Fanny Wiriaatmadja

Guilin Trip 2010

Posted on: February 1, 2013

Another old post at Facebook, Sept 2010 :

Gatau kenapa, tapi sejak dulu saya selalu bercita-cita pergi ke China. Mungkin ini karena pengaruh orang tua dan keluarga yang memang sangat menjunjung tinggi rasa nasionalisme terhadap negeri itu.

Semua orang yang tau saya akan pergi ke China selalu curious kenapa anak muda kayak saya lebih memilih pergi ke sana ketimbang (misal) Aussie, dll. Tapi yah memang begitulah namanya udah cita-cita, apalagi pas ada tour murah yang surprisingly semua rutenya bener-bener menarik buat saya. Menyusuri sungai menikmati pemandangan, melihat goa berwarna-warni, melihat panda, belanja, semua hotel bintang empat dan bintang lima, ada show hasil karya sutradara terkenal, lengkap semua.. Plus tournya pun cukup lumayan, Shilla Tour. Tournya memang ga mencakup area kota gede kayak Beijing dan Shanghai (mahal kalo’ tour-tour ke kota-kota gede, hampir pasti di atas 1000 dollar semua).. Tour yang saya pilih ini cuma mengunjungi daerah Quangxi, sebuah propinsi dimana kita cuma bakal ke desa-desa dan kota kecil kayak Nanning & Guilin, tapi tetep aja menarik dan tempting banget, plus setelah browse-browse begitu banyak, hampir semua pengunjung Guilin bilang bahwa Guilin indaaaah banget. So hati saya semakin mantap untuk pergi.

Sedikit halangan adalah soal cuaca yang katanya masih panas. Ada sepupunya Buff yang tinggal di situ, yang bikin saya jadi down banget karena dia bilang panasnya bukan main. Tapi namanya udah niat, tetep aja ga tergoyahkan. Paling saya terpaksa sedikit menunda waktu perjalanan dari awal Agustus ke akhir Agustus supaya sedikit udah melewati summer dan sudah menyentuh musim gugur. Sebenernya lebih enak pergi pas September/Oktober dimana hawanya udah adem banget, tapi kalo pergi September pas Lebaran, harganya pasti jadi mahal dan kalo nunggu Oktober, sayanya yang udah ga sanggup menunggu dan ga sabaran.. akhirnya booking u/ tgl. 31 Agustus deh.

Tadinya saya mau pergi sendiri, tapi seluruh anggota keluarga tidak merestui, sehingga jadilah saya mengajak nyokap. Lucu juga, pas tour semua orang mengira saya yang menemani nyokap, padahal kenyataannya kebalikan.

Selain mengunjungi Shilla Tour, saya juga melakukan studi banding ke tour-tour lain yang hamper semuanya punya jenis tour ini, dan rasanya tetap Shilla punya yang lebih unggul, jadinya ambil di mereka deh, walaupun awal-awal orang Shilla-nya juteeek bener.

Setiap hari menjelang keberangkatan, kerjaan saya cuma browse dan browse dan browse.. sampe saya udah hafal semua isi website-website yang berkaitan dengan Guilin. Ga bosen-bosen deh saya browse info selengkapnya soal objek-objek wisata yang bakal dikunjungin plus semua kemungkinan optional tour yang ada, ga lupa browse hotel-hotel tempat nginepnya juga. Buff sampe’ geleng-geleng bosen tiap kali saya numpang browsing :p

Sempet stress juga dikit, karena walaupun udah dipilih periode waktu musim gugur, suhu dibilang masih 32 derajatan lebih ditambah info bakalan ada hujan-hujan mendadak. Duh.. untunglah ternyata pas dijalanin, ga sekalipun ada hujan turun dan cuaca ternyata ga separah yang tertulis di ramalan cuaca website. Satu pelajaran di sini, jangan terlalu percaya sama ramalan cuaca website.

Anyway akhirnya cita-cita saya pergi ke China kesampean and here is the story. Sebagaimana orang Compliance/Melankolis, jangan bosen kalo cerita saya bakalan lumayan detail🙂

NB : Sebagai info, 1 yuan = 1350 rupiah

Selasa, 31Agustus 2010, saya ijin stengah hari dari kantor dan langsung cabut ke airport. Karena ternyata jalanan lancar abis, saya terpaksa nunggu lumayan lama di airport. About 2,5 jam-an deh. Sempet ketemu sama seorang cewek sesama peserta tour ini, yang berangkat sendirian (hampir saya bernasib sama seperti dia, pergi sendiri melancong ke China – jadi ngiri sama cewek itu), dimana nyokapnya udah heboh titipin anaknya ke semua orang termasuk ke saya dan nyokap. Maklum lah, emak-emak.

Setelah nunggu lumayan lama, akhirnya kami naik juga ke pesawat (Shenzen Airlines). Pesawatnya kecil, cuma 2 kolom @ 3 bangku. Plus semua pramugari-pramugaranya tentu saja berbahasa Mandarin. Nyokap yang notabene bisa bahasa Mandarin kebetulan salah pesen makanan, waktu ditanya mau nasi/mie, kelihatannya nyokap salah denger dan salah pesen, sehingga dia dikasih mie padahal dia maunya nasi. Nyokap pun minta mie-nya diganti nasi, dan tau ga, si pramugara dengan muka BT langsung muter-muter matanya sambil menghela nafas. Uh pingin saya cucuk idungnya.. masak cuma miskom gitu aja langsung bikin dia naik darah sih?

Perjalanan berjalan lancar. Ga ada turbulence yang berarti, yang artinya perut saya selamat sentosa dari ‘geli-geli-maut’ yang biasanya saya alamin kalo pesawat turun mendadak/kalo naik motor yang ngebut.

Perjalanan mestinya 4,5 jam, tapi karena kami agak ngaret boardingnya, alhasil kami baru nyampe Nanning jam 1 subuh waktu setempat, wow.. Nanning adalah ibukota Guangxi. Kami dijemput sama local guidenya, seorang bapak-bapak yang namanya Ko Alay. Hawa malam hari lumayan panas dan bikin engap.. Kami langsung cabut ke hotel setelahnya. Hotelnya lumayan bagus. Langsung tidur, walaupun seperti biasa, hari pertama pergi-pergi ke mana pun pasti ga bisa tidur. Nasib..

Total peserta 18 orang.

Hari kedua, 1 September 2010, saya bangun dengan setengah teler karena kurang tidur. Kami makan siang di ruangan yang kecil dan sempit banget, plus makanan yang aneh. Mungkin karena ga biasa aja dengan taste ala China. Plus sayur hijaunya dan jenis-jenis ubi-ubian gitu banyak bener, jadinya saya cuma makan nasi goreng dan pangsit, hix.

Di Nanning, menurut Ko Alay, cewek-ceweknya kurang cantik karena memang keturunan ras xxx yang memang matanya agak menonjol, hidung sedikit pesek dan punya jidat yang jenong.

Nanning juga terkenal dengan gula tebunya yang manis. Kadar manisnya sampe 14, padahal di Indonesia cuma 8 kadarnya. Soalnya di Indonesia kebanyakan curah hujannya katanya.

Trus di sini juga kalo’ bisa jangan manggil cewek dengan sebutan ‘siao jie’ karena biasanya itu sebutan untuk cewek-cewek nakal. Mestinya sebutinnya A Mei.. Tapi tetep aja tiap kali manggil pelayan, kami dengan cueknya pasti manggil, ‘Siao Cie..’ gitu hihihi..

Di sini juga masih banyak telepon umum soalnya banyak orang tua di sini, sehingga kalo ada yang tersesat mereka tinggal ke telepon umum aja dan mencet nomor polisi (saya lupa berapa nomornya), nanti polisi bakal datang untuk nganterin mereka pulang.

Setelah itu dari Nanning ini kami berangkat ke Yangshuo by bus. Perjalanannya 7 jam.. Lama yah.. Di sepanjang jalan Nanning, saya perhatiin motor-motornya lucu-lucu bener. Bentuknya unik-unik dan saya bener-bener gatau apakah itu hasil mofidikasi atau memang dijual dengan bentuk-bentuk semacam itu. Para biker pasti demen liatin sepeda-sepada motor di sini. Juga selalu ada satu jalur gede khusus untuk sepeda/motor.

Dalam perjalanan juga kelihatan banget betapa rapi dan hijaunya kota Nanning. Seneng banget liatnya. Sempet liatin ‘Sudirman’nya kota Nanning juga alias pusat perkantorannya kota Nanning. Wow, banyak gedung tinggi megah dengan bentuk yang unik. Bank of China dan ICBC menjulang tinggi. Banyak juga taman-taman cantik. Bener-bener nyejukkin mata banget semua pemandangannya. Kota kecil kayak gini aja udah cantik banget, apalagi kota gede kayak Shanghai yah…

Tengah hari, kami makan siang di sebuah restoran. Ngomong-ngomong makan siang dan makan malem, lucu juga bahwa sayurnya selalu berpola sama. Selalu ada 8-9 macem sayur setiap kali makan (banyak bener) dan selalu ga pernah habis. Plus selalu bakalan ada sayur hijau sekitar 2/3 macam, ayam, bebek, telur (yang selalu digoreng daun bawang), tahu (kadang disapo, kadang dibuat pedes), dan sup gede. Pokoknya kami udah hafal. Dan untuk minumannya selalu ga pernah air putih, tapi softdrink 2 macem, yakni Sprite & Fanta. Teh juga ada sih.

Dan ngomong-ngomong soal toilet, kelihatannya belum begitu banyak kemajuan di kota/desa kecil seperti yang gw kunjungi. Asli jorok banget, bau, dan banyak yang masih ga berpintu/kalo’ pun berpintu, pasti pintunya rendah banget sehingga kalo’ orang iseng, dia bisa melongok ke sebelah/dari luar, dan bakalan kelihatanlah pantat-pantat orang yang ga sadar kalo’ dia lagi diintipin.

Setelah berkali-kali berhenti sebentar di WC, akhirnya sampe deh di Yangshuo, Hotel Sovereign. Yangshuo itu bisa dibilang letaknya saling membelakangi dengan Guilin dan dipisahin oleh sungai Li. Jadinya sungai itu bisa dilakses dari sisi Yangshuo maupun dari sisi Guilin.

Hotel Souvereign agak tua, walaupun sangat layak dihuni sih. Tapi beda drastis aja dengan hotel sebelumnya. Walaupun begitu, pemandangan di luar hotel bagussss sekali. Langsung kelihatan bukit-bukit karst ala Guilin/Yangshuo berjajar dengan indahnya, di bawahnya terbentang sungai Li yang cantik bener.

    IMGP2564
Setelah check-in, kami ada waktu bebas yang kalo menurut Itinery mestinya dimanfaatkan untuk belanja di West Street. Langsung deh dengan keponya saya memimpin dan mengatur rombongan untuk segera naik taruh koper di kamar, terus langsung turun lagi untuk segera berangkat ke West Street. Sayang Ko Alay kelihatannya enggan nemenin, sehingga dia cuma kasih-kasih clue jalannya doang. Padahal mestinya sebagai local guide, dia nemenin sih.
Akhirnya setelah nyasar dan nanya sana-sini (jangan dilupakan betapa judesnya orang-orang Chung Guo), nyampelah kami di West Street. Dikasih nama West, soalnya banyak bule di sini.

Di sepanjang jalan West Street ini, kiri-kanan terbentang toko-toko kecil yang super murah. Langsung deh sibuk hunting kiri-kanan walaupun jujur pressure banget untuk nawar di sini since orang-orangnya galak bener dan bahasanya juga saya ga ngerti. Harus selalu gaet nyokap untuk bantu nawar. Untung juga ada peserta tour lain yang bisa bahasa Mandarin.

Setelah liat-liat hampir 45 menit, ternyata ga gitu banyak barang-barang menarik yang bisa dibeli. Akhirnya setengah jam terakhir sebelum deadline balik ke hotel, saya bikin patung lilin muka saya. Jadi saya duduk manis di sebuah kursi, dan si penjual mulai ngolah-ngolah lilin untuk dijadiin muka saya. Banyak banget orang yang nontonin dan ngelilingin, bahkan sampe videoin dll., penasaran ngeliat kemiripan muka saya dengan patung mukanya nanti. Duh malu bener. Setelah jadi, saya sampe sebel karena sama sekali ga mirip patungnya dengan muka saya. Harga bikinnya 80 yuan tapi karena saya minta dibingkai, harganya jadi 100 yuan. Terus karena perlu waktu untuk ngebingkai, terpaksa kami tinggal dulu patung mukanya dan balik ke hotel. Malem nanti baru rencananya kami akan ambil tuh patung. Itu pun saya udah suruh nyokap wanti-wanti si penjual bahwa beneran ya nanti malem bisa diambil patungnya. Maklum udah agak parno dengan stereotype orang-orang sana yang dianggap ‘licik’. Takut ditipu deh bawaannya.

Setelah balik hotel naik sebuah mobil angkutan umum, kami makan malem di hotel dan langsung berangkat ke tempat show Liu San Jie, sebuah show yang diinisiasi oleh Zhang Yi Mou, sutradara terkenal China yang ngerancang Olimpiade, menyutradarai film Hero, Crouching Tiger Hidden Dragon yang menang Oscar dll. Ni sutradara ternyata asli orang Guangxi (propinsi tempat Nanning, Guilin dan Yangshuo berada).

Setelah dibelikan tiket, kami mulai masuk ke arena pertunjukan. Tempatnya outdoor gitu, di depan sungai dengan latar belakang perbukitan karst khas Guilin yang bagusss banget. Turis-turis dari seluruh dunia berjubelan di situ, dan untungnya Ko Alay udah milihin tempat yang lumayan strategis buat kami semua.

Pertunjukan pun dimulai dengan sebuah layar transparan yang menggambarkan aktivitas sehari-hari di Guilin. Layar tsb. langsung berdiri di atas sungai, sehingga di air terpantul bayangannya. Bagus banget. Plus kemudian ada orang-orang hilir mudik naik perahu di depan layar tsb, sehingga kelihatan orang-orang dan gambar di layar itu nyatu banget kayak beneran.

Terus lampu sorot tau-tau nyala, dan tampaklah bukit-bukit karstnya nyala dengan cantiknya. Ada sekelompok orang berkostum nyanyi-nyanyi lagu-lagu china jaman dulu, bawa-bawa api, dll. Tau-tau sungai juga jadi merah, yang ternyata orang-orang berperahu sambil membawa tirai merah gede. Total pemain show ini 600 orang. Keren deh shownya.. ada juga replica bulan sabit gede yang jalan sendiri di tengah sungai dan ada penari cewek cantik yang menari-nari di atas bulan itu. Kemudian di akhir show, 600 orang tsb. seolah berbaris rapi di atas air (saya juga gatau, mungkin mereka berdiri di atas perahu atau semacam itu) dari bagian sungai paling pojok, sampe ke bagian sungai yang dekat dengan audience membentuk baris raksasa berbentuk zigzag, semuanya pake baju berlampu yang bergantian mati-nyala dengan cantiknya. Duuh.. sekali lagi, keren.. ga heran ini jadi show wajib di semua tour ke Guilin/Yangshuo.

Setelah show selesai, saya langsung beli DVD nya, 58 yuan harganya. Terus kami pulang ke hotel. Rombongan yang tadi siang ke West Street langsung jalan lagi ke sana (termasuk saya) naik mobil angkutan umum. Saya mau ambil patung muka saya, sementara peserta lain ada juga yang mau buat patung muka yang sama/cuma jalan liat-liat.

Di sini jam 7-an malem masih kelihatan terang banget kayak jam 4 sore. Setengah 8 baru mulai gelap.

Sampe’ di tempat penjual yang tadi (sempet lupa-lupa juga tempatnya, untung ketemu), ternyata bener patung bonekanya udah disiapin. Fiuhh sempet agak merasa berdosa karena tadi siang udah sempet mikir macem-macem. Maafkanlah..

Setelah ambil, saya jalan-jalan nyari tukang buat kaus, karena mau bikinin Buff kaus yang bisa dicetak foto di atasnya. Sempet nemu satu, tapi orangnya (cowok) galak bener, dan langsung ngusir kami setelah kami tawar-menawar. Hiiy, serem bener. Untung akhirnya ketemu sesama peserta tour lain yang berhasil nemuin tukang bikin kaus muka yang baik dan lumayan ga mahal. Langsung deh saya kasih liat foto saya dan Buff dari HP, dan mulailah dia melukis di atas kaus. Lagi-lagi ditontonin banyak orang. Setengah jam saya nungguin. Nyokap yang udah ga enak badan sempet ngambek karena nunggunya lama banget.

Sambil nunggu kaus, iseng saya cek patung muka gw, eh ternyata leher patung muka saya udah patah. Cepet-cepet deh saya balik lagi ke tukangnya dan minta dibenerin.

Anyway di West Street juga banyak diskotek-diskoteknya gitu. Suara musiknya hingar-bingar banget sampe kedengeran keluar. Biasanya di luar diskoteknya ada cewek/cowok berkostum seksi yang berusaha bujukin orang-orang yang lalu-lalang untuk masuk.

Pas kami balik hotel, itu udah jam setengah 12 malem. Kami balik naek angkutan umum yang sama. Caranya tinggal kasih liat kartu nama hotelnya, dan langsung deh kami diantar sampe’ situ. Biayanya 10 yuan untuk kami berdua.

Oh ya, gambar di kausnya kurang mirip, tapi itu mungkin juga gara-gara gambar di HP saya yang agak gelap backgroundnya, sehingga si pelukis harus mengira-ngira bentuk rambut Buff. Soalnya rambutnya agak nyatu dengan background hitam di belakangnya (di foto di HP saya) sehingga rambut Buff di kaus itu dibuat jadi agak botak. Kasian..

Sampe hotel langsung tepar tidur kecapekan dan pules bener.

Selama hari-hari ke depan setelah kami makin saling kenal sesama peserta tour, dan surprised juga bahwa para pesertanya keren-keren bener. Ada oom dan tante yang udah keliling dunia alias udah mengunjungi 194 negara (ini adalah total negara berdaulat di dunia). Dia sampe bawa majalah Intisari dll. yang nampilin profile dia plus katanya Gramedia udah berkali-kali contact untuk nawarin bikin buku. Keren banget.. Semua perjalanan keliling dunia itu baru mulai dilakonin 15 tahun terakhir ini lho. Umur oom dan tante itu kira-kira 60-an. Si oom juga sempet cerita pengalaman dia hampir mati di Aussie, waktu liat-liat akuarium dan tau-tau akuarium itu pecah dan dia kena pecahannya sampe harus dijahit 9 jahitan, wow..

Ada juga kakek-nenek yang udah tua bener. Si kakek udah umur 76 tahun, tapi masih semangat jalan walaupun selalu jadi peserta paling bontot yang nyampe tujuan karena jalannya mau ga mau memang lebih lama. Tapi ternyata kakek ini tukang akuariumnya Soekarno dan Soeharto lho.. wow.. Ibu Tien juga ga mau akuariumnya dihias orang lain kalo bukan dihias si kakek ini. Nama anak-anak si kakek pun ada yang dikasih langsung oleh Soeharto. Keren..

Ada banyak dosen juga di tour kali ini. Ada encim-encim yang udah umur 60 tahunan dan masih aktif ngajar Teknik Sipil di Trisakti. Dan dia udah mengunjungi 104 negara. Ada juga dosen-dosen lain, sayang saya ga gitu kenal/sering ngobrol. Ada juga sekeluarga yang punya pabrik sepatu, dan pas dia liat sepatu Kickers saya, dia langsung bilang bahwa itu dari pabrik dia juga. Penuh dengan orang-orang pintar dan berhasil deh di tour kali ini. Jujur jadi ngerasa ‘kecil’ banget🙂

Tapi asli lho, di setiap tour yang saya ikutin dari dulu, selalu ketemu sama orang yang agak arogan yang udah sering ke luar negeri sehingga agak sedikit underestimate peserta lain + ga bosen-bosennya ngumbar pengalaman mereka ke luar negeri. “Kalo di Amerika bla bla bla..” atau “Enakan di Dubai gini gini gini…” dll. Hmhh..

Hari ketiga, kami bakalan menyusuri sungai Li naik kapal. Hmmmm senengnya. Udah kebayang betapa bakal bagus pemandangannya. Ko Alay sampe’ nyewa satu tukang foto untuk motoin kami semua satu rombongan dan fotonya bisa dicetak ke bentuk kristal gitu. Harganya mahal, 180 yuan, tapi tetep banyak juga peserta yang bikin.

Di atas kapal, kami-kami yang muda-muda ngedekem di kapal bagian atas alias di lantai dua-nya. Anginnya lebih kerasa, lebih adem, dan pemandangan lebih kelihatan jelas. Di situ untuk pertama kalinya, kami ngobrol-ngobrol dengan akrab sampe foto-foto ga jelas, banyakkk banget. Pemandangannya emang beneran bagus, plus ada kabut-kabut sedikit. Cuma setelah sekian lama, agak bosen juga sih sedikit. Perjalanan menyusuri sungai itu kira-kira 1 jam-an deh. Sempet liat kerbau juga berenang-renang di sungai.

Oh ya setiap kali kapal kami berpapasan dengan kapal turis lain, kami pasti dadah-dadah. Paling seneng ketemu rombongan kapal bule karena mereka lebih ekspresif dan langsung heboh dadah-dadahnya. Kalo kapal-kapal yang dinaikin turis Taiwan dll. (yang chinese-chinese deh pokoknya) kadang-kadang dadahannya suka dicuekkin (siapa suruh sok akrab).

Nyokap yang duduk di lantai bawah katanya sempet nyicipin ikan-ikan gitu, yang dibentuk sate. Katanya ikannya seger banget dan enak.

Setelah turun dari perahu, kami langsung naik tangga yang banyakkk banget, masuk ke Crown Cave. Si encek-encek dan encim-encim yang paling tua tadi sampe udah engap-engap, kasihan bener liatnya.

Goanya pernuh dengan stalaktit dan stalagmit warna-warni yang bagus-bagus, walaupun setiap kali Ko Alay jelasin bentuk-bentuknya, saya ga pernah berhasil nangkep bentuk-bentuk tsb.

Di dalam goa, kami naik semacam kereta yang jalan sendiri. Jadi sambil duduk-duduk, kita bisa menikmati perjalanan ngeliat stalagtit-stalagmit di goa tsb. Setelah itu kami juga naik lift di dalam goa, cuma naik terus turun lagi. Intinya cuma buat ngerasain naik lift di dalam goa. Setelah naik lift dan naik kereta, kami juga naik sampan.. 1 sampan bisa buat 8 orangan. Kasihan juga ngeliatin para pendayungnya yang setiap hari kerjaannya cuma nunggu di perairan goa yang agak gelap, menantikan para pengunjung yang mau naik perahu itu.

Setelah itu kami menyusuri perairan di goa itu.. agak gelap dan ga ada lampu, jadi ga bisa ngeliat jenis-jenis stalagtit dan stalagmitnya.

Setelah naik perahu, terakhir kami naik semacam kereta kecil. Satu kereta kecil untuk dua orang, dan ada tuas yang bisa didorong dan ditarik alias kita bisa nyetir sendiri keretanya. Seru banget.. kalo mau kenceng, kita tinggal tarik dalem-dalem tuasnya. Kita harus jaga jarak dengan kereta di depan kita, minimal 20 meter deh. Encek-encek dan encim-encim yang keretanya di depan saya dan nyokap ternyata ngebut abis!! Ada sekali belokan di mana kami bisa liat kereta mereka di depan kami, abis itu langsung ilang bo keretanya, wusssh.. Saya, karena bawa nyokap, ga bisa terlalu ngebut deh. Rel keretanya dibuat sampe keluar dari goa, jadi keretanya kemudian ‘keluar’ ke alam bebas gitu, ga di dalam goa lagi. Kami ngendarain kereta itu sambil nikmatin semilir angin dan pemandangan sawah-sawah hijau di sekitar. Enak deh..

Habis itu kereta berhenti di terminal, dan berakhirlah kunjungan ke Crown Cave. Kami langsung naik bus, makan siang, kemudian berangkat lagi ke tempat obat/Tung Ren Thang, di mana kita bisa pijit-pijit kaki gratis. Di situ kami duduk di sebuah ruangan, setiap orang duduk di satu kursi malas dan bakal dikasih ember kecil berisi air panas untuk rendam kaki.

Sambil rendam kaki, ada 1 orang cewek cantik yang bisa bahasa Indonesia, yang jelasin tentang kesehatan, makna kesehatan, cara tau gejala-gejala penyakit dll. Wah ngomongnya pinter bener. Namanya juga jualan ya. Intinya kami di-‘inception’ abis tentang betapa pentingnya kesehatan dan bahwa kesehatan itu nomor 1, melebihi apapun.

Abis itu dipanggilin profesor-profesor kesehatan dan dokter-dokter dll., dimana kita bisa berkonsultasi gratis pake bahasa mandarin (konsultasinya doang yang gratis – alias kita diharapin beli obat mereka yang notabene mahal-mahal). Sambil konsultasi gratis itu, keluar deh para cowok-cowok yang mijat-mijat kaki kami. Enak juga sih walaupun sempet agak sakit pijatannya. Dan kita ga boleh kasih tip ke mereka, karena memang mereka ga dibayar.

Karena banyak orang tua yang bisa bahasa mandarin di tour ini, banyak yang konsultasi dan otomatis banyak juga yang kemakan bujuk rayu untuk beli obat mereka. Saya nyaksiin sendiri betapa hebatnya bujuk rayu mereka ke nyokap, yang juga berkonsultasi mengenai penyakit-penyakitnya. Ga lupa si cewek yang bisa bahasa Indonesia juga ikutan memback-up para dokter dan membujuk nyokap serta para peserta lain untuk beli obat, dengan kata-kata manis bertemakan bujukan sejati seperti, “uang bisa dicari”, “kapan lagi ke China”, “kesehatan sangat penting” dll. Halah, muka saya udah keliatan BT banget kali tuh. Bahkan si cowok yang mijat saya juga sempet-sempetnya promosi untuk beli krim kaki dll. Langsung aja saya pelototin dengan manisnya sambil geleng-geleng dan pake bahasa isyarat lainnya – maklum ga ngerti dia ngomong apa. Sampe tuh cowok juga coba deketin nyokap untuk beliin saya krim kaki. Ih gigih juga dia..

Setelah selesai ber BT-BT ria di toko obat jelek itu, kami semua ke berangkat dari Yangshuo ke Guilin. Perjalanan sekitar 1 jam-an. Di kota Guilin banyak pohon Gui, yang kalo pas musim gugur/semi ngeluarin bau yang harum banget. Dari pohon itulah asal nama Guilin.

Ko Alay juga cerita tentang wisata pake balon udara di Guilin. Tadinya ada lho.. Cuma 1 Oktober kemarin 3 orang turis Belanda naik balon udara, dan entah kenapa apinya nyamber ke balonnya, balonnya pecah dan jatuh. Semua turis itu mati. Sejak itu ga ada lagi deh wisata balon udara. Hiii serem bener.

Selain itu kenapa banyak copet di China, itu gara-gara setiap copet yang ketangkep ga boleh digebukkin. Paling dibawa ke polisi, terus ditahan 3 hari, abis itu dilepas. Saya juga gatau kenapa begitu. Makanya Ko Alay wanti-wanti banget supaya kami hati-hati sama barang bawaan kami. Sementara itu, koruptor kalo’ ketangkep hukumannya hukuman mati. Supir-supir bus juga kalo’ bikin penumpangnya kecelakaan, mereka akan dipenjara plus SIM dicabut, seumur hidup ga boleh nyetir sama sekali.

Sampe di Guilin, kami ngunjungin Fubo Hill dan liat bukit tinggi yang cantik. Kami juga masuk ke goanya, di mana banyak patung-patung Buddha yang diukir di dinding goa itu. Sempet foto-foto bentar, terus mau naik tangga sampe ke kuil yang letaknya di atas bukit, tapi ga tahan tinggi bener dan capek setengah mati. Akhirnya kami berhenti di tengah perjalanan naik, foto-foto dan turun lagi, belanja di toko di bawah. Lumayan deh dapet tas ala Guilin gitu.

Setelah itu kami makan malem dan lanjut ke teater Dreamlike Lijiang untuk nonton show acrobat & sirkus. Ini optional tour sih (kita harus bayar lagi), dan semua peserta kebetulan mau ikutan, apalagi saya yang udah beberapa kali browsing acara ini dan semangat banget untuk nontonnya, dan ternyata asli beneran super-duper amat sangat keren banget.. duuuh sampe saya langsung nyamperin Ko Alay selesai show dan bilang, ini adalah acara paling bagus selama 2 hari ini. Dari awal sebelum tour saya juga udah rajin banget nyatronin Shilla Tour untuk confirm lagi bahwa nanti pasti akan ada acara optional tour Dreamlike Lijiang dan Guilin Night Cruise. Sampe bosen kali tuh timnya Shilla Tour ngeladenin kebawelan saya. Untunglah cita-cita saya kesampean.

Jadi di Dreamlike Ljiang Theatre itu, kami duduk di sebuah stadium indoor kecil. Kayak nonton pertunjukkan gitu. Kemudian ada tari-tarian, ada balet, pake tali-tali dimana pemainnya melayang-layang sambil menari, ada sulap, ada sirkus, pake api-api, roda, topi, dll. Ada juga tirai transparan yang tau-tau nutupin panggung dan panggung tau-tau seolah jadi akuarium kecil yang penuh dengan ikan-ikan berjalan. Aduh sampe keabisan kata-kata deh untuk menggambarkan satu demi satu show-shownya di situ. Mungkin saya yang norak banget kali ya alias jarang nonton-nonton sirkus gitu, tapi asli deh menurut saya shownya ini bagus banget, mungkin karena merupakan perpaduan balet dan akrobat. Jadinya unik dan bagus banget. Plus lagu-lagunya juga bagus-bagus banget. Di akhir show langsung diputer lagu ‘Nothing’s gonna step us now’. Wow.. Setelahnya saya langsung beli DVD nya, harganya agak mahal sih sebenernya, 90 yuan, tapi namanya udah kesengsem, susah deh. Trus ga lupa juga foto-foto dengan beberapa pemain akrobat/baletnya, walaupun semua peserta lain ud nongkrong di bus. Maap ya, tunggu sebentar.

Oh ya di tempat ini juga WC nya lumayan sih. Di lantainya ada televisi yang nyambung dengan ruangan show. Jadinya sambil pipis kita bisa tetep nonton shownya di TV di lantai🙂 tapi tetep aja tuh WC bau.

Abis itu kami balik ke hotel, hotel Jin Tone yang juga bagus. Tidur juga nyenyak banget..

IMGP2654

Hari keempat : Hari ini kami ngunjungin Seven Star Park, sebuah taman gede yang sesuai namanya, terdiri dari 7 macem tempat. Di sini saya rada kcewa karena Ko Alay kesannya memburu-buru kami banget. Di itinery tertulis kami bakalan liat Camel Hill dll, tapi pas OTW san saya tanya Ko Alay di mana Camel Hill dll, dia cuma berkata singkat, “Pokoknya nanti kita liat panda!” gitu. Bikin lumayan BT. Jadi akhirnya di Seven Star Park kami cuma liat panda sekitar 15 menitan. Pandanya pun cuma 3. Tapi emang asli sih lucu banget pandanya. Sempet foto-foto bentar, terus belanja di toko yang jual banyak souvenir panda. Duh sampe kalap saking lucu-lucu barangnya, walaupun agak mahal. Dasar saya memang ga bakat nawar dan keliatan banget napsunya, akhirnya barang-barang yang saya beli selalu didapet dengan harga lumayan mahal.. sedih juga..

Baru belanja 15 menit lagi-lagi Ko Alay ud ngeburu-buru kami lagi. Aneh banget padahal di itinery tertulis jadwal ke Steven Star Park setengah hari-an. Saya jadi sempet agak berpikir negatif, jangan-jangan Ko Alay ga nurutin itin dan seenaknya ngubah-ngubah. Gatau sih, mungkin aja dia males dll. Plus anehnya acara-acara di hari-hari besoknya malah ditaruh dan dikejar semua di hari ini. Contohnya ke Elephant Trunk Hill, lambang kota Guilin yang berbentuk gajah lagi minum di air. Rame bener dan banyak turis. Setelah foto-foto, kami sempet belanja-belanja sedikit.. Saya masih agak ngerasa ngeganjel, kenapa rute tournya kok jadi berubah banget kayak gini. Sebel juga sih, cuma enggan aja ngomong ke Ko Alay/ke Rudy-nya, si Tour Leader kami.

IMGP2681

Terus setelah itu kami ngunjungin toko teh. Disuruh nyobain macem-macem teh yang menurut saya sama aja rasanya semua.. lagi-lagi banyak korban yang jatuh dan membeli berbagai macam teh, termasuk nyokap. Terus kami makan siang di lantai atas toko teh.

Setelah makan siang, kami menuju toko sutera. Di sini dijelasin tentang cara pembuatan sutera. Terus dikasih liat cara ambil sutera dari ulat hidup. Hii geli bener. Abis itu kami dikasih satu serat kain sutera yang gede dan kami disuruh tarik dari segala sisi. Wow, ga putus sama sekali loh.. keren juga. Sempet ada peserta yang mau beli selimut sutera di sini, tapi batal pas tau harganya 2,5 juta rupiah. Di sini saya sempet beli scarf sutra. Harganya cuma 60 yuan.

Abis dari toko sutera, kami menuju ke Kompleks Great Banyan Tree, pohon gede yang usianya udah 2400 tahun. Wow.. ini juga sempet bikin saya bingung karena mestnya ini rute untuk hari-hari besok. Bener-bener aneh, kenapa semua acara dibabat di hari yah. Bisa-bisa besok kosong semua acaranya.

IMGP2703

Di kompleks ini kami foto-foto, liat benteng tua warisan jaman dulu, liat pohon Banyan Tree, liat danau yang indah banget (kalo ga salah namanya Shahu Lake – ini pun saya cuma menduga-duga based on Itinery karena Ko Alay sama sekali ga nyebutin nama danaunya😦 Abis jalan-jalan, sempet beli es krim. Enak juga..

Abis itu kami dibawa ke Kitchen Ware yang nyediain pisau/golok dan peralatan dapur lainnya yang dibuat dari peluru senjata militer, jadi kuat sekali. Pada saat demo, peserta tour boleh test ngebacok pisau di alat tempa besi untuk buktiin kekuatan baja pisaunya. Nyokap yang notabene amat sangat hobi masak juga sempet ngetest ketajaman pisaunya dan tentu aja at the end beli juga, halah..

Oh ya menurut desas desus, setiap kali compulsory tour kayak toko obat, toko teh, sutera, dan toko pisau ini, local guide (dalam hal ini Ko Alay) akan dapet komisi. Jadi negative thinking, jangan-jangan kemarin dari Seven Star Park sengaja diburu-buru atau dicepetin supaya peserta bisa lama-lama di toko-toko pilihan tsb dan Ko Alay bisa dapet komisi banyak T_T makanya pas di toko sutera salah satu peserta batal beli selimut sutera, menurut beberapa peserta lain, Ko Alay sempet ngambek.

Abis beli pisau segala macam, kami makan malam terus naik cruise lagi untuk menikmati pemandangan malam Guilin. Ini juga tour optional, jadinya kami harus bayar lagi. Saya juga lagi-lagi udah tahu tentang tour ini dan udah semangat banget karena berdasarkan hasil browsing, foto-fotonya bagus banget karena efek pencahayaan warna-warni. Banyak lampu-lampu, bikin pemandangan jadi bagus bener.. Ada dua kuil, yakni Moon Tower dan Sun Tower yang dua-duanya dihiasin lampu-lampu yang menyolok mata. Sayangnya saya keasyikan ngobrol sampe’ ga gitu menikmati pemandangan lampu-lampunya.

Kemudian di tengah danau kami juga dikasih liat pemandangan nelayan yang nangkap ikan pake cara khas Guilin, yakni dengan menggunakan burung. Burungnya nangkep ikan, tapi leher burungnya diikat pake tali supaya ga bisa nelen ikannya. Jadi abis nangkep ikan, ikannya langsung diambil sama si nelayan dari mulut si burung. Kasihan banget liat burungnya.

Abis perjalanan dengan cruise selesai, kami ke pasar malam dan bikin foto dari kristal dengan berbagai macam bentuk. Saya bikin foto kristal yang bentuknya kubus yang bisa diputer-puter, yang bisa memuat 3 foto. Jadi kami pindahin foto dari memory card HP/kamera ke komputer si penjual, kemudian dia akan cetak fotonya di plastik transparan dan baru deh dimasukkin foto-fotonya ke bentuk kristal yang kita pilih. Harganya 50 yuan. Lama banget prosesnya karena semua fotonya harus diedit dulu, dieditnya pun teliti dan detail banget. Akhirnya karena ud mau jam 12 malem, terpaksa kami tinggal dan nanti katanya bakalan dianter ke hotel kami. Percaya ga percaya, setengah 2 subuh baru dianter ke hotel kami. Hasilnya bagus dan muasin deh.. Seorang peserta yang kemarin itu sudah bikin foto kristal sama tukang fotonya Ko Alay jadi BT-BT, karena perbedaan harga yang drastis. Sama tukang foto Ko Alay, harganya 180 yuan sementara di pasar malam harganya 50 yuan, kualitasnya pun sama bagusnya.

Abis itu kami balik hotel dengan keadaan gatau lokasi hotel. Untung akhirnya nyampe juga. Nyokap dengan polosnya sempet ngajakkin makan mie Guilin yang terkenal. Sayang udah teler banget dan udah malem juga, jadinya nyerah deh, mendingan balik hotel.

Sebelum balik hotel kami sempet ke supermarket kecil untuk beli-beli aqua. Aquanya murah-murah banget, cuma 2 yuan-an, padahal aqua 1 liter. Saya beli banyak banget buat stock hari-hari ke depan. Maklum ga bisa hidup tanpa banyak minum air. Sebelum-sebelumnya kalo’ lewat supermarket pasti kami sempetin mampir untuk liat-liat karena murah-murah harganya. Sempet beli arak china juga. Botolnya bagus-bagus bener dan harganya pun murah cuma 10 yuan.

Hari berikutnya, seperti dugaan saya, acaranya udah kosong.. bener-bener aneh.. untung aja hari-hari sebelumnya kami udah sempet mention untuk kalo’ bisa diadain optional tour ngunjungin Shangrilla Yangshuo, tempat yang bagus banget di mana kami bisa naik perahu nyusurin sungai liat-liat pemandangan dan pertunjukkan. Ngomong-ngomong acara tour ini memang banyak bener naik perahunya..

Tour Leader kami si Rudy sempet ketinggalan passport kami semua (passport memang semua dikumpulin di Tour Leader sebagai alat untuk check-in di hotel) di hotel. Akhirnya kami balik lagi ke hotel dan ambil passportnya. Lumayan fatal ya untuk seorang tour leader. Untung aja seorang peserta kebetulan ngingetin si Rudy.

Untuk optional tour ke Shangrilla Yangshio ini, supir sempet nolak karena bensin ga cukup plus jalan tolnya (perjalanan bakal makan waktu 45 menitan) mahal. Akhirnya terpaksa kami collect-an lagi 500 yuan untuk 18 peserta, baru supirnya mau. Dan berangkatlah kami ke Shangrilla Yangshuo.

Di sana kami beli tiket, terus sempet nonton permainan alat musik tradisional plus liat iklan obat di TV yang settingnya dibuat di Shangrilla Yangshuo ini. Bagus bener iklannya, bener-bener mengexpose pemandangan indah Shangrilla Yangshuo + bintangnya Li Bing Bing, artis China yang terkenal. Abis foto-foto, kami naik perahu sekitar 20 menitan menyusuri sungai, sesekali ngeliat tempat kediaman dan tarian suku Dayak (ada lho), permainan alat musik tradisional China (lagi), dll. Airnya bagus bener di sini, warnya hijau kuning jernih gitu.

Abis naik perahu kami liat-liat penenun sutera plus rebutan dalam aksi lempar bola cinta. Jadi ada orang yang lempar bola cinta dari atas, dan kami di bawah berkerumun untuk mendapatkan bola cinta itu. Saya ga berhasil dapet, tapi tour leader kami dapet dan karena dia udah bosen dapet mulu (dia sering banget bawa rombongan tour ke Guilin ini), dia kasih bola cintanya ke saya. Lumayan deh, soalnya kalo beli harga bola cintanya 20 yuan loh..

Abis itu kami juga belanja-belanja dan lumayan dapet banyak🙂 dapet gantungan papan kamar berbentuk kerbau buat Buff, dapet tas, dll. Senengnya..

Habis ngunjungin Shangrilla Yangshuo, kami ditawarin naik Cable Car dengan bayar 100 yuan lagi, tapi semua peserta menolak. Udah capek harus bayar begitu banyak untuk semua optional tour, tampaknya.

Abis itu kami jalan balik ke Guilin, makan siang dan mampir di toko obat lagi (Watermelon Frost). Kali ini lebih obat-obat tradisional seperti sari semut hitam, ginseng dll. Nyokap pun kembali membeli berbagai macam obat. Duh muka saya udah ketekuk lagi deh.

Abis beli obat kami lanjutin perjalanan ke Merryland Resort, sekitar 2 jam-an. Sampe di sana kami langsung istirahat, waktu kosong. Sayang ga bisa ke mana-mana karena resortnya ini tertutup.. sempet BT-BT juga sih abis acara tournya kok jadi ga padat gini dan banyak waktu kosongnya. Kenapa tadi kami ga dilepas aja dulu di Guilin untuk ngunjungin apa kek, daripada kekurung di hotel kayak gini😦

Malemnya kami makan shabu-shabu di hotel, terus ditawarin nonton sexy show dengan membayar 10 yuan. Saking ga ada kerjaan ya kami mau aja deh.. Sambil nunggu acara jam 9 malem, kami jalan-jalan keliling hotel, liat jacuzzi, ngobrol-ngobrol dll. Nyokap dan beberapa tante lain asyik belanja di toko hotel. Saya juga sempet sih liat-liat. Ada majalah-majalah 17 tahun ke atas yang dipajang dengan bebasnya, hmmm..

Jam 9 kami masuk ke pub hotelnya untuk nonton. Dari namanya aja, acaranya memang sedkit vulgar sih. Cewek-cewek bule nari-nari, dengan pakaian agak minim dll. Ada televisi di setiap sudut ruangan, nayangin acara-acara kayak Wild On di E! yang mengekspos dada dan bokong cewek-cewek bule.

Tapi selain pertunjukkan tari-tarian itu, juga ada cowok yang nyanyi bawain lagu Jay Chou.. sayang suaranya kurang enak. Tapi tetep aja lho Jay Chou!!! Sepanjang di Gulin ini juga banyak iklan-iklan di papan reklame yang nampilin Jay Chou lho.

Di Sexy Show ini ada juga acara sulap. Seru juga sih acaranya. Ada badut yang lempar-lempar pisau dan dengan PD nya si Rudy naik jadi sukarelawan. Di depan akhirnya dia malah jerit-jeritan dengan panik pas si badut mau jadiin dia sasaran lempar pisau dengan mata ditutup, “Wo pu yau, ni pu yau paksa!!!” jeritnya histeris, bikin kami semua turis Indonesia di tempat itu pada ketawa ngakak. Akhirnya si badut nyerah dan cari sukarelawan lain.

Abis itu kami balik ke kamar dan tidur. Tidur saya selama tour ini selalu pules banget.. Cuma hari pertama aja yang ga pules.

Hari berikutnya, kami bangun dan sarapan, terus langsung berangkat jalan kaki ke Merryland Theme Park, kira-kira jalannya 3-5 menitan deh. Terus di sana kami nyewa 2 mobil golf yang 1 mobilnya muat 8 orangan. Ada supirnya yang akan nyetirin buat kita dan akan berhenti di spot-spot tertentu, tergantung maunya kita. Encek-encek dan encim-encim yang tua itu milih naik mobil golf kecil🙂 cute banget.

IMGP2846

Kemudian kami pun mulai keliling, pertama kali turun di Kora-Kora. Saya langsung mupeng dan diem aja ga beranjak sedikitpun, sementara temen-temen yang lain langsung lari-lari dengan semangatnya masuk ke wahana itu, ga lupa sambil godain saya yang memang kaga berani naik. Oom yang keliling dunia pun ga mau kalah ikutan naik juga, sayang aja ternyata di atas 60 tahun udah dilarang naik.

Abis itu karena yang tua-tua cuma nungguin doang, akhirnya kami mutusin untuk lanjut jalan aja pake mobil yang 1 lagi, sementara mobil yang lain nunggu si anak-anak muda yang naik Kora-Kora. Saya pun terpaksa ikutan mobil yang orang-orang tua dan guess, kami akhirnya maen bombom car doang.. itu pun saya udah semangat nabrak-nabrakkin orang, tapi orang tua yang lain semuanya pada kabur-kabur dan berkelit alias ga mau ditabrak. Sekali saya berhasil nabrak si encim yang dosen Trisakti, sampe dia kaget dan mental, bikin saya shock dan jadi ga enak banget, sampe mesti sori-sori sama dia. Abis itu saya cuma muter-muterin mobil doang deh, ga berani nabrak-nabrakkin orang lagi. Ga seru bener..

Abis naik Bombom car, kami naik kereta anak-anak yang cuma 2 menit kali durasi perjalanannya.. Cuma liat-liat pemandangan doang naik kereta itu. Cupu banget. Abis itu kami naik mobil golf lagi dan dibawa ke tempat foto ala kaisar. Di situ kami boleh milih kostum putri/kaisar kerajaan gitu dan boleh pilih background fotonya juga. 1 foto sekitar 30 yuan-an dan saya cetak 3 foto. Si tukang foto sempet brantem-brantem sama beberapa peserta tour kami gara-gara peserta udah bilang ‘cetak, cetak’ tapi akhirnya batal gara-gara kaget pas nyadar mereka udah kebanyakan nyetak. Saya maklum sih kalo si tukang foto marah-marah. Siapa yang ga BT, tau-tau peserta batalin begitu aja, padahal fotonya udah dicetak dan udah dilaminating segala. Kasihan juga..

Kami lumayan lama di tempat foto, hampir 1-1,5 jam-an. Abis itu moto-moto bentar terus nonton 3 Dimensi. Bener-bener jelek 3 Dimensinya, sama jeleknya kayak di Dufan deh.

Abis ke 3D, kami cuma muter-muter (masih naik mobil golf) liat theme park Afrika, Western dll. Tau-tau udah jam 12 siang dan kami balik ke hotel untuk kemudian berangkat makan siang.

Oh ya pas ketemu lagi sama temen-temen yang muda, mereka semua heboh ceritain tentang pengalaman naik Kora-Kora. Cewek-cewek jejeritan semua saking ketakutannya. Ternyata naik Kora-Kora Merryland jauh lebih serem daripada Kora-Kora Dufan.

Abis makan siang kami balik ke Kota Nanning, 5 jam-an perjalanan. Tapi entah kenapa, setiap perjalanan-perjalanan panjang, saya menikmati banget semuanya. Ngeliat pemandangan dari jendela bus, saat lagi diem ngerenung, asyik dengan pikiran sendiri tanpa harus bersosialisasi dan haha-hihi sama orang lain, dll., semuanya bikin perasaan tenang dan nyaman banget. Jadi saya ga pernah keberatan dengan perjalanan-perjalanan panjang walaupun peserta lain ngeluh bahwa ini wasting time.

Seorang temen pernah wanti-wanti saya untuk nanya detail tour supaya ga kejebak dalam perjalanan-perjalanan panjang naik bus yang notabene dianggap merugikan dan cuma ngabisin waktu alias ga efektif dan bikin acara tour jadi berkurang. Tapi saya pikir yang namanya perjalanan panjang-panjang ya memang resiko yah.. kalo kita pilih tour dengan ‘jangkauan’ yang luas, ya resikonya pasti ada perjalanan panjang berjam-jam naik bus. Kalo ga mau ada perjalanan panjang, silahkan cari tour yang cuma ‘main-main’ di 1 daerah/kota doang.

Di tengah jalan, kami nyempetin makan malem terus lanjutin perjalanan ke Nanning. Sampe di Nanning udah jam setengah 8-an, lagi-lagi waktu kosong. Kami balik ke Hotel Universal International lagi, dan untunglah di belakang hotel itu toko-toko semua, jadi kami muter-muter dan liat-liat di sekeliling toko itu walaupun harganya ga bisa dibilang murah. Saya cuma beli gelas Lilo & Stitch yang lucu banget plus sempet liat-liat koper juga sih saking udah banyaknya belanjaan dan koper udah menunjukkan tanda-tanda ga muat. Sayang kopernya pun mahal-mahal.

After liat-liat, kami balik ke kamar dan tidur deh..

Hari ke-7, kami ke Qingxiu Mountain, paru-paru kota Nanning yang sejuk dan hijau banget. Di situ ada taman 12 shio. Jadi ada patung-patung lucu dari 12 shio. Bikin sedikit kalap sih karena pengen moto di semua patung shio itu, tapi kameramen terbatas karena kebanyakan orang tua ga bisa motoin dan anak-anak mudanya pun semuanya sibuk moto-moto juga. Jadinya agak kelimpungan juga nengok kiri-kanan dengan ngincer dengan buas untuk narik orang buat motoin..

IMGP2880

Dari Qingxiu kami maen ke suatu danau yang banyak banget ikan mas-nya. Beli makanan ikan deh dan ngasih makan ikan. Kasian banget liat ikannya sampe berebutan, sampe’ saling menginjak-nginjak, saling tumpuk menumpuk dan saling jepit menjepit cuma buat dapet beberapa butir makanan ikan doang. Jadi ngerasa kayak penguasa diktator yang bisa menentukan nasib rakyat (ikan) seenak jidat. Ikan-ikan itu kayak rakyat kecil yang bener-bener hidupnya bergantung banget sama si pemberi makan.

IMGP2919

Abis ngasih makan ikan, kami duduk-duduk ngobrol-ngobrol. Saya sempet naik tangga ke atas untuk liat kuil dengan pemandangan yang indah, tapi lagi-lagi di tengah jalan udah ga kuat dan udah engap-engap.

Abis itu kami berangkat ke Danau Selatan yang asli beneran ga ada apa-apanya. Paling cuma 15 menitan, beli es krim, terus makan siang.

Abis makan siang kami diturunin di Wan Da, gabungan mall-mall di pusat kota Nanning. Kami diturunin jam 1 siang dan bakalan dijemput lagi jam setengah 4. Baru muter-muter setengah jam kami udah bosen dan akhirnya balik ke hotel naik taksi. Soalnya mal-nya agak ga jelas dan harganya mahal-mahal. Tapi biarpun gitu, saya sempet sih belanja album foto, pajangan kucing dll, barang lucu-lucu semua. Sempet berantem sama si penjaga toko (2 orang, cowok & cewek). Gara-gara ga ada nyokap (lagi ke toko lain), ga ada yang bisa terjemahin deh. Ceritanya kan mereka nanya saya mau plastik/ga (pake bahasa isyarat). Karena saya udah ngeh bahwa plastik harus bayar, saya pun ngangguk sambil siap-siap keluarin duit 1 yuan-an (karena sebelumnya di supermarket-supermarket biasanya harga plastik 0,5 yuan). Trus si cowok langsung nolak 1 yuan saya dan dia menyebutkan suatu harga untuk plastik itu, Cuma saya ga bisa nangkep dia ngomong apa. Saya cuma nangkep kata ‘yi’ dan ‘wu’ dan ‘khuai’. Saya jadi bingung, harganya berapa, karena 1 yuan saya ditolak. Masak harga plastik lebih dari 1 yuan sih? Tapi yah akhirnya biar safe saya kasih aja 10 yuan. Eh dia makin marah. Terus dia ngomel-ngomel, si cewek juga natap saya dengan pandangan melecehkan banget.

Akhirnya dengan ga sabar si cowok ambil kalkulatornya dan dia tulis, 1.5. Oooow ternyata harga plastiknya 1,5 yuan. Pantesan saya ga ngerti dia ngomong apa. Soalnya pake ‘koma’ segala sih dalam bahasa mandarin. Akhirnya saya kasih dia duit 2 yuan. Itupun dia udah ngoceh-ngoceh panjang lebar pake bahasa mandarin, banting-banting barang saya, banting-banting duit kembalian, dll. Hiiiiy galaknya amit-amit. Pas saya udah mau balik badan pergi, saya ngomel juga aja pake bahasa Indonesia, “galaknya amit-amit!!” terus si cowok dan cewek bales ngoceh lagi. Hihihihi gatau deh.

Oh ya taxi di sini lucu juga. Supirnya pasti dikerangkeng pake besi gitu. Kayak takut kita cowel-cowel aja.

Abis itu di hotel kami nganggur lagi. BT deh. Sampe di hotel kaget juga karena ketemu sesama peserta tour lain yang ternyata juga bosen belanja di Wan Da. Akhirnya belakangan ketahuan bahwa jam setengah 4 sore pas bus balik jemput ke Wan Da, cuma tinggal 1 peserta aja yang masih betah belanja di Wan Da, haha..

Di hotel akhirnya kami muter-muter lagi di belakang hotel. Berhasil nemuin supermarket gedeee yang harganya murah-murah, bisa nawar lagi, bener-bener aneh bin ajaib. Belanja deh dengan kalap. Kecap gede aja cuma 5 yuan. Saya juga sibuk beliin ponakan-ponakan saya baju dan beli kue bulan, teh dll. Seru banget deh belanjanya. Nikmat banget buang duit..

Sampe’ di kamar, tinggal kebingungan aja deh nempatin barang-barang di koper. Makan waktu 1 jam-an untuk ngebongkar dan nge-arrange ulang koper.

Malem kami makan di luar, pulangnya ke supermarket di belakang hotel itu lagi untuk belanja-belanja lagi. Pas makan malem itu ternyata ada 1 peserta tour yang ultah dan Rudy inisiatif pake duit pribadinya untuk beliin kue. Abis makan kami nyanyi dan potong kue. Kagum juga sama si Tour Leader.

Hari terakhir : Kami breakfast di hotel, waktu bebas 1 jam-an, tapi semua peserta udah ngumpul di lobby, jadi kami cuma ngobrol-ngobrol aja selama 1 jam-an itu. Oom yang sering ke luar negeri punya timbangan kecil untuk ngukur berat koper orang-orang. Akhirnya bergiliran kami nimbang koper kita dan ada 3 orang yang over weight kopernya. Punya saya aja 23 kilo-an, padahal batas maksimal kan 20 kg. Itupun sebagian barang saya udah saya keluarin dari koper dan ditenteng alias ga masuk bagasi, cuma bakal masuk kabin pesawat. Tapi tetep aja kelebihan berat. Maklum deh banyak banget bawaannya.

Untung Rudy nenangin bahwa nanti kami akan check-in group, jadi kelebihan bagasinya bisa diakumulasi ke peserta lain. Fiuhh tenang d..

Di hotel tempat kami nginep juga ada mesin buat bersihin sepatu. Bentuknya kayak roda berjalan gitu, jadi kita tinggal taruh aja sepatu kita di ban berjalan itu. Ada yang buat bersihin dan ada buat mengkilap-in.

Oh ya selama perjalanan kami juga beberapa kali ketemu rombongan tour lain dari Jakarta, dan berkali-kali Ko Alay jelekkin tour tsb. dan banding-bandingin dengan Shilla Tour. Rute dan makanan Shilla paling bagus katanya. Plus tour lain itu ga ngunjungin Crown Cave tapi malah ngunjungin Yilling Cave yang katanya oksigennya kurang bagus dan agak engap. Please deh Ko, ga etis banget sih..

Trus kami berangkat ke airport. Kepagian banget dan mesti nunggu counter buka sekitar 1,5 jam-an. Sempet beli gantungan kunci Olimpiade Beijing, walaupun di airport harganya jadi mahal. Teh juga harganya 200 yuan padahal beli di supermarket (teh yang sama) harganya 90 yuan. Buset..

Setelah counter buka, kami check-in, ke imigrasi dll, nunggu 20 menitan, terus masuk pesawat. Perjalanan aman tenteram lancar damai sentosa dan on time banget. Makanannya kurang enak kali itu, lebih enak pas berangkat ke Nanning.

Berakhir deh perjalanan kami. Lumayan bagus, tapi jujur agak kecewa dengan acara-acaranya Shilla Tour. Tapi di luar masalah ‘produk’, Guilin pemandangannya emang bagus sekali, sementara Nanning kotanya rapi dan hijau banget. Harga barang juga murah-murah, nikmat banget belanjanya. Tapi entah kenapa at the end, tetep aja tournya ‘biasa-biasa’ aja dan ga sampe gimanaaa banget, tapi tetep seneng sih ^^ Lumayan recommended untuk ngunjungin Gulin🙂

Kalo mau liat fotonya lebih lengkap bisa di Album -> Gulin – China

Nih iseng-iseng saya taruh itinery tournya :

Hari 01/31Aug ’10 : JAKARTA – NANNING ZH 9078 : 17.50 – 23.35

Hari ini memulai perjalanan Anda bersama SHILLA TOUR dengan berkumpul di Bandara Soekarno-Hatta pada waktu dan tempat telah ditentukan. Penerbangaan menuju Nanning, setibanya diantar ke hotel untuk beristirahat.

Hari 02/01Sep ’10 : NANNING – YANGSHUO COACH

Menuju Yangshuo dengan bus wisata. Sesampainya adalah waktu bebas untuk Anda bisa berbelanja di WEST STREET. Malam hari, Anda dapat menikmati yaitu pertunjukan spektakuler IMPRESSION OF LIUSANJIE. (B/L/D)

Hari 03/02Sep ’10 : YANGSHUO – GUILIN COACH

Pagi hari ini kita akan menyusuri Sungai Li sambil mengikuti RIVER LI CRUISE dengan perahu bermotor untuk menikmati keindahan pemandangan alam pegunungan yang tak terlukiskan, dilanjutkan melihat keindahan stalagtit dan stalagmit di CROWN CAVE. Perjalanan kita dilanjutkan menuju Kota Guilin. Sesampainya, dapat mengunjungi : BUKIT BELALAI GAJAH yang merupakan salah satu yang lambang kota Guilin yang unik. (B/L/D)

Hari 04/03Sep ’10 : GUILIN

Orientasi Kota Guilin hari ini akan kita lanjutkan dengan mengunjungi SEVEN STAR PARK, di mana di area tersebut dapat kita lihat Camel Hilll dan binatang Panda yang sangat lucu. Anda juga akan melewati JIUQIU BRIDGE dan OLD SOUTH GATE. (B/L/D)

Hari 05/04Sep ’10 : GUILIN – XING’AN (Merryland) COACH

Hari ini kita akan mengunjungi FUBO HILL dimana Anda bisa melihat pemandangan seluruh Kota Guilin dari ketinggian bukit, melewati SUN & MOON TOWER dan SHAHU & RONGHU LAKE. Perjalanan tour akan dilanjutkan dengan melihat GREAT ANCIENT BANYAN TREE untuk melihat pohon yang telah berumur 1400tahun. Setelah itu dilanjutkan menuju Kota Xing’An untuk bermalam di Merryland Theme Park & Resort. (B/L/D)

Hari 06/05Sep ’10 : XING’AN (Merryland) – NANNING COACH

Menikmati permainan menarik di wahana-wahana yang ada di MERRYLAND THEME PARK. Saat ini Theme Park ini dikenal sebagai taman bermain terbesar di China selatan, setelahnya, kita akan kembali ke Kota Nanning dengan menggunakan bus wisata. Setelah itu acara bebas (Tidak ada servis apapun saat acara bebas). (B/L/D)

Hari 07/06Sep ’10 : NANNING

Pagi ini kita akan memulai city tour di Kota Nanning. Anda akan diajak untuk mengunjungi sebuah kuil Buddha dan Pagoda Naga yang terletak di area QING XIU MOUNTAIN, dilanjutkan dengan berbelanja di salah satu tempat perbelanjaan yang terkemuka di kota ini, WANDA SHOPPING MALL. (B/L/D)

Hari 08/07Sep ’10 : NANNING – JAKARTA ZH 9077 : 13.20 – 16.50

Setelah santap pagi di hotel, Anda akan kami ajak untuk melihat SOUTH LAKE PARK, dilanjutkan menuju airport untuk penerbagnan kembali ke Tanah Air. Terima kasih atas partisipasi Anda bersama SHILLA TOUR. (B)

NOTE : Compulsory Shopping visit :

Bao Shutang ( Herbal ), Silk, ZhenBao Healthy Shop (Foot Massage), Tea, Kitchen ware, Watermelon Frost

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Fanny Wiriaatmadja

Follow Fanny Wiriaatmadja on WordPress.com

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 1,697 other followers

Memories in Picture - IG @fannywa8

Refreshing morning view
.
#view
#morning
#bandung
#mercure
#nature
#familyholiday I must get it!!
.
#aimee
#minnie
#baby
#mercure
#bandung
#holiday
#family Christmas is everywhere 🌲
.
.
#christmas #christmastree #bandung #bandungtrip #aimee #transluxuryhotel #instatravel #instababy FAMILY 👦👧👨👩👴👵👶👱
.
.
#family #bandung #bandungtrip #transluxuryhotel #familyportrait Tempatnya loetjoe. That's it.
.
.
#dinner #bandung #missbeeprovidore #chicken #instafood #food Aimee and Koko Kael at the kids club

#aimee #baby #kidsclub #transluxuryhotel #bandung #holiday #family #kids Swimming!! 🏊🏊🏊
.
.
#aimee #baby #swimming #bandung #bandungtrip #holiday #family #transluxuryhotel Get ready for Aimee 1st traveling experience. We tried the easy one first, Bandung :) #aimee #baby #traveling #jalan2 #longweekend #bandung #family <<emosi>> Last nite dinner di Kopitiam, GI

#langsunghilangseleramakan
#kwetiau
#pucatpasi
#polosbanget
#dikitbanget
#4suaphabis
#emosi
#seginiplustehpajakdll70ribu 
#enakkankwetiaunyokapgw
#waiternyajelalatanlagi 😑😑😑😑😑😑😑😑😑 1 (foto) lagi dari Mayora.. #aimee #birthday #1yearold #perayaanbatchkedua #celebration #remboelan #plazasenayan #inlawfamily #ayeamakukuyeye Libby and Jamie card for Aimee 😁

#birthdaycard #birthday #aimee #kids #handmadecard #cousin #nephew #niece Libby's card for Aimee 😁

#kids #birthdaycard #cousin #niece #birthday #aimee #handmadecard It's almost Christmas, the most wonderful time of the year!! Last year I didn't enjoy all this season beauty as I'm stucked at thome post-birth. But now?? Yeay!! Mall to mall, get ready!

#christmas #decoration #themostwonderfultimeoftheyear #christmastree One of my favorite place. Tasty food, wide range of variety, reasonable price, beautiful and comfy atmosphere

#remboelan #restaurant #indonesianfood Masih edisi ultah 🎂

Headband by @bearbeecollection 
Dress by @galerieslafayette

#aimee #birthday #1yearold #white #baby #instababy #remboelan #plazasenayan #asyikdengansendokdansegalamacam Family is number one blessing

#aimee #birthday #1yearold #celebration #perayaanbatchkedua #keluargapala #remboelan #plazasenayan #whitebluedresscode ❤👪❤ 3 of us

#aimee #birthday #lunch #1yearold #celebration #perayaanbatchkedua #remboelan #plazasenayan Teeth and tongue 😗

#aimee #baby #laugh #birthday #1yearold #lunch #celebration #perayaanbatchkedua #remboelan #plazasenayan 📷 : @lieta73 😀 Aimee mukanya kok penuh cela gitu si?

#aimee #baby #family #birthday #1yearold Aimee 2nd cake 🍰

A cake 🎂 by @ivenoven, a birthday cake I always want since errr.. forever?? 😀

#aimee #birthday #baby #1yearold #cake #ivenoven #winniethepooh #vanillanutella #vanilla #nutella

Blog Stats

  • 405,732 hits

FeedJit

Archives

Categories

Protected by Copyscape DMCA Takedown Notice Infringement Search Tool

February 2013
M T W T F S S
« Jan   Apr »
 123
45678910
11121314151617
18192021222324
25262728  
Dream Bender

mari kendalikan mimpi

catatan acturindra

sekelumit cerita penolak lupa

JvTino

semua yang ada di alam ini bersuara, hanya cara mendengarnya saja yang berbeda-beda

Rini bee

Ini adalah kisah perjalanan saya. Kisah yang mungkin juga tentang kamu, dia ataupun mereka. Kisah yang terekam di hati saya. Sebuah karya sederhana untuk cinta yang luar biasa. Sebuah perjalanan hati.. :)

hati dalam tinta

halo, dengarkah kamu saat hatimu bicara?

lukamanis

terlalu manis untuk dilukakan

Agus Noor_files

Dunia Para Penyihir Bahasa

kata dan rasa

hanya kata-kata biasa dari segala rasa yang tak biasa

Iit Sibarani | Akar Pikiran

Serumit akar, menjalar ke setiap sudut pikiran dengan hati sebagai pusat gravitasinya.

cerita daeng harry

cerita fiksi, film, destinasi dan lainnya

Dunia Serba Entah

Tempatku meracau tak jelas

Astrid Tumewu

i am simply Grateful

Mandewi

a home

FIKSI LOTUS

Kumpulan Cerpen Klasik Dunia

Meliya Indri's Notes

ruang untuk hobi menulisnya

anhardanaputra

kepala adalah kelana dan hati titik henti

catatanherma

Apa yang kurasa, kupikirkan...tertuang di sini...

Rido Arbain

Introducing the Monster Inside My Mind

Tempted to Write

Introducing the Monster Inside My Mind

MIZARI'S MIND PALACE

..silent words of a silent learner..

Nins' Travelog

Notes & Photographs from my travels

Gadis Naga Kecil

Aku tidak pandai meramu kata. Tapi aku pemintal rindu yang handal.

lalatdunia's Blog

sailing..exploring..learning..

GADO GADO KATA

Catatan Harian Tak Penting

Catatan Kaki

Kisah ke mana kaki ini melangkah...

Luapan Imajinasi Seorang Mayya

Mari mulai bercerita...

hedia rizki

tuliskan yang tak mampu terucap

Catatannya Sulung

Tiap Kita Punya Rahasia

chocoStorm

The Dark Side of Me

copysual

iwan - Indah - Ikyu

Rindrianie's Blog

Just being me

Nona Senja

hanya sebuah catatan tentang aku, kamu, dan rasa yang tak tersampaikan

He said, I said

Introducing the Monster Inside My Mind

Doodles & Scribles

Introducing the Monster Inside My Mind

All things Europe

Introducing the Monster Inside My Mind

The Laughing Phoenix

Life through broken 3D glasses. Mostly harmless.

miund.com

Introducing the Monster Inside My Mind

Dee Idea

Introducing the Monster Inside My Mind

DATABASE FILM

Introducing the Monster Inside My Mind

www.vabyo.com

Introducing the Monster Inside My Mind

aMrazing

Introducing the Monster Inside My Mind

~13~

Introducing the Monster Inside My Mind

%d bloggers like this: