Fanny Wiriaatmadja

Panduan Belum-Tentu-Valid Untuk Interview

Posted on: August 19, 2013

interview

Berikut adalah segelintir tips-tips ala kadarnya buat yang mau interview. Jangan mikir ini tips profesional ala expert-expert di HR ya, karena isinya cuma seperintilan saran hasil bergulat dengan dunia menginterview-diinterview selama beberapa waktu, yang kesesatannya cukup boleh dipertanyakan, apalagi kemujarabannya.

PERSIAPAN INTERVIEW

* Sempetin diri setidaknya baca website perusahaannya. At least lo tahu ni company bergerak di bidang apa, berdirinya kapan, produk-produknya dll. User di tempat gw pernah langsung reject kandidat karena tuh kandidat ga tau bahwa perusahaan gw itu perusahaan multinational (kandidatnya pikir ini perusahaan lokal), padahal posisi yang di-apply adalah Public Relation. Cukup fatal kan? Pernah juga gw diinterview di sebuah perusahaan elektronik yang punya anak perusahaan di bidang software developer, dan ditanya siapa aja kompetitor mereka. Untung beribu untung, hari sebelumnya gw sempet baca-baca tentang tuh company dan bisa jawab dengan lancar. Kan lumayan buat nambah nilai plus.

* Simpen data alamat/ no telepon/ email si PIC interview, jadi in case ada apa-apa bisa kontak-kontakan. Apalagi kalo’ orangnya keren.

* Pake baju yang rapih lah ya. Standard ini mah. Jangan pake daster, nanti yang interview lo bawaannya mau merem. Jangan juga pake tuxedo, belum tentu tampang lo bisa ke-upgrade pake baju keren kayak gini. Juga jangan pake gaun malem, kalo’ sobek ntar mewek. Jangan pake baju seksi, nanti kalo’ berhasilΒ ngegoda, sakit hati.Β Intinya pake baju formal yang nyaman, dandan juga jangan kayak mau nikahan, sayang make-up-nya, mending buat date sama pacar.

* Coba simulasiin pertanyaan-pertanyaan yang mungkin muncul beserta jawabannya. Bukannya siapin karangan indah yah, tapi at least mengingat dan me-refresh riwayat pengalaman-pengalaman kerja yang dulu-dulu (termasuk tugas dan tanggung jawab lo dulu, reporting line, dll). Gw pernah ditanya suatu pertanyaan yang gw agak gelagapan jawabnya, bukan karena ga bisa, tapi karena ga inget histori kerja di tempat lama. Sampe rumah baru keingetan dan baru nemu jawabannya dan feeling nyeselnya awet beberapa hari!

Pertanyaan-pertanyaan standard yang mungkin muncul sih biasanya tentang job desc di tempat kerja terakhir plus yang dulu-dulu, reporting line, challenge terbesar, achievement, strength and weakness, apa yang bikin kamu mau keluar/cari kerja di tempat lain, apa yang kamu tau tentang company ini, apa yang akan kamu lakukan di hari-hari pertama kamu join di sini seandainya kamu diterima, apa yang membuat kami harus meng-hire kamu, case-case dimana kamu pernah gagal, case-case dimana kamu menghadapi konflik terbesar, dll. Persiapin jawaban yang jujur dan ga berlebihan. Jangan bohong, jangan ngebual, jangan ngegede-gedein, karena kalo’ ketemu interviewer jago yang hobi nyecer, nanti lo mati kutu sendiri dan malunya ga tertahan. Mending apa adanya aja. Lagian bohong itu susah, nanti kalo pertanyaannya diputer-puter, lo kejebak jawaban lo sendiri.

* Bawa alat tulis. Jangan kayak orang mau ke mall, yang bolpoin aja kudu minjem ke interviewer.

* Tanyalah kira-kira agenda hari itu apa saja. Apakah interview saja, atau test, dll, serta perkiraan waktunya. Ini akan membantu terutama kalo lo harus ijin dari company tempat lo kerja saat ini. Supaya lebih konsentrasi pas interview kan ada baiknya lo tau timelinenya kira-kira, supaya bisa mempersiapkan diri.

* Terkait schedule interview, kalo memang lo yang apply ke perusahaannya, jangan ‘banyak nuntut’ juga soal waktu interview. Gw pernah ketemu satu kandidat yang apply ke perusahaan kami dan pas diinvite interview, terjadilah seperti ini :

Kandidat : “Sabtu aja ya Bu interviewnya.. Saya ga bisa kalo weekdays.. Susah ijin dari kantor..”

Gw : “Mohon maaf, Sabtu kantor kami tutup..” -> sebenernya sih bisa aja gw ketemuin di luaran di hari Sabtu, misal di mall, tapi (1) At the end toh nanti dia harus ketemu user juga kan dan belum tentu user sebaik hati gw, mau ketemu di weekend (2) post yang kandidat itu apply saat itu jujur ga gitu signifikan sih, jadi kayaknya ga perlu sampe bela-belain ketemu hari Sabtu hi3..

Kandidat : “O ya udah kalo gitu hari Minggu aja deh Bu..” -> OMG.. ternyata aku ngomong sama batu.

Gw : “Maaf, kantor juga tutup hari Minggu..” -> yang buka gereja..

Kandidat : “Kalo’ after office hour gimana?”

Gw : “OK, bisa, tapi jam 6 sore is the latest ya..”Β  -> Soalnya gw ga yakin user mau nungguin sampe malem (kalo gw pribadi sih beneran ga keberatan, sampe jam 6.30 malem juga hayuk lah masih bisa gw tolerir, secara memang resiko kerjaan, selama ga sering-sering juga yaa, kalo nggak nanti jam nonton bioskop gw kacau balau)

Kandidat : “Ga bisa, saya bisanya jam 7.30 malem sampe sana.. Kantor saya jauh..” -> Ebuset deh.. OB gw aja udah pulang kali tuh.

Gw : “OK, gimana kalo pagi jam 7, supaya ga mengganggu jam kantor kamu?”

Kandidat : “Aduh ga bisa Bu, kepagian banget..”

Gw : “…….” *gigit notebook

Intinya dari cerita itu, maksud gw kalo memang ga ada itikad baik untuk menyesuaikan diri dengan schedule, ya mau gimana lagi? Gw skip aja tuh kandidat.

Nah sebaliknya, kalo’ lo yang di-approach oleh perusahaan alias ditaksir nih, apalagi kalo posisinya super penting alias agak tinggi, mau ga mau si company yang manggil memang harus nyesuain diri dan lebih fleksibel, jadi lo sebagai kandidat bolehlah belagu dan bertingkah sedikit terkait jadwal interview.. Di atas angin bo!πŸ˜€

PAS INTERVIEW

* Jangan telat. Gw tau itu hobby dan kegemaran lo, tapi mendingan jangan dilakuin pas lagi mau interview. Kalo’ ga tau tempat interviewnya, cari tahu dari hari-hari sebelumnya. Antisipasi sikon jalan yang macet, nyari parkir, pemeriksaan security dll. Mendingan kepagian daripada kesiangan. Kalo’ pun telat, hubungi interviewer, say sorry dan berikan reason serta perkiraan waktu tiba.

* Pas nunggu, saran gw jangan main HP atau BB atau apapun itu. Karena menurut gw “jelek” banget kalo pas si interviewer datang ke ruangan, lo lagi kutak-katik BB, terus lo harus cepet-cepet nyudahin percakapan di BBΒ dll, masukkin BB lo dengan gelagapan bin buru-buru ke dalam tas, dll. Si interviewer juga jadi cengo berdiri karena harus nungguin lo masukkin dan beresin BB lo yang ga penting itu. Perkenalan dan introduction di awal jadi ga lancar dan ga bagus. Juga jangan bawa notebook dan nunggu sambil kerja ya. Emang sih gw tahu lo sibuk dan dikejar-kejar sama boss, tapi ga bagus banget impresinya buat si interviewer, karena kesannya lo ga fokus dan menganggap interview ini sebagai prioritas (walaupun kenyataannya ga begitu ya). Mendingan cari waktu / schedule lain saat lo lagi ga terlalu sibuk, supaya lo juga bisa konsen interviewnya.

Di atas itu cuma opini pribadi sih. Mendingan duduk diam dengan manis, siapin mental, siapin diri, tenangin diri.

Gw pernah ketemu satu kandidat yang nunggu sambil baca buku, dan bukunya buku Bahasa Inggris yang cukup berat. Anyway, itu lebih bikin nilai plus sih daripada lo sibuk BB-an selama nunggu. Pernah juga pas ikutan training di luar, gw ketemu seorang HR yang perusahaannya agak-agak gokil. So ternyata setiap manggil kandidat, mereka akan membiarkan kandidat itu nunggu minimal setengah jam di ruang tunggu, dan akan ada kamera ‘pengintai’ di atas, dan si HR akan nongkrongin setengah jam itu untuk melihat setiap reaksi dan respons si kandidat, either marah, bosen, kesel, dll. Dan semua respons itu akan dicatat dan masuk dalam kategori penilaian interview. OMG.. So buat perusahaan itu, adalah penting untuk mengenal ‘mental’ si kandidat; how they deal with pressure and how they manage their time. No comment sih untuk practice semacam ini, tapi menurut gw pribadi :

– Mental orang bisa dinilai dengan cara lain, ga harus dengan cara “mengintai” seperti itu

– Kandidat juga punya kerjaan lain, setengah jam itu waktu yang cukup berarti. Kenapa harus ‘menahan’ dia dengan cara seperti itu, sementara kalo’ kita mau sedikit pengertian, dia mungkin sedang ada deadline atau pekerjaan lain yang harus diselesaikan di kantornya. Jangan tega lah jadi orang.

– Buat si HR sendiri, emangnya enak ya ngeliatan kandidat bengong-bengong selama setengah jam-an? Mending kalo’ kandidat cakep dan enak dilihat. Setengah jam nganggur sih mendingan gw manfaatin buat browsing tiket murah di internetπŸ˜€

Moral of the story juga, kalo’ lagi nunggu, liat-liat cari kamera, siapatau lo lagi di-paparazzi. Jangan garuk-garuk ketek, ngupil, atau melakukan tindakan memalukan lainnya seperti nyuri properti yang ada di ruang tempat nunggu karena merasa ga ada orang. Pokoknya biar safe, pasang tampang cool dan manis aja.

* Jangan lupa silent BB lo..

* Ga usah tegang, relaks, bercanda sesekali sama si interviewer -> ga jadi deh, tips ini gw cancel, karena percayalah kadang nulis dan ngomong ini sangat gampang, beda dengan realita. Yang pasti, berdoalah sebelum dan sesudah interviewπŸ™‚ I mean it, seriously.

* Berusahalah jadi diri lo sendiri, tapi jangan lupa bahwa sedikit polesan juga diperlukan. Sama seperti sepatu yang sering dipakai, ga ada salahnya kan tetap memakai sepatu tua itu, tapi dipoles sedikit supaya lebih mengkilap? Maksud gw adalah, bersikaplah jujur dalam menjawab, jangan berusaha menjadi ‘superman’ dalam sesi interview, dan berusaha menunjukkan bahwa lo orang hebat yang jagoan di kerjaan apa pun. PD sangat perlu, tapi jangan over confident. Bersikaplah apa adanya dan humble, tapi juga jangan rendah diri dan pesimis. Tonjolkan apa yang memang menjadi kekuatan lo, sesuai bidang yang lo lamar. Misal, kalau lo melamar untuk posisi Accounting, tunjukkan kekuatan lo di bidang itu (selain kemampuan teknis), misal lo orang yang teliti dan hati-hati. Jangan malah menunjukkan kelebihan lo untuk ‘mempersuasi’ orang, karena kelebihan itu lebih cocok lo highlight saat lo (misal) apply buat posisi Sales.

Juga, biarpun lo aslinya bukan tipe orang yang suka senyum-senyum, usahakanlah sedikit lebih ‘friendly’ dan terbuka. Juga kalopun lo orang yang pendiem, jangan cuma jawab “iya”, “nggak”, “betul” dll yang cuma sepatah-sepatah kata gitu. Kayak kudu bayar aja kalo’ ngomong banyak. Jangan pelitlah. Sedikit hambur kata, tapi jangan kebanyakan juga. Mending kalo’ suara lo merdu dan enak didenger dan kata-kata lo indah kayak tukang bikin puisi. Singkatnya, jadilah diri lo sendiri yang sedikit dipoles cantik; jangan berlebihan dan jangan berkekurangan, titik.

* Saat ditanya strength / weakness lo, usahakan menjawab dengan spesifik. Jangan bilang “Oh, saya pekerja keras, bertanggung jawab dan berdedikasi..” yang beneran deh pasti bakal bikin interviewer lo muter mata seandainya keadaan memungkinkan. Jawablah dengan jujur dan spesifik, seperti “Saya seorang yang well-organized dan seorang yang berani.” Siapkan juga contoh-contoh nyata untuk mendukung statement itu, misalnya menceritakan salah satu case dimana lo demonstrate those behavior atau competency. Sebaliknya, saat ditanya weakness lo, jangan jawab jawaban safe seperti “Saya seorang yang terlalu perfeksionis” karena percayalah biarpun mungkin lo ga bohong, jawaban itu sudah sangat ketinggalan jaman dan ga model lagi. Jawablah apa adanya, misalnya “saya kurang menyukai konflik..” Tipsnya adalah jawablah dengan kelemahan yang tidak relevan dengan pekerjaan yang lo apply. Misal dalam kasus si Accounting tadi, sebisa mungkin ya jangan state bahwa kelemahan lo adalah di angka dan bahwa lo ga teliti, karena hancurlah sudah semuanya.

* Sedikit teknik licik untuk menjawab pertanyaan yang rada susah : Berikan jeda atau sedikit “eeeemmmm” sesudah pertanyaan itu, seolah lo sedang mikir, baru berikan jawabannya (walaupun lo sebenernya ud persiapin jawaban kerennya dan lo ud ga sabar ngeluarin jawaban pamungkas yang ud lo karang berhari-hari itu). Kalo’ lo langsung jawab, ketahuan banget bahwa jawabannya “hafalan”, apalagi diucapkan dengan lancar tanpa spasi. Kesan sedikit mikir tadi lebih akan berhasil untuk nunjukkin bahwa lo seorang yang cerdas (seolah-olah loh, inget, seolah-olah, catat)

* Jangan pernah jelek-jelekkin perusahaan lo yang sekarang. Ini is a big-no-no. Tapi jujur gw aja terakhir interview pernah ‘kejeblos’ juga di lubang ini. Kenapa kita bisa ‘jelek-jelekkin’ company kita yang sekarang, sebabnya adalah :

– Memang ada kecewa dengan perusahaan yang sekarang

– Berusaha nunjukkin reason yang valid of why you’re searching a new opportunity now. Kita jadi berusaha tunjukkin jelek-jeleknya company kita supaya reason kita untuk pindah ke perusahaan lain itu masuk akal (padahal sebenernya cuma karena pingin gaji lebih tinggi aja, ga ada specific reason, iya kan? Ngaku lo..)

Anyway apapun itu jangan pernah jelek-jelekkin company lo. Sekalipun ada kekecewaan terhadap company yang sekarang, state itu dengan kalimat yang netral, tanpa emosi. Interviewer juga mestinya bisa mengerti sikon yang terjadi. Waktu gw masuk perusahaan pertama sebagai fresh graduate Management Trainee untuk HR, Direktur HR nya menyuruh kami menceritakan tentang peristiwa paling ‘menggusarkan’ yang pernah kami alami. Beberapa waktu kemudian setelah diumumkan siapa saja yang lolos proses, baru dia buka kartu bahwa dia mencari someone dengan emosi yang stabil, yang cukup rasional dan tidak ‘terikat’ oleh kekecewaan masa lalu, karena yang dicari adalah seorang HR yang memang butuh karakter seperti itu untuk role-nya sebagai penjembatan antara Management dan Employee. Banyak di antara kandidat yang menceritakan peristiwa yang dialaminya dengan kemarahan dan emosi, apalagi pas dipancing-pancing oleh si Direktur HR, dan terjebaklah mereka. So, sebisa mungkin apapun yang terjadi tetap jaga nada suara sepositif mungkin, dan again, jangan jelek-jelekkan company yang sekarang apalagi sampai membocorkan internal organisasi yang bersifat confidential. Berikan reason of leaving yang masuk akal dan netral tapi cukup bisa diterima. “Finding new opportunity and new challenge” biarpun sumpah basi banget, masih lebih bisa diterima.

* Kalau diberikan waktu nanya, jangan pernah nanya soal package on the first interview. Impresinya jadi kurang bagus. Lolos aja belum, udah nanya soal duit. Tanyalah pertanyaan bermutu lain seperti culture perusahaan seperti apa, apa strength-weakness-nya perusahaan, dll.

SETELAH INTERVIEW

* Kalau mau, gpp kok u/ say simple thank you ke si interviewer via email, pasca interview selesai. Ga usah berlebihan dan kiss-ass-mode-on, cukup simple thank you aja untuk the opportunity given.

* Jangan terlalu ngebet nanyain hasil interview sampe serasa mau ketemu pacar. Tunggulah 1-2 minggu untuk menanyakan progress, bila memang ingin tahu. Ga adaΒ  salahnya kok nanyain progress hasil interview, karena itu adalah hak kita sebagai kanddiat dan itu somehow menunjukkan niat dan keseriusan kita. Cuma ya caranya itu, jangan tiap ari neleponin si interviewer juga dan bikin ilfeel. Gw juga pernah ketemu kandidat yang mungkin memang lagi desperate dan stress berat di company nya yang sekarang dan udah pengen banget pindah. Akibatnya ya itu, setiap hari gw disatronin, mulai dari email sampe SMS, padahal gw udah bilang bahwa kami masih mencari pembanding dan akan inform bila ada update. SMS-nya pun bisa jam 9 malam dan di weekend time. Pertama-tama sih masih sabar ya ngeladeninnya secara kan kasihan juga, tapi lama-lama kayaknya udah mulai ga ‘sehat’ deh, so akhirnya gw stop membalas sama sekali.

Kalo’ akhirnya diinform bahwa lo ga lolos, misal karena test-nya failed, tetep say thank you dan berbesar hatilah. Ada satu kandidat yang gw inform mengenai status testnya yang failed, jawabannya adalah “Ya soalnya waktu itu saya lagi ga sehat Bu.. AC nya dingin lagi.. Kerjaan juga lagi menumpuk sehingga ga konsentrasi, dan waktu itu saya terlambat datang ke tempat testnya, jadi buyar semua fokusnya..” Ih lengkap amat reasonnya, hebat! Pernah juga sih ada kandidat yang setelah tahu ga lolos, minta feedback kenapa dia ga lolos. Dia minta masukan dan saran untuk improvement dia ke depannya. Wuih, canggih juga. Ya sudah kalo’ ketemu yang macam begini, biasanya gw selalu berusaha jujur biarpun kadang ga tega juga ngasihtau weakness-weaknessnya during that interview session.

Jadi, kesimpulannya, jangan negatif dan paranoid atau pesimis dulu kalo’ belum dikontak-kontak tentang hasil interviewnya. You never know dapur recruitment di sebuah perusahaan. You’re not the only one. Ada kandidat lain yang juga harus diinterview sebagai pembanding dan mungkin nungguin jadwalnya lama, belum lagi user yang kemudian cuti ini itu, biztrip dll., sehingga ga sempet interview/ ga sempet mereview hasil interview semua kandidat, belum lagi ada perubahan rencana bisnis/organisasi di company itu, belum lagi tetek-bengek urusan internal lain. Gw juga pernah ditelepon setelah 3 bulan interview, untuk offering. Ya mungkin juga tuh company ud desperate dan akhirnya ngambil gw hi3, anyway apapun itu, bersabarlahπŸ™‚ The best is yet to coming!

At the end, yang mau disampaikan juga selain dari semua di atas tadi adalah sebuah interview sangatlah judgemental dan subjektif. Interviewer sehebat apapun tetap saja bisa dipengaruhi oleh yang namanya feeling, rasa, judgement, subjektivitas dll. Jadi sebagus apapun lo, tetap saja itu bukan jaminan kamu bisa diterima. Kadang hal kecil aja bisa jadi reason of why you’re not hired at the end. Kalo gw pribadi, interview dan soal diterima-ga-diterima itu ‘sudah ada jalannya’. Jadi biasanya gw berusaha untuk nggak terbeban sebisa mungkin, karena kalo’ gw ga diterima itu artinya memang I’m not belong here and my place isn’t here. Kalo’ gw diterima, itu artinya ya memang Tuhan sudah persiapkan jalan untuk gw bekerja di perusahaan baru ini. Yang penting kita sudah berusaha semaksimal mungkin di interview itu, dan let God do the rest.

Selamat interview!

4 Responses to "Panduan Belum-Tentu-Valid Untuk Interview"

fannnn…baru sempet baca blog lo!!padahal lo suka tag2in gw di fb dr bbrp waktu lalu..wkakkaakaa…
apa kabarrr?? ternyata lo teman kuliah cowo gw pula..sempitnya dunia…hahahhaaa….sekarang kerja dimana? Kok bisa jadi HRD, tidak seperti Fanny yang gw kenal waktu SDπŸ˜€

Yeeeeennnn apa kabarrr juga lo??? Hahaha.. ga keduga ya jadi HR, maklum salah jurusan kuliah.
Gw di Acer sekarang.. lo di manakah?
Salam buat Jhonce yakπŸ˜€

wah tulisan yang bikin saya tenang mbak
sedikit curhat …saya di interview tgl 18 september sampai setelah 2 bulan blum ada offering dengan alasan baru saya kandidatnya dan kebijakan perusahaan harus lebih dari 1 kandidat sebagai pembanding agar proses HR bisa di lanjutkan ,,, yah lumayan frustasi menunggu sampai saat ini saya masih menunggu maklum perusahaan yang saya lamar perusahan petrochemical multinational saya ngebet bgt masuk situ…. kira2 menurut mbak masih ada harapan gk untuk saya bisa lanjut k proses selanjutnya? cs dr tulisan yg saya baca bhkan mbak pernah mengalami nunggu hasil interview sampe 3 bulan

Hi Syarif.. Banyak kemungkinan yang bisa terjadi sih, dan semua tergantung dari keterbukaan company terhadap kandidatnya. Kalau 3 bulan jujur sepertinya agak berat ya. Tapi positif saja, semoga hambatannya hanya karena proses internal perusahaan dan bukan karena kamu ga qualifiedπŸ™‚ Apapun itu, just do your best and God will do the rest. Sukses!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Fanny Wiriaatmadja

Follow Fanny Wiriaatmadja on WordPress.com

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 1,696 other followers

Memories in Picture - IG @fannywa8

<<emosi>> Last nite dinner di Kopitiam, GI

#langsunghilangseleramakan
#kwetiau
#pucatpasi
#polosbanget
#dikitbanget
#4suaphabis
#emosi
#seginiplusteh70ribu 
#enakkankwetiaunyokapgw
#waiternyajelalatanlagi πŸ˜‘πŸ˜‘πŸ˜‘πŸ˜‘πŸ˜‘πŸ˜‘πŸ˜‘πŸ˜‘πŸ˜‘ 1 (foto) lagi dari Mayora.. #aimee #birthday #1yearold #perayaanbatchkedua #celebration #remboelan #plazasenayan #inlawfamily #ayeamakukuyeye Libby and Jamie card for Aimee 😁

#birthdaycard #birthday #aimee #kids #handmadecard #cousin #nephew #niece Libby's card for Aimee 😁

#kids #birthdaycard #cousin #niece #birthday #aimee #handmadecard It's almost Christmas, the most wonderful time of the year!! Last year I didn't enjoy all this season beauty as I'm stucked at thome post-birth. But now?? Yeay!! Mall to mall, get ready!

#christmas #decoration #themostwonderfultimeoftheyear #christmastree One of my favorite place. Tasty food, wide range of variety, reasonable price, beautiful and comfy atmosphere

#remboelan #restaurant #indonesianfood Masih edisi ultah πŸŽ‚

Headband by @bearbeecollection 
Dress by @galerieslafayette

#aimee #birthday #1yearold #white #baby #instababy #remboelan #plazasenayan #asyikdengansendokdansegalamacam Family is number one blessing

#aimee #birthday #1yearold #celebration #perayaanbatchkedua #keluargapala #remboelan #plazasenayan #whitebluedresscode ❀πŸ‘ͺ❀ 3 of us

#aimee #birthday #lunch #1yearold #celebration #perayaanbatchkedua #remboelan #plazasenayan Teeth and tongue πŸ˜—

#aimee #baby #laugh #birthday #1yearold #lunch #celebration #perayaanbatchkedua #remboelan #plazasenayan πŸ“· : @lieta73 πŸ˜€ Aimee mukanya kok penuh cela gitu si?

#aimee #baby #family #birthday #1yearold Aimee 2nd cake 🍰

A cake πŸŽ‚ by @ivenoven, a birthday cake I always want since errr.. forever?? #aimee #birthday #baby #1yearold #cake #ivenoven #winniethepooh #vanillanutella #vanilla #nutella Aimee 1st cake πŸŽ‚ πŸŽ‚ @colettelola

#masihedisiulangtahun #aimee #birthday #1yearold #baby #cake #coletteandlola #chocolate Happy Birthday Aimee πŸŽ‚

#masihedisiulangtahun #aimee #birthday #1yearold #baby #changthien #keluargakaret #perayaanbatchpertama #greendresscode Happy birthday sweetheart πŸ˜€

Even the power of words (whom I trust the whole of my life) can't describe how I feel for this 1 year journey. 
It's a mixed of rollercoaster jaw-dropping, calming and peaceful feeling from rain and soil smell, soap opera laugh and tears, and so on.. Oh, and one thing for sure I know now what is heavy backpain and sleepless night, lol.. Mommy and Daddy woof you berry berry munch, sweet lil' monster.. Thank you for making me a better person, someone I never knew I could be.. ❀πŸ‘ͺ #aimee #birthday #1yearold #baby #perayaanbatchpertama #chsngthien #bihunikanpalingenaksedunia #celebration #dinner #family Impatience has its cost 😐

#pablo #pablonyalongsor #cheesetart #japan #matcha #greentea #gandariacity #gancit #gojek #terimakasihabanggojekyangrelaantri #maugamaukasihtipsgede

@pablo_cheese_tart_indonesia Enjoying 30 % discount of Crispy Beef Steak πŸ„πŸ΄πŸ½ #fillbellies #gajahmada #crispybeefsteak #steak #food #dinner #western @fillbellies Anak kepo part 2

#aimee #baby #mainanembercuciankotor #emaknyaudahkehabisanide #udahhabisenergi #parenthood Anak kepo πŸ˜‚

#aimee #koper #luggage #tatah #jalan #kepo #kiddy -> lg addicted main ini 😎

#designhome #game #playstore #interior #design

Blog Stats

  • 405,266 hits

FeedJit

Archives

Categories

Protected by Copyscape DMCA Takedown Notice Infringement Search Tool

August 2013
M T W T F S S
« Jul   Sep »
 1234
567891011
12131415161718
19202122232425
262728293031  
Dream Bender

mari kendalikan mimpi

catatan acturindra

sekelumit cerita penolak lupa

JvTino

semua yang ada di alam ini bersuara, hanya cara mendengarnya saja yang berbeda-beda

Rini bee

Ini adalah kisah perjalanan saya. Kisah yang mungkin juga tentang kamu, dia ataupun mereka. Kisah yang terekam di hati saya. Sebuah karya sederhana untuk cinta yang luar biasa. Sebuah perjalanan hati.. :)

hati dalam tinta

halo, dengarkah kamu saat hatimu bicara?

lukamanis

terlalu manis untuk dilukakan

Agus Noor_files

Dunia Para Penyihir Bahasa

kata dan rasa

hanya kata-kata biasa dari segala rasa yang tak biasa

Iit Sibarani | Akar Pikiran

Serumit akar, menjalar ke setiap sudut pikiran dengan hati sebagai pusat gravitasinya.

cerita daeng harry

cerita fiksi, film, destinasi dan lainnya

Dunia Serba Entah

Tempatku meracau tak jelas

Astrid Tumewu

i am simply Grateful

Mandewi

a home

FIKSI LOTUS

Kumpulan Cerpen Klasik Dunia

Meliya Indri's Notes

ruang untuk hobi menulisnya

anhardanaputra

kepala adalah kelana dan hati titik henti

catatanherma

Apa yang kurasa, kupikirkan...tertuang di sini...

Rido Arbain

Introducing the Monster Inside My Mind

Tempted to Write

Introducing the Monster Inside My Mind

MIZARI'S MIND PALACE

..silent words of a silent learner..

Nins' Travelog

Notes & Photographs from my travels

Gadis Naga Kecil

Aku tidak pandai meramu kata. Tapi aku pemintal rindu yang handal.

lalatdunia's Blog

sailing..exploring..learning..

GADO GADO KATA

Catatan Harian Tak Penting

Catatan Kaki

Kisah ke mana kaki ini melangkah...

Luapan Imajinasi Seorang Mayya

Mari mulai bercerita...

hedia rizki

tuliskan yang tak mampu terucap

Catatannya Sulung

Tiap Kita Punya Rahasia

chocoStorm

The Dark Side of Me

copysual

iwan - Indah - Ikyu

Rindrianie's Blog

Just being me

Nona Senja

hanya sebuah catatan tentang aku, kamu, dan rasa yang tak tersampaikan

He said, I said

Introducing the Monster Inside My Mind

Doodles & Scribles

Introducing the Monster Inside My Mind

All things Europe

Introducing the Monster Inside My Mind

The Laughing Phoenix

Life through broken 3D glasses. Mostly harmless.

miund.com

Introducing the Monster Inside My Mind

Dee Idea

Introducing the Monster Inside My Mind

DATABASE FILM

Introducing the Monster Inside My Mind

www.vabyo.com

Introducing the Monster Inside My Mind

aMrazing

Introducing the Monster Inside My Mind

~13~

Introducing the Monster Inside My Mind

%d bloggers like this: