Fanny Wiriaatmadja

Yogyakarta Trip

Posted on: June 11, 2013

Yogyakarta!!

Akhirnya untuk kedua kalinya, saya nyampe juga ke kota budaya ini.. Pertama kali datang, waktu itu saya cuma sempet buat interview (4 kandidat berurutan!) plus makan Gudeg plus makan bakso.. Nah, kali kedua ini, akhirnya saya punya kesempetan untuk menjelajah lebih jauh kota yang buat saya eksotis ini :p Sebenernya pilihan Yogya bener-bener pure karena harga tiketnya lebih murah dibanding Bali dan kota-kota lain sih.. tapi at the end ga nyesel kok milih kota ini buat jalan-jalanπŸ™‚

Untuk ke Yogya ini, saya harus koordinasi sama teman-teman yang tinggal di sana, yang kebetulan super berbaik hati untuk menjemput dan mengantar ke mana-mana dengan dua mobil mereka, bahkan di tengah kesibukan dan pressure kerjaan yang mereka hadapi. Salut, big thanks and hugs for them, sweet guys from YogyakartaπŸ™‚ Selain masalah transport, mereka juga bantuin susun itinery selama kami di Yogyakarta.

Hari pertama, karena kebetulan temen-temen dari Yogya were not available, kami pake rental mobil (ini pun dipesenin sama Mas Rolly). Sampe di Bandara Adisucipto, kami langsung dijemput sama Mas Sonny, supir rental mobilnya, dan kami langsung dibawa ke tempat makan Sabar Menanti. Namanya secara harafiah beneran asli menghimbau kita untuk sabar menanti, karena antriannya makannya beneran panjang. Konsep makanannya sih kayak di kantin, dimana ada bermacam-macam sayur dan kita tinggal ngantri untuk milih sayur yang kita suka. Sebagai seseorang dengan taste makanan yang agak aneh alias ga suka makanan tradisional, saya agak sengsara makan di sini, dan dari sekitar 20 sayur, saya cuma milih palingan 4 macem sayur aja, dan itupun sayurannya berbau chinese food semua.. nasib, nasib.. bener-bener kurang selera makan di sini, belum lagi ngeliat lalat-lalat hijau aktif bercengkrama di atas makanan-makanan itu, dan NOTE bahwa itu lalernya laler IJO yang gede-gede dan ijo-nya bercahaya gemerlap.

Selesai makan, kami langsung menuju ke Candi Prambanan.. masuk ke kompleks, langsung keliatan puncak-puncaknya Candi Prambanan yang siluetnya bagus banget. Serasa kembali ke Bangkok ngeliat Wat Arun. Langsung deh sesi foto-foto jalan tanpa henti. Semua angle dijabanin, padahal objeknya sebenernya itu-itu aja dan fotonya jadi mirip-mirip semua :p Satu demi satu kita satronin candi-candi itu dan naik juga ke atas. Berasa bangga banget ngeliat turis-turis yang terpesona ngeliat arsitektur candi cantik ini.. bener-bener ya Indonesia itu sangat kaya bangetπŸ™‚

IMG_20130609_072839

IMG_20130609_071627

IMG_20130609_071807

IMG_20130609_191601

Pertama-tama hawanya agak panas melekat dan ketek nempel semua campur keringet sama baju, tapi belakangan mendung mulai berarak dan panasnya mendingan deh. Ada beberapa spot di sini, dimana kita harus mengenakan helm pelindung untuk safety reason. Helmnya sih warnanya genjreng, tapi asli ga keren sama sekali dan beneran ngerusak foto. Kita juga kudu pake sarung di sini. Tadinya saya semangat ngebayangin bisa pilih motif sarungnya, eh ternyata semuanya seragam warna putih denga motif-motif biru tua gitu. Ga jelek sih cuma ga menarik juga.

Selesai ke Prambanan, kami lanjut ke Candi Ratuboko. Baca-baca di website sih kayake ni candi romantis banget kalo dijabanin pas jam matahari terbenam. Cuma karena kami datangnya sekitar jam 3-an, jadinya asli viewnya biasa banget. Cuma ada satu gerbang kayak sisa-sisa peninggalan jaman baheula gitu, sampe kita bingung, “ini yang namanya candi ya?” Jadinya abis itu cuma ngaso-ngaso duduk-duduk di sekitar gerbang itu. Tau-tau ada seorang anak kecil lokal yang ngajak-ngajak ngobrol dan nawarin menjelajah lebih dalam ngeliat kolam dan istananya. Ih ternyata bin ternyata ni candi punya istana de-el-el gitu ya? Gitu dooong.. akhirnya ngikutlah kami sama anak kecil yang super bawel ini.. jalannya jauhhh bener.. berkelok-kelok dan penuh aral rintangan berupa kerikil-kerikil yang punya tujuan hidup ngancurin sol sepatu saya. Dan pas sampe di istananya, TADAAAAA…. cuma satu petak gede kosong terbuka sepi tak bertuan tak berpenghuni, yang bikin kita semua ngelongo… ini sih namanya bekas istana kali ya bukan istana.. abis itu kita lanjut jalan lagi dikit menuju ke kolam.. dan TADAAAA lagiiiii, ternyata cuma kayak empang-empang berurutan bersisian yang saling nyambung gitu.. deuhh! Tapi gpp lah itung-itung bikin anaknya seneng juga, apalagi abis itu kita kasih tips ke bocah ini. Akhirnya karena ga rela ud jalan jauh-jauh, kita ngetem dulu di sekitar kolam itu, liat-liat pemandangan, ngaso-ngaso, nikmatin angin semilir yang lumayan adem, foto-foto, ngobrol-ngobrol, godain anak kecil itu, dengerin cerita dia tentang mitos-mitos kolam itu, dll.

IMG_20130609_083953

IMG_20130609_083633

IMG_20130608_220637

Anyway karena deket airport, kita sering banget ketemu pesawat yang baru lepas landas di langit, dan jaraknya lumayan deket.. Mulai di Prambanan, di Ratuboko, dll., sering banget liat pesawat terbang.

IMG_20130609_064705

Sekitar 15-20 menitan di situ, kita jalan balik ke mobil dan menuju ke Rumah Dome, rumah tempat ‘perlindungan’ setelah peristiwa Gempa Yogyakarta. Kalo saya ga salah nangkap, pemukiman ini dapat sponsor/donasi juga dari UNESCO. Sebenernya saya gatau sih apa menariknya rumah-rumah ini. Semuanya bentuknya sama, yakni seperti kubah, warnanya putih, terbuat dari semacam bata raksasa warna putih. Apakah bata ini anti gempa? Saya juga no idea. Semua ketidaktahuan ini disebabkan oleh kemalasan bertanya jawab dengan petugas karang taruna Desa Dome ini. Anyway salah seorang dari kami diundang masuk melihat-lihat ke dalam Rumah Dome, dan setelah itu buntut-buntutnya dimintai sumbangan :p

IMG_20130609_081524

Makan malam kami adalah di Gudeg Yu Djum yang sohor itu. Setelah pesen-pesen dan makan, saya kan emang kaga suka makanan tradisional ya, ditambah lagi rasanya super manis. Akhirnya saya cuma makanin kreceknya aja. Temen-temen lain juga pada ga abis makannya karena rasanya supermanis. Ceileh, pada ngerasa ud manis banget kali ya, jadi ga tertarik lagi tuh icip-icip yang manis-manis lagi.

IMG_20130610_203451

Selesai dari Yu Djum, seorang temen ada yang sakit, jadi kami balik ke hotel dulu (Hotel Victoria rekomendasi Mas Rolly yang tempatnya sangat strategis, kamarnya gede dan lumayan nice – recommended! Kita juga dapat harga corporate jadi Rp 390,000 nett ajah), kemudian sisanya lanjut ke Malioboro, “pasar baru” khas Yogyakarta yang kiri kanannya semua toko-toko dan penuh dengan delman, becak, makanan lesehan, dll. Tempat asyik buat jalan-jalan dan nongkrong malam hari deh.

Kami diberhentiin di depan Mirota Batik yang superbau kemenyan tokonya dan berantakan banget, tapi barangnya boleh juga. Belanja deh di situ sampe 1 jam-an, lama juga.. yang cowok-cowok ud mupeng aja, berdiri sana-sini dengan pose gelisah, belum lagi pemandangannya banyakan emak-emak yang doyan batik, sehingga pasti ga sesuai selera temen-temen cowok tercinta ini. Anyway tokonya abis itu tutup jam 9 (ih pagi banget)..

Selesai belanja dan keluar toko, kami masih keliling-keliling lagi di Malioboro. Sama seperti Mirota, toko-toko lain banyakan udah tutup juga.. Mestinya kami jalan sambil diiringin lagu KLA Project yang “Yogyakarta” nih, pasti romantis bener jadinya. Di tengah jalan, ada pertunjukan musik jalanannya khas Yogyakarta : orang-orang duduk pake gamelan dan alat musik tradisional lain, mainin lagu-lagu daerah yang saya gatau semua, ditambah 1 orang cowok yang didandanin kayak cewek nari-nari keren gitu, meliuk-liukkan badannya yang lentur banget. Serasa Didik Ninik Thowok gitu. Ih keren banget deh musiknya dan joget-jogetnya semua. Orang-orang pada ngelilingin dan tepuk tangan, mengiringi musik dan tarian si cowok. Sampe ternganga-nganga deh kagumnya. Pasti asyik kalo semua penontonnya bisa ikutan joget juga rame-rame.. Ih badan gatel banget pingin ikut goyang-goyang, menjadi bagian dari masyarakat dengan jiwa seni tinggi ini.. adorable!

Selesai jalan-jalan Malioboro, kami ke supermarket dulu untuk beli Aqua dan roti, dan kemudian balik hotel deh. Rencananya besok pagi kami mau subuh-subuh ke Borobudur, jam 4.30, tapi kemudian dapet kabar bahwa Mas Rolly cs. masih di Semarang malam itu, OMG.. ga kebayang kalo mereka dari Semarang harus balik Yogya dulu malam itu (3 jam perjalanan) kemudian harus jemput kami lagi jam 4.30 pagi.. Akhirnya kami ubah rencana, dimana kami cancel liat Sunrise di Borobudur.. Semuanya langsung setuju, secara kami lebih demen tidur daripada liat matahari terbit :p “Lihat matahari terbitnya dari hotel aja,” kata salah seorang temen yang ud ngantuk, dengan agak defensif :p Oke deh kaka’….

HARI II

Hari ini kami jadinya berangkat jam 6.30 sesuai kesepakatan hari sebelumnya.. Ternyata bin ternyata, (katanya) orang Yogya ternyata kalo janjian semuanya pecinta ngaret.. Jadi kalo janjian jam 7, berarti orangnya baru akan dateng jam 8.. Jadi pagi itu kami akhirnya berangkat jam 7,30-an :p Baru tau culture ngaret di Yogya ternyata sangat lestari. Sebelumnya kami sarapan dulu di hotel. Sarapannya simple-simple aja sih, tapi enak-enak aja dan buahnya manis-manis. Cowok-cowok sempet telat bangun semua dan ud saya oceh-ocehin dengan sok galak, eh ternyata malu juga pas ternyata kita kudu bengong 1 jam nunggu Mas Rolly cs. Cowok-cowok itu melemparkan pandangan menusuk dan menuduh ke arah saya karena telah merenggut jam tidur mereka sekitar 1 jam-an. Maaf dehh :p

Setelah Mas Rolly cs datang, kami berangkat deh ke Candi Borobudur. Di perjalanan kami mampir di Soto Daging Muntilan. Yang ada di benak saya, pasti enak pagi-pagi makan sop panas-panas penuh daging bermunculan di permukaannya.. Eh pas makan di sana ternyata sopnya ada bihunnya (bihunnya juga agak beda), kemudian ada sepiring daging yang notabene (again) semuanya manisssss… nah tinggal cemplungin deh daging-daging manis itu ke kuah sop bihunnya, dan TADAAAA.. kuah sop pun terkontaminasi rasa manis dari dagingnya.. halah halah sweet everywhere yaa.. Untung ketolong sama sambelnya yang wangi dan enakkk bener..

Setelah makan, lanjut deh ke Borobudur.. karena ini hari besar, udah keliatan ramenya pengunjung. Again kita harus pake sarung lagi, dan sarungnya sih mirip-mirip sama sarung di Candi Prambanan kemarin. Abis itu kita mulai mendaki deh satu-satu tangganya. Aduh engap banget deh sumpah, tangganya tinggi-tinggi dan terjal dan kayake kok ga abis-abis ya.. Untung diselingin foto-foto, jadi lumayan membantu mengalihkan perhatian dari tiran-tiran berbentuk tangga itu. Sayangnya saking ramenya, kami susah banget dapet spot foto yang bagus. Lautan manusia di mana-mana. Waktu mau berpose dan pasang aksi, tau-tau di belakang ada orang Jepang khusyuk berdoa komat-kamit di depan stupanya.. deeeeh batal deh foto-fotonya, langsung bubar penuh rasa bersalah deh kami-kami.. Pokoknya penuh perjuangan cari spot foto yang bagus.

IMG_20130610_202023

Setelah liat-liat dan keliling-keliling ditambah banjir keringet, kami turun, kemudian berbelok ke lapangan rumput di samping candi yang katanya merupakan spot foto yang cukup bagus. Leseh-lesehan deh kami di sana dan bergaya-gaya mulai dari duduk di rumput sampe gaya loncat yang pasaran itu, untuk diambil fotonya. Setelah puas foto-foto dan diliatin banyak orang karena kenorakan kami, tau-tau hujan mulai turun, mulai dari rintik-rintik sampe deras, dan kami berteduh dulu deh sambil ngobrol-ngobrol..

Abis itu kami balik ke mobil dan jalan makan siang di Nasi Merah Jerak Munggi. Menunya nasi merah, ayam goreng, kuah, sayur daun singkong atau apa deh gitu, plus ada bakpia juga. Aduh asli saya kaga bisa makan. Cuma makan nasi sama ayam sesuwir-suwir, sama kuah, dan kerupuk banyak-banyak. Sengsara deh, laper-laper eh sayurnya ga bisa makan semua. Rasanya kayak ud liat cowok ganteng senyum-senyum manis sama kita, eh tau-taunya tuh cowok salah orang atau ternyata dia gay atau ternyata dia cewek atau ternyata ya begitulah..

Abis makan, tadinya kamu mau ke daerah Kaliurang liat kawasan Merapi, air terjun dll, cuma karena hujan masih terus mengguyur, kami jadi ga bisa lanjutin perjalanan ke sini. Hix, sedih banget padahal rute Kaliurang ini buat saya menarik banget, belum lagi viewnya pasti cantik buat foto-foto.. Akhirnya perjalanan lanjut ke Museum Ullen Sentalu, inipun masih dalam keadaan hujan. Tadinya saya agak-agak males ke museum, eh ternyata ni museum asli bagus dan menyenangkan.. Jadi museum ini terletak di satu kompleks rumah yang cukup besar, yang di dalamnya banyak labirin-labirin dan ruangan-ruangan. Ini museum dibangun oleh seseorang yang namanya (lupa) dengan tujuan (lupa, kalo ga salah melestarikan budaya). Rombongan pengunjung akan diajak memasuki satu demi satu ruangan berisi banyak lukisan, replika, dll, dan mendengarkan penjelasan dari tour guidenya mengenai sejarah kuno kerajaan Yogyakarta.

Rombongan kami digabung dengan satu rombongan lain yang ternyata sama gokilnya, jadinya tour Museumnya jadi rame dan seru banget, belum lagi si mbak tour guidenya juga agak-agak polos kocak dan latah. Jadinya dia sering kami kerjain deh. Nah tour museum ini banyak menceritakan tentang silsilah keluarga kerajaan Yogya dulu-dulu. Menarik banget dengerin cerita tentang putri-putri kerajaan sampe legenda Nyai Roro Kidul dan menikmati lukisan-lukisan yang ada. Ada putri yang galau, ada pangeran yang berusaha semaksimal mungkin supaya bisa gemuk supaya badannya muat dipakein penghargaan-penghargaan, dll.. Menarik kan? Ada juga lukisan yang ternyata 3 Dimensi yang kalo kita lihat dari arah manapun, pasti wanita dalam lukisan itu sedang menatap kita (dengan pandangan tajam dan agak horor). Agak-agak mistis-mistis gimana gituπŸ˜€ Pokoknya Museum Ullen Sentalu ini wajib dikunjungi kalau kita ke Yogya! Selesai tour museumnya, ada satu toko yang jual batik dan properti-properti khas Yogya lain. Adoooh batiknya cantik-cantik banget! Motifnya, warnanya, ukirannya, semuanya bagus dan unik banget! Sayang harganya juga sama cantiknya, malah lebih cantik lagi, digit dan ‘0’ nya banyak bener..

IMG_20130608_212504

Selesai ke Museum, kami mampir di tempat jual Jadah Tempe untuk beli bungkus, kemudian mampir di restoran babi yang babi gorengnya & saksangnya lumayan enak.. bener-bener ‘penyegar’ di tengah makanan Yogya yang manis-manis semua.

Selesai makan, kami ke daerah Kotagede untuk liat makam Imogiri, yang ternyata beneran ga ada apa-apa. Yang ada kami hanya ngeliatin sepasang pengantin yang sedang foto pre-wedding.

IMG_20130609_075028

Setelah itu lanjut lagi jalan ke Cokelat Monggo, tempat khas untuk beli cokelat Yogyakarta. Tempatnya kecil dan sederhana tapi sangat nice, dan di situ kami sempet ngisi buku tamu dengan mengguratkan nama-nama kami di situ. Cokelatnya lucu-lucu loh.. Ada rasa cabe dll.. Cocok buat dikasih atau dijejelin ke orang yang kita sebel kali yaa?

IMG_20130609_074557

IMG_20130609_074506

IMG_20130609_074726

Untuk makan malam, Mas Rolly bawa kami makan Mi Jawa yang letaknya jauuuuh banget :p Tapi gara-gara jalan jauh, lapernya jadi polll dan nyantapnya jadi lebih nikmat. Di tempat makan ini, salah seorang teman yang ngajak anaknya (umur 3 tahun) kebingungan karena anaknya nangis kejer sepanjang makan. Selidik bin selidik, sepertinya ni anak bisa ngelihat penampakan dan seperti memang ada sesuatu di pojok tempat makan ini. Hiiiiyyyy,,

Selesai makan, di tengah jalan tau-tau salah seorang dari kami baru nyadar bahwa HP nya ketinggalan di tempat makan tadi. Akhirnya balik lagi deh untuk ngambil HP itu. Untung masih ada. Sesudah itu, kami mampir makan ronde dan kembang tahu, kemudian balik ke hotel.

HARI III

Hari ini Mas Rolly menjemput kami di hotel (agak telat seperti biasa :p) dan drop-in kami di Malioboro lagi, sementara dia ada acara dengan media di Hotel Ibis. Again deh sesi belanja super seru di sini. Kalap banget rasanya beli batik ini itu di sepanjang jalan di Malioboro. Terakhir kami mangkal di Mal Malioboronya, tepatnya di J-Co dan di McDonald, sambil ga lupa belanja batik lagi. Hihihih..

Setelah itu kami lanjut perjalanan ke Keraton, tapi ternyata sudah tutup siang itu, hix.. akhirnya perjalanan lanjut ke Tamansari untuk liat pemandian. Pertama-tama kami dibawa menyusuri goa-goa, yang beneran menurut gw sangat tidak menarik, belum lagi harus berbaik hati pasang wajah menyimak ke bapak-bapak yang jadi tour guidenya. Setelah bersabar sedemikian rupa, akhirnya nyampe juga kami ke area pemandiannya yang cantik, ditambah air birunya yang bagus seperti di Bora-Bora atau di Maldives. Again, sesi foto-foto.. Sempet tergoda juga untuk nyeburin salah seorang temen, tapi karena takut diomelin sama petugas pemandiannya dan dimusuhin sama si temen ini (belum lagi kalo dibales), niat tersebut terpaksa dibatalkan.

IMG_20130609_082241

IMG_20130608_213426

IMG_20130610_203151

IMG_20130609_080958

Selesai ke pemandian, kami makan siang di Bebek Slamet. Duh enak banget bebeknya dan terutama sambalnya. Sampe sempet ragu, pengen nambah 1 lagi, tapi karena keterbatasan waktu, niat terpaksa dibatalkan lagi.

Tadinya hari ini jadwal seharusnya adalah ke Pantai dan Goa Pindul. Tapi karena waktunya juga mepet, terpaksa kami cancel plan yang satu itu. Perjalanan pun berlanjut ke tempat oleh-oleh perak, tempat kerajinan kulit, dan tempat batik tulis. Sayang hunting kali itu ga berbuah oleh-oleh apapun. Belum cocok aja sih barang-barangnya.. Setelah belanja, kami mampir juga ngemil Serabi, yang harganya cuma Rp 1,000.. ya ampun murah bener.. Katanya tempat serabi ini pernah masuk TV dan ‘diprotes’ karena harganya terlalu murah. Masyarakat sudah minta supaya harganya dinaikkin, tapi si mbak pemilik kios tetep ngotot mau harganya segitu. Ih nice banget ya. Tempatnya memang ga bagus sih, sangat kecil, cuma satu bilik doang (lesehan) dan ga ada lampunya. Waktu makan pun kita sampe harus pake lampu HP supaya bisa membidik Serabinya, ceileh..

Selesai makan Serabi, kami ke tempat 2 Beringin untuk menjajaki mitos “siapa yang bisa berjalan lurus dengan mata terpejam di antara kedua beringin tsb. akan terkabul impiannya”. 2 Beringin ini terletak di satu lapangan besar, yang dikelilingin oleh jalan memutar yang di kiri-kanannya mangkal berderet-deret becak maupun sepeda yang dipasangi lampu-lampu cantik berwarna-warni. Ada yang becaknya mengusung gambar Angry Bird, ada yang memasang gambar Hello Kitty, dll. Pokoknya semua becak atau sepedanya sangat berwarna-warni dan meriah, belum lagi pasang lagu yang berbeda kenceng-kenceng, masing-masing becak/sepeda, Bener-bener suatu kompleks yang ramai di malam hari itu. Sepanjang mata memandang, semua penuh dengan orang-orang, canda tawa, lampu-lampu gemerlap, warna-warni, kemeriahan, keceriaan.. benar-benar hidup dan memukau mata.

Balik lagi ke beringin, beberapa dari kami langsung tutup mata dan coba berjalan, berusaha melewati 2 beringin, tapi asli semua arahnya jadi ngawur total. Lucu banget ngeliatin para pengunjung yang semuanya jadi muter-muter ga jelas. Ada yang start di awal, jalan dan bukannya sampe ke arah beringin, malah muter balik lagi ke titik startnya itu, hihihih.. Saya sendiri udah males nyobanya karena yakin ga berhasil (pesimis banget) dan merasa impian saya sudah banyak yang terkabul, jadi kayaknya cukup, ga mau serakah lagi (alesan, padahal ga PD aja).. Setelah upaya mencoba berkali-kali yang berakhir dengan kegagalan, akhirnya kami semua nyerah dan menuju ke pinggir untuk naik becak. Becak yang kami pilih kebetulan 2 tingkat loh.. Kayuhannya ada di bawah, jadi hanya orang-orang yang duduk di bawah yang ngayuh becaknya. Menyenangkan banget menikmati semarak malam khas Yogyakarta dari becak itu. Kami keliling melingkari kompleks 2 Beringin itu sekitar 10-15 menitan, dan kembali ke titik asal lagi.

Habis itu kami ke Malioboro lagi untuk belanja (again!), plus jalan-jalan sedikit, sebelum berangkat untuk dinner seafood. Karena ga terlalu suka ikan-ikan bakar gitu, sebelumnya saya mampir di Nasi Goreng B2 untuk beli bawa pulang untuk dimakan di restoran seafoodnya. Di situ kami pesen cumi goreng tepung, kepiting, gurame, dll. dan sumpah kepitingnya enak banget! Setelah kenyang super-banget-amat-sangat, kami jalan lagi ke tempat oleh-oleh untuk beli bakpia, wingko, dll. untuk dibawa pulang esok harinya (NB : Sumpah Bakpianya enak banget, merk-nya Kencana).

Selesailah perjalanan hari itu, jam 12 malam.. wow!!

HARI IV

Hari ini adalah hari kepulangan kami. Pagi-pagi kami bangun, beres-beres, packing oleh-oleh dan belanjaan (sumpah koper dan tas beranakpinak banyak banget! Semuanya super subur dan sangat fertil), kemudian berangkat ke Pasar Beringharjo, untuk liat-liat. Muka cowok-cowok udah kayak jeruk nipis disirem cuka kemudian dilempar ke comberan dangkal.. Aseeeeem banget, sampe saya ud ga berani ngeliat muka datar mereka :p Liat-liat sebentar, barangnya ga terlalu bagus, dan akhirnya kami cabut ke airport karena waktunya juga udah mepet. Sebelum ke airport, di Pasar ini kami sempet makan soto dulu. Tempatnya kecil banget dan mojok, tapi yang dateng banyak bener.. Tiap 5-10 menit, pengunjungnya ganti. Sotonya sendiri kuahnya sih sedap, tapi dagingnya dikit banget dan nasinya ternyata dicemplungin ke dalam kuah, jadi agak aneh-aneh gitu, serasa makan nasi dan kuah doang.

Di airport, kami tiba mepet banget.. begitu masuk, gate udah dibuka dan kami langsung masuk ke dalam pesawat.. Whew berakhirlah perjalanan ini.. Again, special thanks banget buat team Yogya yang gokil, rame dan kocak abis, yang bikin perjalanan ini makin meriah dan meaningful bangetπŸ™‚ Seneng banget dapet kesempatan untuk ngumpul bareng kalian dan menikmati kota indah ini.. See you on next trip!!

** Yang saya suka dari Yogya adalah mitos-mitosnya yang sangat menarik, mulai dari hubungan antara Sultan dan Nyai Roro Kidul, satu garis lurus antara Merapi, Keraton dan Pantai Selatan, peristiwa gempa dan meledaknya Merapi dan Mbah Marijan, dan masih banyak lagi. Bener-bener bikin mata membelalak dan pingin denger lebih, lagi dan lagi.. Begitu pulang dari Yogya saya sampe langsung pingin google mengenai mitos-mitos ajaib di kota ini. Bener-bener gaib dan mistis!

** Total-total biaya yang kami keluarkan buat trip 4D3N ini beneran murah loh.. Pesawat Air Asia hanya 819,000-an.. Hotel semalamnya 390,000, dan total2 makan dll. hanya 300-400 ribuan saja.. Total 1 orang (semua expense included) kira-kira 1,8 juta aja.. worth it banget!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Fanny Wiriaatmadja

Follow Fanny Wiriaatmadja on WordPress.com

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 1,696 other followers

Memories in Picture - IG @fannywa8

1 (foto) lagi dari Mayora.. #aimee #birthday #1yearold #perayaanbatchkedua #celebration #remboelan #plazasenayan #inlawfamily #ayeamakukuyeye Libby and Jamie card for Aimee 😁

#birthdaycard #birthday #aimee #kids #handmadecard #cousin #nephew #niece Libby's card for Aimee 😁

#kids #birthdaycard #cousin #niece #birthday #aimee #handmadecard It's almost Christmas, the most wonderful time of the year!! Last year I didn't enjoy all this season beauty as I'm stucked at thome post-birth. But now?? Yeay!! Mall to mall, get ready!

#christmas #decoration #themostwonderfultimeoftheyear #christmastree One of my favorite place. Tasty food, wide range of variety, reasonable price, beautiful and comfy atmosphere

#remboelan #restaurant #indonesianfood Masih edisi ultah πŸŽ‚

Headband by @bearbeecollection 
Dress by Disney Lafayette 
#aimee #birthday #1yearold #white #baby #instababy #remboelan #plazasenayan #asyikdengansendokdansegalamacam Family is number one blessing

#aimee #birthday #1yearold #celebration #perayaanbatchkedua #keluargapala #remboelan #plazasenayan #whitebluedresscode ❀πŸ‘ͺ❀ 3 of us

#aimee #birthday #lunch #1yearold #celebration #perayaanbatchkedua #remboelan #plazasenayan Teeth and tongue πŸ˜—

#aimee #baby #laugh #birthday #1yearold #lunch #celebration #perayaanbatchkedua #remboelan #plazasenayan πŸ“· : @lieta73 πŸ˜€ Aimee mukanya kok penuh cela gitu si?

#aimee #baby #family #birthday #1yearold Aimee 2nd cake 🍰

A cake πŸŽ‚ by @ivenoven, a birthday cake I always want since errr.. forever?? #aimee #birthday #baby #1yearold #cake #ivenoven #winniethepooh #vanillanutella #vanilla #nutella Aimee 1st cake πŸŽ‚ πŸŽ‚ @colettelola

#masihedisiulangtahun #aimee #birthday #1yearold #baby #cake #coletteandlola #chocolate Happy Birthday Aimee πŸŽ‚

#masihedisiulangtahun #aimee #birthday #1yearold #baby #changthien #keluargakaret #perayaanbatchpertama #greendresscode Happy birthday sweetheart πŸ˜€

Even the power of words (whom I trust the whole of my life) can't describe how I feel for this 1 year journey. 
It's a mixed of rollercoaster jaw-dropping, calming and peaceful feeling from rain and soil smell, soap opera laugh and tears, and so on.. Oh, and one thing for sure I know now what is heavy backpain and sleepless night, lol.. Mommy and Daddy woof you berry berry munch, sweet lil' monster.. Thank you for making me a better person, someone I never knew I could be.. ❀πŸ‘ͺ #aimee #birthday #1yearold #baby #perayaanbatchpertama #chsngthien #bihunikanpalingenaksedunia #celebration #dinner #family Impatience has its cost 😐

#pablo #pablonyalongsor #cheesetart #japan #matcha #greentea #gandariacity #gancit #gojek #terimakasihabanggojekyangrelaantri #maugamaukasihtipsgede

@pablo_cheese_tart_indonesia Enjoying 30 % discount of Crispy Beef Steak πŸ„πŸ΄πŸ½ #fillbellies #gajahmada #crispybeefsteak #steak #food #dinner #western @fillbellies Anak kepo part 2

#aimee #baby #mainanembercuciankotor #emaknyaudahkehabisanide #udahhabisenergi #parenthood Anak kepo πŸ˜‚

#aimee #koper #luggage #tatah #jalan #kepo #kiddy -> lg addicted main ini 😎

#designhome #game #playstore #interior #design Yg masak mau kawin tampaknya.. #bintanggading #pik #elanglaut #noodle #bakmi #pork #porknoodle #asinbangetyangdisini πŸ˜²πŸ˜πŸ˜–πŸ˜•

Blog Stats

  • 404,862 hits

FeedJit

Archives

Categories

Protected by Copyscape DMCA Takedown Notice Infringement Search Tool

June 2013
M T W T F S S
« May   Jul »
 12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930
Dream Bender

mari kendalikan mimpi

catatan acturindra

sekelumit cerita penolak lupa

JvTino

semua yang ada di alam ini bersuara, hanya cara mendengarnya saja yang berbeda-beda

Rini bee

Ini adalah kisah perjalanan saya. Kisah yang mungkin juga tentang kamu, dia ataupun mereka. Kisah yang terekam di hati saya. Sebuah karya sederhana untuk cinta yang luar biasa. Sebuah perjalanan hati.. :)

hati dalam tinta

halo, dengarkah kamu saat hatimu bicara?

lukamanis

terlalu manis untuk dilukakan

Agus Noor_files

Dunia Para Penyihir Bahasa

kata dan rasa

hanya kata-kata biasa dari segala rasa yang tak biasa

Iit Sibarani | Akar Pikiran

Serumit akar, menjalar ke setiap sudut pikiran dengan hati sebagai pusat gravitasinya.

cerita daeng harry

cerita fiksi, film, destinasi dan lainnya

Dunia Serba Entah

Tempatku meracau tak jelas

Astrid Tumewu

i am simply Grateful

Mandewi

a home

FIKSI LOTUS

Kumpulan Cerpen Klasik Dunia

Meliya Indri's Notes

ruang untuk hobi menulisnya

anhardanaputra

kepala adalah kelana dan hati titik henti

catatanherma

Apa yang kurasa, kupikirkan...tertuang di sini...

Rido Arbain

Introducing the Monster Inside My Mind

Tempted to Write

Introducing the Monster Inside My Mind

MIZARI'S MIND PALACE

..silent words of a silent learner..

Nins' Travelog

Notes & Photographs from my travels

Gadis Naga Kecil

Aku tidak pandai meramu kata. Tapi aku pemintal rindu yang handal.

lalatdunia's Blog

sailing..exploring..learning..

GADO GADO KATA

Catatan Harian Tak Penting

Catatan Kaki

Kisah ke mana kaki ini melangkah...

Luapan Imajinasi Seorang Mayya

Mari mulai bercerita...

hedia rizki

tuliskan yang tak mampu terucap

Catatannya Sulung

Tiap Kita Punya Rahasia

chocoStorm

The Dark Side of Me

copysual

iwan - Indah - Ikyu

Rindrianie's Blog

Just being me

Nona Senja

hanya sebuah catatan tentang aku, kamu, dan rasa yang tak tersampaikan

He said, I said

Introducing the Monster Inside My Mind

Doodles & Scribles

Introducing the Monster Inside My Mind

All things Europe

Introducing the Monster Inside My Mind

The Laughing Phoenix

Life through broken 3D glasses. Mostly harmless.

miund.com

Introducing the Monster Inside My Mind

Dee Idea

Introducing the Monster Inside My Mind

DATABASE FILM

Introducing the Monster Inside My Mind

www.vabyo.com

Introducing the Monster Inside My Mind

aMrazing

Introducing the Monster Inside My Mind

~13~

Introducing the Monster Inside My Mind

%d bloggers like this: