duduk aja di pinggiran sambil sesekali ngeliat pertunjukkan di tengah jalan, seperti orang nyanyi-nyanyi atau dua deret anak kecil cowok dan cewek yang saling berbalas pantun dan perform drama gitu. Lucu-lucu sih.

Sempet juga kami jalan agak jauh bareng peserta lain dan nyusurin toko-toko branded macam LV, Prada dll. Tapi karena besok-besok ada jadwal ke factory outlet, kami ga belanja di toko-toko ini.

Udara juga makin sore makin dingin. Seorang emak-emak peserta tour udah mulai ngomel-ngomel karena kedinginan. Akhirnya karena super dingin (untung saya somehow masih bisa tahan), kami masuk ke dalam toko keramik yang gede banget, sekalian numpang pipis. Plus kami dapet teh gratis di sana, yang lumayan untuk ngangetin badan.

Setelahnya kami jalan (jauh lagi) ke bus dan menuju restoran untuk dinner. Sepanjang jalan, seperti tadi, pemandangannya cantik-cantik, apalagi backgroundnya senja.

IMG_20140425_080532

 IMG_20140427_213001 IMG_20140427_213117 IMG_20140427_212856 b

Dinnernya sendiri selalu chinese food karena katanya kan orang Indonesia kebanyakan pengennya makan nasi. Padahal saya dan beberapa peserta yang lain malah pinginnya cobain makanan lokalnya. Jauh-jauh masak makannya chinese food terus. Tapi ya sudah namanya juga ikutan tour, makanan pun sudah diatur dan ga bisa seenak jidat, kecuali kalo’ mau dan bisa mencar/jalan sendiri.

Setelah makan, kami check-in hotel di Crowne Plaza. Hotelnya bagus dan nyaman. Habis itu langsung tidur pules karena masih jetlag plus memang udah capek banget.

DSCN5841

Selesai deh hari pertama yang penuh dengan olahraga kaki.

4 Responses to "East Europe Trip – 1st & 2nd Day – Praha (Czech)"

Aduuh si cantik ini super sibuk bgt.hehe..

Fanny Wiriaatmadja wrote:

Ga sibuk kok hehe..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Fanny Wiriaatmadja

Follow Fanny Wiriaatmadja on WordPress.com

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 1,697 other followers

Memories in Picture - IG @fannywa8

Refreshing morning view
.
#view
#morning
#bandung
#mercure
#nature
#familyholiday I must get it!!
.
#aimee
#minnie
#baby
#mercure
#bandung
#holiday
#family Christmas is everywhere 🌲
.
.
#christmas #christmastree #bandung #bandungtrip #aimee #transluxuryhotel #instatravel #instababy FAMILY 👦👧👨👩👴👵👶👱
.
.
#family #bandung #bandungtrip #transluxuryhotel #familyportrait Tempatnya loetjoe. That's it.
.
.
#dinner #bandung #missbeeprovidore #chicken #instafood #food Aimee and Koko Kael at the kids club

#aimee #baby #kidsclub #transluxuryhotel #bandung #holiday #family #kids Swimming!! 🏊🏊🏊
.
.
#aimee #baby #swimming #bandung #bandungtrip #holiday #family #transluxuryhotel Get ready for Aimee 1st traveling experience. We tried the easy one first, Bandung :) #aimee #baby #traveling #jalan2 #longweekend #bandung #family <<emosi>> Last nite dinner di Kopitiam, GI

#langsunghilangseleramakan
#kwetiau
#pucatpasi
#polosbanget
#dikitbanget
#4suaphabis
#emosi
#seginiplustehpajakdll70ribu 
#enakkankwetiaunyokapgw
#waiternyajelalatanlagi 😑😑😑😑😑😑😑😑😑 1 (foto) lagi dari Mayora.. #aimee #birthday #1yearold #perayaanbatchkedua #celebration #remboelan #plazasenayan #inlawfamily #ayeamakukuyeye Libby and Jamie card for Aimee 😁

#birthdaycard #birthday #aimee #kids #handmadecard #cousin #nephew #niece Libby's card for Aimee 😁

#kids #birthdaycard #cousin #niece #birthday #aimee #handmadecard It's almost Christmas, the most wonderful time of the year!! Last year I didn't enjoy all this season beauty as I'm stucked at thome post-birth. But now?? Yeay!! Mall to mall, get ready!

#christmas #decoration #themostwonderfultimeoftheyear #christmastree One of my favorite place. Tasty food, wide range of variety, reasonable price, beautiful and comfy atmosphere

#remboelan #restaurant #indonesianfood Masih edisi ultah 🎂

Headband by @bearbeecollection 
Dress by @galerieslafayette

#aimee #birthday #1yearold #white #baby #instababy #remboelan #plazasenayan #asyikdengansendokdansegalamacam Family is number one blessing

#aimee #birthday #1yearold #celebration #perayaanbatchkedua #keluargapala #remboelan #plazasenayan #whitebluedresscode ❤👪❤ 3 of us

#aimee #birthday #lunch #1yearold #celebration #perayaanbatchkedua #remboelan #plazasenayan Teeth and tongue 😗

#aimee #baby #laugh #birthday #1yearold #lunch #celebration #perayaanbatchkedua #remboelan #plazasenayan 📷 : @lieta73 😀 Aimee mukanya kok penuh cela gitu si?

#aimee #baby #family #birthday #1yearold Aimee 2nd cake 🍰

A cake 🎂 by @ivenoven, a birthday cake I always want since errr.. forever?? 😀

#aimee #birthday #baby #1yearold #cake #ivenoven #winniethepooh #vanillanutella #vanilla #nutella

Blog Stats

  • 405,710 hits

FeedJit

Archives

Categories

Protected by Copyscape DMCA Takedown Notice Infringement Search Tool

May 2014
M T W T F S S
« Apr   Jun »
 1234
567891011
12131415161718
19202122232425
262728293031  
Dream Bender

mari kendalikan mimpi

catatan acturindra

sekelumit cerita penolak lupa

JvTino

semua yang ada di alam ini bersuara, hanya cara mendengarnya saja yang berbeda-beda

Rini bee

Ini adalah kisah perjalanan saya. Kisah yang mungkin juga tentang kamu, dia ataupun mereka. Kisah yang terekam di hati saya. Sebuah karya sederhana untuk cinta yang luar biasa. Sebuah perjalanan hati.. :)

hati dalam tinta

halo, dengarkah kamu saat hatimu bicara?

lukamanis

terlalu manis untuk dilukakan

Agus Noor_files

Dunia Para Penyihir Bahasa

kata dan rasa

hanya kata-kata biasa dari segala rasa yang tak biasa

Iit Sibarani | Akar Pikiran

Serumit akar, menjalar ke setiap sudut pikiran dengan hati sebagai pusat gravitasinya.

cerita daeng harry

cerita fiksi, film, destinasi dan lainnya

Dunia Serba Entah

Tempatku meracau tak jelas

Astrid Tumewu

i am simply Grateful

Mandewi

a home

FIKSI LOTUS

Kumpulan Cerpen Klasik Dunia

Meliya Indri's Notes

ruang untuk hobi menulisnya

anhardanaputra

kepala adalah kelana dan hati titik henti

catatanherma

Apa yang kurasa, kupikirkan...tertuang di sini...

Rido Arbain

Introducing the Monster Inside My Mind

Tempted to Write

Introducing the Monster Inside My Mind

MIZARI'S MIND PALACE

..silent words of a silent learner..

Nins' Travelog

Notes & Photographs from my travels

Gadis Naga Kecil

Aku tidak pandai meramu kata. Tapi aku pemintal rindu yang handal.

lalatdunia's Blog

sailing..exploring..learning..

GADO GADO KATA

Catatan Harian Tak Penting

Catatan Kaki

Kisah ke mana kaki ini melangkah...

Luapan Imajinasi Seorang Mayya

Mari mulai bercerita...

hedia rizki

tuliskan yang tak mampu terucap

Catatannya Sulung

Tiap Kita Punya Rahasia

chocoStorm

The Dark Side of Me

copysual

iwan - Indah - Ikyu

Rindrianie's Blog

Just being me

Nona Senja

hanya sebuah catatan tentang aku, kamu, dan rasa yang tak tersampaikan

He said, I said

Introducing the Monster Inside My Mind

Doodles & Scribles

Introducing the Monster Inside My Mind

All things Europe

Introducing the Monster Inside My Mind

The Laughing Phoenix

Life through broken 3D glasses. Mostly harmless.

miund.com

Introducing the Monster Inside My Mind

Dee Idea

Introducing the Monster Inside My Mind

DATABASE FILM

Introducing the Monster Inside My Mind

www.vabyo.com

Introducing the Monster Inside My Mind

aMrazing

Introducing the Monster Inside My Mind

~13~

Introducing the Monster Inside My Mind

%d bloggers like this: