Fanny Wiriaatmadja

A Recruiter : Haru Biru & Suka Duka

Posted on: June 28, 2013

RECRUI~1

Recruitment.. Itu salah satu kerjaan saya sekarang.

Buat yang gak tau, belum tau ataupun mau tau, recruitment itu kerjaannya nyariin orang buat kerja di company kita. Itu aja sih simplenya. Kalo’ orang resign, recruitment yang kudu cariin gantinya. Kalo’ ada posisi baru, recruitment juga yang turun tangan u/ hunting. Sourcenya bisa macem-macem, mulai dari online recruitment seperti Jobstreet dan JobsDB dimana kita share posisi yang vacant saat ini (iklanin) sehingga orang-orang bisa apply, ataupun kitanya yang aktif nyari lewat LinkedIn ataupun lewat database statis yang ada di online recruitment tadi. Bisa juga kita memanfaatkan referral dari karyawan yang merekomendasikan teman/keluarganya, atau bisa juga kita publish iklan di milis-milis, di koran, majalah, buletin de-el-el, dan bisa juga hunting lewat event-event/komunitas-komunitas, dimulai dari tukeran kartu nama, ngobrol-ngobrol, nawarin kerjaan dan selanjutnya.

Pokoknya sebagai recruitment, semua source yang memungkinkan akan dijalanin buat ngedapetin the right man on the right place on the right time on the right price (catat hal yang terakhir ini).

Suka dukanya recruitment is as below. Eh tapi ini sebenernya lebih banyak dukanya sih alias sesi curhat colongan sedikit di tengah hari saat perut menggelitik minta disuap. Gpp ya dengerin saya curhat sedikit tentang pekerjaan sayaπŸ™‚ Semoga kalian tahan bacanya.

1. Waktu pertama masuk dengan posisi Recruiter, saya sebenernya udah tau ‘challenge’ terbesar dari role ini, yang tak lain adalah ‘this is a single task job’. Maksudnya, hanya ada satu ukuran yang akan dikenakan untuk keberhasilan dari posisi ini, yakni ada/tidaknya kandidat. Begitu kamu ga bisa provide candidate, mampuslah kamu. Intinya begitu. Sebagai recruiter, yang dinilai adalah hasil, bukan proses. Kemudian background saya yang memang generalist yang ngurusin ini itu di HR bakalan harus switch the fullest dengan role baru ini. Kalo dulu, misalnya saya lemah di training, performance saya masih bisa dicover dengan role payroll (misalnya saya bagus di payroll). Kalo’ di recruitment, ukuran keberhasilan saya bener-bener cuma satu, yakni availability of the candidate. Cuma ada kata berhasil/tidak. Jadi bener-bener keputusan yang cukup tough juga sih waktu akhirnya decided to take this opportunity.

2. Seperti yang saya bilang di atas, yang dinilai adalah hasil bukan proses. Jadi biarpun kita udah usaha nyari dan approach sampe 100 kandidat, kalo’ at the end ga ada yang nyantol atau berhasil lolos proses recruitmentnya, tetep aja kita dianggap gagal. Seagresif apapun kita mencari orang, kalo at the end kita ga bisa bikin seseorang join ke company, ya saya dianggap ga berhasil. Susah kan? Semua user taunya ‘ada kandidat’, padahal mereka ga tau bahwa dalam prosesnya, semua ga segampang di teori. Dalam proses approach kandidat, ada banyak yang namanya penolakan. Approach 10 kandidat, bisa 10-10nya nolak dengan berbagai alasan, mulai dari masih betah di company yang sekarang, masih ada project, ga tertarik dengan post yang ditawarkan, lokasi kerja yang dianggap kejauhan dan masih banyak lagi. Dan tetep, sebagai recruiter kita ga bisa bilang ke user, “eh gw kan udah usaha approach 10 orang!!! Bukan salah gw kalo mereka nolak semua!” karena seperti yang tadi gw bilang, walaupun our point is valid, tetep yang dinilai adalah result bukan proses. User ga akan peduli seberapa keras usaha lo, yang penting lo bisa kasih penuhin kebutuhan kandidat mereka at the end, itu aja. Mirip-mirip casenya dengan kandidat yang ga lolos test, tetep recruiter akan diblame karena ga bisa ngasih kandidat yang smart enough to pass the test. Padahal sebenernya kan lolos/ga nya kandidat itu di luar otoritas dan kontrol dari seorang recruiter, tapi again itu tetep dianggap tanggung jawab kita. Setelah interview, kalo kandidatnya jelek, kita disalahin dengan reason ga bisa nyeleksi kandidat dengan baik (padahal yang mau manggil kan situ juga kan berdasarkan CVnya). Sebaliknya kalo kandidatnya bagus atau lolos test, user akan berbangga-bangga karena menganggap dirinya berhasil milih kandidat yang tepat dan pandai, dengan langsung melupakan bahwa kandidat itu kan sumbernya dari HR jugaπŸ˜€ Suatu kontradiksi yang nyata dan beneran terjadi.

3. User kadang suka ajaib karakter-karakternya dan itu jadi pinter-pinternya kita untuk ngenalin and deal with them. Ada user yang kalo’ interview dua kandidat maunya jadwalnya berurutan langsung supaya cepet beres. Ada juga yang ga mau, maunya satu di pagi dan satu lagi di sore. Jadi dari awal kita harus inget2 preferencenya mereka. Ada user yang super perfeksionis yang maunya dapat CV superbagus. Buntut-buntutnya karena setahun ga dapet-dapet, akhirnya terpaksa pilih satu kandidat yang notabene semua kualifikasinya beda total dari yang diinginkan, tapi at the end bisa perform super bagus. Baru deh dia diem. Ada juga yang demennya liat foto. Kalo ga sreg liat muka kandidatnya, CV langsung direject. Semua user bisa jadi pinter mendadak dan bisa membaca ‘wajah’ orang, “wah ni orang kayaknya keras nih.. pasti nanti susah bergaul dengan banyak orang..” OMG, paranormal dari mana sih, sampe bisa bikin analisa tidak scientific seperti itu? Kita sebagai recruiter juga kan ga bisa memaksakan user untuk mau ketemu sama kandidat itu. Jadi terpaksa ‘manut’ aja walaupun sesekali pasti kita berusaha fight juga argumen mereka yang tak berdasar itu. Ada juga user yang demen ubah-ubah jadwal, sehari bisa ubah jadwal sampe 2–3x. Kitanya sih gpp walaupun sebel dikit, tapi yang ‘ga enak’ nya kan ke kandidatnya. Kesannya perusahaan kita ga profesional banget. Belum lagi user yang pas interview ngaret sampe 1 jam lebih dan bikin kandidatnya harus nunggu. Itu masih mending ya, ada yang lupa kalo dia punya jadwal interview dan dengan enaknya bilang “eh suruh pulang aja deh, besok suruh dateng lagi..” Ya ampun enteng banget ya.. Ada juga user yang agak sombong, begitu kandidat ga bisa datang dan ijin reschedule atau si kandidat telat, si user langsung nolak mentah-mentah dan ga mau ketemu lagi sama kandidat itu. Duh.. Pokoknya unik-unik deh karakter user. Di atas sih cuma sebagian dari user yang ajaib. Sisanya, user-usernya banyak juga kok yang manis-manis dan kooperatif.

4. Mirip dengan user, kandidat juga macem-macem tipenya. Saya pernah ketemu satu kandidat yang selalu apply semua posisi yang vacant diΒ  perusahaan saya, apapun posisi itu, sampe saya hafal nama dan fotonya. Kasian juga sih, mungkin orang ini desperate banget ya, sampe dia merasa harus coba untuk apply semua posisi yang kosong, Ada juga kandidat yang kreatif banget bikin CVnya, dimodelin kayak halaman browsing Google. Itu baru dari sisi CV. Pas interview, orangnya bisa lebih bervariasi lagi. Ada yang (sorry) cukup bau badan dan nyiksa banget buat kami para recruiter. Sebaliknya ada yang baunya semerbak banget bak bunga di padang. Ada yang bawelllll banget nyerocos tanpa henti sampe saya serasa pingin lempar piring cantik. Maklum salah satu kelemahan saya adalah saya bukan pendengar yang baik dan saya orangnya ga sabaran :p *kok jadi recruiter ya kalo begitu?? Ada juga kandidat yang arogannya bukan main. Pokoknya macem-macem deh dan seru banget ketemu berbagai tipe orang yang berbeda kayak gitu.

5. Karena saya kerja di dunia IT dan dunia IT memang kecil alias scopenya ya segitu-gitu aja (dalam hal talent sourcing), akhirnya sesama orang IT biasanya saling kenal walaupun beda perusahaan, dan namanya orang saling kenal plus punya mulut, mereka biasanya saling sharing apapun yang terjadi, termasuk (misal) offer yang mereka terima dari sebuah company, karakter seorang manager, dll. Jadi bisa loh pas saya approach kandidat, orangnya akan langsung nanya, “calon atasan saya nanti si xxx ya?” dan kalo saya iyain, dia bisa langsung nolak opportunity itu karena sudah dengar kabar di luaran tentang karakter si calon atasan itu. Or bisa tau-tau saya denger dari headhunter, rumor bahwa company saya offernya rendah-rendah, gara-gara ada kandidat yang nolak offer kita dan dia sebarin dari mulut ke mulut tentang besarnya offer yang kami kasih ke dia. OMG mengerikan. Ada juga kandidat yang saya approach lewat message LinkedIn, dan dia bisa-bisanya langsung capture tuh message dan dia disclose di Facebooknya dengan status, “terima ga yaaa?” dan langsung lumayan bikin heboh satu komunitas IT. Ga profesional banget.

6. Kadang saya bingung kalo user ada yang nanya dengan nada ngedesak, “masak CV yang masuk ratusan, kamu ga bisa provide satupun kandidat?” Pengen rasanya saya bawa dia ke notebook saya, terus saya kasihliat semua CV yang masuk itu, supaya mata dia bisa melebar dan liat realitanya. Asal tau aja ya, ga semua CV yang masuk itu sesuai dengan kualifikasi yang kita mau. Yang paling gampang, kita mau cari kandidat cewek, dan sudah jelas-jelas di-state di iklannya bahwa kita hanya nyari kandidat cewek, eh bisa-bisanya begitu banyak kandidat cowok yang ngelamar. Contoh lain, posisi untuk Arsitek, yang ngelamar bisa mulai dari Satpam, Office Boy sampe Teknisi. Saya bisa ngertiin sih kalo user memang ga tau realita di lapangan ‘recruitment’ sehingga kadang bisa nge-judge gitu. Cuma curious aja gimana cara bikin mereka nyadar bahwa milih CV itu ga segampang lo milih menu makanan di restoran (ini sih saya juga demen hihihi). Plus kebayang ga sih kalo posisi yang kosong ajaΒ 30-40 biji dan cuma dihandle sendirian, dan user dari 40 posisi berbeda itu teriak tiap hari, minta CV? Perasaan tangan saya cuma dua dan mulut saya cuma satu. Semua user rebutin mau diperhatiin, duhhπŸ˜€ Pernah juga sehari saya kirim 12 CV ke satu user, dan dia CUMA pilih 2 CV, terus besoknya dia tanya lagi ke saya, “Eh ga ada lagi CVnya??” Haa? Itu kemarin 12 biji aja nyarinya sampe 2 hari full, ini langsung minta lagi.. Emang CV tumbuh dari jigong saya ya? Belum pernah saya sengkat sampe terkapar ya?

7. User kadang sangat percaya dengan yang namanya referral alias rekomendasi dari orang-orang yang dikenal. Pernah kita mau cari Admin, dan user ini dapat CV dari sahabatnya, dimana background kandidat itu adalah Sales (pure). Secara hitam di atas putih aja kualifikasinya udah ga masuk, tapi karena ini sourcenya dari ‘sahabat’, maka tetep dipanggillah orang ini berdasarkan asas kepercayaan. Duh! Coba CV yang sama saya yang ngirim, pasti saya dihajar sampe budukan plus diteriakkin “Kalo milih CV yang bener dong!! Jelas-jelas posisinya Sales, kok disuruh jadi Admin!” Nah.. Itulah, faktor subjektivitas sangat kental di proses seleksi CV. Sabar-sabar aja dehπŸ™‚

8. Kalo saya pribadi, jujur saya ga betah cuma duduk diem nunggu CV dateng. Saya kan lumayan kompetitif dan ga mau kalah, jadi pasti saya biasanya juga berlomba dengan para headhunter untuk hunting kandidat. Saya juga gengsi dong cuma ngarepin CV dari headhunter. Itu sih bukan recruitment namanya. Itu sih hire aja orang admin satu orang, tinggal oncang2 kaki nunggu CV dateng. Buat saya yang namanya Recruiter ya Headhunter alias kita harus agresif hunting orang. Kadang rejection2 dari kandidat yang kita terima sekarang someday bisa berbuah loh. Apa yang kita tuai, kita tabur. Tau-tau pas lagi desperate cari kandidat, eh bisa ada kandidat in the past yang pernah kita tawarin kerjaan, hubungin saya untuk nanya ada posisi lowong apa di perusahaan saya. Yang kayak gini baru berasa bahwa miracle is realπŸ™‚

Yah kira-kira itulah serba-serbi pekerjaan saya, daily tasks yang harus saya hadapi setiap harinya. Semuanya biasanya ‘terbayar’ saat saya berhasil nemuin kandidat yang bagusπŸ™‚ puasnya itu luar biasa deh. Anybody interested to work as a Recruiter?

2 Responses to "A Recruiter : Haru Biru & Suka Duka"

Benerrrr.. Brasa deh susahnya nyari orang. Ajaib2 bener kelakuannya. Pengalaman ga banyak aja uda banyak cingcong tuh kandidat. Gue ngadepin kandidat ajaib yg ga banyak aja uda empet apalagi tambah ngadepin user rempong ya? No thank you deh. Haha

Setuju Liiii.. ha3.. antara seru campur sebel deh..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Fanny Wiriaatmadja

Follow Fanny Wiriaatmadja on WordPress.com

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 1,696 other followers

Memories in Picture - IG @fannywa8

Impatience has its cost 😐

#pablo #pablonyalongsor #cheesetart #japan #matcha #greentea #gandariacity #gancit #gojek #terimakasihabanggojekyangrelaantri #maugamaukasihtipsgede

@pablo_cheese_tart_indonesia Enjoying 30 % discount of Crispy Beef Steak πŸ„πŸ΄πŸ½ #fillbellies #gajahmada #crispybeefsteak #steak #food #dinner #western @fillbellies Anak kepo part 2

#aimee #baby #mainanembercuciankotor #emaknyaudahkehabisanide #udahhabisenergi #parenthood Anak kepo πŸ˜‚

#aimee #koper #luggage #tatah #jalan #kepo #kiddy -> lg addicted main ini 😎

#designhome #game #playstore #interior #design Yg masak mau kawin tampaknya.. #bintanggading #pik #elanglaut #noodle #bakmi #pork #porknoodle #asinbangetyangdisini πŸ˜²πŸ˜πŸ˜–πŸ˜• Tryin' this just now.. Agak kecewa.. rasanya flat banget dan ga ada wangi2nya.. istilah gw : rasanya cuma di lidah dan ga nyampe' ke hidung πŸ˜…

However teksturnya bener lembut dan agak basah, jadi gak seret kayak kue bolu.

Suggestion : mending rasa matcha-nya ketimbang original cheese cakenya. Rasanya lebih intense.

#fuwafuwa #cheesecake #pik #elanglaut #kue #cake #dessert #japan Kemasannya lutjuuu πŸ˜„ #samyang #samyangcheese #instantnoodle #korea #mieinstant #mujigae #pluitvillage #bulgogi #koreanfood #kimchi #chicken #dinner #food #instafood #tiramitsu ala my sister 
#cake #handmade #baileys #dessert Lunch batch 1, diikuti nasi padang #kalimantan #noodle #bakmi #pontianak -> supercool ❀😢😢😢❀ #tyrionlannister #tyrion #gameofthrones #georgerrmartin #series #lannister #biarceboltapikece Happy playin' with the new playmat and fence *for only 10-15' and then yellin' askin' to get out

All is rented via @gigel.id

#playmat #fence #cobyhaus #baby #aimee πŸ³πŸ‹πŸ¬πŸŸπŸ πŸ‘ #sulawesi #megakuningan #seafood #parape #ricarica #dinner #squid #crab #soka #makassar πŸ·πŸ–πŸ½ #babipanggang #pork #pig #food #brunch #asemka #gataunamatempatnya 😢😢😢 #halloween #latepost #gardin #bali  #green #greenery #traveling Coffee? No, please.. #gadoyan #inipunyasuami #coffee #seniman #senimancoffee #bali #ubud #cafehopping #wisatakulinerbali #wisatakuliner #traveling πŸŒ™πŸŒ›πŸŒœβ˜β­ #selfie
#smile 
#goodnite
#seeyoundari May our path cross again in the future @alicia_tibob 
#farewell #sundari #alfalaval #hrd #teamwork πŸ·πŸ–πŸ½ #porkbelly #pork #porkneverdies #bali #slipperystone #greek #food #instafood #travelling #dinner #cafehopping

Blog Stats

  • 404,271 hits

FeedJit

Archives

Categories

Protected by Copyscape DMCA Takedown Notice Infringement Search Tool

June 2013
M T W T F S S
« May   Jul »
 12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930
Dream Bender

mari kendalikan mimpi

catatan acturindra

sekelumit cerita penolak lupa

JvTino

semua yang ada di alam ini bersuara, hanya cara mendengarnya saja yang berbeda-beda

Rini bee

Ini adalah kisah perjalanan saya. Kisah yang mungkin juga tentang kamu, dia ataupun mereka. Kisah yang terekam di hati saya. Sebuah karya sederhana untuk cinta yang luar biasa. Sebuah perjalanan hati.. :)

hati dalam tinta

halo, dengarkah kamu saat hatimu bicara?

lukamanis

terlalu manis untuk dilukakan

Agus Noor_files

Dunia Para Penyihir Bahasa

kata dan rasa

hanya kata-kata biasa dari segala rasa yang tak biasa

Iit Sibarani | Akar Pikiran

Serumit akar, menjalar ke setiap sudut pikiran dengan hati sebagai pusat gravitasinya.

cerita daeng harry

cerita fiksi, film, destinasi dan lainnya

Dunia Serba Entah

Tempatku meracau tak jelas

Astrid Tumewu

i am simply Grateful

Mandewi

a home

FIKSI LOTUS

Kumpulan Cerpen Klasik Dunia

Meliya Indri's Notes

ruang untuk hobi menulisnya

anhardanaputra

kepala adalah kelana dan hati titik henti

catatanherma

Apa yang kurasa, kupikirkan...tertuang di sini...

Rido Arbain

Introducing the Monster Inside My Mind

Tempted to Write

Introducing the Monster Inside My Mind

MIZARI'S MIND PALACE

..silent words of a silent learner..

Nins' Travelog

Notes & Photographs from my travels

Gadis Naga Kecil

Aku tidak pandai meramu kata. Tapi aku pemintal rindu yang handal.

lalatdunia's Blog

sailing..exploring..learning..

GADO GADO KATA

Catatan Harian Tak Penting

Catatan Kaki

Kisah ke mana kaki ini melangkah...

Luapan Imajinasi Seorang Mayya

Mari mulai bercerita...

hedia rizki

tuliskan yang tak mampu terucap

Catatannya Sulung

Tiap Kita Punya Rahasia

chocoStorm

The Dark Side of Me

copysual

iwan - Indah - Ikyu

Rindrianie's Blog

Just being me

Nona Senja

hanya sebuah catatan tentang aku, kamu, dan rasa yang tak tersampaikan

He said, I said

Introducing the Monster Inside My Mind

Doodles & Scribles

Introducing the Monster Inside My Mind

All things Europe

Introducing the Monster Inside My Mind

The Laughing Phoenix

Life through broken 3D glasses. Mostly harmless.

miund.com

Introducing the Monster Inside My Mind

Dee Idea

Introducing the Monster Inside My Mind

DATABASE FILM

Introducing the Monster Inside My Mind

www.vabyo.com

Introducing the Monster Inside My Mind

aMrazing

Introducing the Monster Inside My Mind

~13~

Introducing the Monster Inside My Mind

%d bloggers like this: