Fanny Wiriaatmadja

Dear Diary

Posted on: October 11, 2013

diary

Ini sebuah pemberontakan. Kudeta mengejutkan di pagi hari yang mendung berawan. Buku harianku ngambek seharian ini, bungkam seribu bahasa dan menolak kusentuh, setelah mungkin menahan diri selama mingguan, bahkan bulanan. Aku mengerti apa yang dirasanya. Suatu rasa sebal yang bermutasi perlahan menjadi kesal, kemudian secara bergradasi naik menjadi muak, ujung akhirnya mendorongnya berunjukrasa. Lelah terhadap tuannya, sang penulisnya yang setia. Aku, maksudnya.

“Jangan tulisi aku lagi dengan namanya,” kecam buku harianku setelah akhirnya kudesak bicara, mulai dari cara lembut sampai kasar, “Aku sungguh sudah muak.. Muak dengannya dan muak denganmu.. Aku tidak mau lagi tubuhku dikotori oleh nama busuknya.. Yang -perlu kaucatat- terus menerus kautorehkan tanpa henti..”

Walaupun aku mengerti rasa yang dialaminya, seketika emosiku tetap tersulut mendengar caranya berbicara padaku. Hampir kubanting dan kuinjak dia, kalau saja tidak kuingat bahwa setahunan ini telinganyalah yang selalu ada buatku tanpa kompromi.

“Kamu tidak berhak mengaturku,” desisku marah.

“Aku begini karena rasa sayang!” jeritnya histeris, “Buang dia dari lembaran hidupmu! Enyahkan dia dari lembaranku! Bukalah lembaran baru!”

Aku diam lagi, tidak tahu harus bicara apa pada Sang Sahabat.

“Dengarkan,” akhirnya aku berkata lirih sambil memejamkan mata. “Aku tahu bagaimana perasaanMU. Terlebih lagi, aku juga tahu bagaimana perasaanKU..”

“Yeah, jelas kamu tahu.. Kamu terus menerus membiarkan dirimu dibodohi olehnya.. Sekali kamu berhasil menjauhinya, kemudian kamu biarkan dirimu mendekat lagi, begitu terus, sampai aku sudah hafal polanya dan bahkan sudah tahu apa yang mau kautulis sebelum kaujamah aku dengan bolpon murahan itu..” Buku harianku berkata dengan cepat penuh emosi, hampir tanpa titik koma.

“Kamu tidak mengerti,” gumamku, otakku separuh memikirkan bolpoin yang disebutnya murahan itu, yang sedikit menyinggungku dan seketika melahirkan protes pelan di dalam hati, tapi akhirnya kuabaikan dengan alasan prioritas.

“Bisa dibilang aku hampir mengerti. Yang tidak kumengerti hanyalah mengapa kamu sebodoh itu..”

Aku diam lagi, dan akhirnya mengambil bolpoin murahan kesayanganku itu.

“Ijinkan aku menulis lagi.. Untukmu, sebuah penjelasan tidak bisa lewat lidah bibir.. Dan aku juga lebih nyaman jika mengguratkannya,” pintaku. Di benakku kuduga dia akan menolak mentah-mentah, tapi tak dinyana dia membuka halaman kosongnya walaupun tidak lantas seketika dan lekas. Akhirnya dia membiarkanku menuliskannya.

“Kalau tak masuk akal penjelasanmu, kita putus saja,” ancam buku harianku galak. Aku tersenyum simpul, tahu pasti bahwa itu ancaman belaka.

Maka mulailah aku menulis, sambil tiada berharap dia mau mengerti, sebab kebanyakan manusia berakal sehat pasti sulit memahami, apalagi sebuah kitab tak bernyawa seperti dirinya.

“Dear Diary,” aku memulai menulis. Kalimat picisan yang setia menemaniku di setiap awal curahan hati dalam lembaran buku itu.

“Aku tahu bagaimana pandanganmu terhadap pria itu. Dan aku tahu kegemasan dan kebencianmu akan mengapa aku tidak bisa menjauhinya dan selalu kembali padanya. Sebenarnya sebabnya sederhana dan sangat logis : Aku belum mampu. Itu saja. Aku sungguh belum mampu. Sebab jahatnya dia masih bisa tertutupi sesekali oleh kebaikannya, menjadikan aku akhirnya selalu berbalik lagi dan lagi. Seperti yang kau bilang, polanya sama. Selalu kemudian dia menjahatiku lagi. Aku pergi lagi, kemudian kembali lagi. Sebenarnya bukan tanpa sebab aku begitu. Aku hanya terus menantikan kejahatannya lebih lagi, terus sampai suatu titik dimana semua kebaikannya sudah tidak bisa menutupi jahat dan busuknya lagi. Titik dimana hanya kejahatannya yang bisa kulihat, memenuhi semua edaran pandanganku akan dirinya. Di titik itulah aku akan bisa meninggalkannya tanpa beban. Aku akan lepas dan bebas, dan tidak akan ada keinginan kembali lagi. Moment itulah yang terus kunanti. Kini aku masih separuh jalan.. Aku tidak bisa meninggalkannya sekarang, sebab kebaikannya masih terus membayang memabukkan dan ganjalan itu berat tersampir di dalam dada.. Kalaupun meninggalkannya, seperti yang kukatakan tadi, aku ingin meninggalkannya secara total.. Tanpa ganjalan ataupun penyesalan..”

Buku harianku membaca dirinya sendiri, kemudian memotong tegas, “Untuk apa kamu menunggu sampai selama itu?? Ini baru separuh jalan, katamu?”

“Aku tidak memungkiri bahwa di tengah perjalanan kami, aku sedikit berharap dia bisa berubah.. Setengah hatiku menyerukan itu setiap pagi aku bangun. Alangkah indahnya bila itu terjadi.. Dan kalaupun tidak terjadi, seperti yang kutuliskan tadi, titik jahatnya pasti akan maksimal sehingga bebanku akan tiada saat meninggalkannya untuk terakhir kalinya nanti.. Aku akan menyongsong itu bersamamu, dan kaulah yang akan jadi saksi pertamanya..”

Terakhir kutulis sebuah kesimpulan, “Entah dia berubah ataupun tidak, menurutku penantian ini cukup berharga dan layak, dan aku melakukannya untuk kebahagiaanku dan hidupku..”

Buku harianku diam, tapi bukan dalam nuansa marah ataupun ngambek. Aku juga selesai menulis. Kuletakkan bolpoin murahan itu, sambil mulai berpikir untuk membeli bolpoin bagus yang lebih layak untuk sahabatku itu.

Penjelasanku final. Aku tahu dia bisa mengerti walau tanpa ada kata setelahnya di antara kami. Kami berteman lagi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Fanny Wiriaatmadja

Follow Fanny Wiriaatmadja on WordPress.com

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 1,696 other followers

Memories in Picture - IG @fannywa8

Impatience has its cost 😐

#pablo #pablonyalongsor #cheesetart #japan #matcha #greentea #gandariacity #gancit #gojek #terimakasihabanggojekyangrelaantri #maugamaukasihtipsgede

@pablo_cheese_tart_indonesia Enjoying 30 % discount of Crispy Beef Steak 🐄🍴🍽 #fillbellies #gajahmada #crispybeefsteak #steak #food #dinner #western @fillbellies Anak kepo part 2

#aimee #baby #mainanembercuciankotor #emaknyaudahkehabisanide #udahhabisenergi #parenthood Anak kepo 😂

#aimee #koper #luggage #tatah #jalan #kepo #kiddy -> lg addicted main ini 😎

#designhome #game #playstore #interior #design Yg masak mau kawin tampaknya.. #bintanggading #pik #elanglaut #noodle #bakmi #pork #porknoodle #asinbangetyangdisini 😲😝😖😕 Tryin' this just now.. Agak kecewa.. rasanya flat banget dan ga ada wangi2nya.. istilah gw : rasanya cuma di lidah dan ga nyampe' ke hidung 😅

However teksturnya bener lembut dan agak basah, jadi gak seret kayak kue bolu.

Suggestion : mending rasa matcha-nya ketimbang original cheese cakenya. Rasanya lebih intense.

#fuwafuwa #cheesecake #pik #elanglaut #kue #cake #dessert #japan Kemasannya lutjuuu 😄 #samyang #samyangcheese #instantnoodle #korea #mieinstant #mujigae #pluitvillage #bulgogi #koreanfood #kimchi #chicken #dinner #food #instafood #tiramitsu ala my sister 
#cake #handmade #baileys #dessert Lunch batch 1, diikuti nasi padang #kalimantan #noodle #bakmi #pontianak -> supercool ❤😶😶😶❤ #tyrionlannister #tyrion #gameofthrones #georgerrmartin #series #lannister #biarceboltapikece Happy playin' with the new playmat and fence *for only 10-15' and then yellin' askin' to get out

All is rented via @gigel.id

#playmat #fence #cobyhaus #baby #aimee 🐳🐋🐬🐟🐠🐡 #sulawesi #megakuningan #seafood #parape #ricarica #dinner #squid #crab #soka #makassar 🐷🐖🐽 #babipanggang #pork #pig #food #brunch #asemka #gataunamatempatnya 😶😶😶 #halloween #latepost #gardin #bali  #green #greenery #traveling Coffee? No, please.. #gadoyan #inipunyasuami #coffee #seniman #senimancoffee #bali #ubud #cafehopping #wisatakulinerbali #wisatakuliner #traveling 🌙🌛🌜☁⭐ #selfie
#smile 
#goodnite
#seeyoundari May our path cross again in the future @alicia_tibob 
#farewell #sundari #alfalaval #hrd #teamwork 🐷🐖🐽 #porkbelly #pork #porkneverdies #bali #slipperystone #greek #food #instafood #travelling #dinner #cafehopping

Blog Stats

  • 404,271 hits

FeedJit

Archives

Categories

Protected by Copyscape DMCA Takedown Notice Infringement Search Tool

October 2013
M T W T F S S
« Sep   Nov »
 123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
28293031  
Dream Bender

mari kendalikan mimpi

catatan acturindra

sekelumit cerita penolak lupa

JvTino

semua yang ada di alam ini bersuara, hanya cara mendengarnya saja yang berbeda-beda

Rini bee

Ini adalah kisah perjalanan saya. Kisah yang mungkin juga tentang kamu, dia ataupun mereka. Kisah yang terekam di hati saya. Sebuah karya sederhana untuk cinta yang luar biasa. Sebuah perjalanan hati.. :)

hati dalam tinta

halo, dengarkah kamu saat hatimu bicara?

lukamanis

terlalu manis untuk dilukakan

Agus Noor_files

Dunia Para Penyihir Bahasa

kata dan rasa

hanya kata-kata biasa dari segala rasa yang tak biasa

Iit Sibarani | Akar Pikiran

Serumit akar, menjalar ke setiap sudut pikiran dengan hati sebagai pusat gravitasinya.

cerita daeng harry

cerita fiksi, film, destinasi dan lainnya

Dunia Serba Entah

Tempatku meracau tak jelas

Astrid Tumewu

i am simply Grateful

Mandewi

a home

FIKSI LOTUS

Kumpulan Cerpen Klasik Dunia

Meliya Indri's Notes

ruang untuk hobi menulisnya

anhardanaputra

kepala adalah kelana dan hati titik henti

catatanherma

Apa yang kurasa, kupikirkan...tertuang di sini...

Rido Arbain

Introducing the Monster Inside My Mind

Tempted to Write

Introducing the Monster Inside My Mind

MIZARI'S MIND PALACE

..silent words of a silent learner..

Nins' Travelog

Notes & Photographs from my travels

Gadis Naga Kecil

Aku tidak pandai meramu kata. Tapi aku pemintal rindu yang handal.

lalatdunia's Blog

sailing..exploring..learning..

GADO GADO KATA

Catatan Harian Tak Penting

Catatan Kaki

Kisah ke mana kaki ini melangkah...

Luapan Imajinasi Seorang Mayya

Mari mulai bercerita...

hedia rizki

tuliskan yang tak mampu terucap

Catatannya Sulung

Tiap Kita Punya Rahasia

chocoStorm

The Dark Side of Me

copysual

iwan - Indah - Ikyu

Rindrianie's Blog

Just being me

Nona Senja

hanya sebuah catatan tentang aku, kamu, dan rasa yang tak tersampaikan

He said, I said

Introducing the Monster Inside My Mind

Doodles & Scribles

Introducing the Monster Inside My Mind

All things Europe

Introducing the Monster Inside My Mind

The Laughing Phoenix

Life through broken 3D glasses. Mostly harmless.

miund.com

Introducing the Monster Inside My Mind

Dee Idea

Introducing the Monster Inside My Mind

DATABASE FILM

Introducing the Monster Inside My Mind

www.vabyo.com

Introducing the Monster Inside My Mind

aMrazing

Introducing the Monster Inside My Mind

~13~

Introducing the Monster Inside My Mind

%d bloggers like this: