Fanny Wiriaatmadja

Lebaran Holiday 2013

Posted on: August 11, 2013

Libur Lebaran adalah saat sakral untuk puas-puasin ngumpul bareng keluarga tanpa harus mikirin menipisnya jatah cuti (karena udah dipotong dari awal tahun) ataupun pressure kerjaan di kantor; moment berharga yang ga boleh disia-siakan dan harus dinikmati seutuh hati. Saatnya mematikan alarm HP jam 6 pagi, saatnya memberi waktu dan perhatian lebih untuk ranjang, saatnya memuaskan dahaga tidur 9-11 jam sehari, saatnya melahap buku-buku novel yang terabaikan dari tahun lalu, pokoknya saatnya leha-leha sekaligus belajar menghargai dalamnya makna satu minggu.

Tahun ini kami ‘cuma’ nginep aja 3D2N di Harris Hotel, Sentul – Bogor. Alasan pemilihan tempat : Tidak diketahui secara spesifik sebab saya hanya tinggal terima beres semua arrangement yang diatur dari cici. Suspect reason : Melarikan diri dari kerjaan rumah tangga dalam era ketiadaan pembantu + sedang ada harga promo di Harris alias semalam ‘cuma’ Rp 530,000-an. Ga bilang murah-murah banget sih. Websitenya kalo mau tau : www.harrishotels.com. Alamatnya di Jl. Jenderal Sudirman No. 1, Sentul City. Kalo’ ga mau tau, abaikan saja.

Jadi hari Selasa berangkatlah kami ke hotel antah berantah itu. Ni hotel terletak pas di samping Sentul Center atau semacam itu deh (kalo ga salah namanya SICC) dan jalanan mendekati hotel agak-agak rusak, gerudukan di sana-sini, bikin kita terpelanting-pelanting sedap di dalam mobil. Hotelnya sendiri sih biasa-biasa aja, bisa dibilang hampir sama persis dengan Harris yang ada di Bali. Mengusung warna nasional orange dan maskot andalan Dino untuk menarik perhatian anak-anak, Harris tetap tampil konsisten dengan konsep simplenya.

Di bawah setelah masuk lobby (agak sebal dengan parkirnya yang satu arah aja, sehingga keluar masuk mobil harus ngantri giliran), kita akan menjumpai Juice Bar tempat kita bisa pesen beranekaragam jus dan minuman lain. Di sampingnya ada restoran hotel, dan di seberangnya langsung terpampang kolam renang dengan air biru indah. Di tepi kolam saat pagi hari biasanya boneka raksasa Dino suka muncul, salaman sama anak-anak dan foto-foto sama mereka. Enak ya jadi anak-anak, ketemu Dino gitu aja udah bisa bikin hari mereka cerah ceria gitu. Gretong dan bisa peluk sana-sini lagi. Sementara saya, untuk ketemu Jay Chou di konsernya Oktober nanti aja, minimal harus udah mulai nabung Rp 750,000. Sadisss..

IMG_20130810_094936

IMG_20130810_092609

Di samping kolam renang, nampang juga Jazz Lounge tempat duduk-duduk dan menikmati live music di malam hari, around jam 6.30-9.30 PM. Kadang di samping kolam renang juga nangkring gerobak bakmi dan pancake untuk nyemil sambil nungguin anak berenang. Terus di belakang Jazz Lounge, ada juga indoor Playground buat tempat anak main kolam bola, nonton teve acara anak-anak ataupun mewarnai. In case of public holiday, ada special activity kayak menggambar di kaus dll (ada additional charge lagi).

IMG_20130810_094608

Di samping indoor Playground, ada Fitness campur Spa Center. Kalo mau fitness jangan lupa bawa sepatu keds sendiri, sedangkan untuk Spa sih jangan lupa bayar aja alias ga gretong. Oh ya di deket Juice Bar juga ada ‘tempat pakir’ beberapa sepeda yang bisa free digunakan untuk keliling-keliling kompleks hotel, tapi waktu hari kedua kami mau main, sepedanya semua kosong dengan alasan sedang direparasi. Bocoran dari staff di indoor Playground, katanya sepedanya diumpetin karena lagi rame pengunjung banget; takut ga terkontrol keluar-masuk sepedanya. Ih-kamu-ketahuan.. Bisa di-SP tuh staff-nya karena bocorin rahasia perusahaan, hihihi.. Sogok kita dong pake voucher nginep lagi..

So, hari pertama pas kami sampe, langsung check-in dong.. Kamar sih standard aja, orange everywhere, tapi yang pasti cukup lega dan bersih. Ada semacam sofa lagi, jadi yang kebetulan nginep bertiga tidurnya lebih enak. Minuman juga dapet 1 botol gede dan 2 botol kecil Aqua.

IMG_20130810_094741

Abis itu langsung turun deh ke kolam renang karena keponakan-keponakan mau berenang. Saya cuma nontonin mereka seseruan main air sambil nikmatin wifi di area lobby, kemudian acara lanjut dengan dinner. Mau cari makan di salah satu resto terkenal di Sentul (lupa namanya, kalo ga salah Bambu Awur), eh jam 5 sore itu semua tempat di situ sudah full untuk buka puasa. Akhirnya karena malas nyari–nyari lagi, pindahlah kami ke resto bernama Bintang Seafood di sampingnya. Dari awal udah agak curiga karena tempatnya sepi bener, dan tepat sekali dugaannya Saudara-Saudara, makanannya amburadul sekali ternyata. Tempe tepung yang keras (enakan juga hasil karya abang tukang jual gorengan), kangkung yang “bau diri”, ikan yang super asin, dan masih banyak lagi. Makannya cuma abis Rp 230,000-an aja sih untuk 6 orang dewasa. Memang harga ga bohong.

Karena masih ga terima having a terrible dinner kayak gitu, abis itu kami lanjut lagi nyatronin mall di Sentul yang namanya Bellanova. Mall-nya kecil dan ga menarik banget, plus berantakan kayak model Mangga Dua Square gitu. Di sini sempet beli roti di Bogor Permai buat breakfast besok (soalnya paket nginepnya ga included breakfast entah mengapa), terus lanjut ke Food Court (namanya Country Food) tempat saya kalap ngemil kebab lagi dengan harga Rp 10,000 (eh kebabnya ternyata dingin dan kurang enak) dan Pizza-nya Restoran Kedai Kita dengan harga Rp 66,000 yang rasanya bolehlah untuk membalas dendam Bintang Seafood.

IMG_20130810_094415

Abis itu langsung balik hotel, dengerin live music sebentar (bagus banget ya ampun!) kemudian masuk kamar bersih-bersih, nulis blog dengan nyalahgunain wifi di kamar, terus tidur. Baru pertama kali tidur di tempat baru dan bisa langsung pules. Keajaiban dunia!

Hari Kedua

Bangun pagi-pagi, mandi, ngemil Taro hasil beli di Seven Eleven kemarin sambil nonton acara lomba dance, minum Nescafe French Vanilla yang enaknya sejagat itu, tidur-tiduran lagi, terus turun bentar nemenin keponakan main di Playground lagi (mereka ga berenang karena takut capek dan sakit, sementara saya ga berenang karena ga ngerti caranya dan ga tertarik cari tahu), terus naik kamar lagi, bikin blog lagi. Ga menarik banget ya aktivitasnya hihhihi..

Eh pagi ini dari hotel dapet voucher diskon 50% untuk ke Jungleland loh.. Itu loh, Dufan-nya Sentul. Cuma cici saya ga mau sih ke situ, karena mainannya memang banyakan buat orang gede dan masuknya bayar per orang Rp 100 atau 150 ribu gitu.

Abis itu untuk lunch rencananya kami mau ke Resto Mang Jabal atau semacam itu di Bogor dengan bermodalkan GPS, tapi entah kenapa setelah muter-muter tetep ga berhasil ketemu, jadi akhirnya ke Kedai Kita deh (di Bogor juga). Ini adalah resto yang sama dengan resto tempat kemarin malam beli Pizza di Food Court Mall Bellanova. Kurang kreatif memang kami dalam mencari makanan.

Kedai Kita ini nyediain makanan campur aduk mulai dari chinese food sampe western food. Menu paling populernya sih Hot Plate Mie dan Pizza Bakarnya, dan menu itulah yang kami pesen, ditambah Bakmi Ayam Jamur, Nasi Goreng Seafood dan Sop Buntut. Hot Plate Mie-nya ternyata jenisnya Lada Hitam (padahal bisa pilih rasa lain, cuma aja kami gatau) dan rasanya biasa banget. Nasi Gorengnya bau hangus. Sop Buntutnya ga enak. Pizzanya biasa aja kayak semalem. Bakmi Ayam Jamurnya mendingan, mirip kayak Bakmi GM. Jadi kesimpulannya, lunch hari itu gagal lagi, walaupun dari sisi harga ya memang murah meriah juga, cuma abis Rp 240,000-an.

IMG_20130810_093925

IMG_20130810_094109

IMG_20130807_120927

Tempatnya sendiri si Kedai Kita ini juga “jelek”. Ubinnya masih dari batu gitu, atapnya juga dari genteng. Tempat makannya ada yang lesehan dan ada yang meja-kursi biasa. Meja-kursinya rapet-rapet jadi kesannya crowded dan sumpek. Ada rak-rak tempat jualan cemilan. Lokasinya sendiri ada di sebelah Hotel Miraj di Jalan Pangrango.

Abis ke Kedai Kita, acara lanjut lagi nih ke Higland Park & Resort Bogor yang nama lainnya adalah Mongolian Camp, soalnya koko saya lagi nginep juga di situ bareng keluarga istrinya. Sesuai namanya, ni tempat sih semacam tempat nginep, tapi bentuknya bukan hotel melainkan ‘tenda-tenda’ outdoor khas Mongolian (makanya disebutnya Mongolian Camp). Jadi satu tenda ya satu kamar. Tendanya warna putih, dibangun dari tembok-tembok/dinding-dinding, tapi dilapisi lagi dengan semacam kain plastik warna putih di luarnya, jadi kesannya seperti tenda, dan digambar motif seperti kartu remi. Katanya sih si pembuat tempat ini memang terinspirasi dengan tempat tinggal Bangsa Mongol. Harga kamarnya katanya 2 juta/malam, wow..

IMG_20130810_093601

IMG_20130810_092518

Untuk ke sini, tempatnya agak terpencil nih, plus papan petunjuknya belum terlalu banyak. Jadi memang jalan paling baik adalah dengan menggunakan GPS plus aktif nanya sana-sini ke penduduk setempat. Jalan paling mudah adalah melewati The Jungle di Kompleks Perumahan Nirwana Residence Bogor, kemudian tembus terus ikutin jalan (dengan beberapa kali belok yang sudah pasti sebaiknya jangan ditanya ke saya) sampe Curug Nangka. Di daerah inilah Mongolian Camp ini berada. Jalannya masih jalan kecil yang melewati perkampungan penduduk setempat, jadi harus extra hati-hati.. Katanya sih ada jalan gedenya juga, tapi kami mah demennya yang menantang-menantang, jadi pilihnya lewat jalan kecil (*asoyy).

Kira-kira suasana Mongolian Camp ini begini :

  • Interior kamarnya (/tendanya) “dangdut” banget. Mungkin nyesuain dengan keadaan rumah Mongol beneran kali ya (*gatau juga sih secara saya ga pernah ke Mongol. Nama ibukotanya aja lupa, tapi setelah mikir 1 menit, inget juga loh yaitu Ulan Bator). Jadi selain ranjang-ranjang dengan warna pink genjreng, di atasnya ada tirai-tirai raksasa kayak kondangan-kondangan gitu, dengan warna pink genjreng yang mirip dengan si ranjang. Plus di dalam itu entah kenapa ada bau-bauan something, kayak minyak-minyak aromatik yang agak mengganggu. Masa sih bebauannya juga nyesuain dengan bebauan asli di Mongol?? Kamarnya sebenarnya sih not bad, cuma ga tahan aja “lebay-nya”.

IMG_20130810_092934

  • Nah di sekeliling pondok-pondok ini, ada kolam renang dengan dua perosotan yang cukup tinggi. Di sekitarnya juga banyak tempat main seperti rumah kayu (ini semacam track/reli buat main anak-anak nih. Jadi ada titik start, kemudian track tali-temali tempat anak-anak harus berjalan hati-hati meniti tali itu dengan keseimbangan full, kemudian lanjut lagi track berbentuk ban-ban, lanjut lagi track jaring-jaring de-el-el, sampai akhirnya mencapai titik Finish), Flying Fox dan tembak-tembakan kalo ga salah. Untuk kedua permainan terakhir, kita harus beli lagi tiketnya (dan bayar tentunya).

IMG_20130810_093153

IMG_20130810_092117

  • Ada restoran juga plus supermarket kecil. Juga ada semacam hall indoor yang cukup besar berbentuk ruangan, maupun hall berbentuk tenda seperti kamar-kamar penginapannya. Waktu kami pergi hari ini, ada rombongan gereja yang lagi retreat loh.. Jadi tempatnya lagi ramai banget.
  • Dari tenda ke tenda, karena letaknya cukup tersebar, mereka menyediakan semacam mobil kecil dengan supir, kayak mobil buat main golf, untuk mengantar para penghuni dari lobby ke tendanya atau sebaliknya.
  • Mongolian Camp ini kan terletak di Bogor, so background pemandangannya langsung ke bukit-bukit dan gunung (*Gunung Salak-kah? Entahlah, Geografi saya anjlok waktu SMU), dan view-nya lumayan bagus, apalagi pas lagi berkabut gitu.. mistis-mistis romantis. Hawanya sih ga gitu dingin tapi mungkin karena belum malam ya.
  • Di belakang tempat ini, katanya ada air terjun yang cukup cantik. Tapi hari itu kami belum nanya gimana akses ke sananya.
  • Mau tahu lebih lanjut, bisa berkunjung ke website mereka di www.thehighlandparkresortbogor.com (*duh panjang bener).

IMG_20130810_093734

IMG_20130810_092148

IMG_20130808_102616

Ga lama habis kami muter-muter liat-liat dan main, hujan gede mulai turun. Terpaksa deh berteduh di restorannya beberapa jam karena hujannya cukup awet.

Habis itu kami lanjut dinner ke Met Liefde, sebuah café/resto di Bogor. Kami sekeluarga udah cukup sering sih makan di sini, dan jujur makanannya memang biasa aja. Cuma aja hari ini kami ga ada pilihan lain karena tempat lain sudah mulai tutup menjelang Lebaran.

Pas sampe di sana, setengah dari menu makanan ga tersedia. Deuh! Inilah sengsaranya Lebaran. Terus waktu cici saya keluarin makanan anaknya (hasil masak sendiri) dari Tupperware gitu, pelayannya langsung notice, terus langsung kami ditegur dan dikenakan charge. Cici saya kan lumayan jagoan ya, jadi dia tetep kekeuh dong ga mau bayar (walaupun kalo ga salah chargenya cuma Rp 25,000) karena menurut dia anaknya yang kecil kan memang ga bisa makan menu restoran. Nah kebetulan ketemunya sama pelayan cewek yang kerasnya juga sama. Negurnya udah ga pake senyum lagi, ga ada manis-manisnya, keterlaluan juga sih. Akhirnya cici saya langsung nyamber Tupperware-nya dan bilang dengan ketus ke Mbaknya, “Saya kasih makan anak saya di mobil aja!” Pelayannya sih diem aja, tapi pasti dalam hati tersenyum penuh kemenangan.

Abis itu kami pesen beberapa makanan dan hari ini makanannya lebih ga enak lagi dari sebelum-sebelumnya, termasuk Chicken Schnitzel yang saya pesen. Aaargh.. Another failure lagi dalam acara bersantap kami.

IMG_20130808_102516

IMG_20130810_091420

IMG_20130810_091847

IMG_20130810_091447

IMG_20130810_091109

Btw untuk harga sendiri, sebenarnya harganya ga mahal—mahal banget sih, around Rp 40,000 – 60,000-an. Tempatnya juga cukup nice, bentuknya kayak rumah yang dimodifikasi jadi restoran, sehingga meja-kursinya secemplok-secemplok di setiap ruangan. Designnya juga cukup bagus dan unik dengan lampu temaram, plus di dalam restonya ada taman hijau yang lumayan mempercantik nuansa resto ini. Tempatnya sendiri adalah di sekitar Jalan Pangrango, deket Hotel Pangrango. Deket juga nih lokasinya dengan resto Kedai Kita tempat kami lunch tadi siang.

Habis ke Met Liefde, kami mampir sebentar di Chocolava, toko kue yang kayaknya menarik dan rame. Eh ternyata sesuai namanya, isinya hampir semua kue cokelat. Karena saya ga gitu doyan cokelat, jelas ini bukan tempat favorite saya. Setelah beli dan cobain, rasanya juga biasa banget. Kayaknya semua cokelat sama aja rasanya buat saya.

IMG_20130810_091021

Dari Met Liefde, cukup banyak “camilan” lain di sekitarnya, seperti Chocolava tadi, kemudian Pie Apple, Klappertart, Makaroni Panggang dll. Jadi bisa snack-hopping nih..

Habis itu kami pulang deh ke hotel, istirahat.

Hari Ketiga

Rutinitas pagi hari di hari ketiga ini sama saja seperti hari sebelumnya. Bangun, mandi, nonton bentaran, ngemil, nemenin anak-anak berenang, kemudian lanjut breakfast. Breakfastnya kami ambil additional di hotel dengan harga per pax Rp 80,000 dan yang breakfast cuma saya sama Mama. Khas orang cina yang agak pelit, saya dimodalin Tupperware sama cici, buat masuk-masukkin beberapa makanan kecil dari restoran ke dalamnya, dengan dalih untuk ponakan. Aauw malunya.. Tapi karena merasa mengusung tanggung-jawab mulia, dijabanilah aksi pencurian itu (*maafkan saya ya Harris)

Abis itu kami langsung check-out dan berangkat untuk lunch. Karena jalan ke Bogor katanya macet (Lebaran hari pertama), akhirnya kami jalannya mengarah ke Jakarta sekalian pulang, dan buntut-buntutnya berakhir di Setia Budi Plaza, makan Burger King dan Kopitiam. Ga seru banget ya..

Berakhir deh liburan kali ini, tentunya disertai rasa ga rela seperti biasa. Tapi ga ada pesta yang ga berakhir kan? Suka atau ga suka, segala sesuatu pasti akan berakhir (lagi mau sok berfalsfah ni). See you next year, Lebaran Holiday! Will miss you so much!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Fanny Wiriaatmadja

Follow Fanny Wiriaatmadja on WordPress.com

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 1,696 other followers

Memories in Picture - IG @fannywa8

Impatience has its cost 😐

#pablo #pablonyalongsor #cheesetart #japan #matcha #greentea #gandariacity #gancit #gojek #terimakasihabanggojekyangrelaantri #maugamaukasihtipsgede

@pablo_cheese_tart_indonesia Enjoying 30 % discount of Crispy Beef Steak 🐄🍴🍽 #fillbellies #gajahmada #crispybeefsteak #steak #food #dinner #western @fillbellies Anak kepo part 2

#aimee #baby #mainanembercuciankotor #emaknyaudahkehabisanide #udahhabisenergi #parenthood Anak kepo 😂

#aimee #koper #luggage #tatah #jalan #kepo #kiddy -> lg addicted main ini 😎

#designhome #game #playstore #interior #design Yg masak mau kawin tampaknya.. #bintanggading #pik #elanglaut #noodle #bakmi #pork #porknoodle #asinbangetyangdisini 😲😝😖😕 Tryin' this just now.. Agak kecewa.. rasanya flat banget dan ga ada wangi2nya.. istilah gw : rasanya cuma di lidah dan ga nyampe' ke hidung 😅

However teksturnya bener lembut dan agak basah, jadi gak seret kayak kue bolu.

Suggestion : mending rasa matcha-nya ketimbang original cheese cakenya. Rasanya lebih intense.

#fuwafuwa #cheesecake #pik #elanglaut #kue #cake #dessert #japan Kemasannya lutjuuu 😄 #samyang #samyangcheese #instantnoodle #korea #mieinstant #mujigae #pluitvillage #bulgogi #koreanfood #kimchi #chicken #dinner #food #instafood #tiramitsu ala my sister 
#cake #handmade #baileys #dessert Lunch batch 1, diikuti nasi padang #kalimantan #noodle #bakmi #pontianak -> supercool ❤😶😶😶❤ #tyrionlannister #tyrion #gameofthrones #georgerrmartin #series #lannister #biarceboltapikece Happy playin' with the new playmat and fence *for only 10-15' and then yellin' askin' to get out

All is rented via @gigel.id

#playmat #fence #cobyhaus #baby #aimee 🐳🐋🐬🐟🐠🐡 #sulawesi #megakuningan #seafood #parape #ricarica #dinner #squid #crab #soka #makassar 🐷🐖🐽 #babipanggang #pork #pig #food #brunch #asemka #gataunamatempatnya 😶😶😶 #halloween #latepost #gardin #bali  #green #greenery #traveling Coffee? No, please.. #gadoyan #inipunyasuami #coffee #seniman #senimancoffee #bali #ubud #cafehopping #wisatakulinerbali #wisatakuliner #traveling 🌙🌛🌜☁⭐ #selfie
#smile 
#goodnite
#seeyoundari May our path cross again in the future @alicia_tibob 
#farewell #sundari #alfalaval #hrd #teamwork 🐷🐖🐽 #porkbelly #pork #porkneverdies #bali #slipperystone #greek #food #instafood #travelling #dinner #cafehopping

Blog Stats

  • 404,271 hits

FeedJit

Archives

Categories

Protected by Copyscape DMCA Takedown Notice Infringement Search Tool

August 2013
M T W T F S S
« Jul   Sep »
 1234
567891011
12131415161718
19202122232425
262728293031  
Dream Bender

mari kendalikan mimpi

catatan acturindra

sekelumit cerita penolak lupa

JvTino

semua yang ada di alam ini bersuara, hanya cara mendengarnya saja yang berbeda-beda

Rini bee

Ini adalah kisah perjalanan saya. Kisah yang mungkin juga tentang kamu, dia ataupun mereka. Kisah yang terekam di hati saya. Sebuah karya sederhana untuk cinta yang luar biasa. Sebuah perjalanan hati.. :)

hati dalam tinta

halo, dengarkah kamu saat hatimu bicara?

lukamanis

terlalu manis untuk dilukakan

Agus Noor_files

Dunia Para Penyihir Bahasa

kata dan rasa

hanya kata-kata biasa dari segala rasa yang tak biasa

Iit Sibarani | Akar Pikiran

Serumit akar, menjalar ke setiap sudut pikiran dengan hati sebagai pusat gravitasinya.

cerita daeng harry

cerita fiksi, film, destinasi dan lainnya

Dunia Serba Entah

Tempatku meracau tak jelas

Astrid Tumewu

i am simply Grateful

Mandewi

a home

FIKSI LOTUS

Kumpulan Cerpen Klasik Dunia

Meliya Indri's Notes

ruang untuk hobi menulisnya

anhardanaputra

kepala adalah kelana dan hati titik henti

catatanherma

Apa yang kurasa, kupikirkan...tertuang di sini...

Rido Arbain

Introducing the Monster Inside My Mind

Tempted to Write

Introducing the Monster Inside My Mind

MIZARI'S MIND PALACE

..silent words of a silent learner..

Nins' Travelog

Notes & Photographs from my travels

Gadis Naga Kecil

Aku tidak pandai meramu kata. Tapi aku pemintal rindu yang handal.

lalatdunia's Blog

sailing..exploring..learning..

GADO GADO KATA

Catatan Harian Tak Penting

Catatan Kaki

Kisah ke mana kaki ini melangkah...

Luapan Imajinasi Seorang Mayya

Mari mulai bercerita...

hedia rizki

tuliskan yang tak mampu terucap

Catatannya Sulung

Tiap Kita Punya Rahasia

chocoStorm

The Dark Side of Me

copysual

iwan - Indah - Ikyu

Rindrianie's Blog

Just being me

Nona Senja

hanya sebuah catatan tentang aku, kamu, dan rasa yang tak tersampaikan

He said, I said

Introducing the Monster Inside My Mind

Doodles & Scribles

Introducing the Monster Inside My Mind

All things Europe

Introducing the Monster Inside My Mind

The Laughing Phoenix

Life through broken 3D glasses. Mostly harmless.

miund.com

Introducing the Monster Inside My Mind

Dee Idea

Introducing the Monster Inside My Mind

DATABASE FILM

Introducing the Monster Inside My Mind

www.vabyo.com

Introducing the Monster Inside My Mind

aMrazing

Introducing the Monster Inside My Mind

~13~

Introducing the Monster Inside My Mind

%d bloggers like this: